Anda di halaman 1dari 23

Kinetika Kimia dan

Mekanisme Reaksi
Kinetika Kimia
Kinetika kimia adalah ilmu yang mempelajari laju reaksi,
atau seberapa cepat proses reaksi berlangsung dalam waktu
tertentu.
Kinetika kimia menjelaskan hubungan antara perubahan
konsentrasi reaktan (atau produk) sebagai fungsi waktu.
Untuk reaksi: 2A + B 3C + 4 D
berlaku: - 1/2d[A]/dt = - d[B]/dt = +1/3 d[C]/dt = +1/4 d[D]/dt,
dimana tanda negatif menunjukkan pengurangan jumlah,
sedangkan tanda + menunjukkan peningkatan jumlah.
Secara umum untuk reaksi: eE + fF gG + hH, berlaku laju
reaksi = - 1/ed[E]/dt = - 1/fd[F]/dt = + 1/gd[G]/dt = +
1/hd[H]/dt
Faktor yang Mempengaruhi Laju Reaksi
Konsentrasi: molekul-molekul harus saling bertumbukan untuk
bereaksi. Semakin banyak molekul yang terlibat, kemungkinan
terjadi tumbukan makin besar, reaksi terjadi lebih cepat: laju ~
frekuensi tumbukan ~ konsentrasi.
Wujud fisik: molekul-molekul harus bercampur agar bereaksi.
Frekuensi tumbukan antarmolekul bergantung pada wujud fisik
reaktan. Semakin besar luas permukaan per satuan volume
reaktan, semakin banyak kontak yang terjadi, reaksi akan makin
cepat.
Faktor yang Mempengaruhi Laju Reaksi
Temperatur: molekul-molekul harus bertumbukan dengan
energi yang cukup agar bereaksi. Semakin tinggi temperatur,
akan lebih banyak tumbukan yang terjadi per satuan waktu
karena meningkatkan energi tumbukan: laju ~ energi
tumbukan ~ temperatur.
Pengadukan/mekanik: mempermudah peristiwa tumbukan
antarmolekul sehingga reaksi mudah terjadi.
Cahaya atau bentuk energi lainnya yang akan memudahkan
tercapainya energi pengaktifan untuk terjadinya reaksi.
Katalis: adanya suatu zat yang ketika berinteraksi dengan
reaktan akan memberikan jalur baru yang energi
pengaktifasnnya lebih rendah dari semula, sehingga reaksi
lebih cepat terjadi.
Penulisan Laju Reaksi
Laju reaksi untuk reaksi: A B
adalah:
Dengan d menunjukkan perubahan
keadaan awal dan akhir reaksi.
Contoh: reaksi pembentukan smog
fotokimia:
C
2
H
4
(g) + O
2
(g) =C
2
H
4
O(g) + O
2
(g)
Diperoleh data konsentrasi O
3
yang
bereaksi dengan C
2
H
4
pada 303
K sebagai berikut:
d[A] d[8]
dt dt
= +
1,10 x 10
-5
60,0
1,23 x 10
-5
50,0
1,40 x 10
-5
40,0
1,63 x 10
-5
30,0
1,95 x 10
-5
20,0
2,42 x 10
-5
10,0
3,20 x 10
-5
0,0
[O
3
] (mol/L) Waktu (s)
5 5
3
7
d[O ] (1,10x10 3,20x10 )moI]L
Iaju
dt (60,0 0,0)s
= 3,50 x 10 moI]L.s Iaju rata-rata

