Anda di halaman 1dari 9

LAPORAN PRAKTIKUM KIMIA ANALITIK

ANALISIS DUA KOMPONEN TANPA PEMISAHAN


Tanggal Praktikum Tanggal Pengumpulan Laporan : Jumat, 22 Oktober 2010 : Jumat, 29 Oktober 2010

Disusun oleh Nama Nim Kelompok : Annisa Hijriani : 10508100 :5

Asisten Praktikum : Irma Jelita

LABORATORIUM KIMIA ANALITIK PROGRAM STUDI KIMIA FAKULTAS MATEMATIKA DAN ILMU PENGETAHUAN ALAM INSTITUT TEKNOLOGI BANDUNG 2010

PERCOBAAAN P- 1 ANALISIS DUA KOMPONEN TANPA PEMISAHAN


I. Tujuan Percobaan Menentukan absorban dan panjang gelombang pengukuran KMnO4 dan K2Cr2O7 Menentukan nilai k pada masing-masing panjang gelombang tersebut Menentukan komposisi campuran

II.

Teori Dasar Ada dua kemungkinan jika dua komponen berlainan dicampurkan dalam larutan.

Adanya interaksi antar komponen akan merubah spektrum absorpsi sehingga penyerapannya akan berubah. Sebaliknya jika tak terjadi interaksi maka tidak akan mengalami perubahan. Dua komponen yang dicampurkan dan tidak saling berinteraksi akan memiliki sifat aditif. Analisis pada percobaan ini menggunakan hukum Lambert Beer. Persamaannya yaitu : A1 = k11 x C1 + k12 x C2 A2 = k21 x C1 + k22 x C2 Harga k dapat diperoleh dari kemiringan kurva standar, sedangkan A dari hasil pengukuran pada panjang gelombang yang bersesuaian.

III. Alat dan Bahan Alat - spectronic 20 - kuvet - labu takar 50 mL - botol semprot - gelas kimia 50 mL - batang pengaduk - kertas isap - pipet seukuran Bahan - larutan induk KMnO4 0.02 M - larutan induk K2Cr2O7 0.0166 M - larutan H2SO4 2 M - aqua dm

IV. Data Pengamatan a. Keaditifan Absorbans Larutan KMnO4 + K2Cr2O7 maks KMnO4 maks K2Cr2O7 = 526 nm = 436 nm

b. Nilai k Saat = 436 nm Konsentrasi KMnO4 (M) 0.0001 0.000125 0.000250 0.00033 0.00040 Absorbans 0.16534 0.00954 0.05132 0.04517 0.04607

Konsentrasi K2Cr2O7 (M) 0.00133 0.0015 0.0018 0.0021 0.0023 Saat = 526 nm Konsentrasi KMnO4 (M) 0.0001 0.000125 0.000250 0.00033 0.00040

Absorbans 0.5067 0.66463 0.82481 0.95282 1.03632

Absorbans 0.22446 0.28372 0.62071 0.81627 0.95761

Konsentrasi K2Cr2O7 (M) 0.00133 0.0015 0.0018

Absorbans -0.01503 0.06310 0.09943

0.0021 0.0023

0.09021 0.10341

c. Analisa Contoh Campuran Sampel 1 Panjang gelombang (nm) 436 526 Absorbans 0.74326 0.55443

Sampel 2 ( aditif ) Panjang gelombang (nm) 436 526 Absorbans 0.73579 0.13802

V.

Pengolahan Data Gambar Kurva KMnO4 saat 436 nm


0.2 0.15 0.1 0.05 0 0 0.0001 0.0002 0.0003 0.0004 0.0005

y = -189.32x + 0.1091

Gambar kurva K2Cr2O7 saat 436 nm


1.2 1 0.8 0.6 0.4 0.2 0 0 0.0005 0.001 0.0015 0.002 0.0025 y = 526.43x - 0.1537

Gambar kurva KMnO4 saat 526 nm


1.2 1 0.8 0.6 0.4 0.2 0 0 0.0001 0.0002 0.0003 0.0004 0.0005 y = 2490.8x - 0.0197

