Anda di halaman 1dari 119

ILMU ALAMIAH DASAR

OLEH :
Tutut Dwi Sutiknjo

UNIVERSITAS KADIRI KEDIRI 2010

KATA PENGANTAR

DENGAN NAMA ALLAH YANG PENGASIH PENYAYANG Segala puji penulis panjatkan kehadirat Allah SWT karena atas berkah dan rahmatNyalah penulis dapat menyelesaikan diktat kuliah "Ilmu Alamiah Dasar" yang cukup sederhana ini. Penyusunan diktat ini didasarkan atas pengalaman penulis selama mengajar mata kuliah Ilmu Alamiah Dasar, untuk mempermudah penyampaian materi maka

mahasiswa harus telebih dahulu mempunyai pegangan. Diktat kuliah ini sangat sederhana oleh karena itu usaha-usaha perbaikan akan selalu penulis laksanakan. Untuk itu penulis

mengharapkan adanya saran, kritik dan tegur sapa yang sifatnya membangun. Mudah-mudahan diktat ini ada guna dan manfaatnya.

Kediri, September, 2010

Penulis

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

ii

DAFTAR ISI

KATA PENGANTAR.......................................................................................ii DAFTAR ISI ....................................................................................................iii I PENDAHULUAN ..................................................................................... 1 1. Pengertian ............................................................................................... 1 2. Tujuan Pengajaran IAD .......................................................................... 1 3. Fungsi IAD ............................................................................................. 2 4. Perkembangan IPA ................................................................................. 2 a. Zaman Kuno ....................................................................................... 2 b. Zaman Yunani Kuno........................................................................... 3 c. Zaman Pertengahan ............................................................................ 7 d. Zaman Modern, Timbulnya Ilmu Pengetahuan Alam ........................ 9 II METODE ILMIAH ................................................................................ 12 1. Cara Berfikir yang Belum Ilmiah ......................................................... 12 a. Tahap teologi atau fiktif.................................................................... 12 b. Tahap Filsafat atau Metafisik atau Abstrak ...................................... 13 c. Tahap Positip atau riil ....................................................................... 13 2. Ciri Metode Ilmiah ............................................................................... 14 3. Pengertian ............................................................................................. 15 4. Langkah-langkah Operasional Metode Ilmiah ..................................... 16 5. Keterbatasan dan Keunggulan Metode Ilmiah ..................................... 17 a. Keterbatasan...................................................................................... 17 b. Keunggulan....................................................................................... 18 III ALAM SEMESTA .............................................................................. 19 1. Pengertian ............................................................................................. 19 2. Jenis-Jenis Alam ................................................................................... 21 a. Alam Gaib......................................................................................... 21 b. Alam Abstrak.................................................................................... 23 c. Alam Konkrit .................................................................................... 23 3. Alam Semesta ....................................................................................... 24 4. Teori Terbentuknya Alam Semesta ...................................................... 24 a. Hipotesis "Keadaan-Stabil" .............................................................. 24 b. Teori Ekspansi dan Kontraksi........................................................... 25 c. Model alam semesta berosilasi ......................................................... 25 d. Model alam semesta kuantum .......................................................... 26 e. Teori Ledakan ................................................................................... 28 f. Big Bang ........................................................................................... 28 5. Penciptaan Alam menurut Alquran ...................................................... 31

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

iii

6. IV 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Penciptan Alam dan Isinya menurut Alkitab....................................... 32 GALAKSI ............................................................................................ 36 Pengertian ............................................................................................. 36 Sejarah Ditemukannya Galaksi............................................................. 37 Struktur Galaksi .................................................................................... 39 Jenis Galaksi ......................................................................................... 39 Daftar galaksi terhampir ....................................................................... 40 Bima Sakti............................................................................................. 45 Andromeda............................................................................................ 46 Galaksi Mata Hitam .............................................................................. 47 Anggota Galaksi ................................................................................... 47 a. Nebula............................................................................................... 47 b. Tatasurya........................................................................................... 49 V TATA SURYA......................................................................................... 50 1. Pengertian ............................................................................................. 50 2. Teori terbentuknya tata surya ............................................................... 52 a. Hipotesis Nebular ............................................................................. 52 b. Hipotesis Planettesimal..................................................................... 52 c. Teori Tidal atau Teori Pasang Surut................................................. 53 d. Teori Bintang Kembar ...................................................................... 53 e. Teori Big Bang ................................................................................. 54 f. Teori Creatio Continua ..................................................................... 55 g. Teori G.P. Kuiper ............................................................................. 55 3. Anggota Tata Surya .............................................................................. 56 a. Matahari ............................................................................................ 56 b. Merkurius.......................................................................................... 57 c. Venus ................................................................................................ 58 d. Bumi.................................................................................................. 59 e. Bulan................................................................................................. 59 f. Mars .................................................................................................. 60 g. Yupiter .............................................................................................. 61 h. Saturnus ............................................................................................ 61 i. Uranus............................................................................................... 62 j. Neptunus ........................................................................................... 62 k. Pluto .................................................................................................. 63 4. Manfat Peredaran Planet dan Satelit dalam Tatasurya ......................... 63 a. KALENDER QOMARIAH.............................................................. 63 b. Kalender Gregorian .......................................................................... 69 VI BUMI.................................................................................................... 72 1. Pengertian ............................................................................................. 72 2. Teori tentang terjadinya Bumi .............................................................. 73

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

iv

Teori Kant-Laplace........................................................................... 73 Teori Chamberlin dan Maulton (1905)............................................. 74 Teori Jean dan Jeffreys ..................................................................... 74 Teori Alfared Wegener (Continental Drift)...................................... 75 3. Anggota Bumi....................................................................................... 75 a. Pengertian ......................................................................................... 76 b. Asal Usul Bulan................................................................................ 76 c. Bulan sebagai pertanda waktu .......................................................... 77 4. Susunan Bumi ....................................................................................... 78 a. Lithosfer dan Centrofer..................................................................... 78 b. Hidrosfer ........................................................................................... 79 c. Atmosfer ........................................................................................... 80 VII ASAL MULA KEHIDUPAN DI BUMI............................................ 82 1. Teori Asal Mula Kehidupan di Bumi ................................................... 82 a. Generatio Spontanea......................................................................... 82 b. Cosmozoa.......................................................................................... 82 c. Omne Vivum Ex Ovo ....................................................................... 82 d. Omne Ovo Ex Vivo .......................................................................... 83 e. Omne Vivum Ex Vivo ...................................................................... 83 f. Teori Uray......................................................................................... 83 g. Teori Oparin-Haldane....................................................................... 84 2. Beda Makhluk Hidup dan Benda Mati ................................................. 85 a. Bentuk dan Ukuran ........................................................................... 85 b. Komposisi Kimia .............................................................................. 85 c. Organisasi ......................................................................................... 85 d. Metabolisme ..................................................................................... 86 e. Iritablitas ........................................................................................... 86 f. Reproduksi ........................................................................................ 86 g. Tumbuh dan mempunyai daur hidup................................................ 86 VIII PERKEMBANGAN DAN VARIABILITAS MAKHLUK HIDUP 87 1. Perkembangbiakan maklhuk hidup bersel banyak ............................... 87 a. Aseksual............................................................................................ 87 b. Seksual .............................................................................................. 88 2. Evolusi .................................................................................................. 89 a. Sejarah kehidupan di bumi biasanya disusun berdasarkan temuan fosil yaitu sbb:........................................................................................... 89 b. Teori Evolusi .................................................................................... 90 IX IPA DAN TEKNOLOGI.................................................................... 92 1. Teknologi Fisika ................................................................................... 92 2. Teknologi Kimia ................................................................................... 92

a. b. c. d.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

Teknologi Biologi................................................................................. 93 Bioteknologi.......................................................................................... 94 a. Pengertian ......................................................................................... 94 b. Perkembangan................................................................................... 94 X IPA DAN TEKNOLOGI MASA DEPAN ............................................ 97 1. Pencarian Sumberdaya Alam Non Konvensional ................................ 97 a. Energi Matahari ................................................................................ 97 b. Energi Panas Bumi ........................................................................... 98 c. Energi Angin..................................................................................... 99 d. Energi Pasang Surut.......................................................................... 99 e. Energi Biogas.................................................................................... 99 f. Energi Biomassa ............................................................................. 100 2. Usaha Manusia Melestarikan Eksistensinya....................................... 100 DAFTAR PUSTAKA.................................................................................... 101 INDEKS ......................................................................................................... 102 INDEKS NAMA ORANG............................................................................ 103

3. 4.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

vi

I 1. Pengertian

PENDAHULUAN

Menurut H. W. Fowler IPA yaitu ilmu yang sistimatis dan dirumuskan, yang berhubungan dengan gejala-gejala kebendaan dan didasarkan terutama atas pengamatan dan induksi. Menurut Nokes IPA yaitu pengetahuan teoritis yang diperoleh dengan metode khusus. Menurut H. ABAU AHMADI dan A. SUPATMO IPA yaitu suatu pengetahuan teori yang diperoleh/disusun dengan cara yang khaskhusus, yaitu melakukan observasi eksperimentasi, penyimpulan, penyusunan teori, eksperimentasi, observasi dan demikian seterusnya kait mengkait antara cara yang satu dengan cara yang lain. IPA yaitu ilmu yang mempelajari alam dengan segala isinya.

2. Tujuan Pengajaran IAD


a. Memperkenalkan konsep-konsep dasar dalam IPA b. Memberikan wawasan pengetahuan, pengertian dan apresiasi terhadap obyek dan cara-cara pendekatan dalam IPA dan Teknologi. c. Memberikan bekal untuk memanfaatkan bahan dan cara pemikiran, cara-cara pendekatan dan hasil-hasil dalam IPA dan teknologi. d. Mengembangkan interaksi yang selaras dan disiplin-disiplin ilmu eksakta dan non-eksakta.

Tutut Dwi Sutiknjo

2 3. Fungsi IAD
a. Mengembangkan apresiasi IPA dan Teknologi kepada Mahasiswa non-eksakta. b. Mendorong dan mengembangkan kemanfaatan IAD pada

perkembangan diri, ilmu dan profesi para mahasiswa non-eksakta.

4. Perkembangan IPA
Awal dari IPA dimulai pada saat manusia memperhatikan gejalagejala alam, mencatatnya kemudian mempelajarinya. Pengetahuan yang diperoleh mula-mula terbatas pada hasil pengamatan terhadap gejala alam yang ada. Kemudian makin bertambah dengan

pengetahuan yang diperoleh dari hasil pemikirannya. Selanjutnya dari peningkatan kemampuan daya pikirnya manusia mampu melakukan eksperimen untuk membuktikan dan mencari kebenaran dari suatu pengetahuan. Dari hasil eksperimen ini kemudian diperoleh

pengetahuan yang baru. Setelah manusia mempu memadukan kemampuan penalaran dengan eksperimen ini lahirlah IPA (Ilmu Pengetahuan Alam) sebagai suatu ilmu yang mantap.

a. Zaman Kuno
Pengetahuan yang dikumpulkan pada zaman kuno berasal dari kemampuan mengamati dan membeda-bedakan, serta dari hasil percobaan yang sifatnya spekulatif atau trial and error. Semua pengetahuan yang diperoleh diterima sebagaimana adanya, belum ada usaha untuk mencari asal-usul dan sebab akibat dari segala sesuatu. Pada saat manusia mulai memiliki kemampuan menulis membaca dan berhitung maka pengetahuan yang terkumpul dicatat secara tertib dan berlangsung terus menerus. Misalnya dari pengamatan dan pencatatan peredaran
IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

3
matahari, ahli astronomi Babilonia menetapkan pembagian waktu, tahun dibagi dalam 12 bulan, minggu dibagi dalam 7 hari dan hari dalam 24 jam. Selanjutnya jam dibagi dalam 60 menit dan menit dalam 60 detik. Kemudian satuan enam puluh ini juga digunakan untuk pengukuran sudut, 60 detik sama dengan 1 menit, 60 menit sama dengan 1 derajad dan satu lingkaran penuh sama dengan 360o. Demikian pula ahli Babilonia dapat meramalkan terjadinya gerhana matahari, tiap 18 tahun tambah 10 atau 11 hari. Ini terjadi kira-kira 3000 SM. Pada tahun 2980-2950 SM telah dapat dibangun piramid di Mesir untuk menghormati dewa agar tidak terjadi bahaya banjir di sungai Nil. Pembangunan piramid itu menunjukkan bahwa pengetahuan teknik bangunan dan matematika khususnya geometri dan aritmatika telah maju. Kurang lebih tahun 1.600 SM orang mesir telah menghitung keliling lingkaran sama dengan tiga kali garis tengahnya sedang luas lingkaran sama dengan seperdua belas kuadrat kelilingnya.

b. Zaman Yunani Kuno


Perkembangan ilmu pengetahuan berkembang pesat sekali pada zaman Yunani, disebabkan oleh kemampuan berpikir rasional dari bangsa Yunani. Pada tahap ini manusia tidak hanya menerima pengetahuan sebagaimana adanya tetapi secara spekulatif mencoba mencari jawab tentang asal-usul dan sebab-akibat dari segala sesuatu. Thales (624-548 SM) Ahli filsafat dan matematika, pelopor dari segala cabang ilmu. Ia dianggap orang pertama yang

mempertanyakan dasar dari alam dan segala isinya. Thales berpendapat bahwa pangkal segala sesuatu adalah
IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

4
air: dari air asal segala sesuatu, kepada air pula ia akan kembali. Disamping itu dia juga menyatakan bahwa bintang mengeluarkan cahaya sendiri, sedangkan bulan menerima cahaya dari matahari. Anaximenes (588-526 SM) Berpendapat bahwa zat dasar adalah udara. Segala zat terjadi dari udara yang merapat dan merenggang. Pendapat ini mungkin dihubungkan dengan kenyataan bahwa manusia itu tergantung kepada pernafasan. Anaximander (610-546 SM) Berpendapat langit dengan segala isinya itu

mengelilingi bumi dan sebenarnya langit yang nampak itu hanya separohnya

Heraklitos (535-475 SM) Menyatakan bahwa api adalah asal segala sesuatu, sebab api ini yang menggerakkan sesuatu, menghidupkan alam semesta, yang berubah-ubah sifatnya didalam proses yang kekal. Yang kekal hanyalah perubahan, segala sesuatu adalah mengalir. Pythagoras (580-499 SM) Mengemukakan 4 unsur dasar yaitu bumi, air, udara, dan api. Dalam bidang matematika

menemukan dalil yang terkenal yaitu bahwa kuadrat panjang sisi miring sebuah segi tiga siku-siku sama dengan jumlah kuadrat panjang kedua sisi sikusikunya.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

5
Empedokles (495-435 SM) Menerima 4 unsur dasar menurut Pythagoras dan menyatakan bahwa sifat segala benda terjadi dari pencampuran keempat unsur itu dalam

perbandingan yang berbeda. Keempat unsur itu adalah sifat panas, dingin, basah dan kering. Kering dan dingin membentuk bumi, panas dan kering unsur pembentuk api. Air dari basah dan dingin, udara dari basah dan panas. Selain itu juga dinyatakan bahwa segala benda yang sejenis akan tarik menarik, sedang yang berlawanan akan tolak menolak. Leukippos dan Demokritos (460-370 SM) Dalam mencari unsur dasar dari segala

sesuatu Leukippos & Demokritos mengemukakan teori atom sebagai berikut : Zat memiliki bangun butir. Segala zat terdiri atas atom, yang tidak dapat dibagi, tak dapat dimusnahkan tak dapat diubah. Atom-atom dapat berbeda dalam jumlah dan susunan atom. Semua perubahan akibat dari penggabungan dan penguraian atom menurut hukum sebab akibat. Tidak ada masalah kebetulan dan ciptaan. Yang ada hanyalah atom dan kehampaan Plato (427-345 SM) Menyangkal teori atom, yang menganggap bahwa kebaikan dan keindahan itu timbul dari sebab-akibat mekanik. Plato menyatakan bahwa pengetahuan yang benar adalah yang sejak semula telah ada dalam alam pikiran atau alam ide. Apa yang nampak oleh pancaindera hanyalah bayangan belaka.

Pengalaman yang kekal dan benar adalah yang telah dibawa oleh roh dari alam yang gaib.
IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

6
Aristoteles (384-322 SM) Menerima 4 unsur dasar: tanah, udara, air dan api dan menambahkan unsur yang kelima yaitu eter atau "quint essentia". Ia menganggap unsur yang satu dapat berubah menjadi unsur yang lain, kecuali eter yang tak dapat berubah. Dari air dan tanah yang menjadi masak terjadi garam, biji dan logam. Emas adalah logam yang tidak mengandung tanah. Logam perak, tembaga, timah putih dan besi, pada dasarnya banyak mengandung tanah. Semua logam akan mengalami proses memasak menjadi logam mulia, yaitu emas. Pendapat bahwa unsur berubah menjadi unsur lain inilah yang menjadi dasar dari alkimia untuk mengubah logam biasa menjadi emas. Pendapat Aristoteles yang lain adalah bahwa untuk mencari

pengetahuan yang benar adalah dengan jalan pikiran secara deduktif. Berbeda dengan Plato, Aristoteles menyangkal bahwa pengetahuan yang benar itu berasal dari dunia yang gaib. Melainkan menghargai pengetahuan yang diperoleh dan dibuktikan dengan pancaindera. Ptolomeus (127-151) Berpendapat bahwa bumi sebagai pusat jagat raya, bintang dan matahari mengelilingi bumi (geosentrisme). Planet beredar melalui orbitnya sendiri dan terletak antara bumi dan bintang. Karya Ptolomeus ditulis sekitar tahun 150 dan diberi nama Syntaxis, yang kemudian oleh bangsa Arab dinamakan Almagest yang menjadi ensiklopedia dalam ilmu perbintangan. Pendapat dan pandangan dari Aristoteles serta Ptolomeus berpengaruh sangat lama sampai dengan menjelang zaman modern,

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

7
yaitu sampai zaman Galileo, Geosentrisme diganti dengan heliosentris (matahari sebagai pusat jagat raya).

c. Zaman Pertengahan
Zaman Alkimia (abad 1-2) Ahli alkimia menerima pendapat empat buah unsur dan bahkan menambahkan tiga lagi, yaitu: air raksa, belerang dan garam. Disini pengertian usur lebih dimaksudkan sebagai sifatnya daripada unsur itu sendiri. Air raksa = logam yang mudah menjadi uap. Belerang = mudah terbakar dan memberi warna. Garam = tak dapat terbakar dan bersifat tanah.

Zaman Latrokimia (latros = Tabib) Tokohnya Paracelsus (1439 1541),

menerima tiga unsur; air raksa, belerang dan garam yang dipandang bahwa: Air raksa = mengandung roh, jiwa. Belerang = mengandung semangat. Garam Misalnya = merupakan tubuhnya. kayu dapat terbakar karena

mengandung belerang dan garamnya tinggal sebagai abu. Sampai dengan tahun 1400, perkembangan ilmu pengetahuan alam hampir tidak bearti, karena semuanya masih didasarkan atas pengetahuan Yunani terutama paham Aristoteles. Perkembangan yang lebih penting dilakukan di Arab. Pada zaman keemasan Islam, pengaruh bangsa Arab sangat menonjol. Daerah kekuasaan Islam mulai dari India ke barat sampai Spanyol dan Portugal. Kaarya-karya Yuniani diterjemahkan kedalam bahasa Arab. Oleh cendekiawan Islam buku-buku Yunani dipelajari, dikembangkan dan
IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

8
diperkaya. Jasa orang Arab (orang Islam) adalah memelihara pengetahuan dan memperkaya karya Yunani, yang kemudian dipelajari oleh orang-orang Eropa. Beberapa cendekiawan Islam diantaranya : Al Khowarisni (825) Menyusun buku Aljabar dan Artimatika yang kemudian mendorong penggunaan sistim desimal. Menurut catatan sejarah karya Al Khowarisni merupakan pengembangan dari karya bangsa Hindu yang bernama Aryabhata (476) dan Brahmagupta (628). Kemudian Omar Khayam (1043-1132) ahli matematika dan

astronomi; Abu Ibnusina (atau Avicenna, 9801137) menulis buku tentang kedokteran. Secara garis besar sumbangan bangsa Arab dalam pengembangan pengetahuan alam adalah: 1). Yunani, Menerjemahkan peninggalan dan dan bangsa kemudian selanjutnya

mengembangkannya ke Eropa

menyebarkan

dikembangkan di Eropa. 2). Mengembangkan memperluas metode eksperimen dalam

sehingga

pengamatan

lapangan kedokteran, obat-obatan, astronomi, kimia dan biologi. 3). Memantapkan penggunaan sistim

penulisan bilangan dengan dasar sepuluh dan ditulis dengan posisi letak, artinya nilai suatu angka terletak pada letaknya. Contoh : Bilangan 2132 = paling depan berarti dua ribuan, berturut-turut kebelakang, satu ratusan, tiga puluhan dan dua satuan. Cabang
IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

9
matematika elementer yaitu aljabar diawali dan dikembangkan bangsa Arab.

d. Zaman Modern, Timbulnya Ilmu Pengetahuan Alam


Pengetahuan yang terkumpul sejak zaman Yunani sampai abad pertengahan sudah banyak tetapi belum sistimatis dan belum dianalisis menurut jalan pikiran tertentu. Biasanya pemikiran diwarnai cara berpikir filsafat, agama atau bahkan mistik. Setelah alat sempurna

dikembangkan metode eksperimen. Roger Bacon (1214-1294) Menyatakan bahwa pada hakekatnya ilmu pengetahuan alam adalah ilmu yang berdasarkan kepada kenyataan yang disusun dan dibentuk dari pengalamnan, penyelidikan dan percobaan.

Matematika merupakan dasar untuk berpikir dan merupakan kunci untuk mencari kebenaran dalam ilmu pengetahuan. Leonardo da Vinci (1452-1519) Pernah menyatakan bahwa: Percobaan tidak mungkin sesat, yang tersesat adalah pandangan dan pertimbangan kita.

Francis Bacon (1561-1626) Berpendapat merupakan bahwa cara jalan berfikir untuk induktif mencapai

satu-satunya

kebenaran. Hanya percobaan dan penyelidikan yang menumbuhkan pengertian terhadap keadaan alam. Mulai saat itu kegiatan eksperimen ditingkatkan
IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

10
sehingga cara memperoleh pengetahuan dilakukan dengan langkahlangkah: 1). Observasi dan pengumpulan data 2). Menyusun model atau ramalan generalisasi 3). Melakukan eksperimen untuk menguji ramalan atau generalisasi sehingga diperoleh kesimpulan atau hukum yang lebih mantap. Nicolas Copernicus (1473-1543) Ahli astronomi, matematika dan pengobatan. Karyanya al: 1). Matahari adalah pusat dari sitim tatasurya (heliosentrisme) 2). Bumi mengelilingi matahari sedangkan bulan mengelilingi bumi. Johannes Keppler (1571-1630) 1). 2). Orbit dari semua planet berbentuk elips. Dalam waktu yang sama, maka garis

penghubung antara planet dan matahari selalu melintas bidang yang luasnya sama 3). Pangkat dua dari waktu yang dibutuhkan

sebuah planet untuk mengelilingi matahari adalah sebanding dengan pangkat tiga dari jarak rata-rata planet itu dengan matahari. Galileo Galilei (1546-1642) Antara lain menemukan 4 hukum gerak,

penemuan tata bulan planet Jupiter, mendukung heliosentrisme dari Copernicus dan hukum Keppler. Ia juga menyatakan bahwa bulan tidak datar, penuh

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

11
dengan gunung, planet Mercurius dan Venus tidak memancarkan cahaya sendiri dan juga menemukan 4 buah bulan pada planet Jupiter. Penemuannya ini didasarkan atas pengamatan dengan alat teropong bintangnya.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

II

METODE ILMIAH

1. Cara Berfikir yang Belum Ilmiah


Pada dasarnya manusia selalu ingin tahu terhadap apa yang dirasakan dan dialami dalam kehidupannya. Rasa ingin tahu inilah yang pada akhirnya manusia berusaha mencari metode untuk mengetahui permasalahan yang dihadapinya agar kepuasan terhadap keingin tahuannya itu terpenuhi. Cara yang digunakan untuk ingin tahu antara lain :

a. Tahap teologi atau fiktif.


