Anda di halaman 1dari 24

PORTFOLIO THEORY

Tugas Mata Kuliah : Filsafat Ilmu Dosen Pengampu : Dr. Drs. Imam Suyadi, M.Si.

Oleh : Dian Ferriswara, SE., MM. NIM 117030101111006

PROGRAM DOKTOR ILMU ADMINISTRASI FAKULTAS ILMU ADMINISTRASI UNIVERSITAS BRAWIJAYA TAHUN 2011

Teori Penelitian yang Digunakan di Sistem Informasi (Wiki) Situs ini menyediakan informasi bagi peneliti yang dirangkum pada teori yang banyak digunakan dalam penelitian sistem informasi (IS). Beberapa contoh dari Paper IS yang menggunakan teori, dan link ke situs terkait. Silahkan untuk meringkas teori, menambah informasi yang sudah ada, mengkoreksi kesalahan, atau menyarankan teori tambahan. Teori belum diringkas dan teori pedoman pengajuan dapat ditemukan di bawah. Para editor dari situs ini adalah Scott Schneberger dan Mike Wade . Senior peneliti IS penasihat situs: Sid Huff, Dan Robey, Carol Saunders, Geoff Walsham, dan Jane Webster. Semua informasi di situs ini disajikan di bawah Lisensi Dokumentasi Bebas GNU. Teori: 1. Kapasitas serap teori 2. Teori jaringan aktor 3. Adaptif strukturasi teori 4. Administrasi perilaku, teori 5. Badan teori 6. Argumentasi teori 7. Perilaku Teori Keputusan 8. Batas objek teori 9. Teori chaos 10. Disonansi kognitif teori 11. Sesuai dengan teori kognitif 12. Teori beban kognitif 13. Kompetitif strategi (Porter) 14. Kompleksitas teori 15. Teori Kontingensi 16. Teori realisme kritis 17. Teori Kritis sosial 18. Faktor keberhasilan kritis, teori 19. Tindakan ditangguhkan, teori 20. Delone dan McLean IS model sukses 21. Difusi inovasi teori 22. Dinamis kemampuan 23. Teori yang terkandung kehadiran sosial 24. Ekuitas teori 25. Teori Evolusi 26. Ekspektasi konfirmasi teori 27. Teori Feminisme 28. Fit-Viabilitas teori 29. Aliran teori 30. Teori permainan 31. Sampah dapat teori 32. Umum teori sistem 33. Teori pencegahan Umum 34. Hermeneutika 35. Ilusi kontrol 36. Kesan manajemen, teori

37. Teori pengolahan informasi 38. Teori Kelembagaan 39. Internasional teori sistem informasi 40. Berbasis pengetahuan teori perusahaan 41. Bahasa aksi perspektif 42. Teori Pasar Lemon 43. Manajemen mode teori 44. Media kekayaan teori 45. Media teori sinkronisitas 46. Modal aspek, teori 47. Multi-atribut teori utilitas 48. Budaya organisasi teori 49. Teori pengolahan informasi organisasi 50. Organisasi penciptaan pengetahuan 51. Organisasi belajar teori 52. Teori Portofolio 53. Proses virtualisasi teori 54. Teori Prospek 55. Teori punctuated equilibrium 56. Teori pilihan nyata 57. Pandangan berbasis sumber daya perusahaan 58. Teori ketergantungan sumber daya 59. Teori self-efficacy 60. SERVQUAL 61. Teori modal sosial 62. Teori kognitif sosial 63. Teori pertukaran sosial 64. Teori belajar sosial 65. Teori jaringan sosial 66. Sosial membentuk teknologi 67. Teori sosio-teknis 68. Soft teori sistem 69. Teori Pemangku Kepentingan 70. Strukturasi teori 71. Tugas Teori penutupan 72. Tugas-teknologi sesuai 73. Teknologi kerangka acuan 74. Teknologi penerimaan Model 75. Teknologi dominasi, teori 76. Teknologi-organisasi-lingkungan kerangka 77. Teori perilaku terencana 78. Teori tindakan beralasan 79. Biaya transaksi ekonomi 80. Teori memori transaktif 81. Teori terpadu penerimaan dan penggunaan teknologi 82. Penggunaan model kontrol 83. Pekerjaan teori sistem 84. Hasil teori pergeseran kepuasan

Teori Portofolio Teori Portofolio berkaitan dengan risiko dan return. Investor hanya berkaitan dengan nilai-nilai yang diharapkan dari surat berharga dan tertarik pada nilai yang diharapkan dari portofolio. Untuk memaksimalkan nilai yang diharapkan dari portofolio, satu kebutuhan hanya berinvestasi dalam satu keamanan (keamanan dengan pengembalian yang diharapkan maksimum). Jadi tindakan berdasarkan retur yang diharapkan harus ditolak sebagai deskriptif perilaku investasi yang sebenarnya atau rasional. Apakah tampak jelas bahwa investor khawatir dengan risiko dan kembali, dan ini dapat diukur untuk portofolio secara keseluruhan. Oleh karena itu, teori portofolio adalah tentang memaksimalkan manfaat dari investasi, mempertimbangkan risiko dan pengembalian. Dalam bidang Sistem Informasi, investasi Teknologi Informatika (TI) dapat dikelola sebagai portofolio, menggabungkan risiko dan return untuk memaksimalkan manfaat dari investasi TI dan memilih yang terbaik. Acronym PT (Portfolio Theory); MPT (Modern Portfolio Theory) Alternate name (s) Portofolio Teori modern; Markowitz Rata-varians Main dependent construct(s)/factor(s) Investasi, investasi TI Main independent construct(s)/factor(s) Resiko (varians), Return Deskripsi singkat teori (Concise description of theory) Portofolio teori modern (MPT) adalah teori investasi yang mencoba untuk menjelaskan bagaimana investor dapat memaksimalkan laba dan meminimalkan risiko. Meskipun MPT secara luas digunakan dalam praktek di industri keuangan dan beberapa pencipta memenangkan hadiah Nobel untuk teori, dalam beberapa tahun terakhir asumsi dasar MPT telah banyak ditantang oleh bidang-bidang seperti perilaku ekonomi, dan banyak perusahaan yang menggunakan varian dari MPT telah bangkrut dalam krisis keuangan. Teori ini digunakan di bidang yang berbeda, termasuk IS, untuk membantu mengelola investasi TI. Diagram / skema teori [belum ada] Penulis pelopor: Markowitz, McFarlan, Turner dan Lucas Artikel penunjang Markowitz, Harry M. (1952). "Portofolio Seleksi". Jurnal Keuangan 7 (1): 77-91.

