Anda di halaman 1dari 196

PENELITIAN TINDAKAN SEKOLAH (PTS)

MENINGKATKAN KEMAMPUAN GURU DALAM MENERAPKAN MODEL-MODEL PEMBELAJARAN MELALUI KEGIATAN SUPERVISI KELAS DI SMPN 1 SUNGAI RAYA

Oleh :

M.YUNUS,S.Pd.

NIP. 19591009 197903 1002

PEMERINTAH KABUPATEN ACEH TIMUR

DINAS PENDIDIKAN

2011

HALAMAN PENGESAHAN

Yang bertanda tangan di bawah ini menyatakan bahwa Laporan Penelitian Tindakan Sekolah (PTS) yang berjudul :

MENINGKATKAN KEMAMPUAN GURU DALAM MENERAPKAN MODEL-MODEL PEMBELAJARAN MELALUI KEGIATAN SUPERVISI KELAS DI SMPN 1

SUNGAI RAYA

Disusun oleh :

M. YUNUS, S. Pd

NIP. 19591009 197903 1 002

Kepala Dinas Pendidikan

Kabupaten Aceh Timur,

AGUSSALIM, SH, MH

Pembina Utama Muda

NIP. 19630821 199101 1 001

KATA PENGANTAR

Puji syukur Penulis panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa, yang telah melimpahkan Rahmat dan Hidayahnya, sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan ini. Laporan ini disusun dalam rangka memenuhi Tugas materi penelitian Tindakan Sekolah pada Diklat Penguatan Kemampuan Kepala

Sekolah Lembaga Penjamin di Pusat Pengembangan dan Pemberdayaan Pendidik dan Tenaga Kependidikan Bidang Bangunan dan Listrik (P4TK BBL) Medan.

Keberhasilan peningkatan mutu pendidikan, khususnya kualitas pengelolaan kelas sangat ditentukan oleh penguasaan kompetensi secara memadai oleh guru. Untuk meningkatkan kompetensi guru antara lain dapat ditempuh melalui peningkatan penyusunan Rencana Pelaksanaan Pembelajaran (RPP) dengan menerapkan modelmodel pembelajaran.

Untuk itulah, maka melalui Diklat Penguatan Kemampuan kepala Sekolah, setiap peserta wajib membuat karya ilmiah dan untuk kepala sekolah diwajibkan melakukan Penelitian Tindakan Sekolah pada saat On the Job Learning. Untuk melaksanakan kegiatan Penelitian Tindakan Sekolah, maka pada pelaksanaannya Kepala Sekolah berkolaborasi dengan guru.

Untuk itu melalui kesempatan ini penulis mengucapkan terima kasih dan penghargaan yang setinggi-tingginya kepada semua pihak yang telah memberikan bantuan dalam penyelenggaraan kegiatan ini. Selanjutnya penulis mohon adanya perbaikan atas laporan ini, karena penulis menyadari, bahwa dimungkinkan terdapat sejumlah kekuarangannya, semoga saja laporan penelitian Tindakan Sekolah ini mendapatkan perhatian dan saran yang konstruktif dari berbagai pihak yang berkompeten.

Penulis,

M. Yunus, S.Pd

ABSTRAK

MENINGKATKAN KEMAMPUAN GURU DALAM MENERAPKAN MODEL-MODEL PEMBELAJARAN MELALUI KEGIATAN SUPERVISI KELAS DI SMPN 1 SUNGAI RAYA

OLEH

M. YUNUS, S.PD

Nip. 19591009 197903 1 002

KEPALA SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA

Dalam melaksanakan proses pembelajaran disekolah seorang guru hendaknya pandai memilih model pembelajaran yang sesuai dengan materi pembelajaran. Pada umumnya guru jarang mengunakan model pembelajaran dalam setiap proses pembelajaran karena kurangnya pemahaman guru tentang model-model pembelajaran yang dapat memudahkan guru dalam pelaksanaan proses pembelajaran di kelas.

Sebenarnya ada banyak model pembelajaran yang bisa dipakai oleh setiap guru dalam proses pembelajaran yang model pembelajara ini juga mudah diterapkan yaitu disesuaikan dengan bahan ajar dan materi yang akan disampaikan oleh guru tersebut. Dengan mengunakan model-model pembelajaran yang sesuai ini siswa dapat termotivasi dalam belajar untuk meningkatkan prestasinya khususnya pada ujian blok.

Dengan penelitian ini rumusan masalahnya apakah motivasi guru untuk menerapan model-model pembelajaran dapat meningkatkan kemampuan mengajar guru pada SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA.

Berdasarkan hasil penelitian dapat disimpulkan bahwa menggunakan model-model pembelajaran dalam proses belajar mengajar dapat meningkatkan motivasi mengajar guru dan belajar siswa. Ini terbukti pada siklus pertama semua guru (sembilan orang) mencantumkan penilaian hasil belajar dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya meskipun sub-sub komponennya (teknik, bentuk instrumen, soal), pedoman penskoran, dan kunci jawabannya kurang lengkap. Jika dipersentasekan, 56%. orang guru masing-masing mendapat skor 1 dan 3 (kurang baik dan baik), tiga orang mendapat skor 2 (cukup baik), dan satu orang mendapat skor 4 (sangat baik). Pada siklus ke kesembilan guru tersebut mencantumkan penilaian hasil belajar dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya meskipun ada guru yang masih keliru dalam menentukan teknik dan bentuk penilaiannya. Tujuh orang mendapat skor 3 (baik) dan satu orang mendapat skor 4 (sangat baik). Jika dipersentasekan, 78%, terjadi peningkatan 22% dari siklus I.

DAFTAR ISI

Kata Pengantar . . i

Abstrak . ii

Daftar Isi . . iv

BAB I PENDAHULUAN ... . 1 Latar Belakang Masalah . 1

Rumusan Masalah .. 2 Tujuan Penelitian .. .. 3 Mamfaat Penelitian 3

BAB II KAJIAN PUSTAKA .. .. 4 Kajian Teori dan Hasil Penelitian Yang Relevan 4 Penyelesaian Masalah .... 6

BAB III METODE PENELITIAN ... .. 4 Subyek, Lokasi, dan Waktu Penelitian. . 4 Prosedur Penelitian 7 Teknis Pengumpulan Data . . 7 Teknis Analisi Data . 8

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN . 10 Kondisi Awal 10 Siklus 1 . .. 11

Siklus 2 12 Pembahasan 13

BAB V Simpulan Dan Saran . 18 Simpulan ... .. 18 Saran . .. 18

Daftar Pustaka . .. 19

LAMPIRAN .. 20

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Masalah

Sekolah merupakan lembaga formal yang berfungsi membantu khususnya orang tua dalam memberikan pendidikan kepada anak-anak mereka. Sekolah memberikan pengetahuan, keterampilan dan sikap kepada anak didiknya secara lengkap sesuai dengan yang mereka butuhkan. Semua fungsi sekolah tersebut tidak akan efektif apabila komponen dari sistem sekolah tidak berjalan dengan baik, karena kelemahan dari salah satu komponen akan berpengaruh pada komponen yang lain yang pada akhirnya akan berpengaruh juga pada jalannya sistem itu sendiri. Salah satu dari bagian komponen sekolah adalah guru.

Guru dituntut untuk mampu menguasai kurikulum, menguasai materi, menguasai metode, dan tidak kalah pentingnya guru juga harus mampu mengelola kelas sedemikian rupa sehingga pembelajaran berlangsung secara aktif, inovatif dan menyenangkan. Namun umumnya guru masih mendominasi kelas, siswa pasif ( datang, duduk, nonton, berlatih, ., dan lupa). Guru memberikan konsep, sementara siswa menerima bahan jadi. menurut Erman Suherman, ada hal yang menyebabkan siswa tidak menikmati (senang) untuk belajar, yaitu kebanyakan siswa tidak siap terlebih dahulu dengan (minimal) membaca bahan yang akan dipelajari, siswa datang tanpa bekal pengetahuan seperti membawa wadah kosong. Lebih parah lagi, siswa tidak menyadari tujuan belajar yang sebenarnya, tidak mengetahui manfaat belajar bagi masa depannya nanti.