Pada tahap teologi atau fiktif manusia berusaha untuk mencari dan menemukan sebab yang pertama dan tujuan yang terakhir dari segala sesuatu, dan selalu dihubungkan dengan kekuatan gaib. Gejala alam yang menarik perhatiannya selalu diletakkan dalam kaitannya dengan sumber yang mutlak. Mempunyai anggapan bahwa setiap gejala atau peristiwa dikuasai dan diatur oleh para dewa atau kekuatan gaib lainnya. Pada tahap ini manusia menciptakan mitos yaitu pengetahuanpengetahuan baru yang bermunculan dan merupakan gabungan dari pengalaman dan kepercayaan. Mitos timbul karena keterbatasan indera manusia. 1). Alat penglihatan Banyak benda-benda yang bergerak begitu cepat sehingga tak tampak jelas oleh mata. Mata tak dapat membedakan benda-benda. Demikian juga jika benda yang dilihat terlalu jauh, maka mata tak mampu melihatnya. 2). Alat Pendengaran

Tutut Dwi Stuiknjo

11

13

Pendengaran manusia terbatas pada getaran yang mempunyai frekuensi dari 30 sampai 30.000 per detik. Getaran di luar itu tak terdengar. 3). Alat Pencium dan Pengecap Bau dan rasa tidak dapat memastikan benda yang dicecap maupun diciumnya. Manusia hanya bisa membedakan 4 jenis rasa yaitu manis, masam, asin dan pahit. Bau dapat dicium manusia bila konsentrasinya lebih dari seper sepuluh juta bagian. 4). Alat Perasa Alat perasa pada kulit manusia dapat membedakan panas atau dingin namun sangat relatif sehingga tidak bisa dipakai sebagai alat observasi. Mitos dapat diterima karena : 1). Keterbatasan pengetahuan yang disebabkan karena keterbatasan penginderaan baik langsung maupun dengan alat. 2). Keterbatasan penalaran manusia pada masa itu 3). Hasrat ingin tahunya terpenuhi.

b. Tahap Filsafat atau Metafisik atau Abstrak


Pada tahap ini manusia masih mencari sebab utama dan tujuan akhir, tetapi manusia tidak lagi menyandarkan diri dari kepercayaan akan adanya kekutan gaib, melainkan kepada akalnya sendiri, akal yang telah mampu melakukan abstraksi guna menemukan hakekat segala sesuatu.

c. Tahap Positip atau riil


Pada tahap ini manusia telah mampu berpikir secara positip atau riil, atas dasar pengetahuan yang telah dicapainya yang dikembangkan secara positip melalui pengamatan, percobaan dan perbandingan.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

14

Manusia

secara

terus

menerus

selalu

mengembangkan

pengetahuan dengan cara berfikir. Berfikir adalah suatu kegiatan untuk memperoleh/menemukan pengetahuan yang benar. Dan proses berfikir dalam menarik kesimpulan yang berupa pengetahuan yang benar ini disebut penalaran. Penalaran merupakan kegiatan berfikir yang mempunyai ciri-ciri tertentu yakni logis dan analitis. Berfikir yang tidak logis dan analitis antara lain : a. Pengambilan kesimpulan berdasarkan perasaan. Merasa, merupakan suatu cara menarik kesimpulan yang tidak berdasarkan penalaran. b. Intuisi Intuisi merupakan kegiatan berfikir yang tidak analistis, tidak berdasar pola berfikir tertentu. Pendapat yang berdasarkan intuisi timbul dari pengetahuan-pengetahuan yang terdahulu melalui suatu proses berfikir yang tidak disadari. Seolah-olah pendapat itu muncul begitu saja tanpa dipikir. c. Wahyu Wahyu, yaitu pengetahuan yang disampaikan oleh Tuhan kepada manusia. Pengetahuan ini disalurkan lewat Nabi yang diutusNya. Dengan wahyu, manusia memperoleh pengetahuan dengan keyakinan (kepercayaan) bahwa yang diwahyukan tersebut benar. d. Trial and Error Trial and error, yaitu suatu cara untuk memperoleh pengetahuan secara coba-coba atau untung-untungan.

2. Ciri Metode Ilmiah


Agar supaya himpunan pengetahuan ini dapat disebut ilmu pengetahuan harus digunakan perpaduan antara rasionalisme (deduksi)

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

15

dan empirisme (induksi), yang dikenal sebagai metode keilmuan atau pendekatan ilmiah. Menurut : H. Abu Ahmadi dan A. Supatmo : Ciri-ciri metode ilmiah yaitu : obyektivitas (bebas keyakinan, perasaan dan prasangka pribadi serta bersifat terbuka) , konsisten dan sistimatik. Menurut : Abdullah Aly dan Eny Rahma Ciri ilmiah : obyektif, metodik, sistimatik dan berlaku umum Menurut : Maskoeri Jasin Ciri ilmiah : teratur, sistematis, berobyek, bermetode dan berlaku secara universal

3. Pengertian
Metode Ilmiah, yaitu gabungan antara dua pendekatan rasional (deduktif) dan pendekatan empiris (induktif). Metode Ilmiah, merupakan cara dalam memperoleh pengetahuan secara ilmiah. Descartes adalah pelopor dan tokoh rasionalisme. Menurut dia, rasio merupakan sumber dan pangkal dari segala pengertian. Hanya rasio sajalah yang dapat membawa orang pada kebenaran dan dapat memberi pimpinan dalam segala jalan pikiran. Kaum rasionalis menggunakan metode deduktif. Dasar pikiran yang digunakan dalam penalarannya diperoleh dari ide yang menurut anggapannya sudah jelas, tegas dan pasti, dalam pikiran manusia. Menurut mereka, pikiran manusia hanyalah mengenal ide/prinsip tersebut dan kemudian menjadi pengetahuannya. Ide/prinsip yang sebelumnya memang sudah ada dan bersifat apriori tersebut, dapat diketahui manusia lewat kemampuan berpikir rasionalnya. Pengalaman tidak menghasilkan prinsip, sebaliknya dengan mengetahui prinsip yang diperoleh lewat penalaran rasional, maka manusia dapat mengerti kejadian-kejadian yang terjadi/berlaku dalam alam sekitarnya. Kelemahan rasionalise yaitu bersifat abstrak,

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

16

tidak dapat dievaluasi, kemungkinan dapat diperoleh pengetahuan yang berbeda dari obyek yang sama, cenderung bersifat subyektif dan solpsistik, yaitu hanya benar dalam kerangka pemikiran tertentu yang berbeda dalam otak orang yang berfikir tersebut. Kaum empirisme berpendapat bahwa pengetahuan manusia tidak diperoleh lewat penalaran rasional yang abstrak, tetapi lewat

pengalaman yang konkrit, berpegang pada prinsip keserupaan, pada dasarnya alam adalah teratur, gejala-gejala alam berlangsung dengan pola-pola tertentu. Dengan mengetahui kejadian masa lalu atau sekarang akan dapat diramalkan kejadian di masa datang.

Kelemahannya belum tentu sistimatis, dan keterbatasan alat yang digunakan (misal panca indera).

4. Langkah-langkah Operasional Metode Ilmiah


a. Perumusan masalah; yang dimaksud dengan masalah yaitu pernyataan apa, mengapa, ataupun bagaimana tentang obyek yang teliti. Masalah itu harus jelas batas-batasnya serta dikenal faktorfaktor yang mempengaruhinya. b. Penyusunan hipotesis; yang dimaksud hipotesis pernyataan yang menunjukkan kemungkinan yaitu suatu untuk

jawaban

memecahkan masalah yang telah ditetapkan. Dengan kata lain, hipotesis merupakan dugaan yang tentu saja didukung oleh pengetahuan yang ada. Hipotesis juga dapat dipandang sebagai jawaban sementara dari permasalahan yang harus diuji

kebenarannya dalam suatu obserevasi atau eksperimentasi. c. Pengujian hipotesis, yaitu berbagai usaha pengumpulan fakta-fakta yang relevan dengan hipotesis yang telah diajukan untuk dapat memperlihatkan apakah terdapat fakta-fakta yang mendukung hipotesis tersebut atau tidak. Fakta-fakta ini dapat diperoleh melalui

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

17

pengamatan langsung dengan mata atau teleskop atau dapat juga melalui uji coba atau eksperimentasi, kemudian fakta-fakta itu dikumpulkan melalui penginderaan. d. Penarikan kesimpulan; penarikan kesimpulan ini didasarkan atas penilaian melalui analisis dari fakta (data) untuk melihat apakah hipotesis yang diajukan itu diterima atau tidak. Hipotesis itu dapat diterima bila fakta yang terkumpul itu mendukung pernyataan hipotesis. Bila fakta tidak mendukung maka hipotesis itu ditolak. Hipotesis yang diterima merupakan suatu pengetahuan yang kebenarannya telah diuji secara ilmiah, dan merupakan bagian dari ilmu pengetahuan. Keseluruhan langkah tersebut di atas harus ditempuh melalui urutan yang teratur, langkah yang satu merupakan landasan bagi langkah berikutnya. Oleh karena itu dapat disimpulkan bahwa ilmu pengetahuan merupakan pengetahuan yang disusun secara sistimatis, berlaku umum dan kebenarannya telah teruji secara empiris.

5. Keterbatasan dan Keunggulan Metode Ilmiah a. Keterbatasan


Dengan metode ilmiah dapat dihasilkan ilmu atau pengetahuan yang ilmiah. Dalam pengujian hipotesis, diperlukan data. Data ini berasal dari pengamatan yang dilakukan oleh pancaindera. Kita mengetahui bahwa panca indera mempunyai keterbatasan untuk menangkap sesuatu fakta. Dengan demikian maka data yang terkumpul juga tidak sesuai dengan yang sebenarnya. Kesimpulan yang diambil berdasarkan data tidak benar, tentu saja juga tidak akan benar. Jadi, peluang terjadinya kekeliruan suatu kesimpulan yang diambil

berdasarskan metode ilmiah tetap ada. Oleh karena itu semua kesimpulan ilmiah, atau kebenaran ilmu bersifat tentatif, artinya

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

18

kesimpulan itu dianggap benar selama belum ada kebenaran ilmu yang dapat menolak kesimpulan itu. Sedangkan kesimpulan ilmiah yang dapat menolak kesimpulan ilmiah yang terdahulu, menjadi kebenaran ilmu yang baru. Keterbatasan lain yaitu tidak dapat menjangkau untuk membuat kesimpulan yang bersangkutan dengan baik dan buruk atau sistim nilai, tentang seni dan keindahan, dan juga tidak dapat menjangkau untuk menguji adanya Tuhan.

b. Keunggulan
Ciri ilmiah yaitu obyektif, metodik, sistimatik dan berlaku umum oleh karena itu orang akan terbimbing sedemikian hingga padanya terkembangkan suatu sikap ilmiah. Sikap ilmiah yaitu : 1). Mencintai kebenaran yang obyektif, dan bersikap adil 2). Menyadari bahwa kebenaran ilmu tidak absolut 3). Tidak percaya pada takhyul, astrologi maupun untung-untungan., 4). Ingin tahu lebih banyak 5). Tidak berpikir secara prasangka 6). Tidak percaya begitu saja pada suatu kesimpulan tanpa adanya bukti-bukti yang nyata. 7). Optimis, teliti dan berani menyatakan kesimpulan yang menurut keyakinan ilmiahnya adalah benar.

o0o

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

III

ALAM SEMESTA

1. Pengertian
Pengertian alam semesta mencakup tentang mikrokosmos dan makrokosmos. Mikrokosmos adalah benda-benda yang mempunyai ukuran yang sangat kecil, misalnya atom, elektron, sel, amuba dan sebagainya. Sedang makrokosmos adalah benda-benda yang

mempunyai ukuran yang sangat besar, misalnya bintang, planet, galaksi. Para ahli astronomi menggunakan istilah alam semesta dalam pengertian tentang ruang angkasa dan benda-benda langit yang ada di dalamnya. Pada pertengahan pertama abad ke-20, kata alam semesta digunakan untuk menjelaskan seluruh ruang waktu kontinu di mana kita berada, dengan energi dan materi yang dimilikinya. Usaha untuk memahami pegertian alam semesta dalam lingkup ini pada skala terbesar yang memungkinkan, ada pada kosmologi, ilmu pengetahuan yang berkembang dari fisika dan astronomi Pada pertengahan terakhir abad ke-20, perkembangan kosmologi berdasarkan pengamatan, juga disebut fisika kosmologi, mengarahkan pada pembagian kata alam semesta, antara kosmologi pengamatan dan kosmologi teoritis; yang (biasanya) para ahli menyatakan tidak ada harapan untuk mengamati keseluruhan dari ruang waktu kontinu, kemudian harapan ini dimunculkan, mencoba untuk menemukan spekulasi paling beralasan untuk model keseluruhan dari ruang waktu, mencoba mengatasi kesulitan dalam mengimajinasikan batasan empiris untuk spekulasi tersebut dan resiko pengabaian menuju metafisika

18

20

Alam semesta teramati adalah istilah dalam kosmologi Big Bang untuk menggambarkan daerah berbentuk bola di alam semesta yang mengelilingi pengamat di mana obyek-obyek dapat diamati karena jaraknya cukup dekat, artinya ada cukup waktu untuk ditempuh cahaya dari obyek itu ke pengamat. Setiap posisi memiliki alam semesta teramati sendiri Kata teramati di sini tidak ada hubungannya dengan kemampuan teknologi modern untuk mendeteksi radiasi dari obyek di dalam daerah ini, melainkan dengan kemungkinan cahaya atau radiasi lain dari obyek mencapai pengamat Banyak artikel kosmologi menggunakan istilah "alam semesta" untuk menyebut "alam semesta teramati". Hal ini disebabkan oleh ketidakmampuan kita untuk mengetahui bagian alam semesta di luar alam semesta teramati. Selain itu, terdapat hipotesis bahwa mungkin saja alam semesta sesungguhnya lebih kecil daripada alam semesta yang teramati. Dalam hal ini, galaksi-galaksi yang kelihatan jauh sebenarnya adalah duplikat dari galaksi-galaksi yang lebih dekat. Hipotesis ini sulit dibuktikan Prinsip kosmologi tidaklah benar-benar sebuah prisip, melainkan asumsi yang digunakan untuk membatasi dari begitu banyaknya teori kosmologi yang mungkin. Prinsip ini diturunkan dari pengamatan alam semesta dalam skala besar, dan menyatakan bahwa Pada skala yang besar, alam semesta adalah homogen dan isotropik. Dalam sudut pandang kosmologi, galaksi merupakan struktur yang sangat kecil di alam semesta. Bahkan kluster galaksi (yang dapat beranggotakan hingga ribuan galaksi) pun hanyalah sebuah fluktuasi kecil dalam hal kerapatan alam semesta. Dengan demikian, pada skala besar, alam semesta tampak memiliki kerapatan yang sama dimana pun kita berada. Pada skala ini kita tidak lagi memiliki acuan arah atau acuan tempat. Atau dengan kata lain, pada skala besar, alam semesta akan

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

21

tampak sama di semua arah untuk pengamat yang berada di manapun, yang membuatnya nampak tidak terbatas luasnya. Prinsip ini konsisten dengan pengamatan dari Bumi. Berdasarkan pengamatan, prinsip tersebut menyatakan bahwa Bumi bukanlah tempat yang istimewa

2. Jenis-Jenis Alam a. Alam Gaib


Ada dua macam yang disebt gaib, yaitu wujud dan keadaan. Wujud gaib adalah Allah, maka Allah tidak dapat dicapai dengan pancaindera, dan tidak pula dengan ilmu manusia atau jin. Ruh adalah wujud yang tidak diberitahu kepada manusia, maka ruh juga termasuk wujud gaib. Jadi Allah dan ruh adalah wujud yang selamanya tak mungkin dicapai ilmu dan pancaindera, di dunia kini dan di Akhirat nanti. Keadaan yang disebut gaib yaitu : 1). Di planet-planet dan di bumi ini banyak hal-hal gaib 2). Keadaan di zaman Maryam, keadaan di zaman Yusuf, keadaan di zaman Nuh sebagai keadaan yang gaib 3). Keadaan di surga nanti. Maka keadaan yang disebut gaib adalah hal-hal yang tidak dicapai oleh pancaindera karena dia tersembunyi, atau sudah lama berlaku ataupun yang akan berlaku nantinya dimasa depan. Tetapi hal itu dapat dicapai ilmu bahkan pernah dialami atau akan dialami manusia pada waktunya. Wujud gaib dan keadaan gaib hanyalah diketahui Allah saja. Allah mengetahui semua keadaan gaib. Tidak ada manusia yang mengetahui keadaan gaib. Muhammad juga tidak mengetahui keadaan gaib. Jin juga tidak mengetahui keadaan gaib, namun ada Rasul-rasul yang dberitahu tentang keadaan gaib dengan kehendak Allah.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

22

Berdasarkan hal di atas, teranglah bahwa gaib itu ada dua macam, yaitu wujud gaib dan keadaan gaib. Wujud gaib adalah Allah dan ruh, tidak akan diketahui manusia dan jin buat selamanya. Sedangkan keadaan gaib hanyalah diketahui Allah saja dan diberitahukan kepada Rasul-rasul tertentu menurut kehendak Allah. Maka jin dan malaikat bukanlah wujud gaib, tetapi termasuk keadaan gaib. Pada suatu waktu jin dan malaikat itu dapat dilihat, danpada waktu lainnya tidak dapat dilihat. Keadaannya sama dengan kegaiban lain yang berlaku di planet-planet lain dan di Bumi. Jin bukanlah wujud gaib karena makhluk ini diciptakan Allah dari api, pernah bekerja untuk Sulaiman, dan yang jadi musuh para Nabi, berkembang biak seperti manusia, ada yang jadi Rasul beriman pada Allah, ada yang lahir dan ada yang mati. Tetapi jin sebagai keadaan gaib, mereka tidak dapat dilihat oleh kebanyakan orang. Malaikat bukanlah wujud gaib karena makhluk ini akan dapat dilihat manusia, pernah berupa dengan bentuk khusus, nanti sebagiannya akan jadi kawanan neraka. Tetapi malaikat itu berkeadaan gaib karena mereka tak dapat dilihat oleh kebanyakan orang. Jadi gaib seperti yang dibahas di atas dapat disimpulkan : 1). Gaib bukan sama dengan abstrak, dan tidak pula sama dengan yang tak kelihatan. 2). Gaib ada dua macam. Pertama, wujud gaib, yaitu Allah dan ruh, wujud ini tak munglkin dicapai oleh ilmu dan pancaindera. Kedua adalah keadaan gaib yang sudah lama berlaku atau yang akan berlaku nanti di Akhirat dan sebagainya. 3). Gaib bukanlah sama dengan yang abstrak, karena yang abstrak walaupun tak kelihatan tetapi dapat dicapai akal dan kadang kali dapa tdiraba, didengar atau dibaui. Tetapi yang gaib tidaklah dapat diraba, didengar atau dibaui.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

23

4). Gaib juga bukan sama dengan yang abstrak, karena yang abstrak walaupun tak kelihatan tetapi dapat dicapai akal dankadang kali dapat diraba seperti magnet yang kini banyak dipakai manusia. Alam gaib merujuk kepada alam halus, dimensi gaib atau alam yang mempunyai sifat berbeda dengan alam fisik ini. Ini termasuk alam akhirat, alam makhluk halus, dan pada masa sekarang ia seumpama alam dimensi ke 4,5, 6, dan seumpamanya. Pada zaman dahulu, alam gaib ini merangkumi makhluk halus seperti jin, orang bunian, belaan atau (saka), dan seumpamanya. Pada masa kini, alam gaib turut merangkumi dimensi berbeda contohnya dimensi ke 4. Alam gaib tidak dapat dilihat dengan pancaindera manusia, walaupun terdapat segelintir manusia yang mengaku memiliki

pancaindera yang cukup kuat (ampuh) sehingga dapat melihat dan berhubung dengan alam gaib. Disebabkan perubahan zaman, istilah yang berlainan digunakan. Sebagai contoh, pada masa dahulu orang percaya tentang orang bunian yang menetap di alam gaib. Pada masa sekarang pula orang bunian dipanggil pula makhluk asing yang tinggal di dimensi yang berlainan.

b. Alam Abstrak
Alam abstrak adalah alam yang tak dapat dilihat. Abstrak walaupun tak kelihatan tetapi dapat dicapai akal dan kadang kali dapa tdiraba, didengar atau dibaui. Abstrak walaupun tak kelihatan tetapi dapat dicapai akal dankadang kali dapat diraba seperti magnet yang kini banyak dipakai manusia

c. Alam Konkrit
Alam konkrit adalah alam nyata yang dapat dipelajari melalui pancaindera dan peralatan lain yang diperlukan.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

24

3. Alam Semesta
Bila kita berada di suatu tempat yang tinggi di luar kota. jauh dari sinar gemerlapan kota dan pada saat itu tidak ada bulan dan langit bebas dari awan, maka akan tampak bintang-bintang. Bila kita menggunakan teropong binokular atau teleskop jumlah bintang yang kita lihat makin banyak. Pengamatan lebih lanjut yang dilakukan oleh para ahli Astronomi dengan menggunakan alat-alat atau instrumen mutakhir menunjukkan bahwa di alam semesta itu terdapat bintang-bintang beredar mengikuti suatu pusat yang berupa suatu kabut gas pijar yang sangat besar, dikelilingi oleh kelompok-kelompok bintang yang sangat dekat satu sama lain (cluster) dan juga dikelilingi oleh gumpalangumpalan kabut gas pijar yang lebih kecil dari pusatnya (nebula) dan tebaran ribuan bintang. Keseluruhan itu termasuk Matahari kita, yang selanjutnya disebut galaksi. Galaksi itu ternyata tidak satu tetapi beriburibu jumlahnya. Galaksi dimana Bumi kita berinduk diberi nama Milky Way atau Bhima Sakti.

4. Teori Terbentuknya Alam Semesta a. Hipotesis "Keadaan-Stabil"


Ahli astronomi Fred Hoyle sekitar pertengahan abad ke-20 dia mengemukakan sebuah model yang disebutnya "keadaan-stabil", yang tak lebih suatu perpanjangan gagasan abad ke-19 tentang alam semesta tanpa batas. Dengan menerima bukti-bukti yang tidak bisa disangkal bahwa jagat raya mengembang, dia berpendapat bahwa alam semesta tak terbatas, baik dalam dimensi maupun waktu. Menurut model ini, ketika jagat raya mengembang, materi baru terus-menerus muncul dengan sendirinya dalam jumlah yang tepat sehingga alam semesta tetap berada dalam "keadaan-stabil". Dengan satu tujuan jelas mendukung dogma "materi sudah ada sejak waktu tak terbatas", yang

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

25

merupakan basis filsafat materialis, teori ini mutlak bertentangan dengan "teori Dentuman Besar", yang menyatakan bahwa alam semesta mempunyai permulaan. Pendukung teori keadaan-stabil Hoyle tetap berkeras menentang Dentuman Besar selama bertahun-tahun. Namun, sains menyangkal mereka.

b. Teori Ekspansi dan Kontraksi


Teori ini berlandaskan pemikiran bahwa ada suatu siklus dari alam semesta, yaitu "masa ekspansi" dan "masa konstraksi". Diduga bahwa siklus ini berlangsung dalam waktu 30.000 juta tahun. Dalam masa ekspansi terbentuklah galaksi-galaksi serta bintangbintangnya. Ekspansi ini didukung oleh adanya tenaga yang bersumber dari reaksi inti hidrogen yang pada akhirnya akan membentuk berbagai unsur-unsur yang terbentuk menyusut dengan mengeluarkan tenaga berupa panas yang sangat tinggi.

c. Model alam semesta berosilasi


Dalam model ini, dinyatakan bahwa pengembangan alam semesta sekarang ini pada akhirnya akan membalik pada suatu waktu dan mulai mengerut. Pengerutan ini akan menyebabkan segala sesuatu runtuh ke dalam satu titik tunggal yang kemudian akan meledak lagi, memulai pengembangan babak baru. Proses ini, kata mereka, berulang dalam waktu tak terbatas. Model ini juga menyatakan bahwa alam semesta sudah mengalami transformasi ini tak terhingga kali dan akan terus demikian selamanya. Dengan kata lain, alam semesta ada selamanya namun mengembang dan runtuh pada interval berbeda dengan ledakan besar menandai setiap siklusnya. Alam semesta tempat kita tinggal merupakan salah satu alam semesta tanpa batas itu yang sedang melalui siklus yang sama. Ini tak lebih dari usaha lemah untuk menyelaraskan fakta Dentuman Besar terhadap pandangan tentang alam semesta tanpa

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

26

batas. Skenario tersebut tidak didukung oleh hasil-hasil riset ilmiah selama 15-20 tahun terakhir, yang menunjukkan bahwa alam semesta yang berosilasi seperti itu tidak mungkin terjadi. Lebih jauh, hukumhukum fisika tidak bisa menerangkan mengapa alam semesta yang mengerut harus meledak lagi setelah runtuh ke dalam satu titik tunggal: ia harus tetap seperti apa adanya. Hukum-hukum fisika juga tidak bisa menerangkan mengapa alam semesta yang mengembang harus mulai mengerut lagi.8 Bahkan kalaupun kita menerima bahwa mekanisme yang membuat siklus mengerut-meledak-mengembang ini benar-benar ada, satu hal penting adalah bahwa siklus ini tidak bisa berlanjut selamanya, seperti anggapan mereka. Perhitungan untuk model ini menunjukkan bahwa setiap alam semesta akan mentransfer sejumlah entropi kepada alam semesta berikutnya. Dengan kata lain, jumlah energi berguna yang tersedia menjadi berkurang setiap kali, dan setiap alam semesta akan terbuka lebih lambat dan mempunyai diameter lebih besar. Ini akan menyebabkan alam semesta yang terbentuk pada babak berikutnya menjadi lebih kecil dan begitulah seterusnya, sampai pada akhirnya menghilang menjadi ketiadaan. Bahkan jika alam semesta "buka dan tutup" ini dapat terjadi, mereka tidak bertahan selamanya. Pada satu titik, akan diperlukan "sesuatu" untuk diciptakan dari "ketiadaan".9 Singkatnya, model alam semesta "berosilasi" merupakan fantasi tanpa harapan yang realitas fisiknya tidak mungkin.

d. Model alam semesta kuantum


"Model alam semesta kuantum" adalah usaha lain untuk membersihkan teori Dentuman Besar dari implikasi penciptaannya. Pendukung model ini mendasarkannya pada observasi fisika kuantum (subatomik). Dalam fisika kuantum, diamati bahwa partikel-partikel subatomik muncul dan menghilang secara spontan dalam ruang hampa.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

27

Menginterpretasikan pengamatan ini sebagai "materi dapat muncul pada tingkat kuantum, ini merupakan sebuah sifat yang berkenaan dengan materi", beberapa ahli fisika mencoba menjelaskan asal materi dari ketiadaan selama penciptaan alam semesta sebagai "sifat yang berkenaan dengan materi" dan menyatakannya sebagai bagian dari hukum-hukum alam. Dalam model ini, alam semesta kita

diinterpretasikan sebagai partikel subatomik di dalam partikel yang lebih besar. Akan tetapi, silogisme ini sama sekali tidak mungkin dan bagaimanapun tidak bisa menjelaskan bagaimana alam semesta terjadi. William Lane Craig, penulis The Big Bang: Theism and Atheism, menjelaskan alasannya: Ruang hampa mekanis kuantum yang menghasilkan partikel materi adalah jauh dari gagasan umum tentang "ruang hampa" (yang berarti tidak ada apa-apa). Melainkan, ruang hampa kuantum adalah lautan partikel yang terus-menerus terbentuk dan menghilang, yang meminjam energi dari ruang hampa untuk keberadaan mereka yang singkat. Ini bukan "ketiadaan", sehingga partikel materi tidak muncul dari