McFarlan, WF (1981). Portofolio pendekatan untuk sistem informasi. Harvard Business Review, ay 59, n . 5, hal 142-150, 1981. Turner, J. dan Lucas, HC (1985). Mengembangkan Sistem informasi strategis. Dalam W. Guth. Buku Pegangan Strategi Bisnis. Boston, Warren, Gorham e Lamont. Bidang: Keuangan Analisis Peringkat Organisasi Artikel IS yang menggunakan teori PT/MPT Aral, S. and Weill, P. (2007). IT Assets, Organizational Capabilities, and Firm Performance: How Resource Allocations and Organizational Differences Explain Performance Variation. Organization Science, v. 18, n 5, p. 763780. Archer, N. P. and Ghasemzadeh, F. (1999). An integrated framework for project portfolio selection. International Journal of Project Management, v. 17, n. 4, p. 207-216. Broadbent, M and Weill, P. (1997). Management by maxim: How business and IT managers can create IT infrastructures. Sloan Management Review, 38 (3): 7792. Broadbent, M., Weill, P and Neo, B. S. (1999). Strategic context and patterns of infrastructure capability. Journal of Strategic Information Systems, 8 (2): 157187. Broadbent, M., Weill, P. and St Clair, D. (1999). The implications of information technology infrastructure for business process redesign. MIS Quarterly, 23 (2): 159-182. Cameron, B. IT (2005). Portfolio Management: Implications for IT Strategic Alignment. In: Americas Conference on Information Systems (AMCIS), Omaha. Dolci, P. C. (2009a) Uso da Gesto do Portflio de TI no processo de gerenciamento e justificativa dos investimentos em Tecnologia da Informao. (Masters Thesis, School of Management, 2009). Federal University of Rio Grande do Sul. Dolci, P. C. (2009b). Explorando as Dimenses da Gesto do Portflio de TI (GPTI) com gestores de TI em empresas brasileiras. . In: Encontro Nacional dos Programas de Ps-Graduao em Administrao (Enanpad), So Paulo. Jeffery M. and Leliveld, I. (2004). Best practices in IT portfolio management. MIT Sloan Management Review, v. 45, n. 31, p. 40-49. Karhade, P. P. and Shaw, M. J. (2007) Rejection and Selection Decisions in the IT Portfolio Composition Process: An Enterprise Risk Management Based

Perspective. In: Americas Conference on Information Systems (AMCIS), Keystone. Kumar, R.; Ajjan, H. and Niu, Y. (2008). Information technology Portfolio Management: literature review, framework, and research issues. Information Resource Management Journal, v. 21, n 3, p. 64-87. Application Portfolio Management. Frfattare: Kellerman, Jimmi ... the Framework for Application Destiny Determination (FADD) MIT Sloan Management Review, v. 45, n. 31, p. 40-49 Maizlish, B. and Handler, R. (2005). IT Portfolio Management Step-by-Step: Unlocking the Business Value of IT. John Wiley & Sons, Inc., New Jersey. Moraes, R. O. and Laurindo, F. J. B. (2003). Um Estudo de Caso de Gesto de Portflio de Projetos de Tecnologia da Informao. Gesto e Produo, 10 (3): 311-328. Peters, R. J. and Verhoef, C. (2008). Quantifying the yield of risk-bearing ITportfolios. Science of Computer Programming, v. 71, p. 1756. Phillips, B. A (2007). Theoretical Framework for Information Systems Portfolio Management. Americas Conference on Information Systems (AMCIS), Keystone. Schniederjans, M.J.; Hamaker, J.L. and Schniederjans, A.M. (2004) Information Technology Investment: Decision-Making Methodology, World Scientific Publishing Co., Singapure. Stewart, R. A. (2008). A framework for the life cycle management of information technology projects: ProjectIT. International Journal of Project Management, 26 (2): 203212. Verhoef, C. (2002). Quantitative IT portfolio management. Science of Computer Programming, 45 (1): 1-96. Weill, P. (1992). The relationship between investment in information technology and firm performance: a study of the valve manufacturing sector. Information Systems Research, v. 3, n. 4, p. 307-333. Weill, P. and Aral, S. (2006) Generating Premium Returns on Your IT Investments. MIT Sloan Management Review, 47, 2, 38-48. John Mickney B. and Seifert, F.(2006). Application Portfolio Management A Framework for Application Destiny Determination MIT Sloan Management Review, 49, 4, 40-48 Weill, P. and Broadbent, M. (1998). Leveraging the New Infrastructure: How Market Leaders Capitalize on Information Technology. Harvard Business School Press, Boston. Weill, P. Subramani, M. and Broadbent, M. (2002). Building IT infrastructure for strategic agility. MIT Sloan Management Review, 44 (1): 56-65.

Weill, P. and Olson, M. (1989) Managing Investment In Information Technology: Mini Case Examples And Implications. MIS Quarterly, v. 13, n. 1, p. 3-17. Wehrmann, A.; Heinrich, B. and Seifert, F. (2006). Quantitatives ITPortfoliomanagement: Risiken von IT-Investitionen wertorientiert steuern. Wirtschaftsinformatik, v. 48, n. 4, p. 234- 245. Link dari teori ini untuk teori-teori lainnya Teori pilihan nyata (http://www.fsc.yorku.ca/york/istheory/wiki/index.php/Real_options_theory) Link Eksternal http://en.wikipedia.org/wiki/Modern_portfolio_theory Kontributor asli Pietro Cunha Dolci

Teori Penunjang: Teori portofolio modern Untuk teorema tentang batasan mean-variance efficient, lihat teorema pemisahan Reksa dana. Untuk teorema non-mean-varians analisis portofolio, melihat dominasi stokastik Marginal kondisional . Portofolio teori modern (MPT) adalah teori investasi yang mencoba untuk memaksimalkan portofolio yang diharapkan kembali untuk jumlah risiko portofolio tertentu, atau ekuivalen meminimalkan risiko untuk tingkat pengembalian tertentu yang diharapkan, dengan hati-hati memilih berbagai proporsi aset. Meskipun MPT secara luas digunakan dalam praktek di industri keuangan dan beberapa penemu, memenangkan hadiah Memorial Nobel[1] untuk teori, dalam beberapa tahun terakhir asumsi dasar MPT telah banyak ditantang oleh bidang-bidang seperti perilaku ekonomi. MPT adalah formulasi matematis dari konsep diversifikasi dalam investasi, dengan tujuan memilih koleksi dari aset investasi yang memiliki resiko kolektif lebih rendah daripada aset individual. Bahwa ini adalah mungkin dapat dilihat secara intuitif karena berbagai jenis aset sering terjadi perubahan nilai dalam cara yang berlawanan.[2] Sebagai contoh, untuk harga di tingkat pasar saham bergerak berbeda dari harga di pasar obligasi, koleksi dari kedua jenis aset dalam teori menghadapi penurunan risiko secara keseluruhan dibandingkan secara individual. Tapi diversifikasi menurunkan resiko, meskipun jika tingkat pengembalian aset tidak berkorelasi negatif, bahkan jika mereka berkorelasi positif [masih dibutuhkan rujukan akan hal ini] Lebih teknisnya, model MPT mengembalikan aset sebagai fungsi terdistribusi normal (atau lebih umum sebagai variabel acak yang didistribusikan secara eliptik), mendefinisikan risiko sebagai standar deviasi pengembalian, dan model portofolio sebagai kombinasi tertimbang dari aset sehingga kembalinya portofolio adalah kombinasi tertimbang dari pengembalian aset. Dengan menggabungkan aset yang berbeda yang kembali berkorelasi positif tidak sempurna, MPT berusaha untuk mengurangi total varians pengembalian portofolio. MPT juga mengasumsikan bahwa investor rasional dan pasar yang efisien . MPT dikembangkan pada tahun 1950 hingga awal 1970-an dan dianggap sebagai kemajuan penting dalam pemodelan matematika keuangan. Sejak itu, kritik teoritis dan praktis telah dilontarkan terhadap hal itu. Ini termasuk fakta bahwa pengembalian keuangan tidak mengikuti distribusi Gaussian atau memang ada distribusi yang simetris, dan bahwa korelasi antara kelompok aset tidak tetap tetapi dapat bervariasi tergantung pada peristiwa eksternal (terutama dalam krisis). Selanjutnya, ada bukti yang berkembang bahwa investor tidak rasional dan pasar tidak efisien. Konsep Konsep dasar di balik MPT adalah bahwa aset dalam investasi portofolio tidak harus dipilih secara individual, masing-masing pada kemampuannya sendiri.

