Anda di halaman 1dari 23

PRAKTIKUM PETROGRAFI ACARA : BATUAN BEKU ASAM NAMA : WISNU A HARI/TGL : NO.

STB : D 611 05 047

Maksud dan Tujuan Maksud dilakukannya praktikum ini adalah untuk melakukan pengamatan kenampakan petrografis dari sayatan tipis batuan beku Asam. Tujuan dilakukannya praktikum ini adalah untuk mendeskripsi mineral -mineral penyusun batuan beku asam dalam kenampakan mikroskopis untuk kemudian diinterpretasi petrogenesa dari batuan tersebut. Alat dan Bahan Alat dan bahan yang digunakan dalam praktikum ini adalah sebagai berikut Mikroskop polarisasi Preparat Tabel Michael Levy Lap kasar / halus Tissue lens Pensil warna Karton Alat tulis menulis III. TEORI RINGKAS

Sebagai kelanjutan dari ilmu mineral optik , dikenal cabang ilmu geologi yang lainnya, yaitu petrografi. Jika pada praktikum mineral optik, kita dihadapkan pada satu jenis mineral (monomineral), sedang pada ilmu petrografi kita dirhadapkan pada banyak jenis mineral (polymineral). Pada bagian ini akan di pelajari tentang sifat-sifat optik mineral sebagai penyusun dari berbagai jenis batuan. Terkadang dalam suatu pengamatan sayatan batuan dijumpai hal yang menarik dimana tidak selamanya mineral-mineral yang terdapat dalam sayatan tersebut mempunyai sifat-sifat optik yang sama dengan sayatan batuan lainnya. Untuk hal yang demikian ini, tentunya telah dipengaruhi oleh proses-proses pembentukan mineral dalam batuan, dalam hal ini yang terjadi sebelum dan sesudah batuan itu terbentuk. Sebenarnya terdapat satu ilmu geologi lainnya yang mempelajari mineral dan batuan secara kompleks dan mewakili penjelasan genetik mineral ataupun batuan yaitu petrogenesa. Mempelajari mineral dalam batuan secara optik dibawah mikroskop polarisasi terasa semakin sulit apabila mineral yang teramati sudah tidak jelas atau telah mengalami perubahan akibat proses-proses yang terjadi dalam batuan tersebut. Untuk mengatasi hal yang demikian ini maka diperlukan kejelian khusus atau ketelitian didalam menentukan berbagai sifat optik dari mineral tersebut agar penjelasan

genesa batuan lebih mendekati kebenaran. Selain dituntut untuk mendeskripsi semua mineral yang terdapat dalam sayatan batuan, maka dalam bagian ini, mahasiswa juga diharuskan menentukan nama dan jenis batuan berdasarkan pada klasifikasi batuan yang terpilih. Terutama yang harus diperhatikan sebelum menentukan nama batuan adalah kesesuaian komposisi mineral penyusun batuan, sifat-sifat optik mineral, sifat fisik dan parameter penentu lainnya, termasuk menurut siapa dan dasar apa klasifikasi tersebut digunakan. Sekarang ini telah banyak klasifikasi batuan yang telah diperkenalkan

oleh para ahli geologi, baik itu batuan beku, batuan sedimen karbonat dan nonkarbonat, batuan pyroklastik maupun batuan metamorf. Terdapat suatu hal yang teramat penting untuk diketahui bahwa tidak semua mineral khas penyusun batuan beku dijumpai pula pada batuan sedimen, batuan pyroklastik dan batuan metamorf dan sebaliknya. Sementara terdapat beberapa jenis mineral yang teramati sebagai penyusun semua jenis batuan yang ada, misalnya kuarsa dan mineral feldspar. Batuan beku adalah batuan yang terbentuk dari hasil pembekuan magma atau merupakan hasil kristalisasi dari mneral mineral dalam bentuk agregsi yang saling interlocking Hal hal penting dalam pengamatan petrografi batuan beku adalah sebagai berikut : 1. Mineral mineral primer yang terbentuk dari magma selama pendinginannya harus dibedakan dari mineral mineral sekunder yang terbentuk sebagai hasil alterasi atau pelapukan. Batuan beku selau diklasifkasikan atas dasar mineral mineral primer, bukan mineral sekunder. Kemudian pada deskripsinya harus dijelaskan bahwa mineral tertentu telah mengalami perubahan menjadi mineral sekunder

