Anda di halaman 1dari 17

LAPORAN STUDI KASUS GANGGUAN PSKOLOGIS SELAMA MASA KEHAMILAN

Disusun dan diajukan guna memenuhi tugas mata kuliah Psikologi

Disusun oleh : VAUNTY AYU KINANTI RISKA ISNAINI IRHAMI HASNA SAIFIYA ADILA (0911030007) (0911030019) (0911030035)

PROGRAM STUDI KEBIDANAN D.III FAKULTAS ILMU KESEHATAN UNIVERSITAS MUHAMMADIYAH PURWOKERTO 2010

BAB I PENDAHULUAN

A.

Ilustrasi Kasus Dalam penyusunan laporan ini, kami berjumpa dengan seorang ibu hamil yang bersedia sebagai narasumber dengan usia kandungan memasuki trimester ke tiga. Untuk mengenal lebih lanjut, dibawah ini kami lampirkan identitas narasumber tersebut : nama usia usia kehamilan kehamilan anak ke pekerjaan alamat : Rumiatun : 35 tahun : 7 bulan : 11 : ibu rumah tangga : Wanarejan Selatan, Pemalang.

B.

Deskripsi Kasus 1. Kondisi keluarga Mba Rum, sapaan yang akrab nan bersahabat di telinga masyarakat sekitar. Mba Rum adalah seorang ibu yang masih berusia cukup muda, namun sudah dikaruniani anak yang cukup banyak. Mba Rum memiliki seorang suami yang bernama Abdul Ghazali. Awalnya, suaminya bekerja sebagai tukang pijat. Karena kondisi ekonominya yang tak cukup untuk membiayai seluruh kebutuhan keluarganya, maka ia merangkap sebagai tukang parkir.

Ibu dari 10 anak itu merasa senang dengan kehamilan anak ke11 sekarang ini, mengingat anaknya yang ke-8 telah di panggil oleh Yang Maha Kuasa akibat sakit yang tak tertangani karena tidak bisa membiayainya untuk berobat. Mba Rum beranggapan bahwa kehadiran anak adalah suatu anugerah dan rizki yang diberikan oleh Allah, sehingga ia enggan untuk menolaknya. Namun demikian, jarak antara anak yang satu dengan anaknya yang lain begitu dekat, ia kurang memperhatikan pertumbuhan dan perkembangan anaknya serta tidak memprogramkan KB untuk keluarganya karena menurutnya mengikuti program KB membutuhkan biaya yang banyak, sehingga kondisi anakanaknya terlihat kurang terawat. Mba Rum tidak pernah mengadakan acara tradisional dalam budaya jawa selama mengandung. Dari pihak keluarganya, memiliki anak yang banyak merupakan hal yang wajar. Mereka tidak heran dan respon mereka biasa saja jika Mba Rum dan suaminya akan memiliki anak lagi, meski keduanya masih memiliki bayi yang berusia satu setengah tahun. Selama hamil, Mba Rum hanya memakai baju yang ala kadarnya yang menurutnya masih dirasa nyaman, meski baju yang ia kenakan bukanlah baju untuk ibu hamil pada umumnya. Sedangkan peralatan untuk bayinya yang akan lahir ini ia tidak begitu menyibukkan diri untuk membelanjakan peralatan tersebut karena ia hanya menggunakan peralatan bayi milik anak-anak sebelumnya. Kehidupan keluarga sepasang suami istri ini terlihat sangat memprihatinkan, karena untuk memberi makan kepada anak-anaknya

saja tidak bisa membuat mereka merasa kenyang. Hanya dengan biaya Rp 2.500,00 mereka dapat makan nasi dengan krupuk untuk satu keluarga yang beranggotakan 12 orang tersebut. Jadi, wajar bila ia keberatan untuk mengikuti program KB, karena untuk biaya makan saja mereka kekurangan, dan wajar pula bila kondisi gizi anak-anaknya kurang terpenuhi. Dengan kondisi seadanya yang mereka alami, namun

kebersamaan yang mereka ciptakan dalam menjalani hidup itu membuat mereka tetap sabar, bersyukur, dan tetap beristiqomah.

