Anda di halaman 1dari 48

MAKALAH AKHIR

Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit (P2P)


Oleh: Subahshini Jeyabalan 1301-1208-2229

Pembimbing: Eka Damayanti, dr.

UPTD Puskesmas Wado Kabupaten Sumedang Dokter Magang Fakultas Kedokteran Unpad Bandung 2010

DAFTAR ISI

DAFTAR ISI...........................................................................................................i DAFTAR TABEL..................................................................................................ii DAFTAR GAMBAR............................................................................................iii BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang.......................................................................................... 1.2 Tujuan P3D Bagian IKM....................................................................... 1.2.1. Tujuan Umum............................................................................... 1.2.2. Tujuan Khusus.......................................................................... 1.3 Manfaat P3D Bagian IKM.................................................................... 1.3.1. Manfaat Bagi Penulis...................................................................... 1.3.2. Manfaat Bagi Instansi Terkait........................................................ 1.3.3. Manfaat Bagi Masyarakat................................................................ 1.4 Waktu dan Tempat............................................................................................ BAB II ANALISIS DATA 2.1 2.2 Sumber Data.................................................................................................. Data Umum................................................................................................. 2.2.1 Data Geografis................................................................................... 2.2.1.1 Nama Puskesmas.................................................................. 2.2.1.2 Lokasi Puskesmas................................................................. 2.2.1.3 Jenis Puskesmas.................................................................... 2.2.1.4 Wilayah Kerja....................................................................... 2.2.2 2.2.3 Kondisi Sosial Ekonomi.................................................................. Situasi Khusus............................................................................... 2.2.3.1 Ketenagaan......................................................................... 2.2.3.2 Sarana dan Prasarana Pelayanan Kesehatan..................... 2.2.3.3 Situasi Lingkungan............................................................. 2.2.3.4 UKBM.................................................................................

2.3 Data Kesehatan.......................................................................................... 2.3.1 Derajat Kesehatan............................................................................ 2.3.1.1 Angka Kesakitan............................................................... 2.3.1.2 Angka Kematian............................................................. 2.3.1.3 Status Gizi....................................................................... 2.4 Analisis Program P2P................................................................................. BAB III IDENTIFIKASI MASALAH 3.1 Identifikasi Masalah.............................................................................. 3.2 Tujuan Identifikasi Masalah.................................................................... 3.3 Identifikasi Masalah di Puskesmas Wado.............................................. 3.4 Prioritas Masalah............................................................................... 3.5 Cara Menetapkan Prioritas Masalah....................................................... BAB IV ALTERNATIF PENANGGULANGAN MASALAH 4.1 Identifikasi Faktor Penyebab Masalah............................................... 4.2 Identifikasi Faktor Penyebab Masalah Di Puskesmas Wado.............. 4.3 Alternatif Penanggulangan Masalah.................................................. 4.4 Prioritas Penanggulangan Masalah.................................................. BAB V Rencana Penanggulangan Masalah 5.1 Tujuan........................................................................................................ 5.1.1 Tujuan Umum................................................................................... 5.1.2 Tujuan Khusus................................................................................. 5.2 Plan Of Action............................................................................................ 5.2.1 Nama Kegiatan.................................................................................. 5.2.2 Tujuan................................................................................................ 5.2.3 Sasaran............................................................................................... 5.2.4 Volume Kegiatan.............................................................................. 5.2.5 Anggaran Biaya................................................................................... 5.2.6 Waktu Pelaksanaan............................................................................. 5.2.7 Lokasi Pelaksanaan.............................................................................. 5.2.8 Penanggungjawab Kegiatan................................................................ 5.2.9 Hasil Yang Diharapkan.......................................................................

5.6.10 Indikator Keberhasilan....................................................................... BAB V1 6.1 Penutup..................................................................................................... DAFTAR PUSTAKA...........................................................................................

