Anda di halaman 1dari 15

Varises. KONSEP. Varises adalah semua melebar, memanjang dan berbelit-belit, terlepas dari tamao.

1 adalah penyebab paling umum dari insufisiensi vena kronis, yang didefinisikan sebagai hipertensi vena di kaki terus menerus selama berjalan, yaitu, ketika darah tidak mengalir dengan benar ke jantung melalui pembuluh darah, sehingga mereka meningkat tekanan hidrostatik. Varises mempengaruhi 40-60% wanita dan 15-30% dari laki-laki. Kami membedakan tiga derajat atau jenis varises menurut ukuran (ara 1): telangiectasias varises, vena retikuler dan varises utama (dan samping trunkal). Varises dapat bersifat primer (95%) atau sekunder (ketika dikembangkan sebagai jalur jaminan aliran darah ketika interupsi telah terjadi di wilayah lain di vena sama seperti dalam kasus deep vein thrombosis). Gambar 1. Trunkal varises (A), retikuler (B) dan telangiectasia (C) Dr Riera del Moral. Dr Riera de Cubas. Angiology dan Bedah Vascular. Rumah Sakit Universitario "La Paz". Kami Lady Sanitarium dari Rosario. Madrid. FAKTOR RISIKO. 1. Warisan: kelemahan vena dinding, disfungsi atau agenesis katup atau faktor genetik lain dapat mempengaruhi tekanan vena meningkat yang terjadi keluar dari sistem vena dalam (PVS) Sistem vena superfisial (SVS). Banyak penelitian menunjukkan keluarga hubungan antara genetika dan pembangunan sering varices.2, 3 2. Kehamilan: Kehamilan berhubungan dengan inkompetensi katup sekunder. Dalam pengembangan varises dalam pengaruh yang sangat penting dari perubahan hormon pada kuartal pertama (70-80% dari varises muncul selama periode ini) ketika rahim belum sangat grande4. Progesteron dibuat dalam korpus luteum menghambat kontraktilitas dinding rahim dan dinding vena. Pada kuartal kedua faktor ini adalah kompresi diberikan oleh uterus gravid pada vena dari pelvis dan perut (20-25% dari varises muncul dan kuartal kedua). Lebih luar biasa adalah bahwa varises debutnya pada akhir kehamilan (1-5%). 3. Umur: Insiden varises meningkat dengan usia, tetapi tidak ada hubungan antara ini dan terbukti adanya perubahan patologis di dinding vena. 4. Orthostasis berkepanjangan, telah menunjukkan peningkatan kejadian pada pekerja berdiri (misalnya, ahli bedah vaskuler) 5 5. Faktor lain: konstipasi, penggunaan pakaian ketat, obesitas (hanya ditampilkan dalam obesitas tipe gynoid bagi perempuan, bukan laki-laki), gaya hidup ... dll faktor risiko umumnya terkait dengan varises tetapi tidak terbukti dalam percobaan acak. Singkatnya, pada substrat keturunan dan status hormonal, peningkatan tekanan vena (tekanan perut, ortostatik ...) menghasilkan perubahan patologis. PATOLOGI. Kita telah melihat bahwa dinding varises vena lebih tipis dari normal dan mikroskop elektron telah menunjukkan hilangnya sel-sel otot polos diganti oleh colgeno.6 serat juga sangat umum pada pasien dengan varises yang periksa katup di tidak adanya sapheno-femoral.7 Temuan lain yang umum adalah jarak yang lebih besar antara selebaran dari katup vena dan infiltrasi leukosit ini dan molekul lainnya yang berhubungan dengan respon inflamasi, sebuah fakta yang juga diverifikasi di kulit dan jaringan sekitar pembuluh darah vena perifer sistem ketika ada superficial8 insufisiensi vena. GEJALA. Kehadiran dan keparahan gejala varises tidak berkorelasi sama sekali dengan ukuran yang

sama. Gejala yang paling umum adalah: perasaan berat. Kelelahan. Nyeri. Pembakaran. Gatal. Paresthesia (kesemutan). Klinik biasanya memburuk dengan panas dalam periode musim panas, hari-hari awal siklus menstruasi, saat duduk atau berdiri untuk waktu yang lama dan meningkatkan dengan keberangkatan atau ketinggian dahan. Penurunan berat badan, olahraga dan terapi kompresi juga berkurang sedikit demi sedikit intensitas gejala. Dalam kasus yang jarang terjadi di mana ada riwayat trombosis ilio-femoralis mungkin muncul klaudikasio asal vena (nyeri saat berjalan), standar pembentukan jaringan jaminan yang cukup yang mengalirkan cairan yang berlebihan menerima ekstremitas bawah selama berjalan atau berolahraga. KLASIFIKASI. Klasifikasi digunakan saat ini adalah klasifikasi Internasional CEAP Ahli Konsensus (Tabel 1), yang merupakan usulan saat ini untuk mengintegrasikan ke data nomenglatura tunggal klinis, etiologi,, Anatomi Patofisiolgicos.9 10 Klinis (C): asimtomatik (A) atau gejala (S). Kelas 0: Tidak ada tanda-tanda teraba atau terlihat dari penyakit vena. Kelas 1: vena retikuler telangiectasia atau. Kelas 2: Varises trunkal atau samping. Kelas 3: Edema. Kelas 4: Kulit perubahan khas IVC (dermatitis ocre, lipodermoesclerosis, eksim ...) Kelas 5: Kulit perubahan dengan ulkus sembuh. Kelas 6: Kulit perubahan dengan ulkus aktif. Etiologi (E). Ec: kongenital. Ep: Primer. Adalah sekunder untuk etiologi yang diketahui (sekuel trombotik atau pasca-trauma misalnya). Anatomi (A). Mengacu ke lokasi kegagalan. Sebagai-pembuluh darah dari sistem vena superfisialis. Ad-pembuluh darah dari sistem vena dalam. Ap: vena perforantes. Patofisiologi (P). T: refluks. Po: Obstruksi. Pr, o: refluks dan obstruksi. Tabel 1. Klasifikasi CEAP insufisiensi vena kronis. DIAGNOSA. Sepanjang sejarah varises telah dijelaskan scan banyak dan manuver klasik untuk menunjukkan poin refluks vena. Hari ini semua dari mereka telah mengungsi oleh echodoppler, yang dapat menilai andal dan di bawah visualisasi langsung secara real time adanya kata refluks (Gambar 2). Refluks didefinisikan sebagai aliran vena sebaliknya (dalam arah yang berlawanan dari yang diharapkan, yang adalah menuju jantung) dan ditandai oleh titik hilang (tempat dari mana untuk memulai refluks, yang secara umum biasanya hubungan antara sistem vena dalam dan dangkal, tetapi tidak harus begitu) dan titik masuk kembali (dimana darah kembali ke pembuluh darah yang membawa darah ke jantung dengan benar, walaupun ada pengecualian). Mempelajari sumbu transversal dan pesawat vena longitudinal yang dapat memverifikasi keberadaan aliran bidirectional berdiri dengan manuver Valsava, Parana dan kompresi distal. Anda juga dapat mempelajari morfologi dan tentu saja varises secara rinci, semua ini sangat penting untuk menilai perawatan yang optimal untuk masing-masing menjalankan dan sindrom varises. Gambar 2. USG Doppler menunjukkan adanya vena saphena staf yang tidak kompeten. Pengobatan. Saat ini pengobatan varises mencakup spektrum yang luas dari kemungkinan mulai dari pengobatan medis dan terapi kompresi untuk reseksi klasik, teknik minimal invasif modern seperti multiple sclerosis, laser endovenous atau ablasi radiofrekuensi . Secara umum ada satu atau lebih jenis pengobatan untuk setiap jenis varises, kita dapat menyederhanakan sebagai

