Anda di halaman 1dari 10

Anatomi pembuluh darah

Hidung memiliki pasokan kaya pembuluh darah, dengan kontribusi besar dari arteri karotis interna (ICA) dan arteri karotid eksternal (ECA). Sistem ECA pasokan darah ke hidung melalui arteri maksilaris wajah dan internal.Arteri labial superior salah satu cabang terminal dari arteri wajah. Arteri ini selanjutnya memberikan kontribusi untuk pasokan darah dari lantai hidung dan septum anterior anterior melalui cabang septum. Arteri maksilaris internal yang memasuki fosa pterygomaxillary dan terbagi menjadi 6 cabang: alveolar superior posterior, turun palatina, infraorbital, sphenopalatina, kanal pterygoideus, dan faring. Arteri palatine turun turun melalui kanalis palatina yang lebih besar dan pasokan dinding hidung lateral. Kemudian kembali ke hidung melalui cabang di foramen tajam untuk memberikan darah ke septum anterior. Arteri sphenopalatina masuk hidung dekat lampiran posterior turbinate menengah untuk memasok dinding hidung lateral. Hal ini juga memberikan off cabang untuk

menyediakan pasokan darah ke septum. ICA memberikan kontribusi untuk vaskularisasi hidung melalui arteri tetes mata. Arteri ini masuk orbit tulang melalui fisura orbital superior dan terbagi menjadi beberapa cabang. Keluar arteri ethmoid posterior orbit melalui foramen ethmoid posterior, terletak 2-9 mm anterior kanal optik. Arteri ethmoid anterior lebih besar meninggalkan orbit melalui foramen ethmoid anterior. Arteri ethmoid anterior dan posterior lintas atap ethmoid untuk memasukkan fosa kranial anterior dan kemudian turun ke rongga hidung melalui pelat berkisi. Di sini, mereka membagi menjadi cabang-cabang lateral dan septum untuk memasok dinding lateral hidung dan septum. Pleksus kiesselbach, atau daerah Little, adalah sebuah jaringan anastomosis pembuluh yang terletak di septum anterior tulang rawan. Ini menerima pasokan darah dari kedua ICA dan ECA [6]. Banyak memasok arteri septum memiliki koneksi anastomosis di situs ini.

Apitaksis Epistaksis atau perdarahan dari hidung, adalah keluhan umum. Hal ini jarangmengancam kehidupan tetapi dapat menyebabkan keprihatinan yang signifikan,terutama di kalangan orang tua dari anak-anak kecil [1]. Kebanyakan mimisan adalah jinak, sembuh sendiri, dan spontan, tetapi beberapa dapat berulang. Banyak penyebab yang jarang juga dicatat. Epistaksis dapat dibagi menjadi 2 kategori, berdarah dan berdarah anterior posterior,berdasarkan situs di mana perdarahan berasal (lihat gambar di bawah).

Epistaksis posterior dari arteri sphenopalatina kiri. Prevalensi sejati epistaksis tidak diketahui, karena kebanyakan episode diri terbatas dan dengan demikian tidak dilaporkan. Ketika perhatian medis diperlukan, itu biasanya karena baik sifat berulang atau berat dari masalah. Pengobatan tergantung padagambaran klinis, pengalaman dokter yang merawat, dan ketersediaan layanan tambahan [2, 3, 4, 5].

Epistaksis adalah masalah umum di departemen darurat (ED). Secara umum, ini relatifjinak, tetapi kadang-kadang dapat menghasilkan kehidupan yang serius mengancamsituasi. Sampai 60% dari populasi diperkirakan memiliki setidaknya 1 episodeepistaksis di beberapa titik dalam hidup mereka. Dari kelompok ini, 6% mencari perawatan medis untuk mengobati epistaksis, dengan 1,6 dari 10.000 rawat inap yang membutuhkan. [1] Sebagian besar kasus epistaksis terjadi pada anak-anak muda dari 10 tahun.Epistaksis lebih sering terjadi pada musim dingin dan iklim utara karena

kelembabanmenurun dan pengeringan akibat dari mukosa hidung [2] etiologi utama lainnya termasuk obat inhalasi, kerusakan mukosa yang disebabkan oleh infiltrasi keganasan atau penyakit granulomatosa, dan trauma hidung.. Sembilan puluh persen dari epistaxes yang anterior, yang berasal dari pleksuskiesselbach (lihat gambar di bawah). Epistaxes anterior menunjukkan unilateral, tetap, perdarahan nonmassive. Hanya 10% dari epistaxes yang posterior, menunjukkanperdarahan masif yang awalnya bilateral.
Beberapa penyebab mimisan :

Trauma lokal: Trauma lokal seperti mengorek hidung merupakan penyebab tersering diikuti dengan trauma pada wajah, benda asing yang masuk ke hidung, infeksi, dan deviasi sekat hidung.