= =

=
Hukum Laju dan Komponennya
Hukum laju menggambarkan hubungan antara laju sebagai
fungsi konsentrasi pereaksi, konsentrasi produk, dan
temperatur.
Laju reaksi hanya bergantung pada konsentrasi pereaksi dan
temperatur saja.
Pertama-tama kita pusatkan perhatian pada pengaruh
konsentrasi pereaksi terhadap laju reaksi pada temperatur
tetap. Untuk reaksi: aA + bB +. cC + dD +.., maka hukum
lajunya adalah:
laju = r = k[A]
m
[B]
n
.
Nilai k adalah tetapan laju yang bersifat spesifik untuk reaksi
tertentu dan temperatur tertentu, ditentukan dari percobaan.
Nilai m dan n disebut orde reaksi yang ditentukan berdasarkan
percobaan, bukan dari persamaan reaksinya.
Orde Reaksi
Beberapa contoh: NO(g) + O
3
(g) NO
2
(g) + O
2
(g)
hukum laju secara percobaan diperoleh: r = k[NO][O
3
]. Dalam
hal ini reaksi berorde pertama terhadap konsentrasi NO maupun
O
3
.
Reaksi: 2NO(g) + 2H
2
(g) N
2
(g) + 2H
2
)(g), memiliki hukum
laju: r = k[NO]
2
[H
2
], yaitu berorde dua terhadap konsentrasi NO
dan berorde pertama terhadap H
2
. Orde reaksi total = 2 + 1 = 3.
Reaksi: (CH
3
)
3
CBr(l) + H
2
O(l) (CH
3
)
3
COH(l) + H
+
(aq)+ Br

(aq), memiliki hukum laju: r = k [(CH


3
)
3
CBr], yang artinya
berorde pertama terhadap konsentrasi (CH
3
)
3
CBr dan berorde
nol terhadap [H
2
O] sehingga orde reaksi total adalah orde
pertama.
Reaksi: CHCl
3
(g) + Cl
2
(g) CCl
4
(g) + HCl(g) memiliki orde
reaksi pecahan dengan hukum laju: r = k[CHCl
3
][Cl
2
]
1/2
,
sehingga orde reaksi total = 3/2.
Penentuan Orde Reaksi
Perhatikan contoh berikut, reaksi: O
2
(g) + 2NO(g) 2NO
2
(g)
diperoleh serangkaian data berikut:
28,8x10
-3
3,90x10
-2
1,10x10
-2
5
9,60x10
-3
1,30x10
-2
3,30x10
-2
4
12,8x10
-3
2,6x10
-2
1,10x10
-2
3
6,40x10
-3
1,30x10
-2
2,20x10
-2
2
3,21x10
-3
1,30x10
-2
1,10x10
-2
1
NO O
3
Laju awal
(mol/L.s)
Konsentrasi pada laju
awal (mol/L)
Exp
Penentuan Orde Reaksi
Bandingkan percobaan 1 dan 2, akan diperoleh penggandaan laju
reaksi seiring dengan penggandaan konsentrasinya, sedangkan
konsentrasi NO tidak berubah:
Bandingkan percobaan 1 dan 3, dimana penggandaan konsentrasi NO
menaikkan laju, sedangkan konsentrai O
3
tetap.
m
m n m
2 2 2 2 2 2 2
m n m
2 1 1 2 1 2 1
m
-3 2
3 2
m
k[O ] [NO] k[O ] [O ] Iaju 2
Iaju 1 k[O ] [NO] k[O ] [O ]
6,40x10 moI]L.s 2,20x10 moI]L
=
3,21x10 moI]L.s 1,10x10 moI]L
sehIngga dIperoIeh 1,99 = (2,00) , maka m = 1



= = =



=


n
m n n
2 3 3 3 3
m n n
2 1 1 1 1
n
-3 2
3 2
n
k[O ] [NO] k[NO] [NO] Iaju 3
Iaju 1 k[O ] [NO] k[NO] [NO]
12,80x10 moI]L.s 2,60x10 moI]L
=
3,21x10 moI]L.s 1,30x10 moI]L
sehIngga dIperoIeh 3,99 = (2,00) , maka n = 2