Berdasarkan pengamatan penulis di SMPN 1 SUNGAI RAYA, terdapat beberapa kendala pada pembelajaran selama ini antara lain : Siswa mengalami kesulitan dalam memahami konsep. Siswa kurang aktif / siswa pasif dalam proses pembelajaran. Siswa belum terbiasa untuk bekerja sama dengan temannya dalam belajar. Guru kurang mengaitkan materi pembelajaran dengan kehidupan sehari-hari. Hasil nilai ulangan / hasil belajar siswa pada pembelajaran rendah. KKM tidak tercapai. Pembelajaran tidak menyenangkan bagi siswa. Kurangnya minat siswa terhadap pembelajaran.

Sebagai pendidik, penulis melihat pembelajaran menjadi kurang efektif karena hanya cenderung mengedepankan aspek intelektual dan mengesampingkan aspek pembentukan karakter. Hal ini tentu suatu hambatan bagi guru. Namun penulis ingin mengubah hambatan tersebut menjadi sebuah kekuatan dalam pengelolaan kegiatan belajar mengajar yang efektif dan efisien sehingga nantinya akan mendapatkan hasil yang memuaskan.

Untuk menjawab hal itu, penulis mencoba memberi solusi kepada guru-guru untuk menerapkan model-model pembelajaran melalui kegiatan supervisi kelas di SMPN 1 SUNGAI RAYA dengan menyusun berbagai perangkat pembelajaran yang

dibutuhkan seperti : RPP, alat peraga, teknik pengumpulan data, dan instrumen yang dibutuhkan untuk membantu guru dalam mengelola kelas dan mengevaluasi pembelajaran yang dilakukan.

B. Rumusan Masalah Berdasarkan latar belakang masalah yang diuraikan di atas, maka rumusan masalah dalam penelitian ini adalah sebagai berikut Apakah penerapan modelmodel pembelajaran melalui kegiatan supervisi kelas di SMPN 1 SUNGAI RAYA dapat meningkatkan mutu pembelajaran siswa di SMPN 1 SUNGAI RAYA.

Secara operasional rumusan masalah di atas dapat dijabarkan menjadi beberapa pertanyaan penelitian sebagai berikut : Apakah penerapan model-model pembelajaran melalui kegiatan supervisi kelas di SMPN 2 antau Selamat dapat meningkatkan mutu pembelajaran siswa di SMPN 1 SUNGAI RAYA? Apa saja kendala-kendala yang dihadapi guru dalam penerapan model-model pembelajaran melalui kegiatan Supervisi Kelas di SMPN 1 SUNGAI RAYA? Bagaimana respon siswa terhadap penerapan model-model pembelajaran melalui kegiatan supervisi kelas di SMPN 1 SUNGAI RAYA pada pembelajaran di kelas VII, VIII, IX ?

C. Manfaat Penelitian Penelitian tindakan sekolah ini, dilakukan dengan harapan memberikan manfaat bagi siswa, guru, maupun sekolah.

a. Manfaat bagi siswa : Memperoleh pengalaman belajar yang lebih menarik. Meningkatkan aktivitas siswa di dalam belajar. Meningkatkan penguasaan konsep.

Menumbuhkan keberanian mengemukakan pendapat dalam kelompok/ membiasakan bekerja sama dengan teman.

b. Manfaat bagi guru: Memperoleh alternatif baru yang dapat diterapkan guru dalam meningkatkan pemahaman siswa terhadap materi yang diajarkan. Memperoleh alternatif baru yang dapat diterapkan guru untuk peningkatan mutu pembelajaran.

c. Manfaat bagi sekolah : Meningkatkan prestasi sekolah dalam bidang akademis. Meningkatkan kinerja sekolah melalui peningkatan profesionalisme guru.

BAB II

KAJIAN PUSTAKA

A. Kajian Teori dan Hasil Penelitian yang Relevan

Pada bagian ini, penulis bermaksud mengemukakan beberapa hal yang berhubungan dengan teori dan pengertian untuk dijadikan pedoman dalam penyusunan PTS ini, sebagai gambaran yang tentu ada kaitannya dengan materi pembahasan. Isinya berupa teori-teori yang diambil dari berbagai sumber.

Model pembelajaran dapat diartikan sebagai kerangka konseptual yang melukiskan prosedur yang sistematik dalam mengorganisasikan pengalaman belajar untuk mencapai tujuan belajar tertentu dan berfungsi sebagai pedoman bagi perancang pengajaran dan para guru dalam merencanakan dan melaksanakan aktifitas belajar mengajar ( Udin Winataputra, 1994,34).

Banyak model-model pembelajaran yang dapat dikembangkan oleh guru dalam proses kegiatan belajar mengajar yang pada prinsipnya pengembangan model pembelajaran bertujuan untuk menciptakan situasi belajar mengajar yang efetif dan efisien, menyenangkan, bermakna, lebih banyak mengaktifkan siswa.

Dalam pengembangan model pembelajaran yang mendapat penekanan pengembangannya terutama dalam strategi dan metode pembelajaran. Untuk masa sekarang ini perlu juga dikembangkan system penilaian yang mencakup ranah kognitif, afektif dan psikomotorik. Oleh karena itu guru dalam pelaksanaan proses belajar mengajar bisa saja mengembangkan model pembelajaran sendiri dengan tujuan proses pembelajaran lebih efektif dan efisien, lebih banyak memberikan kesempatan kepada siswa untuk berkreasi, sehingga siswa lebih aktif.

Berikut ini adalah pengertian model pembelajaran menurut pendapat para tokoh pendidikan antara lain: Agus Suprijono : pola yang digunakan sebagai pedoman dalam merencanakan pembelajaran di kelas maupun tutorial. Mills : model adalah bentuk representasi akurat sebagai proses actual yang memungkinkan seseorang atau sekelompok orang mencoba bertindak berdasarkan model itu Richard I Arends : model pembelajaran mengacu pada pendekatan yang akan digunakan, termasuk di dalamnya tujuan-tujuan pembelajaran, tahap-tahap kegiatan di dalam pembelajaran, lingkungan pembelajaran dan pengelolaan kelas.

Kompetensi dasar

Kompetensi dasar adalah sejumlah kemampuan yang harus dikuasai peserta didik dalam mata pelajaran tertentu sebagai rujukan penyusunan indikator kompetensi dalam suatu pelajaran.

Supervisi Kelas

Supervisi Kelas adalah supervisi yang difokuskan pada perbaikan pembelajaran melalui siklus yang sistematis mulai dari tahap perencanaan, pengamatan dan analisis yang intesif terhadap penampilan pembelajarannya dengan tujuan untuk memperbaiki proses pembelajaran.

Beberapa alasan mengapa Supervisi Kelas diperlukan, diantaranya: Tidak ada balikan dari orang yang kompeten sejauhmana praktik profesional telah memenuhi standar kompetensi dan kode etik Ketinggalan iptek dalam proses pembelajaran Kehilangan identitas profesi Kejenuhan profesional (bornout) Pelanggaran kode etik yang akut Mengulang kekeliruan secara masif Erosi pengetahuan yang sudah didapat dari pendidikan prajabatan (PT) Siswa dirugikan, tidak mendapatkan layanan sebagaimana mestinya Rendahnya apresiasi dan kepercayaan masyarakat dan pemberi pekerjaan

Secara umum tujuan Supervisi Kelas untuk : Menciptakan kesadaran guru tentang tanggung jawabnya terhadap pelaksanaan kualitas proses pembelajaran. Membantu guru untuk senantiasa memperbaiki dan meningkatkan kualitas proses pembelajaran. Membantu guru untuk mengidentifikasi dan menganalisis masalah yang muncul dalam proses pembelajaran

Membantu guru untuk dapat menemukan cara pemecahan maslah yang ditemukan dalam proses pembelajaran Membantu guru untuk mengembangkan sikap positif dalam mengembangkan diri secara berkelanjutan.

B. Penyelesaian Masalah

Berdasarkan kajian teori di atas, maka dengan melalui kegiatan penerapan modelmodel pembelajaran melalui kegiatan supervisi kelas di SMPN 1 SUNGAI RAYA kepala sekolah dapat meningkatkan kemampuan guru dalam menerapkan modelmodel pembelajaran melalui kegiatan supervisi kelas di SMPN 1 SUNGAI RAYA.