Gambar kurva K2Cr2O7 saat 526 nm


0.15 0.1 0.05 0 0 -0.05 0.0005 0.001 0.0015 0.002 0.0025 y = 99.667x - 0.1118

a. Nilai k Nilai k dapat dilihat dari hasil regresi linier pada gambar kurva di atas. Saat 436 nm A = -189.3 . CKMnO4 + 0.109 A = 526.4 . CK2Cr2O7 - 0.153 Saat 526 nm A = 2490 . CKMnO4 - 0.019 A = 99.66 .CK2Cr2O7 - 0.111 Dengan menggunakan hukum Lambert-Beer kita dapat mengetahui nilai k pada tiap larutan. A = k.C Dari hukum Lambert-Beer tersebut diperoleh data k pada masing-masing larutan, yaitu

Larutan KMnO4 K2Cr2O7

Nilai k 436 nm -189.3 526.4 526 nm 2490 99.66

0.73579 = -189.3. CKMnO4 + 526.4 . CK2Cr2O7 0.13802 = 2490. CKMnO4 + 99.66 . CK2Cr2O7 0.73579 = -189.3. CKMnO4 + 526.4 . CK2Cr2O7 0.7290 = 13152.05. CKMnO4 + 526.4. CK2Cr2O7 0.00679 = 13341.35 . CKMnO4 CKMnO4 CK2Cr2O7 = 5.089x10-7 M (C lar induk = 0,00001 M) = 1.3976x10-3 M (C lar induk = 0,00016 M)

|x1 |x5.28195

b. Penentuan Komposisi Sampel Sampel 1 Rumus perhitungan :


A432 nm k 432 nm , KMnO4 C KMnO4 k 432 nm , K 2Cr2O7 C K 2Cr2O7 A526 nm k 526 nm , KMnO4 C KMnO4 k 526 nm , K 2Cr2O7 C K 2Cr2O7

0.74326 = -189.3. CKMnO4 + 526.4 . CK2Cr2O7 0.55443 = 2490. CKMnO4 + 99.66 . CK2Cr2O7 0.74326 = -189.3 . CKMnO4 + 526.4 . CK2Cr2O7 2.9285 = 13152.05 . CKMnO4 + 526.4 . CK2Cr2O7 -2.18524 = -13341.35 . CKMnO4 CKMnO4 = 1.63795x10-4 M

|x1 |x5.28195

CK2Cr2O7 = 0.55443 (2490 . 1.63795x10-4) 99.6 = 1.4717x10-3 M

Konsentrasi KMnO4 dari perhitungan pengenceran 0,02 M x 0.5 ml = CKMnO4 x 50 ml CKMnO4 Galat = 2x10-4 M = (2x10-4M - 1.63795x10-4 M)/ 2x10-4M x 100% = 18.1025%

Konsentrasi K2Cr2O7 dari perhitungan pengenceran 0,0166 M x 5 ml = CK2Cr2O7 x 50 ml CK2Cr2O7 Galat = 0,00166 M = (0,0016M - 1.4717x10-3 M)/0,00166 M x 100% = 11.34 %

VI. Pembahasan Prinsip kerja spektrofotometer UV-Vis didasarkan pada fenomena penyerapan sinar oleh spesi kimia tertentu di daerah ultra violet dan sinar tampak. Sinar tampak berada pada daerah spektrum elektromagentik dengan panjang gelombang antara 400 nm sampai dengan 700 nm. Spektrofotometri serap merupakan pengukuran interaksi antara radiasi elektromagnetik panjang gelombang tertentu yang sempit dan mendekati monokromatik, dengan molekul atau atom dari suatu zat kimia. Hal ini didasarkan pada kenyataan bahwa molekul selalu mengabsorbsi cahaya elektromagnetik jika frekuensi cahaya tersebut sama dengan frekuensi getaran dari molekul tersebut. Elektron yang terikat dan elektron yang tidak terikat akan tereksitasi pada suatu daerah frekuensi, yang sesuai dengan cahaya ultraviolet dan cahaya tampak Pada pembuatan standar dan cuplikan larutan ditambahkan asam H2SO4 2M. Kehadiran asam dalam larutan K2Cr2O7 dan KMnO4 dapat menjaga kestabilan ion MnO4- dan Cr2O72-. Reaksi kesetimbangan yang terjadi sebagai berikut.
Cr2 O7 2 H 2 O 2CrO 4 2 2 H