berikut: Pengobatan selalu ditunjukkan di kunjungan pertama oleh insufisiensi vena, terlepas dari apakah atau tidak untuk melakukan pengobatan lain dari varises. Telah ditunjukkan dalam beberapa studi untuk meningkatkan parameter hemodinamik dengan terapi kompresi dan kondisi fisik (elevasi kaki, berjalan sering, hindari menghabiskan waktu terlalu banyak berdiri, penurunan berat badan, latihan ...) 11. Selain itu, langkah-langkah, terutama terapi kompresi sangat penting untuk salah satu perawatan lain yang sukses. 1. Laser dan vena retikuler telangienctasias: a. Ditunjukkan pada mereka telangiectasias / venulectasias bawah 3mm diameter dan digunakan dalam situasi perlawanan terhadap sclerosis (yang tetap standar emas) di noncannulated kapal dan agujas12 fobia. b. Kontraindikasi relatif termasuk kulit gelap, kehamilan, antikoagulasi, penyakit fotosensitif atau orang-orang dengan kecenderungan untuk jaringan parut hipertrofik atau keloid lakukan. Harus memenuhi syarat oleh tim medis karena bukan teknik yang aman. c. Mekanisme aksi: photothermolysis selektif didasarkan pada kerusakan selektif untuk panjang gelombang elektromagnetik tertentu mampu menyebabkan sebaiknya diserap oleh determinado13 chromophobe. Chromophobe adalah hemoglobin dan panjang gelombang yang menghasilkan penyerapan energi puncak (dan karenanya titik spesifisitas maksimum kerusakan) berada dalam 540nm 920nm untuk oksihemoglobin untuk dan deoxyhemoglobin. d. Secara umum, kanula vena (3 mm atau lebih besar) harus ditangani dengan skleroterapi dan teknik laser anak di bawah umur (kurang dari kerumitan kosmetik microesclerosis). Varises telangiectasias: sclerosis atau laser atau terapi photodynamic. Varises retikuler: sclerosis atau phlebectomies sederhana (Mller), menyembuhkan hemodinamik rawat jalan (Chivas). Jaminan dan trunkal varises: sclerosis, ablasi frekuensi radio, laser endovenous, reseksi bedah, Chiva. e. Hasil: 90% dari pasien terlihat puas ketika ditanya beberapa bulan setelah pengobatan. Manfaat maksimal diperoleh secara bertahap. 2. Sclerotherapy. a. Tujuannya adalah untuk menyebabkan sclerosis dari fibrosis vena varises menggunakan iritan endotel yang menyebabkan kerusakan ireversibel dan mengekspos lapisan yang mendasari dinding vena. Jika skleroterapi lemah tidak akan kerusakan permanen, vena akan thrombose dan akhirnya menghasilkan rekanalisasi dari patensi trombus dan kapal dan kekambuhan refluks vena. Jika skleroterapi terlalu agresif akan mengakibatkan penghancuran kapal dan jaringan sekitarnya. Hal ini sangat penting untuk tidak melukai vena superfisial berfungsi normal, dan sangat penting untuk tidak cedera endotel dalam SVP, risiko tromboemboli serius dapat menyebabkan hal itu. b. Secara historis telah menggunakan berbagai jenis agen sclerosing. Hari ini Anda dapat menemukan beberapa dari mereka, yang diklasifikasikan sebagai: i. Deterjen: 1. Natrium morrhuate 2. Etanolamin oleat 3. Sotradecol (natrium sulfat tetradecyl) 4. Polidocanol 5. Gliserin ii. Zat hipertonik 1. Hipertonik salin. 2. Sclerodex (25% dekstrosa dan natrium klorida 10%)

