Anda di halaman 1dari 16

TUGAS

CEFTAZIDIME

Oleh:

Desca Noermiyantie, S.Ked 03.37482.00138.09


Pembimbing:

Dra. Khemasili Kosala, Apt, Sp.FRS

Lab/SMF Farmasi dan Farmakologi Klinik


Fakultas Kedokteran Universitas Mulawarman RSUD A.W. Sjahranie Samarinda 2010

BAB I PENDAHULUAN

Jamur cephalosporium menghasilkan beberapa antibiotika yang menyerupai penisilin tetapi resisten terhadap beta-laktamase serta aktif terhadap baik gram positif ataupun gram negatif. Kemudian dikembangkan metode untuk menghasilkan inti umum dalam skala besar, asam 7-aminosefaloporanat. Hal ini memungkinkan sintesa turunan sefalosporin dengan berbagai kegunaan. (Jawetz, Penisilin & Sefalosporin, 2001). Sefalosporin dan analog 7-metoksinya, semafisin seperti cefoxitin, cefotetan, dan cefmetazol adalah antibiotik -laktam yang berkaitan erat dengan penisilin secara struktural dan fingsional. Kebanyakan sefalosporin dihasilkan secara semisintetik dengan pengikatan kimia pada rantai samping asam 7aminosefalosporanat. Sefalosporin dan sefamisin mempunyai mekanisme kerja sama dengan penisilin dan dipengaruhi oleh mekanisme resistensi yang sama, tetapi obat-obat tersebut cenderung lebih resisten dibandingkan penisilin terhadap Beta laktamase. (Mycek, Harvey, & Champe, 1995) Ceftazidime merupakan antibiotika sefalosporin semisintetik yang bersifat bakterisidal. Mekanisme kerja antibakteri dengan menghambat enzym yang bertanggung jawab terhadap sintesis dinding sel. Secara in vitro Ceftazidime dapat mempengaruhi mikroorganisme dalam range/spektrum yang luas, termasuk strain yang resisten terhadap gentamicin dan aminoglikosid lainnya. Selain itu Ceftazidime sangat stabil terhadap sebagian besar beta-laktamase, plasmid dan kromosomal yang secara klinis dihasilkan oleh kuman gram negatif dan dengan demikian Ceftazidime aktif terhadap beberapa strain resisten terhadap ampisilin dan sefalosporin lainnya.

BAB II ISI

A. Morfologi Ceftazidime termasuk golongan sefalosporin generasi ketiga.

Ceftazidime adalah obat semisintetik spektrum luas, antibiotic beta-laktam. Ceftazidime memiliki rumus kimia 1-[[7-[[(2-amino-4-thiazolyl)[(1-carboxy-1methylethoxy)imino]acetyl]amino]-2-carboxy-8-oxo-5-thia-1azabicyclo[4.2.0]oct-2-en-3-yl]methyl]-, hydroxide, inner salt, [6R-[6,7(Z)]]. ceftazidime memiliki struktur sebagai berikut:

Formula empiris adalah C22H32N6O12S2, dan memiliki berat molekul 636,6. Ceftazidime adalah bubuk steril kering, campuran dari pentahydrate ceftazidime dan natrium karbonat. Kandungan total natrium campuran adalah sekitar 54 mg (2,3 mEq) / g untuk aktivitas ceftazidime. Solusi Ceftazidime berwarna dari kuning muda sampai kuning, tergantung pada pengencer dan volume yang digunakan. PH merupakan solusi baru biasanya berkisar antara 5 sampai 8. Ceftazidime dalam kondisi kering, disimpan pada suhu antara 15 and 30C (59 and 86F) and terhindar dari sinar. 3

