Anda di halaman 1dari 31

BAB 1 PENDAHULUAN Kasus kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) hingga saat ini masih dianggap sebagai suatu

fenomena gunung es, dimana yang tampak hanyalah sebagian kecil saja dari kejadian yang sebenarnya. Meskipun tidak sedikit wanita yang melaporkan tindak KDRT kepada polisi, namun banyak masyarakat yang masih menganggap bahwa kekerasan merupakan masalah pribadi. Pemahaman inilah yang menyebabkan kasus KDRT dapat berlangsung dengan aman dan terjadi berulang. Fenomena kekerasan pada perempuan dan anak akhir-akhir ini banyak menjadi sorotan setelah di berlakukannya UU anti kekerasan dalam rumah tangga (KDRT) yaitu UU No. 23 tahun 2004. 1,2 Fakta menunjukkan bahwa KDRT memberikan efek negatif yang cukup besar bagi wanita sebagai korban pada umumnya. World Health Organization (WHO) dalam World Report pertamanya mengenai Kekerasan dan Kesehatan di tahun 2002, menemukan bahwa antara 40 hingga 70 persen perempuan yang meninggal karena pembunuhan, umumnya dilakukan oleh mantan atau pasangannya sendiri. Komisi Nasional Anti Kekerasan Terhadap Perempuan (Komnas Perempuan) memperlihatkan pada tahun 2003 telah terjadi 5.934 kasus kekerasan terhadap perempuan. Sebanyak 2.703 di antaranya adalah kasus KDRT, dengan korban terbanyak adalah istri, yaitu 2.025 kasus (75%). Tindakan kekerasan terhadap perempuan terus meningkat secara konsisten dari tahun ke tahun. Tindakan KDRT skala nasional tahun 2008 mencapai 35.398 kasus dan meningkat menjadi 43.000 kasus di tahun 2009. Dan dibandingkan tahun 2009, kasus KDRT pada tahun 2010 meningkat sekitar 6,25%. 1,3 KDRT yang dilakukan khususnya terhadap perempuan oleh pasangannya maupun oleh anggota keluarga dekatnya, sering menjadi permasalahan yang tidak diangkat ke permukaan. Meskipun masyarakat menyadari bahwa kekerasan terhadap perempuan dapat berlangsung setiap saat, fenomena KDRT terhadap perempuan diidentikkan dengan sifat permasalahan ruang privat.2 Pengungkapan kasus KDRT amat memerlukan bantuan dokter di dalamnya. Pengetahuan dokter diperlukan untuk dapat mengidentifikasi tanda-tanda fisik maupun psikologis dari korban yang telah mengalami kekerasan dalam rumah tangga. Karakteristik luka dari korban yang mengalami KDRT seperti bentuk-bentuk luka 1

oleh karena benda tumpul, benda tajam (goresan atau tikaman) atau karena panas hendaknya dapat dibedakan dengan tepat. Kekerasan-kekerasa tersebut dapat menimbulkan tanda atau pola pada kulit yang disebabkan oleh senjata penyebab luka. Selain itu, luka-luka pada KDRT juga biasanya mempunyai pusat distribusi tertentu pada tubuh. Selain akibat fisik yang ditimbulkan oleh pelaku KDRT, akibat non fisik (psikologis) seperti Post traumatic stress disorder (PTSD) maupun pengaruhnya bagi produktivitas korban dalam lingkungannya tidak dapat dielakkan. 4 Sosialisasi terhadap pemberlakuan UU No.23 tahun 2004 kepada masyarakat pada umumnya dan perempuan khususnya mutlak diperlukan. Sebagai korban KDRT, mereka memiliki hak-hak yang diatur dalam undang-undang tersebut. Adapun ketentuan pidana penjara atau denda terhadap pelaku KDRT diatur dalam BAB VIII mulai dari pasal 44 53. Terdapat dua pasal yang mengatur tentang hukuman minimal dan maksimal dari pelaku KDRT yaitu pasal 47 dan 48. Untuk membuktikan adanya kasus kekerasan dalam rumah tangga, terdapat alat-alat bukti yang dianggap sah oleh KUHAP, yang diatur dalam pasal 184 meliputi keterangan saksi, keterangan ahli, surat, petunjuk dan keterangan terdakwa.5 Pengaruh negatif dari KDRT beraneka ragam dan bukan hanya bersifat hubungan inti keluarga, tetapi juga terhadap anggota lain dalam keluarga yang ada di dalamnya. Dalam hal luka serius fisik dan psikologis yang langsung diderita oleh korban perempuan, keberlangsungan dan sifat endemis dari KDRT akhirnya membatasi kesempatan perempuan untuk memperoleh persamaan hak dalam bidang hukum, sosial, politik dan ekonomi di tengah-tengah masyarakat. Terlepas dari viktimisasi perempuan, KDRT juga mengakibatkan retaknya hubungan keluarga dan anak-anak yang kemudian dapat menjadi sumber masalah sosial. 2,3 Melalui tulisan ini, diharapkan dapat memberikan penjelasan dan pengertian mengenai KDRT itu sendiri, mengenai kompetensi yang harus dimiliki dokter untuk membantu penyidikan pada kasus KDRT, serta mengenai hukuman yang ditetapkan dalam UU bagi pelaku kasus KDRT.

BAB 2 TINJAUAN PUSTAKA 2.1 Definisi Undang-Undang no. 23 tahun 2004 adalah undang-undang yang mengatur mengenai Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (PKDRT). Dalam undang-undang ini disebutkan bahwa Kekerasan Dalam Rumah Tangga adalah setiap perbuatan terhadap seseorang terutama perempuan, yang berakibat timbulnya kesengsaraan atau penderitaan secara fisik, seksual, psikologis, dan/atau penelantaran rumah tangga termasuk ancaman untuk melakukan perbuatan, pemaksaan, atau perampasan kemerdekaan yang melawan hukum dalam lingkup rumah tangga.5,6 Undang-undang ini menjelaskan beberapa istilah penting seperti:5,6 1. Penghapusan Kekerasan dalam Rumah Tangga adalah jaminan yang diberikan oleh Negara untuk mencegah terjadinya kekerasan dalam rumah tangga, menindak pelaku kekerasan dalam rumah tangga, dan melindungi korban kekerasan dalam rumah tangga. 2. Korban adalah orang yang mengalami kekerasan dan/atau ancaman kekerasan dalam lingkup rumah tangga. 3. Perlindungan adalah segala upaya yang ditujukan untuk memberikan rasa aman kepada korban yang dilakukan oleh pihak keluarga, advokat, lembaga sosial, kepolisian, kejaksaan, pengadilan, atau pihak lainnya baik sementara maupun berdasarkan penetapan pengadilan. 4. Perlindungan sementara adalah perlindungan yang langsung diberikan oleh kepolisian dan/atau lembaga sosial atau pihak lain, sebelum dikeluarkannya penetapan perintah perlindungan dari pengadilan. 5. Perintah Perlindungan adalah penetapan yang dikeluarkan oleh Pengadilan untuk memberikan perlindungan kepada korban. Adapun pengertian rumah tangga dalam Undang-Undang ini meliputi:5,6 1. Suami, isteri, dan anak (termasuk anak angkat dan anak tiri). 2. Orang-orang yang mempunyai hubungan keluarga dengan orang sebagaimana dimaksud dalam huruf (1) karena hubungan darah, perkawinan, persusuan, pengasuhan, dan perwalian, yang menetap dalam rumah tangga (mertua, menantu, ipar dan besan).

