Anda di halaman 1dari 4

Beta-Karoten, Vitamin A

07 September 2011 jam 10:45 di Pengetahuan oleh Ratno Wistu Beta-karoten merupakan karotenoid, salah satu pigmen tanaman yang dikenal memiliki antioksidan dan efek lainnya. Zat ini cepat dikonversi menjadi vitamin A oleh tubuh. Betakaroten sering dianggap sebagai bentuk vitamin A itu sendiri, namun sebenarnya bukan. Memiliki vitamin A dalam kadar normal adalah kunci untuk penglihatan yang baik, kekebalan tubuh yang kuat, dan sehat secara umum. Beta-karoten populer karena sifat antioksidannya, sehingga dapat melindungi sel dari kerusakan. Sejumlah penelitian menunjukkan bahwa orang yang makan banyak buah dan sayuran kaya vitamin beta-karoten dan mineral lainnya menurunkan risiko mengidap beberapa jenis kanker dan penyakit jantung. Namun sejauh ini penelitian belum menemukan apakah beta-karoten dalam bentuk suplemen memiliki manfaat kesehatan yang sama. Suplemen beta-karoten dapat membantu orang dengan masalah kesehatan tertentu. Suplemen dapat digunakan untuk seseorang yang kekurangan vitamin A. Ada beberapa bukti yang menjanjikan bahwa suplemen beta-karoten dapat memperlambat osteoarthritis. Mengkonsumsi beta-karoten bersama dengan seng, vitamin C dan vitamin E juga dapat membantu mengurangi kerusakan retina akibat usia, penyebab utama kebutaan pada orang tua. Suplemen beta-karoten telah diteliti sebagai pengobatan untuk banyak penyakit lainnya. Contohnya; katarak, penyakit Alzheimer, dan cystic fibrosis. Hasilnya cukup meyakinkan. Dosis Tidak ada batasan khusus untuk asupan beta-karoten. Penelitian umumnya menggunakan dosis berkisar antara 15 dan 180 miligram per hari. Dosis tinggi atau penggunaan jangka panjang dapat berbahaya. Banyak ahli merekomendasikan kombinasi karotenoid atau pigmen organik tambahan (lutein, karoten, zeaxanthine, lycopene, dll), bukan hanya beta-karoten saja. Dosis tepat untuk penggunaan sementara atau jangka panjang masih belum jelas. The American Heart Association menyarankan agar asupan beta-karoten (dan antioksidan lainnya) didapat dari makanan ketimbang suplemen. Sumber makanan yang mengandung betakaroten yaitu: 1. Wortel 2. Kentang manis 3. Musim Dingin labu 4. Bayam dan kale 5. Buah-buahan seperti melon dan aprikot Kandungan beta-karoten paling tinggi dalam buah-buahan dan sayuran segar. Yang berbentuk kalengan atau sudah beku umumnya kandungannya kurang.

Efek samping Apabila dikonsumsi dalam jumlah yang ditemukan dalam makanan, beta-karoten memiliki efek samping yang sangat ringan. Pada tingkat tinggi, dapat mengubah kulit menjadi kekuningan atau oranye. Namun hal ini bersifat sementara dan tidak berbahaya. Suplemen beta-karoten tampaknya memiliki risiko yang serius. Orang yang merokok atau terkena asbes tidak boleh menggunakan suplemen beta-karoten. Dosis rendahnya saja berisiko meningkatkan kanker, penyakit jantung, dan dapat berujung kematian. Pemakaian alkohol yang berlebihan dikombinasikan dengan suplemen beta-karoten dapat meningkatkan risiko penyakit hati dan kanker. Dalam dosis tinggi, vitamin A dan beta-karoten dapat menjadi racun bagi hati.
http://kapiler.blogspot.com/2011/09/beta-karoten-vitamin.html

Vitamin A berguna untuk pertumbuhan, penglihatan, reproduksi dan pemeliharaan sel epitel. Saat ini, masih ada 0,8 milyar orang di dunia defisiensi vitamin A. 4000 balita di dunia meninggal karena kekurangan vitamin A. Di Indonesia, 1 dari 2 anak balita kemungkinan besar mengalami Kurang Vitamin A (KVA). Lebih dari 100 juta orang Indonesia mengalami defisiensi zat gizi dan 10 juta balita mengalami KVA. KVA adalah ancaman daya saing bangsa (Martianto, 2010). Selain itu, berdasarkan data organisasi Kesehatan Dunia (WHO), 25 - 30 % kematian bayi dan balita disebabkan kekurangan vitamin A. Sedangkan di Indonesia sekitar 14,6% anak di atas usia 1 tahun mengalami kekurangan vitamin A dan berdampak pada penglihatan. Belum lama ini, Pemerintah akan mewajibkan produsen minyak goreng kelapa sawit untuk menambahkan vitamin A ke dalam produknya yang diedarkan di Indonesia mulai Januari 2011. Kebijakan itu dimaksudkan untuk meningkatkan kesehatan masyarakat. Fortifikasi pangan adalah penambahan satu atau lebih zat gizi (nutrien) ke dalam pangan untuk mengatasi defisiensi zat gizi mikro, salah satunya vitamin A. Proses fortifikasi secara konvensional dapat dilakukan dengan menambahkan zat gizi mikro ke dalam formulasi makanan. Kebijakan ini diasumsikan akan mengatasi masalah KVA karena 70% masyarakat Indonesia mengonsumsi minyak goreng. Fortifikasi vitamin A ke dalam minyak goreng merupakan salah satu cara untuk menyediakan vitamin A bagi anak-anak dan balita, termasuk masyarakat karena dinilai tidak berbahaya, tidak akan menyebabkan keracunan, tidak akan mengganggu pola makan masyarakat serta tidak akan banyak memengaruhi harga. Namun, alangkah baiknya apabila kita tinjau kembali kebijakan ini. Apakah cara ini benar-benar efektif dalam mengatasi masalah KVA di Indonesia? Menurut Widyakarya Nasional Pangan dan Gizi (2004), kebutuhan vitamin A (g Retinol) anak/hari 375-500 g, untuk orang dewasa membutuhkan 600 g, sedangkan ibu hamil dan menyusui 300-350 g. Bahan baku minyak goreng adalah CPO (Crude Palm Oil) atau minyak sawit merah. Jumlah beta karoten (pro-vitamin A) di CPO mencapai 500-1000 ppm karotenoid atau 1 ml CPO mengandung karotenoid vitamin A sebesar 600 g retinol. Ini artinya 1 ml CPO dapat memenuhi kebutuhan vitamin A satu orang dewasa selama satu hari. Bayangkan jika 1 L CPO yang sama dengan 1000 ml artinya dapat memenuhi kebutuhan vitamin A 1000

