Anda di halaman 1dari 12

Scene 1 Act 1 (live) Set: Kamar Martin Ada suara pintu dibanting.

Martin masuk ke set panggung dengan gesture kesel, ekspresi bte. Duduk di atas kasur. Martin: Dasar enggak pengertian! Apa kurangnya sih gw jadi anak. Belajar iya, nurut iya, sekolah baik-baik aja, absen penuh, peringkat pula. Emang salah kalo gw minta reward sedikit ajaaaa?? Scene 1 Act 2 (multimedia) Set: Ruang keluarga rumah Martin (Handphone berbunyi, tanda ada sms masuk) (suara dubbing): Tin! gue baru dibeliin PS3 sama BB Onyx nih sama bonyok gw! Besok ke rumah gue donk, gue mau kasi liat lo, sekalian maen bareng kite! Martin: Wah, gila enak banget si Irawan, dia baru kayanya kemaren bilang sama gue mau PS3 sama BB Onyx, hari ini udah dapet. Ah, gw juga mau! Minta ke bonyok ah. (Martin keluar dari panggung, papa mama masuk dan duduk di sofa sambil baca koran). (Martin masuk, duduk di sebelah papa mama) Martin: Pa, Ma, kok keliatan mudaan sih hari ini? Papa (masih sambil baca koran): Lagi kepengen dibeliin apa kamu, tin? Martin: Ah, papa, kok gitu sih ngomongnya. Ga bisa apa anaknya cuma mau muji orang tuanya yang makin cakep aja? Tapi iya, mau PS3 sama BB Onyx donk pa, ma. Hehehehe.

Mama: Tuh kan, bener aja. BB Onyx? Bukannya 6 bulan lalu kamu baru dibeliin BB curve sama papa? Papa (tutup korannya): Iya, kayanya baru kemaren deh kamu jadi tiba-tiba sering muji papa dan minta dibeliin BB. Sekarang minta lagi? Enggak ah. Martin: Ah papa mama ga asik! BB Onyx kan sekarang yang paling baru, si Irawan aja baru bilang kemaren bilang sama aku dia kepengen, eh hari ini dia udah dibeliin sama papa mamanya. Papa: Sekali enggak tetep enggak, martin. Kamu belum butuh, BB kamu masih berfungsi dengan baik kan? Papa aja kemaren masih sering denger kamu cekikikan sendiri di kamar sambil ngapain tuh? Be be em-an? Martin: (nada suara Martin memelan) Tapi kan.. sekalian buat hadiah natal aku. Aku selama ini udah belajar bener, ga pernah bolos, nilai selalu bagus. Masa aku enggak boleh minta hadiah. Mama: Kita udah siapin hadiah natal buat kamu. Sesuatu yang emang kamu butuh, sabar aja. Martin (stengah teriak): Ahhhh.. Papa mama pelit! Enggak ngerti banget, sih. Aku tuh butuhnya BB Onyx! Ga butuh yang laen! (langsung keluar)

Scene 1 Act 3 (live) Set: Kamar Martin Martin: (masih dengan ekspresi super kesel): Huffffff. Ya Tuhan kenapa sih saya punya orangtua enggak pengertian banget. Orang tua si Irawan udah baik, pengertian, John mau apa-apa dikasih, orang tuaku boro-boro kaya gitu. Minta PS3 sama BB Onyx aja kaya minta diterbangin ke bulan. Susah banget.

(suara Tuhan): Martin, kamu nanti malam akan didatangi 3 malaikat. Bersiaplah. Martin: Hah? Yang bener aja, Tuhan? Aku ga butuh malaikat.. Aku butuhnya PS3 sama BB Onyx. Ah Tuhan kayanya bercanda nih, mana mungkin juga malaikat tiba-tiba dateng, emangnya aku Maria. Tidur aja ah. Capek.

Scene 2 Act 1(Multimedia) Set: Kamar Martin (note: Props di panggung berarti harus sama dengan penggambaran kamar Martin di multimedia). (Suara Martin mendengkur dan Martin lagi tidur) Malaikat: (masuk ke stage, narik selimut Martin): Bangun bangun!! Martin: (ekspresi super kaget sampe jatoh dari tempat tidur): Buset! sapa lo?! PAPAAAAAAA! MAMAAA! (tereak-tereak ketakutan) Malaikat: Eh buuuuseeet! Jelek-jelek gini, gue juga malaikat kale! Bangun-bangun! Ada sesuatu yang gw mau kasih liat! Cepet! Dasar manusia, sukanya males-malesan. Martin (suara dalam hati): Ini beneran malaikat apa mal-ing sih? Kok gayanya begajulan banget gini? Kalo surga isinya begini semua, mikir-mikir lagi deh gw sebelom masuk sana nanti! Scene 2 Act 2 (live) Set: Jalanan, panggung dibikin kosong tanpa props, si pengemis sibuk mondar-mandir aja. Sampe black out trus multimedia jalan lagi.