= = =



=


Maka hukum laju: r = k[O
3
][NO]
2
Penentuan Tetapan laju
Untuk contoh di atas, tetapan laju dapat ditentukan dari salah satu
percobaan di atas:
Satuan tetapan laju dan hubungannya dengan orde reaksi total:
1
3
2 2 2 2
2 1
3 2 2 1
Iaju1 3,21x10 moI]L.s
k
[O ] [NO] ((1,10x10 )x(1,30x10 )moI]L.s)
= 1,73x10 L moI s



= =
L
2
mol
-2
s
-1
3
Lmol
-1
s
-1
2
s
-1
1
molL
-1
s
-1
0
Satuan k (t
dalam s)
Orde Reaksi
Total
Hukum Laju Integral: Perubahan
Konsentrasi terhadap waktu
Untuk reaksi orde pertama: A B, berlaku: r = - d[A]/dt = k[A],
kemudian diintegralkan:
Untuk reaksi orde kedua: A B, berlaku: r = - d[A]/dt = k[A]
2
, kemudian
diintegralkan:
Dengan cara yang sama, untuk reaksi orde kenol: A B, berlaku
d[A]/dt =k[A]
0
= k, diintegralkan diperoleh: [A]
t

[A]
0
= - kt.
t
0
t
A
A
0
0
t
d[A] d[A]
k[A] - k dt
dt [A]
sehIngga dIperoIeh:
[A]
In kt, untuk reaksI orde pertama
[A]
= =
=

t
0
t
A
2
2
A
0
t 0
d[A] d[A]
k[A] - k dt
dt [A]
sehIngga dIperoIeh:
1 1
kt, untuk reaksI orde kedua
[A] [A]
= =
=

Penentuan Hukum Laju melalui Grafik
Linier konsentrasi vs waktu
ln [A
t
]
Waktu (s)
ln [A
0
]
Gradien = - k
Reaksi Orde Pertama
1/[A
t
]
Waktu (s)
1/[A
0
]
Gradien = k
Reaksi Orde Kedua
[A
t
]
Waktu (s)
[A
0
]
Gradien = - k
Reaksi Orde Kenol
Waktu Paruh
Waktu paruh adalah eaktu yang dibutuhkan bagi reaktan sehingga
konsentrasinya menjadi berkurang setengahnya dari semula.
Waktu paruh untuk reaksi orde pertama adalah tetap, tidak bergantung
pada konsentrasi pereaksi. Hal ini diperoleh dari hukum laju
terintegrasi:
Dengan cara yang sama bisa diperoleh waktu paruh untuk reaksi orde
kedua dan orde kenol:
0
1 t 0
2
t
0
1 1
2 2
0
1
2
[A] 1
In kt, seteIah t = t , dan [A] = [A] , maka
[A] 2
[A]
In kt atau In2 = kt
1
[A]
2
In2 0,683
sehIngga, t
k k
=
=
= =
1 1
2 2
0 0
0
0
0 0 1 1
2 2
Re aksI orde kedua:
1 1 1
kt t
1
[A] k[A]
[A]
2
Re aksI orde kenoI:
[A]
1
[A] [A] kt t
2
2k
= =
= =
Pengaruh Temperatur terhadap laju
Reaksi
Secara umum, banyak reaksi yang berlangsung sekitar temperatur
kamar, yang setiap kenaikan temperatur sebesar 10
o
C akan
menyebabkan laju reaksi meningkat dua atau tiga kali lipat.
Temperatur mempengaruhi laju reaksi karena pengaruhnya pada
tetapan laju reaksi. Hubungan antara temperatur dan tetapan laju reaksi
dipelajari oleh Svante Arrhenius (1889), kimiawan Swedia, melalui
persamaan Arrhenius:
Dengan k= tetapan laju reaksi, E
a
= energi pengaktifan reaksi, A = tetapan
Arrhenius, T = temperatur dalam K, dan R = tetapan gas ideal.
Energi pengaktifan adalah energi minimum agar molekul-molekul dapat
bereaksi. Semakin tinggi temperatur, nilai eksponen negatif semakin
kecil, sehingga nilai k semakin besar, yang berarti bahwa laju semakin
cepat: T naik =k naik =laju reaksi naik.
a
E
RT
k Ae

