Anda di halaman 1dari 62

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

1.1. Sistem Operasi Android

Android adalah sistem operasi berbasis Linux dengan antarmuka pemrograman Java. Ini menyediakan alat, misalnya compiler, debugger dan emulator perangkat serta sendiri mesin virtual Java (Dalvik Virtual Machine - DVM). Android resmi dipandu oleh Open Handset Alliance tetapi dalam kenyataannya Google memimpin proyek tersebut. Android mendukung 2-D dan 3-D grafis menggunakan pustaka OpenGL dan mendukung penyimpanan data dalam database SQLite. Setiap aplikasi Android berjalan dalam prosesnya sendiri dan di bawah user id sendiri yang dihasilkan secara otomatis oleh sistem Android selama penyebaran. Oleh karena itu aplikasi ini terisolasi dari aplikasi yang berjalan lain dan aplikasi nakal tidak bisa dengan mudah membahayakan aplikasi Android lainnya. 1,2. Penting Android komponen Sebuah aplikasi Android terdiri dari bagian berikut:

Activity - mewakili lapisan presentasi dari sebuah aplikasi Android, misalnya layar yang user melihat. Sebuah aplikasi Android dapat memiliki beberapa kegiatan dan dapat diaktifkan antara mereka selama runtime dari aplikasi.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Views - antarmuka pengguna dari sebuah Kegiatan dibangun dengan kelas widget yang melekat dari android.view.View . Tata letak pandangan dikelola oleh android.view.ViewGroups . Dilihat sering memiliki atribut yang dapat digunakan untuk mengubah penampilan dan perilaku.

Services - melakukan tugas-tugas latar belakang tanpa memberikan UI. Mereka dapat memberitahukan pengguna melalui kerangka pemberitahuan di Android.

ContentProvider - menyediakan data untuk aplikasi, melalui penyedia konten aplikasi Anda dapat berbagi data dengan aplikasi lain. Android berisi SQLite DB yang dapat berfungsi sebagai penyedia data

Intents - adalah pesan asinkron yang memungkinkan aplikasi untuk meminta fungsi dari layanan lain atau kegiatan. Sebuah aplikasi dapat menghubungi langsung layanan atau kegiatan (maksud eksplisit) atau meminta sistem Android untuk layanan terdaftar dan aplikasi untuk maksud (maksud implisit). Sebagai contoh aplikasi bisa bertanya melalui niat untuk aplikasi kontak. Aplikasi mendaftarkan diri untuk maksud melalui suatu IntentFilter. Maksud adalah konsep yang kuat karena mereka memungkinkan pembuatan aplikasi longgar ditambah.

BroadcastReceiver - menerima pesan sistem dan maksud implisit, dapat digunakan untuk bereaksi terhadap kondisi berubah dalam sistem. Sebuah aplikasi dapat mendaftar sebagai BroadcastReceiver untuk acara-acara tertentu dan dapat dimulai jika peristiwa semacam itu terjadi.

Widgets - komponen interaktif utama yang digunakan pada homescreen Android untuk menampilkan data tertentu dan untuk memungkinkan pengguna untuk memiliki akses cepat informasi yang

Android lainnya komponen Folder Live dan Wallpaper Hidup Android. Folder tinggal menampilkan data di homescreen tanpa meluncurkan aplikasi yang sesuai. 1,3. Dalvik Virtual Machine Android menggunakan mesin virtual khusus, misalnya Mesin Virtual Dalvik. Dalvik menggunakan bytecode khusus. Oleh karena itu Anda tidak dapat menjalankan bytecode Java standar pada Android. Android menyediakan alat dx yang memungkinkan untuk mengkonversi
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 2

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

file Jawa Kelas ke dex (Dalvik executable) file. Aplikasi Android yang dikemas menjadi .apk file (Android Paket) oleh program aapt (Android Aset Packaging Tool) Untuk menyederhanakan pengembangan Google menyediakan Android Development Tools (ADT) untuk Eclipse. ADT yang melakukan konversi secara otomatis dari kelas ke file dex dan menciptakan APK selama penyebaran. 1,4. Keamanan dan perizinan Android mendefinisikan hak akses tertentu untuk tugas-tugas tertentu. Sebagai contoh jika aplikasi ingin mengakses Internet harus menentukan dalam file konfigurasi yang ingin menggunakan izin terkait. Selama instalasi aplikasi Android pengguna menerima sebuah layar di mana ia perlu mengkonfirmasi izin yang diperlukan dari aplikasi. 2. Arsitektur Aplikasi Android 2.1. AndroidManifest.xml Sebuah aplikasi Android ini dijelaskan di file AndroidManifest.xml . File ini harus menyatakan semua kegiatan, layanan, penerima siaran dan penyedia konten aplikasi. Hal ini juga harus berisi hak akses yang diperlukan untuk aplikasi. Sebagai contoh jika aplikasi membutuhkan akses jaringan itu harus ditetapkan di sini. AndroidManifest.xml dapat dianggap sebagai deployment descriptor untuk aplikasi Android. <mewujudkan< span=""> xmlns: android = "http://schemas.android.com/apk/res/android"</mewujudkan<> paket = "de.vogella.android.temperature" android: versionCode = "1" android: versionName = "1.0"&gt; <application< span=""> android:icon = "@drawable/icon" android:label = "@string/app_name"&gt;</application<> <aktivitas< span=""> android: nama = ". Mengkonversi"</aktivitas<> android: label = "@ string / APP_NAME"&gt;

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

<action< span=""> android:name = "android.intent.action.MAIN" /&gt;</action<> <category< span=""> android:name = "android.intent.category.LAUNCHER" /&gt;</category<>

<uses-sdk< span=""> android:minSdkVersion = "9" /&gt;</uses-sdk<> Para package atribut mendefinisikan paket dasar untuk unsur-unsur Jawa berikut. Hal ini juga harus unik sebagai Android Marketplace hanya memungkinkan aplikasi untuk paket specfic sekali. Oleh karena itu kebiasaan yang baik adalah dengan menggunakan nama domain reverse Anda sebagai sebuah paket untuk menghindari tabrakan dengan pengembang lain. android:versionName dan android:versionCode . menentukan versi dari aplikasi Anda versionName . adalah apa yang pengguna melihat dan dapat string apapun versionCode harus integer dan Pasar Android menggunakan ini untuk menentukan apakah Anda memberikan versi yang lebih baru untuk memicu update pada perangkat yang memiliki aplikasi Anda terinstal. Anda biasanya dimulai dengan "1" dan meningkatkan nilai ini dengan satu jika Anda roll-out versi baru dari aplikasi Anda. "Kegiatan" mendefinisikan aktivitas dalam contoh ini menunjuk ke "de.vogella.android.temperature.Convert" kelas. Filter niat terdaftar untuk kelas yang mendefinisikan bahwa kegiatan ini dimulai setelah aplikasi dimulai (tindakan android: nama = "android.intent.action.MAIN"). Definisi kategori (kategori android: nama = "android.intent.category.LAUNCHER") mendefinisikan bahwa aplikasi ini ditambahkan ke direktori aplikasi pada perangkat Android. Nilai-nilai @ merujuk ke file sumber daya yang mengandung nilai yang sebenarnya. Hal ini membuat mudah untuk menyediakan sumber daya yang berbeda, string misalnya, warna, ikon, untuk berbagai perangkat dan membuatnya mudah untuk menerjemahkan aplikasi. The "menggunakan-sdk" bagian dari "AndroidManifest.xml" mendefinisikan versi SDK minim aplikasi Anda berlaku untuk. Ini akan mencegah aplikasi Anda yang diinstal pada perangkat dengan versi SDK yang lebih tua.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