tertentu.prosentase mineral untuk dipakai dalam penamaan batuan adalam mineral primer. 2. Dalam mempelajari setiap sayatan tipis seharusnya dipelajari bersama sama dengan contoh setangannya, dapat dikatakan bahwa untuk batuan yang berbutir kasar atau yang mempunyai tekstur porfiritik dari satu sayatan tipis sering tidak mewakili batuan secara menyeluruh,oleh karena itu contoh setangan harus diperiksa terlebih dahulu, apakah sudah cukup mewakili atau belum. 1.2. Sifat sifat mineral penyusun batuan beku. Ada tiga sifat mineral penyusun batuan beku ,yaitu :

1.

Essential Mineral Merupakan mineral primer yang selalu terdapat dalam batuan tertentu dan

merupakann mineral yang dominan dan menentukan penamaan dari batuan tersebutcontoh mineralnya adalah : kuarsa,feldspar group, mika group, amphibol

group, piroksin, olivin, fayalit, dan fosterit 2. Accesoris Mineral Merupakan mineral yang cukup banyak dalam batuan, tetapi tidak selalu harus ada disetiap batuan tersebut, seperti halnya mineral utama,mineral accesoris bisa juga berupa mineralunder, contoh : Illumenite,Titanit, Corondum ,Rutil. 3. Minor accesoris Mineral Merupakan mineral yang terdapat dalam batuan yang jumlahnya tidak begitu banyak,kira-kira lebih kecil dari 5 % dari volume batuan, contohnya Magnetit, Zircon, cromit, pyrit , apatit dan lain lain II. Tekstur Batuan Beku Tekstur adalah kenampakan hubungan antara komponen dari batuan yang dapat merefleksikan sejarah kejadian atau petrogenesanya. Tekstur batuan beku tergantung dari beberapa faktor antara lain: 1. Kristalinitas Kristalinitas adalah merupakan tingkat kristalisasi mineral dalam suatu batuan meliputi : a. Holokristalin,apabila terdiri dari kristal kristal seluruhnya. b. Hipokristalin, apabila terdiri dari sebagian kristal dan sebagian gelas. c. Holohyalin, apabila seluruhnya tersusun oleh mineral gelass. 2. Besar Butir (Granularitas) Derajat besar butir mineral dari mineral penyusun batuan yang meliputi : a. Fanerik, apabila kistalnya dapat dibedakan dengan mata biasa dan mikroskop

b.

Afanitik, sangat halus tidak dapat dibedakan dengan mata biasa, umumnya memiliki diameter yang lebih kecil dari 0.01 mm,dan meliputi : 1) Mikrokristalin,kristal kristal dari mineral penyususnnya dapat dibedakan dengan mikroskop 2) Kriptokristalin, Kristal kristal dari mineral penyusunnya sangat halus, sehingga tidak dapat dibedakan dengan mikroskop biasa.

3. Kemas ( Fabrik). Fabrik adalah hubungan dan susunan antara kristal kristal yang satu dengan yang lainnya, meliputi : 1. Bentuk Kristal, yang meliputi bentuk euhedral, subhedral dan anhedral 2. Relasi Kristal, yaitu hubungan antara butir butir kristal yang satu dengan yang lainnya , meliputi : a. Equigranular, ukuran butir dari batuan yang menyusun batuan tersebut hampir sama. Meliputi : 1) Hipidiomorfik/granitik/hypautomorfik granular, komponen kristal

penyusunnya terdiri dari bentuk subhedral (Dominan). 2) Idiomorfik/panidiomorfik/automorfik/lampropirikmembentuk euhedral yang dominan,dan

granular,semua/hampir

mempunyai batas batas yang jelas. 3) Allotriomorfik/xenomorfik/aplitik granular, terdiri dari mineral

mineral yang berbentuk anhedral. b. Inequigranular, aialah tekstur batuan beku, dimana terdapat perbedaan besar butir yang menyolok antara yang halus dan yang kasar. Contoh tekstur porfiritik dan vitrofirik. Beberapa tekstur khas pada pada batuan beku : 1.Porfiritik, terdiri dari fenokris fenokris yang tertanam dalam massa dasar yang halus yang kristalin