BAB III METODE PENELITIAN

A. Subjek, Lokasi, dan Waktu Penelitian

Penelitian Tindakan Sekolah ini dilakukan di SMPN 1 SUNGAI RAYA terhadap sembilan orang guru di SMPN 1 SUNGAI RAYA. Waktu pelaksanaan penelitian tindakan kelas ini dimulai 30 Mei sampai dengan 1 September 2011.

B. Prosedur Penelitian

Penelitian ini tergolong penelitian tindakan sekolah, dengan empat langkah pokok yaitu : perencanaan tindakan, pelaksanaan tindakan, pengamatan (observasi), dan refleksi, dengan melibatkan sembilan orang guru SMPN 1 SUNGAI RAYA. Penelitian dilakukan tahapan secara berkelanjutan selama 3 bulan. Indikator kinerja yang ditetapkan adalah meningkatkan kemampuan guru dalam menerapkan modelmodel pembelajaran melalui kegiatan supervisi kelas di SMPN 1 SUNGAI RAYA. Aspek yang diukur dalam observasi adalah antusiasme guru SMPN 1 SUNGAI RAYA dalam menerapkan model-model pembelajaran, interaksi siswa dengan guru dalam proses belajar mengajar, interaksi dengan siswa dengan siswa dalam kerja sama kelompok, dan aktivitas siswa dalam diskusi kelompok.

C. Teknik Pengumpulan Data

Teknik pengumpulan data dilakukan dengan dokumentasi berupa hasil karya penyusunan KTSP, wawancara dan instrument analisis penilaian.

1. Perencanaan Tindakan

a) Pemilihan topik b) Melakukan review silabus untuk mendapatkan kejelasan tujuan pembelajaran untuk topik tersebut dan mencari ide-ide dari materi yang ada dalam buku pelajaran. Selanjutnya bekerja dalam kelompok untuk menyusun rencana pembelajaran. c) Menyusun rencana pelaksanaan pembelajaran d) Merencanakan penerapan pembelajaran e) Menentukan indikator yang akan dijadikan acuan f) Mempersiapkan kelompok mata pelajaran g) Mempersiapkan media pembelajaran. h) Membuat format evaluasi i) Membuat format observasi

j) Membuat angket respon guru dan siswa

2. Pelaksanaan Tindakan Menerapkan tindakan sesuai dengan rencana, dengan langkah-langkah: Setiap guru yang telah menyusun rencana pembelajaran menyajikan atau mempresentasikan rencana pembelajarannya, sementara guru lain memberi masukan, sampai akhirnya diperoleh rencana pembelajaran yang lebih baik. Guru yang ditunjuk menggunakan masukan-masukan tersebut untuk memperbaiki rencana pembelajaran. Guru yang ditunjuk tersebut mempresentasikan rencana pembelajarannya di depan kelas untuk mendapatkan umpan balik.

3. Pengamatan (observasi) Observer melakukan pengamatan sesuai rencana dengan menggunakan lembar observasi Menilai tindakan dengan menggunakan format evaluasi. Pada tahap ini seorang guru melakukan implementasi rencana pembelajaran yang telah disusun, guru lain melakukan observasi dengan menggunakan lembar observasi yang telah dipersiapkan. Selain itu dilakukan pemotretan yang mengclose up kejadian-kejadian khusus selama pelaksanaan pembelajaran.

D. Teknis Analisis Data

Penelitian tindakan sekolah ini berhasil apabila :

Peningkatan nilai rata-rata siswa kelas VII, VIII, IX, Peningkatan nilai rata-rata 6,5. Tingkat aktivitas siswa dalam proses belajar mengajar :

Tingkat keaktifan siswa dalam proses belajar mengajar dinilai berhasil apabila masing-masing aktivitas yang menunjang keberhasilan belajar persentasenya di atas 70 %. Keterlaksanaan langkah-langkah dalam proses belajar mengajar 80 %.

BAB IV

HASIL DAN PEMBAHASAN PENELITIAN

A. Kondisi Awal

Dari hasil wawancara terhadap sembilan orang guru, peneliti memperoleh informasi bahwa semua guru (sembilan orang) belum tahu kerangka penyusunan RPP dengan menerapkan model-model pembelajaran, hanya seorang yang memiliki dokumen standar proses (satu buah), hanya orang guru yang pernah mengikuti pelatihan pengembangan RPP dengan penerapan model-model pembelajaran, umumnya guru mengadopsi dan mengadaptasi RPP yang menerapkan model-model pembelajaran didalamnya, kebanyakan guru tidak tahu dan tidak paham menyusun RPP dengan penerapan model-model pembelajaran secara lengkap, mereka setuju bahwa guru harus menggunakan RPP dengan menerapkan model-model pembelajaran dalam melaksanakan proses pembelajaran yang dapat dijadikan acuan/pedoman dalam proses pembelajaran. Selain itu, kebanyakan guru belum tahu dengan komponen-komponen RPP yang menerapkan model-model pembelajaran secara lengkap.

Berdasarkan hasil observasi peneliti terhadap sembilan RPP yang dibuat guru (khusus pada siklus I), diperoleh informasi/data bahwa masih ada guru yang tidak melengkapi RPP-nya dengan komponen dan sub-subkomponen RPP penerapan model pembelajaran tertentu, misalnya komponen indikator dan penilaian hasil belajar (pedoman penskoran dan kunci jawaban). Rumusan kegiatan siswa pada komponen langkah-langkah kegiatan pembelajaran masih kurang tajam, interaktif, inspiratif, menantang, dan sistematis.

Dilihat dari segi kompetensi guru, terjadi peningkatan dalam menyusun Rencana Pelaksanaan Pembelajaran dari siklus ke siklus . Hal itu dapat dilihat pada lampiran Rekapitulasi Hasil Penyusunan RPP penerapan model-model pembelajaran dari Siklus ke Siklus

B. Siklus I (Pertama)

Siklus pertama terdiri dari empat tahap yakni: (1) perencanaan, (2) pelaksanaan, (3) pengamatan, dan (4) refleksi seperti berikut ini.

1. Perencanaan ( Planning )

Membuat lembar wawancara

2 Membuat format/instrumen penilaian RPP penerapan model-model pembelajaran

Membuat format rekapitulasi hasil penyusunan RPP penerapan model-model

pembelajaran siklus I dan II

Membuat format rekapitulasi hasil penyusunan RPP penerapan model-model

pembelajaran dari siklus ke siklus

2. Pelaksanaan (Acting)

Pada saat awal siklus pertama indikator pencapaian hasil dari setiap komponen RPP penerapan model-model pembelajaran belum sesuai/tercapai seperti rencana/keinginan peneliti. Hal itu dibuktikan dengan masih adanya komponen RPP penerapan model-model pembelajaran yang belum dibuat oleh guru. Sebelas komponen RPP penerapan model-model pembelajaran yakni: 1) identitas mata pelajaran, 2) standar kompetensi, 3) kompetensi dasar, 4) indikator pencapaian kompetensi, 5) tujuan pembelajaran, 6) materi ajar, 7) alokasi waktu, metode pembelajaran, 9) langkah-langkah kegiatan pembelajaran, 10) sumber belajar, 11) penilaiaan hasil belajar ( soal, pedoman penskoran, dan kunci jawaban).

3. Pengamatan

Hasil pengamatan pada siklus kesatu dapat dideskripsikan berikut ini: Pengamatan dilaksanakan Senin, 30 Mei 2011, terhadap sembilan orang guru. Semuanya menyusun RPP, tapi masih ada guru yang belum melengkapi RPP-nya baik dengan komponen maupun sub-sub komponen RPP penerapan model-model pembelajaran tertentu. Satu orang tidak melengkapi RPP penerapan model-model pembelajarannya dengan komponen indikator pencapaian kompetensi. Untuk komponen penilaian hasil belajar, dapat dikemukakan sebagai berikut.

- Satu orang tidak melengkapinya dengan teknik dan bentuk instrumen.

- Satu orang tidak melengkapinya dengan teknik, bentuk instumen, soal, pedoman

penskoran, dan kunci jawaban.

- orang tidak melengkapinya dengan teknik, pedoman penskoran, dan kunci jawaban.

- Satu orang tidak melengkapinya dengan soal, pedoman penskoran, dan kunci jawaban.

- Satu orang tidak melengkapinya dengan pedoman penskoran dan kunci jawaban.

Selanjutnya mereka dibimbing dan disarankan untuk melengkapinya.