2.2. R.java, Sumber Daya dan Aset Direktori "gen" dalam sebuah proyek Android mengandung nilai-nilai yang dihasilkan. "R.java" adalah kelas yang dihasilkan berisi referensi ke sumber daya dari folder "res" dalam proyek tersebut. Sumber daya ini didefinisikan dalam direktori "res" dan dapat nilai, menu, layout, ikon atau gambar atau animasi. Sebagai contoh sumber daya dapat menjadi gambar atau file XML yang mendefinisikan string. Jika Anda membuat sumber daya baru, referensi yang sesuai secara otomatis dibuat dalam "R.java". Referensi adalah nilai-nilai int statis, sistem Android menyediakan metode untuk mengakses sumber daya yang sesuai. Misalnya untuk mengakses sebuah String dengan "R.string.yourString" referensi id menggunakan metode GetString (R.string.yourString)); Tolong jangan mencoba untuk mengubah "R.java" secara manual. Sementara direktori "res" mengandung nilai-nilai terstruktur yang dikenal untuk platform Android direktori "aset" dapat digunakan untuk menyimpan setiap jenis data. Di Jawa Anda dapat mengakses data ini melalui AssetsManager dan getAssets metode (). 2.3. Referensi ke sumber daya dalam file XML Dalam file XML Anda, misalnya tata letak file Anda dapat merujuk ke sumber daya lain melalui tanda @. Sebagai contoh jika Anda ingin merujuk ke warna yang Anda didefinisikan sebagai sumber daya yang Anda dapat merujuk ke melalui @ warna / your_id atau jika Anda telah menetapkan "halo" string sebagai sumber daya Anda dapat mengaksesnya melalui @ string / halo. 2,4. Kegiatan dan Layouts Antarmuka pengguna untuk Kegiatan didefinisikan melalui layout. Pada saat runtime, layout adalah contoh dari "android.view.ViewGroups". Tata letak mendefinisikan elemen UI, sifat mereka dan pengaturan mereka. Elemen UI didasarkan pada kelas "android.view.View". ViewGroup adalah subclass dari "View" kelas dan layout dapat berisi komponen UI (Dilihat) atau layout lain (ViewGroups). Anda tidak
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 5

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

harus ViewGroups bersandar terlalu dalam karena hal ini memiliki dampak negativ terhadap kinerja. Sebuah tata letak dapat didefinisikan melalui kode Java atau melalui XML. Anda biasanya menggunakan kode Java untuk menghasilkan tata letak jika Anda tidak tahu isinya sampai runtime, misalnya jika tata letak Anda tergantung pada konten yang Anda baca dari internet. Layout berbasis XML yang didefinisikan melalui file sumber daya dalam folder "/ res / tata letak". File ini menentukan kelompok pandangan, pandangan, hubungan mereka dan atribut mereka untuk tata letak tertentu. Jika elemen UI perlu diakses melalui kode Java Anda harus memberikan elemen UI id unik melalui "android: id" atribut. Untuk menetapkan id baru untuk penggunaan elemen UI "@ + id / yourvalue". Dengan konversi ini akan membuat dan menetapkan id "yourvalue" baru untuk elemen UI yang sesuai. Dalam kode Java Anda Anda kemudian dapat mengakses elemen UI melalui findViewById metode (R.id.yourvalue). Mendefinisikan layout melalui XML biasanya cara yang lebih disukai karena hal ini memisahkan logika pemrograman dari definisi tata letak. Hal ini juga memungkinkan definisi layout yang berbeda untuk berbagai perangkat. Anda juga dapat mencampur kedua pendekatan tersebut. 2,5. Kegiatan dan Siklus Hidup Sistem operasi mengontrol siklus hidup aplikasi Anda. Pada setiap saat sistem Android dapat berhenti atau menghancurkan aplikasi Anda, misalnya karena panggilan masuk. Sistem Android mendefinisikan siklus hidup untuk kegiatan pra-ditentukan melalui metode. Metode yang paling penting adalah:

onSaveInstanceState () - disebut jika aktivitas dihentikan. Digunakan untuk menyimpan data sehingga kegiatan dapat mengembalikan negara yang jika memulai kembali

onPause () - selalu dipanggil jika Kegiatan berakhir, dapat digunakan untuk melepaskan atau menyimpan data ressource

onResume () - dipanggil jika Kegiatan tersebut kembali dimulai, dapat digunakan untuk initiaze bidang

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Kegiatan ini juga akan restart jika "perubahan konfigurasi" yang disebut terjadi. Sebuah perubahan konfigurasi untuk contoh yang terjadi jika pengguna perubahan orientasi perangkat (vertikal atau horizontal). Kegiatan tersebut dalam hal ini restart untuk mengaktifkan platform Android untuk memuat sumber daya yang berbeda untuk layout ini konfigurasi, misalnya untuk mode vertikal atau horizontal. Dalam emulator Anda dapat mensimulasikan perubahan orientasi melalui CNTR + F11. Anda dapat menghindari restart aplikasi Anda untuk perubahan konfigurasi tertentu melalui configChanges atribut pada definisi aktivitas Anda di AndroidManifest.xml Anda. Aktivitas berikut ini tidak akan restart dalam kasus perubahan orientasi atau posisi dari keyboard fisik (tersembunyi / terlihat). <aktivitas< span=""> android: nama = ". ProgressTestActivity"</aktivitas<> android: label = "@ string / APP_NAME" android: configChanges = "orientasi | keyboardHidden | keyboard"&gt; 2,6. Konteks Para android.content.Context kelas menyediakan koneksi ke sistem Android. Ini adalah antarmuka untuk informasi global tentang lingkungan aplikasi. Konteks juga menyediakan akses ke layanan Android, misalnya Layanan Lokasi . Sebagai Kegiatan dan Layanan memperpanjang kelas "Konteks" Anda dapat langsung mengakses melalui konteks "ini". 3. Instalasi Berikut ini berasumsi bahwa Anda telah Eclipse diinstal. Untuk detail silahkan lihat Tutorial Eclipse . 3.1. Eclipse dan SDK Android otomatis Gunakan manajer update Eclipse untuk menginstal semua komponen yang tersedia untuk Android Development Tools (ADT) dari URL https://dl-ssl.google.com/android/eclipse/ . Jika Anda tidak akrab dengan manajer update Eclipse penggunaan dijelaskan dalam pembaruan Eclipse manajer .
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 7

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Setelah komponen pembangunan Android baru diinstal Anda akan diminta untuk menginstal SDK Android. Anda dapat melakukan ikuti wizard berikut atau pergi ke bagian berikutnya untuk belajar bagaimana melakukannya secara manual.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

3.2. Menginstal secara manual SDK Android Langkah sebelumnya download SDK Android secara otomatis untuk Anda. Anda juga dapat men-download SDK Android manuallz dari situs Android di bawah men-download SDK Android . Download berisi sebuah file zip yang dapat Anda ekstrak ke setiap tempat dalam sistem file Anda, misalnya saya ditempatkan di bawah "c: \ android-sdk-windows". Hindari menggunakan spasi pada nama path jika tidak, anda mungkin mengalami masalah di kemudian. Anda juga harus menentukan lokasi SDK Android di Preferensi Eclipse. Dalam Eclipse membuka dialog Preferensi melalui Preferensi Windows . Pilih Android dan masukkan path instalasi SDK Android.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

3.3. Instal versi Android tertentu SDK Android Manager memungkinkan Anda untuk menginstal versi tertentu dari Android. Pilih Window SDK Android Manager dari menu Eclipse.

Dialog ini memungkinkan Anda untuk menginstal paket baru dan juga memungkinkan Anda untuk menghapusnya. Pilih "paket Tersedia" dan buka "Pihak Ketiga Add-ons". Pilih Google API 14 (Android 4.0) versi SDK dan tekan "Install".