Pengemis keluar dari belakang penonton (dari arah toilet ke panggung), berjalan tertatih2.. lalu sedikit berinteraksi dengan penonton. (Multimedia) Martin: Siapa tuh? Malaikat: Sebenernya dulu dia adalah seorang yang kaya, tapi tidak pernah punya waktu mengurus anak dan istrinya. Setiap hari lembur di kantor, waktunya habis di meja kantor dan dokumendokumen yang ia kerjakan sepertinya hampir setinggi mount Everest. Sampai suatu saat, istrinya meninggal dan di saat tua, anaknya tidak lagi mengaku ia sebagai ayahnya, dan membiarkan dirinya luntang-lantung. Scene 2 Act 3(Live) lalu malaikat pengampunan kembali membawa Martin ke dalam kamarnya. lalu menceritakan kisah pengemis ke Martin: Malaikat: sebenarnya yang dibutuhkan oleh pengemis ini bukan uang atau harta, apalagi PS3 dan BB Onyx (sambil menengok ke Martin) dia hanya membutuhkan 'pengampunan' dari anaknya. Dan banyak juga manusia-manusia lain di dunia ini yang butuh pengampunan dari orang sekitarnya agar bisa hidup bebas dari beban-beban dan rantai yang kasat mata tapi sangat membuat hidup mereka terjerat dan tertekan. Penyesalan hanya bisa dibasmi dengan pengampunan. Forgiveness is the key to a happy and free life. (Malaikat keluar dari panggung)

Scene 3 Act 1 (Live) Set: Kamar Martin

(Martin berusaha untuk tidur lagi): Ah, gila, itu tadi mimpi ato beneran sih? Kok kalo mimpi tapi kaya beneran? Kok beneran tapi kaya mimpi? Udah ah, tidur lagi. (Malaikat super baik hati masuk) Malaikat: Bangun.. bangun bangun.. (dengan nada sabar) Martin: Hah? Siapa lagi nih? Kamu.. malaikat juga? Malaikat: Betul sekali, Martin. Yuk, saya kasih liat sesuatu lagi yah. (Multimedia) Malaikat membawa Martin melihat kehidupan Jessica gebetannya. Martin: Itu.. itu kan Jessica. Cewe yang lagi gue gebet, kenapa nih dengan dia? Malaikat: Just watch and learn, Martin. Temen Jessica1: Gila Jes, itu tas sama perhiasan baru lagi? Bagus banget, Jes.. Temen Jessica2: Iya banget! Beli di mana sih Jes? Jessica: Di Sydney donk, ibu gw kan fashion designer terkenal, jadi dia sering bolak balik luar negeri, nih kemaren dia bawain gw semua ini dari Sydney. Temen Jessica3: wahh.. gila, beruntung banget yah jadi elo Jes, udah cantik, populer, fashionable, orang tua lo kaya dan sukses, kurang apa sih hidup lo? Jessica (dalam hati): Kurang apa hidup gw? Yang ada, apa sih yang lebih dari hidup gw? Mereka aja ga tau yang sebenernya. (Di area lain, ibu Jessica lagi ngelipet-lipet baju, dandanannya dibikin ala ibu-ibu desa miskin gitu ya) Ibu Jessica: Jess, ibu pergi anterin baju cucian ini ke tetanggatetangga sebelah dulu ya. Kamu baik-baik jaga rumah ya.