Sebaliknya, penting untuk mempertimbangkan bagaimana masing-masing aset dalam perubahan harga relatif, untuk bagaimana perubahan harga setiap aset lainnya dalam portofolio. Investasi adalah tradeoff antara resiko dan pengembalian yang diharapkan. Secara umum, aset dengan pengembalian yang diharapkan yang lebih tinggi lebih berisiko. Untuk jumlah tertentu risiko, MPT menjelaskan bagaimana memilih portofolio dengan pengembalian tertinggi yang diharapkan. Atau, untuk pengembalian yang diharapkan, MPT menjelaskan bagaimana memilih portofolio dengan risiko serendah mungkin (target pengembalian yang diharapkan tidak bisa lebih dari pengembalian tertinggi dari keamanan yang tersedia, tentu saja, pengecualian pada kepemilikan negatif dari aset yang memungkinan).[5] MPT, oleh karena itu merupakan bentuk dari diversifikasi. Dalam asumsi tertentu dan untuk definisi kuantitatif spesifik dari risiko dan pengembalian, MPT menjelaskan bagaimana menemukan strategi diversifikasi terbaik. Sejarah Harry Markowitz memperkenalkan MPT dalam sebuah artikel[6] pada tahun 1952 dan sebuah buku di tahun 1959.[7] Markowitz mengklasifikasikan itu hanya sebagai "Teori Portofolio," karena "Tidak ada yang modern tentang hal itu. "Lihat juga survey sejarah[5]. Model Matematika Dalam beberapa pengertian derivasi matematika di bawah ini adalah MPT, meskipun konsep-konsep dasar di balik model juga telah sangat berpengaruh.[5] Bagian ini mengembangkan model MPT "klasik". Ada banyak ekstensi sejak saat itu. Risiko dan pengembalian yang diharapkan MPT mengasumsikan bahwa investor menghindari risiko, yang berarti jika ada dua portofolio yang menawarkan pengembalian yang diharapkan sama, maka investor akan lebih suka yang kurang berisiko. Jadi, investor akan mengambil risiko yang tinggi hanya jika dikompensasi dengan pengembalian yang diharapkan lebih tinggi. Sebaliknya, seorang investor yang ingin pengembalian yang diharapkan yang lebih tinggi harus menerima risiko yang lebih. Trade-off akan sama untuk semua investor, tetapi investor yang berbeda akan mengevaluasi trade-off berbeda berdasarkan karakteristik penghindaran risiko individu. Implikasinya adalah bahwa rasional investor tidak akan berinvestasi dalam portofolio jika portofolio kedua ada yang lebih menguntungkan dengan profil risiko yang diperkirakan kembali - yakni, jika untuk tingkat risiko portofolio ada alternatif yang lebih baik diharapkan kembali. Perhatikan bahwa teori menggunakan standar deviasi return sebagai proxy untuk risiko, yang berlaku jika pengembalian aset bersama-sama terdistribusi normal atau didistribusikan secara eliptik. Bagaimanapun ada masalah dengan ini, lihat kritik.

Berdasarkan model: Kembali portofolio adalah kombinasi proporsi-tertimbang pengembalian aset konstituen. Volatilitas portofolio adalah fungsi dari korelasi ij aset komponen, untuk semua pasangan aset (i, j). Umumnya, Expected Return:

Dimana Rp adalah return on the portfolio, Ri: the return on asset i dan wi adlah the weighting of component asset i (the share of asset i in the
portfolio).
Portfolio return variance

Dimana ij adalah correlation coefficient antara returns on assets i dan j. Secara alternatif dapat ditulis::

Dimana ij = 1 for i=j. Portfolio return volatility (standard deviation):

Untuk dua asset portfolio: Portfolio return:

Portfolio variance:

Untuk 3 asset portfolio:

Portfolio return:

Portfolio variance:

Diversifikasi Seorang investor dapat mengurangi risiko portofolio hanya dengan memegang kombinasi instrumen yang tidak sempurna positif berkorelasi (koefisien korelasi )). Dengan kata lain, investor dapat mengurangi eksposur mereka terhadap risiko aset individual dengan mengadakan diversifikasi portofolio aset. Diversifikasi dapat memungkinkan untuk pengembalian portofolio yang diharapkan sama dengan penurunan risiko. Jika semua pasangan aset memiliki korelasi dari 0 - mereka tidak berkorelasi sempurna - varians return portofolio adalah jumlah seluruh aset persegi dibagi aset dikali varians pengembalian aset (dan deviasi portofolio standar adalah akar kuadrat dari jumlah ini). Efisien terbatas tanpa aset bebas risiko

Efisien Frontier. Hiperbola kadang-kadang disebut sebagai 'Bullet Markowitz', dan adalah perbatasan efisien jika tidak ada aset bebas risiko tersedia. Dengan aset yang bebas risiko, garis lurus adalah perbatasan efisien.