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

10

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Tekan tombol "Instal" tombol dan mengkonfirmasi lisensi untuk paket semua. Setelah instalasi restart Eclipse. 3.4. Android Kode Sumber Langkah berikut adalah opsional. Selama pengembangan Android sangat berguna untuk memiliki kode sumber Android tersedia sebagai Android menggunakan banyak default. Haris Peco mempertahankan plugin yang menyediakan akses ke kode Source code Android. Gunakan manajer update Eclipse untuk menginstal plugin Android Sumber dari situs update berikut: "http://adtaddons.googlecode.com/svn/trunk/source/com.android.ide.eclipse.source.update". Rincian lebih lanjut dapat ditemukan pada situs proyek . 4. Emulator Shortcut 4.1. Buat Perangkat Android Emulator Alat Android termasuk sebuah emulator. Emulator ini berperilaku seperti perangkat Android nyata dalam kebanyakan kasus dan memungkinkan Anda untuk menguji aplikasi Anda tanpa harus memiliki perangkat nyata. Anda dapat meniru satu atau beberapa perangkat dengan konfigurasi yang berbeda. Setiap konfigurasi didefinisikan melalui "Virtual Perangkat Android" (AVD). Untuk mendefinisikan AVD membuka "Manajer AVD" melalui Windows Manajer AVD dan tekan "Baru".

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

11

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Masukkan berikut ini.

Kita juga dapat memilih kotak "Diaktifkan" untuk Snapshots. Ini akan membuat awal kedua perangkat virtual jauh lebih cepat.
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 12

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Pada akhirnya tekan tombol "Buat AVD". Ini akan membuat perangkat dan menampilkannya di bawah "perangkat virtual". Untuk menguji apakah setup Anda benar, pilih perangkat Anda dan tekan "Mulai". Setelah (lama) perangkat Anda harus dimulai. 4.2. Menggunakan emulator Jelas Anda dapat menggunakan emulator melalui keyboard pada sisi kanan emulator. Tapi ada juga beberapa cara pintas yang bagus yang berguna. Alt + Enter memaksimalkan emulator. Nice untuk demo. Ctrl + F11 perubahan orientasi emulator. F8 ternyata jaringan on / off. 4.3. Kinerja Cobalah untuk menggunakan resolusi yang lebih kecil untuk emulator untuk HVGA Anda sebagai contoh. Emulator akan lambat piksel lebih perlu untuk membuat seperti menggunakan render perangkat lunak. Juga jika Anda memiliki memori yang cukup pada komputer Anda, tambahkan setidaknya 1 GB memori untuk emulator. Ini adalah nilai "Perangkat ram ukuran" selama pembuatan AVD tersebut. Juga mengatur bendera "Diaktifkan" untuk Snapshots. Ini akan menyimpan keadaan emulator dan biarkan mulai lebih cepat. 5. Kesalahan penanganan dan masalah-masalah khas Hal-hal yang tidak selalu bekerja sebagaimana mestinya. Bagian ini memberikan gambaran atas masalah khas dan bagaimana menyelesaikannya.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

13

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

5.1. Proyek Bersih Beberapa pengguna melaporkan bahwa mendapatkan error berikut: 1. Proyek ... hilang folder sumber yang diperlukan: 'gen' 2. Proyek ini tidak bisa dibangun sampai kesalahan membangun jalan diselesaikan. 3. Tidak dapat membuka file kelas R.java. Untuk mengatasi salah satu dari kesalahan ini, pergi ke menu dan pilih Project proyek -&gt; Bersih. 5.2. Logcat Pandangan logcat menunjukkan pesan log dari perangkat Android Anda dan membantu Anda menganalisis masalah. Misalnya Jawa pengecualian dalam program Anda akan ditampilkan di sini. Untuk membuka tampilan ini, pilih "Window -&gt; View Tampilkan -&gt; Lain-lain -&gt; Android -&gt; logcat" dari menu. 5.3. Emulator tidak dimulai Jika emulator tidak mulai, pastikan bahwa versi androd-sdk adalah di jalan tanpa ada spasi pada nama path. 5.4. Kesalahan pesan untuk @ menimpa Para @ menimpa penjelasan diperkenalkan di Jawa 1.6. Jika Anda menerima pesan kesalahan untuk @ menimpa mengubah tingkat kompiler Java ke Jawa 1.6 melalui mouse klik kanan pada proyek -&gt; Properties -&gt; Java Compiler -&gt; Compiler kepatuhan tingkat dan set ke "1,6". 5,5. Hilang Impor Java mengharuskan bahwa kelas-kelas yang bukan merupakan bagian dari Bahasa Jawa standar yang baik yang memenuhi syarat atau dinyatakan melalui impor. Dalam editor menggunakan

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

14

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

klik mouse klik, pilih "Sumber-&gt; Mengatur Impor" jika Anda melihat pesan kesalahan dengan "XX tidak dapat memutuskan untuk variabel". 5.6. Eclipse Tips Untuk bekerja lebih efisien dengan Eclipse, pilih Window -&gt; Preferences -&gt; Java -&gt; Editor -&gt; Simpan Tindakan dan pilih yang kode sumber harus formated dan bahwa impor harus diorganisir pada setiap simpan. 6. Anda Android pertama proyek 6.1. Buat Proyek Aplikasi ini juga tersedia di Android Marketplace. Search for "vogella" untuk menemukan contoh ini. Pilih File New Lainnya Android Android Proyek dan menciptakan proyek Android "de.vogella.android.temperature". Masukkan berikut ini.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

15

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

16

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Tekan "Finish". Ini harus menciptakan struktur direktori berikut.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

17

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Sementara "res" mengandung nilai-nilai terstruktur yang dikenal untuk platform Android direktori "aset" dapat digunakan untuk menyimpan setiap jenis data. Di Jawa Anda dapat mengakses data ini melalui AssetsManager dan getAssets metode (). 6.2. Dua wajah dari hal-hal SDK Android memungkinkan untuk mendefinisikan artefak tertentu, misalnya string dan UI, dalam dua cara, melalui editor kaya dan secara langsung melalui XML. Uraian berikut ini mencoba untuk menggunakan UI kaya tapi untuk validasi daftar juga XML. Anda dapat beralih di antara kedua hal dengan mengklik tab di bagian bawah layar. Sebagai contoh dalam Paket Explorer pilih "res / tata letak / main.xml".

6.3. Buat atribut Android memungkinkan Anda untuk membuat atribut untuk sumber daya, misalnya untuk string dan / atau warna. Atribut ini dapat digunakan dalam definisi UI Anda melalui XML atau dalam kode sumber Java anda.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

18

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Pilih file "res / nilai / string.xml" dan tekan "Tambah". Pilih "Warna" dan masukkan "MyColor" sebagai nama dan "# 3399CC" sebagai nilainya.

Tambahkan juga "String" atribut berikut. String atribut memungkinkan untuk menerjemahkan aplikasi pada suatu titik kemudian. Tabel 1. String Atribut Nama Nilai

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

19

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Nama Nilai Celsius ke Celcius F calc ke Fahrenheit Menghitung

Beralih ke representasi XML dan memvalidasi nilai-nilai. <string< span=""> nama = "hello"&gt; Hello World, Mengkonversi! </string<> <string< span=""> nama = "app_name"&gt; Konverter Suhu </string<> <color< span=""> nama = "myColor"&gt; # 3399CC </color<> <string< span=""> nama = "myClickHandler"&gt; myClickHandler </string<> <string< span=""> nama = "celsius"&gt; untuk Celcius </string<> <string< span=""> nama = "fahrenheit"&gt; ke Fahrenheit </string<> <string< span=""> nama = "calc"&gt; Hitung </string<> 6.4. Tambahkan Elemen UI Pilih "res / tata letak / main.xml" dan membuka editor Android melalui klik ganda. Editor ini memungkinkan Anda untuk membuat UI melalui drag dan drop atau melalui kode sumber XML. Anda dapat beralih antara kedua representasi melalui tab di bagian bawah editor. Untuk mengubah posisi dan pengelompokan unsur-unsur Anda dapat menggunakan tampilan outline. Berikut ini menunjukkan screenshot dari tampilan Palette dari mana Anda dapat drag dan drop elemen UI baru ke dalam tata letak Anda. Harap dicatat bahwa "Palette" perubahan pandangan sering sehingga pandangan Anda mungkin sedikit berbeda.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