Obat obat yang digunakan secara topikal Iritasi lokal dan infeksi saluran pernapasan atas: Biasanya pada anak anak Obat obat yang menghambat pembekuan darah Keadaan - keadaan/penyakit yang dapat menghambat pembekuan darah, contoh : hemofilia (penyakit akibat kelainan pada salah satu faktor yang berperan dalam pembekuan darah sehingga bila penderita terluka maka perdarahannya akan cenderung sulit berhenti), penyakit hati, gagal ginjal, trombosit yang rendah, kelainan pada pembuluh darah, dll

Hipertensi. Hubungan antara hipertensi dengan mimisan sering disalahartikan. Pasien mimisan yang datang berobat biasanya terdapat peningkatan tekanan darah juga. Namun, hipertensi sangat jarang menyebabkan mimisan.

Epitaksis Anterior
Sejarah terfokus bantu klinisi dalam mengelola pasien akut perdarahan. Sejarah ini harus mencakup beberapa atau semua pertanyaan berikut: Sisi mana yang berdarah? Sisi mana yang mengalami perdarahan awalnya? Apa perkiraan jumlah kehilangan darah? Apakah itu berulang? Apakah dalam faring? Apakah setiap trauma baru-baru ini terjadi? Apakah gejala ini hipovolemia? Apa yang riwayat medis pasien dan obat-obatan saat ini (misalnya, aspirin, warfarin)? [3] Seperti halnya pasien tidak stabil, manajemen awal dimulai dengan menilai jalan napas, pernapasan, dan sirkulasi (ABC). Selanjutnya, sumber perdarahan harus diidentifikasi. Sumber perdarahan anterior yang paling dapat diidentifikasi menggunakan lampu dan suction yang memadai.

Setelah titik pendarahan diidentifikasi, kauterisasi-baik kimia (perak nitrat) atau listrik (kauterisasi hotwire atau bipolar)-biasanya memberikan pengobatan definitif [4]. Jika pembakaran tidak berhasil, pengepakan hidung anterior adalah langkah berikutnya. Kemasan hidung penempatan perangkat intranasal yang berlaku tekanan lokal konstan untuk septum hidung. Hidung kemasan bekerja dengan (1) tekanan langsung; (2) pengurangan akibat iritasi mukosa, yang menurunkan perdarahan, dan (3) pembentukan gumpalan di sekitar benda asing, yang meningkatkan tekanan. Untuk informasi lebih lanjut, lihat Epistaksis, Manajemen Epistaksis akut, dan Posterior Epistaksis Pack hidung. Indikasi Anterior nasal packing diindikasikan untuk epistaksis terang-terangan atau dicurigai setelah ada tekanan langsung, agen topikal, atau kauterisasi perak nitrat. Ini dapat diindikasikan dalam hematemesis melena atau (baik yang dapat presentasi epistaksis posterior). Kontraindikasi Pasien dengan gangguan pernapasan pertama mungkin memerlukan kontrol jalan napas dan ventilasi mekanik. Pasien dengan kompromi hemodinamik pertama mungkin memerlukan resusitasi volume dan produk darah. langsung Tekanan Terapkan tekanan hidung anterior ke bagian tulang rawan hidung selama 20 menit (lihatgambar di bawah). Jika manuver ini tidak mengontrol perdarahan, pendekatan yang lebih invasif diperlukan.