3. Orang yang bekerja membantu rumah tangga dan menetap dalam rumah tangga tersebut (pekerja rumah tangga). Menurut WHO (WHO,1999), yang dimaksud dengan kekerasan adalah penggunaan kekuatan fisik dan kekuasaan, ancaman, atau tindakan terhadap diri sendiri, perorangan atau sekelompok orang atau masyarakat yang mengakibatkan atau kemungkinan besar mengakibatkan memar/trauma, kematian, kerugian psikologis, kelainan perkembangan atau perampasan hak. Kekuatan fisik dan kekuasaan harus dilihat dari segi pandang yang luas mencakup tindakan atau penyiksaan secara fisik, psikis/emosi, seksual dan kurang perhatian (neglected).7 Menurut BPKP 2004, Kekerasan Dalam Rumah Tangga atau Domestic Violence adalah suatu penyalahgunaan secara fisik, seksual, ekonomi, atau psikologis terhadap seseorang, pasangan, atau anggota keluarga yang lain dalam suatu rumah tangga. Pola sikap ini ditandai oleh adanya penyalahgunaan kekuatan dan kontrol/pengawasan oleh seseorang kepada orang lain yang masih memiliki hubungan yang dekat. Dapat terjadi dalam hubungan dalam gender yang sama dan berlainan.8 CDC Atlanta dan Komite Nasional (1998) pencegahan trauma di Amerika Serikat menggunakan istilah kekerasan oleh mitra dekat (Intimate partner violence) yang mencakup di dalamnya kekerasan dalam rumah tangga. Kekerasan oleh mitra dekat adalah ancaman atau penggunaan kekerasan terhadap mitra dekat yang mengakibatkan atau berpotensi mengakibatkan kematian, trauma dan hal-hal yang berbahaya yang mencakup kekerasan fisik, psikologis/emosional dan seksual. Yang dimaksud dengan mitra adalah suami atau istri, dating partner/pacar, bekas istri dan bekas pacar.7 2.2 Insiden Catatan awal tahun 2004 yang dilansir oleh Komisi Nasional Anti Kekerasan Terhadap Perempuan (Komnas Perempuan), memperlihatkan pada tahun 2003 telah terjadi 5.934 kasus kekerasan terhadap perempuan. Sebanyak 2.703 di antaranya adalah kasus KDRT, dengan korban terbanyak adalah istri, yaitu 2.025 kasus (75%).3 Dibandingkan tahun 2009, kasus KDRT pada tahun 2010 ini meningkat sekitar 6,25%.3, 4 Kasus Kekerasan Dalam Rumah Tangga (KDRT) umumnya dilakukan oleh suami. Lembaga non pemerintah Mitra Perempuan mencatat sepanjang tahun 2005, 86,81% kasus kekerasan yang dialami perempuan adalah KDRT dan 77,36% dari 4

kasus itu pelakunya adalah para suami. Selain suami, KDRT juga dilakukan oleh mantan suami (3,08%), orang tua atau mertua serta saudara (6,15%), majikan (0,22%), dan pacar/teman dekat (9,01%).9 Tindakan kekerasan terhadap perempuan terus meningkat secara konsisten dari tahun ke tahun. Selama tahun 2004, kekerasan terhadap perempuan meningkat hamper 100% yaitu menjadi 14.020 kasus dibanding tahun sebelumnya yang cuma 7.787 kasus. Angka-angka di atas harus dilihat dalam konteks fenomena gunung es, dimana kasus yang tampak hanyalah sebagian kecil saja dari kejadian yang sebenarnya. Apalagi angka-angka tersebut hanya didapatkan dari jumlah korban yang melaporkan kasusnya ke 303 organisasi peduli perempuan. Data juga mengungkapkan, rata-rata mereka adalah penduduk perkotaan yang memiliki akses dengan jaringan relawan dan memiliki pengetahuan memadai tentang KDRT.3 2.3 Faktor Pencetus Kekerasan dalam rumah tangga dapat timbul sebagai akibat dari kombinasi dan interaksi multifaktorial antara faktor biologis, psikologis, sosial, ekonomi dan politis seperti riwayat kekerasan, kemiskinan, komflik bersenjata, namun dipengaruhi pula oleh beberapa faktor risiko dan faktor protektif. Kekerasan terhadap perempuan sebagai korban terbanyak dari tindak kekerasan dalam rumah tangga sangat dipengaruhi oleh ketimpangan gender. Budaya yang mempunyai peran gender yang kaku, yang mengaitkan keperkasaan pria dengan dominasi dan kendalinya terhadap wanita.11 Kunci utama untuk memahami KDRT dari perspektif gender adalah untuk memberikan apresiasi bahwa akar masalah dari kekerasan tersebut terlrtak pada kekuasaan hubungan yang tidak seimbang antara laki-laki dan perempuan yang terjadi pada masyarakat yang didominasi oleh pihak laki-laki. Adapun faktor pencetus terjadinya kekerasan adalah:7 a) Faktor individu: Menurut survey di Amerika Serikat mereka yang mempunyai risiko lebih besar mengalami kekerasan dalam rumah tangga adalah: 1) Wanita yang single, bercerai atau ingin bercerai. 2) Berumur 17 28 tahun. 3) Mempunyai partner dengan sifat memiliki dan cemburu berlebihan.

4) Ketergantungan obat atau alkohol atau riwayat ketergantungan kedua zat itu. 5) Sedang hamil. b) Faktor keluarga: 1) Kehidupan keluarga yang kacau tidak saling mencintai dan menghargai, serta tidak menghargai peran wanita. 2) Kurang ada keakraban dan hubungan jaringan sosial pada keluarga. 3) Sifat kehidupan keluarga inti bukan keluarga luas. c) Faktor masyarakat: 1) Urbanisasi dan kesenjangan pendapatan di antara penduduk kota. 2) Kemiskinan. 3) Lingkungan dengan frekuensi kekerasan dan kriminalitas tinggi. 4) Masyarakat keluarga ketergantungan obat. Menurut Kriminolog Universitas Indonesia (UI) Erlangga Masdiana, kekerasan itu sangat dipengaruhi ideologi dan pemahaman budaya masyarakat setempat. Di hampir sebagian besar masyarakat Indonesia, perempuan dianggap orang nomor dua dalam rumah tangga sehingga memiliki hak yang kurang dibanding lakilaki. Kasus-kasus kekerasan dalam rumah tangga dipengaruhi oleh multifactor. Faktor terpenting adalah soal ideologi dan culture (budaya), dimana perempuan cenderung dipersepsikan sebagai orang nomor dua dan bisa diperlakukan dengan cara apa saja. Ideologi dan kultur itu juga muncul karena transformasi pengetahuan yang diperoleh dari masa lalu. Sebagai contoh, zaman dulu, anak diwajibkan tunduk pada orang tua, tidak boleh mendebat sepatah katapun, sehingga kekerasan terhadap anak kerap terjadi.12 2.4 Siklus KDRT Kekerasan dalam rumah tangga biasanya terjadi mengikuti suatu siklus tertentu. Hal ini dikarenakan pada umumnya korban KDRT menganggap bahwa kekerasan yang dilakukan oleh pasangannya merupakan kekhilafan sesaat. Sehingga KDRT biasanya terjadi dalam pola berikut ini:11 1) Tindak kekerasan/pemukulan: pelaku melakukan kekerasan terhadap pasangannya. 2) Permintaan maaf: pelaku menyesali perbuatannya dan meminta maaf kepada korban. 6

3) Bulan madu: pelaku menunjukkan sikap mesra kepada pasangannya, seolaholah tidak pernah melakukan kekerasan. 4) Konflik: periode mesra akan berakhir ketika terjadi konflik yang kemudian membawa pelaku untuk melakukan kekerasan lagi, dan seterusnya. Dari pola ini dapat diperhatikan bahwa hubungan antara perempuan dan pasangannya selalu diliputi oleh rasa cinta, harapan dan teror. Rasa cinta dan sayang kepada pasangan, berusaha memaklumi dan mencoba untuk mengerti, serta berusaha menganggap bahwa kekerasan timbul akibat kekhilafan yang bersifat sesaat. Korban juga berharap bahwa pasangannya akan berubah menjadi baik, sehingga ketika pelaku meminta maaf dan bersikap mesra lagi harapan tersebut terpenuhi untuk sementara waktu. Hal inilah yang menyebabkan KDRT biasanya berulang, sehingga hal ini menimbulkan rasa terancam pada korban bahwa setiap saat ia mungkin dianiaya lagi, ketakutan ditinggal dan sakit hati atas perlakuan pasangannya. 2.5 Bentuk-Bentuk KDRT Menurut UU No 23 tahun 2004, ada beberapa bentuk kekerasan dalam rumah tangga, yaitu:5,6,7 1) Kekerasan fisik Kekerasan fisik adalah perbuatan yang mengakibatkan rasa sakit, jatuh sakit atau luka berat. 2) Kekerasan psikis Kekerasan psikis adalah perbuatan yang mengakibatkan ketakutan, hilangnya rasa percaya diri, hilangnya kemampuan untuk bertindak, rasa tidak berdaya, dan/atau penderitaan psikis berat pada seseorang. 3) Kekerasan seksual Kekerasan seksual adalah setiap perbuatan yang berupa pemaksaan hubungan seksual, pemaksaan hubungan seksual dengan cara tidak wajar dan/atau tidak disukai, pemaksaan hubungan seksual dengan orang lain untuk tujuan komersial dan/atau tujuan tertentu. Kekerasan seksual meliputi: Pemaksaan hubungan seksual yang dilakukan terhadap orang yang menetap dalam lingkup rumah tangga tersebut. Pemaksaan hubungan seksual terhadap salah seorang dalam lingkup rumah tangganya dengan orang lain untuk tujuan komersial dan/atau tujuan tertentu. 7