20

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Klik kanan pada objek teks "Hello World, Halo!" Dalam tata letak. Pilih Delete pada menu popup untuk menghapus objek teks. Kemudian, dari tampilan "Palette", pilih Text Fields dan cari "Plain Text". Tarik ke tata letak untuk membuat field input teks. Semua jenis objek dalam "Bidang Teks" bagian berasal dari kelas "EditText", mereka hanya menentukan melalui atribut tambahan jenis teks dapat digunakan. Sekarang pilih bagian Palette "Formulir Widget" dan drag "RadioGroup" objek ke tata letak. Jumlah tombol radio ditambahkan ke grup tombol radio tergantung pada versi dari Eclipse. Pastikan ada dua tombol radio dengan menghapus atau menambahkan tombol radio untuk kelompok. Dari Widget Palette bagian Formulir, tarik objek Tombol ke tata letak. Hasilnya akan terlihat seperti berikut.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

21

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Beralih ke "main.xml" dan memverifikasi bahwa XML Anda terlihat seperti berikut. <linearlayout< span=""> xmlns: android = "http://schemas.android.com/apk/res/android"</linearlayout<> android: Orientasi = "vertikal" android: layout_width = "fill_parent" android: layout_height = "fill_parent"&gt; <edittext< span=""> android: layout_height = "wrap_content" android: id = "@ + id/editText1"</edittext<> android: layout_width = "match_parent" android: teks = "EditText"&gt; <radiogroup< span=""> android: layout_height = "wrap_content" android: id = "@ + id/radioGroup1"</radiogroup<> android: layout_width = "match_parent"&gt; <radiobutton< span=""> android: teks = "RadioButton"</radiobutton<> android: layout_width = "wrap_content" android: id = "@ + id/radio0" android: layout_height = "wrap_content" android: checked = "true"&gt;
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 22

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

<radiobutton< span=""> android: teks = "RadioButton"</radiobutton<> android: layout_width = "wrap_content" android: id = "@ + id/radio1" android: layout_height = "wrap_content"&gt;

<tombol< span=""> android: teks = "Tombol" android: id = "@ + id/button1"</tombol<> android: layout_width = "wrap_content" android: layout_height = "wrap_content"&gt; 6,5. Mengedit properti UI Jika Anda memilih elemen UI Anda dapat mengubah sifat-sifatnya melalui tampilan properti. Sebagian besar sifat dapat diubah melalui menu kanan mouse. Anda juga dapat mengedit properti dari directy bidang dalam XML. Biasanya Anda mengubah properti secara langsung dalam file XML seperti ini jauh lebih cepat. Tapi fungsi mouse sebelah kanan bagus jika Anda sedang mencari properti tertentu. Kami akan menghapus teks awal untuk bidang EditText dalam XML. Beralih ke tab "main.xml" dan menghapus "android: teks =" EditText ". Properti dari bagian EditText Beralih kembali ke tab" Grafis "Layout dan memeriksa bahwa teks akan dihapus. Gunakan klik kanan mouse pada tombol radio pertama untuk menetapkan "celsius" atribut string untuk properti "teks". Menetapkan dan "F" atribut string untuk tombol radio kedua.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

23

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

24

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Mulai sekarang saya asumsikan Anda dapat menggunakan menu properti pada elemen UI. Anda dapat mengedit file XML atau memodifikasi properti via klik kanan mouse. Mengatur properti "Checked" ke true untuk RadioButton pertama. Menetapkan "calc" untuk properti teks tombol Anda dan menetapkan "myClickHandler" untuk properti "onClick". Mengatur "Input tipe" properti untuk "numberSigned" dan "numberDecimal" pada EditText Anda. Semua kontrol lain UI yang terkandung dalam sebuah LinearLayout. Kami ingin menetapkan warna latar belakang untuk LinearLayout ini. Klik kanan pada ruang kosong dalam mode grafis Tata Letak, kemudian pilih Properties lain by Nama Latar Belakang. Pilih "Warna" dan kemudian "MyColor" dalam daftar.

Beralih ke tab "main.xml" dan memverifikasi bahwa XML adalah benar dipertahankan. <linearlayout< span=""> xmlns: android = "http://schemas.android.com/apk/res/android"</linearlayout<> android: Orientasi = "vertikal" android: layout_width = "fill_parent"

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

25

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

android: layout_height = "fill_parent" android: latar belakang = "@ warna / MyColor"&gt; <edittext< span=""> android: layout_height = "wrap_content" android: id = "@ + id/editText1"</edittext<> android: layout_width = "match_parent" android: inputType = "numberDecimal | numberSigned"&gt; <radiogroup< span=""> android: layout_height = "wrap_content" android: id = "@ + id/radioGroup1"</radiogroup<> android: layout_width = "match_parent"&gt; <radiobutton< span=""> android: layout_width = "wrap_content"</radiobutton<> android: id = "@ + id/radio0" android: layout_height = "wrap_content" android: teks = "@ string / celsius" android: checked = "true"&gt; <radiobutton< span=""> android: layout_width = "wrap_content"</radiobutton<> android: id = "@ + id/radio1" android: layout_height = "wrap_content" android: teks = "@ string / F"&gt;

<tombol< span=""> android: id = "@ + id/button1" android: layout_width = "wrap_content"</tombol<> android: layout_height = "wrap_content" android: teks = "@ string / calc" android: onClick = "myClickHandler"&gt; 6.6. Kode aplikasi Anda Ubah kode Anda dalam "ConvertActivity.java" sebagai berikut. Perhatikan bahwa "myClickHandler" akan disebut didasarkan pada properti "Pada Klik" tombol Anda. paket de.vogella.android.temperature;

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

26

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

android.app.Activity impor; android.os.Bundle impor; android.view.View impor; android.widget.EditText impor; android.widget.RadioButton impor; android.widget.Toast impor;

ConvertActivity kelas publik meluas Aktivitas { swasta EditText teks;

@ Override public void OnCreate (Bundle savedInstanceState) { Super OnCreate (savedInstanceState).; setContentView (R.layout.main); teks = (EditText) findViewById (R.id.editText1);

/ / Metode ini disebut di klik tombol karena kita ditugaskan nama ke / / "Pada properti Klik" dari tombol public void myClickHandler (Tampilan) { switch (view.getId ()) { kasus R.id.button1: RadioButton celsiusButton = (RadioButton) findViewById (R.id.radio0); RadioButton fahrenheitButton = (RadioButton) findViewById (R.id.radio1); jika (text.getText () panjang (.) == 0) { Toast.makeText (ini, "Silakan masukkan angka yang valid",

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

27

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

. Toast.LENGTH_LONG) menunjukkan (); kembali; }

mengapung inputValue = Float.parseFloat (. text.getText () toString ()); jika (celsiusButton.isChecked ()) { text.setText (String ValueOf (convertFahrenheitToCelsius (inputValue))).; celsiusButton.setChecked (false); fahrenheitButton.setChecked (true); } Else { text.setText (String ValueOf (convertCelsiusToFahrenheit (inputValue))).; fahrenheitButton.setChecked (false); celsiusButton.setChecked (true); } break; } }

/ / Mengkonversi ke celsius swasta convertFahrenheitToCelsius mengambang (float F) { return ((F - 32) * 5 / 9); }

/ / Mengkonversi ke F swasta convertCelsiusToFahrenheit mengambang (float celsius) {


Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 28

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

return ((celsius * 9) / 5) + 32; } }

6.7. Mulai Proyek Untuk memulai Aplikasi Android, pilih proyek Anda, klik kanan di atasnya, Run-Seperti-&gt; Aplikasi Android Bersabarlah, emulator dijalankan sangat lambat. Anda harus mendapatkan hasil sebagai berikut.

