Anda di halaman 1dari 34

PENILAIAN DARI DEGRADASI hidrolitik lovastatin DENGAN HPLC

A. Alvarez-LUEJE * , J. PASTINE, JA SQUELLA DAN LJ Nunez-Vergara


Bioelectrochemistry Laboratorium. Kimia dan Farmasi Fakultas Ilmu
Universitas Chili PO Box 233 Santiago 1 Faks: 56 7378920 CHILI

ABSTRAK
Dalam karya ini suatu HPLC menunjukkan stabilitas-metode dikembangkan
dan diterapkan untuk mempelajari perilaku hidrolitik lovastatin dalam cairan
simulasi yang berbeda. Kondisi kromatografi yang dipilih adalah kolom C-18,
asetonitril / metanol / larutan buffer fosfat pH 4 (32/33/35) sebagai fase
gerak, 45 kolom C suhu, fluks 1,5 mL / menit dan deteksi UV pada 238
nm. Metode yang dikembangkan dipamerkan pengulangan memadai dan
reproduktifitas (CV 0,057% dan 0,73%, masing-masing) dan pemulihan
yang lebih tinggi dari 98%. Selanjutnya, batas deteksi dan kuantisasi adalah
9,1 10
-7
M dan 2,8 10
-6
M.
Lovastastin dipamerkan degradasi tergantung pH dengan hidrolisis sesaat di
media alkali pada suhu kamar. Satu atau dua produk degradasi dapat
diamati ketika lovastatin dihidrolisis dalam medium alkali atau asam,
masing-masing. Produk degradasi dari lovastatin mempertahankan UV-
spektrum dari obat induk, yang membuktikan bahwa struktur kromofor
tetap tidak berubah. Juga, lovastatin hidrolisis dalam media yang berbeda
mengikuti kinetik orde pertama semu.
Peringkat-agar stabilitas lovastatin di media yang berbeda adalah: media
lambung simulasi tanpa pepsin> 0,06 M HCl> 0,1 M HCl> dapar fosfat pH
7,4 + laurylsulphate natrium> dapar fosfat pH 7,4.
KATA KUNCI: lovastatin, HPLC, hidrolisis, stabilitas, cairan simulasi.

PENDAHULUAN
Lovastatin ( Gambar 1 ) adalah obat yang menghambat 3-hidroksi-3-
methylglutaryl coenzyme A (HMG-CoA) reduktase, enzim yang berpartisipasi
dalam sintesis kolesterol endogen, mendukung penggunaan klinis dalam
pengobatan hiperkolesterolemia [1, 2] .


Gambar 1. Struktur kimia lovastatin
Penghambatan HMG-CoA reductase secara langsung berkaitan dengan
perumpamaan struktural antara lovastatin dan substrat endogen, HMG-KoA.
Dengan demikian, baik kegiatan farmakologi dan terapeutik obat ini
menunjukkan hubungan yang erat dengan struktur kimia, yang masuk akal
untuk melakukan penelitian pada stabilitas. Dari sudut pandang struktural,
lovastatin memiliki beberapa pusat kimia reaktif, yaitu, ester dan gugus
lakton, yang dapat dihidrolisis.
Penyelidikan stabilitas obat merupakan masalah penting dalam evaluasi
kualitas obat. Banyak kondisi lingkungan seperti panas, cahaya, kelembaban
serta kerentanan zat kimia terhadap hidrolisis atau oksidasi dapat
memainkan peran yang sangat serius dalam stabilitas farmasi. Sebuah
stress testing zat obat dapat membantu untuk mengidentifikasi
kemungkinan produk degradasi dan untuk menyediakan informasi penting
yang melekat pada stabilitas obat. Berurutan, dapat menjadi kontribusi yang
mendasar untuk pengembangan dan validasi metode menunjukkan stabilitas
analisis yang digunakan dalam pemantauan kualitas produk farmasi [3,4].
Independen bentuk sediaan akhir, dipaksa degradasi obat dengan paparan
larutan obat untuk asam atau alkali kondisi ini berguna untuk memprediksi
produk degradasi hidrolitik potensial. Hidrolisis adalah salah satu reaksi yang
paling umum degradasi kimia. Sejak air, baik sebagai pelarut atau dalam
bentuk potensial kelembaban di udara kontak, bentuk sediaan yang paling
farmasi untuk beberapa derajat, potensi untuk jalur degradasi ada untuk
sebagian besar obat dan eksipien [5,6].
Studi Stabilitas dirancang untuk memberikan wawasan tentang mekanisme
degradasi obat, waktu paruh (satu setengah konsentrasi asli) dan
berakhirnya kencan (t
90,
rak-hidup) estimasi. Rak-hidup didefinisikan
sebagai waktu yang dibutuhkan untuk obat untuk terurai sampai 90% dari
konsentrasi awal pada suhu tertentu, yaitu, dekomposisi 10%. Pembentukan
tanggal kadaluwarsa calon sangat penting untuk stabilitas obat produk.
Pengujian stabilitas dipercepat menggunakan hubungan Arrhenius sering
digunakan untuk identifikasi parameter stabilitas. Pendekatan yang terkenal
klasik terdiri dari langkah-langkah berurutan, yang meliputi penentuan
pH