4) Penelantaran rumah tangga Penelantaran rumah tangga adalah seseorang yang menelantarkan orang dalam lingkup rumah tangganya, padahal menurut hukum yang berlaku baginya atau karena persetujuan atau perjanjian ia wajib memberikan kehidupan, perawatan, atau pemeliharaan kepada orang tersebut. Selain itu, penelantaran juga berlaku bagi setiap orang yang mengakibatkan ketergantungan ekonomi dengan cara membatasi dan/atau melarang untuk bekerja yang layak di dalam atau di luar rumah sehingga korban berada di bawah kendali orang tersebut. Menurut Munin A (1997), kekerasan dalam rumah tangga dapat terjadi dalam bentuk kekerasan fisik, kekerasan psikologis/emosional, kekerasan seksual, dan kekerasan ekonomi.13,18 1) Secara Fisik Kekerasan fisik adalah suatu tindakan kekerasan yang mengakibatkan luka, rasa sakit, atau cacat pada tubuh istri hingga menyebabkan kematian. Kekerasan dalam rumah tangga mencakup: menampar, memukul, menjambak rambut, menendang, menyundut dengan rokok, melukai dengan senjata, dan sebagainya. 2) Secara Psikologis Kekerasan psikologis adalah suatu tindakan penyiksaan secara verbal yang mengakibatkan menurunnya rasa percaya diri, meningkatkan rasa takut, hilangnya kemampuan untuk bertindak dan tidak berdaya. Kekerasan psikis ini, apabila sering terjadi maka dapat mengakibatkan istri semakin tergantung pada suami meskipun suaminya telah membuatnya menderita. Di sisi lain, kekerasan psikologis juga dapat memicu dendam dihati istri.Kekerasan yang terjadi dalam rumah tangga termasuk penghinaan, komentar-komentar yang merendahkan, melarang istri mengunjungi saudara maupun teman-temannya, mengancam akan dikembalikan ke rumah orang tuanya, dan lain-lain. 3) Secara Seksual Kekerasan seksual adalah suatu perbuatan yang berhubungan dengan memaksa istri untuk melakukan hubungan seksual dengan cara-cara yang tidak wajar atau bahkan tidak memenuhi kebutuhan seksual istri.Kekerasan dapat terjadi dalam bentuk pemaksaan dan penuntutan hubungan seksual. 4) Secara Ekonomi 8

Kekerasan ekonomi adalah suatu tindakan yang membatasi istri untuk bekerja di dalam atau di luar rumah untuk menghasilkan uang dan barang, termasuk membiarkan istri yang bekerja untuk dieksploitasi, sementara suami tidak memenuhi kebutuhan ekonomi keluarga. Sebagian suami juga tidak memberikan gajinya pada istri karena istrinya berpenghasilan, suami menyembunyikan gajinya,mengambil harta istri, tidak memberi uang belanja yang mencukupi, atau tidak memberi uang belanja sama sekali, menuntut istri memperoleh penghasilan lebih banyak, dan tidak mengijinkan istri untuk meningkatkan karirnya. Kekerasan terjadi berupa tidak memberi nafkah istri, melarang istri bekerja atau membiarkan istri bekerja untuk dieksploitasi. 2.6 Pemeriksaan Fisik Pada Korban KDRT Banyak wanita menganggap kekerasan dalam rumah tangga sebagai suatu hal yang tabu. Itulah mengapa mereka cenderung menutupi penderitaan fisik dan psikologis yang dilakukan pasangannya. Adanya sikap posesif terhadap korban ataupun perilaku mengisolasi korban dari dunia luar dapat dilihat sebagai tanda awal KDRT. Korban biasanya tampak depresi, sangat takut pada pengunjung/pasien lainnya dan yang merawatnya, termasuk pegawai rumah sakit. Perhatikan perubahan sikap korban. Mereka akan cenderung menarik diri dari lingkungan sosialnya. Mereka umumnya tak ingin orang sekitarnya melihat tanda-tanda kekerasan pada diri mereka. Kontak mata biasanya buruk. Korban menjadi pendiam. Korban harus diperiksa secara menyeluruh untuk memeriksa dengan teliti tanda-tanda kekerasan yang pada umumnya tersembunyi. Sebagai contoh, kulit kepala dapat menunjukkan tanda-tanda kekerasan. Korban juga akan mencoba untuk menyembunyikan atau menutupi luka-lukanya dengan memakai riasan wajah tebal, leher baju yang tinggi, rambut palsu atau perhiasan.4 2.6.1 Karakteristik Luka Orang yang mendapat siksaan fisik dari pasangannya tak jarang mengalami cedera. Hanya saja mereka cenderung menutupinya dengan mengatakan bahwa luka tersebut akibat terjatuh, atau kecelakaan umum. Untuk membedakannya, perlu diketahui cirriciri khusus luka akibat kekerasan yang dilakukan dalam rumah tangga.Karakteristik

luka yang disebabkan oleh adanya KDRT, biasanya menunjukkan gambaran sebagai berikut:4 1) Luka bilateral, terutama pada ekstremitas. 2) Luka pada banyak tempat. 3) Kuku yang tergores, luka bekas sundutan rokok yang terbakar, atau bekas tali yang terbakar. 4) Luka lecet, luka gores minimal, bilur. 5) Perdarahan subkonjungtiva yang diduga karena adanya perlawanan yang kuat antara korban dengan pelaku. 2.6.2 Bentuk-Bentuk Luka Adanya bentukan luka memberi kesan adanya kekerasan. Bentukan luka merupakan tanda, cetakan atau pola yang timbul dengan segera di bawah epitel oleh senjata penyebab luka. Bentuk luka dapat karena benda tumpul, benda tajam (goresan atau tikaman) atau karena panas.4 1) Kekerasan Tumpul Kekerasan tumpul yang melukai kulit merupakan luka yang paling sering terjadi, berupa luka memar, lecet dan luka goresan. Adanya luka memar yang sirkuler ataupun yang linier memberi kesan adanya penganiayaan. Luka memar parallel dengan sentral yang bersih memberi kesan adanya penganiayaan dari objek linear. Adanya bekas tamparan dengan bentukan jari juga harus dicatat. Luka memar sirkuler dengan diameter 1 1,5 cm dengan tekanan ujung jari mungkin terlihat sama dengan bentuk penjambretan. Bentukan-bentukan tersebut sering tampak pada lengan atas bagian dalam dan area-area yang tidak terlihat waktu pemeriksaan fisik. Penganiayaan dengan menggunakan ikat pinggang atau kawat menyebabkan luka memar yang datar, dan penganiayaan dengan sol atau hak sepatu akan menyebabkan luka memar pada korban yang ditendang. 2) Memar Beberapa faktor mempengaruhi perkembangan luka memar, meliputi kekuatan kekerasan tumpul yang diterima oleh kulit, kepadatan vaskularisasi jaringan, kerapuhan pembuluh darah, dan jumlah darah yang keluar ke dalam jaringan sekitar. Luka memar yang digunakan untuk identifikasi umur dan penyebab luka, tidak selalu menunjukkan kesamaan warna pada tiap orang dan tidak 10

