Anda di halaman 1dari 31

Mila, adik awek ku - bhg 1

Hari tu aku ada kerja luar. Sekitar pukul 4 petang kerja aku selesai. Kalau nak balik pejabat pun alang kepalang saja, dengan jalan yang sesak mungkin jam 5 lebih baru aku boleh sampai ke pejabat, jadi aku ambil keputusan ke rumah awek aku, paling lewat jam 4.30 dah boleh sampai. Awek aku tinggal bersama keluarganya. Ibu, bapa dan seorang adik perempuan 16 tahun - Tingkatan 4. Ibu bapa berniaga. Seharian di gerai makan, dari selepas subuh sehinggalah sebelum magrib baru mereka pulang. Awek aku bekerja di sebuah klinik berdekatan. Waktu kerja nya tak menentu kerana bekerja syif. Ada pagi dan ada petang atau malam. Setiba aku di rumah awek aku jam menunjukan baru 4.45 patang. Kerana sudah selalu ke sana, aku terus menolak daun pintu. Alamak terkejut aku akan apa yang aku lihat. Adik awek aku meniarap di hadapan TV dengan hanya sehelai kain batik menutup tubuhnya, tanpa berbaju. Mata aku yang nakal tu terus terpandang ke punggung pejal yang menggunung. Memang dah lama aku menaruh minat pada punggung ini ... "Acik keja bila adik" tanya ku padanya "3-11" jawabnya pendek, Maknanya awek aku akan balik kerja jam 11 malam nanti. Dia masih terus meniarap di hadapan TV, seolah-olah tidak ada apa-apa dengan kedatangan aku di sebelahnya. Aku melabuhkan punggung aku di sofa sebelah kirinya, sambil mata terus membayangkan punggung itu andai tidak berbalut. "Mak balik pukul berapa?" saja aku bertanya "Kul 7 lebih diaorang balik la ... kenapa? tanya nya.

Aku melihat jam di tangan, kurang 5 minit pukul 5. Masih ada dua jam lagi untuk aku bersamanya. Aku memang dah lama geram melihat punggung adik awek aku ni, macam punggung kakanya (awek aku). juga, melentik sangat. Geram . . . Aku memberanikan diri, turun dari sofa dan duduk bersebelahan dia yang masih meniarap dan tanpa memikirkan susuatu yang buruk terus menepuk-nepuk punggungnya. "Abang geram la tengok punggung adik ni" tangan aku merabaraba punggungnya. "Geram napa pula?" "Geram la tengok bulat saja" "Nak buat macam mana dah dia nak bulat" jawabnya dengan tidak mengindahkan pada tangan aku yang masih di atas punggungnya. "Adik" kataku dengan nada separuh takut "Ya, apadia?" soalnya. Aku semakin terkedu. Samada patut aku berterus terang atau tidak. "Adik, abang nak ni ... " sambil aku menepuk-nepuk punggungnya. "Ambil lah kalau boleh" katanya, seolah-olah memberi jalan padaku, sambil dia terus menatap TV. Tangan aku semakin galak menggosok-gosok punggungnya. Batang aku mula bangun dari tidornya. Aku dah menjadi tak keruan. Jam ditangan sudah 5.15 petang . Ada lebih kurang 2 jam sebelum ibu bapanya balik. Aku mesti lakukan sesuatu dengan segera. Samada mau meneruskan niat aku atau terus begitu sahaja.

Jari jemari aku semakin ganas. Dengan hanya dipisahkan oleh kain batik lurah punggungnya sudah mula ku terokai. "Adik abang nak cium adik sekali" kataku gugup sambil merebahkan badan aku disebelahnya. Tanpa berfikir panjang aku memeloknya. "Adik pusing la sebelah abang ni" dan satu ciuman aku berikan di pipinya. Dia tidak menolak. "Abang nak buat apa? tanyanya lagi "Abanng nak cium adik puas-puas" jawab aku Dia memusingkan badannya kesebelah aku. Kami berdepan. "Ha cepat la, nanti mak ayah balik" katanya meminta aku mempercepatkan tindakan aku Mendengar jawapan nya itu aka tanpa membuang masa terus merapatkan bibir aku ke bibirnya. Kami berkucupan tanpa ada sedikit pun bantahan dari nya. Aku terus mengucup bibirnya dan sesekali dia juga membalas kucupan ku. Tangan aku terua menerus meramas-ramas punggungnya. Batang aku yang dah separa tegak aku letakan betul-betul di pukinya "Adik buka la kain, abang nak hisap tetek adik" pinta ku. "Buka la sendiri" katanya Aku membuka simpul kain batik didadanya dan terus menarik kain ke bawah. Terserlah dua daging montok yang masih segar, masih belum dijamah oleh sesiapa di depan ku. "Adik abang hisap ye?" "Aah bang, cepat la"

Tanpa berlengah aku terus menghisap kedua-dua puting tetek Mila. Dia mengerang "Bang sedap bang, lagi la bang" pintanya "Adik tak pernah kena macam ni ka? "Tak pernah bang ... adik mana ada boy friend ... abang hisap la tetek adik lagi" pintanya lagi. Sambil tu tangan aku dah merayap ke celah kangkangnya. Terus meraba-raba pukinya dari atas kain. Aku dapat rasakan yang air pukinya dah mula keluar. Sambil tu jari aku bermain-main dilurah keramatnya. Mila tidak menolak. Dengan tiba-tiba tangannya dah mula meraba-raba batang aku sambil meramas-ramasnya. Tapi aku masih berpakaian. "Abang buka ni, adik nak tengok batang abang" Mila meminta aku untuk membuka seluar "Buka baju juga" pintanya Aku lantas bangun dan menanggalkan apa yang dipintanya. Aku berbogel di depan Mila. Batang aku tercacak. Aku rabahkan semula badanku bersebelahan dengan Mila yang masih dibaluti kain dari aras pusat kebawah. Kami meneruskan kucupan. Aku terus meraba-raba punggungnya dan tanpa segan silu dia mula memainkan peranan. Batang aku yang tegang itu diurutnya. "Besarnya bang ......" terus dia menggosak-gosak batang aku. "Adik nak ke?" "Aha adik nak ... adik selalu tengok abang main dengan Acik (kakaknya - gf aku)"