2.Vitrofirik, terdiri atas fenokris fenokris yang tertanam dala masa dasar gelas. 3.Mikroporfiritik, tekstur porfiri yang masih terlihat dibawah mikroskop. 4.Felsofirik, bila masa dasar terdiri atas intergrowth kuarsa dengan feldspar. 5.Poikilitik,adanya inklusi mineral mineral secara random dalam suatu mineral besar. 6.Ophitic,, dalam masa adasar ini plagioklas terbentuk terlebih dahulu, yang subhedral, kemudian tumbuh bersama dengan piroksin. 7.Hyalophtic, tekstur ofitik dalam masa dasar gelas. 8.Intergranular, agregasi dari butir butir mineral mafik yangeuhedral, (olivin, Piroksin) di jumpai diantara mineral mineral plagioklas yang memanjang dengan arah tidak teratur (random). Biasa dijumpai pada lava, dan batuan hipobysal, terutama basal. 9.Intersertal,seperti tekstur intergranular, tetapi bagian bagian diantara mineral plagioklas ditempati oleh gelas atau mineral mineral sekunder seperti klorit, serpentin, kalsit dan lain lain. 10. Hyalopilitik, mikrolit mikrolit plagioklas dijumpai bersama - sama

dengan mineral mikrokristalin piroksin dengan arah yang tidak teratur dalam masa dasar gelas. 11. Pilotasitik, mikrolit mikrolit plagioklas menunjukan kesejajaran (Sub dengan mineral mineral

paralel) dan dijumpai bersama sama mikrokristalin atau hipokristalin. 12.

Trachitik, mikrolit mikrolit menunjukan kesejajaran

(paralel)

biasanya dijumpai pada lava. 13. Intergrowth , pertumbuhan bersama anatara dua mineral, umumnya

adalah mineral feldspar dengan kuarsa,dapat juga plagioklas dengan kuarsa, meliputi:

a. -

Graphik, pertumbuhan bersama antara kf dengan kuarsa. Terjadi pada proporsi eutacitik Biasa dijumpai pada batuan asam atau granit Kuarsa runcing runcing /anhedral dengan letak tak teratur.

b. -

Granophyriic kuarsa anhedral dengan letak tak teratur. Kuarsa memperlihatkan kontinuitas warna, (bias rangkap),

kuning semua. c. Mymekitik, tekstur grafik dimana kuarsa menyerupai cacing/ jari jari dengan letak teratur. 14. Perthit, tekstur seolah olah pertumbuhan bersama antara kf dengan

plagioklas asam,biasanya kf hampir sejajar dengan arah belahan. 15. Felled tekstur, apabila masadasar terdiri dari mikrolit mikrolit tidak

beraturan. 16. Vesikular, biasa dijumpai pada lava, yang merupakan lubang lubang

bekas gas yang teratur. 17. Amigdaloidal, biasa dijumpai pada lava, merupakan bekas lubang gas - mineral sekunder seperti Zeolit,opal,

yang telah terisi oleh mineral

kalsedon,klorit, kalsit, dan lain lain. Dalam sistem penamaan batuan beku, penamaan yang sering dipakai adalah TRAVIS (1955) dan IUGS, yang kesemuanya itu mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing. Hal-hal yang paling penting yang harus diperhatikan dalam penamaan batuan beku adalah kandungan mineral utama, aksesoris dan mineral tambahan yang ada dalam batuan.

Prosedur Kerja Menyiapkan dan menyentringkan mikroskop. Menyediakan preparat batuan. Mengamati mineral dalam sayatan secara nikol sejajar dengan memperhatikan kenampakannya (sifat optiknya). Menggambarkan kenampakan dari nikol sejajar tersebut. Mengamati mineral secara nikol silang dengan memperhatikan

kenampakannya (sifat optiknya). Menggambarkan kenampakan dari nikol silang tersebut. Mendeskripsi mineral berdasarkan kenampakan yang telah diamati. Menghitung persentase mineral penyusun batuan tersebut.

