Anda di halaman 1dari 18

BISNIS PLAN

DEPOT AIR MINUM ISI ULANG

Compiled by: Rinaldi Asertua (1132139) Herbert Situmorang (1132106) Dimas Winner (1132xxx) Janji Andreas (1132xxx) Niko Sianipar (1132158)

UNIVERSITAS ADVENT INDONESIA (UNAI) 2011

DAFTAR ISI
Page | 1

1. Isi..........................................................................................................3 2. Aspek Produksi.....................................................................................4 3. Pangsa Pasar........................................................................................6 4. Struktur Organisasi...............................................................................8 5. Biaya Operasional................................................................................9 6. Break Event Point (BEP)

13 7. Aspek Risiko.........................................................................................14 8. Aspek Sosial Ekonomi...........................................................................15

Page | 2

1. Ide a. Latar Belakang Air merupakan komponen yang sangat penting dalam kehidupan. Kebutuhan manusia akan air dapat disetarakan dengan kebutuhan manusia akan makanan. Manusia dapat hidup beberapa minggu tanpa makan, namun manusia akan meninggal dalam beberapa hari jika kebutuhan cairan tubuhnya tidak segera dipenuhi. Bahkan tubuh manusia 60%-nya terdiri dari cairan tubuh. Setiap harinya manusia dianjurkan untuk mengkonsumsi 8 gelas air (atau setara dengan 1,6 L) sebagai pengganti cairan tubuh yang hilang akibat aktivitas hariannya. Seiring dengan kemajuan zaman, masyarakat menginginkan kepraktisan dalam berbagai hal, termasuk penyediaan air minum untuk kebutuhan sehari-hari. Masyarakat menginginkan tersedianya air minum yang dapat langsung digunakan, tanpa harus dimasak terlebih dahulu mengingat mahalnya harga bahan bakar minyak dalam waktu ini, namun tetap memenuhi standar kesehatan dan tentunya dengan harga yang terjangkau bagi masyarakat. Melihat peluang tersebut, maka penyusun berinisiatif untuk mendirikan sebuah depo air minum dengan nama CV. Puji Alami yang mampu menyediakan air minum isi ulang yang higienis, praktis dan ekonomis. b. Tujuan Tulisan ini bertujuan untuk memberikan informasi kepada investor dalam hal ini DIKTI yang sangat diharapkan dapat membantu pengembangan usaha ini dengan memberikan modal usaha serta memberikan kontrol terhadap kemajuan usaha ini. Dengan adanya bantuan modal usaha diharapkan usaha ini bisa dilaksanakan dan selalu mengalami peningkatan disetiap tahunya sehingga akan menyediakan kesempatan khususnya bagi mahasiswa untuk berwirausaha sebagaimana yang dicanangkan DIKTI dalam Program Mahasiswa Wirausaha serta diharapkan nantinya akan menciptakan lapangan kerja baru.
Page | 3

Beberapa faktor yang meliputi pengadaan bahan baku, teknologi pemrosesan air, kemungkinan pemasaran dan potensi pasar juga tak kalah penting aspek keuangan serta aspek-aspek lainya juga dibahas dalam tulisan ini sehingga dapat dimanfaatkan untuk bahan kajian lebih lanjut. 2. Aspek Produksi a. Bahan Baku Bahan utama yang digunakan yaitu Air. Agar kualitas tetap terjaga, air yang digunakan juga harus air asli dari pegunungan. Untuk usaha ini bahan baku air akan didatangkan langsung dari sumber mata air pegunungan Ungaran. b. Sarana dan Fasilitas Usaha Lokasi usaha bertempat di Ds. Guci, Kec. Godong, Kab, Grobogan. Sebagai alternatif, lokasi bisa juga ditempatkan di daerah Ngaliyan Semarang. Rencana Layout Usaha Depo Air

Depot instalation/Tempat Pengisian Ulang

Tandon Air

Office

Galeri dan Ruang Tunggu Kasir

Pencucian Galon

Tempat Sampah

Gambar 1.1 Layout Perusahaan

Peralatan yang dibutuhkan antara lain : 1. Mesin penyaring (filter) kotoran air 2. Mesin pencuci galon 3. Mesin pengisian ulang 4. Kain lap
Page | 4

5. Galon Fasilitas usaha yang sudah dimiliki: Mobil Bak dan Tempat yang akan digunakan untuk usaha. c. Proses Produksi Proses produksi dalam melakukan pengisian air dapat digambarkan dalam diagram berikut:
Air Datang Bahan Baku disimpan di tandon air Proses Pemfilteran/filtrasi (2-3 kali) Sterilisasi dengan menggunakan media UV dan Ozon

Bahan Baku diendapkan di tandon air selanjutnya

Air siap untuk digunakan Galon Datang Pencucian galon serta sterilisasi galon. Pengisian air minum sampai penuh

Memasang penutup galon

Mengeluarkan galon dari Depot Instalation.