Tersentak aku bila mendengar kata-katanya. Segala aksi terhenti. Dia juga. Aku bangun dalam keadaan bogel dan duduk disebelahnya "Macamana adik tengok" tanyaku pantas "Dari bilik adik la ... ada lubang rahsia ... adik tengok semua apa abang buat kat acik" ceritanya. "Hah .. ada lubang? Dah tu adik dah penah tengok la batang abang ni?" sambil aku gosok batang aku "Dah ... dari tu la adik tau macamana orang main ... hehe" sambil dia memegang batang aku "Adik nak cium sikit ... " dia meminta untuk mencium batang aku "Buat lah adik apa yang suka" jawabku. Mila mula mencium-cium batang aku, diikuti dengan menjilatjilat dibahagian kepala. Aku terus mengangkang membenarkan Mila lakukan tugasnya. Nampak macam dia rakus sangat. Aku merebahkan semula badan aku sambil menarik Mila bersama. Kucupan diteruskan. Batang aku terus diurut Mila. Aku menanggalkan kain Mila yang sejak tadi membalut separuh badannya. Kami kini sama-sama berbogel tanpa seurat benang dengan bersaksikan oleh sebuah TV dan satu set sofa. Tangan aku mula memaian peranan. Tundun Mila terus ku gosok. Bulu yang tidak berapa lebat membuat aku cukup teransang. Kami terus berkucupan. Sesekali bibrku berubah dari bibir Mila ke tetek yang masih segar. Selepas tetek Mila puas ku sedut, sasaran aku setererusnya ke pusat Mila. Mila kegelian bila lubang pusatnya ku jilat sambil

punggung terus ku ramas. Sesekali ku rasa punggung Mila terangkat kesedapan ... "Abang ... " "Yer dik " "Buat la macam abang buat kat Acik ... adik pun nak rasa juga" "Buat apa adik? tanya aku "Jilat la puki adik ... " Mila - adik awek ku : bhg 2 Selepas tetek Mila puas ku sedut, sasaran aku setererusnya ke pusat Mila. Mila kegelian bila lubang pusatnya ku jilat sambil punggung terus ku ramas. Sesekali ku rasa punggung Mila terangkat kesedapan ... "Abang ... " "Yer dik " "Buat la macam abang buat kat Acik ... adik pun nak rasa juga" "Buat apa adik? tanya aku "Jilat la puki adik ... " BERSAMBUNG "K adik kangkang luas-luas senang abang nak jilat" arah aku pada Mila "Adik dah kangkang bang ... cepat la bang" dalam keadaan nafasnya turun naik. Dengan bernafsu, aku sembamkan muka aku ke puki Mila. Terus menjilat lurah keramatnya yang dah becak. Ku julurkan lidah aku ke lurah puki yang belum pernah merasa perminan seeperti ini ... eeeeemmmm ... Mila mengerang kesedapan. Ku masukkan kedua-dua tangan aku ke bawah punggung Mila. Sambil menjilat puki Mila tangan ku meramas-ramas punggungnya

"ehmmm sedap nya bang ..,, lagi bang ...lagi bang" pinta Mila Lidah ku terus mengganas menjilat puki Mila. Sesekali kubenam hujung lidah kedalam lurah Mila sambil menggigit halus kelentit membuatkan Mila merengek kesedapan. "Bang lagi bang, ... lagi bang jilat puki Mila ..." pintanya. Lidah ku terus mengganas menikmati keseluruh lurah Mila yang semakin becak itu. Aku bernafsu sekali melayan Mila yang pertama kali menikmati semua ini Aku hentikan permainan kami ... "Mila ..." "Ya bang ..." "Abang ... abang nak" "Nak puki Mila ke abang?" "Tak ... " "Dah tu abang nak apa?" sambil tangannya mengurut-ngurut batang aku yang tercacak dicelah kangkangnya. "Mila pun nak rasa batang abang yang keras ni" sambil terus mengurut batang aku. "Bukan puki Mila, tapi ,............." "Tapi apa bang ?" "Punggung Mila" jawabku "Boleh ke bang?" "Kenapa tak boleh pula ... " "Boleh ke masuk bang?" "Boleh Mila ... macam selalu abang buat dengan Acik" "Hehe Mila tau la bang ..." "Tau apa Mila?" "Mila selalu nampak abang main dengan acik ikut belakang ..." "Mila selalu la tengok abang main dengan acik ya"? "Dah banyak kali la abang ... bila abang naik atas terus masuk

bilik Acik Mila akan ikut sama masuk bilik Mila, ngendap kat lubang tu ... Mila tengok la apa abang buat kat Acik" "Lepas abang kunci pintu abang peluk cium Acik sambil bediri , kadang-kadang abang ramas punggung acik, kadang abang gosokgosok puki Acik, Acik pula gosok2 batang abang." "Lepas tu abang buka baju seluar seluar dalam abang. Acik pun sama buka semua apa yang dia pakai." "Abang n Acik dah tak pakai apa-apa. Abang melentang atas katil. Adik nampak jelas batang abang tercacak jer. hehe" "Lepas tu adik?' "Acik hisap kulum batang abang .... punggung abang adik nampak terangkat-terangkat jer" "Sedap ke bang bila batang kena kulum? "Sedap sangat adik, macam adik sedap bila puki kena jilat ler ... sedap kan? "Aha abang sedap yang tak tau nak cakap hehe ... cepat la abang jilat puki Mila lagi, nanti acik balik" pintanya. Aku terus menyembam muka keatas puki Mila yang terkangkang lantas menjilat menggigit sepuas hati. Batang aku terus menegak. Tak tahan lagi aku tengok Mila, lantas bangun ... "Adik meniarap" pinta ku pada Mila "Abang nak buat apa?" tanya Mila sambil memusingkan badannya yang tadi terlentang "Nak main punggung Mila la" jawabku "Tak nak la bang nanti sakit" "Sakit nanti adik cakap la, abang masuk slow-slow jer" Mira meniarap di hadapanku. Dua daging pejal yang menggunung membuatkan aku bertambah bernafsu untuk menerjah lubang sempit itu.