Ceftazidime

tersedia

sebagai

solusio,

beku

iso-osmotik,

steril,

nonpyrogenic dengan 1 atau 2 g natrium ceftazidime ceftazidime sebagai premixed dengan sekitar 2,2 atau 1,6 g, masing-masing, dari Dextrose Hydrous, USP. Dekstrosa telah ditambahkan untuk menyesuaikan osmolalitas tersebut. Natrium hidroksida digunakan untuk menyesuaikan pH dan menetralisir asam ceftazidime pentahydrate bebas garam sodium. pH mungkin telah disesuaikan dengan asam klorida. Solusi dari jangkauan FORTAZ premixed dalam warna dari kuning muda ke kuning. Solusinya untuk intravena (IV) digunakan pada suhu kamar. Osmolalitas solusio sekitar 300 mOsmol / kg, dan pH berkisar solusi dicairkan 5-7,5.

B. Mekanisme kerja

Ceftazidime merupakan antibiotika sefalosporin semisintetik yang bersifat bakterisidal. Mekanisme kerja antibakteri dengan menghambat enzym yang bertanggung jawab terhadap sintesis dinding sel. Secara in vitro Ceftazidime dapat mempengaruhi mikroorganisme dalam range/spektrum yang luas, termasuk strain yang resisten terhadap gentamicin dan aminoglikosid lainnya. Selain itu Ceftazidime sangat stabil terhadap sebagian besar beta-laktamase, plasmid dan kromosomal yang secara klinis dihasilkan oleh kuman gram negatif dan dengan demikian Ceftazidime aktif terhadap beberapa strain resisten terhadap ampisilin dan sefalosporin lainnya.

C.

Farmakokinetik Absorbsi dan ekskresi ceftazidime sesuai dengan ukuran dosis. Waktu

paruh pada pemberian IV adalah sekitar 1,9 jam (T : 1,6-2 jam). Bioavaibilitas ceftazidime 91%. Kurang dari 10% dari ceftazidime adalah terikat protein. Tingkat protein yang mengikat merupakan konsentrasi independen. Tidak ada bukti akumulasi ceftazidime dalam serum pada individu dengan fungsi ginjal normal pada beberapa dosis IV dari 1 dan 2 g setiap 8 jam selama 10 hari. 4

Sehingga penyesuaian dosis dari dosis yang dianjurkan tidak diperlukan untuk pasien dengan disfungsi hati, asalkan fungsi ginjal tidak terganggu. Sekitar 90%-96% ceftazidime yang diberikan secara IM atau IV diekskresikan oleh ginjal secara utuh selama periode 24 jam. Setelah pemberian IV tunggal 500 mg atau dosis 1 g, sekitar 50% dari dosis muncul dalam urin dalam 2 jam pertama. 20% tambahan diekskresikan antara 2 dan 4 jam setelah dosis, dan sekitar 12% lain dosis muncul dalam urin antara 4 dan 8 jam kemudian. Penghapusan ceftazidime oleh ginjal mengakibatkan konsentrasi terapi dalam urin tinggi. Mean Renal Clearance ceftazidime sekitar 100 ml / menit. Jumlah

clearance plasma dihitung dari sekitar 115 ml / menit menunjukkan ekresi ceftazidime hampir lengkap oleh rute ginjal. Administrasi probenesid sebelum dosis tidak berpengaruh pada kinetika penghapusan ceftazidime. Ini menunjukkan bahwa ceftazidime tereliminasi oleh filtrasi glomerular dan tidak aktif disekresi oleh mekanisme tubulus ginjal.

D. Farmakodinamik

Ceftazidime merupakan antibiotika sefalosporin semisintetik yang bersifat bakterisidal. Mekanisme kerja antibakteri dengan menghambat enzym yang bertanggung jawab terhadap sintesis dinding sel. Secara in vitro Ceftazidime dapat mempengaruhi mikroorganisme dalam range/spektrum yang luas, termasuk strain yang resisten terhadap gentamicin dan aminoglikosid lainnya. Selain itu Ceftazidime sangat stabil terhadap sebagian besar beta-laktamase, plasmid dan kromosomal yang secara klinis dihasilkan oleh kuman gram negatif dan dengan demikian Ceftazidime aktif terhadap beberapa strain resisten terhadap ampisilin dan sefalosporin lainnya.