"ketiadaan".10 Jadi, dalam fisika kuantum, materi "tidak ada kalau sebelumnya tidak ada." Yang terjadi adalah bahwa energi lingkungan tiba-tiba menjadi materi dan tiba-tiba pula menghilang menjadi energi lagi. Singkatnya, tidak ada kondisi "keberadaan dari ketiadaan" seperti klaim mereka. Sebagai kesimpulan, kebenaran yang terungkap oleh ilmu alam adalah: Materi dan waktu telah dimunculkan menjadi ada oleh pemilik kekuatan besar yang mandiri, oleh Pencipta. Allah, Pemilik kekuatan, pengetahuan, dan kecerdasan mutlak, telah menciptakan alam semesta tempat tinggal kita.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

28

e. Teori Ledakan
Teori ledakan ini bertolak dari asumsi adanya suatu massa yang sangat besar sekali dan mempunyai berat jenis yang sangat besar, meledak dengan hebat karena adanya reaksi inti. Massa itu kemudian berserak mengembang dengan sangat cepatnya menjauhi pusat ledakan. Setelah berjuta-juta tahun, massa yang bergerak itu berbentuk kelompok-kelompok galaksi yang ada sekarang. Mereka terus bergerak menjauhi titik pusatnya. Teori ini didukung oleh kenyataan dari pengamatan bahwa galaksi-galaksi itu memang bergerak menjauhi titik pusat yang sama.

f. Big Bang
Penemuan alam semesta Hubble bahwa

mengembang

memunculkan model lain yang tidak membutuhkan tipuan untuk

menghasilkan persamaan sesuai dengan keinginan. Jika alam

semesta semakin besar sejalan dengan waktu, mundur ke masa lalu berarti alam semesta semakin kecil; dan jika seseorang bisa mundur cukup jauh, segala sesuatunya akan mengerut dan bertemu pada satu titik. Kesimpulan yang harus diturunkan dari model ini adalah bahwa pada suatu saat, semua materi di alam semesta ini terpadatkan dalam massa satu titik yang mempunyai "volume nol" karena gaya gravitasinya yang sangat besar. Alam semesta kita muncul dari hasil ledakan massa yang mempunyai volume nol ini. Ledakan ini mendapat sebutan "Dentuman Besar" dan keberadaannya telah berulang-ulang ditegaskan dengan bukti pengamatan.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

29

Ada kebenaran lain yang ditunjukkan Dentuman Besar ini. Untuk mengatakan bahwa sesuatu mempunyai volume nol adalah sama saja dengan mengatakan sesuatu itu "tidak ada". Seluruh alam semesta diciptakan dari "ketidakadaan" ini. Dan lebih jauh, alam semesta mempunyai permulaan, berlawanan dengan pendapat materialisme, yang mengatakan bahwa "alam semesta sudah ada selamanya". Kemenangan Dentuman Besar Pada tahun 1948, George Gamov mengembangkan perhitungan George Lemaitre lebih jauh dan menghasilkan gagasan baru mengenai Dentuman Besar. Jika alam semesta terbentuk dalam sebuah ledakan besar yang tiba-tiba, maka harus ada sejumlah tertentu radiasi yang ditinggalkan dari ledakan tersebut. Radiasi ini harus bisa dideteksi, dan lebih jauh, harus sama di seluruh alam semesta. Dalam dua dekade, bukti pengamatan dugaan Gamov diperoleh. Pada tahun 1965, dua peneliti bernama Arno Penzias dan Robert Wilson

menemukan sebentuk radiasi yang selama ini tidak teramati. Disebut "radiasi latar belakang kosmik",

Pernyataan Sir Arthur Eddington bahwa "pendapat tentang permulaan yang tiba-tiba dari keteraturan alam sekarang ini bertentangan denganku," adalah pengakuan bahwa Ledakan Besar telah menimbulkan keresahan di kalangan materialis.

radiasi ini tidak seperti apa pun yang berasal dari seluruh alam semesta karena luar biasa seragam. Radiasi ini tidak dibatasi, juga tidak mempunyai sumber tertentu; alih-alih, radiasi ini tersebar merata di seluruh jagat raya. Segera disadari bahwa radiasi ini adalah gema Dentuman Besar, yang masih

menggema balik sejak momen pertama ledakan besar tersebut. Gamov telah mengamati bahwa frekuensi radiasi hampir mempunyai nilai yang sama dengan yang telah diperkirakan oleh para ilmuwan

sebelumnya. Penzias dan Wilson dianugerahi hadiah

Nobel untuk penemuan mereka.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

30

Pada tahun 1989, George Smoot dan tim NASA-nya meluncurkan sebuah satelit ke luar angkasa. Sebuah instrumen sensitif yang disebut "Cosmic Background Emission Explorer" (COBE) di dalam satelit itu hanya memerlukan delapan menit untuk mendeteksi dan menegaskan tingkat radiasi yang dilaporkan Penzias dan Wilson. Hasil ini secara pasti menunjukkan keberadaan bentuk rapat dan panas sisa dari ledakan yang menghasilkan alam semesta. Kebanyakan ilmuwan mengakui bahwa COBE telah berhasil menangkap sisa-sisa Dentuman Besar. Ada lagi bukti-bukti yang muncul untuk Dentuman Besar. Salah satunya berhubungan dengan jumlah relatif hidrogen dan helium di alam semesta. Pengamatan menunjukkan bahwa campuran kedua unsur ini di alam

semesta sesuai dengan perhitungan teoretis Kosmik yang ditemukan dari apa yang seharusnya tersisa setelah oleh Penzias dan Wilson

Radiasi Latar Belakang

dianggap sebagai bukti Ledakan Besar yang tak tusukan lagi ke jantung teori keadaan-stabil terbantahkan oleh dunia karena jika jagat raya sudah ada selamanya ilmiah.
Dentuman Besar. Bukti itu memberikan dan tidak mempunyai permulaan, semua hidrogennya telah terbakar menjadi helium. Dihadapkan pada bukti seperti itu, Dentuman Besar memperoleh persetujuan dunia ilmiah nyaris sepenuhnya. Dalam sebuah artikel edisi Oktober 1994, Scientific American menyatakan bahwa model Dentuman Besar adalah satu-satunya yang dapat menjelaskan pengembangan terus menerus alam semesta dan hasil-hasil pengamatan lainnya. Setelah mempertahankan teori Keadaan-Stabil bersama Fred Hoyle, Dennis Sciama menggambarkan dilema mereka di hadapan bukti Dentuman Besar. Dia berkata bahwa semula dia mendukung Hoyle, namun setelah bukti mulai menumpuk, dia harus mengakui bahwa

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

31

pertempuran telah usai dan bahwa teori keadaan-stabil harus ditinggalkan.5

5. Penciptaan Alam menurut Alquran


Ayat 11/7 mengatakan bahwa planet-planet atau "samawat" itu terbentuk dulunya dalam enam hari (yaitu hari Tuhan). Satu hari Tuhan sama dengan 1.000 tahun penanggalaan Qamariah sesuai dengan maksud ayat 22/47. Maka enam hari itu berarti 6.000 tahun masa pembentukan. Satu hari di bumi adalah 360 derajat putaran bumi, maka satu hari pada Tuhan berarti 360 derajat putaran komplit dari Tatasurya kita, atau juga 360 derajat orbit planet Muntaha keliling Surya. Ayat 41/9 sampai dengan 41/12 menerangkan bahwa Tatasurya dulunya dibentuk dari unsur-unsur yang berbentuk gas. Enam hari masa pembentukan itu dibagi pada 2 dan 4. Dalam 2 hari pertamanya, kesemua planet yang 11 termasuk Mercury, Venus, Bumi, dan planetoids antara Mars dan Jupiter (seabagai maksud dari mimpi Nabi Yusuf tercantum dalam ayat 12/4) masih menjadi globe-globe berbentuk gas dan belum lagi berputar serta mengorbit secara teratur. Barulah sesudah 4 hari selanjutnya seluruh planet itu selesai diciptakan. Semuanya bergerak keliling Surya dalam orbit oval pada jarak-jarak tertentu. Planet-planet itu berbeda tentang besarnya: yang lebih dekan dengan Surya berbentuk planet lebih kecil; yang lebih jauh dari Surya bermassa lebih besar. Karena itu, planet Mars pernah dulunya jadi yang lebih besar dari pada Bumi, begitu pula planet Pluto pernah lebih besar dari pada Neptunus, Uranus, Saturnus, dan Jupiter. Ayat 33/72, menerangkan bahwa planet-planet dulunya gagal mempertahankan posisi mereka, beberapa buah dari mereka terpecah menjadi kecil dari mestinya seperti Pluto sendiri, begitupun Neptunus, Uranus, Saturnusm dan Mars. Malah satu diantaranya benar-benar terpecah jadi kepingan-kepingan yang kini dikenal dengan nama

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

32

Planetoids atau Asteroids. Pecahan demikian berlaku pada masa 2 hari pembentukan bermula. Hal itu disebabkan oleh pembesaran radiasi Surya yaitu pada waktu beberapa planet melakukan transit diatas planet-planet lainnya. Hari transit demikian dinamakan dengan "Yaumuz Zullah" dalam Alquran pada ayat 26/189. Kepingan-kepingannya kemudian jadi meteor-meteor ditarik oleh daya gravitasi, dan karenanya kita tidak mempunyai alasan untuk berpendapat meteor-meteor itu adalah peninggalan dari Comet. Ayat 65/12 menerangkan bahwa ada 7 planet di atas Bumi mengorbit keliling Surya. Semua planet itu berbentuk sama dengan bentuk Bumi. Ayat ini juga menentukan adanya perjalanan antar planet di masa depan. Ayat 53/14 menamakan planet yang terjauh dengan "Muntaha" yang sampai kini masih belum sempat terlihat oleh peneropongan di Bumi. Dia adalah suatu planet terjauh dan terbesar dalam daerah Tatasurya kita, dinyatakan oleh Ayat 53/7 dan 81/23, tentunya berada jauh di balik orbit Pluto. Dari keterangan tersebut, nyatalah Tatasurya kita memiliki 10 planet permanent, bukannya 9. Planet-planet itu yaitu 2 dibawah orbit Bumi dikenal dengan nama Mercury dan Venus, 1 Bumi, dan 7 diatasnya dimana Muntaha adalah yang terbesar dibalik planet Pluto. Dalam pada itu Ayat 44/39 menyatakan bahwa pembentukan semua planet itu telah berlaku secara logis, sedangkan Ayat 3/190

menganjurkan agar para sarjana menyelidikinya, begitu pula Ayat 67/3 menegaskan bahwa semua planet tersebut takkan pernah terpecah lagi buat selamanya.

6. Penciptan Alam dan Isinya menurut Alkitab


Pada Kitab Kejadian dituliskan sebagai berikut:

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

33

1. Pada mulanya Allah menciptakan langit dan bumi. Bumi belum berbentuk dan kosong; gelap gulita menutupi samudera raya, dan Roh Allah melayang-layang di atas permukaan air. Berfirman Allah: "Jadilah terang." Lalu terang itu jadi. Allah melihat bahwa terang itu baik, lalu dipisahkanNyalah terang itu dari gelap. Dan Allah menamai terang itu siang, dan gelap itu malam. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari pertama. Berfirmanlah Allah: "Jadilah cakrawala di tengah segala air untuk memisahkan air dari air." Maka Allah menjadikan cakrawala itu dan Ia memisahkan air yang ada di bawah cakrawala itu dari air yang ada di atasnya. Dan jadilah demikian. Lalu Allah menamai cakrawala itu langit. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari kedua. Berfirman Allah: "Hendaklah segala air yang dibawah langit berkumpul pada satu tempat, sehingga kelihatan yang kering." Dan jadilah demikian. Lalu Allah menamai yang kering itu darat, dan kumpulan air itu dinamaiNya laut. Allah melihat bahwa semuanya itu baik. Berfirman Allah: "Hendaklah tanah menumbuhkan tunas-tunas muda, tumbuh-tumbuhan yang berbiji, segala jenis pohon buah-buahan yang menghasilkan buah yang berbiji." Dan jadilan demikian. Tanah itu menumbuhkan tunas-tunas muda, segala jenis tumbuh-tumbuhan yang berbiji dan segala jenis pohon-pohonan yang menghasilkan buah yang berbiji. Allah melihat bahwa semuanya itu baik. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari ketiga. Berfirman Allah: "Jadilah benda-benda penerang pada cakrawala untuk memisahkan siang dari malam. Biarlah benda-benda penerang itu menjadi tanda yang menunjukkan masa-masa yang tetap dan harihari dan tahun-tahun, dan sebagai penerang pada cakrawala biarlah

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

34

benda-benda itu menerangi bumi." Dan jadilah demikian. Maka Allah menjadikan kedua benda penerang yang besar itu, yakni yang lebih besar untuk menguasai siang dan yang lebih kecil untuk menguasai malam, dan menjadikan juga bintang-bintang. Allah menaruh semuanya itu di cakrawala untuk menerangi bumi, dan untuk menguasai siang dan malam, dan untuk memisahkan terang dari gelap. Allah melihat bahwa semuanya itu baik. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari keempat. Berfirman Allah: "Hendaklah dalam air berkeriapan makhluk yang hidup yang besar dan segala jenis makhluk hidup yang bergerak, yang berkeriapan dalam air, dan segala jenis burung yang bersayap. Allah melihat bahwa semuanya itu baik. Lalu Allah memberkati semuanya itu, firmanNya: "Berkembangbiaklah dan bertambah banyaklah serta penuhi air dalam laut, dan hendaklah burung-burung di bumi bertambah banyak." Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari kelima. Berfirman Allah: "Hendaklah bumi mengeluarkan segala jenis makhluk yang hidup, ternak dan binatang melata dan segala jenis binatang liar." Dan jadilah demikian. Allah menjadikan segala jenis binatang liar dan segala jenis ternak dan segala jenis binatang melata di muka bumi. Allah melihat bahwa semuanya itu baik. Berfirman Allah: "Baiklah Kita menjadikan manusia menurut gambar dan rupa Kita, supaya mereka berkuasa atas ikan-ikan di laut dan burung-burung di udara dan atas ternak dan atas seluruh bumi dan atas segala binatang melata yang merayap di bumi." Maka Allah menciptakan manusia itu menurut gambarNya, menurut gambar Allah diciptakanNya dia; laki-laki dan perempuan diciptakanNya mereka. Allah memberkati mereka, lalu Allah berfirman kepada mereka: "Beranakcuculah dan bertambah banyak; penuhilah bumi

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

35

dan taklukkanlah itu, berkuasalah atas ikan-ikan di laut dan burungburung di udara dan atas segala binatang yang merayap di bumi." Berfirman Allah: "Lihatlah, Aku memberikan kepadamu segala tumbuhtumbuhan yang berbiji di seluruh bumi dan segala pohon-pohonan yang buahnya berbiji; itulah akan menjadi makananmu. Tetapi kepada segala binatang di bumi dan segala burung di udara dan segala yang merayap di bumi, yang bernyawa, Kuberikan segala tumbuh-tumbuhan hijau menjadi makanannya." Dan jadilah

demikian. maka Allah melihat segala yang dijadikanNya itu, sungguh amat baik. Jadilah petang dan jadilah pagi, itulah hari keenam. 2. Demikianlah diselesaikan langit dan bumi dan segala isinya. Ketika Allah pada hari ketujuh telah menyelesaikan pekerjaan yang dibuatNya itu, berhentilah Ia pada hari ketujuh dari segala pekerjaan yang telah dibuatNya itu. Lalu Allah memberkati hari ketujuh itu dan menguduskannya, karena pada hari itulah Ia berhenti dari segala pekerjaan penciptaan yang telah dibuatNya itu. Demikianlah riwayat langit dan bumi pada waktu diciptakan. Ketika TUHAN Allam menjadikan bumi dan langit, - belum ada semak apapun dibumi, belum timbul tumbuh-tumbuhan apapun di padangm sebab TUHAN Allah belum menurunkan hujan ke bumi, dan belum ada orang untuk mengusahakan tanah itu; tetapi ada kabut naik ke atas dari bumi dan membasahi seluruh permukaan bumi itu - ketika itulah TUHAN Allah membentuk manusia itu dari debu tanah dan menghembuskan nafas hidup ke dalam hidungnya; demikianlah manusia itu menjadi makhluk yang hidup.

o0o

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

IV 1. Pengertian

GALAKSI

Bintang selalu berada dalam kelompok-kelompok yang disebut galaksi, bersama dengan gas, debu, dan "materi gelap"; ~10-20% galaksi terdiri dari bintang, gas, dan debu. Galaksi terjaga oleh gaya gravitasi dan bagian galaksi yang mengorbit ke suatu pusat. Galaksi merupakan kumpulan bintang-bintang yang terdapat dalam Alam Semesta. Galaksi dalam mana sistem surya, yaitu bumi dan matahari berada di dalamnya dikenali sebagai Bima Sakti. Bintang-bintang sentiasa wujud secara berkelompok yang dikenali sebagai galaksi, bersama-sama dengan gas, debu interstellar, dan "materi gelap"; sekitar 10-20% dari galaksi terdiri daripada bintang, gas, dan debu. Galaksi dikekalkan bersama oleh tarikan gravitasi dan komponen galaksi mengorbit satu pusat. Terdapat bukti bahwa lubang gelap mungkin wujud di pusat sebagian, atau kebanyakan, galaksi. Galaksi terbentuk dari

protogalaksi. Perkataan galaksi dalam bahasa Inggeris galaxy diambil dari nama galaksi kita , Bima Sakti ( Milky Way ), menggunakan perkataan Yunani gala (umumnya galaktos) berarti susu. Ada beberapa bukti bahwa lubang hitam mungkin ada di pusat beberapa, atau kebanyakan galaksi. Galaksi ber-evolusi dari protogalaksi. Terdapat banyak Galaksi di alam semesta, contohnya: Galaksi Bimasakti, Galaksi Andromeda, maupun Galaksi yang belum diberi nama atau belum ditemukan. GALAKSI - Kumpulan berjuta-juta bintang, terikat bersama oleh gravitasi. Sebagian galaksi berbentuk spiral, seperti Bima Sakti kita dan Galaksi Andromeda, sedangkan sebagian lagi berupa gumpalan pekat yang disebut Galaksi Eliptik. Mungkin ada hingga satu bilyun galaksi yang masing-

26

37

masing beranggotakan jutaan bintang yang dapat diamati menggunakan teleskop besar.

2. Sejarah Ditemukannya Galaksi


Pada tahun 1610, Galileo Galilei menggunakan teleskop untuk mengkaji jalur terang di langit yang dikenali sebagai Milky Way dan mendapati bahwa ia terdiri daripada bintang malap yang banyak. Dalam treatise pada tahun 1755, Immanuel Kant, menggunakan hasil kerja awal oleh astronomi Thomas Wright, menjangkakan (secara benar) bahwa galaksi terdiri daripada sejumlah besar bintang yang berputar, dikekalkan oleh daya tarikan gravitasi seumpama dengan sistem surya tetapi pada skala yang lebih besar. Cakera bintang yang terhasil akan dilihat sebagai jalur di langit dari sudut pandangan kita pada kedudukan dalam cakera. Kant juga menjangkakan bahwa sebagian nebula yang kelihatan di langit mungkin galaksi yang terasing. Pada akhir abad ke 18, Charles Messier mengumpulkan katalog mengandungi 109 nebula paling jelas, kemudian diikuti dengan katalog 5000 nebula dihimpun oleh William Herschel. Pada tahun 1845, Lord Rosse membina teleskop baru dan mampu membedakan antara nebula elliptical dan spiral nebula. Dia juga berhasil mengenal pasti sumber titik individu sebagian dari nebula ini, menyokong jangkaan Kant yang lebih awal. Bagaimanapun, nebula tidak diterima umum sebagai galaksi terasing jauh sehingga pekara itu diselesaikan oleh Edwin Hubble pada awal 1920an dengan menggunakan teleskop baru. Dia berhasil menyelesaikan bagian luar sesetengah spiral nebula sebagai kumpulan bintang individual dan mengenal pasti sebagian pengubah Cepheid ( Cepheid variable ), dengan itu membenarkan anggaran mengenai jarak kepada nebula: ia terlalu jauh untuk menjadi sebagian Bima Sakti Milky Way. Pada tahun 1936, Hubble menghasilkan sistem pengkelasan untuk Galaksi yang masih digunakan sehingga hari ini, aturan Hubble.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

38

Percobaan

pertama

menjelaskan

bentuk

Bima

Sakti

dan

kedudukan matahari di dalamnya dijalankan oleh William Herschel pada tahun 1785 dengan mengira dengan cermat jumlah bintang pada kedudukan berlainan di langit. Menggunakan pendekatan yang lebih baik, Kapteyn pada tahun 1920 arrived at the picture of a small (diameter ~15 kiloparsecs) ellipsoid galaxy with the sun close to the center. Kaedah berlainan digunakan oleh Harlow Shapley berasaskan pengkatalog globular cluster mendorong kepada gambaran berlainan: cakera leper dengan diameter sekitar ~70 kiloparsecs dan matahari jauh dari pusat. Kedua analisa gagal mengambil kira penyerapan cahaya oleh habuk interstellar dust yang hadir dalam galactic plane; apabila Robert Julius Trumpler mengambil kira kesan ini pada 1930 dengan mengkaji open cluster, gambar galaksi kita hari ini seperti digambarkan di atas muncul. Pada tahun 1944, Hendrik van de Hulst menjangkakan radiasi microwave pada jarak gelombang 21 sentimeter, terhasil dari gas hidrogen atomik interstellar atomic; radiasi ini dikesan pada tahun 1951. Radiasi ini membenarkan kajian mengenai Galaksi yang lebih baik kerana ia tidak terjejas oleh penyerapan debu dan Doppler shiftnya boleh digunakan untuk memetakan pergerakan gas dalam Galaksi. Pemerhatian ini membawa kepada postulation of a rotating bar structure dipusat Galaksi. Dengan teleskop radio yang lebih baik, gas hidrogen boleh dijejak dalam Galaksi lain. Pada tahun 1970-an ia disedari bahwa jumlah keseluruhan materi yang dapat dilihat (dari bintang dan gas) tidak memberikan kelajuan putaran gas, dengan itu mendorong kepada postulation materi gelap ( dark matter ). Bermula pada 1990-an, Teleskop Angkasa Hubble ( Hubble Space Telescope ) menghasilkan pemantauan lebih baik. Antara lain, ia mengesahkan bahwa materi gelap yang hilang dalam galaksi kita tidak semata-mata terdiri dari bintang kecil yang malap. Ia mengambil gambar

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

39

Hubble Deep Field, memberikan bukti bahwa dalam alam yang dapat dilihat sahaja, wujudnya beratus juta Galaksi. Pada tahun 2004, galaksi Abell 1835 IR1916 menjadi galaksi terjauh pernah dilihat manusia.

3. Struktur Galaksi
Ruang antara galaksi hampir kosong, kecuali bagi awan gas intergalaktik. Hanya sebagian kecil galaksi wujud secara bersendirian; dan ia dikenali sebagai galaksi lapangan ('field Galaksi'). Kebanyakan galaksi terikat oleh daya tarikan gravitasi dengan beberapa galaksi yang lain. Struktur yang mengandungi sehingga 50 galaksi dipanggil sebagai kelompok galaksi ( groups of galaksi ), dan struktur mengandungi beribu-ribu galaksi terkandung dalam kawasan beberapa megaparsec melintang dikenali sebagai gugusan galaksi. Gugusan super ( Supercluster ) adalah satu kumpulan besar bintang yang mengandungi beribu juta galaksi, dalam gugusan, kelompok, dan kadang-kala bersendirian; sepanjang yang kita ketahui alam sejagat adalah sekata pada skala lebih dari ini. Galaksi kita merupakan ahli Kumpulan Tempatan ( Local Group ), dan bersama-sama dengan Galaksi Andromeda menguasainya; pada keseluruhannya Kumpulan Tempatan mengandungi sekitar 30 galaksi dalam ruang sekitar ten megaparsecs melintang. Kumpulan Tempatan merupakan sebagian dari Gugusan super tempatan ( Local

Supercluster ), juga dikenali sebagai Virgo Supercluster.

4. Jenis Galaksi
Galaksi terdapat dalam tiga bentuk utama: ellipticals, spirals, dan tidak sekata ( irregulars ). Gambaran yang lebih lengkap mengenai jenis-jenis galaksi diberikan oleh aturan Hubble ( Hubble sequence ).

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

40

Galaksi kita, Bima Sakti, kadang-kala secara ringkas dipanggil Galaksi (dengan huruf besar), adalah barred spiral yang besar sekitar 30 kiloparsecs atau 100,000 tahun cahaya diameter, mengandungi hampir 300 juta bintang dan mempunyai jumlah keseluruhan materi sekitar satu trillion kali ganda materi matahari. Dalam spiral galaksi, the spiral arms mempunyai bentuk

bersamaan logarithmic spiral, pola yang boleh dibuktikan secara teorinya hasil dari gangguan dalam materi bintang berputar secara sekata. Seperti bintang, lengan spiral juga berputar pada satu pusat, tetapi ia berlaku pada angular velocity tetap. Ini bererti bahwa bintang bergerak kedalam dan keluar lengan spiral. Lengan spiral dijangkakan sebagai kawasan kepadatan tinggi atau gelombang kepadatan. Ketika bintang bergerak ke dalam lengan, ia menjadi perlahan, dengan itu menghasilkan kepadatan lebih tinggi; ia menyerupai "gelombang" pergerakan perlahan sepanjang highway yang dipenuhi kereta. Lengan galaksi jelas kelihatan disebabkan kepadatan tinggi memudahkan pembentukan bintang dan dengan itu ia mempunyai banyak bintang muda dan terang.