3. Yodium poliyodado iii. Selular racun c. Yang paling digunakan di Spanyol adalah Polidocanol (hidroksi-polyethoxy-dodecane) adalah alkohol rantai panjang. Ini menyakitkan ketika Anda menyuntikkan tidak menghasilkan nekrosis jika ekstravasasi dan memiliki insiden yang rendah alergi. Rumah komersial merekomendasikan maksimum penggunaan 2mg/kg, walaupun ada banyak penulis yang mempublikasikan terapi dosis jauh lebih tinggi. Kadang-kadang reaksi anafilaksis telah terjadi dan dapat terjadi cukup sering hiperpigmentasi (walaupun kurang dari sclerosants lainnya). Sclerosis posting dengan telangiectasias polidocanol adalah sebagai sering sebagai dengan agen lainnya. d. Hal ini penting untuk memetakan USG Doppler vena sebelum memulai pengobatan. Cari dan titik berbakti mana ada refluks vena vena dan sehat tidak harus eliminarse14, untuk pengobatan yang tepat. 3. Bedah. a. Penghapusan vena saphena (GSV) dan varises agunan setelah diseksi lengkap dan ligasi vena upeti staf telah bertahun-tahun (1905 Keller15) pengobatan yang paling diterima untuk varises. Selalu telah ditetapkan sebagai hampir dogmatis bahwa permeabilitas dari setiap pajak ini adalah penyebab dari banyak kekambuhan varises, fakta yang sekarang dalam kajian dengan munculnya teknik kurang invasif. b. Neovaskularisasi yang terjadi di selangkangan dioperasikan dari waktu ke waktu dapat recanalize yang VSI 16. Hal ini lebih umum pada pasien yang hanya menjalani ligasi staf. c. Ada studi banyak calon membandingkan pengikatan lengkungan vena saphena panjang dengan saphenectomy. Dalam sebagian besar dari mereka / enam dari tujuh) menyimpulkan bahwa hasilnya jelas lebih baik untuk pengupasan bahwa ligasi, 17,18,19,20,21,22,23 yang tetap paling umum kontras jangka panjang . d. Komplikasi utama adalah jarang, tetapi sampai 20% dari pasien yang dioperasi mengalami komplikasi ringan seperti hematoma, lymphocele, nyeri dan dysesthesia karena keterlibatan saraf saphena dan deep vein thrombosis begitu dangkal. Secara umum, pasien memasuki dunia kerja seminggu setelah operasi. 4. Baru teknik. a. Ada dua jenis teknik yang disetujui untuk pengobatan ablasi varises: ablasi radiofrekuensi (Penutupan , VNUS Med Tech Inc, Sunnyvale, California) dan endovenous laser (EVLT, beberapa produsen). Hasil yang dipublikasikan dari kedua teknik ini sulit untuk menafsirkan karena konsep yang berbeda dari keberhasilan penulis (penurunan atau tidak adanya refluks di semua atau bagian dari VSI). Dalam kasus apapun mereka teknik muda mendapatkan pengikut di dunia Bedah Vaskular, meskipun pada prinsipnya diterima dengan banyak escepticismo.24, 25 Tidak ada diketahui hasil jangka panjang. b. Trunkal vena sklerosis. Ini adalah teknik baru yang tidak ada data kuat yang tersedia tentang hasil jangka panjang, meskipun tampaknya dalam hasil jangka menengah yang lebih baik daripada operasi. Dalam jangka panjang hubungan ini cenderung terbalik, meskipun sesi review (pada umumnya dapat diterima jika ada adalah operasi refluks dan staf sclerosis jika tidak ada, seperti dalam kehadiran kekambuhan ini tampaknya menjadi aturan 26) . Ini sesi review dapat dilakukan secara rawat jalan dan pada prinsipnya telah berulang kali sampai hasil yang diinginkan. Hal ini diketahui bahwa yang terbaik adalah dilakukan dengan busa cair, yang memerlukan pelatihan khusus terutama dalam kaitannya dengan bimbingan ultrasonografi yang sederhana dan sangat efektif. Busa hanya bisa dilakukan dengan deterjen (polidocanol dan Sotradecol) dan metode yang paling banyak digunakan karena kesederhanaan adalah bahwa diterbitkan oleh Tessari27. Kompresi penting setelah pengobatan untuk memastikan aliran yang memadai dalam sistem

vena dalam dan mengurangi gejala flebitis superfisial yang dihasilkan di daerah yang dirawat dengan salah satu metode baru. Harus diresepkan stoking kompresi 20-30mmHg (kelas II) setidaknya 15 hari setelah tratamiento28. Berarti dapat dihapus untuk membersihkan setiap hari dan tidur, tanpa keraguan tidak memiliki efek yang merugikan. Pasien harus dievaluasi secara klinis dan sonographically untuk 7-15 hari, tetapi dapat dimasukkan ke dalam kehidupan kerja sehari-hari setelah operasi rawat jalan. 1 Arnoldi, S.C. Etiologi Varises primer. Dan. Med Bull. 1957,4,102-107. Cornu-Thenard 2 A, Boivin P, Baud JM, De Vincenzi saya, Carpentier ID. Pentingnya faktor keluarga dalam penyakit varises. Studi klinis dari 134 keluarga. J Dermatol Surg Oncol. 1994 Mei, 20 (5) :318-26. 3 Carpentier ID, Maricq SDM, Biro C, Poncot-Makinen CO, Franco A. Prevalensi Faktor Risiko,, dan pola klinis gangguan vena tungkai bawah kronis: sebuah studi berbasis populasi di Perancis. J Vasc Surg. Oktober 2004, 40 (4) :650-9. 4 Coughlin LB, Gandy R, S Rosser, Cossart L. Faktor yang terkait dengan varises pada wanita hamil. Phlebology 2002. 16:167-9. 5 Labropoulos, N., Delis, K.T., Nicolaides, A.N. Refluks vena Gejala-Free di Bedah Vaskular. J. Vasc. Surg. 1995, 22, 150-154. 6 Travers JP, Brookes CE, Evans J et al. Penilaian struktur dinding dan komposisi varises dengan referensi ke kolagen, elastin dan konten otot polos. Eur J Vasc Endovasc Surg 1996 dan. 11:230-7. 7 Gradman WS, Segalowitz J, Grundfest W. Varises vena pembedahan di Venoscopy: pengalaman awal. Phlebology 1993. 8:145-50. 8 Ono T, Bergan JJ, Schmid-Schonbein GW, S. Takase Infiltrasi monosit Ke katup vena. J Vasc Surg 1998. 27:158-66. 9 Beebe HG, Bergan JJ, Berqvist D, Eklof B, Eriksson saya, Goldman MP, et al. Klasifikasi dan grading penyakit vena kronis pada tungkai bawah. Sebuah pernyataan konsensus. Eur J Vasc Endovasc Surg 1996, 12: 487-92. 10 SEACV. Penyakit vaskular Perjanjian. Vol II pg 975-6. Ed Viguera, Barcelona 2006. 11 Hartmann, B.R.; Drews, B., Kayser, T. Terapi Fisik Meningkatkan hemodinamik vena dalam Kasus varises Primer: Hasil dari sebuah studi Terkendali. Vasc. Surg. 1997, 48, 157162. 12 Sadick N. Diperbarui Pendekatan Pengelolaan pembuluh darah di kaki kosmetik. Phlebol 2003. 18: 53-54. 13 Dover J, Sadick N, Goldman M. Peran dan sumber cahaya laser dalam Pengobatan pembuluh darah di kaki. Dermatol Surg 1999. 25: 328-36. Thibault 14 PK. Dupplex Pemeriksaan. Dermatol Surg 1995. 21: 77-82. Keller WL 15. Sebuah metode baru dari pembuluh darah saphena extirpating internal dalam kondisi varises dan mirip: Sebuah laporan awal. NY Med J 1905. 82:385-6. 16 Dwerryhouse S. Stripping vena saphena lama Anda mengurangi tingkat reoperation untuk varises berulang: hasil tahun lima uji coba secara acak. J Vasc Surg 1999. 29:589-92. 17 Sarin, S., Scurr, J.H., Coleridge-Smith, P. S. Stripping dari vena saphena panjang dalam Pengobatan Varises Primer. Br J Surg. 1994, 81, 1455-145. 18 Rutgers, P.H., Kistler, P.J.E.H.M. Acak Pengadilan Tinggi Ligasi pengupasan Versus Dikombinasikan dengan Skleroterapi dalam Pengobatan vena saphena Daratan yang tidak kompeten. J. Am Surg. 1994, 168, 311-315. 19 Jakobsen, B.H. Nilai Bentuk berbeda dari Pengobatan untuk Varises. Br J Surg. 1979, 66, 182-184. 20 Neglen, P., Einarsson, E., Eklof, B. Nilai Jangka Panjang Fungsional Berbagai Jenis Pengobatan untuk Saphena Vein kebodohan. J. Cardiovasc. Surg. (Torino) 1993, 34, 295-301.