PRAKTIKUM PETROGRAFI ACARA : BATUAN BEKU ASAM NAMA : ABDUL GAFUR

HARI/TGL : SELASA / 30 10 2003

NO. STB : D 611 01 018

Nomor urut Nomor peraga Jenis batuan Kedudukan

: 01 : B.Inter : Batuan Beku Asam : (61,24)

P. Obj P. Okl P. Total B. Skala

: 5X : 10 X : 50 X : 0,02 mm

Kenampakan Mikroskopis : Dalam sayatan tipis menunjukkan warna abu-abu kecoklatan, dengan tekstur hipokristalin, granularitas Porfiritik, tekstur khusus vitropirik, bentuk subhedral anhedral, ukuran mineral < 2 mm 0,9 mm, fenokris terdiri mineral dari Biotit, Muskovit, Kwarsa,

Plagioklas jenis Anorthite, Mineral Opak dan Massa Dasar Gelas. Deskripsi Mineral Biotit Warna coklat muda, pleokroisme dikroik, intensitas sedang, bentuk euhedral subhedral, Nm > Nbk, Belahan sempurna satu arah, pecahan rata, relief tinggi, ukuran mineral 0,4 0,9 mm, W.I. maksimum coklat orde I (sedang), bias rangkap 0,003, sudut gelapan 700, gelapan miring, T.R.O length slow (-) adisi. Muskovit Warna kuning, pleokroisme dwikroik, intensitas sedang, bentuk euhedral subhedral, Nm > Nbk, Belahan sempurna, pecahan tidak rata, relief rendah, ukuran mineral 0,1 0,4 mm, W.I. maksimum coklat tua orde I (tinggi), bias rangkap 0,001, sudut gelapan 650, gelapan miring, T.R.O length fast (-) adisi. :

Kwarsa Warna bening, pleokroisme monokroik, intensitas lemah, bentuk anhedral, Nm > Nbk, Belahan tidak ada, pecahan tidak ada, relief rendah, ukuran mineral 0,2 0,6 mm, W.I. maksimum abu abu orde I (sedang), bias rangkap 0,005, sudut gelapan 30, gelapan bergelombang, T.R.O length fast (-) adisi. Anorthite (An 90 100 )

Warna colorless (tidak berwarna), pleokroisme monokroik, intensitas lemah, bentuk euhedral subhedral, Nm < Nbk, Belahan tidak sempurna, pecahan tidak rata, relief rendah, ukuran mineral 0,2 0,7 mm, W.I. maksimum abu-abu orde I (sedang), bias rangkap 0,003, sudut gelapan 300, gelapan miring, T.R.O length fast (-) adisi. Mineral opak Warna hitam, bersifat kedap cahaya, bentuk mineral subhedral - anhedral, relief tinggi, ukuran < 0,2.

Anorthite Biotit Muscovit Kwarsa Mineral Opak Massa Dasar Gelas

Prosentase Mineral

NO. 1. 2. 3. 4. 5. 6.

NAMA MINERAL I Anorthite Kwarsa Muskovit Biotit Mineral Opak Massa Dasar Gelas

% PENGAMATAN II III 40 5 20 15 5 15 40 10 20 10 20

RATA RATA ( %) 38,3 10 18,3 11,7 5 16,7 (Travis, 1955) (IUGS)

35 15 15 10 10 15

Nama Batuan

: Porfiri Grano Diorite Tonalit

M < 90

Q M < 90
90 90

KLASIFIKASI MENURUT IUGS

60

60

2
20 5 10

3 8
50

5
20

10

35

65

5 90

Q + A + P = 100

10
10

atau Plutonic Rocks 1. quartzolit

11

F 100 12 + A + P = 13

14
60

60

15
16 F M = 90 - 100

2. alkalin feldspar granit 3. granit 4. granodiorit 5. tonalit 6. alkalin feldspar syenit 7. syenit 8. monzonit 9. monzodiorit 10.monzodiorit, monzogabro 11. diorit,gabro,anorthosit 12. feldspatoid syenit 13. essexite 14. theralite 15. foidit 16. ultramafic A P