Ketik nomor, pilih konversi Anda dan tekan tombol. Hasilnya harus ditampilkan dan pilihan lain harus mendapatkan dipilih. 7. Memulai sebuah aplikasi digunakan

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

29

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Setelah Anda menjalankan aplikasi Anda pada perangkat virtual Anda dapat mulai lagi pada perangkat. Jika Anda menekan tombol Home, Anda juga dapat memilih aplikasi Anda.

8. Menu dan Bar Aksi 8.1. Definisi entri menu

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

30

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Android menyediakan dua cara yang mungkin untuk menampilkan tindakan global yang pengguna dapat memilih. Yang pertama adalah penggunaan Bar Aksi dalam aplikasi. Bar Tindakan adalah fitur jendela di bagian atas aktivitas yang dapat menampilkan judul kegiatan, mode navigasi, dan item interaktif lainnya. Pilihan kedua adalah bahwa aplikasi dapat membuka menu yang menunjukkan tindakan-tindakan tambahan melalui menu popup. Khas Anda mendefinisikan entri menu dengan cara yang mereka ditambahkan ke panel tindakan jika ruang yang cukup tersedia di panel tindakan dan jika tidak bahwa item menu yang tersisa ditampilkan dalam menu popup. Menu pilihan dan tindakan bar aktivitas Anda diisi oleh onCreateOptionsMenu metode () aktivitas Anda. Dalam metode ini Anda dapat membuat menu pemrograman atau Anda dapat menggunakan sumber daya yang telah ditetapkan XML yang Anda mengembang melalui "MenuInflator" kelas. Setiap kegiatan sudah sebuah instance dari kelas yang tersedia dan hal ini bisa diakses melalui getMenuInflator metode (). onCreateContextMenu () hanya dipanggil sekali. Jika Anda ingin mempengaruhi menu kemudian Anda harus menggunakan metode onPrepareOptionsMenu (). 8.2. Aksi tab bar Hal ini juga mungkin untuk menambahkan tab ke panel tindakan. 8.3. Konteks menu Anda juga dapat menetapkan menu konteks untuk sebuah widget UI (tampilan). Sebuah menu konteks diaktifkan jika pengguna "panjang menekan" tampilan. Sebuah menu konteks untuk melihat terdaftar melalui registerForContextMenu metode (tampilan). Para onCreateContextMenu Metode () dipanggil setiap kali menu konteks diaktifkan sebagai menu konteks dibuang setelah penggunaannya. Platform Android juga dapat

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

31

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

menambahkan pilihan untuk melihat Anda, misalnya "EditText" menyediakan pilihan konteks untuk memilih teks, dll

9. Tutorial: Menu dan Bar Aksi 9.1. Proyek Bab ini akan menunjukkan cara membuat dan mengevaluasi menu pilihan yang ditampilkan dalam panel tindakan jika ruang yang cukup tersedia. Contoh ini akan diperpanjang dalam bab tentang preferensi. Buat proyek "de.vogella.android.socialapp" dengan "OverviewActivity" aktivitas. Perubahan UI dalam file "/ res / tata letak / main.xml" sebagai berikut <linearlayout< span=""> xmlns: android = "http://schemas.android.com/apk/res/android"</linearlayout<> android: layout_width = "fill_parent" android: layout_height = "fill_parent" android: Orientasi = "vertikal"&gt;

<tombol< span=""></tombol<> android: id = "@ + id/Button01" android: layout_width = "wrap_content" android: layout_height = "wrap_content" android: teks = "Preferensi Tampilkan"&gt; <tombol< span=""></tombol<> android: id = "@ + id/Button02" android: layout_width = "wrap_content" android: layout_height = "wrap_content"
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 32

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

android: teks = "Preferensi Ubah"&gt;

9.2. Tambahkan menu sumber daya XML Pilih proyek Anda, klik kanan dan pilih New Lainnya Android Android XML File untuk menciptakan sumber daya XML baru. Pilih opsi "Menu", masukkan sebagai File "mainmenu.xml" dan tekan tombol "Finish".

Ini akan membuat file "mainmenu.xml" baru di menu "res /" folder dari proyek Anda. Android menyediakan editor yang bagus untuk mengedit file ini, sayangnya editor ini tidak selalu otomatis digunakan. Untuk menggunakan editor ini klik kanan pada file menu dan pilih Menu Editor Buka dengan Android . Beralih jika perlu ke tab "Layout" dari editor. Tekan Tambah dan pilih "Item". Mempertahankan nilai berikut. Ini mendefinisikan entri dalam menu Anda. Kami juga akan menentukan bahwa entri menu akan ditampilkan di panel tindakan jika ada ruang yang cukup avaiable.
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 33

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Ubah Aktivitas kelas Anda "OverviewActivity" sebagai berikut. Metode OnCreateOptionsMenu digunakan untuk membuat menu. Perilaku dalam "onOptionsItemSelected" saat ini keras-kode untuk menunjukkan Toast dan akan segera memanggil pengaturan preferensi. Dalam kasus Anda ingin menonaktifkan atau menyembunyikan item menu Anda dapat menggunakan metode "onPrepareOptionsMenu" yang disebut setiap kali menu disebut. paket de.vogella.android.socialapp;

android.app.Activity impor; android.os.Bundle impor; android.view.Menu impor; android.view.MenuInflater impor; android.view.MenuItem impor; android.widget.Toast impor;

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

34

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

OverviewActivity kelas publik meluas Aktivitas { @ Override public void OnCreate (Bundle savedInstanceState) { Super OnCreate (savedInstanceState).; setContentView (R.layout.main); }

@ Override public boolean onCreateOptionsMenu (menu Menu) { MenuInflater inflater = getMenuInflater (); inflater.inflate (R.menu.mainmenu, menu); kembali benar; }

@ Override public boolean onOptionsItemSelected (MENUITEM item) { Toast.makeText (ini, "Hanya tes", Toast.LENGTH_SHORT) menunjukkan ().; kembali benar; } }

Jalankan aplikasi Anda. Karena ada cukup ruang di panel tindakan konten anda akan ditampilkan di sana. Jika ada akan lebih item Anda bisa tekan "Menu" pada emulator untuk melihat mereka. Jika Anda memilih item menu Anda akan melihat pesan info kecil.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

35

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Dua "Preferensi" tombol yang belum aktif. Kami akan menggunakan mereka dalam bab berikutnya. 10. Preferensi Android mendukung penggunaan Preferensi untuk memungkinkan Anda untuk menyimpan data untuk aplikasi Anda. Preferensi disimpan sebagai nilai-nilai kunci. Definisi Preferensi juga bisa dilakukan melalui sumber daya XML. Android menyediakan kelas "PreferenceActivity" yang memperluas Aktivitas kelas. PreferenceActivity mendukung penanganan sederhana preferensi. Kegiatan ini dapat memuat sumber daya preferensi definisi melalui metode addPreferencesFromResource (). Untuk berkomunikasi antara komponen yang berbeda Android menggunakan Niat. Biasanya PreferenceActivity dimulai dari kegiatan lain melalui suatu Intent. Dalam aplikasi Anda, Anda dapat mengakses preferensi manajer melalui berikut:
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 36

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

SharedPreferences preferensi = PreferenceManager.getDefaultSharedPreferences (ini); Nilai bisa mendapatkan akses melalui kunci dari pengaturan preferensi. String username = preferences.getString ("username", "n / a") Untuk mmbuat atau mengubah preferensi Anda harus memanggil edit () metode. Setelah Anda telah mengubah nilai yang Anda harus memanggil commit () untuk menerapkan perubahan Anda. Editor mengedit = preferences.edit (); edit.putString ("username", "new_value_for_user"); edit.commit (); 11. Tutorial: Preferensi 11.1. Menggunakan preferensi Kami akan terus menggunakan contoh proyek "de.vogella.android.social". Buat Android XML sumber daya "preferences.xml" tipe "PreferenceScreen".

