Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN PENDAHULUAN TAK: PERILAKU KEKERASAN

Di susun oleh : 1. Hadi Purnomo 2. Eva 3. Febri 4. Fitria Fikri 5. Rian Andriana 6. Rostiana 7. Saeful Tingkat : 2A

AKADEMI KEPERAWATAN MUHAMMADIYAH CIREBON 2011

TERAPI AKTIVITAS KELOMPOK: PERILAKU KEKERASAN

PENGERTIAN
Perilaku kekerasan merupakan salah satu respon yang dihadapi oleh seseorang. Respon ini dapat menimbulkan kerugian baik kepada diri sendiri, orang lain, maupun lingkungan. Melihat dampak dari kerugian yang ditimbulkan, maka penanganan pasien dengan perilaku kekerasan perlu dilakukan secara cepat dan tepat oleh tenaga-tenaga profesional. Asuhan keperawatan jiwa merupakan asuhan keperawatan spesialitik, namun tetap dilakukan secara holistic pada saat melakukan asuhan pada klien. Beberapa terapi keperawatan yang dikembangkan difokuskan kepada klien secara individu, kelompok, keluarga maupun komunitas. Kelompok adalah kumpulan individu yang memiliki hubungan satu dengan yang lain, saling bergantung dan mempunyai norma yang sama (Stuart & Lamia, 2001).

TUJUAN 1. 2. 1. 1. Tujuan Umum: Tujuan Khusus: Klien dapat membina hubungan saling percaya. Bina hubungan saling percaya : salam terapeutik, empati, sebut

Klien tidak mencederai diri sendiri, orang lain dan lingkungannya

Tindakan: nama perawat dan jelaskan tujuan interaksi.

2. 3. 4. 5. 6. 2. Tindakan: 1. 2. 3. 3. Tindakan : 1. jengkel/kesal. 2. 3. klien.

Panggil klien dengan nama panggilan yang disukai. Bicara dengan sikap tenang, rileks dan tidak menantang. Jelaskan tentang kontrak yang akan dibuat. Beri rasa aman dan sikap empati. Lakukan kontak singkat tapi sering. Klien dapat mengidentifikasi penyebab perilaku kekerasan. Beri kesempatan mengungkapkan perasaan. Bantu klien mengungkapkan perasaan jengkel / kesal. Dengarkan ungkapan rasa marah dan perasaan bermusuhan klien Klien dapat mengidentifikasi tanda tanda perilaku kekerasan. Anjurkan klien mengungkapkan yang dialami dan dirasakan saat Observasi tanda perilaku kekerasan. Simpulkan bersama klien tanda tanda jengkel / kesal yang dialami

dengan sikap tenang.

4. Tindakan: 1.

Klien dapat mengidentifikasi perilaku kekerasan yang biasa dilakukan. Anjurkan mengungkapkan perilaku kekerasan yang biasa Bantu bermain peran sesuai dengan perilaku kekerasan yang biasa Tanyakan "apakah dengan cara yang dilakukan masalahnya Klien dapat mengidentifikasi akibat perilaku kekerasan.

dilakukan. 2. dilakukan. 3. selesai 5. Tindakan:

1. 2. 3. 6. Tindakan : 1. yang sehat 2. 3.

Bicarakan akibat/kerugian dari cara yang dilakukan. Bersama klien menyimpulkan akibat dari cara yang digunakan. Tanyakan apakah ingin mempelajari cara baru yang sehat. Klien dapat mengidentifikasi cara konstruktif dalam berespon terhadap

kemarahan. Tanyakan kepada klien apakah ia ingin mempelajari cara baru Beri pujian jika mengetahui cara lain yang sehat. Diskusikan dengan klien cara lain yang sehat. Secara fisik : tarik nafas dalam jika sedang kesal, berolah raga, memukul Secara verbal : katakan bahwa anda sedang marah atau kesal/ tersinggung. Secara sosial : lakukan dalam kelompok cara cara marah yang sehat, latihan Secara spiritual : berdo'a, sembahyang, memohon kepada Tuhan untuk diberi Klien dapat mengidentifikasi cara mengontrol perilaku kekerasan. Bantu memilih cara yang paling tepat. Bantu mengidentifikasi manfaat cara yang telah dipilih. Bantu mensimulasikan cara yang telah dipilih. Beri reinforcement positif atas keberhasilan yang dicapai dalam Anjurkan menggunakan cara yang telah dipilih saat jengkel / Klien mendapat dukungan dari keluarga dalam mengontrol perilaku

bantal / kasur atau pekerjaan yang memerlukan tenaga.


asertif, latihan manajemen perilaku kekerasan.

kesabaran. 7. Tindakan: 1. 2. 3. 4. simulasi. 5. marah. 8. Tindakan : 1. Identifikasi kemampuan keluarga merawat klien dari sikap apa yang telah dilakukan keluarga selama ini. kekerasan

2. 3.

Jelaskan peran serta keluarga dalam merawat klien. Jelaskan cara cara merawat klien : Cara mengontrol perilaku marah secara konstruktif. Sikap tenang, bicara tenang dan jelas. Membantu klien mengenal penyebab ia marah Klien dapat menggunakan obat dengan benar (sesuai program). Jelaskan jenis jenis obat yang diminum klien pada klien dan Diskusikan manfaat minum obat dan kerugian berhenti minum Jelaskan prinsip 5 benar minum obat (nama klien, obat, dosis, Anjurkan untuk membicarakan efek dan efek samping obat yang Anjurkan klien melaporkan pada perawat / dokter jika merasakan Beri pujian jika klien minum obat dengan benar.