DAFTAR TABEL Tabel 2.1 Penduduk Miskin di Wilayah Puskesmas Wado Tahun 2010................ Tabel 2.2 Mata Pencaharian Penduduk Wilayah Puskesmas Wado Tahun 2009..... Tabel 2.3 Cakupan dan Sasaran Kelompok yang Tergolong Rentan....................... Tabel 2.4 Tenaga yang ada di Puskesmas Wado Tahun 2010................................. Tabel 2.5 Sarana Kesehatan di Wilayah Kerja Puskesmas Wado Tahun 2009........ Tabel 2.6 Cakupan Ketersediaan Sarana Air Bersih, JAGA, SPAL......................... Tabel 2.7 Peran Serta Masyarakat dalam UKBM..................................................... Tabel 2.8 Sepuluh Penyakit Terbanyak di Puskesmas Wado Tahun 2009............... Tabel 2.9 Penyebab Kematian Bayi di Wilayah Puskesmas Wado Tahun 2009..... Tabel 2.10 Cakupan Program P2P Januari- Juli 2010 di Puskesmas Wado........... Tabel 3.1 Cakupan Program P2P Januari- Juli 2010 di Puskesmas Wado............. Tabel 3.2 Penentuan Prioritas Masalah Kesehatan di Puskesmas Wado.............. Tabel 4.1 Prioritas Penanggulangan Masalah..........................................................

DAFTAR GAMBAR

Gambar 2.1 Peta Wilayah Kerja Puskesmas Wado................................................. Bagan 3.1 Proses Pendekatan Pemecahan Masalah............................................

BAB I PENDAHULUAN 1.1 Latar Belakang Pusat Kesehatan Masyarakat (Puskesmas) adalah salah satu sarana pelayanan kesehatan masyarakat yang amat penting di Indonesia.1 Adapun yang dimaksud dengan Puskesmas adalah satuan organisasi fungsional yang menyelenggarakan upaya kesehatan yang bersifat menyeluruh, terpadu, merata, dapat diterima dan terjangkau oleh masyarakat, dengan peran serta aktif masyarakat dan menggunakan hasil pengembangan ilmu pengetahuan dan teknologi tepat guna, dengan biaya yang dapat dipikul oleh pemerintah dan masyarakat. Upaya kesehatan tersebut diselenggarakan dengan menitikberatkan kepada pelayanan untuk masyarakat luas guna mencapai derajat kesehatan yang optimal, tanpa mengabaikan mutu pelayanan kepada perorangan. 1 Yang dimaksudkan dengan pelayanan kesehatan menyeluruh adalah pelayanan kesehatan yang meliputi promotif (peningkatan kesehatan), preventif (pencegahan penyakit), kuratif (penyembuhan penyakit), maupun rehabilitatif (pemulihan kesehatan) dan ditujukan untuk semua golongan umur dan jenis kelamin.2 Menurut Kepmenkes RI No 128/ Menkes/ SK/ II/ 2004 tanggal 10 Februari 2004, puskesmas adalah unit pelaksana teknis dinas kesehatan kabupaten/kota yang bertanggung jawab menyelenggarakan pembangunan kesehatan di suatu wilayah kerja. Yang dimaksud puskesmas sebagai Unit Pelaksana Teknis Dinas Kesehatan kabupaten/kota adalah Puskesmas berperan

menyelenggarakan sebagian dari tugas teknis operasional dinas kesehatan kabupaten/kota dan merupakan unit pelaksana tingkat pertama serta ujung tombak pembangunan kesehatan di suatu wilayah.1 Ilmu Kesehatan Masyarakat adalah ilmu dan seni yang bertujuan untuk mencegah penyakit, memperpanjang hidup, dan meningkatkan kesehatan, melalui Usaha-usaha Pengorganisasian Masyarakat untuk perbaikan sanitasi

lingkungan, pemberantasan penyakit-penyakit menular, pendidikan untuk kebersihan perorangan, pengorganisasian pelayanan-pelayanan medis dan perawatan untuk diagnosis dini dan pengobatan, pengembangan rekayasa sosial untuk menjamin setiap orang terpenuhi kebutuhan hidup yang layak dalam memelihara kesehatannya.2 Jadi, untuk mempraktekkan ilmu ini dianjurkan untuk langsung di Puskesmas dalam rangka pencapaian tujuan-tujuan kesehatan masyarakat.

1.2

Tujuan Program Pendidikan Profesi Dokter Tahap Magang Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat

1.2.1

Tujuan Umum Mewujudkan seorang dokter umum yang mampu mengelola pelayanan kesehatan primer terutama dalam kegiatan manajemen dan promosi kesehatan serta menghasilkan dokter yang terampil dan mandiri dalam mengelola infomasi.

1.2.2

Tujuan Khusus 1. Meningkatkan pemahaman Ilmu Kesehatan Masyarakat 2. Penerapan pengetahuan Ilmu Kesehatan Masyarakat dalam

penyelenggaran pelayanan kesehatan di sarana pelayanan kesehatan primer. 3. Menambah pengalaman dan kemandirian dalam menjalankan profesi dokter dalam Ilmu Kesehatan Masyarakat. 4. Memperoleh perilaku yang sesuai dengan etika dan profesi moral.