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

37

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Buka file melalui klik mouse kanan dan Buka-dengan XML Editor Sumber Daya Android. Tekan Tambah, menambahkan "PreferenceCategory" dan menambahkan dua preferensi "EditTextPreferences" untuk kategori ini: "Pengguna" dan "Password".

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

38

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Anda juga dapat mempertahankan sifat lain untuk EditTextField, misalnya inputMethod tersebut. Tambahkan misalnya atribut berikut ke definisi XML sandi Anda untuk membuat input dikutip dengan * . android: inputType = "textPassword" Buat kelas "MyPreferencesActivity" dengan PreferenceActivity meluas. Kegiatan ini akan memuat "preference.xml" dan akan memungkinkan untuk mempertahankan nilai-nilai. paket de.vogella.android.socialapp;

android.os.Bundle impor; android.preference.PreferenceActivity impor;

MyPreferencesActivity kelas publik meluas PreferenceActivity { @ Override public void OnCreate (Bundle savedInstanceState) { Super OnCreate (savedInstanceState).; addPreferencesFromResource (R.xml.preferences); } Untuk membuat kelas ini tersedia sebagai suatu kegiatan untuk Android Anda harus mendaftar di "AndroidManifest.xml" file Anda. Pilih "AndroidManifest.xml" dan tab "Aplikasi". Gulir ke Botton pandang dan menambahkan aktivitas baru Anda melalui tombol "Add".

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

39

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Untuk memanfaatkan aktivitas preferensi baru kami dan preferensi nilai yang kita menyesuaikan "OverviewActivity". Tombol pertama akan menunjukkan nilai-nilai saat ini preferensi melalui Toast dan tombol kedua akan mengembalikan nama pengguna dipertahankan untuk menunjukkan bagaimana Anda dapat mengubah preferensi melalui kode.

paket de.vogella.android.socialapp; android.app.Activity impor; android.content.SharedPreferences impor; android.content.SharedPreferences.Editor impor; android.os.Bundle impor; android.preference.PreferenceManager impor; android.view.Menu impor; android.view.MenuInflater impor; android.view.MenuItem impor; android.view.View impor; android.view.View.OnClickListener impor; android.widget.Button impor; android.widget.Toast impor;

OverviewActivity kelas publik meluas Aktivitas { SharedPreferences preferensi; @ Override public void OnCreate (Bundle savedInstanceState) { Super OnCreate (savedInstanceState).; setContentView (R.layout.main); Tombol tombol = (Button) findViewById (R.id.Button01); / / Inisialisasi preferensi preferensi = PreferenceManager.getDefaultSharedPreferences (ini);

button.setOnClickListener (baru OnClickListener () {


Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 40

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

public void onClick (Lihat v) { String username = preferences.getString ("username", "n / a"); String password = preferences.getString ("password", "n / a"); showPrefs (username, password); } });

ButtonChangePreferences tombol = (Button) findViewById (R.id.Button02); buttonChangePreferences.setOnClickListener (baru OnClickListener () { public void onClick (Lihat v) {

updatePreferenceValue (); } }); }

private void showPrefs (String username, password String) { Toast.makeText ( OverviewActivity. Ini, "Input:" + username + "dan password:" + Password, Toast.LENGTH_LONG) menunjukkan ().;

private void updatePreferenceValue () { Editor mengedit = preferences.edit (); String username = preferences.getString ("username", "n / a"); / / Kita hanya akan mengembalikan nama pengguna saat ini dan simpan lagi
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 41

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

StringBuffer StringBuffer buffer = baru (); for (int i = username.length () - 1; i&gt; = 0; i -) { buffer.append (username.charAt (i)); } edit.putString ("username", buffer.toString ()); edit.commit (); / / Bersulang adalah tampilan yang berisi sedikit pesan cepat untuk / / Pengguna. Kami memberikan sedikit umpan balik Toast.makeText (OverviewActivity. ini, "Dikembalikan urutan string dari nama pengguna.", . Toast.LENGTH_LONG) menunjukkan (); } Untuk membuka aktivitas preferensi baru kita akan menggunakan metode onOptionsItemSelected (). Meskipun saat ini kami hanya memiliki satu pilihan dalam menu kami, kami menggunakan switch harus siap untuk beberapa entri menu baru. Untuk melihat nilai saat ini dari preferensi kita mendefinisikan sebuah tombol dan menggunakan kelas "PreferenceManager" untuk mendapatkan sharedPreferences. @ Override public boolean onCreateOptionsMenu (menu Menu) { MenuInflater inflater = getMenuInflater (); inflater.inflate (R.menu.mainmenu, menu); kembali benar; }

/ / Metode ini disebut setelah menu dipilih @ Override public boolean onOptionsItemSelected (MENUITEM item) { switch (item.getItemId ()) { / / Kita hanya punya satu pilihan menu kasus R.id.preferences:
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 42

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

/ / Jalankan Preferensi kegiatan Intent i = new Intent (OverviewActivity. ini, MyPreferencesActivity kelas.); startActivity (i); / / Beberapa umpan balik kepada pengguna Toast.makeText (OverviewActivity. ini, "Masukkan kredensial pengguna Anda.", . Toast.LENGTH_LONG) menunjukkan (); break;

} kembali benar; }

11.2. Jalankan Jalankan aplikasi Anda. Tekan tombol "Menu" tombol perangkat keras dan kemudian pilih item menu Anda "Preferences". Anda harus dapat memasukkan pengaturan pengguna Anda kemudian tekan tombol perangkat keras kembali untuk kembali ke aktivitas utama Anda. Nilai yang disimpan harus ditampilkan dalam pesan jendela kecil (Toast) jika Anda menekan tombol pertama Anda. Jika Anda menekan tombol kedua username harus dibalik.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

43

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

12. Dialog melalui AlertDialog Kami telah menggunakan "Toast" yang merupakan jendela pesan kecil yang tidak mengambil fokus. Dalam bab ini kita akan menggunakan class "AlertDialog". AlertDialog digunakan untuk membuka dialog dari aktivitas kita. Ini modal dialog akan fokus sampai pengguna menutup itu. Sebuah instance dari kelas ini dapat dibuat dengan pola pembangun, misalnya Anda dapat rantai panggilan metode Anda. Anda harus selalu membuka dialog dari onCreateDialog kelas (int) sebagai sistem Android mengelola dialog dalam hal ini untuk Anda. Metode ini secara otomatis disebut oleh Android jika Anda memanggil ShowDialog (int). Buat Android baru proyek "de.vogella.android.alertdialog" dengan aktivitas "ShowMyDialog". Mempertahankan layout berikut untuk "main.xml". <linearlayout< span=""> xmlns: android = "http://schemas.android.com/apk/res/android"</linearlayout<> android: Orientasi = "vertikal" android: layout_width = "fill_parent" android: layout_height = "fill_parent"&gt;

<tombol< span=""> android: id = "@ + id/Button01" android: layout_width = "wrap_content"</tombol<> android: layout_height = "wrap_content" android: teks = "Tampilkan Dialog Sederhana" android: onClick = "openMyDialog"&gt; Mengubah kode aktivitas Anda sebagai berikut. paket de.vogella.android.alertdialog; android.app.Activity impor; android.app.AlertDialog impor; android.app.AlertDialog.Builder impor; android.app.Dialog impor;
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 44

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

android.content.DialogInterface impor; android.os.Bundle impor; android.view.View impor; android.widget.Toast impor;

public class ShowMyDialog meluas Aktivitas { / ** Disebut ketika aktivitas tersebut pertama kali diciptakan. * / @ Override public void OnCreate (Bundle savedInstanceState) { Super OnCreate (savedInstanceState).; setContentView (R.layout.main); public void openMyDialog (Tampilan) { ShowDialog (10); } @ Override Dialog dilindungi onCreateDialog (int id) { switch (id) { Kasus 10: / / Buat keluar AlterDialog Builder pembangun = baru AlertDialog.Builder (ini); builder.setMessage ("Ini akan mengakhiri kegiatan"); builder.setCancelable (true); builder.setPositiveButton ("Saya setuju", baru DialogInterface.OnClickListener () { public void onClick (DialogInterface dialog, int yang) { ShowMyDialog ini selesai ()..; } }); builder.setNegativeButton ("Tidak, tidak", baru DialogInterface.OnClickListener () { public void onClick (DialogInterface dialog, int yang) {

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

45

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Toast.makeText (getApplicationContext (), "Kegiatan akan terus", Toast.LENGTH_LONG) menunjukkan ().; } }); Dialog AlertDialog = builder.create (); dialog.show (); } Super kembali onCreateDialog (id).; }

Jika Anda menjalankan aplikasi Anda dan klik tombol Anda, Anda akan melihat dialog Anda.