Seperti ditunjukkan dalam grafik ini, setiap kombinasi yang mungkin dari aset berisiko, tanpa termasuk kepemilikan aset bebas risiko, dapat diplot dalam risiko-ruang yang diharapkan kembali, dan koleksi semua portofolio mungkin seperti mendefinisikan suatu wilayah dalam ruang ini. Batas kiri daerah ini adalah hiperbola,[8] dan tepi atas dari daerah ini adalah perbatasan efisien dalam ketiadaan aset bebas risiko (kadang-kadang disebut "peluru Markowitz"). Kombinasi di sepanjang tepi atas mewakili portofolio (termasuk tidak ada

kepemilikan aset bebas risiko) yang ada risiko terendah untuk tingkat tertentu pengembalian yang diharapkan. Ekuivalen, portofolio berbaring pada perbatasan yang efisien merupakan kombinasi menawarkan pengembalian yang diharapkan terbaik untuk tingkat risiko tertentu. Matriks lebih disukai untuk perhitungan dari perbatasan efisien. Dalam bentuk matriks, untuk "toleransi risiko" yang diberikan , Perbatasan yang efisien ditemukan dengan meminimalkan ekspresi berikut:

wTw-q*RT
dimana w adalah vektor bobot portofolio dan

(Bobot dapat negatif, yang berarti investor dapat menyingkat keamanan.);

adalah matriks kovarians untuk pengembalian aset dalam portofolio; adalah "risiko toleransi" faktor, di mana 0 hasil dalam portofolio dengan risiko minimal dan hasil dalam portofolio jauh jauh di perbatasan dengan baik pengembalian yang diharapkan dan risiko tak terbatas, dan R adalah vektor dari pengembalian yang diharapkan. w T w adalah varians dari return portofolio. R T w adalah pengembalian yang diharapkan pada portofolio. Optimasi diatas menemukan titik di perbatasan di mana kebalikan dari kemiringan perbatasan akan q jika varians return bukan standar deviasi yang diplot horizontal. Perbatasan secara keseluruhan adalah parametrik pada q. Banyak paket perangkat lunak, termasuk Microsoft Excel , Matlab , Mathematica dan R , menyediakan optimasi rutinitas cocok untuk masalah di atas. Sebuah pendekatan alternatif untuk menetapkan perbatasan efisien adalah dengan melakukannya parametrically pada portofolio pengembalian yang diharapkan R T w. Ini versi dari masalah mengharuskan kita meminimalkan

wTb
tunduk pada

RTw=

untuk parameter . Masalah ini mudah dipecahkan dengan menggunakan pengali Lagrange .
Teorema mendanai dua reksa Salah satu hasil penting dari analisis di atas adalah dua reksa dana teorema . [8] menyatakan Teorema ini bahwa setiap portofolio pada perbatasan yang efisien dapat dihasilkan dengan memegang kombinasi dari dua portofolio yang diberikan di perbatasan; dua terakhir portofolio diberikan adalah "reksa dana" dalam nama teorema itu. Jadi dengan tidak adanya aset bebas risiko, investor dapat mencapai apapun yang diinginkan portofolio efisien bahkan jika semua yang dapat diakses adalah sepasang reksa dana efisien. Jika lokasi dari portofolio yang diinginkan pada perbatasan adalah antara lokasi dari dua reksa dana, baik reksa dana akan diadakan dalam jumlah yang positif. Jika portofolio yang diinginkan berada di luar jangkauan yang direntang oleh dua reksa dana, maka salah satu reksa dana harus dijual pendek (diselenggarakan dalam kuantitas negatif) sedangkan ukuran dari investasi dalam reksa dana lain harus lebih besar dari jumlah yang tersedia untuk investasi (kelebihan didanai oleh pinjaman dari dana lain). Aset bebas risiko dan garis alokasi modal Artikel utama: Modal baris alokasi Aset bebas risiko adalah aset (hipotetis) yang membayar tingkat bebas risiko . Dalam prakteknya, sekuritas pemerintah jangka pendek (seperti US treasury bills) digunakan sebagai aset bebas risiko, karena mereka membayar tingkat bunga tetap dan memiliki yang sangat rendah standar risiko. Aset bebas risiko memiliki varians nol dalam pengembalian (karenanya bebas risiko), melainkan juga berkorelasi dengan aset lainnya (dengan definisi, karena varians adalah nol). Akibatnya, ketika dikombinasikan dengan aset lainnya, atau portofolio aset, perubahan kembali adalah linear yang terkait dengan perubahan dalam risiko sebagai proporsi dalam kombinasi bervariasi. Ketika aset bebas risiko diperkenalkan, setengah-garis yang ditunjukkan pada gambar adalah perbatasan yang efisien baru. Hal ini bersinggungan dengan hiperbola di portofolio berisiko tertinggi murni dengan rasio Sharpe. Mencegat horisontal merupakan portofolio dengan 100% kepemilikan pada aset bebas risiko, yang singgung dengan hiperbola merupakan portofolio tanpa risiko bebas dan 100% kepemilikan dari aset yang dimiliki dalam portofolio yang terjadi pada titik singgung; poin antara mereka poin portofolio mengandung sejumlah positif dari kedua portofolio singgung berisiko dan aset bebas risiko, dan titik-titik pada garis setengah melebihi titik singgung leverage portofolio melibatkan kepemilikan negatif dari aset bebas risiko (yang terakhir telah dijual pendek dengan kata lain, investor telah meminjam pada tingkat bebas risiko) dan jumlah yang diinvestasikan dalam portofolio singgungnya sama dengan lebih dari 100% dari modal awal investor. Ini setengah line-efisien disebut garis alokasi modal (CAL), dan formula yang dapat ditunjukkan untuk menjadi

Dalam rumus P adalah sub-portofolio aset berisiko di singgung dengan peluru Markowitz, F adalah aset bebas risiko, dan C adalah kombinasi dari portofolio P dan F. Dengan diagram, pengenalan aset bebas risiko sebagai komponen mungkin portofolio telah meningkatkan berbagai risiko yang diperkirakan kembali kombinasi yang tersedia, karena di mana-mana kecuali di singgung portofolio setengah-line memberikan pengembalian yang lebih tinggi diharapkan dari hiperbola tidak pada setiap tingkat risiko yang mungkin. Fakta bahwa semua titik pada lokus yang efisien linier dapat dicapai dengan kombinasi dari kepemilikan aset bebas risiko dan portofolio singgungnya dikenal sebagai Teorema mendanai satu reksa,[8] di mana reksa dana yang dimaksud adalah portofolio singgungnya. Aset harga menggunakan MPT Analisis di atas menggambarkan perilaku yang optimal dari seorang investor individu. Teori asset pricing didasarkan pada analisis ini dengan cara berikut. Karena setiap orang memegang aset berisiko dalam proporsi yang identik satu sama lain-yaitu dalam proporsi yang diberikan oleh singgung portofolio-dalam ekuilibrium harga pasar aset berisiko, dan karena itu pengembalian yang diharapkan mereka, akan menyesuaikan sehingga rasio dalam portofolio singgungnya adalah sama dengan rasio di mana aset berisiko dipasok ke pasar. Dengan demikian pasokan relatif akan sama dengan tuntutan relatif. MPT berasal pengembalian yang diharapkan diperlukan untuk aset yang benar harga dalam konteks ini. Systematic risiko dan risiko spesifik Risiko spesifik adalah risiko yang terkait dengan aset individu - dalam portofolio risiko ini dapat dikurangi melalui diversifikasi (risiko spesifik "menunda"). Risiko spesifik juga disebut diversifiable, unik, unsystematic risk, atau istimewa. risiko sistematis (risiko portofolio alias atau risiko pasar) mengacu pada risiko umum untuk semua efek - kecuali untuk short selling seperti tercantum di bawah, risiko sistematis tidak dapat terdiversifikasi pergi (dalam satu pasar). Dalam portofolio pasar, aset risiko spesifik akan diversifikasi pergi sejauh mungkin. Oleh karena itu risiko sistematis disamakan dengan resiko (standar deviasi) dari portofolio pasar. Karena keamanan akan dibeli hanya jika meningkatkan karakteristik pengembalian resiko yang diharapkan dari portofolio pasar, ukuran yang relevan dari resiko keamanan adalah risiko itu menambah portofolio pasar, dan tidak berisiko dalam isolasi. Dalam konteks ini, volatilitas aset, dan korelasi dengan portofolio pasar, secara historis diamati dan karena itu diberikan. (Ada beberapa pendekatan untuk harga aset yang mencoba untuk aset harga oleh pemodelan sifat stokastik dari saat pengembalian aset '-. Ini secara luas disebut sebagai model penentuan harga aset bersyarat)