=
Pengaruh Temperatur terhadap laju
Reaksi
Hubungan Arrhenius dapat dibuat grafik linier antara lnk dengan 1/T (K
-1
).
Secara matematis dapat disusun ulang sebagai berikut:
a
a 2
1 2 1
E 1
Ink InA
R T
untuk 2 tetapan Iaju pada temperatur berbeda:
E k 1 1
In
k R T T

=



=


lnk
lnA
Gradien = - E
a
/R
1/T (K
-1
)
Contoh Soal
Reaksi dekomposisi: 2HI(g) H
2
(g) + I
2
(g) memiliki tetapan laju
9,51 x 10
-9
L/mol.s pada 500 K dan 1,10 x 10
-5
L/mol/s pada 600 K.
Hitunglah energi pengaktifan reaksi!
Jawab:
a 2
1 2 1
1
2
a
1 2 1
1
5
9
5 2
E k 1 1
In
k R T T
k 1 1
E R In
k T T
1,10x10 L]moI.s 1 1
= -(8,314 ]]moI.K) In
9,51x10 L]moI.s 600K 500K
= 1,76x10 ]]moI 1,76x10 ]]moI


=



=







=
Teori Pengaruh Konsentrasi dan
Temperatur
Teori Tumbukan: reaksi akan terjadi jika 2 hal dipenuhi:
Energi pengaktifan tercapai, hal ini berhubungan erat
dengan temperatur. Pengaruh temperatur terhadap energi
tumbukan dapat dilihat pada grafik di slide berikutnya.
Orientasi molekul tepat, hal ini berhubungan erat dengan
konsentrasi, semakin besar konsentrasi, kemungkinan
terjadi tumbukan dengan orientasi yang benar semakin
besar
Teori Keadaan Transisi: energi pengaktifan dibutuhkan
untuk merenggangkan dan membentuk kembali ikatan-
ikatan diantara pereaksi agar dapat mencapai keadaan
transisi. Keadaan transisi merupakan keadaan molekul-
molekul berenergi tinggi, tidak dapat diisolasi dan tidak
stabil.
Grafik Hubungan antara Temperatur, Jumlah
Fraksi Tumbukan dan Energi Pengaktifan
F
r
a
k
s
i