E. Bakteriologi

Secara in vitro Ceftazidime aktif terhadap kuman-kuman berikut: Kuman gram negatif, aerob: Citrobacter spp. (termasuk C. freundii dan C. diversaus); Enterobacter spp. (termasuk E. cloacae dan E. aerogenes); Escherichia coli; Haemophilus influenzae, termasuk strain yang resisten terhadap ampisilin; Klebsiella (termasuk K. pneumonia); Neisseria meningitidis; Proteus mirabilis, Proteus vulgaris; Pseudomonas spp. (termasuk Pseudomonas aeruginosa); Serratia spp.

Kuman gram positif, aerob: Staphylococcus aureus, termasuk strain yang menghasilkan penisilinase dan yang tidak. Streptococcus aglaticae (Streptococci group B); Streptococcus pyogenes (Streptococci beta-hemolitik A)

Kuman lainnya: Acinobacter spp., Clostridium spp. (kecuali C. difficile), Haemophilus parainfluenzae, Morganella morganii, Neisseria gonorrheoae, Peptococcus spp., Providencia spp. (termasuk P. rettgeri), Salmonella spp., Shigela spp., Staphylococcus epidermis dan Yersinia entrocobacter.

F. Indikasi

Ceftazidime diindikasikan untuk pengobatan pasien dengan infeksi yang disebabkan oleh strain rentan dari organisme yang ditetapkan pada penyakit berikut:

1. Infeksi saluran pernafasan, termasuk pneumonia, yang disebabkan oleh Pseudomonas aeruginosa Pseudomonas spp dan lainnya; Haemophilus influenzae., Termasuk strain resisten ampisilin; Klebsiella spp.; Enterobacter spp.; Mirabilis Proteus, Escherichia coli, Serratia spp.; Citrobacter spp.; Streptococcus pneumoniae, dan Staphylococcus aureus (methicillin-strain rentan). 2. Infeksi Kulit dan Kulit-Struktur yang disebabkan oleh Pseudomonas aeruginosa, Klebsiella spp, Escherichia coli.; Proteus spp., Termasuk mirabilis Proteus dan Proteus indol-positif; Enterobacter spp.; Serratia spp.; Staphylococcus aureus (methicillin-strain rentan); dan Streptococcus pyogenes (Sebuah kelompok streptokokus beta-hemolitik). 3. Infeksi saluran kemih, yang disebabkan oleh Pseudomonas aeruginosa, Enterobacter spp, Proteus spp.., Termasuk mirabilis Proteus dan Proteus indolpositif; Klebsiella spp.; Dan Escherichia coli. 4. Septikemia disebabkan oleh bakteri Pseudomonas aeruginosa, Klebsiella spp, Haemophilus influenzae, Escherichia coli, Serratia spp.., Streptococcus pneumoniae, dan Staphylococcus aureus (methicillin-strain rentan). 5. Tulang dan Infeksi Bersama disebabkan oleh Pseudomonas aeruginosa, Klebsiella spp., Enterobacter spp, dan. Staphylococcus aureus (methicillinstrain rentan). 6. Infeksi ginekologi, termasuk endometritis, selulitis pelvis, dan infeksi lain pada saluran kelamin betina yang disebabkan oleh Escherichia coli. 7. Infeksi intra-abdomen, termasuk peritonitis yang disebabkan oleh Escherichia coli, Klebsiella spp, dan. Staphylococcus aureus (methicillin-strain rentan) dan infeksi yang disebabkan oleh organisme polymicrobial aerobik dan anaerobik dan Bacteroides spp. (Banyak strain resisten Bacteroides fragilis). 8. Central Nervous System Infeksi, termasuk meningitis, yang disebabkan oleh Haemophilus influenzae dan Neisseria meningitidis. Ceftazidime juga telah