dapat berubah dalam waktu yang sama antara satu orang dengan orang lain. Beberapa petunjuk dasar tentang penampakan luka memar sebagai berikut: a. Waktu merah, biru, ungu, atau hitam dapat terjadi kapan saja dalam waktu 1 jam setelah trauma sebagai resolusi dari memar. Gambaran warna merah tidak dapat digunakan untuk memperkirakan umur memar. b. Memar dengan gradasi warna kuning umurnya lebih dari 18 jam. c. Meskipun warna memar kuning, coklat, atau hijau merupakan indikasi luka yang lama, tetapi untuk mendapatkan waktu yang spesifik sulit. 3) Bekas Gigitan Merupakan bentuk luka lain yang sering ada pada domestic violence. Beberapa bentukan gigitan ini sulit untuk dikenali, misalnya penampakan memar semisirkuler yang non spesifik, luka lecet, atau luka lecet memar, dan masih banyak lagi gambaran yang dapat dikenali karena lokasi anatomi dari gigitan dan pergerakan tidak tetap pada kulit. 4) Bekas Kuku Ada 3 macam tanda bekas kuku yang mungkin terjadi, bisa tunggal atau kombinasi, yaitu sebagai berikut:4 1) Impression marks Bentukan ini merupakan akibat patahnya kuku pada kulit. Bentuknya seperti koma atau setengah lingkaran. 2) Scratch marks Bentuk ini superficial dan memanjang, kedalamannya sama dengan kedalaman kuku. Bentukan ini terjadi karena wanita yang menjadi korban berkuku panjang. 3) Claw marks Bentukan ini terjadi ketika kulit terkoyak, dan tampak lebih menyeramkan. 5) Strangulasi Hanging, ligature, atau manual adalah 3 tipe dari strangulasi (penjeratan). Dua tipe terakhir mungkin berhubungan dengan domestic violence.4 1. Ligature strangulation (garroting) dan Manual strangulation (throttling). Ligature strangulation (garroting) merupakan bentuk strangulasi dengan menggunakan tali, seperti kabel telepon atau tali jemuran. Sedangkan Manual strangulation (throttling) biasanya menggunakan tangan,

11

dilakukan dengan tangan depan sambil berdiri atau berlutut di depan tenggorokan korban. 2. Strack dan McLane melakukan penelitian pada 100 wanita yang dilaporkan mengalami pencekikan oleh pasangan mereka dengan tangan kosong, lengan ataupun menggunakan alat (kabel listrik, ikat pinggang, tali, peralatan mandi). Petugas kepolisian melaporkan luka tidak tampak pada 62% wanita, luka tampak minimal pada 22% dan luka yang signifikan seperti warna merah, memar ataupun bekas tali yang terbakar pada 16% sisanya. Hampir 50% dari para korban mengalami perubahan suara dari disfonia sampai afonia. 3. Disfagia, odinofagia, hiperventilasi, dispneu, dan apneu dilaporkan atau ditemukan. Dengan catatan, laporan menunjukkan bahwa beberapa korban dengan keadaan awal ringan, dapat meninggal dalam waktu 36 jam setelah strangulasi. 4. Pada ligature strangulation sering tampak petechiae. Petechiae pada konjungtiva terlihat sama banyaknya dengan petechiae pada daerah jeratan, seperti wajah dan daerah periorbita. 5. Pada leher mungkin ditemukan goresan dan luka lecet dari kuku korban atau kombinasi dari luka yang dibuat oleh pelaku dan korban. Lokasi dan luas bervariasi dengan posisi pelaku (depan atau belakang) dan apakah korban atau pelaku menggunakan satu atau dua tangan. Pada Manual strangulation korban sering merendahkan dagunya dalam upaya melindungi leher, hal ini akan mengaakibatkan luka lecet pada dagu korban dan tangan pelaku. 6. Luka memar tunggal atau area eritematous sering terlihat pada ibu jari pelaku. Area dari luka memar dan eritema sering terlihat bersama, berkelompok pada bagian samping leher, sepanjang mandibula, bagian atas dagu, dan di bawah area supraklavikula. 7. Ligature mark terlihat dari halus sampai keras. Menyerupai lipatan kulit. Tanda (misalnya pola seperti gelombang kabel telepon, seperti jalinan pita dari tali) dapat memberi kesan korban telah dicekik. Sifat dan sudut pola ini diperlukan untuk membedakan penggantungan dengan Ligature strangulation. Pada Ligature strangulation, penekanan dari penjeratan biasanya horizontal pada level yang sama dengan leher, dan tanda 12

penjeratan biasanya di bawah kartilago thyroid dan sering tulang hyoid patah. Pada penggantungan, penekanan cenderung vertical dan berbentuk seperti air mata, di atas kartilago thyroid, dengan simpul pada daerah tengkuk, di bawah dagu, atau langsung di depan telinga. Tulang hyoid biasanya masih utuh. 8. Keluhan lainnya termasuk kehilangan kesadaran, defekasi, muntah yang tidak terkontrol, mual dan kehilangan ingatan. 2.6.3Distribusi Luka Luka-luka pada KDRT biasanya mempunyai distribusi tertentu, sebagai berikut:4 1. Luka pada domestic violence biasanya sentral. 2. Tempat luka yang umum adalah daerah yang biasanya tertutup oleh pakaian (misalnya dada, payudara dan perut). 3. Wajah, leher, tenggorokan dan genitalia juga tempat yang sering mengalami perlukaan. 4. Lebih dari 50% luka disebabkan karena kekerasan pada kepala dan leher. Pelaku laki-laki menghindari untuk menyerang wajah, tetapi kemudian memukul kepala bagian belakang. 5. Luka pada wajah dilaporkan pada 94% korban domestic violence. 6. Trauma pada maxillofacial termasuk luka pada mata dan telinga, luka pada jaringan lunak, kehilangan pendengaran, dan patah pada mandibula, patah tulang hidung, orbita dan zygomaticomaxillary complex. Luka karena perlawanan, misalnya patah tulang, dislokasi sendi, keseleo, dan atau luka memar dari pergelangan tangan atau lengan bawah dapat mendukung adanya tanda dari korban untuk menangkis pukulan pada wajah atau dada. Termasuk luka pada bagian ulnar dari tangan dan telapak tangan (yang mungkin digunakan untuk menahan serangan). Luka lain yang umum ada termasuk luka memar pada punggung, tungkai bawah, bokong, dan kepala bagian belakang (yang disebabkan karena korban membungkuk untuk melindungi diri).4 Luka lecet yang banyak atau luka memar pada tempat yang berbeda sering terjadi memperkuat kecurigaan adanya domestic violence. Peta tubuh dapat membantu penemuan fisik adanya kekerasan termasuk dengan memperhatikan kemungkinan tanda-tanda kekerasan pada daerah-daerah yang tersembunyi. Terdapatnya luka yang

13

banyak dengan tahap penyembuhan yang bervariasi memperkuat dugaan adanya KDRT yang berulang.4 2.6.4 Kekerasan Selama Kehamilan

Kekerasan umumnya meningkat selama kehamilan. Luka-luka kekerasan yang terjadi selama kehamilan biasanya terdapat pada bagian payudara atau perut. Pasien juga dapat memperlihatkan trauma pada genitalia, nyeri yang tidak dapat dijelaskan, serta kekurangan gizi. Kekerasan selam kehamilan dapat membawa dampak yang fatal bagi ibu maupun janin, seperti aborsi spontan yang tidak dapat dijelaskan, keguguran, atau kelahiran prematur.4 2.6.5 Penganiayaan Seksual