2. Kondisi Kehamilan Awal kehamilan yang Mba Rum rasakan sebelumnya pada kehamilan ini, ia merasa mual, pusing, dan demam. Hal ini yang memastikannya bahwa ia akan hamil. Ada rasa kekhawatiran dan kecemasan yang dirasakan Mba Rum pada kandungannya, terutama apabila rasa nyeri terjadi pada perutnya. Ia beranggapan hal tersebut wajar jika terjadi pada ibu hamil seusia kandungannya itu. Antisipasi atau penanganan yang biasa ia lakukan apabila rasa nyeri mulai terasa adalah dengan duduk rileks, apabila dengan duduk tidak mampu menghilangkan rasa sakit itu, maka ia berbaring. Menurutnya, setiap kehamilan baik sekarang maupun kehamilan sebelumnya, ia selalu mengalami darah rendah. Awalnya hal itu juga membuatnya khawatir akan kondisi bayinya. Namun menjelang persalinan, ia bersyukur karena ia dapat melahirkan bayinya secara

normal, karena dalam pikirannya ia tidak memiliki rasa khawatir yang mendalam. Perbedaan kehamilan anak sebelumnya dengan anaknya yang sekarang, Mba Rum merasa lebih suka makan, sedangkan masa kehamilan anak-anak sebelumnya ia tidak suka makan. Selama masa kehamilannya, Mba Rum tidak begitu

memperdulikan perubahan apa yang akan terjadi pada bentuk tubuhnya selama hamil. Hanya saja perubahan yang ia rasakan menuju usia kehamilan tua, emosinya memuncak, ia menjadi mudah marah, muncul rasa malas dan kejenuhan. Mba Rum menyadari bahwa jika emosi terus memuncak, maka akan mempengaruhi kesehatan dan kondisi bayi yang sedang dikandungnya. Maka, untuk menghilangkan rasa jenuh dan mengantisipasi emosi yang memuncak, yang biasa ia lakukan adalah menonton tv, bermain dengan anak-anaknya, dan istirahat penuh. Menghadapi masa persalinan yang kian mendekat, Mba Rum pun tidak khawatir ataupun trauma dalam menghadapinya. Ia tidak merasa takut jika dalam persalinan ia akan merasakan sakit, karena selama proses itu ia selalu merasa mudah. Ada doa dan teknik tersendiri yang biasa ia gunakan dalam proses persalinan. Teknik yang biasa ia pakai, apabila Rasa bangga, senang, bahagia, dan lega tentunya Mba Rum rasakan setelah normal dan sehat. melahirkan, apalagi melihat kondisi bayinya yang

BAB II KAJIAN TEORI BERDASARKAN MASALAH

A.

Pengertian Kecemasan Kecemasan atau dalam Bahasa Inggrisnya anxiety berasal dari Bahasa Latin angustus yang berarti kaku, dan ango, anci yang berarti mencekik. Menurut Freud (dalam Alwisol, 2005:28) mengatakan bahwa kecemasan adalah fungsi ego untuk memperingatkan individu tentang kemungkinan datangnya suatu bahaya sehingga dapat disiapkan reaksi adaptif yang sesuai.. Kecemasan berfungsi sebagai mekanisme yang melindungi ego karena kecemasan memberi sinyal kepada kita bahwa ada bahaya dan kalau tidak dilakukan tindakan yang tepat maka bahaya itu akan meningkat sampai ego dikalahkan. Perbedaan intensitas kecemasan tergantung pada keseriusan ancaman dan efekivitas dari operasioperasi keamanan yang dimiliki seseorang. Mulai munculnya perasaanperasaan tertekan, tidak berdaya akan muncul apabila orang tidak siap menghadapi ancaman. Perasaan yang tidak menyenangkan tersebut umumnya menimbulkan gejala-gejala fisiologis (seperti gemetar, berkeringat, detak jantung meningkat, dan lain-lain) dan gejala psikologis (seperti panik, tegang, bingung, tak dapat berkonsentrasi, dan sebagainya). Gangguan kecemasan tipe menyeluruh atau

Generalized Anxiety Disorder ditandai oleh kekhawatiran yang

berlebihan tentang kehidupan sehari-hari, kejadian-kejadian tentang kehidupan seharihari, dan konflik-konflik yang terjadi dalam kehidupan sehari-hari. Menurut Dagun, (1990) faktor-faktor penyebab kecemasan pada ibu hamil diantaranya adalah perubahan-perubahan baik secara fisik maupun psikologis selama tiga trimester Menurut Dagun, (1990) pada fase ketiga seluruh tubuh ibu hamil akan membengkak dan pertambahan berat badan seluruhnya dapat mencapai belasan kilogram selama akhir kehamilan. Bertambahnya berat badan ketika hamil akan menimbulkan kecemasan tentang kondisi fisik ibu hamil ketika melahirkan nanti. Ibu hamil akan merasa cepat pusing, capek, karena pertambahan berat badannya. Hal tersebut akan mempengaruhi proses persalinan yang membutuhkan kondisi fisik yang sehat dan stamina yang kuat.