kinetik k
konstanta, T
untuk urutan yang benar dari reaksi degradasi. Hal ini
dilakukan melalui hubungan fungsional antara kandungan obat dan waktu
pada suhu beberapa [7].
Lovastatin telah ditentukan dalam cairan biologis dengan kromatografi cair
kinerja tinggi spektrofotometri [8-13], kinerja tinggi kromatografi cair-
spektrometri massa tandem [14], kromatografi cair-spektrometri massa-
spektrometri massa [15,16], kromatografi gas-massa spektrometri [17] dan
polarografi [18]. Dalam bentuk sediaan farmasi dengan kromatografi
elektrokinetik misel [19], kromatografi cairan superkritis [20] dan
polarografi [18]. Juga, penentuan lovastatin dan asam hidroksi yang
metabolit dalam plasma baik mouse atau tikus, dengan menggunakan
kromatografi cair / semprot ion tandem spektrometri massa telah dijelaskan
[21].
Dalam pengetahuan kita hanya beberapa studi yang berkenaan dengan
stabilitas telah dilaporkan sebelumnya. Lovastatin pada solid state dan
produk oksidasi setelah terpapar suasana oksidatif telah ditentukan dengan
menggunakan elektroforesis kapiler dan kromatografi cair [22]. Juga,
oksidasi lovastatin dalam keadaan padat dan stabilisasi dengan antioksidan
alami [23] dan kinetik dari oksidasi bersama-sama dengan agen
anticholesteremic lainnya dinilai oleh polarografi oksigen telah dijelaskan
[24].
Memperhatikan anteseden ini sebelumnya, dalam karya ini metode HPLC
dikembangkan dan diterapkan untuk mempelajari perilaku hidrolitik
lovastatin dalam media yang berbeda pembubaran pencernaan dan cairan
simulasi, dipilih dari United States Pharmacopoeia [25].
EKSPERIMENTAL
Reagen dan obat-obatan. Lovastatin (100% chromatographically murni)
diperoleh dari Mintlab Laboratorium (Santiago-Chili). Pelarut yang digunakan
adalah HPLC asetonitril kelas (99,8%, EMD Chemicals Inc), metanol HPLC
kelas (99,9%, EMD Chemicals Inc), etanol pa (99,8%, Merck), asam klorida
pa (32%, Merck) dan fosfat asam pa (85%, Fluka). Semua reagen lain yang
digunakan adalah kelas analitis. Air itu ganda suling dan deionisasi (Milli-Q
kualitas).
Buffer solusi. Solusi untuk studi HPLC adalah buffer menggunakan 0,05-M
penyangga fosfat disesuaikan solusi pada pH 4 dengan asam fosfat. Untuk
uji degradasi larutan buffer dibuat menurut Farmakope Amerika Serikat
[25].
Kromatografi Cair Kinerja Tinggi (HPLC). Pengukuran HPLC dilakukan dengan
menggunakan perakitan Waters dilengkapi dengan pompa 600 controller
model dan model yang 996 Photodiode Array Detector. Akuisisi dan
perawatan data dilakukan dengan menggunakan perangkat lunak versi 2.1
Milenium. Sebagai kolom kromatografi yang Bondapak / Porasil C-18
kolom, 10-pM-ukuran partikel (3,9 mm x 150 mm) dan sebagai penjaga
kolom Bondapak C18 (30 mm x 4,6 mm) yang bekerja. Injector adalah 20
Rheodyne katup uL, model 7125.
Kondisi kromatografi. Sebuah sistem elusi isokratik terdiri oleh asetonitril:
metanol: dapar fosfat pH 4 solusi (32%: 33%: 35%) pada temperatur 45
C, aliran 1,5 mL / menit dan pada panjang gelombang deteksi 238 nm.
Validasi metode. Setelah kondisi kromatografi didirikan, validasi metode
dilakukan mengikuti prosedur yang diuraikan dalam Bab Umum <1225>
Validasi Metode kompendium, Amerika Serikat Pharmacopoeia [25], dan
karenanya elemen data yang diperlukan untuk validasi linearitas, presisi,
akurasi dan spesifisitas .
Linieritas dan jangkauan. Sebuah solusi stok obat (1 10
-3
M) sudah
disiapkan. Ini larutan stok diencerkan untuk membuat larutan yang
mengandung 1 x 10
-4
M - 1 10
-6
M obat dan disuntikkan dalam rangkap
tiga ke dalam kolom HPLC.
Presisi. Sepuluh suntikan, dari 5 10
-5
M konsentrasi lovastatin diberikan
pada hari yang sama dan nilai-nilai standar deviasi relatif dihitung untuk
menentukan intra-hari presisi (assay pengulangan). Studi ini juga diulang
pada hari yang berbeda untuk menentukan hari antar presisi (assay
reproduktifitas).
Akurasi. Akurasi dievaluasi dengan memperkuat campuran reaksi solusi
membusuk dengan 5 10-5 M konsentrasi lovastatin. Pemulihan obat yang
ditambahkan ditentukan.
Spesifisitas dan selektivitas. Kekhususan metode menuju obat didirikan
melalui studi faktor resolusi puncak obat dari puncak menyelesaikan
terdekat. Selektivitas keseluruhan didirikan melalui penentuan kemurnian
puncak untuk setiap produk degradasi menggunakan detektor PDA.
Juga, batas deteksi (LOD) dan kuantisasi (LOQ) metode dihitung dengan
menggunakan rata-rata (Yb) dan deviasi standar (Sb) dari respon
diperkirakan kosong, lereng kurva kalibrasi (m) dan dengan rasio sinyal /
noise 3 dan 10, masing-masing, sesuai dengan ungkapan berikut [26]:

Degradasi percobaan. Solusi penyangga dibubuhi dengan lovastatin untuk
mendapatkan konsentrasi awal berkisar antara 1,0 x 10
-3
M dan 5,0 10
-5

M Solusi dibagi dalam sejumlah 2 mL botol kuning (satu untuk setiap titik
dari kurva degradasi) dan kemudian ditempatkan dalam oven pada 80,0,
60,0 dan 37,0 C ( 0,2 C). Botol diambil dari oven pada interval waktu
yang dipilih tergantung pada kedua pH dan suhu (yaitu masing-masing 5
menit dan 20 menit untuk 0,1 N HCl dan fosfat pH 7,4 penyangga pada 80
C, masing-masing). Segera masing-masing sampel didinginkan di atas es
untuk memadamkan reaksi dan diuji dengan HPLC.
Degradasi dimonitor selama setidaknya tiga setengah-hidup. Percobaan
dilakukan dalam rangkap dua.
Energi aktivasi (E a). Setiap nilai Ea diperoleh dari model Arrehnius, dengan
memplot ln k vs 1 / T untuk setiap konsentrasi yang diuji. Nilai Ea akhir
merupakan rata-rata dihitung untuk 4 Ea konsentrasi antara 1 M 10
-3
dan
1 10
-5
M Dalam semua kasus koefisien regresi memiliki nilai lebih tinggi
dari 0,997 diperoleh.
HASIL DAN PEMBAHASAN
Sampai dengan hari, metode analisis yang berbeda untuk menentukan
lovastatin telah dijelaskan. Metode tersebut telah dikembangkan dengan
tujuan untuk menjadi terutama diterapkan untuk penentuan lovastatin
dalam bentuk sediaan farmasi dan dalam sampel biologi. Dalam karya ini
merupakan metode HPLC telah dikembangkan untuk diterapkan untuk
menilai stabilitas hidrolitik lovastatin di media yang berbeda.
Pengembangan dan optimalisasi metode stabilitas menunjukkan
Dalam Gambar 2 kromatogram HPLC khas standar lovastatin ( Gambar. 2A )
dan produk degradasi setelah hidrolisis dalam media yang berbeda (
Gambar. 2B-2C ) yang akan ditampilkan. Baik C-8 dan C-18 kolom, proporsi
yang berbeda dari campuran asetonitril / metanol / larutan buffer fosfat diuji
sebagai fase stasioner dan mobile, masing-masing. Dalam kondisi yang
dipilih akhir, lovastatin dipamerkan waktu retensi 8,27 0,04 min. Di sisi
lain, beberapa perbedaan dalam kromatogram sesuai untuk setiap kondisi
degradasi diperoleh, = 6,11 0,27 menit dan bahu dekat 6,9 min. Sehingga
lovastatin hidrolisis dalam media basa seketika, dengan munculnya puncak
di Rt Karakteristik ini tidak memungkinkan untuk mengikuti kursus yang
waktu di bawah kondisi ( Gambar. 2B ). Dalam asam Media lovastatin
dihasilkan dua produk degradasi asam, dengan waktu retensi 5,94 0,78
menit (2) dan 3,54 1,86 menit (1), ( Gambar. 2C ). Selanjutnya, produk
degradasi lovastatin mempertahankan asli UV-spektrum dari obat induk,
yang membuktikan bahwa struktur kromofor tetap tidak berubah, yang
memungkinkan untuk menyimpulkan bahwa hanya ester dan / atau gugus
lakton bisa terpengaruh dengan proses hidrolisis. Hasil di atas diperoleh
pada suhu yang berbeda yang adalah sebagai berikut:, 37 60 dan 80 C.
Seperti yang diharapkan, sejajar dengan perjalanan waktu-dari hidrolisis,
penurunan puncak asli sesuai dengan obat induk terjadi tanpa campur
tangan dengan sinyal lain. Dengan demikian, metode yang dikembangkan
menjadi menjadi cukup selektif untuk membedakan lovastatin dari yang
sesuai dengan produk hidrolitik, yang mewakili alat yang berguna untuk
mengikuti jenis degradasi.


