Anda di halaman 1dari 8

NAMA: MATHEUS R.

N NIM : 202010019

PERSAMAAN KUADRAT 1. Pengertian persamaan kuadrat Persamaan kwadrat adalahpersamaan yang memiliki pangkat 2 pada koefisien x contoh: X2 + 3X 3 = 0 2. bentuk umum persamaan kuadrat bentuk umum dari persamaan kuadrat adalah sebagai berikut: ax2 + bx + c = 0 dimana a,b,c elemen R dan a tidak boleh sama dengan 0. a merupakan koefisien dari x2, b merupakan koefisien dari x, dan c merupakan konstanta. Bentuk lain dari persamaan kwadrat adalah sebagai berikut: a. ax2 + c = 0 merupakan persamaan kuadrat sempurna dengan b = 0. b. ax2+ bx =0 merupakan persamaan kuadrat tak lengkap dengan c = 0 3. menyelesaikan persamaan kuadrat a. memfaktorkan untuk bentuk ax2 + bx + c = 0 kita menentukan dua bilangan buah yang jika kedua bilangan itu di jumlah kan merupakan b ( koefisien x) dan jika kedua bilangan bilangan itu di di kalikan maka hasilnya c ( kostanta ). Contoh: x2 + 5x + 6 = 0 b = x1 + x2 c = x1.x2 x2 + (2 + 3)x + (2.3) = 0 (x + 2)(x + 3) = 0 Jadi x1 = -2 dan x2 = -3 b. melengkapi kuadrat sempurna ialah megubah bentuk kuadrat menjadi bentuk kuadrat sempurna contoh: x2 + 2x 15 = 0 x2 + 2x = 15

agar x2 + 2x menjadi bentuk muadrat sempurna, harus ditambah dengan kuadrar dari setengah koefisien x + ( x 2)2 =12 = 1 dengan menambah 1 pada kedua ruas, diperoleh : x2 +2x + 1 = 15 + 1 (x + 1)2 = 16 X + 1 = 4 / X + 1 = -4 X1 = 4 1 X1 = 3 X2 = -4 -1 X2 = -5 Jadi himpunan penyelesaian nya adalah 3,-5.. c. menggunakan rumus kuadrat i. Rumus ini juga dikenal dengan nama rumus ABC ii. Dapat digunakan untuk semua bentuk Persamaan Kuadrat iii. Menjadi alternatif terakhir jika persamaan kuadrat tidak dapat difaktorkan atau terlalu sulit dengan rumus kuadrat sempurna.
1,2

= -b Plus minusb2 4ac 2a

Dengan b2 4ac >= merupakan nilai diskriminan ( D ) Jika b2 4ac < 0 maka persamaan kuadrat tidak memiliki penyelesaian Jika b2 Jika b2 4ac = 0 maka persamaan kuadrat memiliki tepat satu penyelesaian Jika b2 4ac > 0 maka persamaan kuadrat memiliki dua penyelesaian. Contoh: 2x2 3x 9 =0

4. Menyusun Persamaan Kuadrat a. Untuk akar-akar sebuah persamaan yang telah diketahui. Memakai faktor : Contoh: (x + 4) ( x + 3) = 0 X2 + 3x + 4x +12 = 0 X2 + 7x + 12 =0 b. Memakai rumus jumlah dan hasil kali akar-akar Diperoleh dari penjumlahan dan perkalian rumus abc x1 + x2 = -b + b2 4ac + - b - b2 4ac 2a 2a = -2b 2a = -b a x1 x x2 = -b + b2 4ac x - b - b2 4ac 2a 2a = b2 (b2 4 ac) 4a2 = 4ac 4a2 = c a Sehingga dapat dinyatakan 5. penerapan Persamaan Kuadrat Luas sebidang tanah berbentuk persegi panjang, yaitu 4.320 m2. Jika panjang tanah itu 12m lebih panjang daripada lebarnya, berapakah panjang dan lebar tanah tersebut? Penyelesaian : Misalnya panjang tanah x meter dan lebar 4 meter maka Y = ( x- 12) meter Luas tanah = x . y 4.320 <=> 4.320 =x.y = x . (x-12) x2 (x1 + x2) x + x1.x2 = 0 (x - x1) (x x2) = 0