C. Siklus II (Ke)

Siklus ke juga terdiri dari empat tahap yakni: (1) perencanaan, (2) pelaksanaan, (3) pengamatan, dan (4) refleksi. Hasil pengamatan pada siklus ke dapat dideskripsikan berikut ini:

Pengamatan dilaksanakan Selasa, 12 Juli 2011, terhadap sembilan orang guru. Semuanya menyusun RPP dengan penerapan model-model pembelajaran, tapi masih ada guru yang keliru dalam menentukan kegiatan siswa dalam langkahlangkah kegiatan pembelajaran dan metode pembelajaran, serta tidak memilah/ menguraikan materi pembelajaran dalam sub-sub materi. Untuk komponen penilaian hasil belajar, dapat dikemukakan sebagai berikut:

- Satu orang keliru dalam menentukan teknik dan bentuk instrumennya.

- Satu orang keliru dalam menentukan bentuk instrumen berdasarkan teknik penilaian yang

dipilih.

- Satu orang kurang jelas dalam menentukan pedoman penskoran.

- Satu orang tidak menuliskan rumus perolehan nilai siswa.

Selanjutnya mereka dibimbing dan disarankan untuk melengkapinya.

D. Pembahasan

Penelitian Tindakan Sekolah dilaksanakan di SMP Negeri 1 Sungai Raya Kabupaten Aceh Timur yang merupakan sekolah binaan peneliti berstatus negeri, terdiri atas sembilan guru, dan dilaksanakan dalam siklus. Kesembilan guru tersebut menunjukkan sikap yang baik dan termotivasi dalam menyusun RPP dengan penerapan model-model pembelajaran dengan lengkap. Hal ini peneliti ketahui dari hasil pengamatan pada saat melakukan wawancara dan bimbingan penyusunan RPP dengan penerapan model-model pembelajaran.

Selanjutnya dilihat dari kompetensi guru dalam menyusun RPP dengan penerapan model-model pembelajaran, terjadi peningkatan dari siklus ke siklus.

1.

Komponen Identitas Mata Pelajaran

Pada siklus pertama semua guru (sembilan orang) mencantumkan identitas mata pelajaran dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya (melengkapi RPP penerapan model-model pembelajarannya dengan identitas mata pelajaran). Jika dipersentasekan, 84%. Lima orang guru mendapat skor 3 (baik) dan tiga orang mendapat skor 4 (sangat baik). Pada siklus ke kesembilan guru tersebut mencantumkan identitas mata pelajaran dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya. Semuanya mendapat skor 4 (sangat baik). Jika dipersentasekan, 100%, terjadi peningkatan 16% dari siklus I.

2.

Komponen Standar Kompetensi

Pada siklus pertama semua guru (sembilan orang) mencantumkan standar kompetensi dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya (melengkapi RPP penerapan model-model pembelajarannya dengan standar kompetensi). Jika dipersentasekan, 81%. Masing-masing satu orang guru mendapat skor 1, 2, dan 3 (kurang baik, cukup baik, dan baik). Lima orang guru mendapat skor 4 (sangat baik). Pada siklus ke kesembilan guru tersebut mencantumkan standar kompetensi dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya. orang mendapat skor 3 (baik) dan enam orang mendapat skor 4 (sangat baik). Jika dipersentasekan, 94%, terjadi peningkatan 13% dari siklus I.

3.

Komponen Kompetensi Dasar

Pada siklus pertama semua guru (sembilan orang) mencantumkan kompetensi dasar dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya (melengkapi RPP penerapan model-model pembelajarannya dengan kompetensi dasar). Jika dipersentasekan, 81%. Satu orang guru masing-masing mendapat skor 1, 2, dan 3 (kurang baik, cukup baik, dan baik).

Lima orang guru mendapat skor 4 (sangat baik). Pada siklus ke kesembilan guru tersebut mencantumkan kompetensi dasar dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya. orang mendapat skor 3 (baik) dan enam orang mendapat skor 4 (sangat baik). Jika dipersentasekan, 94%, terjadi peningkatan 13% dari siklus I.

4.

Komponen Indikator Pencapaian Kompetensi

Pada siklus pertama tujuh orang guru mencantumkan indikator pencapaian kompetensi dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya (melengkapi RPP penerapan model-model pembelajarannya dengan indikator pencapaian kompetensi). Sedangkan satu orang tidak mencantumkan/melengkapinya. Jika dipersentasekan, 56%. orang guru masing-masing mendapat skor 1 dan 2 (kurang baik dan cukup baik). Empat orang guru mendapat skor 3 (baik). Pada siklus ke kesembilan guru tersebut mencantumkan indikator pencapaian kompetensi dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya. Tujuh orang mendapat skor 3 (baik) dan satu orang mendapat skor 4 (sangat baik). Jika dipersentasekan, 78%, terjadi peningkatan 22% dari siklus I.

5. Komponen Tujuan Pembelajaran

Pada siklus pertama semua guru (sembilan orang) mencantumkan tujuan pembelajaran dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya (melengkapi RPP penerapan model-model pembelajarannya dengan tujuan pembelajaran). Jika dipersentasekan, 63%. Satu orang guru mendapat skor 1 (kurang baik), orang mendapat skor 2 (cukup baik), dan lima orang mendapat skor 3 (baik). Pada siklus ke kesembilan guru tersebut mencantumkan tujuan pembelajaran dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya. Lima orang mendapat skor 3 (baik) dan tiga orang mendapat skor 4 (sangat baik). Jika dipersentasekan, 84%, terjadi peningkatan 21% dari siklus I.

6.

Komponen Materi Ajar

Pada siklus pertama semua guru (sembilan orang) mencantumkan materi ajar dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya (melengkapi RPP penerapan

model-model pembelajarannya dengan materi ajar). Jika dipersentasekan, 66%. Satu orang guru masing-masing mendapat skor 1 dan 4 (kurang baik dan sangat baik), orang mendapat skor 2 (cukup baik), dan empat orang mendapat skor 3 (baik). Pada siklus ke kesembilan guru tersebut mencantumkan materi ajar dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya. Enam orang mendapat skor 3 (baik) dan orang mendapat skor 4 (sangat baik). Jika dipersentasekan, 81%, terjadi peningkatan 15% dari siklus I.

7.

Komponen Alokasi Waktu

Pada siklus pertama semua guru (sembilan orang) mencantumkan alokasi waktu dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya (melengkapi RPP penerapan model-model pembelajaran penerapan model-model pembelajarannya dengan alokasi waktu). Semuanya mendapat skor 3 (baik). Jika dipersentasekan, 75%. Pada siklus ke kesembilan guru tersebut mencantumkan alokasi waktu dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya. Tiga orang mendapat skor 3 (baik) dan lima orang mendapat skor 4 (sangat baik). Jika dipersentasekan, 91%, terjadi peningkatan 16% dari siklus I.

8.

Komponen Metode Pembelajaran

Pada siklus pertama semua guru (sembilan orang) mencantumkan metode pembelajaran dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya (melengkapi RPP penerapan model-model pembelajarannya dengan metode pembelajaran). Jika dipersentasekan, 72%. orang guru mendapat skor 2 (cukup baik), lima orang mendapat skor 3 (baik), dan satu orang mendapat skor 4 (sangat baik). Pada siklus ke kesembilan guru tersebut mencantumkan metode pembelajaran dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya. Satu orang mendapat skor 2 (cukup baik), enam orang mendapat skor 3 (baik), dan satu orang mendapat skor 4 (sangat baik). Jika dipersentasekan, 75%, terjadi peningkatan 3% dari siklus I.

9.

Komponen Langkah-Langkah Kegiatan Pembelajaran

Pada siklus pertama semua guru (sembilan orang) mencantumkan langkah-langkah kegiatan pembelajaran dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya (melengkapi RPP penerapan model-model pembelajarannya dengan langkahlangkah kegiatan pembelajaran). Jika dipersentasekan, 53%. Tujuh orang guru mendapat skor 2 (cukup baik), sedangkan satu orang mendapat skor 3 (baik). Pada siklus ke kesembilan guru tersebut mencantumkan langkah-langkah kegiatan pembelajaran dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya. Satu orang mendapat skor 2 (cukup baik) dan tujuh orang mendapat skor 3 (baik). Jika dipersentasekan, 72%, terjadi peningkatan 19% dari siklus I.