Gambar 2. Kromatogram dari (A) 3,0 x 10
-4
M lovastatin larutan
standar; (B) 3,0 10
-4
M lovastatin solusi dalam 0,1 N NaOH; (C)
3.0 10
-4
M lovastatin solusi setelah 12 jam dari hidrolisis asam
(0,1 M HCl) pada 80 C (1, 2 produk degradasi =; 3 = lovastatin).
Sisipkan: UV-spektrum puncak masing-masing. (Elusi sistem
isokratik disusun oleh asetonitril-metanol-larutan buffer fosfat (pH
4; 50 mM) (32:33:35, v / v)).
Validasi metode menunjukkan stabilitas yang dikembangkan
Dalam Tabel 1 , penilaian analitis dari prosedur HPLC baru untuk lovastatin
diringkas. Dari parameter analisis diperoleh dapat disimpulkan bahwa uji
kromatografi yang dikembangkan memenuhi persyaratan analitis, yang
menunjukkan pengulangan memadai dan reproduktifitas (CV 0,057% dan
0,73%, masing-masing) dan pemulihan lebih tinggi dari 98%. Di sisi lain,
rentang konsentrasi untuk kurva kalibrasi tampaknya memadai untuk
mengikuti degradasi dengan batas deteksi dan kuantisasi rata-rata sebesar
9,1 10-7 M dan 2,8 10-6 M, masing-masing.


Degradasi Perilaku
Metode yang dikembangkan telah berhasil diterapkan untuk menentukan
stabilitas lovastatin pada waktu yang berbeda, media pH dan suhu. Media
simulasi pencernaan dan media lainnya pembubaran disiapkan seperti yang
dijelaskan di Amerika Serikat Pharmacopoeia [25].
Orde reaksi
Dalam Gambar 3 waktu-kursus degradasi lovastatin di dua media yang
berbeda ditampilkan. Seperti dapat dilihat, hidrolisis lovastatin dalam
medium asam mengikuti kinetik campuran. Sebaliknya, di media belajar
lainnya kinetik adalah orde pertama. Dalam kasus pertama, model untuk
menghitung orde reaksi hanya dianggap sebagai titik data percobaan setelah
1 jam degradasi ( Gambar. 3A ). Dalam kondisi eksperimental lainnya semua
titik data yang digunakan agar sesuai dengan kinetik orde pertama seperti
dapat dilihat pada Gambar 3B .



Gambar 3. Waktu-kursus
degradasi lovastatin pada
konsentrasi awal yang
berbeda pada 80 C dalam
0,1 M HCl (A), Fosfat buffer
pH 7,4 (B). Masukkan: plot
urutan pertama. 1 X 10
-3
M
(), 5 X 10 M
-4
(#), 1 X 10
-4

M (A), 5 X 10
-5 M
(&)
konsentrasi
Untuk menguji urutan kinetik dari degradasi hidrolitik, percobaan pada
kedua konsentrasi awal yang berbeda dan pH dilakukan. Seperti dapat
dilihat dari Gambar 4 , perubahan konsentrasi awal tidak mempengaruhi
lereng kurva peluruhan. Oleh karena itu, dari linearitas dari ln c vs t plot (r>
0,9991) dan fakta bahwa perbedaan lereng yang sesuai dengan plot ln vs c t
secara statistik tidak signifikan (p> 0,05), sebagaimana ditentukan oleh
analisis bifactorial, pseudo -first order kinetik untuk degradasi hidrolitik
untuk lovastatin dapat diasumsikan [27].