<=> x2 12x 4320 = 0 <=> (x- 72) (x + 60) = 0 <=> x - 72 = 0 atau x + 60 = 0 <=> x = 72 atau x = - 60 karena panjang tanah harus positif, nilai yang memenuhi adalah x = 72. Untuk x = 72 maka y = x 12 = 72 12 = 60 Jadi, panjang tanah adalah 72 meter dan lebar tanah adalah 60 meter.

FUNGSI KUADRAT FUNGSI KUADRAT 1. Fungsi atau pemetaan Fungsi atau pemetaan adalah relasi himpunan A ke himphnan B yang memasangkan setiap anggota himpunan A dengan tepat pada satu anggota pada himpunan B. Contoh: Jika fungsi di beri nama f, maka fungsi tersebut dituliskan dengan lambang f: A B ( dibaca : f memetakan A ke B) pada gambar disamping fungsi atau pemetaan dari himpunan A ke Himpunan B dapat di baca sebagai berikut. a. f memetakan a elemen A ke p elemen B dikatakan p adalah peta a oleh f, dan ditulis f(a) = p. b. f memetakan b elemen A ke q elemen B dikatakan q adalah peta b oleh f, dan ditulis f(b) = q. c. f memetakan c elemen A ke r elemen B dikatakan r adalah peta c oleh f, dan ditulis f(c) = r. apabila fungsi f memetakan setiap x elemen A dengan tepat ke satu anggota y elemen B, maka f: x y. ( dibaca : y adalah peta dari x oleh f.) Peta dari x elemen A oleh fungsi f sering dituliskan sebagai f(x) dan bentuk f(x) disebut rumus bagi fungsi f. Sebagai contoh, fungsi f : x x2 + 5x + 6 = 0 maka dapat dinyatakan: a. rumus untuk fungsi fadalah f(x) = x2 + 5x + 6 = 0 dengan x R. b. peta dari 0 adalah f(0) = 6 peta dari 1 adalah f(1) = 11, . . . dan seterusnya ingat bahwa f(0) adalah nilai fungsi f(x) untuk x = 0 jadi, secara umum f(a) = a2 + 5a + 6 = 0 untuk x = a. c. grafik fungsi f digambarkan dengan persamaan y = x2 + 5x + 6. a. b. c. . p . q . r

2. daerah asal, daerah kawan, dan daerah hasil. Misalkan f sebuah fungsi yang memetakan setiap anggota himpunan A ke himpunan B (f: A B) maka : a. himpunan A dinamakan daerah asal fungsi f b. himpunan B dinamakan daerah kawan fungsi f c. senua hinpunan B yang dipasangkan tiap anggota A dinamakan daerah hasil fungsi f. 3. bentuk umum Fungsi Kuadrat. Lihat contoh di bawah ini a. f(x) = x2 - 1 b. f(x) = 2x2 + 6x c. f(x) = x2 - 4x + 3 d. f(x) = 3x2 + 4x - 3 Dari contoh di atas dapat disimpulkan bahwa fungsi kuadrat dalam peubah x adalah persamaan yang pangkat tertinggi bagi peubah x pada tiap fungsi diatas sama dengan dua. Maka dapat di definisikan sebagai berikut: Misalkan a,b,dan c bilangan real dan a 0 maka fungsi yang dirumuskan oleh f(x) = ax2 + bx + c dinamakan funngsi kuadrat dalam peubah x. 4. cara menggambar grafik fungsi kuadrat sederhana. Sketsa grafik sederhana dari fungsi kuadrat dapat dibuat dengan langkah langkah berikut ini. a. Tentukan beberapa anggota fungsi f, yaitu koordinat titik titik yang terletak pada grafik fungsi f. titik ini da[at ditentukan dengan memilih beberapa nilai x bilangan bulat yang terletak dalam daerah asalnya kemudian dihitung nilai fungsi f. titik titik pada fungsi itu biasanya lebih mudah disajikan pada daftar atau tabel. b. Gambarkan koordinat titik yang sudah dibuat pada bidang cartesius. c. Hubungkan titik tersebut untuk membentu kurva/ grafik yang diinginkan. Seketsa grafik juga dapat dibentuk dengan cara menentukan a. Titik potong dengan sumbu x dan sumbu y b. Titik puncak/ titik balik parabola. c. Persamaan sumbu simetri.