Aku naik keatas punggung Mila sambil menghala batang aku ke lubang punggungnya "Abang tekan yer" " Ah aah pelan-pelan bang" "Sakit adik cakap yer" "Ye bang ... cepat la bang" Selepas meyapu sedikit air liur ke lubang sempit itu, aku perlahan-lahan menolak batang aku kedalam punggung Mila "Aahh pedih bang " Batang dicabut keluar. Lagi air liur ku sapu di lubang punggung Mila "Adik bangun dan menonggeng tak sakit la" pintaku Lantas Mila tonggengkan punggungnya ke arah aku untuk dikerjakan Ku letakan batang aku di lubang punggung Mila seterusnya perlahan-lahan ku tolak batang aku dedalam punggung Mila. "Ahh ahhh .. lagi bang" pinta Mila. Aku terasa kepala batang aku kini di dalam punggungnya. "Dah masuk dik? "Aah aahhh dah masuk bang ... lagi bang tekan dalam-dalam" "Tak sakit"? "Pedih bang ... tapi sedap ... dalam lagi la bang" Perlahan-lahan aku terus menekan batang aku ke dalam punggung Mila "Wooeee sedap bang, terasa batang abang masok bang .... sedap sangat" Separuh batang aku sudah berada dalam saluran najis Mila, nikmat sekali Dengan perlahan-perlahan aku terus menerjah punggung Mila

sehingga ke pangkal. Keseluruhan batang aku kini di dalam lubang najis Mila. "Dah masuk habis ke bang"? tanya Mila "Dah habis dik" jawab aku "Sedap bang. Abang biar dulu batang kat dalam yer. Adik nak kemut .... ooo sedap banggggg" Sambil tangan aku menepuk-nepuk kedua belah punggung Mila. Lubang punggung Mila sudah tiada dara lagi. Aku dah kerjakan. Walaupun lubang najis, tapi nikmat sangat. "Sedap sangat la bila adik kemut ... lagi dik" pinta ku pada Mila "K bang" Mila terus mengemut punggungnya. Perlahan-lahan ku tarik keluar batang ... ku benam semula ... ku tarik ... ku benam "Dah tak sakit ke adik?" "Dah ada air, tak sakit dah bang ... lagi la, laju-laju bang ... sedap sangat" Kini Mila dah tak sakit lagi. Boleh la aku lajukan permainan punggung ini. Aku teruskan tusukan demi tusukan ke punggung Mila. Tak hentihenti Mila mengerang kesedapan. Mila tak menonggeng lagi. Dia terus meniarap dengan kangkangan yang luas. Bunyi hentakan ke punggungnya membuatkan aku lebih berahi. Tusukan batang aku ke lubang punggung Mila berjalan lancar. Mila dah tak rasa sakit lagi. Lubang punnggung Mila banyak dibasahi air berahi membuatkan senang batang keluar masuk. "Abang laju lagi ... adik dah tak tahan ni. Banyak sudah air puki adik keluar ni" "K adik. abang buat laju-laju abang pancut kat dalam ya" "Aha cepat bang pancut air batang abang kat dalam punggung

Mila,

Mila

nak

rasa"

Aku melajukan tusukan aku ... tusukan demi tusukan batang aku ke lubang najis Mila "Adik abang dah nak pancut ni ...sedia ya" "Aah aah bang laju-laju bang .... pancut bang, pancut" " Aaahhh aaahhhh aaaahhhhhhhhhhh ..... woooo oooooo abg dah pancut mani abang dalm punggung Mila" "Adik rasa ... sedaaaaapppnnaya banggg" Ku cabut batang dari punggung Mila. Rebah disebelah Mila. Bibir Mila ku kucup sambil tangan meramas-ramas punggung yang baru ku kerjakan. "Puas dik?" "Puas sangat bang. Pandai abang bagi Mila puas bagi Mila sedap" "Adik nak lagi, boleh tak bang?" "Abang pun nak lagi dik, tapi bukan sekarang la" "Dah tu bila"? "Bila-bila abang datang boleh la" jawab aku dalam kepanatan "Janji abang ya" sambil meggosok-gosok batang aku "Ya janji adik ..." kedua tetek Mila ku isap Dalam keletihan dengan keadaan masih berbogel Mila bangun lantas mencapai kain batik terus ke bilik air. Aku mengikuti Mila. "Lain kali abang nak yang ni pula" tangan aku meramas puki Mila. "Boleh bang" Selesai mencuci aku kenakan pakaian aku semula dan Mila dengan kain batik dan baju T nya. "Nak "Apa-apa air apa lah janji sejuk" bang"? terus aku tanya ke ruang Mila tamu.

Jam ditangan sudah menunjukkan pukul 7 lebih. Sebentar lagi gf aku balik. Mila membawa 2 gelas tea-o ais di letakan di atas meja di depan aku sambil duduk disebelah sana "Adik, apa yang jadi tadi hanya kita saja yang tau yer" "Jangan risau bang, hanya kita saja yang tau. Buat apa adik nak pecah rahsia, nak mampos kalau ayah dan mak tau, mati kita bang. Lagi pun adik tak dapat dah macam tadi ... hehe" "K adik" Pintu dibuka.

