Anda di halaman 1dari 9

BEDAH ORTOPEDI METABOLISME KALSIUM

ANDRONIKO SETIAWAN 030.07.018 FAKULTAS KEDOKTERAN UNIVERSITAS TRISAKTI KEPANITRAAN KLINIK BAGIAN BEDAH RSUD KOTA BEKASI

Kalsium Dalam tubuh orang dewasa dengan berat badan sekitar 70kg mengandung sekitar 1200gram kalsium, dimana 99% berada dalam tulang Distribusi Kalsium Sekitar 99% kalsium dalam tubuh terdapat di kerangka tubuh dan hanya sekitar 1% berada di darah dan jaringan lunak. Jumlah Kebutuhan Kalsium Kalsium merupakan zat yang dibutuhkan sejak bayi sampai usia sudah tua. Jumlah kebutuhan kalsium sendiri berbeda-beda, angka tersebut berbeda berdasarkan jenis kelamin dan usia. Menurut dokter ahli gizi, kebutuhan kalsium yag dibutuhkan orang Indonesia rata-rata adalah 500-800 mg per hari. Sedangkan kebutuhan kalsium untuk anak usia 1-9 tahun adalah 500600 mg/hari menurut standar Keputusan Menteri Kesehatan No. 1593 tahun 2006. Kebutuhan pada usia lanjut dan wanita menopause sendiri dianjurkan asupan kalsium per hari adalah 1.000 mg.

Angka Kecukupan Harian Menurut Widyakarya Pangan dan Gizi LIPI 1998 - Bayi - Anak-anak - Remaja - Dewasa - Ibu hamil dan menyusui 300-400 mg 500 mg 600-700 mg 500-800 mg +400 mg

Sumber Kalsium 1. Sayur-sayuran hijau gelap (bayam, kangkung) 2. Ikan teri kering 3. Udang kering 4. Tahu

5. Kacang-kacangan (kacang kedelai) 6. Salmon, sardine 7. Susu & hasil olahannya (keju, yogurt)

Fungsi Kalsium: Untuk pembekuan darah Transmisi impuls neuromuskuler Keseimbangan asam-basa Permeabilitas membran sel Memberikan rigiditas dan kekuatan mekanik tulang

Regulator tubuh yang mengatur kadar kalsium: 1. Kalsitriol 2. PTH (Para Tiroid Hormon) 3. Kalsitonin

Vitamin D Vitamin D merupakan prohormon steroid, bentuk aktifnya akan tampak sebagai suatu hormon. Nantinya melalui berbagai perubahan metabolik di dalam tubuh, vitamin D akan diubah menjadi hormon kalsitriol. Hormon ini memiliki peran sentral pada metabolisme kalsium (Ca) dan fosfat (P). Secara umum fungsi dari 1,25-dihidroksi-D3 adalah untuk mempertahankan kadar kalsium plasma, dengan cara: 1. Meningkatkan uptake kalsium di usus 2. Menurunkan ekskresi kalsium melalui ginjal 3. Menstimulasi resorpsi tulang (bila perlu) Proses vitamin D dalam tubuh

PTH (Para Tiroid Hormon) Hormon ini diproduksi oleh chief cells yang berada di kelenjar paratiroid. Kadar kalsium dalam serum yang rendah akan menstimulasi kelenjar paratiroid untuk memproduksi PTH. Target organ dari PTH: 1. Tulang PTH akan meningkatkan pelepasan kalsium dan fosfor dari tulang 2. Ginjal PTH akan meningkatkan reabsorpsi dari kalsium, dan meningkatkan jumlah ekskresi fosfor 3. Usus PTH akan menstimulasi terbentuknya vitamin D (dalam bentuk aktif = kalsitriol) sehingga akan meningkatkan absorpsi kalsium dalam usus

Kalsitonin Hormon kalsitonin diproduksi oleh parafollicular cells yang berada dalam kelenjar tiroid. Jumlah kadar kalsium serum yang meningkat akan memicu terproduksinya kalsitonin.

Target organ dari kalsitonin: 1. Tulang Kalsitonin ini akan mensupresi resorpsi kalsium dari tulang 2. Kidney Kalsitonin akan meningkatkan ekskresi kalsium dari ginjal Hormon kalsitonin dan PTH saling berlawanan (antagonis)

Intake Kalsium Intake kalsium orang dewasa berkisar sekitar 900-1000mg per hari. Absorpsi Kalsium Dalam kondisi normal, usus hanya mengabsorpsi kalsium sebesar 30-40% dari total intake kalsium. Kalsium banyak diserap di bagian duodenum dan jejunum, walaupun di ileum dan colon tetap terjadi penyerapan kalsium. Absorpsi kalsium selesai dalam waktu 4 jam setelah intake. Mekanisme penyerapan kalsium terjadi secara pasif dari lumen usus ke dalam sel. Setelah di dalam sel, kalsium harus dipompa secara aktif keluar melewati membran basolateral dan membutuhkan energi. Setelah itu juga terjadi proses simultaneous secretory flux kalsium, sehingga ada sebagian kalsium yang tadinya sudah diabsorpsi oleh lumen usus kembali keluar. Proses ini terjadi secara pasif. Jumlah kalsium yang diabsorpsi oleh usus meningkat sesuai dengan proposi intake kalsium Ekskresi Kalsium Ekskresi kalsium terutama dari ginjal, ginjal menyaring kalsium sebanyak 9000mg per hari dalam keadaan GFR normal (150L/hari). Tetapi sekitar 97-98% yang tersaring akan kembali di reabsorpsi, sehinggal total yang diekskresi sekitar 200mg per harinya. Sepanjang tubulus proksimal, akan terjadi reabsorpsi dari kalsium sekitar 60% dari jumlah kalsium yang tersaring. Mekanisme reabsorpsi kalsium sendiri dominan berlangsung secara pasif. Hormon PTH sendiri tidak memiliki pengaruh di tubulus proksimal. Lalu sepanjang lengkung Henle ascending, terjadi penyerapan kalsium sebanyak 30%, proses reabsorpsi dominan berlangsung secara pasif, tetapi proses aktif juga terjadi. Dalam tubulus distal terjadi penyerapan sebesar 8%. Mekanisme reabsorpsi disini berlangsung dengan cara bertukarnya 1 Ca2+ dengan 3 Na+, sehinggal proses disini banyak dipengaruhi oleh Na. PTH juga memiliki peranan di segmen ini. Jumlah ekskresi kalsium melalui urin dipengaruhi oleh: 1. Jumlah kalsium yang tersaring (juga dipengaruhi oleh GFR) 2. Volume dalam ekstrasel (dipengaruhi oleh kalsium yang direabsorpsi di tubulus proksimal) 3. PTH (mempengaruhi reabsorpsi di tubulus distal)