Anda di halaman 1dari 14

BAB II STRUKTUR BIDANG 2.1.

Dasar Teori Struktur bidang adalah struktur yang mempunyai bidang dan kedudukan yang dapat diamati secara langsung dilapangan atau hanya didapatkan dari hasil-hasil analisa dari struktur bidang. Struktur bidang dalam geologi struktur dapat di bedakan menjadi dua bagian, yaitu : 1.Struktur Bidang Rill Struktur bidang rill adalah struktur yang memiliki bentuk dan kedudukannya dapat diambil serta diteliti dan diamati secara langsung dilapangan. Struktur bidang rill antara lain adalah : Bidang Perlapisan Bidang Sesar Bidang Foliasi Bidang Sayap Lipat Bidang dari Ketidakselarasan 2.Struktur Bidang Semu Struktur bidang semu adalah struktur yang bentuk dan kedudukannya hanya dapat diketahui dan didapat dari hasil suatu analisa struktur bidang rill lainnya. Struktur bidang semu antara lain adalah : struktur bidang dan poros lipatan. Penggolongan struktur bidang menurut dari waktu

pembentukkannya dapat dibedakan menjadi : a. Struktur Bidang Primer

Merupakan suatu bidang struktur yang terjadinya bersaman dengan terbentuknya batuan. Bidang-bidang yang termasuk dalam struktur primer ini adalah bidang perlapisan, bidang foliasi, bidang rekah kerut atau disebut juga dengan Mud Crack serta bidang kekar kolom atau Columnar Joint disuatu batuan beku dan lain sebagainya. b. Struktur Bidang Sekunder Struktur bidang sekunder adalah merupakan suatu struktur bidang yang terbentuk setelah batuan-batuan terbentuk. Bidangbidang yang termasuk dalam struktur sekunder adalah bidang kekar, bidang dari bidang sesar, dan bidang sayap lipatan. Pada umumnya struktur bidang dinyatakan melalui istilah-istilah yang khusus, yang diantaranya adalah sebagai berikut : Strike (jurus) Dip (kemiringan) Apperent Dip (kemiringan semu), dan Dip Direction (arah kemiringan)

2.2. Definisi Istilah-istilah Struktur Bidang Ada beberapa istilah-istilah yang sering dipergunakan di dalam struktur bidang yang harus dan perlu dipahami sebagai berikut :

1. Strike (jurus)

Strike (jurus) adalah arah dan garis horizontal dan yang merupakan perpotongan antara bidang-bidang yang bersangkutan yaitu dengan bidang horizontal dan besarnya diukur dari arah utara. 2. Dip (kemiringan) Dip (kemiringan) adalah sudut kemiringan terbesar yang dibentuk oleh bidang miring dengan bidang horiontal yang diukur tegak lurus terhadap jurus. Dip (kemiringan) itu biasanya dipergunakan sebagai pengukur kemiringan suatu singkapan batuan. 3. Apparent Dip (kemiringan semu) Apparent Dip (kemiringan semu) adalah sebuah sudut suatu bidang dengan bidang horizontal didalam pengukuran dengan arah yang tidak tegak lurus strike (jurus). 4. Dip Direction (arah kemiringan) Dip direction (arah kemiringan) dalah arah tegak jurus yang akan sesuai dengan arah suatu kemiringan bidang yang bersangkutan dan diukur melalaui arah utara.

L D Gambar 2.2.1. Struktur Bidang

Keterangan dari gambar

A B = A0 = =

Strike (jurus) bidang ABCD Dip Direction (arah kemiringan) = Dip (kemiringan)

Apparent Dip (kemiringan semu)

2.3. Cara Penulisan Notasi dan Simbol Struktur Bidang Untuk menyatakan kedudukan suatu struktur bidang dari bidangnya secara tertulis dengan cepat dan mudah memahami, maka dibutuhkanlah suatu cara penulisan simbol pada suatu peta geologi, yaitu : 1. Penulisan Notasi Struktur Bidang a. Jurus dan kemiringan Di dalam penulisan jurus (strike) dan kemiringan (dip) dapat dilakukan dengan dua sistem, yaitu : 1. Sistem azimuth Sistem azimuth adalah sistem yang hanya mengenal suatu tulisan saja yaitu NXoE/Y besarnya Yo antara 0o 90o dan besarnya Xo antara 0o 360o. 2. Sistem Kuadran Sistem penulisan kuadran ini tergantung pada posisi kuadran diinginkan sehingga mempunyai beberapa penulisan, yaitu :