5. Daftar galaksi terhampir Kedudukan 1. 2. 3. 4. 5. Galaksi Galaksi Bima Sakti Canis Major Dwarf Galaxy Virgo Stellar Stream Galaksi Sagittarius Elips Kerdil Awan Magellanik Besar (LMC) Jarak dari Bumi 0 25,000 ly 30,000 ly 81,000 ly 168,000 ly Nota Rumah galaksi bagi Bumi Satelit Bima Sakti Ditemui Oktober 2005 astroph/0510589 Satelit Bima Sakti Satelit Bima Sakti

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

41

Kedudukan 6. 7. 8. 9. 10. 11. 12. 13. 14. 15. 16. 17. 18. 19. 20. 21. 22. 23. 24. 25. 26. 27. 28. 29. 30. 31. 32. 33.

Galaksi Jarak dari Bumi Awan Magellanik 200,000 ly Kecil (SMC) Galaksi Kerdil Ursa 240,000 ly Minor Galaksi Kerdil 254,000 ly Sculptor Galaksi Kerdil Draco 280,000 ly Galaksi Kerdil Sextans 320,000 ly Ursa Major Dwarf 330,000 ly Galaksi Kerdil Carina 360,000 ly Galaksi Kerdil Fornax 460,000 ly[1] Galaksi Kerdil Leo II 680,000 ly[1] Galaksi Kerdil Leo I 820,000 ly[1] Galaksi Kerdil 1,300,000 ly[1] Phoenix Galaksi Barnard (NGC 1,630,000 ly[1] 6822) NGC 185 2,010,000 ly[2] 2,130,000 ly[2] Andromeda II 2,200,000 ly[2] NGC 147 2,250,000 ly[1] Leo A 2,350,000 ly[1] IC 1613 2,430,000 ly[2] Andromeda I 2,440,000 ly[2] Andromeda III 2,460,000 ly[2] Kerdil Cetus 2,480,000 ly[1] M32 (NGC 221) 2,490,000 ly[2] Andromeda VII 2,500,000 ly[2] Andromeda IX 2,510,000 ly[2] LGS 3 2,520,000 ly[2] Andromeda V 2,550,000 ly[2] Andromeda VI Galaksi Andromeda 2,560,000 ly[2] (M31) Galaksi Triangulum 2,640,000 ly[2]

Nota Satelit Bima Sakti Satelit Bima Sakti Satelit Bima Sakti Satelit Bima Sakti Satelit Bima Sakti Satelit Bima Sakti Satelit Bima Sakti Satelit Bima Sakti

Satelit Andromeda Satelit Andromeda Satelit Andromeda

Satelit Andromeda Satelit Andromeda Satelit Andromeda

Satelit Triangulum

M33 is likely the

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

42

Kedudukan (M33) 34. 35. 36. 37. 38. 39. 40. 41. 42. 43. 44. 45. 46. 47. 48. 49. 50. 51. 52. 53. 54. 55. 56.

Galaksi

Jarak dari Bumi

M110 (NGC 205) Andromeda VIII Galaksi Kerdil Tucana Andromeda X Galaksi Irregular Kerdil Pegasus Galaksi WolfLundmark-Melotte (WLM) Galaksi Kerdil Aquarius IC 10 Galaksi Irregular Kerdil Sagittarius Sextans A NGC 3109 Kerdil Antila Sextans B UGCA 92 UKS 2323-326 IC 5152 NGC 55 UGCA 86 ESO 294-010 Camelopardalis A IC 5152 NGC 300

2,690,000 ly[2] 2,700,000 ly 2,840,000 ly 2,900,000 ly 3,000,000 ly[2] 3,040,000 ly[2] 3,490,000 ly[2] 4,200,000 ly 4,200,000 ly 4,310,000 ly[3] 4,500,000 ly 4,600,000 ly 4,700,000 ly 4,700,000 ly 4,700,000 ly 5,800,000 ly 5,870,000 ly[5] 6,200,000 ly 6,260,000 ly[5] 6,500,000 ly 6,750,000 ly[5] 7,010,000 ly[5]

Nota most distant naked eye object. Satelit Andromeda

ahli kumpulan Sculptor galaksi? ahli kumpulan Sculptor ahli kumpulan Sculptor? ahli kumpulan Sculptor ahli kumpulan Sculptor

UGCA 438 (ESO 4077,270,000 ly[5] 018)

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

43

Kedudukan Galaksi 57. NGC 1560 58. NGC 1569 59. GR 8 60. NGC 404 61. UGC 8508 62. NGC 3741 63. 64. 65. 66. 67. 68. 69. 70. 71. 72. 73. 74. 75. 76. 77. 78. 79. 80. 81. 82. 83. 84. 85. NGC 2366

Jarak dari Bumi 7,500,000 ly 7,500,000 ly 7,900,000 ly 8,000,000 ly 8,350,000 ly[4] 10,210,000 ly[4] 10,400,000 ly[4]

Nota

10,400,000 ly[4] DDO 44 10,470,000 ly[4] UGC 4483 10,630,000 ly[4] UGCA 105 10,760,000 ly[4] NGC 2403 10,800,000 ly[4] Camelopardalis B DDO 6 (ESO 54010,900,000 ly[5] 031) 10,960,000 ly[4] NGC 1560 Holmberg II (DDO 50, 11,060,000 ly[4] UGC 4305) ESO 540-030 (KDG 11,100,000 ly[5] 2) 11,150,000 ly[4] FM1 ESO 540-032 KK77 DDO 71 M82 K52 NGC 2976 DDO 53 (UGC 4459) K61 M81 UGC 5442 (K64) K73 DDO 78 11,200,000 ly[5] 11,350,000 ly[4] 11,420,000 ly[4] 11,510,000 ly[4] 11,580,000 ly[4] 11,610,000 ly[4] 11,610,000 ly[4] 11,740,000 ly[4] 11,840,000 ly[4] 12,070,000 ly[4] 12,070,000 ly[4] 12,130,000 ly[4]

ahli kumpulan M81 galaksi ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan Sculptor ahli kumpulan M81 ahli kumpulan Sculptor ahli kumpulan M81 ahli kumpulan Sculptor ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

44

Kedudukan Galaksi 86. F8D1 87. BK5N 88. Camelopardalis A 89. NGC 3077 Holmberg I (DDO 63, 90. UGC 5139) 91. BK6N 92. 93. 94. 95. 96. 97. 98. 99. 100. 101. 102. 103. 104. 105. 106. 107. 108. 109. NGC 7793 KKH57 NGC 253 UGC 6541 DDO 82 (UGC 5692) BK3N IC 2574 (DDO 81) NGC 247 Galaksi Kerdil Irregular Sculptor UGC 7298 Sc 22 ESO 471-06 (UGCA 442) UGC 7242 ESO 245-005

Jarak dari Bumi Nota [4] 12,300,000 ly ahli kumpulan M81 [4] 12,330,000 ly ahli kumpulan M81 [4] 12,330,000 ly 12,460,000 ly[4] ahli kumpulan M81 12,520,000 ly[4] 12,560,000 ly[4] 12,800,000 ly[5] 12,820,000 ly[4] 12,900,000 ly[5] 12,920,000 ly[4] 13,050,000 ly[4] 13,110,000 ly[4] 13,110,000 ly[4] 13,300,000 ly[5] 13,400,000 ly[5] | ahli kumpulan Sculptor 13,600,000 ly[4] 13,700,000 ly[5] 13,900,000 ly[5] 14,000,000 ly[4] 14,400,000 ly[5] ahli kumpulan Sculptor ahli kumpulan Sculptor ahli kumpulan M81? ahli kumpulan Sculptor ahli kumpulan M81? ahli kumpulan M81? ahli kumpulan M81? ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan Sculptor ahli kumpulan M81 ahli kumpulan Sculptor ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan M81 ahli kumpulan Sculptor

14,450,000 ly[4] UGC 6456 14,510,000 ly[4] NGC 4236 14,510,000 ly[4] NGC 5204 DDO 165 (UGC 8201) 14,910,000 ly[4]

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

45

6. Bima Sakti
Matahari hanyalah satu dari sekian ribu bintang yang terdapat di galaksi bimasakti. Pusat dari bimasakti diperkirakan bintang yang memiliki ukuran beberapa kali lebih besar dari matahari

Pusat Galaksi Matahari Pusat Galaksi Andromeda Juta Tahun Cahaya

30 tahun cahaya Matahari/pusat tata surya

10 tahun cahaya Gambar 1 Bagan Kumpulan Bintang-bintang dalam galaksi Galaksi merupakan kumpulan 1011 atau 100 milyard bintang-bintang, salah satu diantaranya adalah Matahari atau pusat tatasurya kita ini. Kumpulan bintang-bintang di dalam galaksi bentuknya menyerupai lensa cembung yang pipih atau berbentuk cakaram. Dimana garis tengahnya mempunyai panjang 100 tahun cahaya, tebalnya 10 tahun cahaya. Matahari atau pusat tatasurya kita berada pada jarak 30 tahun cahaya dari pusat galaksi. Galaksi yang terdekat dengan Bhima Sakti adalah Andromeda. Kedua pusat galaksi tersebut berjarak 1 juta tahun cahaya. (1 detik cahaya = 300.000 km). Galaksi Bima Sakti adalah galaksi spiral yang besar dan termasuk dalam jenis Hubble SBbc dengan jumlah materi sekitar 1012 massa matahari, yang memiliki 200-400 bilion bintang dengan diameter 100,000 tahun cahaya. Jarak di antara matahari dan pusat galaksi dianggarkan sejauh 27,700 tahun cahaya

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

46

7. Andromeda
Andromeda adalah suatu rasi bintang yang melambangkan putri

Andromeda, di langit utara dekat Pegasus. Rasi ini cukup panjang dan redup, membentuk huruf "A". Rasi ini terkenal dengan Galaksi Andromedanya.

Andromeda

And Singkatan: Andromedae Genitif: Andromeda, perawan yang dirantai Simbologi: 1h Asensio rekta: +40 Deklinasi: 722 derajat persegi. (19th) Luas: 4, 18 Jumlah bintang utama: Jml bintang Bayer/Flamsteed: 63 Jml bintang yang diketahui 2 memiliki planet: 3 Jml bintang paling terang: 5 Jml bintang dekat: And (Alpheratz) (2,1m) Bintang paling terang: Ross 248 (10,32 thn chy) Bintang terdekat: 3 Obyek Messier: Andromedids (Bielids) Hujan meteor: Rasi bintang yang berbatasan: Perseus

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

47

Cassiopeia Lacerta Pegasus Pisces Triangulum


Tampak pada lintang antara +90 dan 40 Penampakan terbaik pukul 21.00 selama bulan November

8. Galaksi Mata Hitam


Galaksi Mata Hitam (juga M64 atau NGC4826) telah ditemui oleh Edward Pigott pada Mac 1779, dan secara bebas oleh Johann Elert Bode pada April tahun yang sama, dan juga oleh Charles Messier pada 1780. M64 dikenali di kalangan ahli astronomi amatur teleskop disebabkan kecil. Ia oleh adalah rupanya galaksi dalam berpilin

berbentuk pinwheel di dalam Buruj Coma Berenices (Rambut Berenice). Galaksi Mata Hitam terletak kira-kira 24 juta tahun cahaya (7.4 Megaparsec) dari Bumi. Ia mempunyai lingkaran gelap yang menakjubkan semasa menyerap debu di depan nukleus terang galaksi tersebut, yang memberikan nama samarannya galaksi "Mata Hitam" atau "Mata Jahat".

9. Anggota Galaksi a. Nebula

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

48

NEBULA - Sebuah massa debu dan gas dalam galaksi. Beberapa nebula terang-benderang. Bersinar karena bintang-bintang yang

dikandungnya, seperti misalnya Nebula Orion. Yang lainnya suram seperti Kantong Aran NEBULA KEPITING - Crab Nebula. Sebuah bercak gas berkilau dalam rasi Taurus. Ia adalah sisa bintang yang terlihat meledak sebagai supernova oleh ahli astronomi timur di tahun 1054, Di pusat nebula kepiting adalah sebuah pulsar berkelap-kelip, teras kecil bintang yang meledak. Nebula kepiting terletak sejauh 6.300 tahun cahaya. (Lihat gambar) NEBULA ORION - Awan gas dan debu yang jauhnya 1.500 tahun cahaya. Didalamnya bintang-bintang baru membentuk diri. Sebagian nebula tampak dengan mata telanjang sebagai bercak kabur berkilau menandai pedang Orion. Bintang yang baru terbentuk dalam jantung nebula membuatnya berkilau. Tetapi para ahli astronomi radio telah mendeteksi pula sebuah awan suram yang lebih besar dibelakang bagian tampak, dimana bintang masih dilahirkan. (Lihat gambar) NEBULA PLANET - Suatu kulit gas yang dalam sebuah teleskop kecil terlihat seperti cakram mirip planet. Sebenarnya kaitannya ia sama sekali tak ada

dengan

planet,

melainkan

diperkirakan lapisan luar bekas bintang raksasa merah. Lapisan tersebut

mengambang ke antariksa meninggalkan teras bintang berupa bintang kerdil putih.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

49

b. Tatasurya
Tata Surya berarti adanya suatu organisasi yang teratur pada matahari itu

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

V 1. Pengertian

TATA SURYA

Surya adalah kata lain dari Matahari. Tata Surya berarti adanya suatu organisasi yang teratur pada matahari itu. Matahari dikelilingi oleh planet-planet, diantaranya adalah bumi. Planet-planet juga dikitari benda lain yaitu satelit. Satelit dari bumi adalah Bulan. Planet merupakan suatu benda padat yang dingin. Sistem tata surya yaitu suatu sistim dimana benda-benda langit beredar mengelilingi Matahari sebagai pusat. Matahari, seperti halnya bintang-bintang yang lain, dapat dilihat karena memacarkan cahaya sendiri. Planet-planet dan satelit tidak memacarkan cahaya-cahayanya sendiri. Planet dan satelit dapat dilihat karena memantulkan cahaya matahari. Dengan mata kasar, planet dapat dibedakan dengan bintang, karena kedudukan planet selalu berubah dari waktu ke waktu terhadap bintang-bintang. Menurut pandangan heliosentris, susunan planet dalama tata surya sebagai berikut :

Gambar : Susunan Tata Surya

26

51

Merkurius dan Venus yang berada diantara Bumi dan Matahari, disebut planet dalam. Planet Mars, Asteroida, Yupiter, Saturnus, Uranus, Neptunus dan Pluto yang beredar di luar garis peredaran Bumi disebut planet luar. Planet-planet mengelilingi Matahari melalui lintasan atau orbit yang bentuknya elips. Dimana Matahari berada dalam salah satu titik fokusnya. Peredaran planet mengelilingi matahari disebut gerak revolusi. Disamping itu planet-planet beredar mengelilingi sumbunya yang disebut rotasi. Adanya gerak rotasi ini menyebabkan timbulnya peredaran siang dan malam pada planet-planet. Dilihat dari selatan, gerak revolusi maupun gerak rotasi planet-planet searah jarum jam, atau dari Timur ke Barat. Waktu untuk satu putaran revolusi disebut kala revolusi, sedang waktu satu putaran rotasi disebut kala rotasi. Untuk bumi kala revolusinya dalah 1 tahun (365 1/4 hari) sedang kala rotasi 1 hari (24 jam). TataSurya Garis Massa Massa Jarak Kala Kala Revolusi Tengah Jenis Rotasi Matahari 167,00 333400,00 25hari Merkurius 0,40 0,05 5,0 0,4 59hari 88,00hari Venus 0,90 0,81 5,1 0,7 249hari 225,00hari Bumi 1,00 1,00 5,5 1,0 24,0jam 365,25hari Mars 0,53 0,11 4,1 1,5 24,6jam 687,00hari Yupiter 10,84 318,00 1,3 5,2 9,9jam 11,90tahun Saturnus 9,17 94,10 0,7 9,5 10,4jam 29,50tahun Uranus 3,72 14,40 1,5 19,3 10,8jam 84,00tahun Neptunus 3,38 17,10 2,5 30,1 15,7jam 164,80tahun Pluto 0,90 0,90 6,8 40,0 6,4jam 284,40tahun Garis Tengah : Angka dalam tabel menyatakan perkaliannya dengan tengah atau diameter bumi. Diameter bumi 12.640 Km. Masa : Angka dalam tabel menyatakan perkaliannya dengan massa Bumi. Massa bumi + 6.1024 kg. Masa Jenis : Angka dalam tabel menyatakan perkaliannya dengan massa jenis air. Massa jenis air = 1 g/cm3.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

52

Jarak

: Angka pada tabel menyatakan perkaliannya dengan jarak Bumi - Matahari = 149 juta km atau 1 satuan astronomi atau astronomical unit (AU).

2. Teori terbentuknya tata surya a. Hipotesis Nebular


Hipotesis ini dikemukakan pertama kali oleh Laplace pada tahun 1796. Ia yakin bahwa sistem tata surya terbentuk dari kondensasi awan panas atau kabut gas yang sangat panas. Pada proses kondensasi tersebut ada sebagian yang terpisah dan merupakan cincin yang mengelilingi pusat. Pusatnya itu menjadi sebuah bintang atau matahari. Bagian yang mengelilingi pusat itu dengan cara yang sama

berkondensasi membentu sesuatu formula yang serupa dengan terbentuknya matahari tadi. Setelah mendinginkan benda-benda ini akan menjadi planet-planet seperti bumi dengan benda-benda yang

mengelilingi berupa satelit atau bulan. Dapat dibayangkan bahwa berdasarkan teori ini. planet Saturnus yang dikelilingi oleh cincin Saturnus itulah merupakan bakal satelitnya. Salah satu keberatan dari hipotesis ini adalah ditemukannya dua buah bulan pada Jupiter dan sebuah bulan di Saturnus yang berputar berlawanan arah dengan rotasi planet-planet tersebut. Hal ini menunjukkan bahwa satelit tersebut bukan merupakan bagian dari planetnya sesuai dengan hipotesis Laplace.

b. Hipotesis Planettesimal
Dikemukakan pertama kali oleh Chamberelin dan Moulton. Hipotesis ini bertitik tolak dari pemikiran yang sama dengan teori Nebular yaitu bahwa sistim tata surya ini terbentuk dari kabut gas yang sangat besar yang berkondensasi. Perbedaannya adalah terletak pada asumsi bahwa terbentuknya planet-planet itu tidak harus dari satu badan

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

53

tetapi diasumsikan ada bintang besar lain yang kebetulan sedang lewat dekat bintang dimana tata surya kita merupakan bagiannya. Kabut gas dari bintang lain itu sebagian terpengaruh oleh daya tarik matahari kita dan setelah mendingin terbentuklah benda-benda yang disebut planetesimal. Planetesimal merupakan benda-benda kecil yang padat. Karena daya tarik menarik antar benda itu sendiri, benda-benda kecil tersebut akan bergumpal menjadi besar dan menjadi panas. Hal ini disebabkan oleh tekanan akibat akumulasi dari massanya. Teori ini dapat menjawab pertanyaan mengapa ada satelit-satelit pada Jupiter maupun pada Saturnus yang mempunyai orbit berlawanan dengan rotasi planet-planet itu.

c. Teori Tidal atau Teori Pasang Surut


Teori ini diungkapkan pertama kali oleh James Jeans dan Harold Yupiter pada tahun 1919. Menurut teori ini planet itu perupakan percikan dari matahari yaitu seperti percikan matahari yang sampai kini masih nampak ada. Percikan tersebut dinamakan 'tidal'. Tidal yang besar yang kemudian akan menjadi planet itu disebabkan karena adanya dua buah matahari yang bergerak saling mendekat. Peristiwa ini tentu jarang sekali terjadi namun bila ada dua buah bintang yang bergerak mendekat satu dengan yang lain maka akan terbentuklah planet-planet baru seperti teori tersebut di atas.

d. Teori Bintang Kembar

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

54

Menurut teori ini, kemungkinan dahulu matahari merupakan sepasang bintang kembar. Oleh sesuatu sebab salah satu bintang meledak, dan oleh gaya tarik gravitasi bintang yang satunya (Matahari yang sekarang), pecahan tersebut tetap berada di sekitar dan beredar mengelilinginya.

e. Teori Big Bang


Teori ini dikembangkan oleh George Lemaitre. Menurut teori ini, pada mulanya alam semesta ini berupa sebuah "primeval atom" yang berisi semua materi dalam keadaan yang sangat padat. Suatu ketika atom ini meledak dan seluruh materinya terlempar ke ruang alam semesta. Sejak itu dimulailah ekspansi yang berlangsung ribuan juta tahun, dan akan terus berlangsung jutaan tahun lagi. Timbul dua gaya saling bertentangan, yang satu disebut gaya gravitasi, lainnya dinamakan repulsi kosmis. Dari kedua gaya tersebut gaya kosmis lebih dominan, sehingga alam semesta masih terus akan ekpansi. Pada suatu saat nanti ekspansi tersebut pasti berakhir.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

55

f. Teori Creatio Continua


Teori ini dikemukakan oleh Fred Hoyle, Bendi, dan Gold. Menurut teori creatio continua atau continuous creation, saat diciptakan alam semesta ini tidak ada. Alam semesta ini selamanya ada dan akan tetap ada, atau dengan kata lain alam semesta ini tidak pernah bermula dan tidak akan berakhir. Pada setiap saat ada partikel yang dilahirkan dan ada yang lenyap. Partikel-partikel tersebut kemudian mengembun menjadi kabut-kabut spiral dengan bintang-bintang dan jasad-jasad alam semesta. Karena partikel yang dilahirkan lebih besar dari pada yang lenyap, maka jumlah materi makin bertambah dan mengakibatkan pemuaian alam semesta. Pengembangan ini akan mencapai titik batas kritik pada 10 milyard tahun lagi. Tetapi dalam waktu 10 milyard tahun ini akan dihasilkan kabut-kabut baru. Menurut teori ini 90 % materi alam semesta adalah hidrogen. Dari hidrogen ini akan terbentuk helium dan zat-zat lainnya.

g. Teori G.P. Kuiper


Pada tahun 1950 G.P. Kuiper mengajukan teori berdasar keadaan yang ditemui di luar tata surya dan menyuarakan penyempurnaan atas teori-teori yang telah dikemukakan yang mengandaikan bahwa Matahari serta semua planet berasal dari gas purba yang ada di ruang angkasa. Pada saat ini terdapat banyak kabut gas diantaranya kabut terlihat

dalam proses melahirkan bintang. Kabut gas yang nampak tipis-tipis di ruang angkasa itu, karena gaya tarik gravitasi antar molekul dalam kabut itu lambat laun memampatkan diri menjadi massa yang semakin lama semakin padat. Pemadatan ini dimungkinkan oleh sifat gas semacam itu selalu terjadi gerakan. Selanjutnya gerakan itu semakin lama menjadi gerakan berputar yang memipihkan dan memadatkan gas kabut itu. Satu atau

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

56

dua gumpalan materi pemadat di tengah, sedang gumpalan yang kecil akan melesat di lingkungan sekitarnya. Gumpalan yang terkumpul di tengah menjadi Matahari sebagai pusat, sedangkan gumpalan-gumpalan yanga kecil menjadi bakal

planet. Matahari yang dipusat begitu padat mulai menyala dengan api nuklear, yang selanjutnya api itu mendorong gas yang masih membungkus planet menjadi sirna, sehingga planet sekarang tampak telanjang tinggal terasnya. Tapi bakal planet yang jauh dari matahari kurang terpengaruh sehingga tampak menjadi planet yang besar dengan diliputi kabut.

3. Anggota Tata Surya a. Matahari


Matahari adalah suatu bola gas yang pijar dan ternyata ia tidak bulat betul. Ia mempunyai semacam ekuator dan kutub karena gerak rotasinya. Garis tengah ekuatorialnya : 864.000 mil, sedangkan garis tengah antar kutubnya 43 mil lebih pendek. Jarak matahari ke bumi adalah 93.000.000 mil. Jarak ini dipakai sebagai satuan astronomi. Satu satuan astronomi (Astronomical Unit = AU = 93 juta mil = 14,8 juta km). Dibandingkan dengan bumi, diameter kira-kira 100 kali diamter bumi. Gaya tarik matahari kira-kira 30 kali gaya tarik bumi. Menurut perhitungan para ahli, temperatur dipermukaan matahari sekitar 6.000oC; jenis batuan atau logam apapun yang kita kenal di bumi ini akan lebur pada temperatur setinggi itu. Temperatur tertinggi terletak di bagian tengahnya yang diperkirakan tidak kurang dari 25 jutaoC. Pada permukaanya tampak ada bercak hitam. Dengan adanya bercak hitam itulah orang bisa menghitung kecepatan matahari mengadakan rotasi, yaitu 27 hari. Namun semakin dekat ke kutubnya ternyata makin lambat,

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

57

di dekat kutub kecapatan rotasi adalah 34 hari. Lapisan bola matahari bagian dalam disebut photosfer, tebalnya kira-kira 220 mil. Dari lapisan ini terdapat semburan api yang berasal dari suatu ledakan.