21 Hammarsten, J., Pedersen, P., Cederlund, CG, Campanello, M.. Varises Vena saphena panjang Bedah untuk Saving: A Long-Term Follow-up. Eur J. Vasc. Surg. 1990,4, 361-364. 22 Munn, SR, Morton, JB, Macbeth, Waag, MeLeish, AR Untuk Jalur atau Tidak Jalur vena saphena Long? Varises Vena Percobaan A. Br J Surg. 1981, 68, 426-428. 23 Hammersten, J. Campanello, M. Pederson, P. Panjang vena saphena Bedah-Menabung untuk Varises [Surat / Komentar]. Eur J. Vasc. Surg. 1993, 7, 763-764. 24 Min RJ, Zimmet SE, Isaacs MN, MD Forrestal. Laser endovenous Pengobatan vena saphena tidak kompeten Raya. JVIR 2001. 12: 1167-71. 25 Lurie F, Creton D, Eklof B, Kabnick LS, Pichot O, S Shuller-Petrovic, Sessa C. Calon studi acak obliterasi endovenous radiofrekuensi (Prosedur Penutupan) ligasi dan vena pengupasan pada populasi pasien yang dipilih (BEREVOLUSI) studi. J Vasc Surg 2003. 38: 207-14. 26 Fratila A, Rabe E (1993) Perlakuan bedah Dibedakan dari varicosis primer. Semna Dermatol 12:102-116. 27 Tessari L, Cavezzi A, Frullini A. Pengalaman awal dengan busa sclerosing baru dalam Pengobatan varises. Dermatol Surg 2001. 27: 58-60 28 Barrett JM, Allen B, Ockelford A, Goldman MP. USG-dipandu skleroterapi Pengobatan Microfoam untuk varises dalam Subkelompok dengan Diameter di persimpangan 10mm atau lebih besar Bandingkan dengan Subkelompok kurang dari 10mm. Dermatol Surg 2004. 30 (11): 1386-90.

What are varicose veins? Varicose veins are veins that are swollen because blood isn't flowing through them properly. Varicose veins are very common. If you have them on your legs, you can normally see them bulging and blue through your skin. Varicose veins don't often cause any serious problems. But they can make your legs ache, and many people are unhappy with how they look. Varicose veins usually won't go away on their own. But if they are causing you problems, treatments can help your legs look and feel much better. Some treatments have side effects, so you need to consider the pros and cons when deciding what's right for you. Key points for people with varicose veins

Varicose veins are very common. You get varicose veins when the valves in certain veins are not working properly and blood collects in the veins instead of flowing up your leg. Varicose veins will slowly get worse if they are not treated. You can have varicose veins removed by surgery or you can have shots that make the veins disappear. Doctors normally use shots only for smaller veins or to get rid of any remaining veins after surgery. Varicose veins can come back after treatment and you may get new ones. Surgery seems to keep legs free of varicose veins for longer than shots, but surgery may have more risks. There are some things you can do to try to help symptoms such as aching and swelling. To read more, see Self-help for varicose veins.