Risiko sistematis dalam satu pasar dapat dikelola melalui strategi menggunakan posisi kedua panjang dan pendek dalam satu portofolio, menciptakan "pasar netral" portofolio. Modal model penentuan harga aset Artikel utama: Capital Asset Pricing Model Pengembalian aset tergantung pada jumlah yang dibayarkan untuk aset saat ini. Harga yang dibayarkan harus memastikan bahwa resiko / return portofolio pasar karakteristik meningkatkan saat aktiva ditambahkan ke dalamnya. Para CAPM adalah model yang berasal pengembalian yang diharapkan teoritis yang diperlukan (yaitu, tingkat diskonto) untuk aset di pasar, mengingat tingkat bebas risiko tersedia untuk investor dan risiko pasar secara keseluruhan. CAPM biasanya dinyatakan:

, Beta, adalah ukuran kepekaan aset untuk sebuah gerakan di pasar secara keseluruhan; Beta biasanya ditemukan melalui regresi pada data historis. Beta lebih dari satu menandakan lebih dari rata-rata "keberisikoan" dalam arti kontribusi aset terhadap risiko portofolio secara keseluruhan; beta di bawah satu menunjukkan kontribusi risiko lebih rendah dari rata-rata. adalah premium pasar, pengembalian kelebihan pengembalian yang diharapkan portofolio pasar yang diharapkan atas tingkat bebas risiko. Persamaan ini dapat statistik diperkirakan menggunakan berikut regresi persamaan:

dimana i adalah disebut aset alpha, i adalah aset koefisien beta dan SCL adalah Baris Karakteristik Keamanan . Setelah mengembalikan aset yang diharapkan, E (R i), dihitung dengan menggunakan CAPM, masa depan arus kas aset dapat diskon untuk mereka nilai sekarang dengan menggunakan tingkat ini untuk menetapkan harga yang tepat untuk aset. Sebuah saham berisiko akan memiliki beta yang lebih tinggi dan akan didiskontokan pada tingkat yang lebih tinggi; saham kurang sensitif akan memiliki beta rendah dan didiskontokan pada tingkat yang lebih rendah. Secara teori, aset benar harga bila harganya diamati adalah sama dengan nilai yang dihitung dengan menggunakan tingkat diskonto yang berasal CAPM. Jika harga diamati lebih tinggi dari penilaian, maka aset tersebut dinilai terlalu tinggi, itu adalah undervalued dengan harga terlalu rendah.

(1) Dampak tambahan pada risiko dan pengembalian yang diharapkan ketika sebuah aset berisiko tambahan, sebuah, ditambahkan ke portofolio pasar, m, mengikuti dari rumus untuk portofolio dua aset. Hasil ini digunakan untuk menurunkan tingkat diskonto aset yang sesuai. Pasar portofolio risiko = Oleh karena itu, risiko ditambahkan ke portofolio = tapi karena berat aset akan relatif rendah, yaitu tambahan risiko = (2) Jika aset, sebuah, benar harga, peningkatan risiko-ke-rasio pengembalian yang diharapkan dicapai dengan menambahkannya ke portofolio pasar, m, setidaknya akan cocok dengan keuntungan dari pengeluaran uang yang pada saham meningkat pada portofolio pasar. Asumsinya adalah bahwa investor akan membeli aset dengan dana pinjaman pada tingkat bebas risiko, R f, ini adalah rasional jika Demikian: yaitu:

yaitu: adalah "beta", pengembalian-kovarians antara aset return dan pengembalian pasar dibagi dengan varians pengembalian pasar - yaitu sensitivitas dari harga aset gerakan dalam nilai portofolio pasar. Kritik Meskipun pentingnya teoritis, kritikus pertanyaan MPT apakah itu sebuah strategi investasi yang ideal, karena model pasar keuangan tidak sesuai dengan dunia nyata dalam banyak cara. Upaya untuk menerjemahkan landasan teoritis ke dalam algoritma konstruksi portofolio layak telah diganggu oleh kesulitan teknis yang berasal dari ketidakstabilan masalah optimasi asli sehubungan dengan data yang tersedia. Penelitian terbaru telah menunjukkan bahwa ketidakstabilan dari jenis ini hilang ketika sebuah kendala meregularisasi atau istilah hukuman yang tergabung dalam prosedur optimasi. [9] Asumsi Kerangka MPT membuat banyak asumsi tentang investor dan pasar. Beberapa eksplisit dalam persamaan, seperti penggunaan distribusi normal untuk kembali