Semburannya mencapai ketinggian 140.000 mil. Lapisan luar dari photosfer yang disebut chromosfer, berwarna kemerahan dan berasal dari hidrogen yang pijar. lapisan ini mempunyai lidah-lidah api yang menjilat keluar. Tebal chromosfer kira-kira 9.000 mil, lapisan lebih luar chromosfer adalah korona. Korona berupa sinar kemilauan yang tebalnya kadang-kadang melebihi garis tengah matahari itu sendiri. Korona nampak jelas waktu gerhana matahari. Matahari ini sangat penting bagi kehidupan di bumi karena: 1). Merupakan sumber sinar dan sumber panas (energi) utama bagi bumi. Minyak bumi dan batu-batu itu sebenarnya juga berasal dari energi matahari yang pada zaman dahulu diserap oleh tumbuhan atau binatang. 2). Matahari mengontrol stabilitas peredaran bumi yang berarti mengontrol terjadinya siang dan malam, bulan, tahun serta juga mengontrol peredaran planet lain. 3). Matahari adalah bintang yang terdekat, maka dengan mempelajari matahari kita tak langsung dapat memahami bintang-bintang lain.

b. Merkurius
Planet yang terdekat dengan matahari, terkecil dengan garis tengah 3.000 mil (hanya sedikit lebih besar dari bulan yang bergaris tengah 2.160 mil). Karena letaknya yang begitu dekat dengan matahari maka bagian yang menghadap matahari panas sekali yaitu antara 550 sampai 770 derajat F. Sebaliknya pada bagian yang tak menghadap matahari menjadi dingin sekali (karena tak ada air maupun udara). Dengan demikian Merkurius mempunyai temperatur yang tertinggi dan terendah bila dibandingkan dengan temperatur pada planet-planet yang

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

58

lain. Diperkirakan tak ada kehidupan sama sekali di Merkurius. Planet yang kini sulit dilihat dari Bumi karena letaknya dekat sekali dengan matahari, namun pada cuaca yang baik dapat dilihat pada saat matahari terbenam. Merkurius mengadakan rotasi (berputar pada sumbunya) dalam waktu 58,6 hari. Ini berarti panjang siang harinya 28 hari lebih, demikian juga malam harinya. (temperatur malam hari adalah -400oF). Merkurius beredar mengelilingi matahari dalam waktu 88 hari, tidak mempunyai bulan, dan berat jenisnya 5,13.

c. Venus
Venus menempati urutan kedua terdekat dengan matahari. Planet ini terkenal dengan nama Bintang Kejora yang bersinar terang pada waktu sore atau pada waktu pagi hari. Besarnya hampir sama dengan bumi. (Venus bergaris tengah 7.700 mil, sedang bumi bergaris tengah 7.900 mil) (1 mil = 1,6 km). Venus memiliki atmosfer (udara) yang cukup tebal, ia memantulkan cahaya matahari yang datang kepadanya sebanyak 59%, sedangkan bumi memantulkan kembali cahaya matahari sebanyak 44%, dan Merkurius hanya 7%. Dalam hal ini atmosfer bertindak selaku lapisan pelindung permukaan planet dari sengatan cahaya matahari. Venus diselubungi penuh oleh awan sehingga sangat sulit mengamati permukaanya dan dengan demikian sangat sukar untuk menentukan kecepatan rotasinya. Dengan susah payah para ahli telah dapat menetapkan rotasinya yaitu 247 hari (dengan kesalahan kurang lebih 5 hari). Dengan analisis spektrum atas cahaya yang datang dari Venus, dapat diketahui bahwa di sana ada oksigen. Atas dasar analogi bahwa keberadaan gas oksigen yang tetap jumlahnya di udara disebabkan oleh

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

59

tumbuhan yang megadakan photosintesis, maka dapat diperkirakan bahwa di Venus ada kehidupan. Venus tidak mempunyai bulan. Pada tahun 1967 Soviet Rusia telah menancapkan kapsulnya di permukaan planet ini, sedang Amerika dengan Mariner 5-nya telah pula mengadakan peralatannya melewati planet tersebut. Berdasarkan data yang dikumpulkan oleh mereka ini para ilmuwan berkesimpulan bahwa atmosfer venus terdiri dari karbondioksida sebanyak sekitar 85% sampai 98% sedangkan sisanya adalah uap air, oksigen yang sangat sedikit dan tidak ada nitrogen. Temperatur di Venus berdasarkan data dari kapsul Soviet berkisar antara 280oC atau 536oF sedangkan menurut Mariner milik Amerika sekitar 516oC atau 800oF.

d. Bumi
Bumi merupakan urutan ke 3 terdekan dengan matahari, besarnya hampir sama dengan venus dan berdiameter 7.900 mil, atau 12.640 km.

e. Bulan
Merupakan satelit atau benda angkasa yang berkisar mengelilingi bumi. Jaraknya dengan bumi adalah 240 ribu mil = 382 km. Bulan berdiameter 2.160 mil atau 3.456 km. Bulan selalu menunjukkan permukaan yang sama dilihat dari bumi. Ini berarti bahwa ia megadakan rotasi maupun revolusi mengelilingi bumi dengan kecepatan yang tepat sama (waktu yang dibutuhkan rotasi sama dengan waktu yang dibutuhkan untuk mengadakan waktu satu kali revolusi). Pada permukaan bulan terdapat gunung-gunung dan daratan rendah seperti di bumi. Namun lubang-lubang kepundannya nampak besar-besar sampai ada yang bergaris tengah 8 km. Berat jenis bulan kira-kira separoh dari berat jenis bumi. Besarnya bulan hanya 1/82 bumi dan mempunyai gravitasi 1/6 dari gravitasi bumi. Di bulan tak ada atmosfer. Oleh karena itu raut permukaan bulan tetap abadi sebab tidak ada erosi. Tak adanya atmosfer ditunjukkan pula

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

60

dengan kenyataan bahwa sinar bintang yang datang dari belakang bumi sama sekali tak dibiaskan.

f. Mars
Ada dugaan yang keras bahwa di planet Mars ini ada kehidupan. Dugaan ini bertolak ada kenyataan-kenyataan ini: 1). Berdasarkan pengamatan melalui teropong dan foto, pada permukaan Mars terdapat semacam kanal (saluran atau dam air) yang sangat panjang dan lurus sekali. Kanal ini menghubungkan bagian Mars yang tertutup salju dengan bagian yang panas. Bila kanal ini buatan alam apakah mungkin seluas itu? 2). Mars nampaknya diselubungi oleh atmosfer. Dugaan ini bertolak pada kenyataan bahwa permukaan Mars dari waktu ke waktu selalu nampak adanya perubahan baik perubahan dalam bentuk/gambar maupun warnanya. Fenomena ini mengarah kepada adanya tumbuhan pada permukaannya dan adanya awan yang menyelubungi seperti layaknya di bumi. 3). Dari analisis spektra sinar yang datang dari Mars, ternyata memang ada oksigen meskipun jumlahnya relatif sedikit sehingga tidak mungkin manusia bumi bernafas secara bebas di sana. Hal lain yang menarik di planet ini adalah bahwa ia mempunyai 2 buah bulan. Yang satu kecil dan dekat dengan planet hanya berjarak 3.700 mil (bandingkan dengan bulannya bumi kita yang berjarak 240 ribu mil). Satelit kecil ini dinamai Phobos dan berdiameter 10 mil (16 Km). Ia mengadakan revolusi mengelilingi Mars dalam waktu 7 jam 39 menit, dan yang aneh ia terbit dari Barat terbenam di Timur. Satelit kedua dinamai Deimos, ia terbit dari timur dan terbenam di barat setelah beberapa hari. Hal ini disebabkan karena revolusi satelit Deimos

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

61

ini hanya beda sedikit lebih cepat dari pada rotasi Mars. Adapun Phobos dalam satu hari Mars terbit dan terbenam sebanyak 3 kali.

g. Yupiter
Merupakan planet terbesar dalam tata surya kita. Ia bergaris tengah 86.000 mil. Mengadakan rotasi yang cepat, yaitu 10 jam. Yupiter nampak sebagai "bintang" yang terang muncul pada tengah malam. Karena rotasinya cepat itu bagian ekuatornya menjadi sedikit mengembang dan membentuk sabuk yang jelas. Massa planet ini sangat besar, hampir 300 kali massa bumi. Demikian pula gravitasinya 2,6 kali gravitasi bumi. Oleh karena itu ia mempunyai atmosfer yang cukup tebal. Analisis spektrokopis

menunjukkan bahwa udaranya mengandung amoniak dan gas metan dalam jumlah sangat banyak, serta mengandung gas hidrogen. Bercak kemerahan bergaris tengah 30.000 mil di bagian selatan (telah diketahui sejak tahun 1831) diperkirakan adalah suatu kawah yang masih hidup (karena warnya berubah-ubah). Satelitnya besar-besar. Dua diantaranya lebih besar dari pada planet Mercurius. Tiga diantara 12 satelit itu beredar berlawanan arah dengan 9 lainnya.

h. Saturnus
Planet terbesar kedua setelah Yupiter adalah Saturnus. Planet ini berdiameter 74.000 mil. Seperti Jupiter rotasinya begitu cepat yaitu 10 jam. Persamaan yang lain adalah atmosfernya terdiri dari gas metan, amoniak dan hidrogen. Temperatur pada permukaannya sangat rendah, yaitu 243oF. Ini berarti gas amoniaknya membeku. Berat jenisnya 0,7. Yang paling menarik dari planet ini adalah adanya sabuk putih yang melilit ekuatornya dan jaraknya dari permukaan planet sejauh 7.000 mil sampai kurang lebih 37.000 mil. Sabuk ini berbentuk pipih setebal 10 mil. Sabuk ini berupa debu dan ternyata berputar mengelilingi planet

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

62

dengan kecepatan yang berbeda; sabuk bagian dalam jauh lebih cepat dari pada bagian luarnya. Disamping sabuk atau cincin raksasa itu Saturnus juga memiliki 10 buah satelit. Sebuah diantaranya tersebut terbesar diberi nama Titan yang besarnya dua kali bulan kita; sebuah yang lain diberi nama Phoebe yang bergerak berlawanan arah dengan 9 planet lainnya, yang menunjukkan bahwa Phoebe bukan "anak kandung" Saturnus.

i. Uranus
Planet ini diketemukan secara tak sengaja oleh Herschel dan keluarganya pada tahun 1781 ketika mereka sedang mengamati Saturnus. Pada waktu itu orang mengenal adanya planet yang lebih jauh dari Saturnus. Uranus itu besarnya tidak sampai separuh dari Saturnus, namun bila dibandingkan dengan bumi diameternya 4 kali lipat. Jaraknya ke Matahari adalah 19,2 AU. Ia mengelilingi matahari dalam waktu 84 tahun. Rotasinya adalah 10 jam 47 menit. Ia mempunyai 5 buah satelit.

j. Neptunus
Neptunus diketemukan dalam rangka para astronom mengamati planet baru Uranus, yang orbitnya agak menyimpang dari perhitungan berdasarkan hukum Newton (gaya tarik menarik antara dua benda). Maka diperkirakan ada benda langit besar lain yang mempengaruhi orbitnya Uranus. Setelah dicari-cari maka ketemulah planet terbesar ketiga Neptunus ini pada tahun 1846. Planet ini mempunyai 2 buah satelit. Satu diantaranya bergerak berlawanan arah dengan perputaran planet itu sendiri. Jaraknya ke matahari 30,1 AU, diameternya 28.000 mil. Neptunus berputar mengelilingi matahari dalam 165 hari sekali putar.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

63

k. Pluto
Merupakan planet terluar dari tata surya kita. Mula-mula orang tidak menyangka bahwa ia adalah sebuah planet karena sinarnya yang berkedip-kedip seperti bintang. Namun

pengamatan yang penuh kesabaran akhirnya berkesimpulan bahwa ia adalah planet. Keanehan lain ialah bahwa ia mempunyai garis edar yang agak berbeda dengan planet lain. Pada suatu saat jaraknya lebih dekat dengan matahari dibandingkan dengan planet Neptunus, pada saat lain lebih jauh namun rata-rata plutolah yang terjauh. Pluto adalah nama dewa kegelapan dari bangsa Yunani, diberi nama demikian karena ia memang mendapat cahaya matahari sangat sedikit karena letaknya yang sangat jauh itu yaitu 39,5 AU. Ia tidak mempunyai satelit.

4. Manfat Peredaran Planet dan Satelit dalam Tatasurya


Manfaat peredaran Planet dan Satelit dalam kehidupan sehari-hari adalah dalam rangka menentukan kalender, terutama kalender

qomariah..

a. KALENDER QOMARIAH
(1) DASAR PENANGGALAN Kalender Qamariah didasarkan atas orbit Bulan mengelilingi bumi sejauh 331025' dalam waktu 29 hari 12 jam 44,04 menit. Bulan bergerak dalam satu hari yaitu 11012'. Jadi 3600-3310 15' 280 45' x 12 bulan Qamariah = 1 tahun Islam atau 3450 orbit Bumi keliling Surya. Orbit Bumi dengan satu Perihelion dan satu Aphehelion telah menimbulkan gerak praktis keliling Surya, yaitu bergerak paling cepat di titik Perihelion, sekira 90 juta mil dari Surya, dan demikian lambat mendekati titik Aphehelion, sekitar 93 juta mil dari Surya. Seterusnya Bumi bergerak semakin cepat lagi menjelang titik Perihelion yang baru dimana Bumi terpaksa mengalami

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

64

perubahan arah orbitnya beberapa derajat. Alhasil satu kali orbit Bumi keliling Surya berlaku sejauh 345 derajat, bukan 360 derajat, dilaluinya selama 354 hari 8 jam 48 menit 36 detik. Dalam satu bulan Qamariah, Bumi bergerak sejauh 28045', dan dalam sehari sejauh 0058'28,4. Bumi bergerak keliling Surya sejauh 360 derajat dijalani selama 370 hari. Jadi Bumi mengorbit sejauh 3450 keliling Surya, yaitu 150 sebelum mencapai titik lingkara penuh. Maka setelah 24 tahun Qamariah, Bumi akan berada kembali pada posisi bermula yaitu 3600 3450 = 150 x 24 tahun Qamariah = 3600. Waktu itu setiap bintang di angkasa berada kembali pada possi tertentu bersamaan pada waktu tertentu 24 tahun yang lampau. Dan Bumi berada kembali pada titik Perihelion orbitnya bermula. (2) AWAL TAHUN Tahun Qamariah dimulai dengan bulan Muharram karena pada tanggal 1 bulan itu Bumi kita memulai orbitnya yang baru keliling Surya sejauh 345 derajat. Pada tanggal 1 Muharram planet ini paling dekat dengan Surya dengan gerak paling cepat sampai tanggal 10 dianggap keadaan sangat gawat bagi Bumi sebab radiasi Surya atau tarikan magnet Surya sangat besar terhadap Bumi, apalagi kalau kebetulan waktu itu berlaku pula transit planet lain yang beredar di atas orbit Bumi. Praktis waktu itu bencana alam berlaku pada daerah tertentu seperti yang pernah

membinasakan kaun 'Aad, Tsamud, dan Firaun (89/1 s/d 89/13) Bilamana kebetulan tgl. 1 Muharram bertepatan dengan tanggal 21 Maret atau 22 September pada tahun Masehi abad 20, tentulah waktu itu terjadi gerhana Surya penuh di suatu daerah pada garis equator Bumi. Hal ini telah berlaku pada tannggal 21 Maret 1901, waktu mana gerhana penuh terjadi di daerah Sumatera Tengah. Kemudian pada tanggal 20 Maret 1935 dan tgl, 19 Maret 1969,

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

65

kedua gerhana Surya belakangan ini tidak penuh karena semakin memisah dari titik fokus. (3) BULAN RAMADHAN a. Bulan Ramadhan memiliki 29 hari tetapi sekali dalam 3 tahun memiliki 30 hari. b. Satu tahun Qomariah memilki 354 hari dan sekali dalam 3 tahun memiliki 355 hari. c. Sebagai contoh : Tahun 1403 1404 1405 1406 1407 1408 1409 1410 1411 Hari pada tgl 1 Ramadhan Senin Jum'at Selasa Ahad Kamis Senin Sabtu Rabu Jumlah Hari 29 29 30 29 29 30 29 29 Hari pada tanggal 10 Zulhijah Ahad Kamis Selasa Sabtu Rabu Senin Jum'at Selasa

Ahad 30 Ahad Tetapi pada setiap 25 tahun, bulan Ramadhan memiliki hari 29 dan 30 bergantian, yaitu pada tahun :

Tahun 1398 1399 1400 1401 1402

Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Jumlah Tahun Tahun Tahun Tahun hari hari hari hari hari 30 29 30 29 30 1423 1424 1425 1426 30 29 30 29 1448 1449 1450 1451 30 29 30 29 1473 1474 1475 1476 30 29 30 29 30 1498 1499 1500 1501 1502 30 29 30 29 30

1427 30 1452 30 1477 Demikian selanjutnya disepanjang zaman.

d. Bilamana tercatat tanggal 1 Ramadhan harinya Senin, maka tanggal 10 Zulhijah pada tahun itu ialah hari Ahad.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

66

e. Tetapi bilamana bulan Ramadhan itu memiliki 30 hari, maka tanggal 1 Ramadhan dan tanggal 10 Zulhijah akan bersamaan harinya. (4) CARA MENENTUKAN AWAL BULAN RAMADHAN a. Bahwa yang dibuktikan dalam ayat 2/185 yaitu bulan

penanggalan Ramadhan. Dalam hal ini Allah memakai istilah SYAHRU yang berarti BULAN PENANGGALAN atau MONTH, bukan MOON atau bulan yang mengorbit keliling Bumi. b. Bahwa untuk membuktikan hari pertama bulan Ramadhan tersebut dibutuhkan ilmu pengetahuan tentang orbit Bulan keliling Bumi, bukan melihat hilal Bulan di ufuk barat sewaktu Surya hendak terbenam. 1). Cara melihat hilal atau Bulan baru di ufuk barat pada sore hari adalah perbuatan sia-sia karena ufuk barat pada waktu sore senantiasa dipenuhi kabut yang mengapung dari Bumi ke angkasa ditimbulkan dari usaha yang bersuhu panas. Apalagi sinar Surya yang begitu terang pasti akan menyilaukan mata untuk melihat hilal Bulan yang begitu tipis berhampiran dengan posisi Surya dipandang dari Bumi. 2). Cara melihat hilal atau Bulan baru di ufuk barat demikian nyata sia-sia sewaktu ijtimak atau transit Bulan pada Surya berlaku sesudah Magrib sedangkan beberapa menit

kemudian harus tercatat bulan baru dalam penanggalan. Demikian pula dengan penanggalan bulan Ramadhan sesudah Sya'ban. c. Cara mengetahui penanggalan Qamariah atau Lunar Year hendaklah dengan mempelajari orbit Bulan keliling Bumi, tentang lamanya, begitupun tentang kecepatannya setiap jam. ingatlah bahwa lama dan kecepatan gerak Bulan tersebut berlaku permanen di sepanjang zaman. Maka untuk dasar

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

67

perhitungan yalah berlalkunya Gerhana Surya di siang hari atau Gerhana Bulan di malam hari. Beberapa menit sesudah gerhana tersebut berlakulah penanggalan bulan baru yang jumlahnya 12 dalam 1 tahun (9/36). Dengan pembagian terperinci tentang jumlah hari dan jam pada setiap bulan yang 12 itu dapatlah diketahui awal bulan Ramadhan setiap tahunnya. d. Atas dasar pengetahuan di atas ini, maka nabi Muhammad dulunya memberikan contoh yang lebih mudah diikuti oleh setiap orang Islam yaitu: 1). Memperhatikan Nisfu Sya'ban yaitu pertengahan bulan Sya'ban, bahwa pada hari itu Bulan kelihatan terbit di ufuk timur sesudah Surya baru saja terbenam di ufuk barat. Bulan bergerak di angkasa dari timur ke barat menurut pandangan di Bumi, kurang sedikit dari 15 derajat setiap jam. 2). Bilamana sudah diketahui bahwa pada malam itu Bulan terbit di ufuk timur setelah Surya selesai terbenam di ufuk barat, maka malam itu adalah Nisfu Sya'ban, dan 16 malam kemudiannya, atau hari ke 16 berikutnya, adalah tanggal 1 Ramadhan. (5) BULAN TERLARANG

a. Pengertian
Bulan terlarang yaitu empat bulan Qamariah yang pada waktu itu orang dilarang membunuh binatang buruan kecuali di lautan (5/1 dan 5/95). Orang tidak dilarang berburu tidak sampai membunuh, seperti berburu binatang-binatang yang harus ditangkap hidup untuk kepentingan penyelidikan atau untuk kepentingan lain. Larangan berburu di daratan demikian adalah untuk kelestarian alam, bahwa adanya binatang-binantang hutan sangat dibutuhkan

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

68

dalam kehidupan manusia, maka binatang itu tidak boleh diburu terus dan dibunuh sama sekali, tetapi harus diberi kesempatan untuk membiak selama 4 bulan dalam setahun untuk

mempertahankan hidup keturunannya dan mendapat keamanan selama waktu tertentu.

b. Nama-nama bulan terlarang


Keempat bulan terlarang itu yaitu Muharram, Rajab, Zulkaedah dan Zulhijah di setiap tahun Qamariah.

c. Alasan Pemberian Penentuan Bulan Terlarang


1), Orbit Bumi keliling Surya melalui lingkaran oval, yaitu lingkaran berbentuk busur telur yang lebih besar dan busur yang lebih kecil. a). Pada busur kecil tersebut ada suatu titik yang dinamakan PERIHELIUM yaitu titik dimana Bumi paling dekat pada Surya, dan ketika itu Bumi melayang lebih cepat agar tidak tertarik jatuh kepada Surya. b). Pada busur yang lebi besar tadi ada suatu titik yang dinamakan APHELION yaitu titik dimana Bumi paling jauh dari Surya, dan ketika itu Bumi melayang paling lambat dan tetapi tidak keluar dari garis orbitnya karena selalu dapat tarikan dari Surya. c). Sewaktu Bumi berada di titik Perihelion, tercatatlah tanggal 1 Muharram menurut Lunar Year, dan praktis ketika itu Surya kelihan lebih besar, dan gelombang lautan lebih aktif,

karena mendapat tarikan besar dari Surya. Posisi Bumi tarikan Surya demikianlah yang menyebabkan bencana alam lebih banyak terjadi pada awal Muaharram setiap

tahunnya jika orang melakukan pencatatan.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

69

d). Sewaktu Bumi berada di titik Aphelion orbitnya, tercatat tanggal 1 Rajab, dan praktis ketika itu Surya kelihatan lebih kecil. Posisi Bumi yang begitu jauh dari Surya serta tarikan Surya yang begitu kecil, menyebabkan bencana alam jadi berkurang pada setiap bulan Rajab jika orang memeriksa catatan. e). Sewaktu Bumi berada dki titik Aphelion demikian, dianggap keadaan gawat, karena ditakuti Bumi bergerak keluar dari garis orbitnya disebabkan kurangnya tarikan Surya. Tetapi ketika Bumi bergerak terus, mulailah dia melayang lebih cepat karena mendapat tarikan yang mulai berangsurangsur membesar dari Surya. Pada bulan Zulkaedah gerakan Bumi demikian ternyata semakin cepat dan posisinya lebih mendekat kepada Surya. Hal demikian menimbulkan anggapan bahwa Bumi dalam posoisi

berbahaya pada orbitnya. Akhirnya Bumi melengkapkan orbitnya sejauh 345 derajat, dan mulailah orbit baru dengan catatan tanggal 1 Muharam yang waktu itu juga dianggap keadaan berbahaya bagi Bumi. f). Itulah sebabnya kenapa Muharam, Rajab, Zulkaedah, dan Zulhjijah dinamakan empat Bulan Terlarang dalam Islam, yaitu empat bulan waktu mana Bumi keadaan gawat dalam orbitnya keliling Surya jika ditinjau dari sudut astronomi dan hukum grafitas

b. Kalender Gregorian
Kalender Gregorian adalah kalender yang sekarang paling banyak dipakai di Dunia Barat. Ini merupakan modifikasi Kalender Julian. Yang pertama kali mengusulkannya ialah Dr. Aloysius Lilius dari Napoli-Italia, dan disetujui oleh Paus Gregorius XIII pada

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

70

tanggal 24 Februari 1582. Penanggalan tahun kalender ini, berdasarkan tahun Masehi. Kalender ini diciptakan karena Kalender Julian dinilai kurang akurat, sebab permulaan musim semi (21 Maret) semakin maju sehingga perayaan Paskah yang sudah disepakati sejak Konsili Nicea I pada tahun 325 tidak tepat lagi.

Lalu pada tahun 1582, Kamis-4 Oktober diikuti Jumat-15 Oktober.

Perbedaan dengan Kalender Julian


Satu tahun dalam Kalender Julian berlangsung selama 365 hari 6 jam. Tetapi karena revolusi Bumi hanya berlangsung selama 365 hari 5 jam 48 menit 46 detik, maka setiap 1 milenium, Kalender Julian kelebihan 7 sampai 8 hari (11 menit 14 detik pertahun). Masalah ini dipecahkan dengan hari-hari kabisat yang agak berbeda pada kalender baru ini. Pada kalender Julian, setiap tahun yang bisa dibagi dengan 4 merupakan tahun kabisat. Tetapi pada kalender baru ini, tahun yang bisa dibagi dengan 100 hanya dianggap sebagai tahun kabisat jika tahun ini juga bisa dibagi dengan 400. Misalkan tahun 1700, 1800, dan 1900 bukan tahun kabisat. Tetapi tahun 1600 dan 2000 merupakan tahun kabisat.

Masalah
Setelah Kalender Gregorian dicanangkan, tidak semua negara mau memakainya. Baru beberapa abad setelah ini, hampir semua negara barat mau mengimplementasikannya. Rusia baru

mengimplementasikannya pada tahun 1918. Dengan demikian Revolusi Komunis Rusia yang sekarang diperingati setiap tanggal 7 November, disebut sebagai Revolusi Oktober.

Gereja Ortodoks sampai saat ini masih memakai Kalender Julian.

Lain-lain

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

71

Pada tanggal 1 Januari 1622, 1 Januari ditetapkan sebagai permulaan tahun. Sebelumnya hal ini setiap negara Eropa berbeda-beda.