B.

Sebab-sebab Kecemasan yang dialami Ibu Hamil : 1. Perubahan-perubahan fisik selama tiga trimester Kehamilan dapat dibagi menjadi 3 trimester yaitu trimester 1, trimester 2, dan trimester 3, pada tiap trimester tersebut wanita hamil akan mengalami perubahan-perubahan fisik. Perubahan fisik tersebut dapat menimbulkan kecemasan. Kecemasan terhadap perubahan fisik pada trimester 1 yaitu mual-mual, muntah-muntah, pusing, cepat lelah dan capek. Sedangkan perubahan psikologisnya adalah wanita hamil mudah marah, mudah tersinggung, dan sebagainya pada trimester 1 wanita hamil lebih cemas dan takut akan keguguran. Hal ini

dikarenakan pada fase ini perkembangan bayi belum terlihat jelas dan lemah. Pada trimester ke-2 ibu hamil biasanya sudah bisa menyesuaikan diri dengan perubahan-perubahan yang terjadi pada trimester 1. Ibu hamil pada trimester ke-2 mulai merasakan adanya gerakan janin di dalam perutnya. Apabila wanita hamil tidak dapat merasakan gerakangerakan bayi dalam kandungannya maka akan muncul kecemasana. Kecemasan ini berasal dari ketakutan ibu hamil akan berkembangnya janin yang ada di dalam perutnya. Apakah bayi yang ada di dalam kandungannya masih hidup atau mengalami suatu gangguan. Pada wajah ibu hamil juga akan muncul bercak kecoklatan pada kulit hidung dan pipi. Wanita hamil yang selalu memperhatikan kecantikan wajahnya akan merasa cemas dengan kecantikannya. Pada trimester ke-3 kecemasan akan kembali muncul ketika akan mendekati proses persalinan. Ibu hamil akan ditakuti oleh kesakitan yang luar biasa ketika akan melahirkan bahkan resiko kematian. Hal ini disebabkan wanita hamil sering mendengarkan cerita-cerita, baik dari tetangga mabupun ibu-ibu yang pernah melahirkan. Apakah ia bisa melakukan proses mengejan dengan baik agar proses persalinan berlangsung dengan lancar. Jika wanita hamil lemah, maka akan mempersulit proses melahirkan nanti. 2. Pengalaman emosional ibu hamil Kecemasan dapat timbul ketika individu menghadapi

pengalamana-pengalaman baru. Wanita hamil yang pertama kali hamil akan lebih merasa cemas dibandingkan dengan wanita hamil yang

sudah pernah melahirkan. Hal ini didasarkan bahwa Cemas dapat timbul ketika individu menghadapi pengalaman-pengalaman baru seperti masuk sekolah, memulai pekerjaan baru, atau melahirkan bayi. (Stuart & Sundeen, 1993). Wanita hamil akan belajar dari pengalaman-pengalaman

emosionalnya selama menjalani kehamilan. Apabila wanita hamil merasa terancam maka akan menimbulkan kecemasan. Kecemasan sebagai suatu emosi yang muncul dari pengalaman subyektif individu. Tiap individu mempunyai pengalaman-pengalaman yang berbeda sehingga antara individu yang satu dengan individu yang lainnya tidak sama dalam menyikapi kecemasannya. Individu yang mengetahui penyebab sumber kecemasannya akan lebih mudah untuk menghadapi kecemasan terutama pada ibu hamil. 3. Situasi-situasi yang mengancam ibu hamil Situasi yang mengancam ibu hamil meliputi ancaman fisik, ancaman terhadap harga diri, dan tekanan untuk melakukan sesuatu di luar kemampuan. Individu yang merasa pada suatu kondisi yang tidak jelas akan menimbulkan cemas. Contohnya; khawatir akan kehilangan orang yang kita cintai, perasaan-perasaan bersalah dan berdosa yang bertentangan dengan hati nurani, dan sebagainya. Situasi kecemasan tersebut biasanya dialami oleh wanita yang menjalani kehamilan dan persalinan. Hal ini menandakan bahwa kebutuhan akan rasa aman sangat diperlukan ketika rasa gelisah dan rasa takut muncul pada ibu hamil. Ibu hamil akan sangat cepat mengenali diri dan bayinya jika ia

berada dalam situasi-situasi seperti keguguran atau cemas terhadap dirinya yang mengidap penyakit berbahaya bagi calon bayi.

C.