Penganiayaan seksual merupakan salah satu bentuk KDRT yang kerap terjadi. Penganiayaan seksual dilaporkan oleh 33% - 46% wanita yang mengalami kekerasan fisik. Bagi korban penganiayaan seksual perlu dilakukan pemeriksaan untuk menemukan bukti penganiayaan seksual jika diindikasikan oleh gambaran klinik. Beberapa bukti dari luka genital seperti hematom vagina, luka lecet kecil pada vagina, atau benda asing pada rectovagina, dapat diajukan untuk menentukan kekerasan seksual. Adanya darah yang mengering dan semen juga harus dicatat. Perlu diindentifikasi pula adanya penyakit menular seksual yang dapat diduga akibat kekerasan seksual.4 2.7 Akibat Kekerasan Kekerasan terhadap perempuan menimbulkan berbagai dampak yang merugikan. Dampak kekerasan terhadap perempuan itu sendiri adalah: mengalami sakit fisik, tekanan mental, menurunnya rasa percaya diri dan harga diri, mengalami rasa tidak berdaya, mengalami ketergantungan pada suami yang sudah menyiksa dirinya, mengalami stres pasca trauma, mengalami depresi, dan keinginan untuk bunuh diri. Dampak kekerasan terhadap pekerjaan perempuan adalah kinerja menjadi buruk, lebih banyak waktu dihabiskan untuk mencari bantuan psikolog ataupun psikiater, dan merasa takut kehilangan pekerjaan. Dampaknya bagi anak adalah: kemungkinan kehidupan anak akan dibimbing dengan kekerasan, peluang terjadinya perilaku yang kejam pada anak-anak akan lebih tinggi, anak dapat mengalami depresi, dan anak berpotensi untuk melakukan kekerasan pada pasangannya apabila telah menikah 14

karena anak mengimitasi perilaku dan cara memperlakukan orang lain sebagaimana yang dilakukan oleh orang tuanya.15 Selain itu, KDRT juga menambah resiko jangka panjang untuk terjadinya gangguan kesehatan lainnya sebagai dampak dari KDRT itu sendiri. Berbagai akibat kekerasan tersebut dikelompokkan sebagai berikut:11 1. Akibat Fisik a) Kematian akibat kekerasan fisik, pembunuhan atau bunuh diri. b) Trauma fisik berat: memar berat luar/dalam, patah tulang, kecacatan. c) Trauma fisik dalam kehamilan, yang beresiko terhadap ibu dan janin (abortus, kenaikan berat badan ibu tidak memadai, infeksi, anemia, BBLR). d) Kehamilan yang tak diinginkan dan kehamilan dini akibat perkosaan atau kebebasan dalam mengikuti KB, yang dapat diikuti dengan tindakan aborsi, tertular PMS, HIV/AIDS atau komplikasi kehamilan, termasuk sepsis, aborsi spontan, dan kehamilan prematur. e) Meningkatnya resiko terhadap kesakitan, misalnya gangguan ginekologis, perdarahan pervaginam berat, PMS, infeksi saluran kencing, dan gangguan pencernaan. 2. Akibat Nonfisik a) Gangguan mental, misalnya depresi, ketakutan dan cemas, rasa rendah diri, kelelahan kronis, sulit tidur, mimpi buruk, disfungsi seksual, gangguan makan, ketagihan alkohol dan obat, atau mengisolasikan dan menarik diri. b) Pengaruh psikologis terhadap anak karena menyaksikan kekerasan, misalnya kelak cenderung melakukan kekerasan terhadap pasangannya. 3. Pengaruh Terhadap Masyarakat a) Bertambahnya biaya pemeliharaan kesehatan untuk akibat fisik/nonfisik dari kekerasan terhadap perempuan. b) Efek terhadap produktivitas, misalnya mengakibatkan berkurangnya kontribusi kepada masyarakat, kemampuan realisasi dan cuti sakit bertambah. c) Kekerasan terhadap perempuan di lingkungan sekolah dapat mengakibatkan putus pendidikan karena terpaksa keluar sekolah.

15

2.8 Undang-Undang yang Berkaitan dengan KDRT Dengan telah disahkan Undang-Undang No.23 tahun tahun 2004 mengenai Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (PKDRT) yang terdiri dari 10 bab dan 56 pasal, diharapkan adanya perlindungan hukum bagi anggota keluarga khususnya perempuan, dari segala tindak kekerasan dalam rumah tangga.6 Kitab Undang-undang Hukum Pidana (KUHP) tidak mengenal istilah kekerasan dalam rumah tangga. KUHP hanya mengatur secara terbatas ruang lingkup kekerasan dalam rumah tangga, sebagai berikut:14 1) Pasal 351 356 KUHP mengatur penganiassyaan, yang berarti hanya terbatas pada kekerasan fisik. Pasal-pasal ini hanya mengatur sanksi pidana penjara atau denda dan sanksi lebih ditujukan untuk penjeraan (punishment). Padahal bentuk kekerasan dalam rumah tangga memiliki tingkat kekerasan yang beragam, terutama bila dilihat dari dampak kekerasan terhadap korban yang semestinya dikenakan penerapan sanksi yang berbeda. 2) Pasal 285 296 yang mengatur perkosaan dan perbuatan cabul, belum sepenuhnya mengakomodir segala bentuk kekerasan seksual. KUHP tidak mengenal lingkup rumah tangga. KUHP tidak mengatur alternatif hukuman kecuali hanya pidana penjara, yang mana membuat dilema tersendiri bagi korban. KUHP tidak mengatur hak-hak korban, layanan-layanan darurat bagi korban serta kompensasi. 2.8.1 Hak-Hak Korban Berdasarkan UU ini, korban berhak mendapatkan:5,6 a. Perlindungan dari pihak keluarga, kepolisian, kejaksaan, pengadilan, advokat, lembaga sosial, atau pihak lainnya baik sementara maupun berdasarkan penetapan perintah perlindungan dari pengadilan. b. Pelayanan kesehatan sesuai dengan kebutuhan medis. c. Penganganan secara khusus berkaitan dengan kerahasiaan korban. d. Pendampingan oleh pekerja sosial dan bantuan hukum pada setiap tingkat proses pemeriksaan sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan. e. Pelayanan bimbingan rohani. Selain itu, korban juga berhak untuk mendapatkan pelayanan demi pemulihan korban dari: a. Tenaga kesehatan. 16

b. Pekerja sosial. c. Relawan pendamping. d. Pembimbing rohani. 2.8.2 Kewajiban Pemerintah Melalui Undang-Undang ini pemerintah bertanggung jawab dalam upaya pencegahan Kekerasan dalam Rumah Tangga. Untuk itu pemerintah harus:15 a. Merumuskan kebijakan tentang penghapusan kekerasan dalam rumah tangga. b. Menyelenggarakan komunikasi informasi, dan edukasi tentang kekerasan dalam rumah tangga. c. Menyelenggarakan sosialisasi dan advokasi tentang kekerasan dalam rumah tangga. Menyelenggarakan pendidikan dan pelatihan sensitif gender dan isu kekerasan dalam rumah tangga serta menetapkan standard dan akreditasi pelayanan yang sensitive gender. Selain itu, untuk pengelenggaraan pelayanan terhadap korban, pemerintah dan pemerintah daerah dapat melakukan upaya: a. Penyediaan ruang pelayanan khusus (RPK) di kantor kepolisian. b. Penyediaan aparat, tenaga kesehatan, pekerja sosial dan pembimbing rohani. c. Pembuatan dan pengembangan sistem dan mekanisme kerjasama program pelayanan yang mudah diakses korban. d. Memberikan perlindungan bagi pendamping, saksi, keluarga dan teman korban. 2.8.3 Kewajiban Masyarakat Undang-undang ini juga menyebutkan bahwa setiap orang yang mendengar, melihat, atau mengetahui terjadinya kekerasan dalam rumah tangga wajib melakukan upayaupaya sesuai dengan batas kemampuannya untuk:15 a. Mencegah berlangsungnya tindak pidana. b. Memberikan perlindungan kepada korban. c. Memberikan pertolongan darurat. d. Membantu proses pengajuan permohonan penetapan perlindungan. Namun, untuk kejahatan kekerasan psikis dan fisik ringan serta kekerasan seksual yang terjadi dalam relasi antar suami istri, maka yang berlaku adalah delik aduan. Maksudnya adalah korban sendiri yang melaporkan secara langsung kekerasan 17