10. Komponen Sumber Belajar

Pada siklus pertama semua guru (sembilan orang) mencantumkan sumber belajar dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya (melengkapi RPP penerapan model-model pembelajarannya dengan sumber belajar). Jika dipersentasekan, 66%. Tiga orang guru mendapat skor 2 (cukup baik), sedangkan lima orang mendapat skor 3 (baik). Pada siklus ke kesembilan guru tersebut mencantumkan sumber belajar dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya. orang mendapat skor 2 (cukup baik) dan enam orang mendapat skor 3 (baik). Jika dipersentasekan, 69%, terjadi peningkatan 3% dari siklus I.

Penilaian Hasil Belajar

Pada siklus pertama semua guru (sembilan orang) mencantumkan penilaian hasil belajar dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya meskipun sub-sub komponennya (teknik, bentuk instrumen, soal), pedoman penskoran, dan kunci jawabannya kurang lengkap. Jika dipersentasekan, 56%. orang guru masingmasing mendapat skor 1 dan 3 (kurang baik dan baik), tiga orang mendapat skor 2 (cukup baik), dan satu orang mendapat skor 4 (sangat baik). Pada siklus ke kesembilan guru tersebut mencantumkan penilaian hasil belajar dalam RPP penerapan model-model pembelajarannya meskipun ada guru yang masih keliru dalam menentukan teknik dan bentuk penilaiannya. Tujuh orang mendapat skor 3 (baik) dan satu orang mendapat skor 4 (sangat baik). Jika dipersentasekan, 78%, terjadi peningkatan 22% dari siklus I.

Berdasarkan pembahasan di atas terjadi peningkatan kompetensi guru dalam menyusun RPP penerapan model-model pembelajaran. Pada siklus I nilai rata-rata

komponen RPP penerapan model-model pembelajaran 69%, pada siklus II nilai ratarata komponen RPP penerapan model-model pembelajaran 83%, terjadi peningkatan 14%.

Untuk mengetahui lebih jelas peningkatan setiap komponen RPP penerapan modelmodel pembelajaran, dapat dilihat pada lampiran Rekapitulasi Hasil Penyusunan RPP penerapan model-model pembelajaran dari Siklus ke Siklus SMP Negeri 1 Sungai Raya.

BAB V

KESIMPULAN DAN SARAN

A.

Kesimpulan

Berdasarkan hasil Penelitian Tindakan Sekolah (PTS) dapat disimpulkan sebagai berikut.

Bimbingan berkelanjutan dapat meningkatkan motivasi guru dalam menyusun RPP dengan lengkap. Guru menunjukkan keseriusan dalam memahami dan menyusun RPP apalagi setelah mendapatkan bimbingan pengembangan/penyusunan RPP dari peneliti. Informasi ini peneliti peroleh dari hasil pengamatan pada saat mengadakan wawancara dan bimbingan pengembangan/penyusunan RPP kepada para guru.

Bimbingan berkelanjutan dapat meningkatkan kompetensi guru dalam menyusun RPP. Hal itu dapat dibuktikan dari hasil observasi /pengamatan yang memperlihatkan bahwa terjadi peningkatan kompetensi guru dalam menyusun RPP dari siklus ke siklus . Pada siklus I nilai rata-rata komponen RPP 69% dan pada siklus II 83%. Jadi, terjadi peningkatan 14% dari siklus I.

B.

Saran

Telah terbukti bahwa dengan bimbingan berkelanjutan dapat meningkatkan motivasi dan kompetensi guru dalam menyusun RPP penerapan model-model pembelajaran. Oleh karena itu, peneliti menyampaikan beberapa saran sebagai berikut.

Motivasi yang sudah tertanam khususnya dalam penyusunan RPP penerapan model-model pembelajaran hendaknya terus dipertahankan dan ditingkatkan/ dikembangkan .

RPP penerapan model-model pembelajaran yang disusun/dibuat hendaknya mengandung komponen-komponen RPP penerapan model-model pembelajaran secara lengkap dan baik karena RPP penerapan model-model pembelajaran merupakan acuan/pedoman dalam melaksanakan pembelajaran.

Dokumen RPP penerapan model-model pembelajaran hendaknya dibuat minimal rangkap, satu untuk arsip sekolah dan satunya lagi untuk pegangan guru dalam melaksanakan proses pembelajaran.

DAFTAR PUSTAKA

Erman Suherman, (2009). Model-model Pembelajaran

http ://re-searchengines.com/1207trimo1.html Penelitian Tindakan Sekolah

Iim Waliman, dkk. 2001. Supervisi Kelas (Modul Manajemen Berbasis Sekolah). Bandung : Dinas

__________Pendidikan Provinsi Jawa Barat

S Syaodih Nana, (2006). Pengendalian Mutu Pendidikan Sekolah Menengah(konsep,prinsif,

_______ dan instrumen). Bandung : Aditama.

Sudrajat Akhmad. Pendekatan Pembelajaran

Udin Winataputra,( 1994,34), Model pembelajaran

Undang-undang Republik Indonesia Nomor 20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan ________Nasional.

Peraturan Pemerintah Nomor 19 tahun 2005 tentang Standar Nasional Pendidikan.

Peraturan Pemerintah Nomor 22 tahun 2006 tentang Standar Isi untuk Satuan Pendidikan ________Dasar dan Menengah.

Piet, A. Sahertian. Frans Mataheru, Prinsip Teknik Supervisi Pendidikan, (Surabaya, Usaha ________Nasional, 1981

PROGRAM SUPERVISI

PADA SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA

TAHUN PELAJARAN 2011 / 2012

I. PENGERTIAN

Program Supervisi tahun pelajaran 2011/ 2012 adalah merupakan suatu rencana yang akan dilaksanakan pada tahun pelajaran 2011 / 2012 yang merupakan pedoman dan arah dalam melaksanakan Supervisi di SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA, Kecamatan Sungai Raya, Kabupaten Aceh Timur.

II. D A S A R

Dasar penyusunan Program Supervisi tahun pelajaran 2011/ 2012 ini adalah : Buku Kurikulum KTSP Buku Petunjuk Administrasi Sekolah Lanjutan Tingkat Menengah Atas Kelender Pendidikan Tahun Pelajaran 2011 / 2012 Pengarahan Pengawas Kabupaten Aceh Timur Petunjuk Penilaian Kinerja Kepala Sekolah Pedoman Penyusunan Standar Pelayanan Minimal Penyelenggaraan Persekolahan Bidang Pendidikan Dasar dan Menengah.

III. MAKSUD DAN TUJUAN

Maksud dan tujuan disusun Program Supervisi ini adalah untuk memberikan arah bagi pelaksanaan seluruh kegiatan supervisi, baik supervisi kelas maupun supervisi Pustaka dan lain lain, dalam tahun pelajaran 2011/ 2012 dengan tujuan agar dapat mengetahui, menilai sekaligus meningkatkan proses belajar mengajar sebagai usaha untuk meningkatkan mutu pendidikan di SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA.

IV. RUANG LINGKUP PROGRAM

Program Supervisi tahun pelajaran 2011/ 2012 berisi kegitan yang meliputi antara lain : Pembuat Jadwal Program Pelaksanaan Supervisi Jadwal Kunjungan Kelas Penyediaan Instrumen Supervisi Catatan / Format / Penilaian Administrasi Guru Tindak Lanjut

V. RINCIAN PROGRAM SUPERVISI

Program Supervisi tahun pelajaran 2011 / 2012 sebagaimana dikemukakan pada ruang lingkup program dapat diuraiakan sebagai berikut :

Jadwal Program Pelaksanaan Supervisi Tahun Pelajaran 2011/ 2012 yang berisi sebagai berikut :

Persiapan / Pembagian bahan Administrasi Guru Pemeriksaan Program Pengajaran Guru Observasi Kelas Penilaian Data Sikap Propesional Guru Penilaian Administrasi Guru Pembinaan Perorangan Pembinaan Kelompok Evaluasi Program

Jadwal Kunjungan Kelas

Jadwal Kunjungan Kelas ini berisi daftar nama nama guru yang akan dilakukan Supervisi lengkap dengan hari, tanggal, jam ke berapa Guru yang bersangkutan mengajar pada saat supervisi, mata pelajaran serta kelas guru bersangkutan akan mengajar.