You and your veins Arteries (in red) carry blood away from the heart. Veins (in blue) carry blood to the heart. Veins are the tubes (or blood vessels) that carry blood to your heart. Other tubes called arteries carry blood away from your heart and around your body. Blood enters your veins once it has delivered oxygen and food to cells in your body. The blood in your veins looks blue through your skin because it doesn't have oxygen in it. Veins are stretchy. Usually, they expand and tighten to let different amounts of blood pass through them. The wall of a vein has a smooth inner lining. You have three sets of veins in your legs: deep veins, surface veins, and connecting veins. Once your blood has delivered oxygen and food to the cells in your legs, it collects in your surface veins. The blood then flows into the deep veins through the connecting veins and goes back to your heart. 1 Deep veins Deep veins are the largest. You can't see them because they run deep within and between the muscles inside your legs. Surface veins Surface veins are just under your skin. They attach to your deep veins through connecting veins. Surface veins are just under your skin. You can probably see them, especially when your legs get hot (for example, when the weather's warm or you have just gotten out of the bathtub). These are the veins that may become varicose. You have two main surface veins in each leg. One runs the full length of your inside leg from your ankle to your groin. The other surface vein runs up the back of your leg from your ankle to just past your knee. Doctors call both these veins saphenous veins. Blood flows from these veins into deep veins. Connecting veins Connecting veins join surface veins to the deep veins. They are small veins, and there are lots of them. Doctors sometimes call them perforating veins. Valves If the valves in your veins don't work properly, you may get varicose veins. Most veins have a system of valves that help push blood back up to your heart. This is because, except for when you are lying down, the blood from the lower half of your body has to flow back toward your heart against gravity. One-way valves in the walls of your veins make sure blood flows only toward your heart. When blood flows through a valve, the valve closes to keep the blood from flowing backward. The muscles in your legs also help pump blood up toward your heart. When you stand, walk, or make other movements, your muscles tighten and squeeze blood in the veins upward, against gravity. What happens with varicose veins You get varicose veins when the valves that normally keep blood flowing up through your legs don't work properly. This means that blood flows back down the vein instead of getting pushed up toward your heart. Blood then pools in your vein, which makes the vein bulge. Doctors don't really know why your valves stop working properly. It may start with a weakness in the valve or a weakness in the wall of your vein. If the wall is weak, your vein overstretches. This means the valve can't close properly. 2 3 4 5

The most common places where valves in veins stop working are:

Behind your knee, where a shorter surface vein meets a deep vein In any of the small veins connecting surface veins to deep veins In your groin, where a main surface vein meets a deep vein. If a valve goes wrong here, the varicose vein is likely to be worse than if a valve doesn't work somewhere else.

Varicose veins affect your surface veins. This is why you can see them through your skin. The surface veins usually affected are the two main ones, called saphenous veins (see above). Varicose veins often appear on the backs of the calves, or on the inside of your leg, anywhere from your groin to your ankle. Varicose veins appear mainly on your legs. But you can have similar problems with bulging veins in and around your anus, where they form hemorrhoids. Men may also get varicose veins in their scrotum. This is the pouch that hangs behind the penis and holds the testicles. Doctors call varicose veins in the scrotum a varicocele. Are they dangerous? Varicose veins don't look nice, but:

They don't often cause serious health problems And they don't stop blood from getting back to your heart.

There are lots of veins taking blood from the surface of your legs to the deeper veins. So if one vein doesn't work properly, there are lots of other veins that can bring the blood back to your heart. 2 A small number of people get varicose veins as a result of problems in their deep veins. See More serious problems in your veins. Varicose veins: why me? Certain things make it more likely that you'll have varicose veins. These are called risk factors. You may be more likely to have varicose veins if you're a woman and you are pregnant or overweight. Your family history also may be important, but researchers aren't sure. Keep in mind that even if you have a risk factor, that doesn't mean you will get varicose veins. Researchers aren't certain why some men are more likely to get varicose veins. Pregnancy About 1 in 20 pregnant women get varicose veins. 6 Many women get varicose veins for the first time when they're pregnant. If you're pregnant and you already have varicose veins, these veins may get worse as your pregnancy continues. There are probably lots of reasons for this.

Your enlarged womb and your baby (particularly your baby's head during the later stages of pregnancy) put pressure on the veins in your pelvis. This makes it more difficult for blood to get from your legs to your heart. Changes in hormones during pregnancy may make the walls of your veins more likely to stretch. The amount of blood in your body increases during pregnancy. This puts more pressure on the veins in your legs.

If you've had two or more pregnancies, you're more likely to get varicose veins than women who have had just one. 6 7

Varicose veins do tend to go down and may even disappear after your baby is born. 8 If you're pregnant, there are things you can try to help your varicose veins. To read more, see Self-help for varicose veins. Being overweight If you are overweight or obese, you are more likely to get varicose veins than people who are a healthy weight. 6 9 You can find out if you are overweight or obese by figuring out your body mass index (or BMI for short). Your BMI is a single number that's worked out from your height and weight. You can work out your own BMI. This table shows what the different BMI scores mean. What it BMI means Less than 18.5 18.5 to 24.9 25 to 29.9 Underweight Healthy weight Overweight

30 or greater Obese One study found that women who are overweight are one third more likely to get varicose veins than women who are lighter. 7 This means that if 6 in 100 healthy-weight women got varicose veins over a two-year period, nearly 8 in 100 overweight women would be likely to get them. The same study also found that overweight or obese men were more likely to have varicose veins than men at a healthy weight. But this difference in risk was not big enough to be sure it didn't happen by chance. Other possible risk factors Family history You may be more likely to get varicose veins if one or both of your parents have them, although we don't know for sure. 10 One study found that: 11

If both your parents have varicose veins, you have a 90 in 100 chance of getting them If one of your parents has varicose veins, you have a 25 in 100 chance of getting them if you're a man, and a 65 in 100 chance if you're a woman If neither of your parents have varicose veins, you still have a 20 in 100 chance of getting them.

The following things also have been linked to varicose veins.


Crossing your legs a lot. Standing up a lot: Standing a lot may be a risk factor for getting varicose veins. One study showed that people who have to stand or walk a lot at work are more likely to need treatment for varicose veins. 12 Sitting down a lot. Being constipated often. If you don't have enough fiber in the foods you eat, you may be constipated a lot of the time. Straining to pass bowel movements has been linked to varicose veins. Being tall. 6 9

Wearing tight underclothes. Having deep vein thrombosis. This happens when a blood clot forms in a deep vein of your leg, and it can be dangerous. People at risk of this type of clot may also be at risk of varicose veins. 13 But if you have varicose veins, it doesn't mean you are at risk of deep vein thrombosis. One study found that women taking hormone replacement therapy (HRT) were less likely to get varicose veins than women who weren't taking this treatment. 9