Anestesi topikal dan Vasokonstriksi Rendam bola-bola kapas dalam campuran 2% lidokain dan epinefrin 1:1000. Masukan 1-2 bola kapas ke dalam lubang hidung berdarah. (Jika perdarahan tidak jelas sepihak, menempatkan bola kapas ke dalam kedua lubang hidung.) Tempatkan bola kapas kering di nares eksternal untuk mencegah kebocoran dan menetes. Biarkan bola kapas di tempat selama 10 menit. Jika persediaan anestesi tidak tersedia, dekongestan hidung topikal diproduksi secara komersial dapat dengan cepat dihirup, kemudian bola tempat, kapas dan menerapkan tekanan hidung anterior. Evakuasi darah dan Clot Hapus bola kapas ditempatkan untuk anestesi lokal. Untuk mengevakuasi bekuan, gunakan penyedot atau pukulan lembut pasien. Sebelumnya akumulasi darah keluar dalam membesut dan kemudian berhenti. Perdarahan berlangsung terus muncul sebagai meneteskan, darah merah cerah.

Identifikasi Sumber Perdarahan Menstabilkan tangan Anda di wajah pasien, dan memvisualisasikan septum melalui spekulum hidung. Periksa pleksus kiesselbach untuk bleeders. Jika kapal menyinggung telah berhenti pendarahan, akan muncul sebagai titik merah pada mukosa yang mungkin memiliki sejumlah kecil gumpalan di atasnya. Jika kapal masih berdarah, mengalir aktif akan terlihat. Kauterisasi Source Perdarahan Sebuah pandangan yang jelas dari sumber perdarahan adalah wajib bagi penggunaan metode kauterisasi. Membakar untuk menghentikan pendarahan septum sepihak saja.Kauterisasi bilateral, apakah bahan kimia atau listrik, meningkatkan resiko perforasi septum. Untuk kauterisasi kimia, menerapkan tongkat perak nitrat ke titik merah atau pembuluh mengalir selama 5-10 detik, kemudian menggulungnya di atas daerah sekitarnya (1 cm) selama 5-10 detik untuk membakar kapal makan. Oleskan salep antibiotik atas wilayah dibakar. Ini memberikan profilaksis terhadap infeksi dan berfungsi sebagai penghalang topikal untuk mencegah pengeringan dan restart perdarahan. Kauterisasi listrik biasanya digunakan oleh otolaryngologist dalam konteks visualisasi endoskopik. Nasal Packing Anterior nasal packing diperlukan bila tekanan eksternal dan kauterisasi gagal untuk mengontrol perdarahan anterior, meskipun beberapa dokter memilih untuk menggunakan kemasan hidung anterior sebagai lini pertama pendekatan mereka.Tujuannya adalah untuk menempatkan perangkat intranasal yang berlaku tekanan lokal konstan untuk septum hidung. Kemasan kasa tradisional cukup jika tampon hidung prefabrikasi seperti Badak Cepat atau Merocel tidak tersedia (lihat Peralatan). Sebuah penelitian prospektif dari 42 pasien dilakukan untuk membandingkan efikasi dan toleransi pasien Merocel dan Rapid tampon hidung Rhino. Tidak ada perbedaan yang signifikan dalam keberhasilan atau kenyamanan pasien terungkap antara 2 jenis kemasan. Rhino cepat menghasilkan skor signifikan lebih rendah untuk ketidaknyamanan pasien subjektif selama penyisipan dan penghapusan paket [7]. Kemasan dengan produk komersial Kemasan anterior dengan tampon hidung prefabrikasi dimulai dengan menerapkan anestesi pada mukosa hidung dengan bola kapas atau melalui inhalasi. Terapkan pelumas bedah untuk tampon, dan dengan lembut masukkan ke kedalaman maksimum dicapai. Muka tampon hampir horizontal, sepanjang lantai rongga hidung. Para Merocel tampon hidung terbuat dari polivinil alkohol, yang merupakan polimer busa kompresi yang dimasukkan ke dalam hidung dan diperluas oleh aplikasi