Gejala-gejala kecemasan pada ibu hamil Menurut Blackburn, (1990), gejala-gejala kecemasan pada ibu hamil meliputi 3 aspek, yaitu : gejala fisik, psikologis dan sosial. Gejala fisik meliputi telapak tangan basah, tekanan darah meninggi, badan gemetar, denyut jantung meningkat dan keluarnya keringat dingin. Perubahan yang terjadi ketika hamil yang lain adalah mudah lelah, badan terasa tidak nyaman, tidak bisa tidur nyenyak, sering kesulitan bernafas, dan lain-lain. Perubahan-perubahan tersebut berbeda-beda intensitasnya pada masing-masing ibu hamil. Ada ibu hamil yang intensitas kecemasannya lebih tinggi, adapula yang intensitas kecemasannya lebih rendah. Kecemasan merupakan reaksi psikologis yang wajar pada ibu hamil, jika ibu hamil dapat mengatasi kecemasannya maka ia akan dapat menikmati tahapan kehamilannya dengan lebih nyaman dan tenang. Secara psikologis, kecemasan dapat meningkatkan kerja dari sistem syaraf yang mengatur pelepasan hormon tertentu. Akibat pelepasan hormon tersebut, muncullah perangsangan pada organ-organ, seperti lambung, jantung, pembuluh darah maupun fisiologis tubuh lainnya. Kecemasan yang ditimbulkan individu secara dalam psikologis juga

dikarenakan

ketidakmampuan

mengidentifikasi

ancaman yang datang sehingga muncul gejala-gejala seperti marah-

marah,

takut, perasaan tidak

menentu, serta ketidakmampuan

mengendalikan pikiran buruk. Ada dua hal yang menyebabkan kecemasan pada ibu hamil yaitu perasaan takut dan penolakan ibu terhadap kehamilannya. Perasaan takut yang dirasakan oleh ibu hamil lebih didasarkan pada perubahan besar yang terjadi pada tubuhnya. Penolakan ibu terhadap kehamilannya lebih didasarkan pada calon ibu tersebut tidak menikah atau karena kesulitan ekonomi sehingga dengan hadirnya anak dapat memberatkan ekonomi keluarga (Sastrawinata, 1983). Kecemasan dalam ruang lingkup sosial dapat dilihat dari situasi, kondisi dan obyek tertentu misalnya individu cemas ketika memperlihatkan diri di depan umum. Keadaan ini terutama terjadi pada individu yang pemalu, penakut, merasa tidak tentram, dan cemas bila berkumpul dengan orang-orang yang masih asing dengannya. Pada ibu hamil biasanya kepercayaan tradisional yang dianut dalam suatu daerah akan berpengaruh terhadap pola pikirnya sehingga akan menimbulkan kecemasan tersendiri. Sikap yang kurang

menyenangkan di pihak orang-orang yang berarti sikap yang kurang menyenangkan dari lingkungan juga menimbulkan efek yang mendalam bagi kondisi mental ibu hamil. Misalnya orang tua yang tidak menghendaki kelahiran karena takut mengganggu program pendidikan dan pekerjaan. Hasil studi tentang psikologi kehamilan membuktikan bahwa fenomena kecemasan yang berhubungan dengan kehamilan dipengaruhi

oleh beberapa faktor yang merupakan beban ekstra yang dapat berasal dari dalam tubuh sendiri maupun dari kejadian diluar tubuh. Menurut Notosoedirjo (1996) (dalam Mulyata, 1999) apabila ibu hamil tidak mampu beradaptasi dengan beban ekstra tersebut, akan mengalami kecemasan. Berikut disajikan beberapa faktor yang dikumpulkan oleh Niven (1992) (dalam Mulyata, 1999) yang mempunyai pengaruh negatif terhadap kehamilan, sebagai berikut: 1. Stresfull life events, termasuk suami kehilangan pekerjaan, suami menganggur, masalah perumahan, suami selingkuh, adanya anggota keluarga yang sakit keras. 2. Adanya masalah dalam kehidupan rumah tangga sehari-hari seperti masalah finansial, hilangnya aset keluarga, kegagalan dalam business, hilangnya dukungan sosial dari pihak tertentu. 3. Pengalaman keguguran, bayi lahir mati, bayi lahir imatur, prematur, bayi lahir cacat, pernah mengalami kondisi yang mengancam jiwa. 4. Adanya riwayat infertilitas disertai berbagai usaha sehingga berhasil hamil. 5. Pernah menderita penyakit jiwa

D.