dalam rumah tangga kepada kepolisian. Namun, korban dapat memberikan kuasa kepada keluarga atau orang lain untuk melaporkan kekerasan dalam rumah tangga kepada pihak kepolisian. Dalam hal korban adalah seorang anak, laporan dapat dilakukan oleh orang tua, wali, pengasuh atau anak yang bersangkutan. 2.8.4 Ketentuan Pidana pada Pelaku Ketentuan pidana penjara atau denda diatur dalam BAB VIII mulai dari pasal 44 53. Lama waktu penjara dan juga besarnya denda berbeda-beda sesuai dengan tindak kekerasan yang dilakukan. Dalam proses pengesahan UU ini, bab mengenai ketentuan pidana sempat dipermasalahkan karena tidak menentukan batas hukuman minimal, melainkan hanya mengatur batas hukuman maksimal. Sehingga dikhawatirkan seorang pelaku dapat hanya dikenai hukuman percobaan saja. Meskipun demikian, ada 2 pasal yang mengatur mengenai hukuman minimal dan maksimal yakni pasal 47 dan pasal 48. Kedua pasal tersebut mengatur mengenai kekerasan seksual.5,15 1. Pasal 47: Setiap orang yang memaksa orang yang menetap dalam rumah tangganya melakukan hubungan seksual sebagaimana dimaksud dalam pasal 8 huruf b dipidana dengan pidana penjara paling singkat 4 tahun dan pidana penjara paling lama 15 tahun atau denda paling sedikit Rp. 12.000.000 atau denda paling banyak Rp. 300.000.000 2. Pasal 48: Dalam hal perbuatan kekerasan seksual yang mengakibatkan korban mendapatkan luka yang tidak memberi harapan akan sembuh sama sekali, mengalami gangguan daya pikir atau kejiwaan sekurangkurangnya selama 4 minggu terus-menerus atau 1 tahun tidak berturut-turut, gugur atau matinya janin dalam kandungan, atau mengakibatkan tidak berfungsinya alat reproduksi, dipidana dengan pidana penjara paling singkat 5 tahun dan pidana penjara paling lama 20 tahun atau denda paling sedikit Rp. 25.000.000 dan denda paling banyak Rp. 500.000.000 Selain itu, pelaku KDRT dapat juga dijerat dengan KUHP terutama tentang penganiayaan. Dalam hal ini, penganiayaan yang menimbulkan luka, baik ringan, sedang, maupun berat. Korban dengan luka ringan dapat merupakan hasil dari tindak pidana penganiayaan ringan (pasal 352 KUHP), sedangkan korban dengan luka sedang dapat merupakan hasil dari tindak penganiayaan (pasal 351 (1) atau 353 (1)). Korban dengan luka berat (pasal 90 KUHP) dapat merupakan hasil dari tindak pidana

18

penganiayaan dengan akibat luka berat (pasal 351 (2) atau 353 (2)) atau akibat penganiayaan berat (pasal 354 (1) atau 355 (1)).16,17 Pasal 351 1) 2) 3) 4) 5) Pasal 352 1) Selain daripada apa yang tersebut dalam pasal 353 dan 356, maka penganiayaan yang tidak menjadikan sakit atau halangan untuk melakukan jabatan atau pekerjaan sebagai penganiayaan ringan, dihukum penjara selamalamanya tiga bulan atau denda sebanyak-banyaknya Rp.4.500,00. Hukuman ini boleh ditambah dengan sepertiganya, bila kejahatan itu dilakukan terhadap orang yang bekerja padanya atau yang ada di bawah perintahnya. 2) Percobaan melakukan kejahatan ini tidak dapat dihukum. (KUHP 37, 53, 70, 184). Pasal 353 1) Penganiayaan yang dilakukan dengan direncanakan terlebih dahulu dihukum penjara selama-lamanya empat tahun. 2) Jika perbuatan itu menjadikan luka berat, si tersalah dihukum penjara selamalamanya tujuh tahun. (KUHP 90). 3) Jika perbuatan itu menjadikan mati orangnya, ia dihukum penjara selamalamanya sembilan tahun. (KUHP 37, 338, 340, 352, 355, 487). Pasal 354 1) Barang siapa dengan sengaja melukai berat orang lain, dihukum karena menganiaya berat, dengan hukuman penjara selama-lamanya delapan tahun. (KUHP 90, 351-2). 19 Penganiayaan dihukum dengan hukuman penjara selama-lamanya dua Jika perbuatan itu menjadikan luka berat, si tersalah dihukum penjara Jika perbuatan itu menjadikan mati orangnya, dia dihukum penjara Dengan penganiayaan disamakan merusak kesehatan orang dengan Percobaan melakukan kejahatan ini tidak dapat dihukum (KUHP 37, tahun delapan bulan atau denda sebanyak-banyaknya Rp. 4.500,00 selama-lamanya lima tahun. (KUHP 90). selama-lamanya tujuh tahun. (KUHP 338). sengaja. 53, 184, 353, 356, 487).

2) Jika perbuatan itu menjadikan kematian orangnya, si tersalah dihukum penjara selama-lamanya sepuluh tahun. (KUHP 37, 90, 338, 351-2, 356, 487). Pasal 355 1) Penganiayaan berat yang dilakukan dengan direncanakan terlebih dahulu, dihukum penjara selama-lamanya dua belas tahun. 2) Jika perbuatan itu menyebabkan kematian orangnya, si tersalah dihukum penjara selama-lamanya lima belas tahun. (KUHP 35, 37, 336, 340, 351-3, 353, 356, 487). Pasal 356 Hukuman yang ditentukan dalam pasal 351, 353, 354 dan 355 dapat ditambah sepertiganya: 1) Jika si tersalah melakukan kejahatan itu kepada ibunya, bapaknya yang sah, istrinya (suaminya) atau anakanya. (KUHP 91, 307). 2) Jika kejahatan itu dilakukan kepada seorang pegawai negeri pada waktu atau sebab ia menjalankan pekerjaan yang sah. (KUHP 92, 211, 316). 3) Jika kejahatan itu dilakukan dengan memakai bahan yang merusakkan jiwa atau kesehatan orang. (KUHP 35, 37, 357). Berdasarkan ketentuan dalam KUHP, penganiayaan ringan adalah penganiayaan yang tidak menimbulkan penyakit atau halangan untuk menjalankan jabatan atau pekerjaan. Umumnya yang dianggap sebagai hasil dari penganiayaan ringan adalah korban dengan tanpa luka atau dengan luka lecet atau memar kecil di lokasi yang tidak berbahaya/yang tidak menurunkan fungsi alat tubuh tertentu. Lukaluka tersebut dimasukkan ke dalam kategori luka ringan atau luka derajat satu. KUHP pasal 90 telah memberikan batasan tentang luka berat, yaitu: jatuh sakit atau mendapat luka yang tidak memberi harapan akan sembuh sama sekali, atau yang menimbulkan bahaya maut; yang menyebabkan seseorang terus-menerus tidak mampu untuk menjalankan tugas jabatan atau pekerjaan pencaharian; yang menyebabkan kehilangan salah satu panca indera; yang menimbulkan cacat berat (verminking); yang mengakibatkan terjadinya keadaan lumpuh; terganggunya daya pikir selama empat minggu atau lebih serta terjadinya gugur atau matinya kandungan seorang perempuan. Dengan demikian keadaan yang terletak di antara luka ringan dan luka berat adalah keadaan yang dimaksud dengan luka sedang.17

20

2.8.5 Pembuktian Kasus Kekerasan dalam Rumah Tangga Sebagai salah satu alat bukti yang sah, keterangan seorang saksi korban saja sudah cukup untuk membuktikan bahwa terdakwa bersalah, apabila disertai dengan suatu alat yang sah lainnya. Adapun alat-alat bukti yang sah menurut KUHAP, yang diatur dalam pasal 184 adalah sebagai berikut:18 1) Keterangan saksi Menurut pasal 1 butir 26 KUHAP yang dimaksud dengan saksi adalah orang yang dapat memberikan keterangan guna kepentingan penyelidikan dan peradilan tentang suatu perkara pidana yang ia dengar sendiri, ia lihat sendiri, dan ia alami sendiri. Sedangkan pengertian umum keterangan saksi, dicantumkan dalam pasal 1 butir 27 KUHAP yang menyatakan: Keterangan saksi adalah salah satu alat bukti dalam perkara pidana yang berupa keterangan dari saksi mengenai suatu peristiwa yang ia dengar, ia lihat sendiri dan ia alami sendiri dengan menyebutkan alasan dari pengetahuannya itu 2) Keterangan ahli Pengertian umum dari keterangan ahli ini dicantumkan dalam pasal 1 butir 28 KUHAP, yang menyebutkan Keterangan ahli ialah keterangan yang diberikan oleh seorang yang memiliki keahlian khusus tentang hal yang diperlakukan untuk membuat terang suatu perkara pidana guna kepentingan pemeriksaan. 3) Surat Surat sebagaimana dimaksud pada pasal 187 KUHAP dimaksudkan adalah surat-surat yang dibuat oleh pejabat-pejabat resmi yang berbentuk berita acara, akte, surat keterangan ataupun surat yang lain yang mempunyai hubungan dengan perkara yang sedang diadili. Sebagai syarat mutlak dalam menentukan dapat atau tidaknya suatu surat dikategorikan sebagai suatu alat bukti yang sah ialah bahwa surat-surat itu harus dibuat di atas sumpah jabatan atau dikuatkan dengan sumpah. 4) Petunjuk Alat bukti petunjuk dalam KUHAP ditentukan dalam pasal 188, disebutkan bahwa petunjuk adalah perbuatan, kejadian atau keadaan, yang karena persesuaiannya, baik antara yang satu dengan yang lain, maupun dengan tindak pidana itu sendiri, menandakan bahwa telah terjadi suatu tindak pidana dan siapa pelakunya. 21