Volcanic Rocks 2. alkaline feldspar rhyolit 3. rhyolit 4. dacite 5. plagiodacite 6. alkaline feldspar trachyte 7. trachyte 8. latite 9. latite-andesite,mugearite 10. andesite,basalt

11. phonolite 12. tephritic phonolite 13. phonolitic tephrite 14. tephrite,basanite 15. foidite, nephelinite,leucitite 16. ultramafic rocks

Petrogenesa

: Batuan ini termasuk batuan beku intrusif. Dimana proses pembentukan batuan ini terdiri dari dua Fase yaitu pada fase pertama terjadi pembentukan mineralmineral dalam bentuk kristal karena memiliki waktu yang cukup untuk mengkristal dengan baik. Mineral yang terbentuk pertama kali yaitu mineral Anorthite pada suhu sekitar 12000C yang kemudian terjadi

penurunan suhu yang memungkinkan terbentuknya mineral Biotit pada suhu dan tekanan yang tinggi yaitu 8009000C, Muskovit pada suhu 7008000C, Kwarsa pada suhu 4506000C. Mineral Opak yang ada terbentuk pada suhu sekitar 1000 - 12000C dimana

mineral ini terbentuk diawali dengan naiknya magma yang menginjeksi batuan samping yang kaya akan unsur Fe dan Mg sehingga terjadi percampuran dan membentuk mineral opak. Sedangkan pada fase selanjutnya terjadi pembentukan massa dasar gelas dari batuan oleh karena adanya magma yang naik

kepermukaan yang kemudian mengalami pendinginan sangat cepat sehingga tidak memiliki cukup waktu untuk mengkristal dengan baik. Tekstur batuan yang Vitropyrik ini memperlihatkan bahwa fenokris

fenokrisnya terbentuk pada kedalaman yang relatif besar sehingga pendinginannya akan berlangsung cukup lama kemudian sebelum menjadi padatan yang sempurna magma akan menginjeksinya dan

membentuk massa dasar gelas. Hal ini hanya dapat terjadi pada daerah dekat permukaan. Batuan ini digunakan sebagai bahan baku pondasi bangunan.

Referensi

: - Optical Mineralogy oleh Paul F. Kerr - Penuntun Petrografi.

ASISTEN

PRAKTIKAN

( Abdul Gafur )

PRAKTIKUM PETROGRAFI ACARA : BATUAN BEKU ASAM NAMA : ABDUL GAFUR

HARI/TGL : SELASA / 30 10 2003

NO. STB : D 611 01 018

Nomor urut Nomor peraga Jenis batuan Kedudukan

: 02 : IR 42B : Batuan Beku Asam : (53,24)

P. Obj P. Okl P. Total B. Skala

: 5X : 10 X : 50 X : 0,02 mm

Kenampakan Mikroskopis : Dalam sayatan tipis menunjukkan warna coklat tua, dengan tekstur hipokristalin, granularitas

porfiriafanitik, tekstur khusus porphyritik, bentuk subhedral anhedral, ukuran mineral < 2 mm 0,8

mm, fenokris terdiri mineral dari Biotit, Andesine, Kwarsa, Mineral Opak dan Massa Dasar Kristal. Deskripsi Mineral Biotit Warna coklat muda, pleokroisme dikroik, intensitas sedang, bentuk euhedral subhedral, Nm > Nbk, Belahan sempurna satu arah, pecahan rata, relief tinggi, ukuran mineral 0,4 0,8 mm, W.I. maksimum coklat orde I (sedang), bias rangkap 0,003, sudut gelapan 700, gelapan miring, T.R.O length slow (+) adisi. Andesine (An 10 50 ) Warna transparan-abu-abu, pleokrisme monokroik, intensitas sedang, relief sedang, Nm > Nbk, belahan sempurna 1 arah, pecahan tidak rata,WI maksimum abu-abu (orde I), bias rangkap 0,009, sudut gelapan 35o, gelapan miring, TRO adisi (+) length slow. Kembaran albit. Kwarsa Warna bening, pleokroisme monokroik, intensitas lemah, bentuk anhedral, Nm > Nbk, Belahan tidak ada, pecahan tidak ada, relief rendah, ukuran mineral 0,3 0,6 mm, W.I. maksimum abu abu orde I (sedang), bias rangkap 0,005, sudut gelapan 30, gelapan bergelombang, T.R.O length fast (+) Adisi. Mineral opak Warna hitam, bersifat kedap cahaya, bentuk mineral subhedral - anhedral, relief tinggi, ukuran kurang dari 0,2 mm. Massa dasar kristal Warna kuning kecoklatan, ukuran mineral > DMP, terdapat sebagai massa dasar. :