Gambar 4. Decay plot dari hidrolisis lovastatin pada
konsentrasi awal yang berbeda: 1 X 10 M
-3
(), 5 X 10 M
-4

(#), 1 X 10
-4
M (A), 5 X 10
-5
M (&), 80 C. A. 0,1 M HCl; B.
simulasi lambung menengah; C. dapar fosfat pH 7,4; D.
dapar fosfat pH 7 + SLS.
Waktu-kursus produk 1 dan 2 ditunjukkan pada Gambar 5 . Seperti dapat
dilihat, generasi produk 1 tergantung dari media diuji. Jadi, dalam medium
asam, produk ini dengan cepat dihasilkan selama jam pertama dari
hidrolisis. Di sisi lain, produk 2 hanya diamati dalam medium asam
menunjukkan sifat kromatografi miskin, mungkin karena pada polaritas
tinggi dibandingkan dengan kedua orang tua obat dan produk 1. Ini perilaku
produk 2 diamati pada semua suhu dan media.


Gambar. 5. 5 X 10
-4
M lovastatin hidrolisis pada 80 C dalam 0,1
M HCl (A); media simulasi lambung tanpa pepsin (B); penyangga
fosfat pH 7,4 (C) dan dapar fosfat pH 7 + SLS (!). n Lovastatin; A
produk 1; toouk 2
Dalam Tabel 2 , dihitung pseudo orde pertama konstanta dirangkum.
Perbandingan nilai-nilai k dalam konsentrasi percobaan yang berbeda pada
setiap suhu yang diuji (37, 60 dan 80 C) menunjukkan bahwa perbedaan
tersebut tidak signifikan secara statistik sesuai dengan Student t-test
dengan p> 0,05. Namun, perbandingan antara nilai-nilai k di media hidrolitik
yang berbeda dan setiap temperatur menunjukkan bahwa perbedaan antara
nilai-nilai secara statistik signifikan dengan p <0,024. Di sisi lain, nilai-nilai k
ditingkatkan sejalan dengan peningkatan suhu. Seperti dapat dilihat dari
Tabel 2 , laurylsulphate natrium menghasilkan penurunan dalam degradasi
konstan dalam 3,5, 2,0 dan 3,3 kali pada 37 , 60 C dan 80, masing-
masing, seperti yang dibandingkan dengan media dapar fosfat. Mungkin,
efek ini dapat dijelaskan oleh fenomena persaingan antara laurylsulphate
natrium dan lovastatin oleh agen hidrolisis.


Selanjutnya, dari Tabel ini adalah mungkin untuk membangun urutan
peringkat stabilitas lovastatin sebagai berikut: media lambung simulasi
tanpa pepsin> 0,06 M HCl> 0,1 M HCl> dapar fosfat pH 7 + laurylsulphate
natrium> dapar fosfat pH 7,4. Pesanan ini dalam perjanjian dengan kedua
setengah-hidup dan t90 dihitung untuk tiga suhu yang diuji ( Tabel 3 ).
Seperti dapat dilihat, setengah-hidup secara dramatis dipengaruhi oleh
temperatur dan komposisi media, yaitu lovastatin pH dapar fosfat 7,4 pada
80 C hanya setengah-hidup sekitar 20 menit. dibandingkan dengan media
lambung simulasi, di mana dipamerkan setengah-hidup sekitar 37 jam.
Namun, pada suhu 37 C, setengah-hidup sekitar 7 jam dan 6 bulan,
masing-masing. Selain itu, parameter farmasi khas yang menggambarkan
kehidupan rak-obat (t90) juga dihitung.


Arrehnius aktivasi energi (Ea) yang sesuai untuk memproses lovastatin
hidrolisis dalam masing-masing media dihitung ( Tabel 4 ). Dari hasil
tersebut ( Tabel 2 dan 4 ) dapat disimpulkan bahwa hidrolisis lebih cepat di
media basa atau netral dari media asam, yang konsisten dengan nilai-nilai
Ea diperoleh untuk masing-masing media. Di sisi lain, nilai-nilai Ea berada
dalam perjanjian dengan yang dilaporkan untuk hidrolisis gugus ester 27.
Selanjutnya, dengan mempertimbangkan hidrolisis alkali seketika dalam
media pada suhu kamar, dan kedua k dan nilai-nilai Ea, tampaknya bahwa
proses hidrolisis basa-dikatalisis.