Memasang segel dan Galon siap dikirim

Gambar alur proses produksi gallon

Keterangan:
1. Bahan baku yang didatangkan langsung dari sumber mata air

pegunungan disimpan di dalam tandon atau bak penampungan air.


2. Setelah

proses

no

satu

proses

selanjutnya

adalah

pengendapan/bak kedua atau ketiga, dilanjutkan dengan filtrasi (2-3 filter) sampai sterilisasi/desinfeksi (baik pakai uv atau ozon), kemudian siap untuk dikemas kedalam galon. 3. Pencucian galon serta sterilisasi galon.

Page | 5

4. Galon yang sudah bersih dan steril diletakkan di depo instalation

untuk

selanjutnya

dilakukan

pengisian

air

minum

dengan

menggunakan sinar UV dan ozonisasi.


5. Setelah penuh galon dikeluarkan dari Depo Instalation.

6. Pengemasan yaitu dengan menyegel kepala galon disertai dengan bottle cleanser.

d. Tenaga Kerja Tenaga kerja yang dibutuhkan pada perusahaan air minum ini tidak banyak. Cukup 2 orang. Satu orang melayani di tempat sekaligus bertindak sebagai kasir, yang lain sebagai tenaga antar jemput pelanggan. 3. Pangsa Pasar a. Analisa Permintaan dan Penawaran Peluang pengembangan usaha depo air minum tidak lepas dari analisa permintaan dan penawaran produk tersebut. Bangsa Indonesia sejak dekade 1970-an telah berubah secara perlahan tapi pasti menuju pertumbuhan ekonomi dari predikat Negara miskin menjadi Negara berkembang. Perubahan ini secara pasti juga merubah perilaku kerja sebagian masyarakat perkotaan yang merembet pada masyarakat pedesaan. Perilaku/pola kerja tersebut sangat berpengaruh terhadap pola makan dan minum masyarakat Indonesia yaitu kebutuhan air minum yang semakin banyak diakibatkan beban kerja yang semakin berat. Karakteristik masyarakat Indonesia dapat dibedakan menjadi dua bagian yaitu masyarakat perkotaan dan masyarakat pedesaan. Pemenuhan kebutuhan air minum masyarakat perkotaan sebagian besar dipenuhi oleh perusahaan-perushaan air minum seperti aqua, aquades, vit, total dan beberapa kompetitor yang lain tetapi tetap masih tidak dapat terpenuhi karena kebutuhan air minum jauh lebih banyak dibanding dengan pemenuhannya. Pemenuhan kebutuhan
Page | 6

akan air minum masyarakat pedesaan sebagian besar dipenuhi sendiri dengan memasak air yang berasal dari air tanah dan memanfaatkan kayu bakar dan minyak tanah sebagai bahan bakarnya, namun demikian lambat laun masyarakat semakin kesulitan dalam menemukan kayu bakar maupun minyak tanah kerena semakin langka dipasaran disamping kondisi air tanah yang semakin tidak layak untuk dikonsumsi misalnya karena berkapur atau keruh. Kondisi yang demikian memunculkan suatu jenis usaha depo air minum yang muncul pada awal tahun 2000an. Usaha air minum menghasilkan produk air yang siap minum dengan harga yang jauh lebih murah dibanding kompetitor yang lain seperti aqua, total namun memberikan kualitas air yang tidak jauh berbeda.