Sources for the information on this page: 1. Green D.Sclerotherapy treatment insights.Dermatologic Clinics. 1998; 16: 195-211. 2. London NJ, Nash R.ABC of arterial and venous disease: varicose veins.BMJ. 2000; 320: 1391-1394. 3. Tran NT.Epidemiology, pathophysiology, and natural history of chronic venous disease.Seminars in Vascular Surgery. 2002; 15: 5-12. 4. Creager MA, Dzau VJ.Vascular diseases of extremities: varicose veins.In: Braunwald E, Hauser SL, Fauci AS, et al. (editors). Harrison's principles of internal medicine. 15th edition. McGraw Hill, New York, USA; 2001. 5. Sunthareswaran R.Diseases of the veins and lymphatics: varicose veins.In: Mosby's crash course: cardiovascular system. Mosby, London, UK; 1998. 6. Laurikka Jo, Sisto T, Tarkka MR, et al.Risk indicators for varicose veins in forty to sixty year olds in the Tampere varicose vein study.World Journal of Surgery. 2002; 26: 648-651. 7. Brand FN, Dannenberg AL, Abbott RD, et al.The epidemiology of varicose veins: the Framingham Study.American Journal of Preventive Medicine. 1988; 4: 96-101. 8. de Barros N Jr.Varicose veins in pregnancy: epidemiology, etiopathology, and risk factors.Phlebolymphology. 2000; 28: 4-10. 9. Lee A, Evans CJ, Allan PL, et al.Lifestyle factors and the risk of varicose veins: Edinburgh Vein Study.Journal of Clinical Epidemiology. 2003; 56: 171-179. 10. Cesarone MR, Belcaro G, Nicolaides AN, et al."Real" epidemiology of varicose veins and chronic venous diseases: the San Valentino vascular screen project.Angiology. 2002; 53: 119-130. 11. Cornu-Thenard A, Boivin P, Baud JM, et al.Importance of the familial factor in varicose disease: clinical study of 134 families.Journal of Dermatologic Surgery and Oncology. 1994; 20: 318-326. 12. Tuchsen F, Hannerz H, Burr H, et al.Prolonged standing at work and hospitalisation due to varicose veins: a 12 year prospective study of the Danish population.Occupational and Environmental Medicine. 2005; 62: 847850. 13. Kurz X, Kahn SR, Abenhaim L, et al.Chronic venous disorders of the leg: epidemiology, outcomes, diagnosis and management: summary of an evidence-based report of the VEINES task force: Venous Insufficiency Epidemiologic and Economic Studies.International Angiology. 1999; 18: 83-102

Apa varises? Varises adalah pembuluh darah yang membengkak karena darah tidak mengalir melalui mereka benar. Varises sangat umum. Jika Anda memiliki mereka di kaki Anda, Anda

biasanya dapat melihat mereka menggembung dan biru melalui kulit Anda. Varises tidak sering menimbulkan masalah yang serius. Tapi mereka dapat membuat kaki Anda sakit, dan banyak orang tidak puas dengan bagaimana mereka terlihat. Varises biasanya tidak akan hilang sendiri. Tetapi jika mereka menyebabkan masalah, perawatan dapat membantu kaki Anda terlihat dan merasa jauh lebih baik. Beberapa pengobatan memiliki efek samping, sehingga Anda perlu mempertimbangkan pro dan kontra ketika memutuskan apa yang tepat untuk Anda. Kunci poin untuk orang dengan varises Varises sangat umum. Anda mendapatkan varises ketika katup dalam vena tertentu tidak bekerja dengan benar dan darah mengumpul di pembuluh darah, bukan mengalir di kaki Anda. Varises perlahan-lahan akan bertambah buruk jika mereka tidak diperlakukan. Anda dapat memiliki varises dihilangkan dengan operasi atau Anda dapat memiliki tembakan yang membuat pembuluh darah menghilang. Dokter biasanya menggunakan tembakan hanya untuk vena kecil atau untuk menyingkirkan setiap pembuluh darah yang tersisa setelah operasi. Varises dapat kembali setelah pengobatan dan Anda mungkin mendapatkan yang baru. Bedah tampaknya untuk menjaga kaki bebas dari varises selama lebih dari tembakan, tetapi operasi mungkin memiliki lebih banyak risiko. Ada beberapa hal yang dapat Anda lakukan untuk mencoba membantu gejala seperti sakit dan pembengkakan. Untuk membaca lebih lanjut, lihat Self-bantuan untuk varises. Anda dan pembuluh darah Anda Arteri (merah) membawa darah dari jantung. Vena (warna biru) membawa darah ke jantung. Vena adalah tabung (atau pembuluh darah) yang membawa darah ke jantung Anda. Tabung lain yang disebut arteri membawa darah dari jantung dan seluruh tubuh Anda. Darah memasuki pembuluh darah Anda setelah itu telah disampaikan oksigen dan makanan untuk sel-sel dalam tubuh Anda. Darah dalam pembuluh Anda terlihat biru melalui kulit Anda karena tidak memiliki oksigen di dalamnya. Vena adalah melar. Biasanya, mereka memperluas dan kencangkan untuk membiarkan jumlah yang berbeda pass darah melalui mereka. Dinding vena memiliki lapisan dalam yang halus. Anda memiliki tiga set pembuluh darah di kaki Anda: vena dalam, vena permukaan, dan pembuluh darah yang menghubungkan. Setelah darah telah disampaikan oksigen dan makanan untuk sel-sel di kaki Anda, mengumpulkan dalam pembuluh permukaan Anda. Darah kemudian mengalir ke dalam vena dalam melalui pembuluh darah yang menghubungkan dan kembali ke jantung Anda. 1 Dalam pembuluh darah Vena dalam adalah yang terbesar. Anda tidak dapat melihat mereka karena mereka menjalankan jauh di dalam dan di antara otot-otot di dalam kaki Anda. Permukaan vena Vena permukaan yang hanya di bawah kulit Anda. Mereka melampirkan pembuluh darah dalam pembuluh darah Anda melalui menghubungkan. Vena permukaan yang hanya di bawah kulit Anda. Anda mungkin dapat melihat mereka, terutama ketika kaki Anda mendapatkan panas (misalnya, ketika cuaca hangat atau Anda baru saja turun dari bak mandi). Ini adalah pembuluh darah yang mungkin menjadi varises. Anda memiliki dua permukaan pembuluh darah utama di setiap kaki. Satu menjalankan panjang penuh kaki di dalam Anda dari pergelangan kaki Anda ke pangkal paha. Vena permukaan lainnya berjalan sampai bagian belakang kaki Anda dari pergelangan kaki Anda