"Assalamualaikum. Lama sampai" tanya awek aku yang baru balik dari kerja dan terus melabohkan punggungnya bersebelahan aku. "Waalaikumsalam. Ada la dalam 10-15 minit kot" terpaksa tipu awek aku. "Adik, Acik nak balik kampong malam ni dengan mak dan ayah" kata awek aku "Kenapa?" tanya Mila "Pak Long meninggal" jawab awek aku ringkas. "Adik?" tanya Mila "Hang kan sekolah,... duduk la sorang, tak kan takut kot" kata awek aku lagi. "Akak pun balik sama ka?" Mila meneruskan pertanyaan "Aha akak dan abang ipar pun balik sama ..." "Laaaa, lepas tu tinggal adik sorang lah" sambil Mila merenung pada aku. "Ya" pendek jawab awek aku

"Assalamualaikum" suara "Waalaikum salam"

ibu awek aku serentak kami

dari luar menjawab

Daun pintu ditolak dan muncul ibu dan bapa awek aku. Ibu awek aku mengambil tempat di sebelah Mila dan bapa nya duduk di bawah. "Mak cik nak minta tolong Din tidor sini tunggu Mila sat malam ni pasai kami nak balik kampong, ada saudara meninggal, agakagak boleh ka? "Eh boleh mak cik, boleh." "Pak cik percaya kat Din ... pasai tu minta Din mai tunggu Mila ni" celah bapa awek aku "Boleh pak cik ... Insyaallah semua akan selamat" jawab aku sambil memerhatikan Mila. Mila masih berdiam - mungkin memikirkan apa yang akan terjadi malam nanti. "Pukul berapa nak gerak" tanya "Ni lepas mandi, siap-siap kami gerak "Kalau macam tu biar saya balik ambil pakaian kerja untuk senang dah esok terus pergi kerja dari "Ha pergi la cepat" jawab ibu awek Aku lantas bangun jawab untuk aku. la" esok sini" aku.

balik. mereka.

"Assalamualaikum" "Waalaikumsalam"

Sepanjang perjalanan balik aku dah mula terbayang akan aksi aku dan Mila malam nanti.

Tiba-tiba ada pesanan masuk ke telefon tangan aku. Pesanan dari Mila berbunyi "mlm nnt mila nk yg dpn bkn blkg tp klu abg nk jga bntot mila blh sja jnji bes" (malam nanti mila nak yang depan bukan belakang tapi kalau abang nak juga bontot mila boleh saja janji best) Aku kembali ke rumah awek aku sekitar jam 9 malam. Setibanya aku di sana aku dapati semua mereka sudah bersedia untuk bertolak sekadar menunggu aku sahaja. "Kenapa lambat" tanya awek aku "Lambat dah ker, nak gerak dah?" tanya aku kembali "Aha la, nanti nak sampai sana kul berapa? jawab awek aku. "Sori yang abang ada kerja sikit di rumah tadi" jawab aku sambil menepuk punggung awek aku diperhatikan Mila dengan tersenyum. "Mak, abang dah sampai, jom la" jerit awek aku kepada ibunya di dapur "Ha jom la, mana ayah hang" "Ayah dah di luar dah" "Din jaga adik baik-baik ya, malam esok kami balik la" kata ibu awek aku sebaik muncul dari dapur "Ya makcik, insyaaallah" jawab aku Selepas bersalaman dengan aku dan Mila mereka terus menaiki kereta dan meninggalkan kami untuk balik ke Johor. Waja silver hilang ditelan kegelapan malam, aku dan Mila tanpa berlengah terus masuk ke dalam rumah. Kini hanya kami berdua Seperti biasa Mila dengan kain batik dan baju T nya dan aku masih sempurna berpakaian tetiba dengan tak disangka Mila

datang

memeluk

aku

dari

belakang.

"Abang, yaahoo .... apa macam bang malam ni kita saja ... macam-macam kita boleh buat kan bang ... hehehe" kata Mila. Lantas aku memusing ke belakang dan memeluk Mila terus ku kucup bibirnya sambil kedua tangan meramas-ramas punggungnya. ' "Ya Mila macam-macam kita boleh buat" Batang aku yang dah mula bangun betul-betul diatas puki Mila, cuma seluar aku dan kain batik Mila saja yang memisahkannya. Mila membalas kucupan aku. Tangan kiri nya memeluk aku dan tangan kanannya dah mula memegang dan meramas-ramas batang aku. "Dah tegak bang" kata Mila "Aha Mila" jawab aku "Cepatnya .." "Cepat dia bangun adik sebab dia dok ingat dia masuk lubang bontot adik yang sedap tu petang tadi" "Sedap ke bang main bontot Mila tadi? "Aha dik, sedap sangat bontot ni" sambil aku menepuk-nepuk bontot Mila "Mila pun sedap bang. sedap tak terkata. Mila nak abang main lagi bontot nanti boleh?" "Bukan nanti dik, sekarang ni ha abang nak" tangan aku meramas-ramas punggung Mila "Boleh bang" jawab Mila sambail tersenyum "Jom" aku merebahkan Mila di atas sofa. "Adik meniarap" arah aku pada Mila. Mila menurut arahan aku tanpa banyak bicara. "Dik buka la kain" pintaku pada Mila sambil aku membuka talipinggang. Tiba-tiba pintu diketuk. Terkejut kami. Nasib baik pintu berkunci. Mila bingkas bangun

kenakan semalu kain batik yang dah dibuka ikatan manakala aku pasangkan semula talipinggang yang dah dibuka. Mila membuka pintu, aku di sofa menonton tv yang memang telah terpasang dari tadi. "Mana depa adik" tanya kakak Mila "Depa dah pi dah dalam 15 minit yang lalu la kak" "La mak tak cakap pun" "Kak talipon mak, rasa depa baru kat tol kot" "Ok2 ... ha Din jaga Mila baik-baik ya jangan nak buat tak senonoh kat Mila pula" pesan kakak Mila pada aku. "Jangan risau akak,semua akan baik" jawab aku "Ok akak nak pi dah. Assalamualaikum" "Waalaikum salam kak" serentak dari aku dan Mila Pintu ditutup dan dikunci semula. "Wooo, nasib baik adik kunci pintu tadi, kalau tidak nahas kita abang" kata Mila dan terus sambung " akak kalau dia datang terus saja buka pintu dan masuk" "Nasib kita baik adik" kataku Mila sekali lagi merebahkan badannya atas sofa. "Bang" sambil mengangkat kedua tangannya kepada aku seperti meminta aku datang dalam pelukannya. Aku merapati Mila dan berlutut di sebelahnya dan terus mengucup Mila. Mila memeluk aku. Sambil mengucup, tangan aku membuka simpul kain batik Mila dan terus menolak kain batik hingga ke hujung kaki. Seluar dalam Mila juga ku tarik ke kaki. Kini dari pusat ke bawah sudah tidak ada apa-apa yang menutupi lagi. Hanya tetak Mila masih dibaluti dengan bra dan tshirt. Kini tangan aku di atas puki Mila yang dah sedikit berair.