model. Lain implisit, seperti mengabaikan pajak dan biaya transaksi. Tak satu pun dari asumsi ini sepenuhnya benar, dan masing-masing dari mereka kompromi MPT untuk beberapa derajat. Pengembalian aset (bersama-sama) terdistribusi normal acak variabel. Pada kenyataannya, sering mengamati bahwa kembali dalam ekuitas dan pasar lainnya tidak terdistribusi normal. Ayunan besar (3 sampai 6 standar deviasi dari rata-rata) terjadi di pasar jauh lebih sering daripada asumsi distribusi normal akan memprediksi.[10] Sementara model juga dapat dibenarkan dengan asumsi setiap distribusi kembali yang bersama-sama elips,[11][12] semua distribusi elips sendi simetris sedangkan pengembalian aset secara empiris tidak. Korelasi antara aset tetap dan konstan selamanya Korelasi tergantung pada hubungan sistemik antara aset yang mendasarinya,. Dan berubah ketika hubungan ini berubah. Contohnya termasuk salah satu negara yang mendeklarasikan perang pada yang lain, atau kecelakaan pasar umum. Selama masa krisis keuangan semua aset cenderung menjadi berkorelasi positif, karena mereka semua bergerak (turun) bersama-sama. Dengan kata lain, MPT rusak tepat ketika investor yang paling membutuhkan perlindungan dari risiko. Semua investor bertujuan untuk memaksimalkan utilitas ekonomi (dengan kata lain, untuk membuat uang sebanyak mungkin, meskipun ada pertimbangan lain). Ini adalah asumsi kunci dari hipotesa pasar efisien , di mana MPT bergantung. Semua investor rasional dan menghindari risiko ini adalah satu lagi asumsi. hipotesa pasar efisien, tetapi kita sekarang tahu dari perilaku ekonomi bahwa peserta pasar tidak rasional. Ini tidak memungkinkan untuk "perilaku kelompok" atau investor yang akan menerima pengembalian yang lebih rendah untuk risiko tinggi. penjudi Casino jelas membayar untuk risiko, dan mungkin bahwa beberapa pedagang saham akan membayar untuk risiko juga. Semua investor memiliki akses ke informasi yang sama pada waktu yang sama. Ini juga berasal dari hipotesa pasar efisien. Bahkan, pasar riil berisi informasi asimetri , insider trading , dan mereka yang hanya lebih baik informasi dari orang lain. Investor memiliki konsepsi yang akurat pengembalian mungkin, yaitu, probabilitas keyakinan investor cocok dengan distribusi yang benar kembali. Kemungkinan berbeda adalah bahwa harapan investor bias, menyebabkan harga pasar menjadi tidak efisien informationally. Kemungkinan ini dipelajari di bidang keuangan perilaku , yang menggunakan asumsi-asumsi psikologis untuk memberikan alternatif untuk CAPM seperti model terlalu percaya berbasis asset pricing Kent Daniel, David Hirshleifer , dan Avanidhar Subrahmanyam (2001).[13] Tidak ada pajak atau biaya transaksi produk keuangan Real tunduk baik untuk pajak dan biaya transaksi (seperti biaya broker), dan mengambil ini ke dalam account akan mengubah komposisi portofolio yang optimal.. Asumsi ini bisa santai dengan versi lebih rumit dari model [masih perlu rujukan]

Semua investor adalah harga pengambil, yaitu, tindakan mereka tidak mempengaruhi harga. Pada kenyataannya, penjualan cukup besar atau pembelian aset individu dapat menggeser harga pasar untuk itu aset dan lainlain (melalui silang-elastisitas permintaan). Seorang investor bahkan mungkin tidak mampu merakit portofolio yang optimal secara teoritis jika pasar bergerak terlalu banyak sementara mereka membeli sekuritas diperlukan. Setiap investor dapat meminjamkan dan meminjam jumlah yang tidak terbatas pada risk free rate bunga. Pada kenyataannya, setiap investor memiliki batas kredit. Semua efek dapat dibagi menjadi paket dari berbagai ukuran. Pada kenyataannya, saham pecahan biasanya tidak dapat dibeli atau dijual, dan beberapa aset memiliki ukuran minimal pesanan. Versi lebih kompleks dari MPT dapat mempertimbangkan model yang lebih canggih di dunia (seperti satu dengan non-normal distribusi dan pajak), tetapi semua model matematika keuangan masih mengandalkan banyak tempat yang tidak realistis. MPT tidak benar-benar model pasar yang Risiko, kembali, dan korelasi mengukur digunakan oleh MPT didasarkan pada nilai yang diharapkan , yang berarti bahwa mereka adalah pernyataan matematis tentang masa depan (nilai yang diharapkan pengembalian adalah eksplisit dalam persamaan di atas, dan tersirat dalam definisi varians dan kovarians). Dalam prakteknya investor harus pengganti prediksi berdasarkan pengukuran sejarah pengembalian aset dan volatilitas untuk nilai-nilai dalam persamaan. Sangat sering nilai yang diharapkan tersebut gagal untuk memperhitungkan situasi baru yang tidak ada ketika data historis yang dihasilkan. Lebih fundamental, investor terjebak dengan mengestimasi parameterparameter kunci dari data pasar terakhir karena upaya MPT untuk model resiko dalam hal kemungkinan kerugian, tetapi mengatakan apa-apa tentang mengapa kerugian tersebut mungkin terjadi. Pengukuran risiko yang digunakan adalah probabilistik di alam, bukan struktural. Ini adalah perbedaan besar dibandingkan dengan pendekatan rekayasa banyak manajemen risiko. Pilihan teori dan MPT memiliki setidaknya satu perbedaan konseptual yang penting dari penilaian risiko probabilistik dilakukan oleh tenaga nuklir [tanaman]. Sebuah PRA adalah apa yang ekonom sebut model struktural. Komponen dari sistem dan hubungan mereka dimodelkan dalam simulasi Monte Carlo. Jika katup X gagal, itu menyebabkan hilangnya tekanan kembali Y pompa, menyebabkan penurunan aliran ke kapal Z, dan seterusnya. Tapi di Black-Scholes persamaan dan MPT, tidak ada upaya untuk menjelaskan struktur yang mendasari perubahan harga. Berbagai hasil hanya diberikan probabilitas. Dan, tidak seperti PRA, jika tidak ada sejarah dari peristiwa sistemtingkat tertentu seperti krisis likuiditas, tidak ada cara untuk menghitung kemungkinan itu. Jika insinyur nuklir berlari manajemen risiko dengan cara ini, mereka tidak akan pernah mampu menghitung kemungkinan meltdown pada

tanaman tertentu sampai beberapa peristiwa serupa terjadi di desain reaktor yang sama. Douglas W. Hubbard, Kegagalan Manajemen Risiko, hal 67, John Wiley & Sons, 2009. ISBN 978-0-470-38795-5 Pada dasarnya, matematika dari MPT melihat pasar sebagai kumpulan dadu. Dengan memeriksa data pasar terakhir kita dapat mengembangkan hipotesis tentang bagaimana dadu yang berbobot, tapi ini tidak berguna jika pasar benarbenar tergantung pada yang jauh lebih besar dan lebih rumit kacau sistem-dunia. Untuk alasan ini, model struktural yang akurat dari pasar keuangan yang nyata tidak mungkin datang karena mereka pada dasarnya akan menjadi model struktural dari seluruh dunia. Meskipun demikian ada kesadaran yang tumbuh dari konsep risiko sistemik dalam pasar keuangan, yang harus mengarah pada model pasar lebih canggih. Pengukuran risiko matematika juga berguna hanya untuk tingkat bahwa mereka mencerminkan investor benar kekhawatiran-tidak ada gunanya meminimalkan variabel yang tidak ada yang peduli dalam praktek. MPT menggunakan konsep matematis dari varians untuk mengukur risiko, dan ini mungkin dibenarkan dengan asumsi eliptik didistribusikan kembali seperti terdistribusi normal kembali, tapi untuk kembali umum distribusi ukuran risiko lain (seperti ukuran risiko yang koheren) lebih baik mungkin mencerminkan preferensi investor sejati . Secara khusus, varians adalah ukuran simetris yang menghitung abnormal return yang tinggi sebagai sama berisiko sebagai abnormal rendah kembali. Beberapa berpendapat bahwa, dalam kenyataannya, investor hanya peduli tentang kerugian, dan tidak peduli tentang dispersi atau sesak di atas rata-rata kembali. Menurut pandangan ini, konsep intuitif kita tentang risiko fundamental asimetris di alam. MPT tidak account untuk pribadi, lingkungan, strategis, atau dimensi sosial dari keputusan investasi. Ini hanya upaya untuk memaksimalkan kembali yang disesuaikan resiko, tanpa memperhatikan konsekuensi lain. Dalam arti sempit, ketergantungan sepenuhnya terhadap aset harga membuatnya rentan terhadap semua standar kegagalan pasar seperti yang timbul dari asimetri informasi , eksternalitas, dan barang publik. Ini juga penghargaan penipuan perusahaan dan akuntansi jujur. Lebih luas, suatu perusahaan mungkin memiliki tujuan strategis atau sosial yang membentuk keputusan investasi, dan investor individu mungkin memiliki tujuan pribadi. Dalam kedua kasus, informasi selain pengembalian historis yang relevan. Keuangan ekonom Nassim Nicholas Taleb juga mengkritik teori portofolio modern karena mengasumsikan distribusi Gaussian: Setelah crash pasar bursa (pada tahun 1987), mereka dihargai dua teori, Harry Markowitz dan William Sharpe, yang membangun model Platonis indah di dasar Gaussian, berkontribusi terhadap apa yang disebut Teori Portofolio Modern. Cukup, jika Anda menghapus asumsi Gaussian mereka dan memperlakukan harga sebagai scalable, Anda yang tersisa dengan udara panas. Komite Nobel bisa