air.Tampon hidung membengkak dan mengisi rongga hidung dan berlaku tekanan di atas titik perdarahan. Tampon Merocel diyakini faktor pembekuan agregat untuk mencapai tingkat kritis, sehingga meningkatkan koagulasi. Tingkat keberhasilan adalah 85% Merocel (sama dengan kain kasa pita tradisional). Tampon anterior Badak Cepat balon terbuat dari karboksimetilselulosa, bahan hidrokoloid. Ini bertindak sebagai agregator platelet dan juga membentuk pelumas pada kontak dengan air. Berbeda Merocel, balon Badak cepat memiliki manset yang digelembungkan oleh udara. Para hidrokoloid atau Gel-Knit dilaporkan menjaga gumpalan baru terbentuk selama penghapusan tampon. Kemasan dengan kasa Kemasan anterior dengan kasa dimulai sama, dengan penerapan anestesi pada mukosa hidung dengan bola kapas atau melalui inhalasi. Siapkan panjang pita kasa diresapi dengan jeli petrolatum. Menggunakan forseps bayonet dan spekulum hidung untuk menempatkan kasa dalam mode, akordeon berlapis, pengepakan dari anterior ke posterior (lihat gambar di bawah). Kasa harus ditempatkan sejauh posterior seperti yang mungkin. Kegagalan kemasan hidung anterior Jika kemasan anterior gagal menghentikan sumber perdarahan dikonfirmasi dan divisualisasikan anterior, pertimbangkan kemasan bilateral untuk meningkatkan tekananpada septum hidung. Jika sumber perdarahan anterior adalah dikonfirmasi danpendarahan berlanjut, tersangka perdarahan posterior.

Place the patient in an upright, not a recumbent, position (see the images below) unless hemodynamic instability prevents this positioning.

Patient sitting in an inappropriate, reclined position.

Patient sitting in an appropriate, upright position.

Perawatan pasca operasi Semua pasien yang diobati dengan kemasan hidung harus menerima antibiotik sebagai profilaksis terhadap antistaphylococcal sinusitis dan shock syndrome stafilokokusberacun. Pasien yang dibakar saja (dan tidak menerima kemasan hidung) harus berlakulembut salep antibiotik ke daerah dibakar setiap hari selama 1 minggu danmenggunakan humidifier saat tidur. Pasien harus diberikan janji tindak lanjut untuk menghilangkan kemasan dalam 48 jam.Instruksikan pasien untuk mempertahankan postur tegak selama 48 jam (termasuk jamtidur) dan untuk menghindari tawa atau angkat berat selama 24 jam. Tujuannya adalah penurunan tekanan darah vena intrakranial untuk meminimalkan kemungkinanperdarahan ulang.
Complications Komplikasi epistaksis dan pengobatan meliputi: hemoragik syok septik syok Pneumocephalus Sinusitis [8] Septum nekrosis tekanan Sinkop neurogenik selama kemasan Epiphora (dari penyumbatan saluran lakrimal) Hipoksia (dari gerakan udara hidung terganggu) Staphylococcal toksik shock syndrome Jika perdarahan tidak dapat dikendalikan, konsultasi otolaryngologic diperlukan.Tindakan hemostatik maju juga mungkin

diperlukan, sebagai berikut: arteri embolisasi Arteri ligasi (maxillary internal, sphenopalatina) Nasal septum dermoplasty Laser ablasi Aminokaproat asam untuk diatheses pendarahan seperti keturunan telangiektasiahemoragik

Epitaksis Posterior
Latar belakang Epistaksis adalah masalah umum di departemen darurat (ED). Meskipun biasanya relatif jinak, dapat menghasilkan kehidupan yang serius mengancam situasi. Sampai 60% dari populasi diperkirakan memiliki setidaknya 1 episode epistaksis di beberapa titik dalam hidup mereka. Dari kelompok ini, 6% mencari perawatan medis untuk mengobati epistaksis, dengan 1,6 dari 10.000 rawat inap yang membutuhkan. [1] Seorang pasien dengan epistaksis harus dievaluasi bijaksana [2, 3, 4]. Semua pasien dengan epistaksis memerlukan pemeriksaan menyeluruh dan kontrol pendarahan.Epistaksis yang telah diselesaikan masih memerlukan manajemen untuk mencegah perdarahan ulang. [5] Sepuluh persen dari epistaxes yang posterior, menunjukkan perdarahan masif yang awalnya bilateral. Epistaksis posterior dapat hadir dengan cara yang menunjukkan situs yang lebih inferior terletak perdarahan dari saluran aerodigestive (misalnya, hemoptisis, melena, anemia, atau hanya mual). Sebuah sumber posterior perdarahan harus dicari ketika epistaksis bilateral, cepat, dan tidak dikontrol dengan kemasan hidung anterior. Epistaksis posterior biasanya diobati dengan otolaryngologist, tetapi seorang praktisi darurat dapat dipanggil untuk mengobati kondisi ini dalam lingkungan medis dengan beberapa layanan dukungan. Sejarah terfokus bantu klinisi dalam mengelola pasien akut perdarahan. Sejarah ini harus mencakup beberapa atau semua pertanyaan berikut: Sisi mana yang berdarah? Sisi mana yang mengalami perdarahan awalnya? Apa perkiraan jumlah kehilangan darah? Apakah itu berulang? Apakah dalam faring? Apakah setiap trauma baru-baru ini terjadi?