Bulan
Setiap tahun dibagi menjadi 12 bulan:

No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12

Nama Januari Februari Maret April Mei Juni Juli Agustus September Oktober November Desember

Lama (hari) 31 28 atau 29 31 30 31 30 31 31 30 31 30 31


o0o

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

VI 1. Pengertian

BUMI

Bumi : adalah planet ketiga dari delapan planet dalam Tata Surya. Diperkirakan usianya mencapai 4,6 milyar tahun. Jarak antara Bumi dengan matahari adalah 149.6 juta kilometer atau 1 AU (ing: astronomical unit). Bumi mempunyai lapisan udara (atmosfer) dan medan magnet yang disebut (magnetosfer) yang melindung permukaan Bumi dari angin matahari, sinar ultra ungu, dan radiasi dari luar angkasa. Lapisan udara ini menyelimuti bumi hingga ketinggian sekitar 700 kilometer. Lapisan udara ini dibagi menjadi Troposfer, Stratosfer, Mesosfer, Termosfer, dan Eksosfer. Lapisan ozon, setinggi 50 kilometer, berada di lapisan stratosfer dan mesosfer dan melindungi bumi dari sinar ultra violet. Perbedaan suhu permukaan bumi adalah antara -70C hingga 55C bergantung pada iklim setempat. Sehari di dibagi menjadi 24 jam dan setahun di bumi sama dengan 365,2425 hari. Bumi mempunyai massa seberat 59.760 milyar ton, dengan luas permukaan 510 juta kilometer persegi. Berat jenis Bumi (sekitar 5.500 kilogram per meter kubik) digunakan sebagai unit perbandingan berat jenis planet yang lain, dengan berat jenis Bumi dipatok sebagai 1. Bumi mempunyai diameter sepanjang 12.756 kilometer. Gravitasi Bumi diukur sebagai 10 N kg-1 dijadikan unit ukuran gravitasi planet lain, dengan gravitasi Bumi dipatok sebagai 1. Bumi mempunyai 1 satelit alami yaitu Bulan. 70,8% permukaan bumi diseliputi air. Udara Bumi terdiri dari 78% nitrogen, 21% oksigen, dan 1% uap air, karbondioksida, dan gas lain. Bumi diperkirakan tersusun atas inti dalam bumi yang terdiri dari besi nikel beku setebal 1.370 kilometer dengan suhu 4.500C, diselimuti

40

73

pula oleh inti luar yang bersifat cair setebal 2.100 kilometer, lalu diselimuti pula oleh mantel silika setebal 2.800 kilometer membentuk 83% isi bumi, dan akhirnya sekali diselimuti oleh kerak bumi setebal kurang lebih 85 kilometer. Kerak bumi lebih tipis di dasar laut yaitu sekitar 5 kilometer. Kerak bumi terbagi kepada beberapa bagian dan bergerak melalui pergerakan tektonik lempeng (teori Continental Drift) yang menghasilkan gempa bumi. Titik tertinggi di permukaan bumi adalah gunung Everest setinggi 8.848 meter, dan titik terdalam adalah palung Mariana di samudra Pasifik dengan kedalaman 10.924 meter. Danau terdalam adalah Titicaca, dan danau terbesar adalah Laut Kaspia.

2. Teori tentang terjadinya Bumi a. Teori Kant-Laplace


Walaupun Simon Laplace sesorang ahli matematika dan

asatronomi bangsa Perancis tidak tahu menahu tentang teori Kant namun keduanya mengemukakan teori yang sama mengenai terjadinya bumi Demikian besarnya kesamaan teori tersebut, maka kedua teori itu digabungkan menjadi satu, yang selanjutnya disebut teori Kant Laplace, disebut juga: Hypotesis kabut dari Kant-Laplace. Secara garis besar Laplace mengemukakan teorinya sebagai berikut : Di alam raya sudah ada awan yang telah berputar, awan ini makin lama makin mendingin, hal ini akan menyebabkan gerak putar tersebut makin cepat. Perputaran ini akan mengakibatkan pendataran di bagian-bagian kutubnya, dan penimbunan materi di bagian

katulistiwanya, bagian katulistiwa inilah merupakan daerah yang paling

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

74

tidak stabil sewaktu perputaran semakin cepat, dibagian yang tidak stabil tersebut akan terlepas materi dari massa asal. Bagian-bagian yang terlepas mengalami kondensasi dan akhirnya menjadi padat dan ikut berputar mengelilingi massa asal. Massa asal tersebut akhirnya menjadi matahari, sedangkan bagian yang terlepas tersebut setelah padat menjadi planet. Sesudah bagian pertama terlepas, disusul bagian kedua, ketiga dan seterusnya sampai dengan kesembilan. Sembilan bagian itu semuanya berputar mengelilingi matahari menurut lintasannya sendiri-sendiri. Kesembilan bagian inilah yang dikenal sebagai planet, dimana satu diantaranya adalah planet bumi kita ini. Dalam perkembangan selanjutnya planet-planet tersebut selain berputar sendiri menurut porosnya, juga berputar bersama-sama mengelilingi matahari. Dalam gerak berputarnya planet-planet tersebut juga melepaskan materi-materi. Materi-materi yang dilepaskan planet disebut satelit atau bulan. Dimana Yupiter melepaskan 4 bulan, planet Mars melepaskan 2 bulan dan planet Bumi hanya melepaskan 1 bulan. Karena pengetahuan berkembang terus, maka dikemukakan sifat-sifat gas yang ternyata tidak sesuai dengan sifat-sifat gas yang dikemukakan Kant-Laplace, sehingga teori Kant-Laplace setelah dapat bertahan kurang lebih satu abad, ditinggalkan orang juga.

b. Teori Chamberlin dan Maulton (1905)


Teori ini dikenal sebagai teori PLANETESIMAL

c. Teori Jean dan Jeffreys


Platet berasal dari lidah raksasa matahari.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

75

d. Teori Alfared Wegener (Continental Drift)


Alfred Wegener seorang geologist bangsa Jerman (1915)

mengemukakan teorinya mengenai Pergeseran Benua (Continental Drift) secara garis besar sebagai berikut : Benua-benua yang sekarang ada seperti: Asia, Afrika, Eropa, Amerika dan Australia, dulu menjadi satu merupakan SUPER CONTINENT yang disebut PANGEA. Kurang lebih 200 juta tahun yang lalu, pangea mulai pecah

secara perlahan namun terus bergeser, sampai mencapai posisinya sampai sekarang ini. Dalam pangea, letak kutub selatan berdekatan sekali dengan apa yang akan menjadi Amerika Selatan, Afrika Selatan, India, Australia dan Antartica. Ekuator pangea terletak atau melalui apa yang sekarang disebut Prancis New England. Kira-kira 180 juta tahun yang lalu terbentuklah suatu rift (yaitu lembah memanjang dan dalam) di tengah Pangea. Rift ini makin lebar mengawali terpisahnya Amerika Utara dan Afrika. Kurang lebih 50 juta tahun yang lalu rift tersebut makin terbuka dan mendalam dan meluas. Cekungan ini akan berkembang menjadi samudera Atlantika. Rift juga berkembang ke arah utara sehingga memisahkan Grendland dan Eropa. Akibat adanya gerak horizontal benua-benua tersebut, mengakibatkan terlipatnya lapisan kerak bumi sehingga terbentuklah jalur-jalur pegunungan besar dan menjulang seperti: Alpen, Himalaya, pegunungan di Asia Tenggara, Amerika Selatan bagian barat dan Amerika Utara bagian barat. Amerika Utara dan Selatan bergeser ke arah barat, Antartica dan Australia bergeser ke arah selatan dan tenggara, sedangkan India bergeser ke utara.

3. Anggota Bumi Bulan

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

76

a. Pengertian
Bulan merujuk kepada satu atau lebih satelit alami yang beredar mengelilingi sebuah planet yang ukurannya lebih besar, dan mereka pula pada gilirannya bergerak mengitari bintang. Bulan yang beredar mengelilingi Bumi hanya berukuran seperempat ukuran Bumi dan beredar mengelilinginya setiap 27.3 hari, pada jarak rata-rata 384,400 kilometer di bawah tarikan gravitasi Bumi. Bulan tidak mempunyai sumber cahaya dan cahaya bulan sebenarnya berasal dari pantulan cahaya Matahari. Dan cahaya ini tidak memantul dari bumi. Tetapi kadang-kadang cahanya dari bumi juga. Jadi cahaya dari matahari langsung sampai ke bulan. Bulan mempunyai diameter 3,476 kilometer dengan gaya gravitasi hanya 0.16 = (1/6) gaya gravitasi bumi.

b. Asal Usul Bulan


Terbentuknya Bulan dipercaya berasal daripada obyek sebesar Mars yang menghantam Bumi lalu pecah. Inti obyek tersebut menghantam bumi, tetapi lapisan luar Bumi terpelanting dan

terperangkap dalam orbit mengelilingi Bumi lalu membentuk Bulan. Asal - usul bulan tidak diketahui secara pasti, tetapi ilmuan menemukan bukti besar bahwa Bulan berasal dari tubrukan bumi dengan planet kecil yang bernama theira sekitar 3 milyar tahun yang lalu, dan menghasilkan debu yang berjumlah sangat banyak dan mengorbit di sekeliling bumi dan akhirnya debu mengumpul menjadi bulan. Pada awalnya jarak bulan pada pertama kali hanya sekitar 30.000 mil. Massa jenis Bulan (3,4 g/cm2) adalah lebih ringan dibanding massa jenis Bumi (5,5 g/cm2), sedangkan [massa] Bulan hanya 0.012 massa Bumi.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

77

Bulan yang ditarik oleh gaya gravitasi Bumi tidak jatuh ke Bumi disebabkan oleh gaya sentrifugal yang timbul dari orbit Bulan mengelilingi bumi. Besarnya gaya sentrifugal Bulan adalah sedikit lebih besar dari gaya tarik menarik antara gravitasi Bumi dan Bulan. Hal ini menyebabkan Bulan semakin menjauh dari bumi. Kecepatan Bulan menjauh dari Bumi sekitar 3,8cm/tahun dan akan semakin cepat dimasa yang akan datang sampai terlepas dari orbit Bumi. Bulan hanya bisa dilihat dari satu sisi permukaan jika diamati dari Bumi. Hal ini disebabkan oleh karena kala rotasi bulan adalah sama dengan kala revolusi(orbit) bulan mengelilingi bumi yaitu 27,32 hari. Di bulan tidak terdapat udara ataupun air, hanya banyak kawah yang terhasil di permukaan bulan disebabkan oleh hantaman komet. Ketiadaan udara dan air di bulan menyebabkan hakisan tidak berlaku dan ada di antara kawah di bulan yang berusia berjuta tahun dahulu dan masih utuh. Di antara kawah terbesar di bulan adalah Clavius bergaris pusat 230 kilometer dan sedalam 3.6 kilometer. Ketidakadaan udara juga menyebabkan tidak ada bunyi dapat terdengar di Bulan.

c. Bulan sebagai pertanda waktu


Bulan purnama adalah keadaan di mana Bulan nampak bulat sempurna dari Bumi. Pada saat itu, Bumi terletak hampir segaris di antara Matahari dan Bulan, sehingga seluruh permukaan Bulan yang diterangi Matahari terlihat jelas dari arah Bumi. Kebalikannya adalah saat bulan mati, yaitu di mana Bulan terletak pada hampir segaris di antara Matahari dan Bumi, sehingga yang 'terlihat' dari Bumi adalah sisi belakang Bulan yang gelap, alias tidak nampak apa-apa. Di antara kedua waktu itu terdapat keadaan bulan separuh dan bulan sabit, yakni pada saat posisi Bulan terhadap Bumi membentuk sudut tertentu terhadap garis Bumi - Matahari. Pada saat itu, hanya

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

78

sebagian permukaan Bulan yang disinari Matahari yang terlihat dari Bumi.

4. Susunan Bumi
Bahwa bumi ini bulat sudah diketahui manusia 500 tahun yang lalu, meskipun sebelum itu orang mengira bahwa bumi ini datar. Secara garis besar sususnan bumi sebagai berikut :

a. Lithosfer dan Centrofer


Lithosfer ini tebalnya hanya 20 mil atau kira-kira 30.000 meter. Namun inilah bagian yang vital bagi kehidupan manusia yaitu yang berupa benua atau pulau-pulau tempat tinggal kita. Tebalnya tak sama, dan terdiri dari dua lapisan. Bagian atas terdiri Silikon dan Aluminium dengan BJ rata-rata 2,65 sedangkan lapisan yang lebih dalam terdiri dari Silikon dan Magnesium, dengan BJ 2,9. Bagian yang atebal berupa benda setebal 2,2 mil, bagian yang tipis di bawah samudera, 5 mil. Di bawah lithosfer adalah centrofer yang dapat dibagi menjadi bagian yang paling dalam (inti dalam), inti luar dan selanjutnya mantel. Bila diingat bahwa BJ kulit bumi 2,6 sedangkan BJ bumi 5,5 maka BJ bumi bagian dalam adalah besar sekali, dan diperkirakan = 10,7. Dari

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

79

berat jenis itu lalu orang menduga bahwa inti bumi terdiri dari campuran logam nikel dan besi. Inti inilah bumi menentukan adanya sifat kemagnetan dari bumi. Seperti kita ketahui, bumi ini merupakan magnet raksasa dengan kutub utaranya terletak di bagian utara, meskipun tidak tetap pada kutub geografis tetapi menyimpang 170 di lihat dari pusat bumi. Kandungan mineral: Oksigen Silikon 46,7 % (prosen berat) 27,7 Natrium 2,8

Magnesium 2,1 Titanium Hidrogen Lainnya 0,6 0,1 0,7

Aluminium 8,1 Besi Calsium 5,0 3,6

b. Hidrosfer
Hidrosfer tidak sepenuhnya menyelimuti bumi, kira-kira hanya 71% saja. Terdiri sebagian besar dari samudera dan lautan. Es pada kutubkutub utara dan selatan bumi termasuk hidrosfer. Kedalaman laut ratarata adalah 4.000 m. Laut terdalam terdapat di dekat pulau guam yang dalamnya kira-kira 11.000 m. Hidrosfer sangat berpengaruh terhadap keadaan atmosfer karena air yang menguap dari lautan itu membentuk awan dan hujan yang berlangsung sepanjang abad dan membentuk siklus air. Siklus air ini yang menyebabkan air laut menjadi asin karena mineral yang mudah larut dalam kerak bumi terbawa oleh air laut. Air menguap lagi tetapi mineralnya tidak. Air laut pada saat sekarang ini rata-rata mempunyai kandungan mineral yang mudah larus sebanyak 3,5 % terdiri dari : Clore Natrium Sulfat Cl- 55,0 persen berat Na+ 30,6 SO4-- 7,7

Magnesium Mg++ 3,7

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

80

Calsium Kalium

Ca++ 1,2 K+ 1,1

Bikarbonat HCO3- 0,4 Dari daftar tersebut ternyata bahwa garam dapur (NaCl)

merupakan bagian terbesar. Bagian terbesar kedua adalah "garam Inggris" MgSO4. Garam ini menyebabkan rasa air laut sedikit pahit. Gas-gas yang ada diatmosfer juga terlarut dalam hidrosfer, yang penting adalah O2 dan CO2 yang sangat vital bagi kehidupan laut.

c. Atmosfer
Bumi diselubungi oleh lapisan gas yang disebut atmosfer, atau yang dalam kehidupan sehari-hari disebut udara. Tebal atmosfer ini sampai setinggi 3.000 mil taerhitung dari permukaan air laut. Berat jenisnya pada lapisan bagian bawah adalah 0,013; makin ke atas makin kecil sampai mendekati 0. Kira-kira separuh dari berat seluruh atmosfer berada pada lapisan bawah yang setebal; 3,5 mil dari permukaan bumi. Hampir 90% dari jumlah berat atmosfer terdapat pada lapisan bawah setebal 10 mil. Atmosfer dapat dibagi menjadi 3 lapisan: 1). Troposfer Lapisan udara pertama yang meliputi bumi setebal 10 mil pada katulistiwa dan menipis sampai 5 mil pada kutub-kutub bumi. Hampir semua uap air yang terkandung di udara terdapat pada troposfer ini. Berkenaan dengan itu pula maka adanya hujan angin, badai salju, awan dan sebagainya semua terdapat pada bagian ini. Kapal terbang juga melakukan perjalanannya tidak lebih tinggi dari troposfer. Temperatur di troposfer terhitung dari permukaan bumi ke atas ternyata turun secara teeratur, setiap kenaikan 1 Mil turun 190F; pada ketinggian 10 mil temperaturnya turun secara drastsis menjadi 0. 2). Stratosfer

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

81

Mulai dari 10 sampai 50 mil di atas bumi. Temperatur rata-rata adalah 670F (-550C). Kapal terbang sebenarnya masih bisa melakukan perjalanan pada batas terendah dari stratosfer ini asalkan semua pintu kabin dapat ditutup rapat dan udara di dalam diatur terutama konsentrasi okssigen sehingga serupa di troposfer. Dalam lapisan stratosfer ini ada lapisan ozon (yaitu oksigen yang mempunyai 3 atom O dalam satu molekul), lapisan ini sangat vital bagi kehidupan kita karena lapisan ini dapat menolak datangnya sinar ultra violet dari matahari dengan kadar yang tinggi yang dapat merusakkan semua jasad hidup. 3). Iononsfer Lapisan di atas 50 mil disebut ionosfer karena pada lapisan ini tekanan udara sangat rendah sekali sehingga semua partikel yang ada disitu terurai menjadi ion-ionnya. Ionosfer sangat penting artinya bagi kehidupan manusia terutama dalam komunikasi radio, karena lapisan ini dapat dipergunakan sebagai lapisan pemantul gelombang radio. Keterangan: Gelombang radio tidak dapat dipancarkan langung ke daerah sasaran yang relatif jauh karena dua alasan, Pertama karena muka bumi melengkung dan kedua karena gangguan cuaca pada troposfer. Karena tipisnya lapisan ionosfer ini, batu meteor baru menyala setelah mencapai kerendahan 60mil di atas bumi.

o0o

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

VII ASAL MULA KEHIDUPAN DI BUMI

1. Teori Asal Mula Kehidupan di Bumi a. Generatio Spontanea


Sebelum abad 17 orang menganggap bahwa makhluk hidup itu terbentuk secara spontan atau terbentuk dengan sendirinya. Contoh : Ulat timbul dengan sendirinya dari bangkai tikus. Cacing timbul sendirinya dari dalam lumpur. Dari gudang padi, ternyata muncullah tikus. Faham ini disebut juga abiogenesis artinya makhluk hidup dapat terbentuk dari bukan makhluk hidup, misalnya dari lumpur timbul cacing. Pendapat ini dipelopori oleh Aristoteles.

b. Cosmozoa
Ada pendapat bahwa makhluk hidup di bumi ini asal usulnya dari luar bumi, mungkin dari planet lain. Benda hidup yang datang itu mungkin berbentuk spora yang aktif jatuh ke bumi lalu berkembang biak. Pendapat atau hipotesis ini terlalu lemah karena tidak didukung oleh fakta-fakta dan juga tidak menjawab asal mula kehidupan itu sendiri.

c. Omne Vivum Ex Ovo


Fransisco Redi (1626 - 1597) ahli biologi bangsa Italia dapat membuktikan bahwa ulat pada bangkai tikus berasal dari telur lalat yang meletakkan telurnya dengan sengaja disitu. Dari berbagai percobaannya yang serupa ia memperoleh kesimpulan yang serupa yaitu bahwa : asal mula kehidupan itu adalah telur atau omne vivum ex ovo.

47

83

d. Omne Ovo Ex Vivo


Lazzaro Spallanzani (1729-1799) juga ahli bangsa Italia dengan percobaannya terhadap kaldu, membuktikan bahwa jasad renik atau mikro-organisme yang mencemari kaldu dapat membusukkan kaldu itu. Bila kaldu ditutup rapat setelah mendidih maka tidak terjadi pembusukkan. Ia mengambil kesimpulan bahwa untuk adanya telur harus ada jasad hidup terlebih dahulu. Maka muncullah teori "omne ovo ex vivo" atau telur itu berasal dari makhluk hidup.

e. Omne Vivum Ex Vivo


Louis Pasteur (1822-1895) sarjana kimia Perancis melanjutkan percobaan Spallanzani dengan percobaan berbagai mikroorganisme, tumbuh kehidupan yang baru atau disebut "omne vivum ex vivo". Teori ini disebut juga teori Biolegenesis dengan konsep dasar bahwa yang hidup itu berasal dari hidup juga. Dengan teori biogenesis ini maka teori abiogenesis ditinggalkan orang. Akan tetapi dengan demikian asal mula kehidupan mulai kembali menjadi masalah yang belum terungkap, namun hampir semua para ahli sependapat bahwa asal mula kehidupan itu timbul di bumi kita ini, bukan dari angkasa luar

f. Teori Uray.
Harold Uray (1893) seorang ahli kimia dari Amerika Serikat mengemukakan bahwa atmosfir bumi pada awal mulanya kaya akan gas-gas metana (CH4), amoniak (NH3), hidrogen (H2) dan air (H2O). Zat-zat itu merupakan unsur-unsur penting yang terdapat dalam tubuh makhluk hidup. Diduga karena adanya energi dari aliran listrik halilintar dan radiasi sinar kosmos unsur-unsur itu mengadakan reaksi-reaksi kimia membentuk zat-zat hidup. Zat hidup yang mula-mula terbentuk kira-

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

84

kira sama dengan keadaan virus yang kita kenal sekarang. Zat-zat itu berjuta-juta tahun berkembang menjadi berbagai jenis organisme.

g. Teori Oparin-Haldane
A.I. Oparin adalah ahli biologis bangsa Rusia; pada tahun 1924 mempublikasikan pendapatnya tentang "asal mula kehidupan" namun tak mendapat sambutan para ahli. Pendapat itu barulah ditanggapi secara serius ketika diterbitkan tahun 1936 dalam berbagai bahasa. J.B.S. Haldane ahli biologi bangsa Inggris secara terpisah juga mempunyai pendapat yang sama dengan Oparin. Pendapatnya : jasad hidup terbentuk dari dari senyawa kimiawi dalam laut pada masa dimana atmosfir bumi belum mengandung oksigen bebas. Senyawa organik ini antara lain asamasam amino yang sederhana, purine dan basa pirimidin, dan senyawasenyawa golongan gula, kemudian terbentuk pula senyawa-senyawa polipeptida asam-asam polinukleat dan polisakarida, yang

kesemuanya itu dapat terbentuk berkata bantuan sinar ultraviolet, kilatan listrik (petir), panas dan sinar radiasi. Jasad hidup pertama disebut "protobiont" diperkirakan hidup di dalam laut kira-kira 5 sampai 10 m di bawah permukaan laut, karena di tempat itulah mereka terlindung dari sinar ultraviolet intensitas tinggi dari matahari yang mematikan. Di daratan saat itu tak mungkin ada kehidupan karena sinar ultra violet yang mematikan. Baru setelah jasad hidup itu berkembang menjadi lebih sempurna dan mampu memproduksi oksigen, maka lama kelamaan terdapat lapisan pelindung berupa ozon di atmosfir bumi; lalu kehidupan mampu merayap di pantai-pantai dan yang terakhir memenuhi daratan. Bila kita menengok pada teori-teori terdahulu maka nampaknya teori Oparin Haldane ini kembali kepada "generatio spontanea" tetapi melalui evolusi ratusan juta tahun lamanya. Melengkapi teori ini, pada tahun 1953 Stanley L. Miller,

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

85

seorang murid Urey, membuat percobaan yang sangat berhasil untuk menguji bahwa anggapan bahwa pada kondisi awal dari atmosfir bumi yang kaya akan metan, amoniak, hidrogen dan air, dengan bantuan kilatan listrik dan suhu yang cukup, maka dapat terbentuk senyawasenyawa organik termasuk asam amino, purin, pirimidin, gula ribosa maupun deoksiribosa, asam nukelat maupun nukleosida seperti ATP. Kita mengetahui bahwa kesemuanya itu adalah senyawa-senyawa dasar dari jasad hidup. Percobaan Miller berlangsung 7 hari baru diamati hasilnya.

