GURINDAM MAJLIS PERKAHWINAN

Mempersilakan Pengantin Naik Pelamin Bacakan gurindam ini bagi mempersilakan pengantin lelaki naik bersanding di atas pelamin bersama pengantin perempuan yang sudah sedia menanti. Semasa gurindam ini dibacakan, pengantin lelaki berhenti dan berdiri di hadapan tangga anak pelamin. Sesudah gurindam selesai dibacakan barulah pengantin lelaki melangkah naik. Paduka Raja sudah tiba, Permaisuri sudah menanti. Para pahlawan sudah berdiri, Dayang-dayang sudah bersimpuh. Gong sudah dipalu, Selawat sudah dibaca. Permaidani sudah dibentang, Tepung tawar sudah tersedia. Persada bersanding sudah dihias, Hadirin sudah lama menunggu. Capal sudah ditanggalkan, Kaki sudah dibasuh. Silakan naik, majukan langkah… Memuji Pengantin di atas Pelamin Sama cantik sama padan, Sama tampan sama jelita, Sama muda sama baya, Ibarat pinang dibelah dua. Bagai Adam dengan Hawa, Bagai Uda dan Dara, Bagai Rama Dan Sita, Bagai Laila dengan Majnunnya. Ibarat merpati dua sejoli, Bagai raja dengan permaisuri. Ibarat mata kiri dan kanan, Ibarat sepatu kiri dan kanan, Ibarat lengan kiri dan kanan, Ibarat kaki kiri dan kanan Ibarat kembar seiras, Ibarat daun pintu tertutup.

Ayam seraga. Gula kabung. Pisang setandan.Ibarat anting-anting dipakai rupawan. Lada segantang... Pelazat penganan dan juadah. Ragi seruncang. Jagung seikat. Ikan sebubu. Gula enau. Terima kasih kerana membawa…. Ibarat bintang timur dan kejora. . Terima kasih kerana membawa…. Ibarat tanjung dan cempaka. Serai serumpun. Telur sesarang. Tanda ingat kepada kami. Kami sangat terhutang budi. Ibarat merak dua sekawan. Terima Kasih Atas Sumbangan Gurindam diselitkan dalam teks ucapan terima kasih yang dibacakan oleh tuan rumah bagi menghargai pelbagai sumbangan dan hadiah-hadiah yang dibawa oleh tetamu. Kelapa setandan. Buat pemanis kuih-muih. Tebu sebatang.. Ibarat kumbang dengan bunga. Ayam seekor. Ibarat melor dengan kenanga. Padi Seguni. Terima kasih kerana membawa…. Kerja yang berat jadi ringan. Terima kasih kerana membawa….

Rambutan sedang merah menyala. majlis kami jadi berseri. Sedikit daging dan madu lebah. Memanjat tujuh gunung. Tupai makin banyak. Sanggup tuan tinggalkan. Di sawah tuan padi sedang masak. Semata-mata kerana menerima undangan kami. Labu dari gunung. Sanggup tuan tinggalkan. Dengan Bismillah… . Menyeberangi tujuh lautan. Elok hari sedang panas. Sila Makan Tuan-tuan dan puan-puan Hidangan kami tidak seberapa. Manggis hampir hitam. Terima kasih…. Di dusun tuan durian sudah mula jatuh. Musim hujan hampir tiba. Beruk sudah datang. Sekadar umbut dri belukar. Akhirnya sampai juga ke pondok kami. Tiket sudah dibeli. Pipit sudah mula datang. Silakan tuan jamah. Ikan dari paya. Tuan tak jadi naik. izinkan saya berkata… Tuan datang dari dekat dan dari jauh. Kerana teringatkan undangan kami.Menghargai Tetamu Jemputan Dengan kehadiran tuan-tuan dan puan-puan. Sudilah tuan jamah sahaja. Untuk makan kenduri kami. Kapal di pengkalan sudah menunggu.

Santan kurang lemak. boleh diubah) Kami minta ampun Kami minta maaf…. Kami mohon maaf kalau…. Kalau ada tali yang tidak disimpul. Kalau ada cawan yang tidak beralas. Meminta Maaf Atas Kekurangan Sebagai tuan rumah. Kalau ada sudu yang bengkok. Kalau pinggan kami ada yang retak. Kalau sambalnya tak cukup belacan. Kalau ada hidangan yang salah bekas. saya dan isteri… (ikut kesesuaian. Kalau ada cawan yang sumbing. . Kalau ade gelar yang salah ucap. Kalau air mawar tersalah renjis. Rendang kurang serai.Selepas Makan Kami mohon maaf kalau…. Kuah terlebih garam. Kalau ada wajah yang salah pandang. Kalau ikannya banyak tulang. Kalau nasi yang ditanak hangit. Kopi terlebih ggula. Nasi ada yang mentah. Sambal kurang pedas. Kalau ada mangkuk yang pecah. Kalau ada nama yang tersalah sebut. Kalau ada tikar yang koyak. Gulai terlebih pedas. Kalau nasi tersalah tambah. Kalau gelas tersalah letak. Kalau ada yang duduk di salah tempat. Ulam kurang pucuk. Kalau ada talam kami yang lusuh. Kalau umbut yang dimasak pahit.

terima Kasih. . Kalau perut tidak kenyang. Makan tak kenyang.Kalau labu yang digulai masam. Walaupun mandi tak basah. Terima kasih juga. Minum tak puas. Datang Lagi Bacakan gurindam ini dengan secara berseloroh dan mesra sebagai kata-kata terakhir sebelum majlis persandingan itu bersurai supaya semua yang pulang dengan hati yang gembira. Assalammualaikum. Jangan serik. datanglah lagi. Sekian. Kalau santannya tak cukup pekat. Walaupun tidur tak lelap.

Sign up to vote on this title
UsefulNot useful