1.3 Manfaat Program Pendidikan Profesi Dokter dalam Pembangunan Kesehatan dan Derajat Kesehatan Masyarakat 1.3.1 Manfaat bagi penulis: Dapat memahami Ilmu Kesehatan Masyarakat sebagai bagian

integral dari satu kesatuan terwujudnya derajat kesehatan masyarakat yang optimal dengan Dapat menggali pemasalahan serta memberikan solusi sesuai kompetensinya dalam mengupayakan peningkatan derajat

kesehatan masyarakat. Dapat memperbaiki kominikasi supaya lebih efektif dan dapat

mencari pengalaman dalam menangani masalah kesehatan.

1.3.2 -

Manfaat bagi instansi terkait (Dinas Kesehatan dan Puseksmas):

Bahan masukan mengenai kinerja Puskesmas

Bahan evaluasi mengenai sistem kurikulum pendidikan. 1.3.3 Manfaat bagi masyarakat: Membantu untuk mengubah perilaku agar masyarakat sadar akan kepentingan menjaga kesehatan. Meningkatnya kesadaran dan kemauan berobat ke fasilitas-fasilitas kesehatan untuk mencegah morbiditas dan mortalitas

1.4 Tempat dan Waktu Kegiatan Program Pendidikan Profesi Dokter Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat tahap magang dilaksanakan di UPTD Puskesmas Wado periode 6 September hingga 30 September.

BAB II ANALISIS DATA

2.1.

Sumber Data Data yang digunakan dalam makalah ini merupakan data sekunder yang

bersumber dari: laporan kinerja UPTD Puskesmas Wado Tahun 2009, Laporan Tahunan PHBS Puskesmas Wado Tahun 2009, dan Profil Promosi Kesehatan Puskesmas Wado Tahun 2009.

2.2.

Data Umum

2.2.1. Data Geografis 2.2.1.1. Nama Puskesmas Puskesmas Wado

2.2.1.2. Lokasi Puskesmas Puskesmas Wado terletak di jalan Raya Wado, Desa Wado, Kecamatan Wado, Kabupaten Sumedang. Puskesmas ini membina wilayah kerja seluas 5865 ha (73,34 km2) dengan batas-batas wilayah sebagai berikut: Utara : Kecamatan Jatigede

Selatan : Kabupaten Garut Barat Timur : Kecamatan Darmaraja : Kecamatan Jatinunggal

2.2.1.3. Jenis Puskesmas Puskesmas Wado termasuk dalam jenis puskesmas tanpa rawat inap.

2.2.1.4. Wilayah Kerja Wilayah kerja Puskesmas Wado meliputi 11 desa yang terdiri dari 67 RW dan 265 RW. Secara geografis terdiri dari 70% daerah pertanian, perkebunan, dan pegunungan serta 30% daerah pemukiman padat penduduk dan sisanya merupakan jalan desa. Oleh karena sebagian besar wilayah kerja Puskesmas Wado merupakan daerah pertanian, perkebunan, pegunungan serta untuk mencapai Puseksmas Wado membutuhkan waktu tempuh lebih dari 60 menit dengan kendaraan bermotor, hal ini dapat menimbulkan masalah bagi penduduk yang bertempat tinggal di wilayah tersebut untuk mendapatkan pelayanan kesehatan yang berada di pusat kecamatan dan bagi tenaga kesehatan akan lebih sulit untuk menjangkau tempat tersebut baik untuk memberikan pelayanan kesehatan maupun informasi kesehatan. Keadaan seperti diatas dapat menyebabkan terjadinya 3T yang kita kenal dengan terlambat memutuskan untuk mendapatkan pertolongan kesehatan, terlambat untuk merujuk/datang ke tempat pelayanan kesehatan, dan terlambat mendapatkan pertolongan dari tenaga kesehatan yang memiliki kompetensi sesuai dengan bidangnya.