2. Beda Makhluk Hidup dan Benda Mati a. Bentuk dan Ukuran


Makhluk hidup mempunyai bentuk ukurannya tertentu sedangkan benda mati tidak. Contoh batu ada yang sebesar butir pasir, ada sebesar gunung; sedangkan manusia bentuk ukurannya tertentu.

b. Komposisi Kimia
Makhluk hidup mempunyai komposisi kimia tertentu yaitu terdiri dari unsur-unsur karbon (C), Hidrogen (H), Oksigen (O), Nitrogen (N), Belerang atau Sulfur (S), Posfor (P) dan sedikit mineral. Benda mati komposisi kimianya tidak tertentu.

c. Organisasi
Setiap makhluk hidup terbentuk dari sel-sel. Sel-sel ini membentuk jaringan, sedangkan jaringan ini membentuk organ. Sistem organ ini membentuk proses hidup. Pada benda mati misalnya batu, susunan sedemikian rupa adalah hasil dari unsur pokoknya.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

86

d. Metabolisme
Pada makhluk hidup terjadi pengambilan dan penggunaan makanan, respirasi atau pernafasan, seekresi dan ekskrsi. Benda mati tidak mengalami hal-hal tersebut.

e. Iritablitas
Makhluk hidup dapat memberikan reaksi terhadap perbuahan sekiatarnya, misalnya cahaya, gerakan, kelembaban dan suhu. Besarnya reaksi seimbang dengan aksi. Contoh: besi yang kena panas memuai sesuai dengan panas yang datang.

f. Reproduksi
Pada makhluk hidup terdapat kemampuan untuk membuat makhluk itu menjadi banyak, sedangkan pada benda mati tidak.

g. Tumbuh dan mempunyai daur hidup


Setiap makhluk hidup menngalami proses pertumbuhan dan

mempunyai daur hidup artinya melalui proses kelahiran, tumbuh dewasa dan mati. Benda mati membesar karena pengaruh dari luar seperti halnya pada kristal.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

VIII PERKEMBANGAN DAN VARIABILITAS MAKHLUK HIDUP 1. Perkembangbiakan maklhuk hidup bersel banyak
Makhluk hidup bersel banyak yaitu tumbuhan, hewan dan manusia. Terdapat dua tipe perkembangbiakan yaitu :

a. Aseksual
Aseksual yaitu pembentukan individu baru dari satu induk tanpa melalui hubungan atau perpaduan antara dua sel kelamin. Yang termasuk perkembangbiakan aseksual yaitu : (1) Pembelahan kembar Sel membelah membentuk dua sel anak yang mempunyai jumlah sitoplasma yang sama. Hampir semua tumbuhan tingkat rendah dan hewan bersel satu berkembang biak dengan cara ini, Induknya tidak mati tetapi membentuk dua individu baru. Contoh : Amuba, yaitu binatang bersel satu penyebab penyakit desentri. Paramaceum, Bakteri dan Spirogyra. (2) Kuncupan Cara ini terdapat baik pada tumbuhan maupun pada hewan. inti membelah menjadi dua belahan yang sama, tetapi sitoplasmanya membelah tidak sama besar. Bagian yanga kecil disebut kuncup. Contoh : Hydra, binatang bunga karang. (3) Pembentukan spora Spora adalah sel yang kecil sekali, diliputi oleh dinding selulosa yang keras. Spora dibentuk dari inti makhluk hidup bersel satu. Inti ini akan membelah menjadi banyak inti. Tiap inti dengan sedikit sitoplasma dan dikelilingi oleh dinding akan membentuk spora. Dengan menembus dinding sel dari sel induknya, spora dapat berkembang menjadi sel baru. Proses ini disebut sporulasi.

52

88

Contoh : Jamur roti (4) Cara vegetatif Perkembangbiakan vegetatif yaitu perkembangbiakan melalui salah satu organ dari tubuh makhluk hidup itu diberi fungsi untuk reproduksi. Organ itu dapat akarnya, batangnya, daunnya ataupun umbinya, sebagian besar tumbuhan mengikuti cara ini.

b. Seksual
Seksual yaitu pembentukan individu baru terjadi melalui peleburan atau perpaduan antara dua sel kelamin. Berarti disini diperlukan dua sel induk untuk menghasilkan satu keturunan atau lebih. Dua sel kelamin yang menjadi satau disebut gamet. Hasil peleburan dari gamet disebut zygot. Ada beberapa tipe dari perkembangbiakan seksual : (1) Konjugasi Apabila dua sel khusus mempunyai bentuk yang sama, disebut isogamet. Proses peleburan dua isogamet disebut konjugasi. Contoh : Tumbuhan dan hewan tingkat rendah. (2) Fertilasi Apabila dua sel khusus mempunyai bentuk yang tidak sama disebut heterogamet. Proses peleburan dua heterogamet disebut fertilasi, dan terbentuklah zygot. Contoh : Pada tumbuhan dan hewan tingkat tinggi, zygot kemudian membelah seperti individu bersel satu. Perbedaannya adalah bahwa semua sel berlekatan satu dengan lainnya dan merupakan awal dari pertumbuhan dan perkembangan inddividu. Setiap phase pertumbuhan mengikuti pola tertentu sampai menjadi organisme yang dewasa.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

89

2. Evolusi
Dari penelitian umur batuan yang mengandung fosil atau sisa kehidupan masa lalu diperoleh suatu kenyataan bahwa pada batuan yang lebih tua terdapat fosil makhluk hidup yang sederhana; sedang pada batuan yang lebih muda terdapat fosil dari makhluk hidup yang lebih sempurna. Kenyataan ini menunjukkan perubahan yang perlahan-lahan dan terus menerus dari makhluk hidup di muka bumi ini. Perubahan itu ternyata tidak hanya perubahan akan kompleksitas susunan tubuhnya tetapi juga terbentuknya berbagai variasi atau keanekaragaman kehidupan.

Perubahan itu semua terjadi secara perlahan dan terus menerus dan kita sebut evolusi. Adanya evolusi dapat juga dilihat dari adanya persamaan dan perbedaan embrionya (embrio = janin) atau perbandingan faal tubuhnya.

a. Sejarah kehidupan di bumi biasanya disusun berdasarkan temuan fosil yaitu sbb:
(1) Zaman azoikum, yaitu zaman sebelum ada kehidupan kira-kira lebih dari 5 ribu juta tahun yang lalu. (2) Zaman Archeozoikum, atau zaman purba, bumi dalam keadaan cukup dingin, ada benua, samudera, sungai dan gunung. Kira-kira 2 sampai 3,5 ribu juta tahun yang lalu. (3) Zaman Proterozoikum, yaitu zaman dimana hidup berbagai binatang bersel satu atau protozoa. Kira-kira seribu juta tahun yang lalu. (4) Zaman Paleozoikum, disebut juga jaman Primer. Kira-kira 200-600 juta tahun yang lalu. Terbagi dalam anak-anak jaman atau masa yaitu: (mulai dari yang tertua) : Kambrium, Ordovisian, Silurian, Devonian, Karboniveros, dan Permian. Pada jaman ini terdapat (mulai yang tertua) binatang laut tak bertulang belakang, ikan,

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

90

tumbuhan daratan amphibi, insekta, reptil, hutan lebat, dan reptil besar. (5) Zaman Mezozoikum, disebut juga jaman sekunder, kira-kira 230235 juta tahun yang lalu. Terbagi dalam tiga anak jaman, yaitu: Trias, dimana terdapat reptil besar seperti dinosaurus. Yuras, mulai ada burung dan binatang mamalia (menyusui) Kreta, mulai musnahnya dinosaurus dan ekspansi angiosperma. (6) Zaman Kenozoikum, atau Nezoikum atau jaman baru. Kira-kira ari 70 juta tahun yang lalu sampai sekarang. Terbagi dalam dua yaitu jaman tertier (70-10 juta tahun yang lalu) dan kuarter dari 60 juta tahun yang lalu sampai sekarang. Pada jaman tertier terdapat perkembangan binatang menyusui sampai ada hutan, dan buah-buahan serta kera. (7) Zaman kuarter terbagi dua, yaitu: a). Pleistosen atau Deluvium, dimana hidup manusia purba. b). Holocen atau Aluvium, dimana hidup beraneka makhluk hidup seperti yang kita lihat sekarang.

b. Teori Evolusi
(1) Teori Lamarck Ilmuwan perancis inilah yang pertama membagi biologi menjadi Botani (ilmu tumbuhan) dan Zoologi (ilmu hewan) dan mengakui adanya evolusi; menurut Lamarck evolusi itu disebabkan karena adaptasi. Sifat-sifat baru di dapat atas pengaruh lingkungan kemudian diteruskan pada keturunannya. (2) Teori Darwin Evolusi terjadi karena seleksi alam. Teori pokoknya :

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

91

a). Species yang hidup sekarang berasal dari species yang hidup di masa lampau. b). Evolusi terjadi melalui seleksi alam. (3) Teori Darwin-Weismann Evolusi merupakan masalah genetika, yaitu menyangkut masalah bagaimana diwariskannya gen-gen melalui sel-sel kelamin. Sel-sel tubuh tidak dipengaruhi oleh lingkungan. Jadi evolusi adalah gejala seleksi alam terhadap faktor genetika. (4) Teori De Vries Botanikus Belanda ini mengungkapkan teorinya yaitu bahwa perubahan-perubahan pada evolusi itu disebabkan oleh adanya mutasi dari gen. Mutasi adalah perubahan sempurna yang timbul dalam gen yang mengakibatkan perubahan sifat pada

keturunannya. Ia memadukan teori mutasinya dengan teori Darwin menjadi sebagai berikut: a). Organisme dengan ciri pembawaan yang baru tampak dengan segera (bukan perlahan-lahan). Ciri pembawaan yang baru ini merupakan hasil dari perubahan atau mutasi di dalam gen. b). Mutasi dapat membuat organisme terpengaruh ataupun tidak terpengaruh oleh lingkungan. c). Sebagai hal dari seleksi alam, organisme-organisme dengan mutasi yang baik kebanyakan dapat hidup lebih lama. d). Sejak hasil mutasi dapat diturunkan, perubahan-perubahan dapat diharapkan akan berlangsung terus dan species dengan sifat yang baru akan terus terbentuk.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

IX 1. Teknologi Fisika

IPA DAN TEKNOLOGI

Dengan adanya astrolab yang menggunakan mikroskop dan teleskop para ahli berhasil memperluas jangkauan pengamatan menjadi berlipat beribu-ribu kali. Kemudian muncul teleskop pantul yang dibuat oleh Isaac Newton tahun 1866 ternyata lebih baik dari teleskop bias. Untuk mengamati gejala yang tak kasat mata diketemukan pompa udara buatan Otto Von Duerieke pada abad 17, dengan alat ini dapat dibuktikan bahwa udara mempunyai massa. Sedangkan eksperimen dengan bola Magdenburg dapat membuktikan bahwa udara mempunyai tekanan. Guirecke pernah membuat alat pembangkit listrik statik yang pertama, meskipun tidak banyak memperoleh perhatian. Setelah diketemukan sifat gelombang elektron, maka dapat direncanakan dan dibuat mikroskop elektron ini mempunyai daya pembesaran yang jauh lebih besar dari pada daya pembesaran mikroskop cahaya, yaitu 20.000 sampai 30.000 kali. Karena daya pembesarannya jauh lebih besar, maka mikroskop elektron ini dapat digunakan untuk mengamati benda-benda mikro yang tidak dapat dilihat dengan mikroskop cahaya misalnya virus.

2. Teknologi Kimia
Alat mula laboratorium kimia dimulai pada awal abad pertengahan dengan tehnik kerja yang bermutu dan alat yang cocok. Alkimiah berusaha merubah logam dasar menjadi emas. Pada tahun 1925 laboratorium dasar modern yang pertama dibangun pada Universitas Giessen oleh Baron Leibig sehingga sejumlah besar senyawa kimia bernilai niaga ditemukan dan dasar industri ter, batu bara dan bahan celup diletakkan. Mahasiswa-mahasiswa mendapatkan latihan membuat senyawa dan

57

93

mengadakan penelitian, analisa baik kualitatif maupun kuantitatif, program tersebut masih dilakukan sampai sekarang dan diterapkan di laboratorium pada mahasiswa. Dengan berkembangnya pengetahuan mengenai inti atom dapat

diketemukan sumber energi baru yang sangat besar, yaitu energi yang timbul pada reaksi inti atom. Energi ini yang sering disebut energi nuklir. Pada reaksi inti yang disebut reaksi fisi atau reaksi pembelahan, misalnya atom Uranium 235 (235 adalah non atom) ditembak dengan netron akan terbelah menjadi dua inti atom lain (Kripton 36 dan Barium 56) dan beberapa netron lain serta tenaga (energi) yang amat besar. Tenaga ini dapat diubah menjadi tenaga listrik (PLTN).

3. Teknologi Biologi
Dengan kemajuan pengetahuan kimia dan biologi, maka pengetahuan terapannyapun akan bertambah maju seperti: mikrobiologi, biologi sel, biologi molekul, biokimia dan pengetahuan lainnya, pengetahuan ini sangat mendorong kemajuan di bidang bioteknologi, yaitu pemanfaatan organisme, sistem dan proses biologis dalam industri yaitu bakteri, ragi, jamur, ganggang, sel dari jaringan tumbuhan dan hewan serta enzime yang dapat diambilnya. Semua yang hidup mempunyai kehidupan yang terletak pada gene (sifat keturunan) yang berpusat pada molekul yang disebut DNA, bertugas membuat aneka protein yang menjadi salah satu pusat semua organisme hidup. Keadaan ini seperti yang dapat mengganti proses-proses kimia, fisis atau mekanis yang dibutuhkan dalam pabrik. Manusia berusaha untuk mengadakan perubahan pada gene sehingga dapat menghasilkan zat-zat yang dalam keadaan normal tidak dapat dibuat oleh organisme tersebut. Kini orang telah berhasil membuat bermacam-macam bahan kimia hormon, asam amino, vitamin dan sebagainya dengan cara sintetik. Cara ini berdasarkan rekomendasi DNA.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

94

Berdasarkan pengetahuan ini pula manusia dapat membuat bir, youghurt, tempe, tape dan sebagainya dengan sekali jadi, juga telah dapat membuat sumber-sumber energi dari limbah.

4. Bioteknologi a. Pengertian
Bioteknologi adalah cabang ilmu yang mempelajari pemanfaatan makhluk hidup (bakteri, fungi, virus, dan lain-lain) maupun produk dari makhluk hidup (enzim, alkohol) dalam proses produksi untuk menghasilkan barang dan jasa. Dewasa ini, perkembangan bioteknologi tidak hanya didasari pada biologi semata, tetapi juga pada ilmu-ilmu terapan dan murni lain, seperti biokimia, komputer, biologi molekular, mikrobiologi, genetika, kimia, matematika, dan lain sebagainya. Dengan kata lain,

bioteknologi adalah ilmu terapan yang menggabungkan berbagai cabang ilmu dalam proses produksi barang dan jasa

b. Perkembangan
Bioteknologi secara sederhana sudah dikenal oleh manusia sejak ribuan tahun yang lalu. Sebagai contoh, di bidang teknologi pangan adalah pembuatan bir, roti, maupun keju yang sudah dikenal sejak abad ke-19, pemuliaan tanaman untuk menghasilkan varietas-varietas baru di bidang pertanian, serta pemuliaan dan reproduksi hewan. Di bidang medis, penerapan bioteknologi di masa lalu dibuktikan antara lain dengan penemuan vaksin, antibiotik, dan insulin walaupun masih dalam jumlah yang terbatas akibat proses fermentasi yang tidak sempurna. Perubahan signifikan terjadi setelah penemuan bioreaktor oleh Louis Pasteur. Dengan alat ini, produksi antibiotik maupun vaksin dapat dilakukan secara massal.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

95

Pada masa ini, bioteknologi berkembang sangat pesat, terutama di negara negara maju. Kemajuan ini ditandai dengan ditemukannya berbagai macam teknologi semisal rekayasa genetika, kultur jaringan, rekombinan DNA, pengembangbiakan sel induk, kloning, dan lain-lain. Teknologi ini memungkinkan kita untuk memperoleh penyembuhan penyakit-penyakit genetik maupun kronis yang belum dapat

disembuhkan, seperti kanker ataupun AIDS. Penelitian di bidang pengembangan sel induk juga memungkinkan para penderita stroke ataupun penyakit lain yang mengakibatkan kehilangan atau kerusakan pada jaringan tubuh dapat sembuh seperti sediakala. Di bidang pangan, dengan menggunakan teknologi rekayasa genetika, kultur jaringan dan rekombinan DNA, dapat dihasilkan tanaman dengan sifat dan produk unggul karena mengandung zat gizi yang lebih jika dibandingkan tanaman biasa, serta juga lebih tahan terhadap hama maupun tekanan lingkungan. Penerapan bioteknologi di masa ini juga dapat dijumpai pada pelestarian lingkungan hidup dari polusi. Sebagai contoh, pada penguraian minyak bumi yang tertumpah ke laut oleh bakteri, dan penguraian zat-zat yang bersifat toksik (racun) di sungai atau laut dengan menggunakan bakteri jenis baru. Kemajuan di bidang bioteknologi tak lepas dari berbagai kontroversi yang melingkupi perkembangan teknologinya. Sebagai contoh,

teknologi kloning dan rekayasa genetika terhadap tanaman pangan mendapat kecaman dari bermacam-macam golongan.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

96

Perkembangan Bioteknologi

Tahun Aktivitas 8000 Pengumpulan benih untuk ditanam kembali. Bukti SM bahwa bangsa Babilonia, Mesir, dan Romawi melakukan praktik pengembangbiakan selektif (seleksi artifisal) untuk meningkatkan kualitas ternak. 6000 Pembuatan bir, fermentasi anggur, membuat roti SM dengan bantuan ragi 4000 Bangsa Tionghoa membuat yogurt dan keju dengan SM bakteri asam laktat 1500 Pengumpulan tumbuhan di seluruh dunia 1665 Penemuan sel oleh Robert Hooke(Inggris) melalui mikroskop. 1800 Nikolai I. Vavilov menciptakan penelitian komprehensif tentang pengembangbiakan hewan 1880 Mikroorganisme ditemukan 1856 Gregor Mendel mengawali genetika tumbuhan rekombinan 1865 Gregor Mendel menemukan hukum hukum dalam penyampaian sifat induk ke turunannya. 1919 Karl Ereky, insinyur Hongaria, pertama menggunakan kata bioteknologi 1970 Peneliti di AS berhasil menemukan enzim pembatas yang digunakan untuk memotong gen gen 1975 Metode produksi antibodi monoklonal dikembangkan oleh Kohler dan Milstein 1978 Para peneliti di AS berhasil membuat insulin dengan menggunakan bakteri yang terdapat pada usus besar 1980 Bioteknologi modern dicirikan oleh teknologi DNA rekombinan. Model prokariot-nya, E. coli, digunakan untuk memproduksi insulin dan obat lain, dalam bentuk manusia. Sekitar 5% pengidap diabetes alergi terhadap insulin hewan yang sebelumnya tersedia) 1992 FDA menyetujui makanan GM pertama dari Calgene: tomat "flavor saver" 2000 Perampungan Human Genome Project

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

IPA DAN TEKNOLOGI MASA DEPAN

1. Pencarian Sumberdaya Alam Non Konvensional


Sumbedaya alam konvensional yang hangat pada saat ini adalah : energi matahari, energi panas bumi, energi angin dan energi biogas. Pemilihan sumberdaya tersebut disebabkan dapat digunakan dalam skala besar, agar dapat mengganti minyak bumi dan batu bara. Sumber energi yang dipakai itu tidak boleh menghasilkan pollutan terlalu banyak, bahkan bila dapat tidak usah menghasilkan pollutan.

a. Energi Matahari
Matahari merupakan energi yang tidak dapat habis. Hidup kita di bumi hampir sepenuhnya berkat energi matahari, karena apa yang kita makan berasal dari energi matahari yang tersimpan di tumbuhan dan hewan. Energi tidak hanya untuk proses dalam tubuh tetapi juga untuk keperluan lain seperti transportasi, industri dls. Energi matahari sebenarnya sudah kita manfaatkan misal jemur pakaian, dll. Tetapi yang lebih penting untuk mengganti minyak bumi, sehingga perlu dirubah dari energi matahari menjadi energi bentuk lain, misalnya menjadi energi listrik. Energi listrik dapat terjadi jika energi matahari dapat mempengaruhi atom. Inti atom terdiri dari proton dan elektron dalam jumlah yang sama sehingga netral. Ada atom yang jika kena pengaruh matahari kelebihan energi dapat mengeluarkan elektron jadi bermuatan positip dan ada yang menarik elektron sehingga bermuatan negatif. Jika kedua jenis atom tersebut didekatkan maka terjadi aliran listrik yang disebut fotosel atau sel pembangkit listrik. Unsur yang cocok adalah silikon yang berupa kristal murni digosok hingga berbentuk lempengan tipis (+ 0,3 mm), dari kedua sisinya dilapisi Boron dan sisi yang lain Arsen. Boron cenderung melepaskan elektron

60

98

dan Arsen cenderung menerima elektron bila kena panas matahari. Silikon bersifat semi konduktor yang dapat menghantarkan listrik satu arah. Satu fotosel dapat menghasilkan aliran listrik sangat kecil, untuk memperbesar voltasi dapat dihubungan secara seri. Arus listrik dapat diperbesar dengan menghubungkan secara paralel. Contoh penggunaan fotosel tersebut pada satelit palapa. Energi listrik dapat disimpan dalam accumulator, yang setiap saat dapat dimanfaatkan kembali. Direncanakan di masa datang digunakan mobil berenergi listrik. Energi matahari dapat diubah menjadi energi panas dengan cara menampung cahaya maatahari dengan sebuah cermin cekung yang bergaris tengah + 3m, cahaya matahari akan terkumpul dalam satu titik api. Pada titik api diletakkan lempengan logam yang akan menjadi panas.

b. Energi Panas Bumi


Energi geothemal atau energi panas bumi adalah energi yang berasal dari inti bumi. Inti bumi yang terdiri atas berbagai logam dan batu yang berbentu cair, yang memiliki suhu tinggi. Energi panas bumi yang kita manfaatkan adalah magma. Magma adalah batuan cair atau panas yang terdapat dalam kerak bumi. Pada gunung yang aktif mulutnya masih berhubungan dengan magma, hal ini ditandai dengan adanya asap atau semburan-semburan gas yang mengandung mineral, uap air atau belerang, lava, bahkan sering juga mengadakan letusan yang mengelurkan massa yang dapat menutupi puncak gunung itu. Energi yang kita ambil tidak langsung dari magma tetapi dari energi air atau uap air yang terkena magma tadi. Bila yang menyembur uap air panas dapat langsung digunakan untuk memutar turbin; jika yang keluar berupa semburan air panas tidak dapat langsung untuk memutar turbin tapi harus digunakan untuk

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

99

mengupakan amoniak terlebih dahulu, selanjutnya dapat digunakan untuk memutar turbin.

c. Energi Angin
Udara yang bergerak disebut angin. Angin terjadi karena adanya perbedaan suhu. Energi angin dapat digunakan untuk menggerakkan perahu layar sehingga orang menyebar ke segala penjuru. Di Belanda kincir angin digunakan untuk menggiling gandum. Di Jakarta energi angin digunakan untuk menggerakkan pompa untuk mengambil air bersih. Energi angin dapat dirubah menjadi energi listrik dengan jalan angin ditangkap oleh baling-baling yang selanjutnya digunakan untuk menggerakkan generator pembangkit listrik.

d. Energi Pasang Surut


Energi pasang surut adalah energi yang bersumber dari tenaga yang ditimbulkan oleh daya tarik antara bumi dengan bulan. Pada saat permukaan laut berhadapan dengan bulan maka terjadi pasang, sebaliknya jika permukaan bumi tidak berhadapan dengan bulan akan terjadi surut. Karena bumi berputar pada porosnya selama 24 jam maka pasang surut terjadi selama 24 jam sekali. Energi pasang surut ini dapat dimanfaatkan dengan jalan membuat bendungan di pantai, bendungan tersebut diberi pintu. Pada waktu pasang air masuk lewat pintu bendungan, sebaliknya jika air surut juga lewat pintu bendungan. Lewatnya air melalui pintu bendungan digunakan untuk memutar turbin pembangkit listrik. Energi ini akan ada terus menerus sepanjang ada air pasang dan surut.

e. Energi Biogas
Biogas adalah gas yang dihasilkan dari sisa-sisa makhluk yang diuraikan oleh mikroba melalui proses penguraian. Bahan dasar biogas

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

100

adalah sisa-sia makhluk berupa sampah pertanian, pohon jagung, jerami, sisa ampas kelapa atau tumbuhan lain. Mikroba pengurai dapat berasal dari kotoran sapi. Kedua bahan dicampur dimasukkan tempat tertutup kemudian diaduk akan menghasilkan gas metan (CH4) yang mudah terbakar, karbon dioksida (CO2) seperempat bagian, gas lain yang jumlahnya sedikit antara lain karbin monoksida (CO) mudah terbakar dan bersifat racun, nitrogen tidak berbahaya tetapi tidak dapat dibakar dan gas hidrogen sulfida (H2S) dapat dibakar dan berbau busuk. Untuk menghilangkan bau dapat dicuci dengan mengalirkan kapur, yang sekaligus dapat meneyerap CO2. Gas dapat ditampung untuk berbagai keperluan memasak,atau keperluan lain.

f. Energi Biomassa
Biomassa adalah segala jasad maklhuk hidup yang digunakan untuk menghasilkan energi bila dibakar, yaitu berupa sampah-sampah organik sebagai sisa-sisa produksi pertanian.prinsipnya membakar biomassas itu dalam tungku pembakar. Panas yang ditimbulkan untuk mendidihkan air, tekanan uap air digunakan untuk menggerakkan turbin pembangkit listrik, yang selanjutnya dapat digunakan untuk berbagai keperluan.

2. Usaha Manusia Melestarikan Eksistensinya


Dalam rangka melestarikan eksistensinya, manusia harus

berupaya keras mengembangkan teknologi. Jumlah penduduk makin lama makin banyak sehingga perlu adanya migrasi ke planet lain. Atau mungkin memanfaatkan luasnya lautan untuk sarana kehidupan. Dengan selalu mengembangkan penelitian-peneliteian di bidang

teknologi maka manusia akan dapat menemukan jalan keluar dari permasalahan yang dihadapinya.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

DAFTAR PUSTAKA

H. ABU AHMADI, Drs. dan A. SUPATMO, Ir., 1991, Ilmu Alamiah Dasar, Rineka Cipta, Jakarta, 199 hal. ABDULLAH ALY, Drs. dan ENY RAHMA, Ir., 1996, Ilmu Alamiah Dasar, Bumi Aksara, Jakarta, 179 hal. MASKOERI JASIN, Drs., 1997, Ilmu Alamiah Dasar Rajawali, Jakarta, 232 hal.