hanya lutut masa lalu Anda. Dokter panggilan kedua pembuluh darah vena saphena. Darah mengalir dari pembuluh darah ke dalam pembuluh darah dalam. Menghubungkan vena Pembuluh vena permukaan Menghubungkan bergabung dengan vena dalam. Mereka adalah pembuluh darah kecil, dan ada banyak dari mereka. Dokter kadang-kadang menyebut mereka perforantes vena. Katup Jika katup dalam vena Anda tidak bekerja dengan benar, Anda mungkin mendapatkan varises. Kebanyakan urat memiliki sistem katup yang membantu mendorong darah kembali ke hati Anda. Hal ini karena, kecuali ketika anda berbaring, darah dari bagian bawah tubuh anda telah mengalir kembali ke jantung Anda melawan gravitasi. Katup satu arah di dinding pembuluh darah Anda membuat darah mengalir hanya ke arah memastikan jantung Anda. Ketika darah mengalir melalui katup, katup menutup untuk menjaga darah mengalir mundur. Otot-otot di kaki Anda juga membantu memompa darah ke arah jantung Anda. Ketika Anda berdiri, berjalan, atau membuat gerakan lain, otot-otot Anda mengencangkan dan memeras darah di pembuluh darah ke atas, melawan gravitasi. Apa yang terjadi dengan varises Anda mendapatkan varises ketika katup yang biasanya menjaga darah mengalir ke atas melalui kaki Anda tidak bekerja dengan baik. Ini berarti darah yang mengalir kembali ke vena bukannya mendorong ke arah hati Anda. Darah kemudian kolam di pembuluh darah Anda, yang membuat tonjolan vena. Dokter tidak benar-benar tahu mengapa katup Anda berhenti bekerja dengan benar. Ini mungkin mulai dengan kelemahan pada katup atau kelemahan pada dinding pembuluh darah Anda. Jika dinding lemah, meregangkan pembuluh darah Anda. Ini berarti katup tidak dapat menutup dengan benar. 2 3 4 5 Tempat yang paling umum di mana katup dalam vena berhenti bekerja adalah: Belakang lutut Anda, dimana vena permukaan pendek memenuhi vena dalam Dalam salah satu pembuluh darah kecil yang menghubungkan vena permukaan pembuluh darah dalam Di pangkal paha, dimana vena permukaan utama bertemu dengan vena dalam. Jika katup tidak beres di sini, vena varises cenderung lebih buruk daripada jika katup tidak bekerja di tempat lain. Varises vena permukaan mempengaruhi Anda. Inilah sebabnya mengapa Anda dapat melihat mereka melalui kulit Anda. Vena permukaan biasanya terkena adalah dua yang utama, yang disebut vena saphena (lihat di atas). Varises sering muncul di punggung betis, atau di bagian dalam kaki Anda, mana saja dari pangkal paha ke pergelangan kaki Anda. Varises muncul terutama pada kaki Anda. Tapi Anda dapat memiliki masalah yang sama dengan urat menonjol di dalam dan sekitar anus Anda, di mana mereka membentuk wasir. Pria juga bisa mendapatkan varises di skrotum. Ini adalah kantung yang menggantung di belakang penis dan memegang testis. Dokter panggilan varises di skrotum varikokel suatu. Apakah mereka berbahaya? Varises tidak terlihat bagus, tetapi: Mereka tidak sering menyebabkan masalah kesehatan yang serius Dan mereka tidak berhenti dari mendapatkan darah kembali ke jantung Anda.

Ada banyak mengambil darah vena dari permukaan kaki Anda ke vena yang lebih dalam. Jadi jika salah urat tidak bekerja dengan benar, ada banyak vena lain yang dapat membawa darah kembali ke jantung Anda. 2 Sejumlah kecil orang mendapatkan varises sebagai akibat dari masalah dalam pembuluh darah dalam mereka. Lihat Lebih masalah serius dalam pembuluh darah Anda. Varises: kenapa aku? Hal-hal tertentu membuat lebih mungkin bahwa Anda akan mengalami varises. Ini disebut faktor risiko. Anda mungkin lebih cenderung memiliki varises jika Anda seorang wanita dan Anda sedang hamil atau kelebihan berat badan. Sejarah keluarga Anda juga mungkin penting, namun para peneliti tidak yakin. Perlu diingat bahwa bahkan jika Anda memiliki faktor risiko, itu tidak berarti Anda akan mendapatkan varises. Para peneliti tidak yakin mengapa beberapa pria lebih mungkin untuk mendapatkan varises. Kehamilan Sekitar 1 dari 20 wanita hamil mendapatkan varises. 6 Banyak wanita mendapatkan varises untuk pertama kalinya ketika mereka hamil. Jika Anda sedang hamil dan Anda sudah memiliki varises, pembuluh darah bisa menjadi lebih buruk sebagai kehamilan Anda berlanjut. Mungkin ada banyak alasan untuk ini. Rahim membesar dan bayi Anda (terutama kepala bayi Anda selama tahap akhir kehamilan) memberikan tekanan pada vena di panggul Anda. Hal ini membuat lebih sulit untuk darah untuk mendapatkan dari kaki ke jantung Anda. Perubahan hormon selama kehamilan dapat membuat dinding pembuluh darah Anda lebih mungkin untuk meregangkan. Jumlah darah dalam tubuh Anda meningkat selama kehamilan. Hal ini menempatkan lebih banyak tekanan pada vena di kaki Anda. Jika Anda memiliki dua atau lebih kehamilan, Anda lebih mungkin untuk mendapatkan varises daripada wanita yang memiliki hanya satu. 6 7 Varises cenderung turun dan mungkin bahkan menghilang setelah bayi Anda lahir. 8 Jika Anda hamil, ada hal-hal yang dapat Anda coba untuk membantu Anda varises. Untuk membaca lebih lanjut, lihat Self-bantuan untuk varises. Kelebihan berat badan Jika Anda kelebihan berat badan atau obesitas, Anda lebih mungkin untuk mendapatkan varises daripada orang yang berat badan yang sehat. 6 9 Anda bisa mengetahui apakah Anda kelebihan berat badan atau obesitas dengan menghitung indeks massa tubuh (atau BMI untuk pendek). BMI Anda adalah nomor tunggal yang bekerja keluar dari tinggi dan berat badan. Anda dapat bekerja di luar BMI Anda sendiri. Tabel ini menunjukkan apa BMI nilai rata-rata yang berbeda. Artinya BMI Kurang dari 18,5 Underweight 18,5-24,9 Sehat berat badan 25-29,9 Kegemukan 30 atau lebih besar obesitas Satu studi menemukan bahwa wanita yang kelebihan berat badan sepertiga lebih mungkin untuk mendapatkan varises dibandingkan wanita yang lebih ringan. 7 Ini berarti bahwa jika 6 pada 100 wanita dengan berat badan yang sehat punya varises selama periode dua tahun, hampir 8 di 100 wanita kelebihan berat badan akan cenderung untuk mendapatkan mereka.