orang per hari. Namun pada kenyataannya beta karoten dalam 1 L CPO dihilangkan ketika proses pemurnian (purifying), pemucatan (bleaching), dan penghilangan dari busukan (deodorizing). Warnanya kuning keemasan seperti yang kita kenal selama ini sehingga hampir semua karotenoidnya hilang. Dengan adanya kebijakan fortifikasi vitamin A, produsen harus menambahkan vitamin A sintetik ke dalam minyak goreng setelah penghilangan provitamin A dalam dalam CPO. Bukankah hal ini justru termasuk dalam pemborosan? Kebijakan ini juga sangat disayangkan oleh Prof. Dr. Ir. Fransiska Zakaria Rungkat, MS., staf pengajar Departemen Ilmu dan Teknologi Pangan IPB yang peduli terhadap masalah kekurangan vitamin A masyarakat Indonesia. Lalu, berapa produksi CPO yang dihasilkan Indonesia? Sungguh luar biasa, Indonesia merupakan produsen terbesar penyumbang CPO dunia, yaitu diprediksi mencapai 47,2 persen atau 22,2 juta ton per tahun (TempoInteraktif.com). Namun sangat disayangkan sekitar 60% dari produk CPO Indonesia diekspor ke luar negeri, sementara sisanya diserap untuk konsumsi di dalam negeri. Untuk penggunaan lokal, industri minyak goreng merupakan penyerap CPO dominan, mencapai 29,6% dari total produksi, sedang sisanya dikonsumsi oleh industri oleokimia, sabun dan margarine atau shortening. Pertanyaannya, benarkah kebijakan ini merupakan langkah yang tepat? Jika ditinjau dari harga dasarnya, minyak sawit produk lokal alami dengan kandungan 550 mg/L memiliki harga dasar Rp 7,-/anak atau Rp7,-/anak kurang gizi/hari sedangkan minyak goreng fortifikasi vitamin A sintetik impor seharga Rp 25-Rp 50/kg atau Rp 100/kg (Menko). Minyak sawit yang kaya beta karoten dapat dikonsumsi dalam bentuk kapsul, minyak tumis/tetes, minyak salad ataupun emulsi (Zakaria, 2010). Hal ini jelas berbeda dengan minyak goreng yang terkesan memaksa konsumen memakan gorengan yang tentunya akan berdampak buruk pada tubuh jika dimakan berlebihan. Selain itu, masyarakat miskin tentu tidak semua mampu membeli minyak goreng, bukan? Dengan ini, jelas sekali kebijakan pemerintah ini akan sangat tidak tepat. Seperti yang dilansir oleh SinarHarapan.com (16 Juli 2010), mandatori yang akan direalisasikan pada 1 Januari 2011 tersebut juga dapat menyebabkan pemborosan biaya produksi sebuah pabrik minyak goreng hingga mencapai Rp 200 miliar per hari. Sungguh sangat miris. Ditengah bencana yang sedang melanda negeri ini, kita (pemerintah Indonesia red) justru akan melakukan banyak sekali pemborosan. Menurut Prof. Dr. Ir. Tien R. Muchtadi, MS, Ketua Umum Masyarakat Kelapa Sawit Indonesia, juga masih dalam harian Sinar harapan, di dunia ini produsen vitamin A telah dikuasai atau dimonopoli oleh dua perusahaan asing besar asal Jerman yaitu BASF dan Roche. Monopoli vitamin adalah induk dari seluruh bentuk monopoli di dunia. Ini adalah hal paling rumit, panjang dan paling berbahaya dari seluruh bentuk monopoli gabungan yang ditemukan oleh U.S. Department of Justice (DOJ) pada tahun 1990-an. Hoffmann-La Roche dengan cepat menjadi produsen dominan vitamin sintetik pada tahun 1930-an. Selain Roche ada juga BASF

yang juga mendominasi pasar vitamin dunia. Untuk vitamin A, Roche mendominasi pasar global sebesar 48% dan BASF sebesar 30% pada awal tahun 1990-an (Connor, 2006). Adakah hubungan antara kebijakan ini dengan politik pasar vitamin dunia? Hanya pemerintah yang tahu jawabannya. Visit: http://sarahtsaqqofa.blogspot.com http://kesehatan.kompasiana.com/makanan/2010/08/30/meninjau-kebijakan-fortifikasi-vitamina-pada-minyak-goreng-2011/