digunakan dengan sukses dalam jumlah terbatas kasus meningitis disebabkan oleh Pseudomonas aeruginosa dan Streptococcus pneumoniae. Ceftazidime dapat digunakan sendirian dalam kasus dikonfirmasi atau diduga sepsis. Ceftazidime telah digunakan dengan sukses dalam uji klinis sebagai terapi empiris dalam kasus di mana terapi berbagai bersamaan dengan antibiotik lain telah digunakan. Ceftazidime juga dapat digunakan secara bersamaan dengan antibiotik lain, seperti aminoglikosida, vankomisin, dan klindamisin, dalam infeksi berat dan mengancam jiwa, dan pada pasien immunocompromised. Ketika perawatan yang tepat seiring tersebut, yang menetapkan informasi dalam label untuk antibiotik lainnya harus diikuti. dosis tergantung pada beratnya infeksi dan kondisi pasien. Untuk mengurangi perkembangan bakteri resisten dan memelihara efektivitas Ceftazidim dan obat-obatan antibakteri lain, Ceftazidim harus digunakan hanya untuk mengobati atau mencegah infeksi yang terbukti atau diduga kuat disebabkan oleh bakteri yang rentan. Ketika budaya dan kepekaan terhadap informasi yang tersedia, mereka harus dipertimbangkan dalam memilih atau memodifikasi terapi antibakteri. Dengan tidak adanya data tersebut, epidemiologi lokal dan pola kerentanan dapat berkontribusi untuk pemilihan terapi empiris.

G. Kontraindikasi

Ceftazidim merupakan kontraindikasi pada pasien yang telah menunjukkan hipersensitivitas terhadap ceftazidime atau kelompok sefalosporin antibiotik.

H. Efek Samping

Percobaan klinik menyebutkan bahwa Ceftazidime ditoleransi dengan baik. Efek samping umumnya jarang terjadi termasuk:

Lokal; flebitis atau tromboflebitis pada pemberian IV; rasa sakit atau inflamasi setelah injeksi IM; hipersensitivitas; rash makulopapular atau urtikarial; fever; angiodema (sangat jarang); reaksi-reaksi anafilaktik (bronkospase dan atau hipotensi); gastrointestinal (diare, nausea, nyeri, abdominal, thrust atau kolitis (dangat jarang)).

Efek samping lain yang dikaitkan dengan Ceftazidime termasuk: Genitourinary: candidosis vaginitis dan pada Susunan saraf pusat: sakit kepala, pusing paraestesia dan rasa tidak enak.

Perubahan sementara terhadap hasil uji laboratorium selama pengobatan dengan Ceftazidime termasuk eosinofilia, test Coombs' positif tanpa haemolisis, trombositosis dan sedikit peningkatan enzym hepatik SGOT, SGPT, LDH, GGT dan alkalin fosfatase,

Kadang-kadang: peningkatan sementara urea darah, nitrogen urea dan atau kreatinin serum.

Sangat

jarang:

transient

leucopenia,

thrombocytopeniaosis

dan

lymphocytosis.

I.

Perhatian dan Peringatan

Peringatan: Seperti antibiotika beta-laktam lainnya, sebelum pengobatan dengan Ceftazidime sebaiknya dilakukan pemeriksaan riwayat reaksi hipersensitifitas terhadap Ceftazidime, sefalosporin, penisilin dan obat lainnya. Ceftazidime sebaiknya diberikan dengan perhatian khusus pada penderita dengan tipe I atau reaksi hipersensitif terhadap penisilin. Bila terjadi reaksi alergi, hentikan penggunaan obat ini. Reaksi hipersensitif yang serius dapat diatasi dengan efinefrin (adrenalin), hidrokortison, antihistamin atau pengatasan emergensi lainnya. 9