b. Saluran Pemasaran Produk air minum ini akan dipasarkan langsung kepada konsumen. Konsumen bisa datang sendiri ke tempat isi ulang atau bisa membeliya melalui toko atau warung yang sudah bekerjasama dengan perusahaan kami. Sehingga jalur distribusi dari produsen ke konsumen tidak panjang. Kondisi ini akan mampu memberikan kelonggaran bagi perusahaan dalam menetapkan harga jual produk. Kepada toko dan warung, perusahaan biasanya memberikan komisi sekitar 5 -10 persen dari harga jual produk. Kondisi semacam itu masih tetap di pertahankan dalam rencana pengembangan ini. Salah satu kendala yang bisa timbul dari sistem jalur distribusi tersebut adalah mempertahankan loyalitas pelanggan dan mendapatkan pelanggan baru. Karena bisa jadi, ada perusahaan sejenis yang ingin bersaing. Untuk mengatasi terjadinya hal tersebut, maka perlu strategi khusus mempertahankan loyalitas pelanggan. Selain itu kendala lain yang bisa timbul dari sistem jalur distribusi tersebut adalah rendahnya loyalitas para pemilik (toko atau warung) tersebut. Seringkali, karena tidak adanya ikatan yang jelas
Page | 7

antara produsen dengan para wira niaga, misalnya perjanjian mengenai harga maksimal penjualan produk. Untuk mengatasi terjadinya hal seperti tersebut, maka perlu di buatkan perjanjian tertulis antara produsen dan wiraniaga tentang hak dan kewajiban masing-masing. c. Harga dan Cara Pembayaran Kebijakan harga yang ditempuh perusahaan yaitu dengan menambahkan imbuhan harga atas harga pokok biasanya sekitar 30% - 60%. Harga jual yang ditetapkan kepada konsumen langsung maupun toko/warung berbeda. Kepada Toko/warung, perusahaan memberikan patokan harga eceran tertinggi. Sehingga mereka tidak boleh menjual produk melebihi harga eceran tertinggi tersebut diberikan kepada toko/warung. Adapun cara pembayaran yang selalu dilakukan oleh para konsumen langsung adalah tunai. Jika dari toko/warung dengan cara konsinyasi yakni pembayaran di lakukan kalau barang terjual. Harga produk yang ditawarkan perusahaan berkisar Rp 3500 - Rp 4000/galon.

d. Promosi Kegiatan ini; 1. Promosi dilakukan dalam bentuk kemasan, yaitu segel untuk tutup kepala gallon. Hal ini dilakukan agar gaom tampak bersih, rapi dan higenis. Dengan adanya perbaikan kemasan ini produk di harapkan semakin menarik minat calon pembeli. 2. Promosi dapat dilakukan dengan memberikan contoh-contoh kepada calon konsumen seperti, rumah makan, perkantoran dan sebagainya. 3. Dengan menyebarkan brosur kepada calon pembeli 4. Memberikan diskon harga kepada pembeli yang loyal 5. Sistem Antar Jemput Pelanggan (SJP)
Page | 8

promosi

digunakan

untuk

menunjang

keberhasilan

penjualan produk. Berbagai cara digunakan untuk kegiatan promosi

4. Struktur Organisasi

a. Tim Manajemen Secara struktural, jabatan yang terdapat di dalam perusahaan ini adalah ;
Direktur

Manajer Logistik

Manajer Pemasaran & Penjualan

Manajer Keuangan

Karyawan

Karyawan

Karyawan

Gambar 1.2 Struktur Organisasi Perusahaan

5. Biaya Operasional a. Biaya dan Sumber Dana Biaya dan sumber dana berasal dari DIKTI. Perhitungan biaya adalah sebagai berikut : 1). Modal tetap, meliputi: a. Instalasi Depot Air Minum & Pencuci Galon b. Galon kosong 150 unit @Rp.30.000,00 c. Lokasi ukuran 5m * 5m d. Kendaraan roda 4 model Pick Up e. Kendaraan roda 2 model Bebek f. Pemesanan baliho 1m * 4m g. Hair drier (untuk pemasangan segel) h. Persiapan tempat : : : : : : : : Rp. 19.500.000,00 Rp. 4.500.000,00 sudah tersedia sudah tersedia sudah tersedia Rp. 160.000,00 Rp. 200.000,00 Rp. 500.000,00
Page | 9

Jumlah : 2). Modal tidak tetap, meliputi: a. Pemesanan Air Gunung 5000L b. Pemesanan nota pembelian berlogo c. Pembelian tisue 1000 buah @ 75 d. Pembelian tutup galon 1000 buah @ 105 e. Pembelian segel 1000 buah @ 45 f. Biaya promosi meliputi penyebaran pamplet g. listrik Rp650/ kWh Perkiraan pemakaian 192 kWh/bln h. Biaya mode transportasi i. Pembayaran gaji karyawan J. Lain-lain. Jumlah Modal Total : : : : : : : : : : : :