Instrumen Supervisi

Dalam melaksanakan supervisi, terlebih dahulu disisipkan instrument supervise yang terdiri dari : Lembaran Kegiatan Guru Aspek aspek yang dinilai Aspek kegiatan yang dinilai

VI. JENIS DAN JADWAL KEGIATAN

Indentifikasi jenis kegiatan serta jadwal Supervisi yang berlangsung di sekolah meliputi :

NO JENIS KEGIATAN JADWAL PELAKSANAAN

Persiapan / Pembagian bahan Administrasi

Untuk Guru

Pemeriksaan Program Mengajar Guru

Observasi Kelas

Penilaian Data Sikap Propesional Guru

Penilaian Administrasi Guru

Pembinaan Perorangan

Pembinaan Kekompok

Evaluasi Program

Juli 2011 dan Januari 2012

Bulan Juli 2011

Juli, September, dan Oktober 2011, Februari, Maret dan Mei 2012

Desember 2011, Mei 2012

September dan Desember 2011, Mei 2012

Juli 2011 s.d. Juni 2012

September 2011 , Mei 2012

Januari dan Juni 2012

Sungai Raya,

Juli 2011

Kepala SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA

M. YUNUS, S.Pd

NIP. 19591009 197903 1 002

JADWAL PELAKSANAAN SUPERVISI

SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA TAHUN PELAJARAN 2011 / 2012

NO PROGRAM PELAKSANAAN

W A K T U

JULI AGUS

SEPT

OKT

NOP

DES

JAN

FEBR

MAR APR MEI JUN KET 1 2 3 4 5 1 2 3 4

1 2 3 4

2 3 4

1 2 3 4

1 2 3 4

1 2 3 4

1 2 3 4

2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4

8 Persiapan/Pembagian Bahan Administrasi

Pemeriksaan Program Pengajaran Guru

Observasi Kelas

Penilaian Data Sikap Propesional Guru

Penilaian Administrasi Guru

Pembinaan Perorangan

Pembinaan Kelompok

Evaluasi Program

= =

= =

Sungai Raya, Juli 2011

Kepala SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA

M.YUNUS, S.Pd

NIP.19591009 197903 1 002

JADWAL SUPERVISI GURU GURU

PADA SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA

TAHUN PELAJARAN 2011 / 2012

NO NAMA GURU/NIP HARI/TGL JAM KE MATA PELAJARAN KLS KET

10

11

12

13

14

15

16

17

18

19

20

Sungai Raya, Juli 2011

Kepala SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA

M. YUNUS, S.Pd

NIP. 19591009 197903 1 002

DAFTAR CHEKLIS LIST PERANGKAT KBM GURU MATA PELAJARAN

PADA SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA TAHUN PELAJARAN 2011 / 2012 NO NAMA GURU MENGAJAR MATA PELAJARAN KLS

PERANGKAT KBM YANG TELAH ADA OBSERVASI KELAS NILAI PT PK OK 1 2 2 3 3 4 1 2 3 4 1 2 3 4 1 PS SLB PEBRUARI RPP KKM MARET EV AN RE SEPTEMB OKTOBER

10

11.

12.

13.

14.

15.

16.

17.

18.

19.

20.

Sungai Raya, Juli 2011

Kepala SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA

M. YUNUS, S.Pd

NIP.19591009 197903 1 002

Format A

DAFTAR PERNYATAAN PRA OBSERVASI

No Pertanyaan Catatan Wawancara

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

Materi apa yang akan Saudara ajarkan ?

Kemampuan apa yang diharapkan dimiliki siswa ?

Persiapan tertulis apa saja yang Saudara buat ?

Dapatkah Saudara menceritakan pertahapan pengajarannya ?

Menurut Saudara apakah ada materi-materi yang diperkirakan sulit dicerna oleh siswa ?

Apakah menurut dugaan Saudara ada yang menjadi sumber kesulitan belajar siswa ?

Bagaimana perasaan Saudara mengenai kesiapan Saudara mengajar ?

Metode apa yang paling utama yang akan Saudara gunakan ?

Apakah Saudara akan menggunakan alat Bantu? Jika tidak, mengapa? Jika iya,. Apa saja yang Saudara siapkan? Mengapa alat-alat itu diperlukan ?

Bagaimana kalau saya ikut mengamati PBM di kelas ini ?

Materi : .

Tujuannya dihayati/tidak

Pembagian Minggu Efektif : ada / tidak

Silabus

: ada / tidak

Prota/prosem

: ada / tidak

KKM

: ada / tidak

RPP

: ada / tidak

Evaluasi

: ada / tidak

Petahapan sesuai / tidak dengan persiapan

Materi :

a. ..

Sulit

b. ..

c. ..

d. ..

Ada yaitu :

Siap / Kurang Siap

Sumber kesulitan belajar

Metode : ..

Tidak, karena .

Ya, yaitu : ..

Perlu karena :

Sungai Raya, 11 Juli 2011

Guru Mapel

Kepala Sekolah,

____________________________

M.YUNUS, S.Pd

NIP.

NIP. 19591009 197903 1 002

SUPERVISI KUNJUNGAN KELAS

Nama Sekolah Nama Guru Mata Pelajaran SK / KD Kelas/Semester Jam Pelajaran Ke

: SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA : .. : .. : .. : .. : ..

No Aspek yang dinilai

Ada Tidak Ada Nilai Analisis Pendapat / Komentar

1.

PERSIAPAN

Prota/Prosem RPP Perumusan Indikator Pembelajaran Rumusan Tujuan Pembelajaran Penjabaran Materi Alat / Bahan Pelajaran Langkah-langkah PBM Penilaian

KEGIATAN BELAJAR MENGAJAR PENDAHULUAN Penampilan guru Apersepsi / motivasi Penggunaan |Bahasa Indonesia PENGEMBANGAN Penguasaan Materi Penyajian sesuai dengan urutan materi

Metode / pendekatan Penggunaan alat Bantu Partisipasi siswa Bimbingan terhadap siswa yang mengalami kesulitan belajar Tekhnis bertanya PENERAPAN DAN PENUTUP Tes proses belajar Daya serap Resume Tugas Siswa Pelaksanaan sesuai dengan alokasi waktu Mengakhiri belajar dengan baik

KESIMPULAN :

SARAN :

Guru yang bersangkutan Petugas

NIP.

NIP.

FORMAT C

DAFTAR PERTANYAAN POST OBSERVASI

No PERTANYAAN JAWABAN

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

Bagaimanakah pendapat Saudara setelah menyajikan pelajaran ini ?

Apakan KBM sudah sesuai dengan yang direncanakan ?

Dapatkah Saudara mencerikatan hal-hal yang dirasakan memuaskan dan hal-hal yang belum memuaskan dalam proses pembelajaran tadi ?

Bagaimanakah perkiraan Saudara mengenai ketercapaian tujuan pembelajaran ?

Apa yang menjadi kesulitan siswa ?

Apa yang menjadi kesulitan Saudara ?

Apakah alternative lain untuk mengatasi kesulitan itu?

Marilah sama-sama kita mengidentifikasi hal-hal yang telah mantap dan hal-hal yang perlu peningkatan, berdasarkan kegiatan yang baru saja Saudara lakukan dan pengamatan saya.

Dengan demikian, apa yang akan Saudara lakukan untuk untuk pertemuan berikutnya ?

Kesan umum :

Saran : .

..

..

Guru

Petugas

NIP.

NIP.

* Coret yang tidak perlu.

A3

Dinas Pendidikan

Provinsi

: Aceh

Kab / Kodya

: Aceh Timur

Kecamatan

: Sungai Raya

Sekolah

: SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA

Alamat

Jln. Langsa-Idi Km. 26 Sungai Raya 24452

Lembar Kegiatan Guru

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

Nama

Laki-laki / Perempuan

Tempat dan Tanggal Lahir

Agama

Kawin / Tidak Kawin / Janda / Duda

Jumlah Tanggungan

Masa Kerja

Golongan / Ruang

Ijazah yang diperoleh

Mengajar mata pelajaran Perminggu

Tugas-tugas lain

Mengajar disekolah lain Perminggu

: ..

: ..

: ..

: ..

: ..

: ..

: a. Seluruhnya .. tahun, bulan

b. Golongan.. tahun, bulan

c. disekolah ini tahun, bulan

: ..

