Anda di halaman 1dari 2

RSUD dr. H. Soemarno Sosroatmodjo No.

Dokumen: /YM01/RSUD-KPS/III/2009 Tanggal terbit 30 Maret 2009

PROSEDUR AUDIT MEDIS No. Revisi: 0 Halaman: 2 lembar

Ditetapkan oleh Direktur RSUD dr. H. Soemarno Sosroatmodjo

PROSEDUR TETAP Pengertian

Tujuan Kebijakan Prosedur

Unit Terkait

dr. H. Bawa Budi Raharja NIP. 196401311999031002 1. Audit medis adalah kegiatan audit internal rumah sakit yang merupakan kegiatan sistemik dan dilakukan oleh peer yang terdiri dari kegiatan review, surveillance dan assessment terhadap pelayanan medis Terlaksananya kegiatan audit medis 1. Pembahasan kasus dilakukan paling sedikit dilakukan 3 buah per tahun 1. Ketua komite medis bersama-sama dengan ketua tim audit medis memilih topik yang akan dilakukan audit berdasarkan kesepakatan komite medis dan kelompok staf medis 2. Menentukan kriteria atau standar profesi yang jelas, obyektif dan rinci terkait dengan topik tersebut (menggunakan standar dan prosedur yang sudah disusun oleh kelompok staf medis terkait) 3. Menetapkan jumlah kasus/sampel yang akan diaudit 4. Mempelajari rekam medis untuk mengetahui apakah kriteria atau standar dan prosedur yang telah ditetapkan tadi telah dilaksanakan atau telah dicapai dalam masalah atau kasus-kasus yang dipelajari 5. Data tentang kasus-kasus yang tidak memenuhi kriteria yang telah ditetapkan dipisahkan dan dikumpulkan untuk dianalisa. 6. Kasus-kasus tersebut dianalisa dan didiskusikan apa kemungkinan penyebabnya dan mengapa terjadi ketidaksesuaian dengan standar. 7. Hasil analisa diatas dapat menghasilkan kasus-kasus yang penyimpangannya terhadap standar adalah dapat diterima karena penyulit atau komplikasi yang tidak diduga sebelumnya. 8. Hasil analisa dapat juga menghasilkan kasus-kasus yang penyimpangannya tidak dapat diterima. 9. Tim audit medis melakukan tindakan perbaikan terhadap kasus-kasus yang penyimpangannya tidak dapat diterima tersebut secara kekeluargaan dan menghindari budaya menyalahkan, dengan membuat rekomendasi upaya perbaikannya, cara-cara pencegahan dan penanggulangan, mengadakan kegiatan pendidikan dan latihan, penyusunan dan perbaikan prosedur yang ada dan lain sebagainya. 10. Setelah beberapa bulan kemudian topik yang sama dipelajari kembali untuk mengetahui apakah sudah ada upaya perbaikan, disamping juga membahas topik-topik yang lain. 1. Komite medik

2. Kelompok staf medis 3. Bagian Sekretariat dan Rekam Medis 4. Instalasi Gizi