Anda di halaman 1dari 4

KUASA Pujian & Penyembahan

Oleh Dr Dale A. Robbins. Kis 16:23-26 "Dan ketika mereka telah meletakkan garis-garis banyak atas mereka, mereka melemparkan mereka ke penjara, pengisian jailor untuk menjaga mereka dengan aman: (24) Siapa, setelah menerima seperti biaya, dorong mereka ke penjara batin, dan membuat kaki mereka cepat dalam saham. (25) Dan pada tengah malam Paulus dan Silas berdoa, dan menyanyikan pujian bagi Allah: dan tahanan mendengar mereka. (26) Dan tiba-tiba ada gempa bumi yang dahsyat, sehingga pondasi penjara itu terguncang: dan segera semua pintu dibuka, dan band setiap seseorang yang dilepaskan ". Cerita Alkitab ini dimulai penangkapan tidak adil Paulus dan Silas.Karena mereka telah melemparkan roh tenung dari seorang gadis, yang Filipi otoritas setempat mengalahkan mereka dan kemudian melemparkan mereka ke dalam sel penjara.Selain trauma pemukulan berat, mereka diikat di saham yang dijepit lengan dan kaki dalam posisi bergerak, menyebabkan kram dan hilangnya sirkulasi.Suasana menyedihkan ada.Menurut standar hari itu, penjara lebih seperti kemiripan penjara.Sebuah gelap, lembab, bau busuk-sarat tempat, dengan tidak ada fasilitas untuk limbah atau kenyamanan apapun. Namun, terlepas dari rasa sakit berdenyut di tubuh mereka dan suasana menyedihkan, pada tengah malam Paulus dan Silas berdoa dan terdengar menyanyikan puji-pujian untuk Tuhan!Apa suara aneh ini harus berkunjung ke tahanan lainnya, yang digunakan untuk hanya mendengar erangan atau kutukan dari mereka yang telah dipukuli. Lalu tiba-tiba, ada gempa bumi yang mengguncang penjara!Pintu terbuka lebar, dan luar biasa, ikatan Paulus, Silas, dan setiap tahanan lainnya dibebaskan!Apa yang menyebabkan ini debit besar kekuasaan?

Mengangkat pujian kita ke Hadirat Tuhan dan Power


Paulus dan Silas tahu rahasia bagaimana untuk mengangkat hati mereka di atas masalah mereka dan masuk ke dalam hadirat dan kuasa Allah.Melalui pujian dan

penyembahan hati mereka diangkat ke hadirat sukacita dan damai dari Allah, dan memberikan saluran bagi Allah kekuasaan untuk beroperasi dalam keadaan mereka. Alkitab mengatakan bahwa Allah mendiami dalam pujian umat-Nya (Mazmur 22:3).Dengan kata lain, Tuhan "tinggal" dalam atmosfir pujian-Nya.Ini berarti pujian yang tidak hanya reaksi dari datang ke hadirat-Nya - Pujian adalah kendaraan iman yang membawa kita ke dalam kehadiran dan kuasa Allah!Memuji dan menyembah adalah "gerbang-pass" yang memungkinkan kita untuk memasuki kesucian kemuliaanNya.Pemazmur menulis, "Masukkan ke dalam pintu gerbang-Nya dengan ucapan syukur, dan ke pengadilan dengan pujian: bersyukur kepadanya, dan memberkati nama-Nya" (Mazmur 100:4). Ini sesuai dengan ajaran Yesus, bahwa kehadiran-Nya akan menghuni pertemuan orang percaya yang berkumpul dalam nama-Nya: "Sebab di mana dua atau tiga orang berkumpul dalam nama-Ku, di situ Aku ada di tengah-tengah mereka" (Matius 18:20) .Sebuah "pertemuan dalam nama-Nya" berarti bahwa Yesus harus menjadi fokus, pusat himpunan tersebut.Dia harus menjadi orang yang mengkhotbahkan tentang, dinyanyikan sekitar - satu memuji dan menyembah."Aku akan menyatakan nama-Mu kepada saudara-saudaraku, di tengah-tengah gereja akan saya menyanyikan pujipujian kepadamu" (Ibrani 2:12).Akibatnya, kehadiran Kristus, bersama dengan kebajikan-Nya dan urapan, diwujudkan dalam jenis pertemuan. Pernahkah Anda perhatikan ketika "karunia Roh" beroperasi di pelayanan gereja?Kekuatan dan pengurapan Roh Kudus biasanya menjadi jelas, setelah waktu ibadah dan pujian.Beberapa orang berpikir bahwa ibadah adalah respon setelah Roh Kudus bergerak atas mereka.Namun, itu sebaliknya.Kehadiran Allah merespon ketika kita bergerak kepada-Nya dengan ibadah!Mengangkat Yesus Kristus melalui pujian dan penyembahan memanggil kehadiran Tuhan dan kekuasaan mengalir di tengah-tengah kita.