Status Ibu Hamil dalam Keluarga dan Komunitas Faktor penentu kecemasan yang terjadi pada ibu hamil dapat dilihat dari status wanita dalam keluarga dan komunitas misalnya pendidikan, pekerjaan, penghasilan, status sosial. Hal itu meliputi penghasilan keluarga, tempat tinggal, pendidikan, kondisi lingkungan,

sarana pelayanan kesehatan, status gizi ibu, infeksi, penyakit kronis serta riwayat obsetric. Ibu hamil yang memiliki tingkat pendidikan serta status sosial yang rendah tidak merasa cemas. Hal ini dikarenakan kehamilan merupakan sesuatu yang wajar terjadi pada wanita yang produktif, tetapi ketidaktahuan informasi yang mereka akan perilaku-perilaku, informasidengan kesehatan reproduksi akan

berkaitan

menimbulkan kecemasan tersendiri. Cemas dapat mempengaruhi kontraksi urine ketika melahirkan. Proses kelahiran akan berlangsung lebih lama daripada yang normal dan kemungkinan terjadi komplikasi lebih besar karena bayi seringkali harus dilahirkan dengan menggunakan alat. Cemas juga akan mempengaruhi kondisi anak yang sedang mengalami pertumbuhan di dalam kandungan. Hurlock (1994) menjelaskan rasa khawatir, cemas sering mengakibatkan banyak makan, pertambahan berat badan yang berlebihan dalam kehamilan. Apabila tekanan yang dialami wanita mengakibatkan peningkatan kegiatan janin yang berlebihan maka akan terjadi kekurangan berat badan dan kegelisahan sedemikian rupa sehingga penyesuaian awal setelah melahirkan akan sangat terpengaruh. Kehamilan dengan kecemasan yang tinggi akan mengakibatkan ibu hamil memiliki resiko tinggi untuk keguguran, persalinan yang lama serta kelahiran secara prematur. Kecemasan yang tinggi ketika hamil juga dapat menyebabkan anak yang dilahirkan menjadi hiperaktif dan sukar mengendalikan emosi. Kondisi emosional gizi yang buruk

saat hamil, rendahnya asupan gizi yang dikonsumsi ibu hamil akan dapat menyebabkan kematian ibu hamil

BAB III PENUTUP

A.

Simpulan Respon yang dilakukan pada setiap ibu adalah setiap ibu akan memberikan reaksi yang berbeda-beda mengenai kehamilannya. Reaksi psikologis yang timbul pada wanita hamil tersebut biasanya berupa kecemasan, ketakutan, dan perasaan panik atau gelisah. Kecemasan pada ibu hamil biasanya disebabkan oleh beberapa faktor diantaranya perubahan fisik, pengalaman emosional ibu hamil, situasi situasi yang mengancam ibu hamil, kondisi status lingkungan dan keluarga. Kecemasan persalinan pertama merupakan perasaan atau kondisi psikologis yang tidak menyenangkan dikarenakan adanya perubahan fisiologis yang menyebabkan ketidakstabilan kondisi psikologis. Hal ini berkaitan dengan pengalaman baru yang dialami ibu hamil serta masih terbatasnya pengetahuan tentang kehamilan. Melahirkan memang suatu proses yang alami dan menimbulkan rasa sakit. Ada banyak wanita yang merasakan sakit tersebut lebih parah dari seharusnya karena banyak dipengaruhi oleh rasa panik dan stress, namun kecemasan dan rasa panik tersebut dapat diatasi oleh Mba Rum sehingga dalam menjalani proses kehamilan dan persalinan ia tidak begitu merasa kesakitan.

B.

Saran
Dalam trimester III adalah proses menunggu persalinan atau waktu untuk mempersiapkan kelahiran dan kedudukan sebagai orang tua seperti terpusatnya perhatian pada kehadiran seorang bayi. Biasanya rasa tidak nyaman di rasakan oleh wanita hamil pada trimester III akibat adanya perubahan fisiologis pada dirinya,dan perubahan psikologis yang mungkin dirasakan karena kekhawatiran akan perhatian khusus yang diterima saat hamil maka perlunya dukungan dari suami,keluarga dan bidan. Perubahan libido akan mempengaruhi perubahan psikologis ibu hamil. Wanita hamil akan lebih sensitive, membutuhkan kasih sayang dari orang terdekat terutama suami, maka keterbukaan dan komunikasi dengan pasangan juga sangat dibutuhkan dalam hal ini. Berkaitan dengan keadaan ekonomi keluarga,dianjurkan ny.rum untuk mengikuti program KB agar kehidupan keluarganya bisa teratasi supaya menjadi lebih baik.