Lurah puki Mila aku main-main dengan jari. Dah pasti Mila tak akan menolak. Puki yang masih dara ini akan ku kerjakan malam nanti. Rengetan halus Mila berterusan. Air puki Mila semakin melimpah. Jari aku terus bermain-main di bibir puki Mila. Sengaja tidak aku masukkan jari kedalam, biar batang aku yang memecahkan daranya nanti. "Dik bangun, buka baju" pintaku Mila bingkas bangun. Dia sendiri yang bukakan t-shirt yang dipakai seterusnya bra tanpa perlu aku memyuruhnya lagi. Terbentang dua puting tetek dara sunti didepan aku. Tidak besar saiznya. Maklumlah belum pernah diuli oeh tangan lelaki. Mila memusing badan berdepan dengan aku. Aku masih dibawah dan Mila di atas sofa. Tanpa berlengah aku terus memeluk dan menghisap tetek Mila, dengan tangan aku meramas-ramas tetek sebelah lagi. Mila terlentang kesedapan. Suara rengekkan semakin kuat. Kami tak perlu risau, tiada siapa yang akan mendengarnya walau menjerit sekalipun. Puas aku menghisap menyedut kedua-dua tetek Mila, bibir aku ke pusat Mila dan akhirnya ke puki Mila. "Adik buka sikit" aku meminta Mila untuk membuka kangkangnya agar senang pukinya ku jilat. Mila mengikut saja arahan aku. Bibir aku di atas bibir puki Mila. Berselera sangat aku menghisap menyedut menjilat sepuas hati puki Mila yang aku amat pasti Mila tidak akan menolak ... " eeemmmm emmm emmm.... sedap

dik" "Sedap

tanya bang ... lagi lagi

aku bang"

Bukan setakat bibir puki Mila yang dah lencun aku kerjakan, malahan lubang punggung Mila juga ku jilat. "Auww" bunyi Mila sambil punggungnya terangkat bila lidah aku betul-betul di lubang punggungnya. Sengaja aku jilat-jilat punggung biar beberapa ketika sambil dia terus mengerang kesedapan. Air puki Mila meleleh hingga ke lubang punggung

"Adik air dah banyak sangat ni, mesti senang kalau nak masuk sekarang . Mana-mana pun boleh. Adik nak abang masok yang mana, depan ke belakang?" "Adik nak abang masuk bontot adik, sedap sangat kita buat patang tadi abang" jawab Mila "Ok adik pusing belakang" "Abang jom kita masuk bilik, kat sini tak bes la" kata Mila mengajak aku naik ke bilik. "Jom" kata aku sambil bangun. Mila ikut bangun Sambil aku memegang tangan Mila, kami naik ke tingkat atas dalam keadaan bogel. Sempat lagi aku menepuk-nepuk punggung Mila ketika di atas tangga. Dalam bilik tanpa diarah Mila terus meniarap di tengah katil. Tanpa berlengah aku terus naik keatas punggung Mila sambil menghunus batang yang dah lama menegang ke celah punggung Mila Ku sapu air liur ke lubang bontot Mila agar senang batang menerjah lubang ini untuk kali kedua. "Cepat la abang" pinta Mila "Ok adik kangkang luas biar senang masuk nanti"

Mila "K abang"

Mila

menurut mengangkang

seluas

yang

saja boleh.

Perlahan-lahan ku jolok batang aku ke lubong bontot Mila. "Masuk adik" "Ah ah dah masuk bang, .... dalam-dalam bang ...emm eemmm sedap bang bontot adik? "Sedap dik" sambil aku teruskan tusukan hingga ke pangkal "Dah masuk habis dik, sedap" "Oooo sedap sangat bang" Aku meneruskan tusukan demi tusukan batang ke lubang bontot Mila sambil Mila tak henti-henti merengek kesedapan. "Auuuu sedap bang ... ahhh aahhh lagi bang" Bunyi hentakan dan bunyi air bontot Mila menambahkan kesedapan permainan Mila malam ini. Kalau petang tadi hentakan aku walaupun laju tapi masih berhati-hati, maklumla kali pertama, tapi malam ini aku tak perlu risau lagi, tambahan pula Mila sudah tak rasa sakit lagi. Batang aku keluar masuk keluar masuk lobang bontot Mila. Semakin laju hentakan aku. "Abannnngg sedap sangatttt ..." "Abang bagi adik naik atas pula abang tidor" pinta. Tusukan dihentikan. Ku cabut batang dari dalam bontot Mila. Mila bingkas bangun. Dipegang batang aku digosok-gosok usapusap lantas memasukan kemulutnya. Mila mengulum batang aku yang baru dicabut dari bontotnya. Aku tahu Mila amat berahi. Dia tidak kisah lagi apa yang ada di batang aku. Habis batang aku dikulom Mila. Selepas batang Mila menyedut pula telor aku.