a. Titik potong dengan sumbu x dan sumbu y Titik potong dengan sumbu x diperoleh jika koordinat y = 0: sehingga ax2 + bx + c = 0 yang merupakan persamaan kuadrat dalam x. akar akar persamaan kuadrat itu merupakan absis titik potong dengan sumbu x Nilai diskriminan persamaan kuadrat ax2 + bx + c = 0, yaitu D=b2+4ac menentukan banyaknya titik potong dengan sumbu x. Jika D > 0 makagrafik fungsi memotong sumbu x di 2 titik yang berlainan. Jika D = 0 maka grafik fungsi f memotong sumbu x di dua titik yang berhimpitan dalam hal demikian grafik fungsi f menyinggung sumbu x. Jika D < 0 maka grafik fungsi f tidak memotong sumbu x Titik potong dengan sumbu y diperoleh jika x = 0 maka pada bentuk persamaan ax2 + bx + c = 0 dipastikan memotong sumbu y di titik (0,c) b. Titik puncak. Titik puncak merupakan titik balik dari suatu parabola. Untuk parabola y = ax2 + bx + c = 0, dengan a,b,dan c bilangan real dan a 0, mempunyai titik puncak atau titik balik ( b/2a, - D/4a). Jika a > 0 maka parabola terbuka ke atas dan sebaliknya jika a < dari 0 maka para bola terbuka ke bawah. c. Persamaan sumbu simetri Sumbu simetri dari persamaan ax2 + bx + c = 0 adalah x = - b/2a. 5. membentuk fungsi kuadrat. kita dapat membentu fungsi kuadrat dari gambar grafik suatu fungsi kuadrat.keterangan keterangan yang di ketahui pada seketsa grafik fungsi kuadrat seringkali mempunyai ciri ciri tertentu. Ciri ciri tersebut diantara nya sebagai berikut. a. Grafik fungsi kuadrat yang memotong sumbu x di A(x1,0) dan b(x2,0) serta melalui titik tertentu. Kita dapat membentuk persamaan kuadrat dengan rumus: Y = f(x) = a(x x1)(x x2)

Dengan nilai a ditentukan kemudian

b. Grafik fungsi kuadrat yang menyinggung sumbu x di titik A(x1,0) dan melalui sebuah titik tertentu. Kita dapat membentuk persamaan kuadrat dengan rumus: Y = f(x) = a(x x1)2

Dengan nilai a ditentukan kemudian c. Grafik fungsi kuadrat melalui titik puncak P(xp,yp), dan melalui titik tertentu. Kita dapat membentuk persamaan kuadrat dengan rumus: Y = f(x) = a(x x1)2 + yp

Dengan nilai a ditentukan kemudian d. Grafik fungsi kuadrat yang melalui titik A(x1,y1), B(x2,y2) dan C(x3,x3). Kita dapat membentuk persamaan kuadrat dengan rumus: Y = f(x) = ax2 + bx + c

Dengan nilai a, b, dan c ditentukan kemudian

SUMBER ; MATEMATIKA UNTUK SMA KELAS X oleh: Sartono W