Rp24.860.000,00 Rp. 275.000,00 Rp. 20.000,00 Rp. 75.000,00 Rp. 105.000,00 Rp. 45.000,00 Rp. 50.000,00 Rp. 150.000,00 Rp. 200.000,00 Rp. 400.000,00 Rp. 220.000,00 Rp1.540.000,00 Rp26.400.000,00

Modal untuk memulai usaha sebesar Rp. Rp26.400.000,00 (dua puluh enam juta empat ratus ribu rupiah). b. Harga Pokok Penjualan Harga yang akan ditawarkan kepada konsumen adalah sebesar Rp. 3.500,00 (tiga ribu lima ratus rupiah) hal ini dikarenakan pasaran harga air minum isi ulang sejenis adalah sebesar harga tersebut sehingga sehingga tidak mungkin untuk menjual dengan harga yang lebih tinggi atau lebih rendah.

c. Cash Flow Rencana Anggaran Dana Usaha Rencana anggaran dana untuk usaha depo air minum akan ditampilkan dalam cash flow dan analisis ekonomi sebagai berikut:
1. Cash Flow Usaha

Dalam perhitungan cash flow dilakukan perhitungan selama satu tahun dengan satuan bulan sehingga terdapat 12 bulan perhitungan.

Page | 10

Dalam melakukan perhitungan cash flow maka sebelumnya kami melakukan target penjualan selama 12 bulan kedepan yang dapat dilihat dala tabel sebagai berikut:

Page | 11

Tabel Target Penjualan air minum selama 1 tahun (satuan galon) Bula n Targ et 1 2 3 125 0 4 150 0 5 175 0 6 200 0 7 200 0 8 200 0 9 200 0 10 200 0 11 200 0 12 200 0

750 100 0

Pada bulan pertama kami menargetkan penjualan galon sebanyak 750 galon atau sebanyak 25 galon perhari kemudian meningkat sebanyak 250 pada bulan kedua sampai bulan ke 6 dan akhirnya stabil pada bulan ke 7 sampai bulan ke 12. Tabel 2. Cash Flow Usaha
Bulan Target Penjualan 1). Modal tetap ( alat, galon dll) 2). Modal tidak tetap (Operasional) meliputi: a) Pemesanan Air Gunung * b) Pemesanan nota berlogo c) Pembelian tisue @ 75 d) Pembelian tutup galon @ 105 e) Pembelian segel @25 f) Biaya promosi g) Biaya listrik Rp650/ kWh pemakaian 150 kWh/ bln h) Biaya mode transportasi i) Pembayaran gaji karyawan j) Lain-lain k) nilai penjualan bulan Ke_ l) biaya kembali modal 1 750 Rp24.860.000, 00 2 1.000 Rp1.100.000, 00 Rp0,00 Rp75.000,00 Rp105.000,00 Rp45.000,00 Rp50.000,00 Rp150.000,00 Rp200.000,00 Rp400.000,00 Rp3.500.000, 00 Rp2.125.000, Rp1.375.000, 00 Rp0,00 Rp93.750,00 Rp131.250,00 Rp56.250,00 Rp0,00 Rp150.000,00 Rp150.000,00 Rp400.000,00 Rp4.375.000, 00 Rp2.356.250, 3 1.250 Rp1.650.000, 00 Rp20.000,00 Rp112.500,00 Rp157.500,00 Rp67.500,00 Rp0,00 Rp150.000,00 Rp150.000,00 Rp400.000,00 Rp5.250.000, 00 Rp2.707.500, 4 1.500 Rp1.925.000, 00 Rp0,00 Rp131.250,00 Rp183.750,00 Rp78.750,00 Rp50.000,00 Rp150.000,00 Rp100.000,00 Rp400.000,00 Rp6.125.000, 00 Rp3.018.750, 5 1.750 Rp2.200.000,0 0 Rp0,00 Rp150.000,00 Rp210.000,00 Rp90.000,00 Rp0,00 Rp150.000,00 Rp100.000,00 Rp400.000,00 Rp7.000.000,0 0 Rp3.300.000,0 6 2.000 Rp2.200.000,0 0 Rp20.000,00 Rp150.000,00 Rp210.000,00 Rp90.000,00 Rp0,00 Rp150.000,00 Rp100.000,00 Rp400.000,00 Rp7.000.000,0 0 Rp3.320.000,0 7 2.000