"Abang

baring"

arah

Mila

Tanpa berlengah aku terus baring melentang di hadapan Mila. Tanpa berlengah juga Mila memegang batang aku dan terus mengulum dengan rakus. Habis dihisap nya telur aku. Selepas telur permainan Mila yang ganas terus pula ke lubang punggung aku. Di jilat nya betul2 di lubang punggung membuat aku pula terangkat kesedapan "Foooh sedap adik jilat punggung ... lagi dik lagi ..." pinta ku Mila meneruskan aksi nya. "Adik pusing sini dik" kata aku "Pusing mana bang" "Mila hisap la batang abang, Mila pusing letakkan puki Mila kat mulut abang" Mila kangkanng pukinya diatas mulut aku dengan punggungnya hampir menutup hidung aku. Aku memegang kedua punggung Mila dan menarik ke bawah agar pukinya di mulut aku. Aku terus menghisap menjilat menyedut puki Mila sambil Mila juga sedang mengulom menjilit batang dan telor aku. Sesekali aku rasa lidah Mila betul-betul di lubang punggung aku Aksi kulom mengulom jilat menjilat hisap menghisap berlanjutan lebih 15 minit. Mila hentikan aksi. Aku turut sama "Abang masukkan 'Adik nak "Punggung la abang "K adik ... la" yang ... adik kata mana adik tak puas masuk kan Mila satu" lagi" la"

Mila angkatkan punggungnya kebawah dengan memegang batang aku dan diletakkan ke lobang bontotnya.

Mila membelakangkan aku. Dengan jelas kelihatan kepala batang aku di lubang bontot Mila. "Tekan "Ahaa la adik" bang"

Aku melihat perlahan-lahan batang aku memasuki lubang bontot Mila. Mila tak sakit lagi pabila batang aku menerjah lubang sempitnya. "Tekan sampai habis dik"

Sekejap saja keseluruhan batang aku dalam bontot Mila. Tidak nampak lagi batang di luar. Punggung Mila kini di atas pangkal paha aku. Mila tidak menarik keluar sebaliknya dia menggoyanggoyang punggung nya, mungkin kesedapan. Selepas menggoyang punggungnya di atas pangkal paha Mila mula berkasi. Diangkat punggung ke atas, batang aku di tarik keluar, di hentaknya lagi punggung nya ke atas paha aku, hilanglah lagi batang aku di telan punggung Mila. Aski tolak tarik Mila semakin laju, aku pasti Mila mula merasa kenimatan main bontot. Aku juga terasa nikmat main bontot muda, masih sempit sangat lagi. "Adik slow sikit, abang terasa nak pancut" "Ala bang, kejap la jangan pancut dulu, adik sedap ni" "K adik buat slow-slow" "Laju la sedap bang" Aku memegang punggung Mila menahan hentakan dia yang semakin laju. Aku juga sedap tak mau terpancut dulu. "Kenapa bang" "Kalau laju abang terpancut dik"

"OK adik buat slow-slow ... abang jangan pancut di dalam ya ... nak pancut abang cakap, adik nak hisap air abang tu" "K adik" Mila teruskan hentakan nya dengan dikontrol oleh aku dengan memegang punggungnya. Punggung Mila naik turun naik turun di depan mata uku. Permainan bontot diteruskan. "Mila abang nak main puki pula" "Nanti la abang, adik tengah sedap main bontot ni" hentakan Mila sedikit laju. "Abang adik rasa macam nak keluar dah la, adik lajukan ya ... abang cakap bila nak kelaur tau" "K adik" Mila melajukan hentakannya . Tak sampai 10 kali hentak aku terasa macam dah nak pancut. "Adik" terus aku mencabut batang dari bontot Mila ... Mila lantas mendapatkan batang aku dan masukan ke dalam mulutnya dan menghurut-hurut. "Aaahhh aaahhhhh' .. air mani aku memancut-mancut dalam mulut Mila. ""Panas la bang" kata Mila yang mani aku panas Mila terus menghurut batang aku. Aku tau dia telah menelan mani aku "Adik telan ker" "Aha bang ... kenapa tak boleh ker? tanya Mila "Tak per la adik boleh telan, acik tak nak telan" kataku Sedikit pun mani aku tidak dibuang nya habis ditelan. "Sedap ke dik" tanya aku "Aha bang sedap tapi melekit.. hehe" jawab Mila

Mila masih memegang batang aku yang dah mula tunduk malu. Sesekali dia mengulomnya. Aku masih terlentang kepenatan. "Puas adik" sambil menepuk-nepuk punggong Mila "Puas bang ... tapi Mila nak lagi .. boleh bang? "Boleh dik ... " "Tapi nanti Acik ada" "Kita cari jalan bagi boleh la adik ... puki adik tak kena main lagi ... lagi sedap main puki tau" " Nanti termengandung macam mana abang? "Abang beli ubat nanti ... tapi jangan bagi acik akak atau mak jumpa la. Macam abang dengan acik, dan dekat 2 tahun kami main ,acik tak ngnadung pun." terang aku pada Mila "O ok abang" "Jom "Jom cuci" kata abang" aku pada jawab Mila Mila

Masih berbogel kami kebilik air bersama. Mila mencuci puki dan bontotnya aku mencuci batang. Selesai semua kami menuju ke katil dan sama -sama rebahkan badan berbogel Aku memeluk Mila. Mila memeluk aku. Kami keletihan. Aku letakkan batang aku di puki Mila Aku terjaga dari tidur dikejutkan "Pukul berapa "Dua bang" tangan Mila memegang batang "Bang adik nak ... nak yang depan pula" pinta Mila Mila dik" aku.

"Nak batang abang ni? sambil Mila meramas batang aku "Sejuk-sejuk ni bes bang ... cepat la bang ... " aku terdiam.