Perhatian: Pemberian sefalosporin dosis tinggi harus hati-hati bila diberikan bersama-sama dengan obat-obat nefrotoksik seperti aminoglikosida, furosemid, karena kombinasi ini diduga mempengaruhi fungsi ginjal. Percobaan klinik menyebutkan bahwa hampir tidak ada masalah pada penggunaan dosis lazim. Tidak ada bukt bahwa Ceftazidime mempengaruhi fungsi ginjal pada dosis teurapetik, tetapi perlu dilakukan penurunan dosis untuk penderita gagal ginjal, karena Ceftazidime diekskresikan melalui ginjal, yaitu untuk mencegah konsekuensi klinik akibat peningkatan kadar antibiotik seperti konvulsi. Tidak ada bukti eksperimental terhadap efek embyophatik dan teratogenik dari Ceftazidime, tetapi seperti semua obat lainnya maka pemberian obat ini pada masa awal kehamilan dan awal pertumbuhan janin harus hati-hati. Penggunaan selama masa kehamilan harus dipertimbangkan

keuntungannya dibandingkan dengan resiko yang terjadi. Ceftazidime diekskresi melalui air susu dengan demikian perlu perhatian khusus bila Ceftazidime diberikan ibu menyusui. Ceftazidime tidak mempengaruhi uji glikosuria yang berdasarkan enzym. Telah diobservasi terjadi sedikit pengaruh terhadap metode reduksi kupri (Benedict's Fehling dan Clintest). Ceftazidime tidak mempengaruhi alkali pikrat pada pemeriksaan kreatinin. Penggunaan Ceftazidime untuk jangka waktu yang lama dapat mengakibatkan kelebihan pertumbuhan kuman yang non-susceptible (misalnya: candida, Enterococci) sehingga perlu dilakukan penghentian pengobatan dan gunakan obat terapi lainnya.

10

J.

Interaksi Obat

Pemberian bersama-sama dengan aminoglikosida dapat mengakibatkan inaktivasi. Bila diberikan bersamaan sebaiknya diinjeksikan pada tempat (bagian tubuh) yang berbeda. Jangan mencampur kedua obat ini dalam kantong atau botol infus yang sama. Dengan vancomycin dapat terjadi pengendapan sehingga untuk pemberian dengan infus harus dibilas terlebih dahulu bila menggunakan selang yang sama.

K. Dosis Obat

Dosis umum : Ceftazidime digunakan secara parenteral, dosis tergantung pada tingkat keparahan, sensitifitas dan tipe infeksi serta usia, berat badan dan fungsi ginjal penderita.

Dewasa : Dosis Ceftazidime yang digunakan untuk orang dewasa adalah 1-6 gram per hari, dapat diberikan dosis masing-masing 500 mg, 1 g atau 2 g setiap 12 atau 8 jam secara IV atau IM.

Untuk infeksi saluran kemih dan infeksi yang kurang serius, dosis 500 mg atau 1 g setiap 12 jam sudah mencukupi Untuk sebagian besar infeksi sebaiknya diberikan dosis 1 g setiap 8 jam atau 2 g setiap 12 jam. Untuk infeksi yang parah terutama untuk penderita immunocopromised, termasuk neutropenia, dapat diberi dosis 2 g setiap 8 jam atau 12 jam.

Untuk penderita cystic fibrosis dengan fungsi ginjal yang normal yang mengalami infeksi paru-paru pseudomonal sebaiknya digunakan dosis 100-150 mg/kg/hari sebagai dosis terbagi.

11

Pada orang dewasa dengan fungsi ginjal normal penggunaan dosis 9 g/hari masih aman.

Bayi dan anak: Dosis lazim untuk anak-anak yang berusia lebih dari 2 bulan adalah 30-100 mg/kg/hari, diberikan sebagai dosis terbagi (2-3 kali). Dosis hingga 150 mg/kg/hari (maksimum 6 g sehari) dalam 3 dosis terbagi dapat diberikan pada anak-anak yang menderita fibrocystic, infected immunocompromised dan meningitis.