Lebih lanjut tentang dialog dapat ditemukan di Dialog Android dokumentasi standar.
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 46

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

13. Layouts Android mendukung manager default tata letak yang berbeda. LinearLayout menempatkan semua elemen anak ke dalam satu kolom atau baris tergantung pada atribut orientasi. Jenis lain adalah FrameLayout, RelativeLayout dan TableLayout. Semua layout memungkinkan untuk atribut yang didefinisikan. Childs juga dapat mendefinisikan atribut yang dapat dievaluasi oleh tata letak orang tua mereka. Misalnya 14. TableLayout 14,1. Ikhtisar Dalam bab sebelumnya kita telah menggunakan LinearLayout yang memungkinkan Anda untuk stack widget vertikal atau horizontal. LinearLayout dapat bersarang untuk mencapai efek yang bagus. Bab ini akan menunjukkan penggunaan "TableLayout". Tata letak ini memungkinkan Anda untuk mengatur pandangan ke dalam format tabel. Anda menetapkan melalui tampilan grup "TableRow" baris untuk meja Anda. Setelah Anda menempatkan widget ke dalam baris individu. Pada "TableLayout" Anda dapat menentukan kolom harus mengambil ruang tambahan melalui "android: stretchColumns" atribut. Jika beberapa kolom harus mengambil ruang yang tersedia Anda dapat menentukan mereka sebagai daftar dipisahkan koma. Yang sama Anda dapat menggunakan atribut "android: shrinkColumn", yang akan mencoba untuk word-wrap isi dari widget tertentu dan atribut "android: collapseColums" untuk mendefinisikan kolom awalnya tersembunyi. Via Jawa Anda bisa menampilkan / menyembunyikan kolom melalui metode setColumnVisible (). Kolom akan secara otomatis dibuat berdasarkan jumlah maksimum widget dalam satu baris. Per standar masing-masing widget menciptakan kolom baru di baris. Anda dapat tertentu melalui "android: layout_column" kolom widget harus pergi dan melalui "android: layout_span" berapa banyak kolom widget harus mengambil.
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 47

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Anda juga dapat menempatkan TableRows non dalam sebuah tabel. Dengan cara ini Anda dapat misalnya menambahkan pemisah antara kolom Anda. 14.2. Contoh Buat proyek "de.vogella.android.layout.table" dengan "DemoTableLayout" aktivitas. Ubah "main.xml" untuk berikut. <linearlayout< span=""> xmlns: android = "http://schemas.android.com/apk/res/android"</linearlayout<> android: Orientasi = "vertikal" android: layout_width = "fill_parent" android: layout_height = "fill_parent"&gt; <tablelayout< span=""> android: layout_width = "match_parent"</tablelayout<> android: id = "@ + id/tableLayout1" android: layout_height = "wrap_content" android: stretchColumns = "1"&gt; <tablerow< span=""> android: layout_width = "match_parent"</tablerow<> android: layout_height = "wrap_content" android: id = "@ + id/tableRow1"&gt; <edittext< span=""> android: teks = "Field1" android: id = "@ + id/editText1"</edittext<> android: layout_width = "wrap_content" android: layout_height = "wrap_content"&gt; <edittext< span=""> android: teks = "Field2" android: id = "@ + id/editText2"</edittext<> android: layout_width = "wrap_content" android: layout_height = "wrap_content" android: layout_column = "2"&gt;

<lihat< span=""> android: layout_width = "wrap_content" android: id = "@ + id/view1"</lihat<>

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

48

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

android: layout_height = "4px" android: latar belakang = "# FF0000"&gt; <tablerow< span=""> android: id = "@ + id/tableRow2" android: layout_width = "wrap_content"</tablerow<> android: layout_height = "wrap_content"&gt; <edittext< span=""> android: layout_height = "wrap_content" android: teks = "Field3"</edittext<> android: layout_width = "wrap_content" android: id = "@ + id/editText3"&gt; <edittext< span=""> android: layout_height = "wrap_content"</edittext<> android: layout_width = "wrap_content" android: teks = "Field4" android: id = "@ + id/editText4"&gt;

<tombol< span=""> android: teks = "Sembunyikan kolom kedua" android: id = "@ + id / runtuh"</tombol<> android: onClick = "toggleHiddenRows" android: layout_width = "wrap_content" android: layout_height = "wrap_content"&gt; Mengubah kegiatan "DemoTableLayout" untuk berikut untuk menggunakan tombol untuk menyembunyikan kolom kedua dalam tabel.

paket de.vogella.android.layout.table;

android.app.Activity impor; android.os.Bundle impor; android.view.View impor; android.widget.Button impor;


Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 49

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

android.widget.TableLayout impor;

DemoTableLayout kelas publik meluas Aktivitas { swasta TableLayout tata letak; swasta Tombol tombol; / ** Disebut ketika aktivitas tersebut pertama kali diciptakan. * / @ Override public void OnCreate (Bundle savedInstanceState) { Super OnCreate (savedInstanceState).; setContentView (R.layout.main); tata letak = (TableLayout) findViewById (R.id.tableLayout1); tombol = (Button) findViewById (R.id.collapse);

public void toggleHiddenRows (Tampilan) { / / Baris Kedua memiliki indeks 1 layout.setColumnCollapsed (1, layout.isColumnCollapsed (1)!); jika (layout.isColumnCollapsed (1)) { button.setText ("Tampilkan kolom kedua"); } Else { button.setText ("Sembunyikan kolom kedua"); } } }

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

50

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

15. ContentProvider 15,1. Ikhtisar ContentProvider digunakan untuk menyediakan data dari aplikasi lain. ContentProvider tidak menyimpan data, tetapi menyediakan antarmuka untuk aplikasi lain untuk mengakses data. Contoh berikut akan menggunakan penyedia konteks yang ada dari "Kontak". 15,2. Buat kontak pada emulator Untuk contoh ini kita membutuhkan beberapa kontak dipertahankan. Pilih menu rumah dan kemudian entri menu "Orang" untuk membuat kontak.