Andesine Biotit Kwarsa Mineral Opak Massa dasar kristal

Prosentase Mineral NO. 1. 2. 3. 4. 5. NAMA

: I % PENGAMATAN II 10 50 10 20 10 RATA III 5 45 10 25 15 RATA 8.3 48,4 13,3 20 10

MINERAL Andesine Kwarsa Biotit Mineral opak Massa Dasar Kristal

10 50 20 15 5

Nama Batuan

: Porfiri Diorite Kwarsa (Travis, 1955) Quartzolite (IUGS)

KLASIFIKASI MENURUT IUGS

M < 90

Q Q + A + P = 100 atau Plutonic Rocks 1. quartzolit 2. alkalin feldspar granit 3. granit 4. granodiorit 5. tonalit 6. alkalin feldspar syenit 7. syenit 8. monzonit 9. monzodiorit 10.monzodiorit, monzogabro 11. diorit,gabro,anorthosit 12. feldspatoid syenit F A
60 60 5 10 60

M < 90
90

F + A + P = 100
90

1
60

2
20

3 8
50

5
20

10

35

65

5 90

10
10

11

12

13

14

15
16 M = 90 - 100 P

13. essexite 14. theralite 15. foidit 16. ultramafic

Volcanic Rocks 2. alkaline feldspar rhyolit 3. rhyolit 4. dacite 5. plagiodacite 6. alkaline feldspar trachyte 7. trachyte 8. latite 9. latite-andesite,mugearite 10. andesite,basalt 11. phonolite 12. tephritic phonolite 13. phonolitic tephrite 14. tephrite,basanite 15. foidite, nephelinite,leucitite 16. ultramafic rocks

Petrogenesa

: Batuan ini termasuk batuan beku ekstrusif dimana proses pembentukan dari mineral-mineral yang

memiliki bentuk kristal karena memiliki waktu yang cukup untuk mengkristal dengan baik. Mineral yang mula mula yang terbentuk adalah mineral Biotit pada suhu 800900 0C kemudian terjadi penurunan suhu yang memungkinkan terbentuknya mineral Andesine pada suhu 700 800 0C, kemudian suhunya akan terus mengalami penurunan sehingga terbentuklah mineral Kwarsa pada suhu 450 600 0C. Mineral Opak yang ada terbentuk pada suhu sekitar 1000 - 12000C dimana mineral ini terbentuk diawali dengan naiknya magma yang menginjeksi batuan samping yang kaya akan unsur Fe dan Mg sehingga terjadi percampuran dan membentuk mineral opak. Sedangkan fase kedua terjadi pembentukan massa dasar kristal dari batuan oleh karena adanya diferensiasi magma dalam proses pembekuannya dan akibat pengaruh dari gaya gravitasi maka terbentuklah massa dasar kristal yang dipengaruhi oleh kondisi Hidroksida dari magma itu sendiri. Testur khusus porfiritik ini terbentuk akibat kristalisasi

dengan pengubahan yang lambat, sehingga terbentuk kristal-kristal yang kasar pada kedalaman yang besar. Kemudian sebelum padat sempurna diinjeksikan

kedinding batuan sekitarnya ataupun keluar sebagai erupsi yang berbentuk kristal yang halus. Batuan ini

digunakan sebagai bahan bangunan.

Referensi

: - Optical Mineralogy oleh Paul F. Kerr - Penuntun Petrografi.

ASISTEN

PRAKTIKAN

( Abdul Gafur )