Neonatus dan bayi di bawah 2 bulan : Dosis 25-60 mg/kg/hari diberikan dosis sebagai dosis terbagi 2 kali sehari, telah terbukti efektif. Waktu paruh Ceftazidime pada neonatus dapat 3-4 kali lebih lama dibandingkan dengan orang dewasa.

Pada penderita infeksi berat terutama neutropenia yang biasanya mendapatkan dosis 6 g sehari, ini tidak bisa dilakukan pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal, maka unit dosis dapat dinaikkan 50% atau frekuensi pemberian disesuaikan. Pada penderita ini dianjurkan agar kadar Ceftazidime dalam serum dipantau dan kadar dalam serum tidak boleh lebih dari 40 mg/liter.

Dosis pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal. : Ceftazidime diekskresikan melalui ginjal secara filtrasi glomeruler. Sehingga dosis pada penderita dengan gangguan fungsi ginjal harus disesuaikan atau diturunkan.

12

L. Bentuk sediaan

Ceftazidime pentahidrat setara dengan Ceftazidime 1 g ; Ceftazidime dikemas dalam vial dengan tekanan rendah; tekanan positif dihasilkan dari rekonstitusi karena pengeluaran gas karbondioksida. Setelah direkonstruksi Ceftazidime bertahan selama 18 jam bila disimpan pada suhu 25C dan selama 7 hari bila disimpan dalam lemari es. Sedikit peningkatan warna terjadi selama penyimpanan.

M. Nama dagang

Cefzim (Pharco B International), Fortum (GSK), and Fortaz. 13

Biozim : vial 1 gram Caltum

Flamoxi : tablet 15 mg (Solas) Loxinic : tablet 7,5 mg dan tablet 15 mg (Nicholas) Mecox : tablet 7,5 mg dan tablet 15 mg (Ferron) Meloxicam OGB dexa : tablet 7,5 mg, tablet 15 mg, dan supp 15 mg (Dexa Medica) Meloxin : tablet 7,5 mg dan tablet 15 mg (Interbat) Mevilox : tablet 7,5 mg dan tablet 15 mg (Bernofarm) Mexpharm : tablet 7,5 mg, tablet 15 mg, dan supp 15 mg (Kalbe Farma) Mobiflex : tablet 15 mg (Soho) Movi-cox : tablet 7,5 mg, tablet 15 mg, amp 15 mg, dan supp 15 mg (Boehringer Ingelheim) Movix : tablet 7,5 mg dan tablet 15 mg (Lapi) Moxam : tablet 7,5 mg dan tablet 15 mg (Pharos) Moxic : tablet 7,5 mg dan tablet 15 mg (Otto) Nulox/nulox Forte : tablet 7,5 mg dan tablet 15 mg (Nufarindo)

14

Ostelox : tablet 7,5 mg dan tablet 15 mg (Sanbe) Remacam : tablet 15 mg (Mugi Labs) Rhemacox : tablet 7,5 mg dan tablet 15 mg (Actavis) Velcox : tablet 7,5 mg dan tablet 15 mg (Novell Pharma) X-cam : tablet 7,5 mg dan tablet 15 mg (Meprofarm)

15

DAFTAR PUSTAKA

1.

Engelhard, G. pharmacology of meloxicam, a new

non-steroidal anti-inflammatory drugs with an improved safety profile through preferential inhibition of cox-2. London : British Journal of Rheumatology. Vol 35 hal 4-12. 1996.
2.

Anonym. Meloxicam. [online] 2009. (diakses, 20

maret 2010, http://www.drugs.com/pro/meloxicam.html) 3. Anonym. 2009. Meloxicam. [online] 2009. (diakses, 20 maret 2010, http://en.wikipedia.org/wiki/Meloxicam) 4. Ellsworth, A.J, dkk. Mosbys Medical Drug Referance. USA: Elsevier Mosby. 2006. 5. Djuanda A, Sani A, Azwar A, Handaya, Al matsier M, dkk. MIMS Indonesia, Petunjuk Konsultasi 2007/2008. Jakarta: CMP Medica. 2008.

16