Memikirkan apakah aku patut aku tunaikan permintaan Mila pagi ini atau biarkan dulu? "Abang tak nak puki Mila? Mila nak rasa bang macamana puki kena main. Lubang bontot kena main Mila dah rasa. Sedap. Abang kata puki lagi sedap ... cepatla bang " desak Mila. "Abang tak payah buat, biar Mila buat, abang tidor saja, biar Mila naik atas abang ... " aku masih terdiam melihat karenah Mila yang terus meminta untuk menyetubuhinya lantas memecahkan daranya di pagi yang hening itu.Sambil Mila terus mengulum batang aku. "Kalau abang tak nak buat, Mila tak nak bagi dah kat abang lepas ni" ugut Mila. "K lah adik, abang buat" "Hehe, sayang abang" Mila mencium pipi aku dan terus terlentang di sebelah aku. Dalam samar-samar pagi, aku merenung tubuh bogel Mila di sebelah aku. Aku juga bertelanjang. Berdenyut-denyut batang aku. Apakah harus ku tunaikan permintaan Mila? Walaupun jauh di sudut hati, memang sudah lama aku menyimpan niat untuk main puki dara Mila, tapi apabila ianya hampir menjadi kenyataan, agak terganggu fikiran aku. "Bang cepat la bang, Mila dah sedia ni ..." Mila terus mengasak aku mencerobohkan (dengan kebenaran) pukinya. "Abang macam tak sampai hati la dik" kata ku "La napa pula?" tanya Mila "Acik daranya hilang pun dengan abang, tak kan dara adik pun abang juga yang kerjakan" kataku "Ala tak apa la abang, . . . lagi pun bukan abang yang paksa adik, adik yang nak ... cepat la bang ... kalau abang tak nak buat, acik balik adik cakap kata abang dah main bontot adik, mesti acik percaya sebab dia tau abang memang suka main bontot. Abang selalu kan main bontot acik? ... ha mana abang

nak? "Jangan la macam tu adik, ... jangan cakap kat acik kata abang main dengan adik" "ha abang tak nak adik beritahu acik cepat kita main ...." Tangan aku meraba-raba puki Mila, Mila terus menggurut batang aku. Rupanya puki Mila dah berair. Aku masukkan jari dalam puki Mila "Ala tak nak la jari ... adik nak batang ni" sambil Mila menggoyang-goyang batang aku. Aku rebahkan badan di sebelah Mila dengan batang tgercacak "Adik naik abang ye" lantas Mila naik atas aku dan meletakan pukinya dekat batang aku. Mila mengangkat bontotnya, memegang batang aku, meletakkan pukinya betul-betul di kepala batang. "Mila tekan yer bang" :"Aha adik" kataku Perlahan-lahan Mila menekan pukinya ke batang aku Memang puki Mila belum diceroboh. Agak susah batang aku nak menerjah lubang puki Mila, terasa ketatnya. "Pedih bang" sambil Mila mengangkat pukinya dari batang aku. "Susah la sikit dik sebab adik masih dara "Aha bang ... jap adik buat sekali lagi" Mila menyapu air liur di luruh puki dan di batang aku. Mila ulangi tindakan yang sama. Beberapa kali Mila tarik keluar dan tekan semula pukinya ka batang aku.. akhirnya terburai juga puki Mila .... "Dah habis bang ... "

"Habis apa dik"" "Dara adik dah tak der bang ... abang dah pecahkan dara adik malam ni ..."tidak ada riak menyesal di muka Mila malah nampak dia suka dengan apa yang telah terjadi sebentar tadi. Betul katanya, batang aku dah menjahanamkan pukinya pagi ni atas kerelaannya sendiri "Sedapkan bang dapat puki dara?" "Sedap dik abang dapat puki ni ... ketat sangat" "Ketat ke bang barang Mila .... ? Betulkan bang Mila tak pernah main sebelum ni? "Aha dik ... memang barang adik tak perna hkena main sebab tu ketat sangat" Mila terus menerus menghentak pakinya yang tersangat berair ke batang aku. Aku menerima dengan penuh nikmat. Mila merebahkan badannya ke atas dada aku sambil mengucup bibir aku. Kami berkucupan. Kedua belah tangan aku di punggung Mila. Mila mula beraksi. Mengangkat punggungnya , menekan kembali. Aksi berulang. Batang aku yang masih menegang sedang merasa nikmat puki muda. Nampak Mila sungguh bernafsu. Aku mambantu pergerakan Mila dengan mengengkat punggung aku keatas bila Mila menekan. "Aaahhh sedanp bang ... sedap ... sedap banggggg" sambil Mila tekan tarik pukinya di batang aku. "Lagi dik ... slow-slowya, baru kita boleh main lama ... puki adik ketat sangat, sedap sangat kalau laju-laju takut nanti cepat pancut" "K lah abang" sambil Mila meneruskan tekan tarik pukinya ke batang aku.

"Abang buat pula" kata Mila sambil mencabut pukinya dari batang aku "Adik nak macamana?" tanya aku sambil Mila menghisap mengulum batang aku "Adik tonggeng, abang masuk batang dari belakang, puki tau bang bukan punggung pula ..." "Mana adik tau semua ni" sambil Mila menonggeng di depan aku "Adik tengok abang selalu buat kat acik ...abang minta acik tonggeng atas katil abanng berdiri di bawah " "Acik suka sangat stail tu adik" kataku Mila menonggeng. Aku menghampiri Mila dengan meletakkan kepala batang aku di bibir puki Mila. Kedua-dua punggung Mila ku pegang, perlahan-lahan ku benam batang aku ke lubang puki Mila. "woooo sedaaaaap bangggggg ... te takannn bang bagi masok habis batang abang kat puki adikkk... seeedaaaaap bangggg ... " kedengaran putus-putus suara Mila meminta aku terus menekan batang aku dalam pukinya ... aku tau dia taramat berahi sekali. "ya adik abang tekan ni ,, sedaap dik" senagaja aku tanya "ooo sedap bang ... sedap ... tekan bang tekan puki adik" Aku masih melakukan rentak slow motion di puki Mila. Tak perlu aku lajukan. Aku juga mahu menikmati sepuasnya puki dara ini. "Bang laju sikit la bang, adik sedap "Ye Aku lajukaan sedikit permainan aku, Bunyi membuatkan aku juga terasa amat ..." dik..." hentakan berahi ni

Aku terus menghentak puki Mila. Hentakan makin di lajukan. Mila tak henti-henti mengerang kesedapan. Sesekali aku menepuk bontot Mila , membuatkan rengekannya semakin kuat.