65

INDEKS abiogenesis.............................48, 49 alam semesta ................4, 18, 20, 31 Alam semesta...............................31 aljabar.............................................8 Aljabar ...........................................7 Allah...................... ii, 22, 23, 24, 25 Andromeda...................................19 angin.................................46, 61, 63 Angin .......................................v, 63 apresiasi .....................................1, 2 Atom ..............................................5 Bhima Saakti................................19 Bhima Sakti..................................19 Bintang Kejora.............................34 biogas ...........................................64 Biogas ......................................v, 64 biomassa...................................v, 64 bulan. 3, 4, 9, 18, 29, 34, 35, 36, 37, 38, 42 Bulan................................ iv, 26, 36 Ciri ilmiah ..............................14, 17 deduksi .........................................13 fotosel.....................................61, 62 Galaksi .........................................19 geothemal.....................................62 IAD ...................................... iii, 1, 2 induksi......................................1, 13 Intuisi ...........................................13 IPA ....................... iii, v, 1, 2, 58, 61 makrokosmos ...............................18 matahari iv, v, 9, 18, 19, 26, 27, 28, 30, 32, 33, 34, 39, 61 mikrokosmos................................18 Mikrokosmos ...............................18 Milky Way ....................................19 panas bumi .............................61, 62 pasang surut .................................63 pembangkit listrik ......58, 61, 63, 64 penalaran................2, 12, 13, 14, 15 satelit.26, 29, 36, 37, 38, 39, 40, 42, 62 Surya..........................21, 22, 26, 32 Tata Surya...................iv, 26, 27, 32 Teknologi....................................... 2 TUHAN ....................................... 25 Wahyu.......................................... 13

66

INDEKS NAMA ORANG NAMA ORANG Abu Ibnusina....................................................................................................... 8 Al Khowarisni (825) ........................................................................................... 8 Alkimia (abad 1-2).............................................................................................. 7 Anaximander (610-546 SM)............................................................................... 4 Anaximenes (588-526 SM)................................................................................. 4 Aristoteles (384-322 SM) ................................................................................... 6 Aryabhata (476) .................................................................................................. 8 Avicenna, 980-1137............................................................................................ 8 Brahmagupta (628) ............................................................................................. 8 Empedokles (495-435 SM)................................................................................. 5 Francis Bacon (1561-1626) ................................................................................ 9 Galileo Galilei (1546-1642).............................................................................. 10 H. ABAU AHMADI........................................................................................... 1 H. W. Fowler ...................................................................................................... 1 Heraklitos (535-475 SM) .................................................................................... 4 Johannes Keppler (1571-1630)......................................................................... 10 Leonardo da Vinci (1452-1519) ......................................................................... 9 Leukippos dan Demokritos (460-370 SM) ......................................................... 5 Nicolas Copernicus (1473-1543)........................................................................ 9 Nokes .................................................................................................................. 1 Omar Khayam (1043-1132)................................................................................ 8 Paracelsus (1439 - 1541)..................................................................................... 7 Plato (427-345 SM) ............................................................................................ 5 Ptolomeus (127-151)........................................................................................... 6 Pythagoras (580-499 SM)................................................................................... 4 Roger Bacon (1214-1294) .................................................................................. 9 Thales (624-548 SM) .......................................................................................... 4

67

104

GARIS-GARIS BESAR PROSES PEMBELAJARAN (GBPP)


Nama Mata Kuliah Kode Mata Kuliah Kelompok Beban Studi Penempatan : Ilmu Alamiah Dasar : AN1092 : Mata Kuliah Pengembangan Kepribadian (MKPK) : 2 sks : Semester Ii

1. Tujuan Pembelajaran Berbekal IAD para lulusan diharapkan mampu : 1. Berfikir rasional, sistematis, kritis dan berwawasan luas 2. Bersikap profesional, dinamis, mampu mengenali berbagai masalah aktual, serta mampu mengambil keputusan dan bersikap secara bertanggungjawab dalam memanfaatkan IPTEK. 3. Berjiwa besar dan mampu menerima pendapat orang lain secara logis dan ilmiah, serta mempunyai rasa tanggungjawab terhadap sumberdaya alam dan

lingkungannya. 2. Visi dan Misi mata kuliah IAD Visi mata kuliah IAD di perguruan tinggi adalah mengantarkan mahasiswa mengembangkan kemampuan pemahaman serta tanggungjawab manusia terhadap sumberdaya alam dan lingkungan dalam berkehidupan bermasyarakat baik nasional maupun global. Misi mata kuliah IAD adalah memberikan landasan pengetahuan dan wawasan luas serta keyakinan kepada mahasiswa sebagai bekal hidup bermasyrakat baik sebagai individu maupun sebagai makhluk sosial yang beradab, bertanggungjawab terhadap sumberdaya alam dan lingkungannya. 3. Pokok-Pokok Substansi Kajian IAD Setelah mempelajari pokok-pokok kajian IAD mahasiswa diharapkan mampu mejelaskan tentang: 1. Alam Pikiran Manusia dan Perkembangannya hakikat manusia dan sifat keingintahuannya perkembangan fisik tubuh manusia perkembangan sifat dan pikiran manusia

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

105
sejarah pengetahuan yang diperoleh manusia.

2. Perkembangan dan Pengembangan Ilmu Pengetahuan Alam metode ilmiah sebagai dasar IPA pengembangan ilmu IPA ruang lingkup IPA dan pengembangannya

3. Bumi dalam Alam Semesta pembentukan alam semesta dan tata surya bumi sebagai planet struktur bumi pembentuan benua dan samudra

4. Keanekaragaman Makhluk Hidup dan Persebarannya biosfer dan makhluk hidup asal mula kehidupan di bumi keanekaragaman makhluk hidup persebaran dan sejarah perkembangan makhluk hidup.

5. Makhluk Hidup dalam Ekosistem Alami populasi dan kumonitas makhluk hidup berbagai bentuk ekosistem alami. Aliran energi dan materi dalam ekosistem alami Macam-macam bentuk pola kehidupan

6. Sumberdaya Alam dan Lingkungan klasifikasi sumberdaya alam dan lingkungan hidup konsep-konsep pengelolaan sumberdaya alam masalah kependudukan dan lingkungan hidup prinsip dan usaha pelestarian sumberdaya alam dan lingkungan hidup

7. Ilmu Pengetahuan Alam dan Teknologi bagi Kehidupan Manusia IPA sebagai dasar poengembangan tekonologi. sejarah peradaban manusia dan perkembangan teknologi Manfaat dan dampak IPA & Teknologi terhadap kehidupan sosial IPA dan teknologi masa depan.

8. Perkembangan teknologi

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

106
1). Bioteknologi sejarah perkembganga bioteknologi rekayasa genetika dan bioetika aplikasi bioteknologi dalam berbagai bidang.

2). Teknologi informasi - sejarah perkembangan tekonologi informasi - aplikasi teknologi informasi. 9. Pencemaran lingkungan pencemaran air Pencemaran udara Pencemaran tanah Isu lingkungan global.

Struktur substansi kognitif matakuliah IAD dapat disusun dalam matriks Tabel 1. Tabel 1. Matriks Alat Ukur Evaluasi Hasil Belajar (kompetensi yang ingin dicapai)

Substansi Mater Alam pikiran manusia dan perkembangannya Perkembangan dan Pengembangan Ilmu Pengetahuan Alam Bumi dalam alam semesta Keanekaragaman Makhluk Hidup dan Persebarannya Makluk hidup dalam Ekosistem Alami Sumberdaya alam dan lingkungan Ilmu Pengetahuan Alam dan Teknologi bagi kehidupan manusia Perkembgangan teknologi Pencemaran lingkungan Jumlah

K 5 5 5 5 5 5 5

Bobot penguasaan (%) C Ap An S E Jumlah 3 - - 8 3 1 1 10 3 3 5 7 6 1 1 1 1 2 1 1 9 1 1 1 1 1 1 1 8 10 10 12 14 14 12 10 100

5 5 5 3 45 38

Catatan : K=Knowledge; C=Comprehension; Ap=Aplication; An=Analysis; S=Synthesis; E=Evaluation. Sesuai dengan kompetensi yang dituju dengan bobot seperti didistribusikan pada tabel 1. maka penekanan pembelajaran terletak pada bagaimana mahasiswa dapat meningkatkan knowledge (45%) dan comprehension (38%) dengan kemampuan

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

107
analisis (9%) dan sintesis (8%), sedangkan kemampuan aplikasi dan evaluasi masalah sesuai dengan topik pembelajaran belum terlalu dituntut. Berdasarkan topik bahasan yang diberikan, maka penekanan pembelajaran IAD adalah bagaimana kita mengetahuI alam sekitar kita, piotensi, tercakup pada pembahasan tentang Bumi dalam Alam Semesta (10%). Keanekargaman Makhluk Hidup dan Persebarannya (10%), Makhluk Hidup dan Ekosistem Alam (12%); Sumberdaya Alam (SDA) dan Lingkungan (14%), serTa dampak kegiatan kita yang dinyatakan dalam Pencemaran Lingkungan (10%). Sedangkan sisanya merupakan pengetahuan dan pemahaman tentang filosofi, metode ilmiah, pengembangan dan perkembangan baik serta pemanfaatan ilmu pengetahuan alam dan teknologi (IPTEK) dalam peningkatan kesejahteraan manusia. Pembahasan topik tersebut tercakup dalam materi Alam Pikiran Manuisa dan Perkembangannya (8%); Perkembgangan dan Pengembangtan Ilmu Pengetahuan Alam (10%); Ilmu Pengetahuan alam dan Teknologi bagi Kehidupan Manusia (14%), serta

Perkembangan Teknologi (12%) dengan berbagai contoh mutakhir yang sangat berpengaruh bagi kehidupan. Untuk kemampuan aspek afektif dan psikomotorik bisa dikembangan matriks serupa dan dapat dimanfaatkan untuk merancang pembelajaran sesuai dengan kebutuhan. 4. Status Tiap Materi Dalam Kesatuan Modul Status tiap materi dalam satu kesatuan Modul IAD disusun dalam matris tabel 2. Tabel 2. Matris status dan peranan tiap materi dalam kesatuan modul
Materi Alam pikiran manusia dan perkembangannya Perkembangan dan Pengembangan Ilmu Pengetahuan Alam Bumi dalam alam semesta Keanekaragaman Makhluk Hidup dan Persebarannya Makluk hidup dalam Ekosistem Alami Sumberdaya alam dan lingkungan Ilmu Pengetahuan Alam dan Teknologi bagi kehidupan manusia Perkembgangan teknologi Pencemaran lingkungan Status Kompetensi Utama Penunjang Penunjang Penunjang Penunjang Penunjang Utama Utama Utama Peranan Wawasand an Landasan Wawasand an Pemahaman Wawasan da Pemahaman Wawasan da Pemahaman Wawasan da Pemahaman Wawasan da Pemahaman Wawasan da Pemahaman Wawasan da Pemahaman Wawasan dan Kesadaran

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

108

5. Peranan Tiap Materi Pokok dalam Kesatuan Modul Peranan tiap materi dalam kesatuan modul IAD disusun dalam matriks pada tabel 2. 1. Alam pikiram manusia dan Perkembangannya. (Materi 1), memberi wawasan

bagaimana ilmu pengetahuan diperoleh dengan berbagai cara pendekatannya. 2. Perkembangan dan Pengembangan Ilmu Pengetahuan Alam, (Materi 2), memberi wawasan tentang kriteria dan langkah-langkah metode ilmiah, bagaimana perkembangan ilmu pengetahuan mulai dari pengelompokan menjadi bidang IPA dan IPS, selanjutnya menjadi disiplin ilmu tertentu, sub-disiplin ilmu, spesialisasi terbentuknya antar dan multi disiplin sesbagai akibat dari begitu pesar dan kompleksnya perkembangan dan pengembangan ilmu 3. Bumi dalam Alam Semesta, (Materi 3), memberi wawasan tentang alam semesta di mana bumi hanya merupakan salah satu planet. Berdasarkan karakteristik masingmasing planet, maka bumi merupakan planet yang paling mungkin ditempati oleh makhluk hidup. 4. Keanekaragaman Makhluk Hidup dan Persebarannya, (Materi 4), memberi wawasan tentang kapan makhluk hidup mulai ada, bagaimana keanekaragaman terbentuk dan faktor yang mempengaruhi persebarannya. 5. Makluk hidup dalam Ekosistem Alami, (Materi 5), memberi wawasan tentang posisi makhluk hidup sebagai salah satu komponen ekosistem alami dan kesadaran tentang adanya hubungan timbal balik yang saling membutuhkan. 6. Sumberdaya alam dan Lingkungan, (Materi 6), memberikan wawasan dan kesadaran yang dapat diperoleh dari alam untuk kesejahteraan makhjluk hidup tetapi kita harus tetap mengelolanya dengan seksama supaya SDA tersebut tetap lestari, optimal dan seimbang. 7. Ilmu Pengetahuan Alam dan Teknologi bagi Kehidupan Manusia, (Materi 7), memberikan wawasan dankesadaran tentang perlunya mengetahui dan menguasai IPTEK yang banyak memberikan manfaat bagi kehidupan kita namun demikian kita juga harus arif dan bijak dalam memilih teknologi yang sesuai dengan ramah terehadap lingkungan.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

109
8. Perkembangan teknololgi, (Materi 8), pokok bahasan ini memberikan contoh tentang perkembangan teknologi yang sangat berpengaruh terhadap kehidupan dan berkembang sangat pesat, yaitu bioteknologi dan teknologi informasi. 9. Pencemaran Lingkungan, (Materi 9), memberikan wawasan dan perlunya kesadaran tentang pengelolaan lingkungan dan pemanfaatan teknologi yang kurang teopat dapat mempengaruhi kenyaman hidup dan usaha-usaha pelestariannya.

6. Pendekatan, Strategi dan Metode Pembelajaran 1. Penekatan pembelajaran mata kuliah IAD adalah dengan cara menempatkan mahasiswa sebagai subyek didik sekaligus mitra dalam proses pembelajaran. 2. Strategi pembelajaran matakuliah AID adalah melakukan bembahasan secara kritis, induktif, deduktif, dan reflektif melalui dialog kreatif yang bersifat partisipatoris. 3. Penekanan metode pembelajaran tiap materi mata kuiliah IAD disusun dalam tabel 3. Tabel 3. Matriks Metode Pembgelajaran IAD serta Alat Ukur Proses Belajarnya Bobot penguasaan (%) K D S M Jumlah Alam pikiran manusia dan perkembangannya 4 1 - 5 Perkembangan dan Pengembangan Ilmu Pengetahuan Alam 6 2 - 8 Bumi dalam alam semesta 7 3 - 1 11 Keanekaragaman Makhluk Hidup dan Persebarannya 8 2 - 1 11 Makluk hidup dalam Ekosistem Alami 6 3 - 2 11 Sumberdaya alam dan lingkungan 7 4 2 3 16 Ilmu Pengetahuan Alam dan Teknologi bagi kehidupan manusia 8 4 2 2 16 Perkembgangan teknologi 6 3 - 2 11 Pencemaran lingkungan 6 3 - 2 11 Jumlah 58 25 4 13 100 Catatan : K=Kuliah; D=Diskusi Kelompk dan tanya jawab; S=Seminar; M=Tugas Makalah. Metode pembelajaran utama masih berupa kuliah (58%) yang dilengkapi dengan Substansi Mater diskusi partipatoris (25%), tugas makalah, dan seminar. Namun demikian bobot masing-masing metode tersebut dapat diseuaikan dengan situasi, kondisi serta relevansi dengan program peserta didik.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

110
7. Evaluasi Proses Pembelajaran 1. Bentuk Evaluasi Evakuasi matakuliah IAD dilaksanakan dalam bentuk ujian tertulis, lisan dan penilaian tugas. 2. Jenis Soal Ujian dalam evaluasi matakuliah IAD menggunakan bentuk soal essay, pilihan berganda, lisan, penulisan dan penyampaian makalah. 3. Pelaksanaan Evaluasi Evaluasi matakuliah IAD dilaksanakan melalui quiz, ujian tengah semester (UTS), ujian akhir semester (UAS) dan penugasan. Catatan : Pengajar mata kuliah IAD dapat mengembangkan sendiri jenis evaluasi sesuai dengan situasi, kondisi serta relevansi dengan program peserta didik. 8. Manajemen Lingkungan Pembelajaran 1. Rasio antara pengajar dengan mahasiswa adalah 1 : 40 2. Pengajar harus mampu menumbuhkan motivasi mahasiswa untuk mempelajari matakuliah IAD serta berperan aktif dalam proses pembelajaran. 3. Pengajar harus kreatif mengembangkan metode pembelajaran yang menarik dengan mengoptimalkan pemanfaatan potensi yang ada di lingkungan akademik. 4. Pengajar diharapkan dapat meningkatkan kareatifitas kualitas kajian yang lebih kontekstual dan mengikuti perkembangan IPTEK mutakhir. 5. Pengajar harus memahami keragaman latar belakang peserta didik. 9. Buku Sumber 1. Admiranto, A. G. 2000, Tatasurya dan Alam Semesta, Penerbit Kanisius, Yogyakarta 2. Alters, S. 1996, Biology : Understanding Life, Mosby, St. Louis 3. Ariasti, A.W.F. Dirghantara & H.L. Malasan, 1995, Perjalanan mengenal Astronomi, UPT Observatorium Bosscha-Institut Teknologi bandung, Penerbit ITB, Bandung. 4. Daryanto, 1995, Masalah Pencemaran, Tarsito, Bandung. 5. Darmojo, H. & Y. Kaligis, 1999, IlmuAlamiah Dasar, Universitas Terbuka, Jakarta. 6. Dirjen DIKTI DEPDIKNAS, 2001, IlmuAlamiah Dasar, Dikti, Jakarta, 7. Fransman, F. G. Junne and A. Roobeek, 1995, The Biotechnology Revolution, Blackwell, Oxford. 8. Hidayat, B & Soetrisno (penyunting), 2000, Pengetahuan Alam dan Pengembangan, Dirjen DIKTI, DEPDIKNAS, Jakarta

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

111
9. Hudiyuono, S, 2002, Bioteknologi dan Mandfaatnya bagi Kehiduopan, Jurnal Pendidikan Nilai, Kajian Teori, Praktik, dan Pengajarannya, Tahun ke 9, No. 1, Hal 1-27. 10. Jasin, M. 2002, Ilmu AlamiahDasar, Raja Grafindo Persada, Jakarta 11. Katili, JA & P. Marks (tanpa tahun), Geologi, Kilat Maju, Bandung. 12. Keraf, A.S. 2002, Etika Lingkuingan, Penerbit Buku Kompas, Jakarta. 13. Kristanto, P, 2002, Ekologi Industri, LPPM Universitas Kristen Peetra Surabaya Penerbit Andi, Yogyakarta. 14. Marx, JL (ed) 1991, Revolusio Bioteknologi, Terjemahan oleh Yatim, W.A. Revolution in Biotechnology, Penerbit Yayasan Obor Indonesia, Jakarta. 15. Masud, I & J. Paryono, 1998, IAD Ilmu Alamiah Dasar, untuk IAIN danPTAIS, Penerbit CV Pustaka Seteia, Bandung. 16. Nasoetion, A.H. 1988, Pengantar ke Filsafat Sains, Litera Antar Nusa, Bogor. 17. Naisbitt, J. & P. Aburdene, 1990, Megatrend 2000, Binarupa Aksara, Jakarta. 18. Prentis, S. 1990, Bioteknologi Suatu Revolusi Industri hyang baru, Terjemahan oleh Thenawidjaja, M. Biotechnology, A. New Industrial Revolution, Penerbit Erlangga, Jakarta,. 19. Sadikin, S. dkk, 2000 IlmuAlamiahDasar, UPT Penerbit Universitas Tarjumanegara, Jakarta. 20. Salam, B, 2000,. Sejarah Filsafat Ilmu dan Teknologi, Rineka Cipta, Jakarta, 21. Sastrawijaya, A.T., 2000, Pencemaran Lingkungan, Rineka Cipta, Jakarata 22. Soeriaatmadja, R.E., 1997, Ilmu Lingkungan, Penerbit ITB Bandung 23. Soemarwoto, O, 2001, Atur diri sendiri, paradigma baru pengelolaan lingkungan hidup, Gajahmada Univerista Press, Yogyakarta. 24. Sugandhy, A. 1999, Penataan Ruang dalamPengelolaan Lingkungan Hidup, Gramedia Pustaka Utama, Jakarta, 25. Suryadi, D, 1993, Pewngenalan Komputer, Penerbit Gunadarma, Jakarta 26. Tjasjono, B, 1999, Klimatologi Umum, Penerbit ITB Bandung. 27. Tullar, R.M. 1997, The HumanSpecies : Its Nature, Evolution, and Ecology, Mc. Graw-Hill, New York. 28. Widyosiswoyop, S. H. Soewandi & Nizamuddin, 1999, Ilmu Alamiah Dasar Penerbit Ghalia Indonesia,. Jakarta.

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

112
Lampiran 1. SATUAN ACARA PERKULIAHAN

MATA KULIAH : ILMU ALAMIAH DASAR


No. 1 Ming gu Ke 1 Tujuan Pembelajaran Khusus Mahasiswa mempyai wawasan bagaimana ilmu pengetahuan diperoleh dengan berbagai cara pendekatannya Mahasiswa mempunyai wawasan tentang kriteria dan langkah-langkah metode ilmiah, bagaimana perkembangan ilmu pengetahuan mulai dari pengelompokan menjadi bidang IPA dan IPS, selanjutnya menjadi disiplin ilmu tertentu, sub-disiplin ilmu, spesialisasi terbentuknya antar dan multi disiplin sesbagai akibat dari begitu pesar dan kompleksnya perkembangan dan pengembangan ilmu Mahasiswa mempunyai wawasan tentang alam semesta di mana bumi hanya merupakan salah satu planet. Berdasarkan karakteristik masing-masing planet, maka bumi merupakan planet yang paling mungkin ditempati oleh makhluk hidup. Pokok/Sub Pokok Bahasan 1. Alam Pikiran Manusia Hakekat Manusia dan Sifat Keingintahuannya Perkembangan Fisik Tubuh Manusia Perkembangan Sifat dan Pikiran Manusia Sejarah Pengetahuan yang Diperoleh Manusia 2. Perkembangan dan Pengembangan Ilmu PengetahuanAlam Metode Ilmiah Sebagai Dasar IPA Ruang Lingkup IPA dan Pengembangannya Met ode Cera mah T 2 Waktu (Jam) P K Sumber

Cera mah

3, 4

5,6

Mahasiswa mempunyai wawasan tentang kapan makhluk hidup mulai ada, bagaimana keanekaragaman terbentuk dan faktor yang mempengaruhi persebarannya Mahasiswa mempunyai wawasan tentang posisi makhluk hidup sebagai salah satu komponen ekosistem

7,8

3. Bumi dalam Alam Semesta Bumi Bumi sebagai planet Penentuan Umur Bumi Struktur Bumi Rotasi, Revolusi dan Gravitasi Bumi Pasang Surut Laut Gerhana Pembentukan Benua dan Samudra Bulan Bulan sebagai satelit bumi Fase Bulan Pembentukan bulan Alam Semesta Terbentuknya alam semesta Terbentuknya Galaksi Terbentuknya Tata Surya Bagian-bagian dari tata surya dan karakteristiknya 4. Keanekaeragaman Makhluk Hidup danPersebaerannya Biosfer dan Makhluk Hidup Asal Mula Kehidupan di Bumi Keanekaragaman Makhluk Hidup Persebaran Makhluk Hidup dan Sejarah Perkembangan Manusia 5. Makluk Hidup dalam Ekosistem Alami Populasi danKomunitas Makhluk Hidup

Cera mah

Cera mah

Cera mah

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo

113
Waktu (Jam) alami dan kesadaran tentang adanya hubungan timbal balik yang saling membutuhkan 6 9,10 Mahasiswa mempunyai wawasan dankesadaran tentang perlunya mengetahui dan menguasai IPTEK yang banyak memberikan manfaat bagi kehidupan kita namun demikian kita juga harus arif dan bijak dalam memilih teknologi yang sesuai dengan ramah terehadap lingkungan. Mahasiswa mempunyai wawasan dankesadaran tentang perlunya mengetahui dan menguasai IPTEK yang banyak memberikan manfaat bagi kehidupan kita namun demikian kita juga harus arif dan bijak dalam memilih teknologi yang sesuai dengan ramah terehadap lingkungan. Mahasiswa dapat memberikan contoh tentang perkembangan teknologi yang sangat berpengaruh terhadap kehidupan dan berkembang sangat pesat, yaitu bioteknologi dan teknologi informasi Berbagai bentuk EkosistemAlami Aliran Energi danMateri Dalam Ekosistem Alami Macam-Macam Bentuk Pola Kehidupan 6. Sumberdaya Alam dan Lingkungan Klasifikasi Sumer Daya Alam Konsep-konsep pengelolaan sumberdaya alam Kependudukan dan Lingkungan Hidup Pelestarian sumberdaya alam dan lingkungan. Eetika Lingkungan 7. Ilmu Pengetahuan Alam danTeknologi bagi Kehidupan Manusia Sejarah Peradaban Manusia dan Perkembangan Teknologi IPA sebagai dasar pengembangan Teknologi Manfaat dan Dampak IPA & Teknologi terhadap kehidupan sosial IPA dan Teknologi Masa Depan 8. Perkembangan Teknologi Bioteknologi Sejarahperkembangan bioteknologi Rekayasa Genetika Aplikasi bioteknologi dalam berbagai bidang Bioetika Teknologi Informasi Sejarah perkembangan teknologi informasi Generasi Komputer Aplikasi teknologi informasi 9. Pencemaran Lingkungan Pencemaran Air Pencemaran Udara Pencemaran Tanah Isu Lingkungan Global Atmosfer bumi Hujan Asam Lubang Ozon Pemanasan Global Fenomena El Nino dan La Nina

Cera mah

11,12

Cera mah

13,14

Cera mah

15,16

Mahasiswa mempunyai wawasan dan perlunya kesadaran tentang pengelolaan lingkungan dan pemanfaatan teknologi yang kurang teopat dapat mempengaruhi kenyaman hidup dan usaha-usaha pelestariannya

Cera mah

32

IAD Oleh Tutut Dwi Sutiknjo