Penutup
1. Sebuah HPLC menunjukkan stabilitas-metode untuk lovastatin
dikembangkan.
2. Lovastastin dipamerkan degradasi tergantung pH dengan hidrolisis
sesaat di media alkali pada suhu kamar.
3. Satu atau dua produk degradasi dapat diamati ketika lovastatin
dihidrolisis dalam medium alkali atau asam, masing-masing.
4. Degradasi produk dari lovastatin mempertahankan UV-spektrum dari
obat induk, yang membuktikan bahwa struktur kromofor tetap tidak
berubah.
5. Lovastatin hidrolisis dalam media yang berbeda mengikuti kinetik orde
pertama semu.
6. Peringkat-agar stabilitas lovastatin di media yang berbeda adalah
sebagai berikut: media lambung simulasi tanpa pepsin> 0,06 M HCl>
0,1 M HCl> dapar fosfat pH 7,4 + laurylsulphate natrium> dapar fosfat
pH 7,4.
REFERENSI
1. A. Corsini, S. Bellosta, R. Baetta, R. Fumagalli, R. Paoletti, F. Bernini,
Pharmacol. Ada. 84, 413-428 (1999). [ Link ]
2. ID Chong, JD Seeger, Franklin C, Am. J. Med. 111, 390-400 (2001) [. Link ]
3. ECY Chan, PY Wee, PC Ho, Clin. Chim. Acta. 288, 47-53 (1999). [ Link ]
4. M. Baksi, S. Singh, J. Pharm. Biomed. Anal. 28, 1011-1040 (2002). [ Link ]
5. KC Waterman, RC Adami, KM Alsante, SEBAGAI Antipas, DR Arenson, R.
Carrier, J. Hong, MS Landis, F. Lombardo, JC Shah, E. Shalaev, SW Smith,
H. Wang, Pharm. Dev. Technol. 7, 113-146 (2002). [ Link ]
6. P. Kovarkov, J. Klims, J. Dohnal,, L. Tisovsk, J. Pharm. Biomed. Anal.
36, 205-209 (2004) [. Link ]
7. Beberapa TI, P. Bogaerts, R. Hanus, M. Hanocq, J. Dubois. Int. J. Pharm.
184, 165-172 (1999). [ Link ]
8. LY Ye, PS Firby, MJ Moore, J. Ada. Obat Monit. 22, 737-741 (2000). [ Link ]
9. P. Sharma, H. Chawla, R. Panchagnula, J. Chromatogr. B Analyt. Technol.
Biomed. Hidup Sci. 768, 349-359 (2002). [ Link ]
10. G. Morovjan, G. Szakacs, J. Fekete, J. Chromatogr. Sebuah 763,. 165-
172 (1997). [ Link ]
11. PM Shen, MS Shiao, SDM Chung, KR Lee, YS Chao, VM Hunt, J. Chin.
Chem. Soc. 43, 451-457 (1996). [ Link ]
12. M. Konfino, S. Deltcheva, K. Mindjova, J. Planar Chromatogr. 6, 404-406
(1993). [ Link ]
13. R. Kysilka, V. Kren, J. Chromatogr. 630, 415-417 (1993). [ Link ]
14. XS Miao, CD Metcalfe, J. Chromatogr. A. 998, 133-141 (2003). [ Link ]
15. JX Sun, R. Niecestro, G. Phillips, J. Shen, P. Lukacsko, L. Friedhoff, J. Clin. Pharmacol. 42,
198-204 (2002). [ Link ]
16. JM Donovan, JC Kisicki, MR Stiles, WG Tracewell, SK Burke, Ann.
Pharmacother. 36, 392-397 (2002). [ Link ]
17. D. Wang-Iverson, E. Ivashkiv, M. Jemal, A. Cohen, Rapid Mass Commun
Spectrom.. 3, 132-134 (1989). [ Link ]
18. MT Xu, JF Song, Microchim. Acta. 148, 183-189 (2004). [ Link ]
19. MK Srinivasu, AN Raju, GO Reddy, J. Pharm. Biomed. Anal. 29, 715-721
(2002). [ Link ]
20. JT melangkah, LT Taylor, AL Howard, Ip D., J. Pharm. Biomed. Anal. 20,
137-143 (1999). [ Link ]
21. Y. Wu, J. Zhao, J. Henion, WA Korfmacher, AP Lapiguera, Lin CC, J.
Spectrom massa. 32, 379-387 (1997). [ Link ]
22. S. Javernik, S. Samo Kreft, B. Borut trukelj, F. Franc Vrecera, Kroasia.
Chem. Acta. 76, 263-268 (2003) [. Link ]
23. S. Javernik, S. Kreft, B. Strukelj, F. Vrecer, Pharmazie. 56, 738-740
(2001). [ Link ]
24. MJ Kaufman, Pharm. Res. 7, 289-292 (1990). [ Link ]
25. USP 25/NF 20, Amerika Serikat Pharmacopoeia / The formularium
Nasional, (2002). Amerika Serikat farmakope Konvensi, Inc, Rockville MD
Amerika Serikat [. Link ]
26. OA Quattrochi, SA De Andrizzi, RF Laba, (1992) Introduccin ala HPLC,
aplicacin y practica, Artes Grficas farro SA, Buenos Aires [. Link ]
27. KA Connors, CL Amidon, VJ Stella, (1986). Kimia stabilitas farmasi:.
Sebuah buku pegangan untuk Apoteker, J. Willey, New York [ Link ]
UCAPAN TERIMA KASIH
Penulis sangat berterima kasih dengan dukungan FONDECYT N Hibah
1030737.