Jessica: Iya, bu. (Ibu Jessica keluar panggung) Jessica: (langsung ngubek2 lemari dan ketemu uang) Wah, ini dia nih, uang yang bisa bikin gw populer dan terlihat jadi kaya orang kaya di depan orang tua gue. (Live) Malaikat: Sudah liat yang sebenernya kan? Martin: Wah, gila bener ya ternyata kalo we shouldnt judge the book by its cover. Cover boleh perfect, tapi dalem siapa yang tau. Malaikat: Betul sekali, manusia memang cenderung seperti itu. Gak kaya malaikat, perfect inside and out. Luar, ganteng. Dalem, lebih ganteng lagi. (langsung bergaya2 sok macho) Martin: Okay okay, trus whats your point, kat? Malaikat: Kat.. kat.. kamu kira saya coklat kit-kat. Pointnya adalah, banyak orang di dunia ini berjuang setengah mati hanya untuk dapet acceptance dari sekitarnya. Mereka tidak menjadi diri mereka sendiri, mereka put on heavy make up buat menutupi kekosongan hati mereka. Mereka sibuk mendadani muka mereka, padahal sebenernya mereka seharusnya sibuk mendandani hati mereka. Dari luar mereka bisa saja jadi orang ceria dan content tapi hati mereka menangis di dalam untuk acceptance dari sekitarnya. Buat dunia, fake is the new real. Every person try to be different but they end up being part of the crowd. They think theyre different but they dress up very alike with each other. Martin: Wow. Trus kita harus bagaimana donk, kat? Malaikat: Hmff.. kat.. kat.. panggil saja gw si malaikat ganteng deh. Jangan kat-kat. Ga megang. Okay, kalian itu pertama harus sadar kalau kalian masing-masing spesial. Beberapa dari antara kalian, pasti sudah sering dengar kalo

kalian diciptakan bukan dengan tanpa tujuan dan bukan karena kecelakaan, tapi kalian juga mulai menganggap itu hanya sebagai klise. Kalian belom benar-benar tahu siapa diri kalian di dalam Tuhan. Kalian masih ragu atas gambar diri kalian. Kuncinya hanya satu: Ingatlah kalo bukan orang sekitar kalian yang menentukan value hidup kalian. Tapi Tuhan. Darah Yesus yang telah memvalidasi hidup kalian untuk menjadi berarti, bukan media, bukan orang sekitar kalian. God loves you and accept you the way you are. Remember that, if theres one thing that God couldnt do is that He couldnt love you less. He loves each one of you so too much. Dan satu lagi, kalian semua ganteng, dan cantik di mata Tuhan. Seperti saya. (bergaya lagi) (Malaikat pergi)

Scene 4 Act 1(Live): (tiba-tiba sunyi dan weker bunyi kenceng banget) Martin: AAAHHH, apa lagi sih ini? Another weird angel? Malaikat: Wahaiiiii, saudara Martin yang terkasih dalam Tuhan Yesus Kristus, anda benar sekali. Saya, si malaikat waktu, akan membawa kamu untuk melihat sesuatu. Martin: Sesuatu? Lagi? Malaikat: ssst! enjoy the view. (multimedia) "one day before Irawan (sambil bawa botol bir dan rokok): Tin, ribut yuk. Martin: Bercanda loe.. Irawan: Haha of course. Yang serius, ribut sambil mabuk, yuk.

Martin: Ah gak ah, gila lo. Bisa mampus kalo ketauan bonyok gw. Irawan: Dasar anak mami loe, ya udah gw pinjem duit dulu aja deh, sejuta cukup laaahh. Martin: Ah, buat apa sih? Nanti balikkin yaaa, duit bonyok gw tuhh. Gw ga enak. Irawan: udah mana sini? Jangan banyak bacot, cepet kasih. (setelah Martin kasih uang) (Kantor polisi) Polisi 1: Ka.. ka.. kamu.. cu.. cu cu cu (ditepok) curi barang ya kemarin? Irawan: Gak kok pak, saya mau beli kok. Ini duitnya saya baru pinjem dari temen saya si Martin kemaren. Polisi 2: (gebrak meja) JANGAN BOHONG! Kalo pencuri ngaku, penjara penuh! Irawan: Kalo penjara sebagus hotel, dan makanannya bukan kangkung melulu, baru semua pencuri ngaku pak. Polisi 2: DIAM!!! Polisi 1: ja..ja..jadi.. ka..ka..ka..ka.. (ditepok) kamu nyuri apa kemaren? Irawan: Saya gak nyuri pak, dibilangin saya mau beli, saya bukan orang miskin kok, orang tua saya kaya dan mereka bisa nebus saya untuk keluar dari sini sekarang juga. Polisi 2: Ma..ma..ma naa.. no.. no.. (ditepok) mana nomor orang tua kamu? (Irawan telpon orang tua) Irawan: Pa, ma, aku di kantor polisi, dateng jemput aku donk. (Orang tua suara di telpon): APA????????? Kami ke sana sekarang. (Live)