Rp825.000,00 Rp20.000,00 Rp56.250,00 Rp78.750,00 Rp33.750,00 Rp50.000,00 Rp150.000,00 Rp200.000,00 Rp400.000,00 Rp220.000,00 Rp2.625.000,0 0 Rp2.033.750,0

Page | 12

00 00 00 Rp1.375.000, Rp2.018.750, Rp2.542.500, m) keuntungan bulanan Rp591.250,00 00 00 00 Rp1.966.250, Rp3.985.000, Rp6.527.500, n) Kumulatif keuntungan Rp591.250,00 00 00 00 * pemesanan air gunung 5000 lt @Rp. 275.000,000 disesuaikan dengan taget penjualan Bulan Target Penjualan 1) Modal tetap ( alat, galon dll) 2) Modal tidak tetap (Operasional) meliputi: a) Pemesanan Air Gunung * b) Pemesanan nota berlogo c) Pembelian tisue @ 75 Rp150.000,00 d) Pembelian tutup galon @ 105 Rp210.000,00 e) Pembelian segel @25 Rp90.000,00 f) Biaya promosi Rp50.000,00 g) Biaya listrik Rp650/ kWh pemakaian 150 kWh/ bln h) Biaya mode transportasi i) Pembayaran gaji karyawan Rp400.000,00 j) Lain-lain Rp7.000.000,0 0 l) biaya kembali modal Rp3.350.000,0 0 Rp3.650.000,0 m) keuntungan bulanan 0 Rp20.663.750, n) Kumulatif keuntungan 00 * pemesanan air gunung @Rp. 275.000,000 disesuaikan dengan k) nilai penjualan bulan Ke_ Rp7.000.000,0 0 Rp3.300.000,0 0 Rp3.700.000,0 0 Rp24.363.750, 00 taget penjualan Rp7.000.000,0 0 Rp3.320.000,0 0 Rp3.680.000,0 0 Rp28.043.750, 00 Rp400.000,00 Rp400.000,00 Rp150.000,00 Rp100.000,00 Rp0 Rp150.000,00 Rp100.000,00 Rp0 Rp150.000,00 Rp100.000,00 Rp90.000,00 Rp90.000,00 Rp210.000,00 Rp210.000,00 Rp150.000,00 Rp150.000,00 Rp2.200.000,0 0 Rp0 8 2000 Rp2.200.000,0 0 Rp0 9 2000 Rp2.200.000,0 0 Rp20.000,00 10 2000 -

00 Rp3.106.250, 00 Rp9.633.750, 00 11 2000 -

0 Rp3.700.000,0 0 Rp13.333.750, 00 12 2000

0 Rp3.680.000,0 0 Rp17.013.750, 00 Jumlah 20.250 Rp22.855.00 0,00 Rp22.275.00 0,00

Rp2.200.000,0 0 Rp0 Rp150.000,00 Rp210.000,00 Rp90.000,00 Rp50.000,00 Rp150.000,00 Rp100.000,00 Rp400.000,00 Rp7.000.000,0 0 Rp3.350.000,0 0 Rp3.650.000,0 0 Rp31.693.750, 00

Rp2.200.000,0 0 Rp0 Rp150.000,00 Rp210.000,00 Rp90.000,00 Rp0 Rp150.000,00 Rp100.000,00 Rp400.000,00 Rp7.000.000,0 0 Rp3.300.000,0 0 Rp3.700.000,0 0 Rp35.393.750, 00

Rp80.000,00 Rp1.518.750, 00 Rp2.126.250, 00 Rp911.250,0 0 Rp250.000,0 0 Rp1.800.000, 00 Rp1.500.000, 00 Rp4.800.000, 00 Rp220.000,0 0 Rp70.875.00 0,00 Rp35.481.25 0,00 Rp35.393.75 0,00

Page | 13

Dari tabel cash flow diatas bahwa pada bulan ke 10 kumulatif keuntungan adalah sebesar Rp28.043.750,00 sehingga pada bulan ini dapat dkatakan bahwa modal usaha telah dapat dikembalikan (break event point). Pada bulan pertama perusahaan hanya mendapat untung Rp. 591.250,00 hal ini disebabkan tingkat penjualan yang masih rendah. Namun pada bulan berikutnya taget penjualan meningkat sehingga keuntungan penjulan juga meeningkat sebanding dengan peningkatan penjualan.