Sesekali aku menukar laluan. Lobang bontot Mila ku terjah. "Tak per ke adik?" "Tak per abang ... abang masok la yang mana pun ... adik sedap sangat ni bang" "Abang tekan kat bontot bang, tekan sampai habis bang ... cabut batang letak kat mulut adik, adik nak kulum batang abang yang baru cabut dari bontot adik" pinta Mila "Ok adik" Kutekan bontot Mila sehabis-habisnya, batang dicabut terus Mila memegang batang dan terus dimasukkan ke dalam mulutnya. mengulum batang aku dengan rakus. Habis telor aku sedut Mila. Selepas beberapa ketika, "Abang baring" pinta Mila "Ok dik" Aku melentang . Mila naik diatas aku. Mila yang melakukan aksi seterusnya. Bibir puki diletak dikepala batang aku "Adik tekan abang yer" "Aha tekan la adik" Mila seperti orang yang dah berpengalaman terus menekan puki nya ke batang aku. "Aaaahh sedap ..... sedaap ...sedap batang abang ... sedap bang puki adik" "Sedap dik" Mila meneruskan aksi tekan tariknya "Abang nak pancut kat mana" tanya Mila "Kat mana adik nak abang pancut" aku bertanya "Mesti la kat dalam puki ni abang" sambil menepuk-nepuk pukinya "Tak boleh dik nanti ngandung" "Dak tu bang?

"Tak payah pancut kat mana-mana, abang nak tengok adik telan mani abang" pintaku "Ha boleh bang. Adik nak telan mani abang boleh? " tanya Mila dengan mencium bibir aku. Mila terus menerus menghentak puki nya ke batang aku Hentakan semakin laju. Rasanya Mila dah hampir ke kemuncak "Bang adik terasa nak pancut dah" "K adik lajukan dan terus pancut" kata aku "Ye bang" kata Mila yang terus melajukan hentakan nya. "Ahhh aahhh aahhhahhh aaahhh aaahhhaa aaahhh aahha aahha ahhhh .bangggggggggggggg ... "terasa mebuak-buak air puki Mila dikeluarkan membasahi batang aku yang memenuhi ruang pukinya. Aku masih bertahan. "Air adik dah keluar bang" sambil puki nya di tarik keluar dari batang aku "Abang lum keluar?" tanya Mila "Belum" kataku "Meh adik nak bagi keluar" kata Mila terus mengulum batang aku yang dipenuhi air pukinya. Mila mengulum menghisap menyedut sampai ke lubang bontot aku, termasuk telor di hisapnya "Adik hisap laju-laju dik, abang rasa nak terpancut dah ...." "Aahh aahh bang, lepas dalam mulut adik ya" pinta Mila "Cepat adik nak keluar dah ... Mila terus mengulum batang aku dengan laju, bunyi air liur Mila mengghairahkan aku ... sebentar kelihatan mani aku meleleh keluar dari mulut Mila ... Mila terus mengurut batang aku ... membuak-buat mani aku terpancut dalam mulut Mila. "Emmm sedap mani abang ... Mila telan, ada yang keluar ...

banyak sangat hehe" kata Mila " Sedap sangat dik .. tq" Aku puas ... sambil menghisap puting tetek Mila ... meramasramas punggung pejal. Sedap teramat sedap main puki 16 tahun yang masih fresh .... Mila bangun tanpa menutup tubuhnya yang menggiurkan terus menuju kebilik air, aku mengikut dari belakang. Selesai mencuci kami keluar terus ke katil untuk merehatkan badan setelah ;penat bekerja keras. "Adik-adik bangun" aku kejutkan Mila setelah terjaga dari tidur dan mendapati mentari dan tinggi "Pukul berapa bang" tanya Mila dengan meggesek-gesek matanya. "9.45 dik" jawabku Aku tak beberja dan Mila tak ke sekolah.

"Nak p sekolah apa lagi bang dah dekat kul 10. Abang pun sama tak kerja la ya" kata Mila lagi sambil melentang disebelah aku dalam keadaan bmasih bogel "Abang, nak lagi ... hehehe" kata Mila "Kita bangun, mandi, sarapan lepas tu balik kita main la ya... jom bangun" kata aku "Ok abang" Mila bingkas bangun. "Jom mandi sama bang" "Jom" aku turut bangun dan sama-sama kebilik air. Dalam bilik air Mila masih belum puas. Mila menghurut-hurut batang aku yang separa tegak. Perlahan-lahan batang aku

kembali bangun ... Mila memusing belakang kepada aku , mengadap ke dinding dan menonggeng kepada aku. "Bang "Adik nak "Mana-mana "Ok kangkang "Ok sekali mana, adik, abang bang" depan ke belakang? abang suka" nak masok bontot" kataku. bang" lagi

Batangku yang sedang tegak ku hunuskan ke bontot Mila. "Aaaaaahhhhhhhhhh tekan banggggg" Mila meraung kesedapan sambil batang menerjah bontotnya. "Ooooo sedap dik punggung ni" terus aksi tolak tarik batang aku lubang bontot Mila ku lakukan Setiap kali hentakan akan kedengaran suara berahi Mila. "Dik abang pancut dalam bontot ye" "Aha mana-mana la bang , sedap sangat batang abang: ujar Mila Aku lajukan hentakan "aahh aahhha aaahhh aaahhhh aaaahhh aaahhhhhahhh abang pancut dik" "ahaaa" "ahahhh aaaahhhh aaaaahhhhhhhhhhhhhhhhhhhhhh" dah adik. "aha adik pun rasa keluar juga" Mila memegang batang aku dan terus lagi dia mengulum .... Kami mandi bersama.