Banyak hasil degradasi bahan obat yang dapat menimbulkan reaksi samping. Hasil
degradasi tersebut yang paling sering dapat menjadi senyawa inisiator pembentukan antigen
adalah terjadinya reaksi anafilaksis atau reaksi alergi. Beberapa diantara hasil degradasi tersebut
bersifat sangat toksik. Oleh karena itu penentuan stabilitas calon bahan obat sangat perlu
dilakukan.


PENGARUH pH pada partisi
Beberapa obat mengandung gugus-gugus yg mudah mengalami ionisasi. Oleh karena itu, koefisien partisi
obat-obat ini pada pH tertentu sulit diprediksi terlebih jika melibatkan lebih dari 1 gugus yg mengalami
ionisasi. Meskipun demikian, seringkali salah satu gugus dalam satu molekul obat lebih mudah mengalami
ionisasi daripada gugus yg lain pada pH tertentu.
Persamaan Handersen-Hasselbalch dapat diturunkan untuk menghitung variasi koefesien partisi asam-asam
atau basa-basa organik pada pH larutan yg mana asam-asam/basa-basa dilarutkan ke dalamnya.
Untuk asam
:
Papp =


Untuk Basa
:
Papp =


Papp: (app merupakan singkatan apparent) merupakan koefesien partisi senyawa nyata yg nilainya bervariasi
terhadap pH. Jika suatu senyawa, asam atau basa mengalami ionisasi sebesar 50% (pH=pKa) maka koefesien
partisinya setengah dari koefesien obat-obat yg tidak mengalami ionisasi.
Papp =



Contoh
Sautu formula mengandung komponen-komponen sebagai berikut:
Basa A pKa 6,7; P (kloroform/NaOH 0,1 M) = 100
5 mg/ml
Basa B pKa 9,7; P (kloroform/NaOH 0,1 M) = 10
30mg/ml
Asam benzoat pKa 4,2 (kloroform/NaOH 0,1 M) = 100 5mg/ml
Untuk ekstraksi basa A secara selektif, sebanyak 5 ml formula dicampur dengan 15 ml bufer fosfat pH 6,7
dan diekstraksi sekali dengan kloroform. Hitunglah persentase dan berat masing
-masing komponen yg
terekstraksi?
Jawab

Fisiko-Kimia Molekul Obat
w.by: Wahyu Oktana F,SSi
Page 4
STABILITAS OBAT
Beberapa obat cukup stabil, meskipun demikian beberapa obat yg mempunyai gugus fungsional tertentu
seperti ester dan laktam akan mudah mengalami degradasi dengan jalur reaksi hidrolisis. Obat dengan gugus
fungsional seperti katekol dan fenol akan mudah mengalami oksidasi. Tipe degradasi obat yg palin umum
adalah degradasi obat orde nol (0) dan orde satu.
1.Degradasi orde 0
Dalam kinetika reaksi orde 0, kecepatan degradasi obat tidak tergantung pada konsentrasi reaktan.
Jadi, jika tetapan kecepatan untuk reaksi degradasi orde 0 suatu senyawa adalah 0,01mol/jam maka
setelah 10 jam sebanyak 0,1 mol senyawa tersebut akan mengalami degradasi. Tipe degradasi orde 0
ini merupakan tipe degradasi hidrolisis obat pada sediaan suspensi atau tablet yg mana obat pada
awalnya berada dalam bentuk padat lalu secara perlahan-lahan melarut. Oleh karena itu, kecepatan
degradasinya kurang lebih sama dengan degradasi dalam larutan bebas karena konsentrasi obat
pada keadaan setimbang adalah konstan.
2.Degradasi orde 1
Reaksi kinetika degradasi obat orde 1 telah dipelajari secara luas. Reaksi degradsi orde 1 merupakan
tipikal reaksi hidrolisis obat dalam larutan. Reaksi orde 1 semu merupakan reaksi degradasi sejenis
reaksi orde 1yg melibatkan air. Karena air dalam j
umlah berlebih sehingga dianggap konstan
(meskipun sebenarnya air juga berperan dalam reaksi degradasi), sehingga reaksi tersebutdianggap
reaksi orde 1. Pada reaksi orde 1, tetapan kecepatan (
rate constant) mempunyai unit satuan jam-1
atau detik-1. Kecepatan reaksi degradasi obat orde 1 diekspresikan oleh persamaan:


Yg mana A adalah konsntrasi obat yg berubah karena proses degradasi. Persamaan di atas dapat
diekspresikan:


Dan dapat ditulis:




=


Yang mana x adalah jumlah obat yg terdegradasi dan a merupakan konsentrasi awal obat.Dengan
melakukan integrasi dan penataan ulang:
t=


waktu paro (half time) merupakan waktu yg dibutuhkan oleh suatu obat untuk terdegradasi sebesar
50% atau x sebesar
. Waktu paro reaksi orde 1 diberikan oleh persamaan:




Jadi aspirin yg mempunyai tetapan kecepatan hidrolisis pada gugus eternya pada suhu 250C pada pH
7 sebesar 0,0133 jam-1 akan mempunyai waktu paro sebagai berikut:


Shelf life suatu obat merupakan waktu yg diperlukan suatu obat untuk degradasi 10% (yg mana x
adalah 0,1a) dan diberikan pleh persamaan:




Contoh
Pada pengujian tablet aspirin dengan metode kromatografi cair kinerja tinggi, sebanyak 10 tablet
aspirin digerus dan dilarutkan dalam fase gerak yg terdiiri atas asetonitril
-bufer fosfat pH 4,5(10:90)
dan dianalisa secara berkesinambungan. Jika konstanta kecepatan degradasi aspirin dalam fase

Fisiko-Kimia Molekul Obat
w.by: Wahyu Oktana F,SSi
Page 5
gerak sebesar 0,0101/jam pada suhu kamar;berapa lamakah seorang analis dapat menyimpan
larutan aspirin pada suhu kamar sebelum analit mengalami degradasi lebih besar daripada 0,5%?
Jawab
LATIHAN SOAL
1. Hitunglah pH larutan berikut (a) HCL 0,05 M;(b) NaOH 0,05 M;(c) HCl 10-8M dan (e) H2SO4 0,05
M.
2. Hitunglah pH larutan-larutan berikut:
(a) Asam format 0,1 M (Ka=1,77x10-4)
(b) Fenol 0,05 M (Ka=1,3x10-10)
(c) Etil amin 0,15 M (Kb=5,6x10-4)
3. Tentukan banyaknya persentase asam asetat yg terionisasi
(A) Pada pH 3,76
(B) Pada pH 5,76
4. Hitunglah persentase ionisasi obat-obat berikutyg mengandung 1 gugus fungsional yg dapat
bersifat asam atau basa yg dapat terionisasi pada kisaran pH 0-14.
(a) pH 4
(b) pH 9

2





basa pKa 9,6
atenolol
HN
NH
OH
OH
F
5-flourourasil
asam pKa 8,0
CH3
CH3
N
H
C
O
N
C4H9
basa pKa 8,1
bupivakin
N
H3CO
CH2COOH
CH3
CO
Cl
asam pKa 4,5
indometasin
5. Berapakah kisaran-kisaran bufer yg dapat dibuat dari senyawa-senyawa berikut:
(a) Asam karbonat dgn nilai pKa 6,38 dan 10,32
(b) Asam borat dgn niali pKa 2,34 dan 9,60
(c) Asam sitrat dgn nilai pKa 3,06;4,74,dan 5,4
6. Sebanyak 10 ml HCl 0,1M ditambahkan pada larutan bufer natrium asetat pH 4,3. Hitunglah (A)
pH larutan bufer setelah penambahan HCl;(b) molaritas bufer setelah penambahan HCl;(C) pH
akhir jika sebanyak 20 ml HCl ditambahkan pada 20 ml air.
7. Tentukan waktu paro obat-obat berikut yg dapat mengalami hidrolisis pada gugus fungsi
esternya pada kondisi yg telah ditentukan:
(a) atropin pada suhu 400C;pH 7;nilai k=2,27x10-4/jam
(b) prokain pada suhu 370C;pH 8;nilai k=1,04x10-2/jam
(c) benzokain pada suhu 300C;pH 9;nilai k=2,27x10-3/jams
Perhitungan Ph Asam Dan Basa Dalam
Larutan Air
Download this Document for FreePrintMobileCollectionsReport Document
Info and Rating

oabinajah
Share & Embed
Related Documents
PreviousNext
1.
p.


p.


p.

2.
p.


p.


p.

3.
p.


p.


p.

4.
p.


p.


p.

5.
p.

More from this user
PreviousNext
1.
5 p.


16 p.


4 p.

Recent Readcasters

Add a Comment

Upload a Document
ph asam de
Search Documents
- Follow Us!
- scribd.com/scribd
- twitter.com/scribd
- facebook.com/scribd
- About
- Press
- Blog
- Partners
- Scribd 101
- Web Stuff
- Support
- FAQ
- Developers / API
- Jobs
- Terms
- Copyright
- Privacy
Copyright 2011 Scribd Inc.
Language:
English