menguji model Sharpe dan Markowitz - mereka bekerja seperti obat dukun yang dijual di Internet - tapi tak seorang pun di Stockholm tampaknya telah memikirkan hal itu.[14] : p.279 MPT tidak berlaku sendiri pada harga aset ke rekening Diversifikasi menghilangkan risiko tidak sistematis, tapi pada biaya peningkatan risiko sistematis . Diversifikasi memaksa manajer portofolio untuk berinvestasi dalam aset tanpa menganalisa fundamental mereka, semata-mata untuk kepentingan non-sistematis menghilangkan risiko portofolio tersebut (CAPM mengasumsikan investasi di semua aset yang tersedia). Ini permintaan artifisial meningkat mendorong naik harga aset yang, jika dianalisis secara individual, akan menjadi nilai fundamental sedikit. Hasilnya adalah bahwa seluruh portofolio menjadi lebih mahal dan, sebagai hasilnya, probabilitas menurun kembali positif (yaitu risiko meningkat portofolio). Bukti empiris untuk ini adalah kenaikan harga saham biasanya mengalami bahwa setelah mereka termasuk dalam indeks utama seperti S & P 500. [kutipan masih diperlukan] Ekstensi Sejak diperkenalkan pada tahun 1952 MPT, banyak upaya telah dilakukan untuk meningkatkan model, terutama dengan menggunakan asumsi yang lebih realistis. Post-modern teori portofolio meluas MPT dengan mengadopsi non-terdistribusi normal, ukuran risiko asimetris. Ini membantu dengan beberapa masalah ini, tetapi tidak yang lain. Black-Litterman Model optimasi adalah perpanjangan dari optimasi Markowitz unconstrained yang menggabungkan relatif dan absolut `views 'pada masukan dari risiko dan pengembalian. Aplikasi Lainnya

Aplikasi untuk portofolio proyek dan lainnya "non-keuangan" aset Beberapa ahli berlaku MPT untuk portofolio proyek dan aset lain selain instrumen keuangan.[15][16] Ketika MPT diterapkan di luar portofolio keuangan tradisional, beberapa perbedaan antara berbagai jenis portofolio harus dipertimbangkan. Aset dalam portofolio keuangan, untuk tujuan praktis, terus dibagi sementara portofolio proyek yang "kental". Sebagai contoh, sementara kita dapat menghitung bahwa posisi portofolio saham yang optimal selama 3 adalah, katakanlah, 44%, 35%, 21%, posisi yang optimal untuk portofolio proyek mungkin tidak memungkinkan kita untuk hanya mengubah jumlah yang dihabiskan untuk proyek. Proyek mungkin semua atau tidak sama sekali atau, setidaknya, memiliki unit logis yang tidak dapat dipisahkan. Sebuah metode optimasi portofolio harus mengambil sifat diskrit proyek ke rekening.

Portofolio aset keuangan yang cair; mereka dapat dinilai atau re-dinilai pada setiap titik waktu. Tapi peluang untuk meluncurkan proyek baru mungkin terbatas dan dapat terjadi di jendela waktu yang terbatas. Proyek-proyek yang telah dimulai tidak dapat ditinggalkan tanpa hilangnya biaya hangus (yaitu, ada sedikit atau tidak ada pemulihan / sisa nilai proyek setengah-lengkap). Baik ini tentu menghilangkan kemungkinan menggunakan MPT dan portofolio tersebut. Mereka hanya menunjukkan kebutuhan untuk menjalankan optimasi dengan paket tambahan dari kendala matematis-menyatakan bahwa tidak akan biasanya berlaku untuk portofolio keuangan. Selain itu, beberapa elemen sederhana Teori Portofolio modern berlaku untuk hampir semua jenis portofolio. Konsep menangkap toleransi risiko investor dengan mendokumentasikan seberapa besar risiko yang dapat diterima untuk kembali diberikan dapat diterapkan untuk berbagai masalah analisis keputusan. MPT menggunakan varians sejarah sebagai ukuran risiko, tetapi portofolio aset seperti proyek-proyek besar tidak memiliki baik didefinisikan "varians sejarah". Dalam kasus ini, batas investasi MPT dapat dinyatakan dalam istilah yang lebih umum seperti "kesempatan ROI kurang dari biaya modal" atau "kemungkinan kehilangan lebih dari setengah dari investasi". Ketika risiko dimasukkan dalam hal ketidakpastian tentang ramalan dan kerugian mungkin maka konsep ini dialihkan ke berbagai jenis investasi.[15] Aplikasi untuk disiplin lain Pada 1970-an, konsep-konsep dari Teori Portofolio modern menemukan cara mereka ke dalam bidang ilmu wilayah. Dalam serangkaian karya mani, Michael Conroy [masih perlu rujukan] dimodelkan tenaga kerja dalam perekonomian menggunakan portofolio-teori metode untuk memeriksa pertumbuhan dan variabilitas dalam angkatan kerja. Hal ini diikuti oleh literatur yang panjang pada hubungan antara pertumbuhan ekonomi dan volatilitas.[17] Baru-baru ini, teori portofolio modern telah digunakan untuk model konsep diri dalam psikologi sosial. Ketika atribut diri yang terdiri dari konsep-diri merupakan portofolio yang terdiversifikasi dengan baik, maka hasil psikologis pada tingkat individu seperti suasana hati dan harga diri harus lebih stabil daripada ketika konsep-diri didiversifikasi. Prediksi ini telah dikonfirmasi dalam penelitian yang melibatkan subyek manusia.[18] Baru-baru ini, teori portofolio modern telah diterapkan untuk pemodelan ketidakpastian dan korelasi antara dokumen dalam pencarian informasi. Mengingat query, tujuannya adalah untuk memaksimalkan relevansi keseluruhan daftar peringkat dokumen dan pada saat yang sama meminimalkan ketidakpastian keseluruhan dari daftar peringkat.[19] Perbandingan dengan teori arbitrase harga Para SML dan CAPM sering dikontraskan dengan teori harga arbitrase (APT), yang memegang bahwa pengembalian yang diharapkan dari aset keuangan dapat dimodelkan sebagai fungsi linear dari berbagai makro-ekonomi faktor, di