Aplikasi ini akan menanyakan apakah Anda ingin login. Entah login atau pilih "Tidak sekarang". Tekan "" Buat kontak baru ". Anda dapat membuat kontak lokal.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

51

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

52

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Selesai menambahkan kontak pertama Anda. Setelah itu app memungkinkan Anda untuk menambahkan lebih banyak kontak melalui button.As + hasil Anda harus memiliki kontak baru dalam aplikasi Anda. 15.3. Menggunakan Content Provider Kontak Buat Android baru proyek "de.vogella.android.contentprovider" dengan aktivitas "ContactsView". Ubah nama id dari TextView ada dari wizard contoh untuk "contactview". Hapus teks default. Juga mengubah layout_height untuk "fill_parent". Para main.xml yang dihasilkan akan terlihat seperti berikut. <linearlayout< span=""> xmlns: android = "http://schemas.android.com/apk/res/android"</linearlayout<> android: Orientasi = "vertikal" android: layout_width = "fill_parent" android: layout_height = "fill_parent"&gt; <textview< span=""> android: layout_width = "fill_parent"</textview<> android: layout_height = "fill_parent" android: id = "@ + id / contactview" /&gt;

Akses ke penyedia konten memerlukan kontak izin tertentu sebagai tidak semua aplikasi harus memiliki akses ke informasi kontak. Buka AndroidManifest.xml, lalu pilih tab Permissions. Pada tab itu klik tombol "Add", dan pilih "Penggunaan Izin". Dari daftar drop-down pilih entri "android.permission.READ_CONTACTS". Mengubah kegiatan pengkodean. paket de.vogella.android.contentprovider; android.app.Activity impor; android.database.Cursor impor; android.net.Uri impor;
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 53

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

android.os.Bundle impor; android.provider.ContactsContract impor; android.widget.TextView impor;

public class ContactsView meluas Aktivitas { / ** Disebut ketika aktivitas tersebut pertama kali diciptakan. * / @ Override public void OnCreate (Bundle savedInstanceState) { Super OnCreate (savedInstanceState).; setContentView (R.layout.main); TextView contactView = (TextView) findViewById (R.id.contactview);

Kursor kursor = getContacts () sementara (cursor.moveToNext ()) {

String DisplayName = cursor.getString (kursor GetColumnIndex (ContactsContract.Data.DISPLAY_NAME)).; contactView.append ("Nama:"); contactView.append (DisplayName); contactView.append ("\ n"); } }

swasta kursor getContacts () { / / Jalankan query Uri uri = ContactsContract.Contacts.CONTENT_URI; String [] Proyeksi = new String [] {ContactsContract.Contacts._ID, ContactsContract.Contacts.DISPLAY_NAME}; Seleksi senar = ContactsContract.Contacts.IN_VISIBLE_GROUP + "= '"
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 54

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

+ ("1") + "'"; String [] selectionArgs = null; String sortOrder = ContactsContract.Contacts.DISPLAY_NAME + "Collate lokal ASC";

kembali managedQuery (uri, proyeksi, seleksi, selectionArgs, sortOrder); }

Biasanya Anda akan menampilkan data tersebut dalam ListView. 16. ScrollView ScrollViews dapat digunakan untuk mengandung satu pandangan bahwa mungkin untuk besar untuk muat pada satu layar. Jika tampilan untuk besar ScrollView akan menampilkan bar gulir untuk menggulir konteks. Tentu saja pandangan ini bisa menjadi tata letak yang kemudian dapat berisi elemen lainnya. Buat sebuah android proyek "de.vogella.android.scrollview" dengan aktivitas "ScrollView". Membuat tata letak berikut dan kelas. <scrollview< span=""> xmlns: android = "http://schemas.android.com/apk/res/android"</scrollview<> android: Orientasi = "vertikal" android: layout_width = "fill_parent" android: layout_height = "fill_parent" android: fillViewport = "true"&gt;

adalah paket de.vogella.android.scrollview;


Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 55

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

android.app.Activity impor; android.os.Bundle impor; android.view.View impor; android.widget.TextView impor;

public class ScrollView meluas Aktivitas { / ** Disebut ketika aktivitas tersebut pertama kali diciptakan. * / @ Override public void OnCreate (Bundle savedInstanceState) { Super OnCreate (savedInstanceState).; setContentView (R.layout.main); TextView tampilan = (TextView) findViewById (R.id.TextView02); String s = ""; for (int i = 0; i &lt;100; i + +) { s + = "vogella.de"; } view.setText (s); } }

Atribut "android: fillViewport =" true "" memastikan bahwa scrollview diatur ke layar penuh bahkan jika elemen yang lebih kecil kemudian satu layar dan "layout_weight" memberitahu sistem android bahwa elemen-elemen harus diperpanjang.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

56

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

17. DDMS perspektif dan pandangan yang penting 17.1. DDMS - Dalvik Debug Memantau Server Eclipse menyediakan perspektif untuk berinteraksi dengan (virtual) perangkat Android Anda dan Anda program aplikasi Android. Pilih Window Perspektif Buka DDMS lain untuk membuka perspektif ini. Ini mencakup beberapa pandangan yang juga dapat digunakan secara independen dan memungkinkan untuk menempatkan panggilan dan mengirim SMS ke perangkat. Hal ini juga memungkinkan untuk mengatur posisi geo saat ini dan untuk melakukan jejak kinerja aplikasi Anda.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

57

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

17,2. Lihat logcat Anda dapat melihat log (termasuk System.out.print () pernyataan) melalui tampilan logcat.

17,3. File explorer File explorer memungkinkan untuk melihat file pada simulator android.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

58

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

18. Kulit 18.1. Android Debugging Bridge - Shell Anda dapat mengakses emulator Android juga melalui konsol. Buka shell, Anda beralih ke direktori "android-sdk" instalasi ke dalam "alat" folder. Mulai shell melalui perintah berikut "adb shell". adb shell Anda juga dapat menyalin file dari dan ke perangkat Anda melalui perintah berikut. / / Asumsikan file isyarat ada pada perangkat Android Anda adb tarik / sdcard / gerakan ~ / test / / Sekarang salin kembali adb mendorong ~ / test / gerakan / sdcard/gestures2 Ini akan menghubungkan Anda ke perangkat Anda dan memberi Anda akses perintah baris Linux ke sistem file yang mendasari, misalnya ls, rm, mkdir, dll data aplikasi disimpan dalam direktori "/ data / data / package_of_your_app".
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 59

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

Jika Anda memiliki beberapa perangkat berjalan Anda dapat mengeluarkan perintah untuk satu perangkat individu.

# Daftar semua perangkat adb perangkat # Hasil Daftar perangkat yang terpasang emulator-5554 terlampir emulator-5555 terlampir # Berikan perintah ke perangkat tertentu adb-s shell emulator-5554

18,2. Uninstall aplikasi melalui adb Anda dapat menghapus sebuah aplikasi android melalui shell. Switch data / direktori aplikasi (cd / data / app) dan hanya menghapus aplikasi android Anda. Anda juga dapat menghapus sebuah aplikasi melalui adb dengan nama paket. adb uninstall 18,3. Konsol Emulator melalui telnet Atau untuk adb Anda juga dapat menggunakan telnet untuk terhubung ke perangkat. Hal ini memungkinkan Anda untuk mensimulasikan hal-hal tertentu, panggilan masuk misalnya, mengubah jaringan "stabilitas", mengatur geocodes Anda saat ini, dll Gunakan "telnet localhost 5554" untuk conntect ke perangkat simulasi Anda. Untuk keluar dari sesi konsol, gunakan perintah "berhenti" atau "keluar". Sebagai contoh untuk mengubah pengaturan daya dari telepon Anda, untuk menerima sms dan menerima panggilan masuk membuat berikut. # Menghubungkan ke perangkat
Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com) 60

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

telnet localhost 5554 # Mengatur tingkat daya Status kekuatan penuh status pengisian daya # Membuat panggilan ke perangkat panggilan gsm 012041293123 # Mengirim sms ke perangkat kirim sms 12345 Akan segera pulang # Mengatur lokasi geografis geo memperbaiki 48 51 Untuk informasi lebih lanjut tentang emulator konsol silakan lihat panduan Konsol Emulator 19. Menyebarkan aplikasi Anda pada perangkat nyata Hidupkan "Debugging USB" pada perangkat Anda dalam pengaturan. Pilih dalam pengaturan Pengembangan Aplikasi&gt;, kemudian mengaktifkan debugging USB. Anda juga perlu menginstal driver untuk ponsel Anda. Untuk detail silahkan lihat pada Device Mengembangkan . Harap dicatat bahwa versi Android Anda sedang mengembangkan untuk versi harus diinstal pada ponsel Anda. Untuk memilih ponsel Anda, pilih "Konfigurasi Run", pilih "Manual" seleksi dan pilih perangkat Anda.

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

61

November 22, 2011

ANDROID BASIC TUTORIAL

20. Sekian dan Terima kasih

Arrulz if.c uin sgd bandung -(arulbardai@gmail.com)

62