Dengan semakin banyak konsentrasi H+, kesetimbangan akan bergeser ke kiri, sehingga menjaga kestabilan ion Cr2O72-. Penjelasan tersebut berlaku juga bagi ion MnO4-. Penentuan panjang gelombang maksimum untuk KMnO4 dan K2Cr2O7 dilakukan dengan pengukuran absorban dengan spektrofotometer UV-vis. Panjang gelombang maksimum kedua senyawa ini akan tertera di monitor komputer yaitu maks KMnO4 adalah 526 nm sedangkan maks K2Cr2O7 adalah 436 nm. Setiap senyawa memiliki panjang

gelombang maksimum yang berbeda-beda hal ini dikarenakan suatu senyawa memerlukan energi yang berbeda-beda untuk melakukan transisi elektron. Adanya energi yang diperlukan untuk melakukan transisi elektron akan menimbulkan warna yang berbeda-beda juga. Oleh sebab itu warna larutan KMnO4 dan K2Cr2O7 berbeda. Molekul-molekul yang memerlukan energi lebih banyak untuk melakukan transisi elektron, akan menyerap pada panjang gelombang yang lebih pendek. Sedangkan, molekul yang memerlukan energi yang lebih sedikit untuk bertransisi, biasanya akan menyerap cahaya dalam daerah tampak (senyawa berwarna) karena mempunyai elektron yang lebih mudah ditransisi. Pada percobaan ini kita akan menentukan nilai k untuk masing-masing larutan pada panjang gelombang maksimum. Selain itu kita juga akan menentukan konsentrasi dari sampel. Nilai k dapat kita peroleh dari kemiringan kurva standar hubungan absorbansi dengan konsentrasi larutan. Nilai k dapat ditentukan dengan cara mengukur absorbans dari larutan-larutan dengan konsentrasi yang berbeda yang telah diencerkan sebelumnya. Nilai k yang diperoleh dari percobaan ini yaitu nilai k dari grafik hubungan absorban KMnO4 vs konsentrasi pada panjang gelombang 436 nm adalah -189.3 dan pada panjang gelombang 526 nm diperoleh nilai k sebesar 2490. Sedangkan nilai k yang diperoleh dari grafik hubungan absorban K2Cr2O7 vs konsentrasi pada panjang gelombang 436 nm adalah 526.4 dan pada panjang gelombang 526 nm diperoleh nilai k yaitu 99.66. Penentuan konsentrasi sampel dapat ditentukan melalui persamaan hukum LambertBeer. Hasil yang diperoleh untuk konsentrasi sampel adalah CKMnO4 = 1.63795x10-4 M sedangkan CK2Cr2O7 = 1.4717x10-3 M. Galat yang dihasilkan dari percobaan ini sangat besar. Ada berbagai faktor yang dapat menyebabkan kesalahan tersebut seperti : 1. Kesalahan pembuatan larutan standar yang digunakan dalam kalibrasi Pembuatan larutan dengan konsentrasi kecil beresiko tinggi sebab kesalahan sedikit saja akan menyebabkan perbedaaan konsentrasi yang besar. Ditakutkan hal tersebut terjadi saat percobaan ini dilakukan. 2. Ada gangguan dari komponen lain Kedua komponen merupakan oksidator kuat. Jika ada komponen lain yang dapat dioksidasi dalam larutan, reaksi dipastikan terjadi. Reaksi yang tidak diinginkan seperti ini akan memberikan sumbangan persentase kesalahan yang besar sebab absorbansi larutan menjadi berubah. Komponen lain yang dapat mencemari misalnya saja dalam udara. Dalam udara terkandung bermacammacam molekul sehingga tidak diketahui dengan pasti reaksi apa saja yang terjadi.

VII. Kesimpulan maks KMnO4 adalah526 nm sedangkan maks K2Cr2O7 adalah 436 nm.
Nilai k dari KMnO4 dan K2Cr2O7 yaitu

Larutan KMnO4 K2Cr2O7

Nilai k 436 nm -189.3 526.4 526 nm 2490 99.66

Komposisi campuran dalam sampel adalah KMnO4 1.63795x10-4 M dan K2Cr2O7 1.4717x10-3 M. Persen kesalahan dari perhitungan komposisi campuran adalah 18.1025% untuk KMnO4 dan 11.34 % untuk K2Cr2O7

VIII. Daftar Pustaka Harvey, David. Modern Analytical Chemistry. Mc Graw Hill.2000.hal 442 443. http://junikomang.blogspot.com/2010/03/analisis-campuran-dua-komponen-tanpa.html (tanggal akses 28 Oktober 2010 pukul 19.00) http://digilib.batan.go.id/e-jurnal/Artikel/Sigma-Epsilon/Vol20-21%20Feb-Maret01/Nurul%20Huda.pdf (tanggal akses 28 Oktober 2010 pukul 19.10)