t
u
m
b
u
k
a
n

d
e
n
g
a
n

k
e
c
e
p
a
t
a
n

t
e
r
t
e
n
t
u
Kecepatan molekul (m/s) ~ energi
tumbukan
Kecepatan rata-rata ~ energi
pengaktifan yang dicapai
Pada 25
0
C
Pada 700
0
C
Pada 25
0
C
Mekanisme Reaksi: Tahap-tahap
dalam Reaksi Keseluruhan
Kebanyakan reaksi tidak terjadi melalui satu tahap melainkan
beberapa tahap reaksi elementer. Setiap tahap disebut reaksi
antara (intermediet).
Tahap reaksi elementer dikarakterisasi oleh kemolekulannya.
Contoh dalam reaksi total: 2O
3
(g) 3O
2
(g) memiliki dua
tahap reaksi elementer:
Tahap elementer pertama adalah reaksi unimolekul, yaitu
yang melibatkan dekomposisi atau penataan ulang suatu
partikel tunggal, yaitu: O
3
(g) O
2
(g) + O(g).
Tahap elementer kedua adalah reaksi bimolekul, yaitu ketika
dua partikel bereaksi: O
3
(g) + O(g) 2O
2
(g)
Hukum laju untuk reaksi elementer dapat langsung
diperoleh dari persamaan stoikiometrinya, sehingga orde
reaksi merupakan koefisien dari reaktannya.
Mekanisme Reaksi: Tahap-tahap
dalam Reaksi Keseluruhan
Hukum laju untuk Tahap Elementer Umum:
Laju = k[A]
2
[B} Termolekul 2A + B produk
Laju = k[A][B] Bimolekul A + B produk
Laju = k[A]
2
Bimolekul 2A produk
Laju = k[A] Unimolekul A produk
Hukum Laju Kemolekulan Tahap
Elementer
Mekanisme Reaksi: Tahap-tahap
dalam Reaksi Keseluruhan
Semua tahap elementer dalam mekanisme reaksi tidak memiliki
laju yang sama. Biasanya terdapat satu tahap yang memiliki laju
lebih lambat daripada yang lain, sehingga membatasi kecepatan
berlangsungnya reaksi keseluruhan.
Tahap reaksi elementer yang memiliki laju paling lambat disebut
tahap penentu laju.
Hukum laju dari tahap penentu laju adalah merupakan hukum
laju dari reaksi keseluruhan.
Contoh: NO
2
(g) + CO(g) NO(g) + CO
2
(g), memiliki hukum laju
secara percobaan: r = k[NO
2
]
2
. Hal ini karena reaksi di atas
memiliki mekanisme dua-tahap:
1. NO
2
(g) + NO
2
(g) NO
3
(g) + NO(g) (lambat, penentu
laju)
2. NO
3
(g) + CO(g) NO
2
(g) + CO
2
(g) (cepat)
Sesuai tahap lambat sebagai penentu laju, maka hukum laju
reaksi adalah r = k[NO
2
] [NO
2
] = k[NO
2
]
2
. Hal ini sesuai hasil
percobaan. Senyawa NO
3
disebut senyawa intermediet yang
dalam reaksi keseluruhan tidak muncul, karena segera setelah
terbentuk akan bereaksi kembali membentuk spesi lain.
Katalis: Mempercepat Laju Reaksi
Dua hal penting yang menyebabkan adanya katalis dapat
mempercepat laju reaksi:
Katalis mempercepat laju reaksi ke arah produk maupun ke arah
pereaksi, sehingga menghasilkan rendemen produk lebih cepat
(rendemen produk tidak lebih banyak daripada reaksi yang tanpa
katalis)
Katalis dapat menurunkan energi pengaktifan dengan cara
menyediakan mekanisme reaksi yang berbeda yang memiliki jalur
energi pengaktifan lebih rendah.
Katalis terbagi menjadi dua jenis:
Katalis Homogen: yaitu zat berwujud gas, cair atau padat yang
dapat larut dalam campuran reaksi.
Katalis Heterogen: biasanya adalah zat padat yang berinteraksi
dengan pereaksi berwujud gas atau cair. Reaksi berlangsung
di permukaan, sehingga semakin luas permukaan katalis,
reaksi berlangsung lebih efektif, lebih cepat.
Beberapa Penggunaan Katalis dalam
Industri
Plastik, serat, resin,
produk cetakan
Akrilonitril, High
Density Poly
Ethylene (HDPE)
Bismut molibdat,
organokrom dan
titanium halida pada
silika
Propilena, NH
3
, O
2
,
Etilena
Poliester, etilen
glikol, pelumas
Etilenoksida Perak, CsCl pada
alumina
Etilena, O
2
Heterogen
Plasticizer, Pelumas Aldehid Senyawa Rh/P -olefin, CO, H
2
Nilon (serat, plastik) Adiponitril Senyawa Ni/P Butadiena, HCN
Pelapisan
Poli(vinilasetat);
poli(vinilalkohol)
Asam asetat [Rh(CO)
2
I
2
]

Metanol, CO
Busa poliuretan;
poliester
Propilenoksida Kompleks Mo(VI) Propilena, oksidator
Homogen
Kegunaan Produk katalis Pereaksi

Beri Nilai