9. Tindakan: 1. keluarga. 2. 3.

obat tanpa seizin dokter. cara dan waktu). 4. dirasakan. 5. 6. efek yang tidak menyenangkan.

AKTIVITAS DAN INDIKASI Aktivitas stimulasi sensoris dapat berupa stimulus terhadap penglihatan, pendengaran dan lain- lain, seperti gambar, video, tarian dan nyanyian. Klien yang mempunyai indikasi TAK- stimulasi sensoris adalah klien isolasi social, menarik diri, harga diri rendah yang disertai dengan kurang komunikasi verbal.

TAK STIMULASI SENSORIS SUARA

A. Sesi : 1 mendengar music

Tujuan 1. Klien mampu mengenali music yang didengar 2. Klien mampu memberi respon terhadap music 3. Klien mampu menceritakan perasaannya setelah mendengarkan music

Setting 1. Terapis dan klien duduk bersama dalam lingkaran 2. Ruangan nyaman dan tenang

Alat 1. Tape recorder 2. Kaset lagu melayu (dipilih lagu yang memiliki cerita yang bermakna atau lagu- lagu yang bermakna religious)

Metode 1. Diskusi 2. Sharing persepsi

Langkah kegiatan 1. Persiapan a. Membuat kontrak dengan klien yang sesuai dengan indikasi: menarik diri, harga diri rendah, dan tidak mau bicara. b. Mempersiapkan alat dan tempat pertemuan

c. Kegiatan di laksanakn selama 45 menit

2. Orientasi a. Salam terapeutik Salam dari terapis kepada klien b. Evaluasi/ validasi Menanyakan perasaan klien saat ini c. Kontrak 1) Terapis menjelaskan tujuan kegiatan, yaitu mendengarkan music 2) Terapis menjelaskan aturan main berikut: Jika ada klien yang ingin meninggalkan kelompok, harus minta izin kepada terapis Klien yg tidak sesuai dengan indikasi(menarik diri,harga diri rendah,tidak mau bicara) Setiap klien mengikuti kegiatan dari awal sampai selesai

3. Tahap kerja a. Terapis mengajak klien untuk saling memperkenalkan diri ( nama dan nama panggilan), dimulai dari terapis secara berurutan searah jarum jam b. Setiap kali seorang klien selesai memperkenalkan diri, terapis mengajak semua klien untuk bertepuk tangan
c. Terapis dan klien memakai papan nama

d. Terapis menjelaskan bahwa akan diputarkan lagu dan terapis akan

memutar 2 lagu,kemudian klien boleh tepuk tangan atau berjoget sesuai dengan irama lagu. Setelah lagu selesai, klien diminta menceritakan isi dari lagu tersebut dan perasaan klien setelah mendengar lagu. Klien diminta menceritakan isi lagu dan perasaannya, sampai semua klien mendapat giliran. e. Terapis memberikan pujian, setiap klien selesai menceritakan perasaannya, dan mengajak klien lain bertepuk tangan.

4. Tahap terminasi a. Evaluasi 1. Terapis menanyakan perasaan klien setelah mengikuti TAK. 2. Terapis memberikan pujian atas keberhasilan kelompok

b. Tindak lanjut Terapis menganjurkan klien untuk mendengarkan music yang disukai dan bermakna dalam kehidupannya.

c. Kontrak yang akan datang 1. Menyepakati TAK yang akan datang, yaitu menggambar 2. Menyepakati waktu dan tempat Evaluasi dan dokumentasi evaluasi

Evaluasi

dilakukan

saat

proses

TAK

berlangsung,

khususnya pada tahap kerja. Aspek yang dievaluasi adalah kemampuan klien Sesuai dengan tujuan TAK, untuk TAK stimulasi sensoris mendengar music, kemampuan klien yang diharapkan adalah mengikuti kegiatan, respon terhadap music, memberi pendapat tentang music yang didengar, dan perasaan saat mendengar music. Formulir evaluasi sebagai berikut:

Sesi 1 : TAK Stimulasi sensoris mendengar music Kemampuan memberi respon pada music

No. 1 2

Aspek yang dinilai Mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir Memberi respon ( ikut bernyanyi/ menari/ joget/ menggerakkan tangan- kaki- dagu sesuai irama) Memberi pendapat tentang music yang didengar Menjelaskan perasaan setelah mendengar lagu

Nama klien

3 4

Petunjuk :

1. Tulis nama klien yang ikut TAK pada kolom nama klien
2. Untuk tiap klien, beri penilaian tentang kemampuan klien mengikuti,

merespon, memberi pendapat, menyampaikan perasaan tentang music yang didengar. Beri tanda ceklis () jika klien mampu dan tanda silang (X) jika klien tidak mampu.

Dokumentasi Dokumentasikan kemampuan yang dimiliki klien saat TAK

pada catatan proses keperawatan tiap klien. Contoh : klien mengikuti sesi 1, TAK stimulasi sensoris mendengar music. Klien mengikuti kegiatan sampai akhir dan menggerakkan jari sesuai dengan irama music, namun belum mampu memberi pendapat dan perasaan tentang music. Latih klien untuk mendengarkan music di ruang rawat.

Format Penilaian TAK: stimulus sensoris mendengarkan music No. 1 2 Aspek yang dinilai Mengikuti kegiatan dari awal sampai akhir Memberi respon ( ikut bernyanyi/ menari/ joget/ menggerakkan tangan- kaki- dagu 3 4 sesuai irama) Memberi pendapat tentang music yang didengar Menjelaskan perasaan setelah mendengar lagu Nama klien