(orang tua dan irawan di panggung) Mama irawan: Kamu kok bisa nyuri barang sih wannnnn? Malumaluin papa mama deh kamu!!!!! Kamu emangnya kurang uang? Irawan: Gak kok ma, aku juga baru dipinjemin uang sama Martin. Papa Irawan: TRUS? Kenapa bisa jadi gini? Kamu tuh jadi anak kenapa sih wan, sudah sering mabok-mabokkan, prestasi ga punya, sekarang ketauan nyuri! Mau jadi apa kamu udah besar??? Irawan: Yang pasti ga mau jadi kaya papa yg lebih mentingin kerjaan daripada keluarga. Papa Irawan: APAA KAMU BILANG?? (hampir gampar Irawan tapi ditahan mama) (Irawan nunduk ketakutan) (keluar panggung) (Live ganti props kamar Martin)

Martin: WOW.. wow.. wow.. ga pernah nyangka Irawan ternyata punya issue mendalam sama papa mamanya yang selalu sibuk. Malaikat: See? Dasarnya ia hanya butuh quality time sama keluarganya, tin. Irawan selalu cari masalah untuk ngedapetin perhatian orang tuanya, karena ia sebenernya hanya butuh itu. Martin: Tapi papa mamanya kan sibuk buat biayain kuliahnya Irawan juga? Ga bisa salahin mereka juga donk?

Malaikat: Time management, tin. Jika sesibuk apapun mereka tapi kalau mereka selalu punya waktu untuk Irawan, mungkin Irawan gak sebandel itu sekarang. Martin: Trus, aku sebagai temannya Irawan mesti ngapain donk? Malaikat: Just let him know, kalau Irawan punya papa satu lagi. Papanya yang selalu ada buat dia dan menjaga dia kapanpun, dimanapun. Papanya yang bernama Tuhan Yesus. Kamu bisa ajak dia ke DATE ato ke Oxygen. Karena ketika orang berada di komunitas yang tepat dan baik, soon dia juga akan menjadi orang yang tepat.. dan baik. Kamu juga bisa jadi kuping dia, tin. Dengan mendengarkan masalah teman-teman kamu, dan selalu ada ketika mereka bermasalah, kamu udah jadi terang, lho. Martin: Oh.. gitu.. I will.. will.. Malaikat: And also, remember, time is what people want the most, but what they use the worst. Use it wisely, for time is the only thing you can't buy. or repeated. (Malaikat pergi dengan mengibaskan jasnya kaya tuxedo bertopeng)

Last scene (Live): (Martin bangun dari tidurnya) Martin: Wah, gila, kayanya semalem gw belajar banyak banget. Tuhan, makasih ya udah ngasih aku kado yang paling berharga di natal ini yaitu pelajaran hidup. Mau say sorry ke papa mama ahhh. (Papa mama masuk panggung) Martin: Pa.. ma Papa: Ya, nak?

Martin: Martin mau say sorry.. Mama: untuk apa, tin? Martin: Buat tingkah laku martin kemaren, pa, ma. Martin acted so immature kemaren. Papa: Buat kemaren doank nih? Martin: Dont push it, pa. Mama: Kita maafin, sayang. We always do. Udah siap belom untuk kado natal kamu? Martin: WAAAAA apaaaa? Mau mau mau mau! Papa: TARAAAA! (kasih kado) (Martin buka kado ga sabaran) Martin: Wah, jam tangan! Papa: Iya, ini biar kamu selalu ingat. Kalo sebenernya yang berharga di dunia ini bukan harta benda, ato blackberry dan PS3 yang kamu pengen, tapi seberapa pintar kita ngatur waktu kita untuk melakukan hal-hal berguna buat orang2 di sekitar kita. Khususnya di hari natal kaya gini. Martin (dalam hati): si papa kok kaya malaikat semalem ya? Mama: Sayang, Ini juga biar kamu ingat, kamu masih beruntung masih bisa hidup di dunia sampai waktu ini, masih punya keluarga yang sayang sama kamu, ga banyak orang bisa seberuntung kamu lho. Martin: (langsung peluk papa mama) Makasih pa! ma! (Ngomong dalam hati) Ternyata aku beruntung banget yah, 3 hal yang Tuhan ajarkan semalam, tentang pengampunan, acceptance dan pentingnya quality time, semua aku bisa dapat dari papa mama. Karena aku beruntung bisa dapat itu semua, aku mau bagibagi buat sekitar aku ah. Hari natal pas banget nih untuk bagi-bagi ini semua.