: 1. ..

2. ..

3. ..

: a. .. / .Jam

b. .. / .Jam

c. .. / .Jam

: 1. ..

2. ..

3. ..

4. ..

: . / .. Jam

No Aspek-Aspek Yang Dinilai A B C D E

1.

2.

3.

Prestasi mengajar

Kelas . Kelas . Kelas . Kelas .

Sikap Profesional Prestasi Guru Rata-rata Propesi mengajar rata-rata Hubungan kerja sama

Keterampilan Administrasi

Keterampilan dan Ketelitian Percetakan : Rencana mengajar persemester Modal satuan pelajaran Pekerjaan mengoreksi hasil tes serta pencatatan / persiapan

No Aspek-Aspek Yang Dinilai A B C D E

4.

Buku Prestasi siswa Buku catatan hasil belajar siswa ( Buku Nilai ) Buku Sumber Untuk mengajar Catatan siswa yang mempunyai kesulitan belajar

Lain-lain

Hasil Penilaian Rata-rata 1 2 3 4

Rata-rata Seluruhnya Katagori

. . . .

Pendapat dan kesimpulan *) Saran-sara *)

: .. : ..

Catatan : 1) Data untuk Prestasi mengajar diambil dari S 1

2) Data untuk sikap Profesional diambil dari S 3

.., . 20..

Yang menilai

NIP.

* ) diisi dengan kata-kata singkat.

Dinas Pendidikan

Provinsi

: Aceh

Kab / Kodya

: Aceh Timur

Kecamatan

: Sungai Raya

Sekolah

: SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA

Alamat

Jln. Langsa-Idi Km. 26 Sungai Raya 24452

Nama Guru

Ijazah

Golongan / Ruang

Data Sikap Profesional Guru

No Aspek-Aspek Kegiatan Yang Dinilai A B

C D E

1.

2.

3.

Presentase

Hadir kesekolah tepat pada waktunya Ikut serta dalam Upacara Sekolah Ikut serta dalam Rapat-rapat Sekolah Ikut serta dalam Kegiatan Ko kurikuler Ikut serta dalam Penataran, Lokakarya dan sebagainya Hadir dalam kelas sesuai dengan jadwal Pelajaran

Profesi Mengajar Menyiapkan jadwal alokasi waktu mengajar Menyiapkan Program model satuan pelajaran Menyiapkan pencatatan analisa hasil belajar Ikut memecahkan kesulitan yang dihadapi siswa

Hubungan kerja sama Ikut membantu Kepala Sekolah di Dalam Memecahkan masalah bersama Ikut membantu rekannya dalam memecahkan kesulitan mengajar Ikut menciptakan hubungan yang baik sebagai pegawai Tata Usaha termasuk pesuruh

Hasil analisa dan Kesimpulan : 1 Presensi Guru Rata-rata . %

Katagori

Profesi Mengajar

. %

Hubungan Kerja Sama

. %

Rata-rata Keseluruhan

. %

1. Pendapat dan kesimpulan : .. X )

2. Saran-saran : .. X )

.., . 20..

Yang menilai

NIP.

X ) diisi dengan kata-kata singkat.

S2

Dinas Pendidikan

Provinsi

: Aceh

Kab / Kodya : Aceh Timur

Kecamatan

: Sungai Raya

Sekolah

: SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA

Alamat

Jln. Langsa-Idi Km. 26 Sungai Raya 24452

Pend. Agama PPKN Pend. Jasmani Matematika B. Inggris B. Daerah IPS Rata

B. Indonesia Pend. Kesenian IPA Pend. KeterpTIK. Rata-

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 13 14 15

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7. Merumuskan tujuan bidnag studi ( mata pelajaran ) secara operasional

Kegiatan belajar siswa

Kreativitas siswa dalam memecahkan masalah

Cara mengorganisisr kegiatan belajar mengajar

Penggunaan alat-alat ( media pelajaran )

Penggunaan Tes Tes Uraian Tes Objektif Salah/Benar Pilihan Ganda Mencocokkan Tes Perbuatan Tes Kesegaran Jasmani Tes Keterampilan Olah Raga

Pelaksanaan membimbing dan menolong siswa dalam memecahkan kesulitan belajar

Hasil Penilaian Rata-rata 1 2 3 4 Rata-rata Seluruhnya

Katagori

. . . .

Pendapat dan kesimpulan *) Saran-saran *)

: .. : ..

Mengetahui :

Pengawas,

( . )

NIP.

.., . 20..

Yang menilai

NIP.

* ) diisi dengan kata-kata singkat.

Dinas Pendidikan

S1 A

Provinsi

: Aceh

Kab / Kodya

: Aceh Timur

Kecamatan

: Sungai Raya

Sekolah

: SMP NEGERI 1 SUNGAI RAYA

Alamat

Jln. Langsa-Idi Km. 26 Sungai Raya 24452

OBSERVASI KEGIATAN PROSES BELAJAR MENGAJAR

Nama Guru Mengajar di Kelas-Kelas Bidang studi-bidang studi Mata Pelajaran SK/ KD

: : : : :

No Aspek-Aspek Kegiatan Yang Di Observasi A B C D E

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

Cara merumuskan bidang studi / Mata pelajaran secara Operasional

Kegiatan Belajar Siswa

Kreatifitas siswa dalam memecahkan masalah

Cara mengorganisir kegiatan-kegiatan belajar mengajar

Penggunaan alat-alat ( Media Pelajaran )

Penggunaan Tes :

a. Tes Uraian

b. Tes Objektif Salah/Benar Pilihan Ganda Mencocokkan

c. Tes Perbuatan

d. Tes Kesegaran Jasmani

e. Tes Keterampilan Olah Raga

Pelaksanaan bantuan terhadap siswa dalam mengatasi kesulitan belajar

Hasil Penilaian Rata-rata 1 2 3 4 5 6 7 Rata-rata Seluruhnya Kata

gori

Pendapat dan kesimpulan *) Saran-saran *)

: .. : ..

Yang Diamati

NIP.

Mengetahui :

Pengawas

(.)

NIP.

.., . 20...

Yang mengamati

NIP.

* ) diisi dengan kata-kata singkat.

C. INSTRUMEN DAN PETUNJUK PENGISIANNYA

1. Instrumen

CHECK LIST PENGAMATAN ( OBSERVASI )

PROSES BELAJAR MENGAJAR

Hari, Tanggal Pengamatan : ..

Nama Sekolah : ..

Nama Guru : ..

Kelas / Semester Tahun Pelajaran

: .. /. /

SK / KD : ..

Materi : ..

Waktu menit

: x 40

Nama Observator/Supervisor/Pengamat : ..

: ..

DAFTAR PERTANYAAN PRA OBSERVASI

NO PERTANYAAN CATATAN WAWANCARA

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

10.

Materi apa yang akan Saudara ajarkan ?

Kemampuan apa yang diharapkan dimiliki siswa ?

Persiapan tertulis apa saja yang Saudara buat ?

Dapatkah Saudara menceritakan pertahapan pengajarannya ?

Menurut Saudara apakah ada materi-materi yang diperkirakan sulit dicerna oleh siswa ?

Apakah menurut dugaan Saudara ada yang menjadi sumber kesulitan belajar siswa ?

Bagaimana perasaan Saudara mengenai kesiapan Saudara mengajar ?

Metode apa yang paling utama yang akan Saudara gunakan ?

Apakah Saudara akan menggunakan alat Bantu? Jika tidak, mengapa? Jika ya,. Apa saja yang Saudara siapkan? Mengapa alat-alat itu diperlukan ?

Bagaimana kalau saya ikut mengamati PBM di kelas ini ?

Materi : .

: .

Tujuannya dihayati/tidak

Silabus

: ada / tidak

Prota/Prosem

: ada / tidak

RPP

: ada / tidak

Petahapan sesuai / tidak dengan persiapan

Materi : a. ..

Sulit

b. ..

c. ..

d. ..

Ada yaitu :

Siap / Kurang Siap

Sumber kesulitan belajar

Metode : ..

Tidak, karena .

Ya, yaitu : ..

Perlu karena :

Guru *

Pengawas / Kepala Sekolah /

NIP.

NIP.

* Coret yang tidak perlu.