Apakah gejala ini hipovolemia? Apa yang riwayat medis pasien dan obat-obatan saat ini (misalnya, aspirin, warfarin)? [6] Situs perdarahan dari epistaksis posterior baik posterior ke turbinate tengah atau di aspek superior posterior rongga hidung. Cabang dari arteri sphenopalatina suplai darah untuk seperti epistaksis (lihat gambar di bawah). Sebagian besar situs perdarahan posterior berasal dari septum. [7]

Hidung anatomi vaskular. Seperti halnya pasien tidak stabil, manajemen awal dimulai dengan menilai ABC (A irway, reathing B, dan C irculation). Selanjutnya, sumber perdarahan harus diidentifikasi dengan pemeriksaan menyeluruh nasofaring. Paket posterior ditempatkan untuk menutup jalan lengkungan choanal dan, dalam hubungannya dengan kompres hidung anterior, menyediakan hemostasis. Packing posterior dapat dicapai dengan kasa, kateter Foley, spons hidung / tampon, atau kateter balon tiup hidung. Packing posterior sangat tidak nyaman dan mungkin memerlukan sedasi prosedural. Sebuah paket hidung anterior selalu diperlukan di sisi posterior paket, dan paket hidung kontralateral sangat dianjurkan untuk menjaga garis tengah septum. [5] Untuk informasi lebih lanjut, lihat Epistaksis, Manajemen Epistaksis akut, dan anterior Epistaksis Pack hidung. Indikasi Indikasi untuk kemasan hidung posterior meliputi: Kegagalan kemasan anterior Reliable atau tinggi kecurigaan perdarahan posterior (pasien meludah keluar darah, pasien lebih tua dengan aterosklerosis, ada situs yang terlihat perdarahan anterior) Pasien dengan diatesis perdarahan (hemoragik herediter telangiectasia, [8] von Willebrand penyakit, hemofilia, antikoagulan, terapi antiplatelet) - Masing-masing negara membuat kontrol hemostatik jauh lebih sulit, dan masing-masing memiliki set tambahan terapi bertarget tertentu. Raguan langkah-langkah sampai terapi definitif lebih banyak diperoleh termasuk ligasi endoskopi dengan otolaryngologist atau ligasi endovascular oleh radiolog intervensi. Kontraindikasi Kemasan hidung posterior tidak boleh dilakukan dengan adanya trauma wajah yang mungkin termasuk tulang hidung dan patah tulang piring berkisi. (Lihat Fraktur wajah.) Jika pasien shock, telah mengubah status mental, atau jika tidak melindungi jalan napas, saluran udara harus dikendalikan sebelum packing hidung dicoba.

Perawatan pasca operasi Antibiotik dapat diresepkan. Agen yang mencakup spesies Staphylococcus (misalnya,sefaleksin, amoksisilin, ampisilin) dapat mencegah shock syndrome sinusitis danberacun. Akuilah semua pasien dengan kemasan posterior ke rumah sakit untuk observasi.Refleks bradydysrhythmia bisa terjadi karena stimulasi yang mendalam oleh posteriororofaring packing. Jalan nafas mungkin berkembang. Packing posterior harus dihapus dalam 72-96 jam. komplikasi Komplikasi potensial meliputi: sinusitis Nasal septum nekrosis tekanan abses sinkop neurogenik Toxic shock syndrome Persistent perdarahan dan restart perdarahan, meskipun intervensi atas

Anda mungkin juga menyukai