Page | 14

2.

Analisis Ekonomi Usaha


A. Biaya peralatan tidak habis pakai (FCI)

Rp24.860.000,00 B. Perhitungan Profit 1).


a)

Biaya produksi = = = = Jumlah = Rp35.261.250,00

Harga bahan baku habis pakai (FOB) Rp27.161.250,00 Unit utilitas (air, listrik) Rp1.800.000,00
b)

Transportasi Rp1.500.000,00
c)

Gaji Karyawan Rp4.800.000,00 +


d)

2).
a)

Sale = =

Harga pasar Rp70.875.000,00 Profit (Penjualan produksi) Rp35.613.750,00


b)

6. Break Event Point (BEP)

Benefit (B) = Rp70.875.000,00 Cost (C) = Rp35.613.750,00


B Rp70.875.0 00,00 = = 2,01 C Rp 35 .261 .250 ,00

B >1 maka usaha ini untung (visible) C

Dari cash flow dan analisa di atas dapat disimpulkan bahwa break event point terjadi pada bulan 10. Keuntungan yang diperoleh selama
Page | 15

satu tahun adalah sebesar

Rp35.613.750,00. Usaha ini dapat

dikatakan layak dengan memperhatikan nilai benefit cost ratio yang diperoleh adalah 2,01 (lebih dari 1)

7. Aspek resiko Aspek resiko dapat dijabarkan sebagai berikut: a. Masalah-masalah Potensial Beberapa masalah yang ditemui di lapangan adalah

Sebagian besar penduduk masih belum memiliki galon sendiri, Terdapat sebagian warga yang beranggapan bahwa air minum

disamping itu harga galon relative cukup mahal,

isi ulang kurang higienis b. Resiko dan Hambatan Dari masalah-masalah potensial yang telah dipaparkan diatas maka resiko yang paling besar untuk dihadapi adalah tidak bisa memperoleh atau menguasai pasar secara maksimal. Sedangkan hambatan yang akan dihadapi adalah membutuhkan tenaga yang cukup banyak dan waktu yang cukup lama untuk melakukan promosi guna meyakinkan kepada warga yang beranggapan bahwa air minum isi ulang kurang higienis adalah tidak benar dan bisa dibuktikan dari hasil uji tes laboratorium dari DINKES. c. Tindakan Alternatif Supaya pasar tetap bisa semaksimal mungkin untuk diperoleh maka perlu dilakukan tindakan-tindakan alternative. Tindakan berani yang spektakuler adalah dengan meminjamkan galon kepada warga yang dianggap dapat menjadi pelanggan tetap dengan criteria yang nantinya akan ditentukan. Tindakan alternative lain adalah dengan melakukan promosi yang dapat diwujudkan dengan melakukan penyebaran pamphlet atau penawaran dari rumah kerumah.
Page | 16

8. Aspek Sosial Ekonomi dan dampak lingkungan

a.

Aspek Sosial Ekonomi

Air minum merupakan kebutuhan vital bagi manusisa dan tidak bisa ditunda untuk memenuhiya kerena berhubungan secara langsung degan kelangsungan hidup manusia itu sendiri sehingga usaha depo air minum merupakan usaha yang potensial yang memiliki dampak positif bagi pengusaha dan penduduk wilayah setempat. Bagi pegusaha akan mendapatkan dampak ekonomis berupa peningkatan pendapatan sedangkan bagi penduduk setempat akan mudah untuk mendapatkan air minum yang higienis dan sehat dengan harga terjangkau dibanding dengan Kompetitor yang lain misalnya aqua, total dll. b. Dampak Lingkungan

Aspek dampak lingkungan berkaitan dengan dampak limbah yang dihasilkan. Usaha ini hampir tidak menghasilkan limbah sama sekali. Air yang telah keruh yang berada di dalam instalasi akibat mengendap bisa langsung dibuang dan meresap kedalam tanah sehingga langsung digantikan dengan air bersih yang baru. Air ini tidak mengandung bahan-bahan kimia berbahaya sehingga tidak akan membahayakan kelangsungan hidup organisme tanah dan tanaman. Sisa produksi yang lain adalah filter yag terbuat dari selulose, filter ini secara periodik diganti karena mengalami kerusakan dan tidak berbahaya karena juga tidak mengandung bahan kimia berbahaya.
Page | 17

Page | 18