Penelitian yang sama juga menemukan bahwa pria kelebihan berat badan atau obesitas lebih mungkin untuk memiliki varises daripada laki-laki pada berat badan yang sehat. Tapi ini perbedaan risiko tidak cukup besar untuk memastikan itu tidak terjadi secara kebetulan. Faktor lain risiko yang mungkin Riwayat keluarga Anda mungkin lebih mungkin untuk mendapatkan varises jika salah satu atau kedua orang tua Anda memiliki mereka, meskipun kita tidak tahu pasti. 10 Satu studi menemukan bahwa: 11 Jika kedua orang tua Anda memiliki varises, Anda memiliki kesempatan 90 dari 100 mendapatkan mereka Jika salah satu orang tua Anda memiliki varises, Anda memiliki 25 dalam 100 kesempatan untuk mendapatkan mereka jika Anda laki-laki, dan kesempatan 65 di 100 jika Anda seorang perempuan Jika tidak orang tua Anda memiliki varises, Anda masih memiliki kesempatan 20 di 100 untuk mendapatkan mereka. Hal-hal berikut juga telah dikaitkan dengan varises. Menyilangkan kaki Anda banyak. Berdiri banyak: banyak Berdiri mungkin menjadi faktor risiko untuk mendapatkan varises. Satu studi menunjukkan bahwa orang yang harus berdiri atau berjalan banyak di tempat kerja lebih mungkin memerlukan pengobatan untuk varises. 12 Duduk turun banyak. Menjadi sembelit sering. Jika Anda tidak memiliki cukup serat dalam makanan yang Anda makan, Anda mungkin sembelit banyak waktu. Berusaha untuk lulus buang air besar telah dikaitkan dengan varises. Menjadi tinggi. 6 9 Memakai pakaian ketat. Setelah deep vein thrombosis. Hal ini terjadi ketika gumpalan darah terbentuk di vena dalam kaki Anda, dan itu bisa berbahaya. Orang yang menghadapi risiko dari jenis gumpalan juga mungkin menghadapi risiko varises. 13 Tetapi jika Anda memiliki varises, itu tidak berarti Anda berada pada risiko deep vein thrombosis. Satu studi menemukan bahwa wanita yang menggunakan terapi penggantian hormon (HRT) kurang mungkin untuk mendapatkan varises daripada wanita yang tidak menggunakan pengobatan ini. 9 Sumber informasi pada halaman ini: Hijau D. Skleroterapi pengobatan Klinik insights.Dermatologic. 1998; 16: 195-211. London NJ, R. Nash ABC arteri dan vena penyakit: varises veins.BMJ. 2000; 320: 13911394. Tran NT.Epidemiology, patofisiologi, dan sejarah alam dari disease.Seminars vena kronis di Vascular Surgery. 2002; 15: 5-12. Creager MA, Dzau VJ.Vascular penyakit ekstremitas: varises veins.In: Braunwald E, Hauser SL, Fauci AS, et al. (Editor). Harrison prinsip-prinsip kedokteran internal. 15 edisi. McGraw Hill, New York, Amerika Serikat; 2001. Sunthareswaran R. Penyakit pembuluh darah dan limfatik: varises veins.In: Mosby crash program itu: sistem kardiovaskular. Mosby, London, Inggris; 1998. Laurikka Jo, Sisto T, Tarkka MR, et indikator al.Risk untuk varises di usia 40-60 tahun di

Tampere varises vena study.World Journal of Surgery. 2002; 26: 648-651. Merek FN, Dannenberg AL, Abbott RD, et epidemiologi al.The varises: Journal Framingham Study.American of Preventive Medicine. 1988; 4: 96-101. de Barros N Jr.Varicose vena pada kehamilan: epidemiologi, etiopathology, dan factors.Phlebolymphology risiko. 2000; 28: 4-10. Lee A, Evans CJ, Allan PL, al.Lifestyle et faktor dan risiko varises: Edinburgh Vein Study.Journal dari Clinical Epidemiology. 2003; 56: 171-179. Cesarone MR, Belcaro G, Nicolaides AN, dkk "Real" epidemiologi dan penyakit varises vena kronis:. San Valentino vaskular project.Angiology layar. 2002; 53: 119-130. Cornu-Thenard A, Boivin P, Baud JM, et al.Importance faktor keluarga dalam penyakit varises: studi klinis dari 134 families.Journal Bedah Kulit dan Onkologi. 1994; 20: 318-326. Tuchsen F, Hannerz H, Burr H, et al.Prolonged berdiri di tempat kerja dan rawat inap karena varises: sebuah studi prospektif 12 tahun Medicine population.Occupational dan Lingkungan Denmark. 2005; 62: 847-850. Kurz X, Kahn SR, Abenhaim L, et gangguan vena kaki al.Chronic: epidemiologi, hasil, diagnosis dan manajemen: ringkasan laporan berbasis bukti dari gugus tugas VEINES: Insufisiensi vena Epidemiologi dan Angiology Studies.International Ekonomi. 1999; 18: 83102