Kwadran I

(N.oE) :

S. Az = N 450 E S. Kw = N. Az = N 450 E

Kwadran II

(S.oE) :

S. Az = N 1350 E S. Kw = N1800 S.Az

= 1800 N 1350 E = S 450 E

Kwadran III

(S.oW) :

S. Az = N 2000 E S. Kw = S.Az - 1800

= N 2000E - 1800 = S 200E Kwadran IV (N.oW) : S. Az = N 3000 E S. Kw = 3600 S.Az

= N 2000E - 1800 = S 200E b. Besar Kemiringan dan Arah Kemiringan Misalkan kita telah mendapatkan suatu notasi dari sistem azimuth yaitu N 100o E / 20o, maka arah kemiringan atau dip direction tersebut adalah sistem azimuth + 90 o = N 100o E + 90o adalah N 190o E.

2.

Penulisan Simbol Struktur Penulisan simbol struktur adalah sebagai berikut, yaitu :

Garis jurus hasil pengukuran diplot dengan baik dan tepat sesuai dengan arah pembacaan kompas di titik lokasi, dimana struktur bidang itu di ukur.

Tanda arah kemiringan pada tengah-tengah dengan tegak lurus jurus yang searah pada jarum jam, panjang tanda kemiringan kurang dari 1/3 panjang lurus.

Tulis

besar

kemiringan

pada

ujung

tanda

dengan

tanda

kemiringan. AZIMUTH GAMBAR N N W E N KUADRAN GAMBAR

S ddd S Notasi : N 135o E / 25o


Notasi : S 45o W / 30o N

Gambar 2.3.1. Penulisan Notasi Struktur Bidang

: Strike, dip of strata : Vertical foliation : Vertical joint : Strike, dip of foliation : Horizontal foliation : Horizontal joint Gambar 2.3.2. Penulisan Simbol Struktur Bidang

2.4.

Aplikasi Metode Grafis I Untuk Struktur Bidang

1. Pengukuran jurus, sisi kompas (sisiE) ditempel pada bidang yang diukur, kedudukan kompas dihorizontalkan, ditunjukan oleh posisi kevel dari nivo mata sapi (Bulls eye level) maka harga yang ditunjukan oleh jarum utara kompas adalah harga jurus bidang yang diukur. 2. Pengukuran kemiringan, kompas pada posisi tegak, tempelkan sisi W kompas pada bidang yang diukur pada posisi yang tegak lurus jurus pada garis jurus yang telah dibuat pada butir 1 kemudian clinometer diatur sehingga gelembung udara tepat berada di tengah ( posisi level), harga yang ditunjukan oleh penunjuk pada skala clinometer adalah besarnya sudut kemiringan dari bidang yang diukur.

3. Pengukuran arah kemiringan, tempelkam sisiS kompas pada bidang yang diukur, pastikan kompas sehingga nivo mata sapi level, baca angka yang ditunjukan oleh jarum utara kompas. Harga ini merupakan arah kemiringan dari bidang yang diukur.

Gambar 2.4.1. Kompas Geologi

Gambar 2.4.2. Cara Mengukur Kemiringan Batuan

2.5. Aplikasi Metode Grafis I Untuk Struktur Bidang 2.5.1. Menentukan kemiringan semu Contoh : Suatu bidang ABCD dengan kedudukan N 130o E / 25o maka tentukan kemiringan semu yang diukur pada arah yang telah ditentukan yaitu N 280o E dan d = 2 cm dengan langkah sebagai berikut : a. Buat garis arah utara b. Buat strike dengan arah N 130o E / 25o c. Buat garis tegak lurus searah jarum jam dari pada garis strike. d. Buat garis dip 25o dititik dari garis poin (c) e. Buat garis sepanjang 2 cm f. Buat garis strike N 280o C g. Buat garis perpanjangan poin (e) h. Buat garis perpanjangan 2 cm ditarik dari perpotongan (e) dengan (f) i.Buat garis perpanjangan poin (e) j.Buat garis dari titik A ke batas sepanjang poin (h) k. Garis yang diarsir (ALK) merupakan besar kemiringan 130