mana sensitivitas terhadap perubahan dalam faktor masing-masing diwakili oleh tertentu faktor koefisien beta. APT kurang ketat dalam asumsi: ini memungkinkan untuk penjelasan (sebagai lawan dari statistik) model pengembalian aset, dan mengasumsikan bahwa setiap investor akan mengadakan portofolio unik dengan array yang tertentu sendiri atas beta, sebagai lawan dari pasar "identik portofolio". Berbeda CAPM, APT, bagaimanapun, tidak sendiri mengungkapkan identitas faktor-faktor yang harga - jumlah dan sifat dari faktor-faktor ini kemungkinan akan berubah dari waktu ke waktu dan antara ekonomi. Lihat juga Teori Investasi Rasio Treynor Jensen alpha Sortino rasio Bias rasio (keuangan) Model Black-Litterman Gulung di kritik Nilai investasi Dua-saat keputusan model Fundamental analisis Marjinal stokastik dominasi bersyarat

Referensi ^ Harry M. Markowitz - Autobiography, Hadiah Nobel 1990, Editor Tore Frngsmyr, [Yayasan Nobel], Stockholm, 1991 ^ http://www.emanagedfutures.com/articles/reducing-portfolio-volatility/ ^ Andrei Shleifer: Pasar tidak efisien: Sebuah Pengantar Perilaku Keuangan. Clarendon Kuliah Ekonomi (2000) ^ Koponen, Timothy M. 2003 Komoditas dalam tindakan:. embeddedness pengukuran dan nilai-nilai mengesankan. Sociological Review. Volume 50 Issue 4, Halaman 543-569 ^ a b c Edwin J. Martin J. Elton dan Gruber, "teori portofolio modern, 1950 sampai saat ini", Jurnal Perbankan & Keuangan 21 (1997) 1743-1759 ^ Markowitz, HM (Maret 1952). "Portofolio Seleksi" The Journal of Finance 7 (1):. 77-91. DOI : 10.2307/2975974 . JSTOR 2975974 . ^ Markowitz, HM (1959). Portofolio Seleksi: Diversifikasi Investasi Efisien . New

York: John Wiley & . (Dicetak ulang oleh Yale University Press,, 1970 ISBN 978-0-300-01372-6 ;. 2 nd ed Basil Blackwell, 1991, ISBN 978-1-55786108-5 ) ^ a b c Merton, Robert. "Sebuah derivasi analitis dari perbatasan portofolio efisien," Jurnal Keuangan dan Analisis Kuantitatif 7 September 1972, 1851-1872. ^ . Brodie, De Mol, Daubechies, Giannone dan Loris (2009) "Jarang dan stabil portofolio Markowitz" .. Prosiding National Academy of Science 106 (30) DOI : 10.1073/pnas.0904287106 . ^ Mandelbrot, B., dan Hudson, RL (2004). Para Perilaku (Mis) dari Pasar: Sebuah Fraktal Lihat Risiko, Kehancuran, dan Reward. London: Profile Books. ^ Chamberlain, G. 1983 "Sebuah karakterisasi distribusi yang menyiratkan berarti fungsi utilitas-varians"., Jurnal Teori Ekonomi , 29 185-201. ^ Owen, J., dan Rabinovitch, R. 1983. "Di kelas distribusi elips dan aplikasi mereka pada teori pilihan portofolio", Jurnal Keuangan 38, 745-752. ^ "Terlalu percaya, Arbitrase, dan Harga Ekuilibrium Aset, 'Kent D. Daniel, David Hirshleifer dan Avanidhar Subrahmanyam, Jurnal Keuangan, 56 (3) (Juni, 2001), hlm 921-965 ^ Taleb, Nassim Nicholas (2007), The Black Swan: Dampak dari Sangat Mustahil House, Acak, ISBN 978-1-4000-6351-2 . ^ a b Hubbard, Douglas (2007) Cara Mengukur Apa:. Menemukan Nilai Berwujud dalam Bisnis. Hoboken, NJ: John Wiley & Sons. ISBN 9780470110126 . ^ Sabbadini, Tony (2010). "Teori Portofolio Manufaktur" . Internasional Institute for Advanced Studies di Riset Sistem dan Cybernetics . ^ Chandra, Siddharth (2003). "Ukuran Ekonomi Regional dan Frontier Pertumbuhan-Instabilitas: Bukti dari Eropa". Jurnal Ilmu Daerah 43 (1):. 95-122 doi : 10.1111/1467-9787.00291 . ^ Chandra, Siddharth; Shadel, William G. (2007). "Crossing batas-batas disiplin: Menerapkan teori portofolio keuangan untuk model organisasi konsep diri" Journal of Research di Kepribadian 41 (2):.. 346-373 DOI : 10.1016/j.jrp.2006.04.007 . ^ http://web4.cs.ucl.ac.uk/staff/jun.wang/blog/2009/07/11/portfoliotheory/

[ sunting ] Bacaan lebih lanjut Lintner, John (1965). "Para Penilaian Aset Risiko dan Pemilihan Portofolio

Investasi Berisiko di Bursa dan Anggaran Modal" Review Ekonomi dan Statistik (MIT Press) 47 (1):. 13-39. DOI : 10.2307/1924119 . JSTOR 1924119 . Sharpe, William F. (1964). "Harga aset Modal: Sebuah teori keseimbangan pasar dalam kondisi risiko". Journal of Finance 19 (3):. 425-442 DOI : 10.2307/2977928 . JSTOR 2977928 . Tobin, James (1958). "Likuiditas preferensi sebagai perilaku terhadap risiko" Review Studi Ekonomi 25 (2):.. 65-86 DOI : 10.2307/2296205 . JSTOR 2296205 .

Pranala luar Makro-Analisis Investasi , Prof William F. Sharpe , Stanford Sebuah Pengantar Teori Investasi , Prof William N. Goetzmann, Yale School of Management Optimasi Portofolio Saham Online Gratis Memungkinkan pengguna untuk membandingkan kinerja saham, membuat analisa saham gratis, dan portofolio mengoptimalkan saham.