Apakah Pujian?
Pujian berarti "untuk memuji, untuk bertepuk tangan atau memperbesar." Bagi orang Kristen, memuji Tuhan adalah ekspresi ibadah, mengangkat-up dan memuliakan Tuhan.Ini adalah ekspresi merendahkan diri kita dan perhatian kita berpusat pada Tuhan dengan hati-merasa ekspresi cinta, pemujaan dan ucapan syukur.Memuji tinggi membawa semangat kami ke puncak persekutuan dan keintiman di antara kita dan Tuhan - itu memperbesar kesadaran kita tentang kesatuan spiritual kita dengan Allah yang paling tinggi.Pujian membawa kita ke alam supranatural dan dalam kuasa Allah."Diberkatilah orang yang tahu suara gembira: mereka akan berjalan, ya TUHAN, dalam terang wajah-Mu" (Mazmur 89:15). Ada tindakan yang terlibat dengan pujian kepada Allah - ungkapan verbal dari adorasi dan syukur, bernyanyi, bermain instrumen, berteriak, menari, mengangkat atau menepukkan tangan kami.Tapi pujian yang benar tidak "hanya" akan melalui gerakan ini.Yesus berbicara tentang kemunafikan orang Farisi, yang ibadahnya hanya sebuah

pertunjukan luar dan bukan dari hati."Ini orang draweth dekat kepada saya dengan mulut mereka, dan memuliakan Aku dengan bibirnya, tetapi hatinya jauh dari pada-Ku" (Matius 15:8).Pujian tulus kepada Allah adalah masalah kerendahan hati dan pengabdian yang tulus kepada Tuhan dari dalam. Pujian sederhana dan menyembah menyenangkan Tuhan.Dia senang dalam kasih dan kesetiaan anak-Nya.Menurut tulisan suci, berbagai ekspresi pujian membawa berkat kepada Tuhan.Dia sabar menanti aroma kasih sayang kita, menginginkan untuk memanifestasikan kehadiran dan kuasa-Nya manis di tengah-tengah kita."... Penyembah-penyembah benar akan menyembah Bapa dalam roh dan dalam kebenaran: untuk mencari, seperti Bapa untuk menyembah Dia" (Yohanes 4:23).

Memuji Allah adalah Gaya Hidup


Semua terlalu sering, pujian bagi Allah adalah sesuatu yang banyak orang meninggalkan di gereja, suatu peristiwa yang terjadi hanya ketika mereka datang bersama-sama dengan orang Kristen lainnya.Namun, pujian harus menjadi bagian dari gaya hidup orang percaya, antar-berbaur sebagai bagian dari doa harian hidup mereka.Di tempat kerja, di mobil, di rumah di tempat tidur, atau di mana saja, pujian kepada Tuhan membawa menyegarkan kehadiran Tuhan, bersama dengan kuasa-Nya dan urapan."... Aku akan memberkati TUHAN pada segala waktu: pujian harus terusmenerus berada dalam mulutku" (Mazmur 34:1). Pujian adalah ekspresi iman, dan deklarasi kemenangan!Ini menyatakan bahwa kita percaya Allah bersama kita dan mengendalikan hasil dari semua keadaan kita (Roma 8:28).Pujian adalah "pengorbanan", sesuatu yang kami tawarkan kepada Tuhan berkorban, bukan hanya karena kita merasa seperti itu, tetapi karena kita percaya kepadaNya dan ingin menyenangkan Dia."Dengan dia oleh karena itu marilah kita mempersembahkan korban pujian kepada Tuhan terus-menerus, yaitu buah bibir kami memberikan berkat namanya" (Ibrani 13:15).

Pujilah Mengirim Musuh Menjalankan


Karena pujian memanifestasikan kehadiran Allah, kita juga menyadari bahwa pujian mengusir kehadiran musuh, setan.Suasana yang dipenuhi dengan ibadah yang tulus dan memuji Tuhan dengan hati yang rendah hati dan menyesal menjijikkan Iblis.Dia ketakutan kekuatan dalam nama Yesus, dan melarikan diri dari tempat tinggal Tuhan dalam pujian."Barang siapa mempersembahkan pujian Bertasbih saya: dan kepadanya bahwa ordereth pembicaraannya dengan benar akan saya menunjukkan keselamatan Allah" (Mazmur 50:23). Ketika anak-anak Yehuda menemukan diri mereka kalah oleh tentara bermusuhan Amon, Moab, dan mount Seir, Raja Jehoshophat dan semua orang mencari Tuhan untuk pertolongan-Nya.Tuhan meyakinkan orang bahwa ini akan menjadi pertempuranNya.Dia mengatakan kepada mereka untuk pergi keluar melawan mereka, dan Dia

akan melakukan pertempuran untuk mereka.Jadi apa anak-anak Yehuda lakukan?Menjadi orang-orang "pujian" (Yehuda sebenarnya berarti Pujilah), dan mengetahui bahwa Allah memanifestasikan kuasa Nya melalui pujian, mereka mengirim tentara mereka melawan musuh mereka, dipimpin oleh praisers! Maka pada mereka pergi, di depan tentara menyatakan, "Pujilah Tuhan, karena rahmatNya bertahan selamanya!" Dan Kitab Suci mengatakan, "... ketika mereka mulai bernyanyi dan memuji, set ambushments TUHAN melawan bani Amon , Moab, dan pegunungan Seir, yang datang melawan Yehuda, dan mereka terpesona "(2 Tawarikh 20:22). Ketika umat Tuhan mulai memuji nama-Nya, ia akan mengirimkan berjalan musuh!Saya menantang Anda untuk menjadi orang pujian, dan Anda akan mengalami pelepasan kuasa Allah!

Beberapa Alkitab Ekspresi Pujian


Mendeklarasikan terima kasih (Ibrani 13:15) Bertepuk tangan dan berteriak (Mazmur 47:1) Instrumen musik dan menari (Psm. 150:4) Menyanyikan lagu pujian (Mazmur 9:11) Mazmur, himne, & rohani lagu (Efesus 5:19-20) Membuat suara sukacita (Mazmur 98:4) Dengan mengangkat tangan kita (Mazmur 134:2) Dengan menjadi diam (Mazmur 4:3-5, 46:10) Dengan menjadi keras (Mazmur 33:3, 95:1-6)