2.5.3 Menentukan kedudukan bidang dari dua kemiringan semu Conotoh soal : Suatu bidang diketahui mempunyai kemiringan semu dengan arah S 60o E / 28o dan S 5o W / 30o, tentukan kedudukan

bidangnya dengan d = 2 cm dengan langkah kerja sebagai berikut : a. b. Buat garis arah utara Buat garis arah kemiringan semu S 600 E dan S 5o W c. Buat sudut kemiringan semu sebesar 28o dari arah S 60o garis tegak lurus terhadapnya 2 cm d. Buat sudutnya sebesar 30o dari arah S 5o W dan garis tegaknya 2 cm e. Buat garis lurus terhadap perpotongan antara batas dan

perpotongan disuatu arah kemiringan semu dan besar dari kemiringan satu dengan lainnya f. Buat garis tegak lurus W dari poin e memotong di o (dipusatnya) g. Ukur dari L sepanjang 2 cm h. Buat garis dari titik o ke k i.Didapatkan true dip (daerah yang diasir) j.Buat garis tegak oL memotong di o yang digunakan sebagai strike k. Didapatkan arah strike sebesar 66o dan 35o l.Jadi kedudukan bidangnya N 66o E / 35o

2.5.2. Menentukan kemiringan semu Contoh : Suatu bidang ABCD dengan kedudukan N 50o E / 25o maka tentukan kemiringan semu yang diukur pada arah yang telah ditentukan yaitu N 60o E dan d = 2 cm dengan langkah sebagai berikut : a. Buat garis arah utara b. Buat strike dengan arah N 50o E / 25o c. Buat garis tegak lurus searah jarum jam dari pada garis strike. d. e. Buat garis dip 25o dititik dari garis poin (c) Buat garis sepanjang 2 cm

f. Buat garis perpanjangan poin (e) g. Buat garis perpanjangan 2 cm ditarik dari perpotongan (e) dengan (f) h. i. Buat garis perpanjangan garis poin (e) Buat garis dari titik A ke batas sepanjang dari kemiringan semu

j. Garis yang diarsir merupakan besar kemiringan semu

2.5.4. Menentukan Kedudukan Bidang Dari Dua Kemiringan Semu pada Ketinggian yang sama. Diketauhi pada lokasi O terukur diaparent Dip N 2000 E / 250 pada lokasi P terukur Apparent Dip N 2700 E / 250, pada lokasi OP N 2950 E, pada lokasi p dengan kemiringan 200 m dan lokasi OP dengan jarak 280 m dengan skala 1 :10.000 tentukan kedudukan bidangnya : Langkah kerja : a. Buat garis arah utara b. Buat arah garis kemiringan semu N 2000 E / 250 dengan kemiringan sudut 250. c. Buat garis panjang 0,8 cm pada poin B d. Buat garis arah 0 ke P N2950 E. e. Dari titik P buat arah kemiringan semu N 2700 E buat bentuk sudut 250. f. Buat garis sepanjang 0,8 cm pada poin E. g. Buat garis pada titik P perpotongan kemiringan semu di point B sebagai lokasi 100m. h. Buat garis pada poin P memotong D. i. Ukur garis dari titik C ke D sepanjang 0,8 cm.

j. Bentuk garis dari titik O ke P k. Didapatkan True Dip 300. l. Bentuk garis OC sejajar point dan memotong titik DO. m. Didapatkan arah streak 1500. n. Maka kedudukan bidangnya N 1500 E/ 300

2.5.5. Menentukan Kedudukan Bidang Berdasarkan Problema 3 Titik Lokasi A - B arah N 400E dengan jarak 600 m = 6 cm. Lokasi A - C arah N 1600 S dengan jarak 300 m = 3 cm Skala 1 : 10000 dan besarnya nilai d = 0,5. Langkah kerja : a. Buat garis utara N dengan titik A. b. Tarik garis dari titik A sepanjang 3 cxm dengan arah kemiringan N 400 E dari garis utara. c. Tarik garis dari titik A sepanjang 3 cm dengan arah kemiringan N 1600 E dari garis N. d. Dari point 2 didapat titik B dan dari titik point 3 didapatkan sebuah point titik C. e. Menbuat garis tegak lurus dari titik B sejajar pada garis N 160 0 E sepanjang 6 cm. f. Dari point 5 tarik garis sepanjang 8,5 cm dari titik C tegak lurus didapatkan C. g. Buat perpotongan dari point 5 sepanjang 5 cm. h. Dari titik B tarik garis sepanjang 8,5 cm tegak lurus didapat B. i. Buat garis perpanjangan dari titik A sehingga menyentuh di garis point 9. j. Tarik garis ketitik sepanjang titik B ketitik C. k. Buat garis ketitik C hingga point 7. l. Buat perbandingan dengan menarik garis point 11 dan 10 hingga garis persegi. m. Didapatkan bidang