5) Keterangan terdakwa Alat bukti keterangan terdakwa didapatkan pada urutan terakhir dari alat-alat bukti yang ada dan uraiannya terdapat dalam pasal 189 KUHAP. Dinyatakan bahwa keterangan terdakwa adalah apa yang terdakwa nyatakan di siding tentang perbuatan yang ia lakukan atau yang ia ketahui sendiri atau alami sendiri. Visum et repertum adalah salah satu alat bukti yang sah yang termasuk ke dalam keterangan ahli sebagaimana tertulis dalam pasal 184 KUHAP. Visum et repertum turut berperan dalam proses pembuktian suatu perkara pidana terhadap kesehatan dan jiwa manusia. Visum et repertum menguraikan segala sesuatu tentang hasil pemeriksaan medik yang tertuang di dalam bagian pemberitaan, yang karenanya dapat dianggap sebagai pengganti benda bukti. Visum et repertum juga memuat keterangan atau pendapat dokter mengenai hasil pemeriksaan medik tersebut yang tertuang dalam bagian kesimpulan.17 2.8.6 Kendala dalam KDRT

Menghadapi kasus KDRT yang insidennya makin meningkat dari tahun ke tahun masih memiliki berbagai hambatan. Hambatan muncul dari berbagai pihak termasuk korban, masyarakat, dan penyelenggara hokum itu sendiri. Belum tersosialisasinya UU No. 23 tahun 2004 terhadap para penegak hukum dan masyarakat menyebabkan pengertian akan perlindungan terhadap korban KDRT masih sangat minimal. Korban kurang paham bahwa perbuatan pelaku adalah merupakan tindak pidana.6 Di samping itu, mengingat kekerasan terjadi di dalam rumah tangganya sendiri,korban sering merasa ragu-ragu untuk melaporkan ke polisi. Adanya dilemma batin pada korban antar keinginan untuk melapor dengan rasa sayang terhadap pelaku sering menyebabkan tenggang waktu antara kejadian dengan saat korban melakukan ke polisi cukup lama, sehingga bekas luka atau hasil Visum et repertum tidak mendukung. KDRT masih dianggap sebagai suatu hal yang privat dan korban sering merasa malu untuk melaporkan karena dianggap merupakan aib keluarga. Korban juga merasa pelaku adalah tulang punggung keluarga, sehingga apabila dilaporkan maka tidak ada yang membiayai korban/keluarga untuk kelangsungan hidupnya.

22

2.8.7

Menemukan Kasus Kekerasan Terhadap Perempuan dan Anak6

Bila mengalami maupun menemukan kasus kekerasan dalam rumah tangga, sebaiknya segera laporkan kejadian ke Polisi. Korban hendaknya segera melapor dan segera melakukan Visum agar bekas luka masih jelas sesuai keadaan awal. Mengingat korban tentunya berada dalam suasana perasaan yang panic, bingung, ketakutan maupun depresi, korban perlu diberikan penguatan dan pendampingan agar korban kuat menghadapi masalah. Untuk memperkuat pembuktian dalam kasus KDT ini, perlu segera dikumpulkan bukti-bukti dan data saksi. Korban perlu disosialisasikan mengenai hal-hal yang perlu diperhatikan pada waktu mengajukan permintaan visum et repertum untuk korban hidup. Bahwa permintaan harus diajukan secara tertulis, tidak dibenarkan minta secara lisan, melalui titipan atau melalui pos. Surat permintaan visum et repertum harus dibawa sendiri oleh pihak pengusut bersama-sama korban ke rumah sakit.19-21 Umumnya korban dengan luka ringan datang ke dokter setelah melapor ke penyidik/pejabat kepolisian, sehingga mereka datang dengan membawa serta surat permintaan visum et repertum. Sedangkan pada korban dengan luka sedang dan berat akan datang ke dokter atau rumah sakit sebelum melapor ke penyidik. Untuk kasus kekerasan seksual, untuk dapat memeriksa korban, selain adanya surat permintaan visum et repertum, dokter sebaiknya juga mempersiapkan si korban atau orang tuanya bila ia masih belum cukup umur, agar dapat dilakukan pemeriksaan serta saksi atau pendamping perawat wanita dan pemeriksaan sebaiknya dilakukan dalam ruang tertutup yang tenang.17,18

23

BAB III LAPORAN KASUS Seorang wanita, inisial FM, usia 25 tahun, beralamat di Jalan Pulau Aru no 5 Denpasar, datang dalam keadaan sadar diantar oleh teman perempuannya pada hari Kamis, 9 Desember 2010 ke ruang Forensik Klinik RSUP Sanglah pukul 13.30 WITA, meminta dilakukan pemeriksaan terhadap dirinya. Yang bersangkutan datang tanpa membawa Surat Permintaan Visum dari kepolisian. Yang bersangkutan meminta dilakukan pemeriksaan pada dirinya dengan maksud untuk mendapatkan keterangan medis terhadap luka-lukanya. Yang bersangkutan mengaku bahwa wajahnya ditinju berkali-kali oleh suaminya. Tangan korban juga disulut rokok sebanyak satu kali oleh suaminya. Kejadian ini terjadi 2 hari sebelum pemeriksaan dilakukan. Kejadian ini terjadi di mobil saat korban pergi bersama suami dan anaknya. Suami pasien marah karena korban mencurigai suaminya memiliki selingkuhan. Sebelumnya, korban juga sudah sering mengalami perlakuan tidak menyenangkan dari suaminya, sekitar 4 kali dalam dua tahun terakhir. 3.1 Hasil Pemeriksaan Pada pemeriksaan ditemukan: a. Korban datang dengan kesadaran baik, dengan keadaan umum baik, tampak tenang, penampilan umum baik, sikap selama pemeriksaan membantu. b. Pakaian rapi, tanpa robekan. c. Pada korban dilakukan pemeriksaan: Pemeriksaan Fisik: Tekanan darah seratus dua puluh per delapan puluh milimeter air raksa, denyut nadi delapan puluh dua kali per menit, pernapasan dua puluh empat kali per menit. Pemeriksaan Luka:

24

1) Luka memar pada kelopak atas mata kanan, 5cm dari garis pertengahan depan, 2,5cm dari badan alis, warna biru keunguan, ukuran 2cmx1cm 2) Luka memar pada pipi kanan, 8cm dari garis pertengahan depan, 2cm dari sudut mata, warna kemerahan, ukuran 3cmx2cm 3) Pengelupasan kulit ari pada lengan atas kanan bagian luar, berbentuk bulat,11cm dari siku, ukuran garis tengah luka 1cm,dasar luka kemerahan 4) Luka memar pada lengan bawah kanan bagian dalam, 10cm dari pergelangan tangan, berwarna coklat kekuningan, ukuran 3cmx2cm. Foto luka-luka pasien:

25

26

27

BAB IV PEMBAHASAN Berdasarkan keterangan korban, korban telah menikah dengan suaminya selama 2 tahun. Kini korban memiliki 1 orang anak laki-laki berusia 1 tahun. Pasien mengatakan ia hanya mengenal dekat suaminya selama 6 bulan lalu mereka langsung menikah. Menurut korban, suaminya memiliki pribadi yang keras dan temperamental. Korban mengaku dirinya jarang diijinkan keluar rumah oleh suaminya. Ia hanya diijinkan keluar rumah jika ada saudara. Korban mengatakan ia sudah sering berkelahi dengan suaminya karena masalah wanita idaman lain. Korban mengatakan suaminya kerap berperilaku mencurigakan seperti sering pergi sendirian dan marah jika ditanya pergi kemana. Semenjak 2 tahun menikah, korban telah mendapatkan kekerasan sebanyak kira-kira 4 kali. Korban sering dipukul oleh suaminya bila suaminya marah. Dua hari sebelum melapor ke bagian Forensik RSUP Sanglah, korban berpergian bersama suami dan anaknya. Korban dan suami terlibat pertengkaran didalam mobil karena korban bertanya perihal hubungan suaminya dengan wanita idaman lain. Suami korban marah, kemudian menghentikan mobilnya. Saat korban ingin menyelamatkan anaknya, suami korban memukul bagian wajah korban lalu menyulut tangan korban dengan rokok. Dua hari setelah kejadian, korban memutuskan untuk datang ke bagian Forensik RSUP Sanglah untuk memperoleh Surat Keterangan Medis. Korban pada kasus ini memiliki resiko untuk menjadi korban kekerasan dalam rumah tangga. Hal ini sesuai dengan yang tercantum dalam Undang-Undang no. 23 tahun 2004 mengenai Penghapusan Kekerasan Dalam Rumah Tangga (PKDRT). Dalam undang-undang ini disebutkan bahwa Kekerasan Dalam Rumah Tangga adalah setiap perbuatan terhadap seseorang terutama perempuan, yang berakibat timbulnya kesengsaraan atau penderitaan secara fisik, seksual, psikologis, dan/atau penelantaran rumah tangga termasuk ancaman untuk melakukan perbuatan, pemaksaan, atau perampasan kemerdekaan yang melawan hukum dalam lingkup rumah tangga. Korban mengakui bahwa karena kejadian ini, selain menyebabkan luka-luka pada 28

dirinya, korban juga merasa ketakutan dan was-was akan berulangnya kejadian seperti ini di kemudian hari. Oleh karena itu korban meminta Surat Keterangan Medis agar ia memiliki bukti mengenai kekerasan yang dilakukan suaminya padanya. 4.1 Prosedur Medikolegal Yang bersangkutan datang ke bagian Forensik Klinik RSUP Sanglah dengan maksud untuk memeriksakan keadaan dirinya dan meminta keterangan tertulis dari dokter. Keterangan ini diinginkan oleh pasien untuk memiliki bukti tertulis mengenai keadaannya saat meminta surat keterangan tersebut. Pasien datang tanpa membawa Surat Permintaan Visum dari pihak kepolisian sehingga pasien hanya berhak mendapat keterangan berupa Surat Keterangan Medis. Hal tersebut dibenarkan oleh pasal 133 KUHAP dimana permintaan keterangan ahli dilakukan secara tertulis, yang dalam surat itu disebutkan dengan tegas untuk pemeriksaan luka atau pemeriksaan mayat dan/atau pemeriksaan bedah mayat. Surat Keterangan Medis yang diperoleh korban tidak memiliki kekuatan untuk digunakan dalam proses peradilan sebab tanpa disertai jaminan hukum. 4.2 Pemeriksaan Keadaan Umum Korban Korban datang dengan kesadaran baik, rambut cukup rapi, penampilan bersih, sikap selama pemeriksaan kooperatif. Keadaan umum jasmaniah baik, denyut nadi 82 kali permenit, dan pernafasan 20 kali permenit. Gambaran keadaan pasien saat pertama kali datang tampak tenang. Saat korban datang mengenakan kaos hitam bahan katun polos dan celana panjang jeans berwarna biru. Saat menceritakan masalahnya pada pemeriksa, pasien sesekali menangis. 4.3 Pemeriksaan Luka Pada korban didapatkan luka memar pada kelopak mata kanan atas, pada pipi kanan dan pada lengan kanan bawah. Hal ini sesuai dengan teori yang menyatakan bahwa kekerasan dalam rumah tangga paling banyak terjadi dalam bentuk kekerasan tumpul yang salah satunya dapat berupa luka memar. Luka pada kekerasan dalam rumah tangga biasanya memiliki distribusi sentral. Wajah, leher, tenggorokan dan genitalia juga tempat yang sering mengalami perlukaan. Lebih dari 50% luka disebabkan karena kekerasan pada kepala dan leher. 29

Luka pada wajah dilaporkan pada 94% korban kekerasan rumah tangga. Hal ini sesuai dengan temuan pada korban, dimana luka pada korban berpusat pada wajah. Pada korban juga ditemukan pengelupasan kulit ari akibat dari sundutan rokok dimana menurut teori, karakteristik luka yang disebabkan oleh adanya KDRT, biasanya menunjukkan gambaran luka bekas sundutan rokok yang terbakar. Sesuai dengan pasal 352 KUHP, korban termasuk dalam penganiayaan ringan. Hal ini disebabkan oleh karena luka pada korban berupa luka lecet dan memar, yang tidak mengakibatkan penurunan fungsi organ tertentu, serta tidak mengakibatkan hambatan dalam melakukan pekerjaan maupun jabatan atau mata pencahariannya. 4.3 Aspek Psikologis Menurut teori juga dikatakan selain berdampak pada fisik, kekerasan dalam rumah tangga juga berdampak pada psikologis. Pada korban ditemukan timbulnya perasaan takut dan was-was apabila kejadian tersebut terulang lagi. Korban juga mengatakan sejak sekitar 1 tahun yang lalu sering teringat kembali akan perilaku kekerasan yang dilakukan suaminya tersebut. Hal ini sesuai dengan pedoman diagnosis Post Traumatic Stress Disorder dalam PPDGJ-III. Saat pemeriksaan didapatkan pula suasana perasaan depresif, yang terlihat saat pasien sesekali menangis saat menceritakan masalahnya. 4.4 Faktor Pencetus Terjadinya KDRT Kekerasan dalam rumah tangga dapat timbul sebagai akibat dari kombinasi dan interaksi multifaktorial antara faktor biologis, psikologis, sosial, ekonomi dan politis seperti riwayat kekerasan, kemiskinan, konflik bersenjata, namun dipengaruhi pula oleh beberapa faktor risiko dan faktor protektif. Pada korban, risiko KDRT ini dapat diakibatkan oleh karena perilaku suaminya yang posesif dan protektif. Perilaku posesif dari suaminya ini dapat menempatkan korban pada posisi lemah dan dibawah kekuasaan suaminya. Selain itu, suasana di dalam rumah tangga yang cenderung kurang rasa cinta dan komunikasi serta sering dibumbui pertengkaran dan rasa saling curiga menyebabkan lebih berisiko terjadinya KDRT dalam rumah tangga korban. Korban juga termasuk dalam kategori umur yang rentan menjadi korban yaitu umur 17-28 tahun.

30

BAB V PENUTUP 2.9 Simpulan Berdasarkan pembandingan antara tinjuan pustaka dan contoh kasus yang didapat maka dapat diketahui bahwa korban FM, perempuan berumur dua puluh lima tahun, ditemukan tanda kekerasan fisik. Luka-luka pada korban ini tergolong ke dalam luka ringan. Dimana berdasarkan ketentuan dalam KUHP, penganiayaan ringan adalah penganiayaan yang tidak menimbulkan penyakit atau halangan untuk menjalankan jabatan atau pekerjaan. Umumnya yang dianggap sebagai hasil dari penganiayaan ringan adalah korban dengan tanpa luka atau dengan luka lecet atau memar kecil di lokasi yang tidak berbahaya/yang tidak menurunkan fungsi alat tubuh tertentu. Lukaluka tersebut dimasukkan ke dalam kategori luka ringan atau luka derajat satu. Korban yang bersangkutan merupakan korban dari tindak pidana penganiayaan ringan seperti yang diatur dalam pasal 352 KUHP. 5.2 Saran Saran yang dapat diberikan antara lain: 1. Kepada mahasiswa kedokteran diharapkan mampu menguasai prosedur pemeriksaan pada kasus kekerasan dalam rumah tangga 2. Bila kejadian terulang kembali, disarankan pada korban untuk melaporkan ke pihak yang berwajib. 3. Hendaknya korban mendapat penguatan dan pendampingan baik dari keluarga dan sahabat agar korban kuat menghadapi masalah.

31