FORMAT B

CHEKLIST PENGAMATAN

LAMA PENGAMATAN . X 40 MENIT

NO ASPEK YANG DIAMATI YA TIDAK NILAI KETERANGAN

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

a.

b.

c.

d.

e.

8.

a.

b.

c.

d.

e.

f.

g.

h.

PENDAHULUAN

Menerbitkan Suasana dalam kelas

Membangkitkan motivasi belajar

Mengingatkan bahan Apersepsi

Memberitahukan Tujuan

Guru memberitahukan test awal

PENGEMBANGAN UNSUR MATERI

Penguasaan Materi

Keteraturan materi

Kejelasan konsep

Proses Penemuan rumus

Pemberian contoh / latihan

UNSUR PEMBELAJARAN

Menjelaskan konsep melalui peragaan / contoh

Melibatkan siswa dengan pertanyaan / penugasan

Menerapkan tekhnik bertanya

Menggunakan papan tulis / papan petak dengan baik

Melakukan kerja praktik

Menggunakan lembar kerja

Mengembangkan diskusi

Menggunakan Bahasa Indonesia yang baik dan komunikatif

9.

a.

b.

c.

d.

10.

a.

b.

c.

1.

2.

UNSUR PENILAIAN

Mengajukan pertanyaan untuk memulai pemahaman

Berkeliling dan memberi bimbingan kepada siswa

Memberi kegiatan pertanyaan bagi siswa cepat

Memberi test tertulis

PENAMPILAN

Kerapian berbusana

Kejelasan Berbicara

Kewibawaan

PENUTUP

Membuat rangkuman

Memberikan tugas PR

Guru ..*

Pengawas / Kepala Sekolah /

NIP.

NIP.

*Coret yang tidak perlu

FORMAT C

DAFTAR PERTANYAAN POST OBSERVASI

No PERTANYAAN JAWABAN

1.

2.

3.

4.

5.

6.

7.

8.

9.

Bagaimanakah pendapat Saudara setelah menyajikan pelajaran ini ?

Apakan KBM sudah sesuai dengan yang direncanakan ?

Dapatkah Saudara mencerikatan hal-hal yang dirasakan memuaskan dan hal-hal yang belum memuaskan dalam proses pembelajaran tadi ?

Bagaimanakah perkiraan Saudara mengenai ketercapaian tujuan pembelajaran ?

Apa yang menjadi kesulitan siswa ?

Apa yang menjadi kesulitan Saudara ?

Apakah alternatif lain untuk mengatasi kesulitan itu?

Marilah sama-sama kita mengidentifikasi hal-hal yang telah mantap dan hal-hal yang perlu peningkatan, berdasarkan kegiatan yang baru saja Saudara lakukan dan pengamatan saya.

Dengan demikian, apa yang akan Saudara lakukan untuk untuk pertemuan berikutnya ?

Kesan umum : ..

Saran : .

Guru Guru Pembina *

Pengawas / Kepala Sekolah /

NIP.

NIP.

* Coret yang tidak perlu.

INDIKATOR-INDIKATOR INSTRUMEN

OBSERVASI PENAMPILAN GURU

BIDANG SASARAN KATEGORI

BAIK PERLU PERBAIKAN

RENCANA PENGAJARAN

1. Susunan

Memuat semua komponen yang penting, seperti Tujuan KBM, Tugas dan lain-lain

Komponen RPP yang tersusun sistematik

RPP memuat hanya beberapa komponen yang perlu saja

Komponen RPP yang tidak tersusun secara sistematik

2. Relevansi antara tujuan dengan materi penilaian

Terdapat relevansi yang kuat, lengkap

Karena ada relevansi

3. Penggunaan alat Bantu

Penggunaan alat Bantu yang tepat dan lengkap

Penggunaan alat Bantu yang tidak tepat

II. PROSES KBM Memberikan motivasi

Guru mempertahankan suasana belajar yang santai

Guru mempertahankan minat siswa

Guru memiliki rasa humor

Guru mempunyai antusias positif

Guru memberikan kesempatan kepada siswa untuk bertanya

Guru menyediakan bahan yang menarik dan menantang kepada siswa

Hanya beberapa kriteria yang berkorespondensi didapati

Keseimbangan aktivitas di kelas

Guru merangsang siswa untuk aktif dikelas

Siswa mendominasi pembicaraan dikelas

Guru memberikan kesempatan sedikit siswa untuk berbicara

Guru mendominasi pembicaraan dikelas

BIDANG SASARAN KATEGORI

BAIK PERLU PERBAIKAN

Prosedur Mengajar

Guru mengikuti prosedur

Kejelasan Instruksi

Guru memberikan instruksi yang jelas

Instruksi guru sering membuat siswa bingung

Tehnik Bertanya

Guru memberikan pertanyaan ke semua siswa dahulu sebelum memberikan pertanyaan secara individu

Guru memberikan pertanyaan hanya kepada individu saja

Guru memberi sedikit kesempatan kepada siswa untuk bertanya

Penyusunan Kerja Kelompok

Guru mengelompokkan siswa sesuai dengan tugas yang diberikan

Guru menggunakan variasi pengelompokan ( individu berpasangan/kelompok )

Strategi pengelompokan yang tidak tepat

Guru tidak menggunakan strategi pengelompokan yang berbeda

Pengamatan

Guru memantau siswa selama siswa bekerja

Guru memberikan bantuan yang perlu kepada siswa

Guru membantu siswa dalam mengerti

Guru tidak memantau kegiatan siswa

Guru memberikan bantuan yang tidak cukup kepada siswa

Guru tidak memeriksa pengertian siswa

BIDANG SASARAN KATEGORI

BAIK PERLU PERBAIKAN

Mengenai Kesalahan Siswa

Guru membetulkan tanpa penolakan

Guru memberikan tanggapan yang benar tanpa menyakiti siswa

Guru hanya mendiskusikan kesalahan utama melalui diskusi kelas

Guru secara langsung menolak kesalahan siswa

Guru membetulkan kesalahan siswa secara langsung

Guru membetulkan semua kesalahan

Penggunaan Alat Bantu Pengajaran

Guru menggunakan alat Bantu pengajaran secara efektif

Guru tidak terampil dalam menggunakan alat bantu pengajaran

Penguasaan Bahan Mengajar

Guru memperlihatkan kejelasan penguasaan bahan mengajar

Guru dapat mengantisipasi masalah yang muncul selama proses pengajaran

Guru dapat menyarankan cara alternative memecahkan masalah yang dihadapi siswa dalam kaitan dengan bahan mengajar

Penguasaan bahan mengajar dengan keragu-raguan.

Guru belum siap dalam mengantisipasi masalah

Guru tidak memperlihatkan keahlian dalam menemukan alternative dalam memecahkan masalah yang dihadapi siswa dalam kaitannya dengan bahan mengajar

III. KEPRIBADIAN

Percaya Diri

Guru memperlihatkan rasa percaya diri yang tinggi selama pelajaran

Guru kurang percaya diri

Kejelasan Suara

Kemampuan Menciptakan suasana belajar yang nyaman

Suara guru dapat didengar oleh semua murid

Guru memperlihatkan penguasaan yang tinggi pada kecepatan ( suara guru sangat jelas )

Guru memperlihatkan hubungan positif dengan siswa

Guru memperlihatkan sikap positif ketika menghadapi kehidupan pribadi siswa

Guru memperlihatkan sikap positif terhadap kritik yang diberikan kepadanya

Guru memperlihatkan sikap antusias terhadap tanggapan sisiwa

Suara guru tidak jelas, khususnya untuk siswa yang duduk dibelakang

Guru gagal dalam mengontrol suara sehingga membuat siswa kesulitan dalam mengikuti

Tidak ada bukti yang jelas dimana minat guru dalam peningkatan hubungan baik dengan siswa

Penampilan

Guru berpakaian rapi :

Berpakaian bersih, rapi, bersepatu/berkaos kaki, kancing baju terpasang Sikap guru disegani siswa karena menguasai materi, berprilaku baik, cocok menjadi panutan, disiplin

Guru tidak berpakaian rapi

IV. KESIMPULAN

Pencapaian Tujuan

Guru mencapai tujuan rencana secara sukses

Guru gagal/kurang sukses dalam mencapai tujuan rencana pengajaran

Yang Diamati

NIP.

Mengetahui :

Pengawas

NIP.

.., . 20...

Yang mengamati

NIP.

Anda mungkin juga menyukai