Gambar 2.1. Peta Wilayah Kecamatan Wado

2.2.2. Kondisi Sosial Ekonomi Jumlah penduduk di wilayah kerja Puskesmas Wado sebanyak 44.633 jiwa sedangkan menurut Keputusan Menteri Kesehatan No. 128/Menkes/SK/II/2004, dinyatakan bahwa jumlah penduduk yang ideal dalam wilayah kerja suatu puskesmas adalah 30.000 jiwa. Jumlah penduduk yang lebih dari 30.000 jiwa dapat menjadi masalah bagi Puskesmas Wado dalam menjalankan program pelayanan kesehatan dan dalam hal pencapaian target dari hasil kegiatan yang telah dilakukan.
Tabel 2.1. Penduduk Miskin di Wilayah Puskesmas Wado Tahun 2010 No 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 Desa Cimungkal Ganjaresik Cilengkrang Cikareo Utara Cikareo Selatan Wado Mulyajaya Padajaya Cisurat Sukajadi Sukapura Jumlah Penduduk Miskin 1.193 1.238 1.157 804 728 990 804 393 542 1.151 633 9.633 Total Penduduk 4.575 3.935 5.299 4.202 4.630 5.862 3.339 2.524 2.988 5.080 2.798 44.633 % Miskin 26,07% 31,46% 21,83% 19,13% 15,72% 16,88% 28,31% 15,57% 18,13% 22,65% 23,46% 21,58%

Di Wilayah kerja Puskesmas Wado tercatat masih banyak yang merupakan penduduk miskin, yaitu 9.633 jiwa atau sekitar 21,58% dari total penduduk. Hal ini akan meningkatkan beban pelayanan kesehatan serta akan mempengaruhi status gizi dan tingkat pendidikan masyarakat yang pada akhirnya akan menentukan tercapainya pembangunan kesehatan.
Tabel 2.2. Mata Pencaharian Penduduk Wilayah Puskesmas Wado Tahun 2009

Mata Pencaharian Petani Buruh n Pedagang Karyawa PNS/TNI Swasta No Desa Jumlah

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11

Cimungkal Ganjaresik Cilengkrang Cikareo Utara Cikareo Selatan Wado Mulyajaya Padajaya Cisurat Sukajadi Sukapura Jumlah

887 439 796 220 61 3834 510 623 542 131 563 8606

3329 315 820 605 327 382 371 481 67 547 342 7586

85 61 454 84 181 373 68 31 93 142 321 1887

300 27 331 41 39 184 63 15 55 125 63 1243

15 8 54 31 31 96 18 15 48 36 13 365

6 8 205 38 17 275 12 185 94 51 12 903

4622 853 2660 1019 656 5149 1036 1350 899 1032 1314 20550

Berdasarkan tabel diatas, mata pencaharian penduduk wilayah Puskesmas Wado terdiri dari buruh, pedagang, pegawai negeri sipil, tukang ojek, sopir, dan lain-lain dengan mata pencaharian terbanyak adalah petani/buruh, sekitar 40% dari penduduk yang memiliki mata pencaharian dan paling banyak berasal dari desa Wado. Hal ini sesuai dengan keadaan geografis di wilayah kerja Puskesmas Wado yang sebagian besar wilayahnya merupakan daerah pertanian, perkebunan, dan pegunungan. Kelompok penduduk yang tergolong rentan terhadap masalah kesehatan seperti bumil, bulin, neonatus, bayi, balita ,dan pasangan subur perlu mendapat perhatian lebih dari tenaga kesehatan. Oleh karena itu, kelompok penduduk tersebut harus dijadikan sasaran kegiatan pelayanan kesehatan puskesmas. Berikut ini akan dipaparkan data cakupan dan sasaran kelompok penduduk yang tergolong rentan yang ada di wilayah kerja Puskesmas Wado Tahun 2009.

Tabel 2.3. Cakupan dan Sasaran Kelompok yang Tergolong Rentan Bumil 132 117 154 121 134 164 83 73 88 148 79 1.293 Ibu Bulin 126 111 147 115 128 157 79 70 84 141 76 1.234 Nifas 126 111 147 115 128 157 79 70 84 141 76 1.234 Neonatu s 120 106 140 110 122 149 76 67 80 134 72 1.176 Anak Bayi 120 106 140 110 121 149 75 66 78 134 72 1.171 Balita 598 526 696 546 603 740 374 329 396 66 358 5.832

Desa Cimungkal Ganjaresik Cilengkrang Cikareo Utara Cikareo Selatan Wado Mulyajaya Padajaya Cisurat Sukajadi Sukapura Jumlah

PUS 927 816 1078 581 1147 510 846 935 614 1033 55 10.390

Berdasarkan tabel diatas, sasaran penduduk wilayah kerja Puskesmas

Wado berjumlah 21.096 jiwa atau sekitar 47% dari seluruh jumlah penduduk. Hal ini dapat mengarahkan Puskesmas Wado untuk lebih menitikberatkan kegiatan pelayanan kesehatan terutama untuk Kesehatan Ibu dan Anak (KIA).

2.2.3. Situasi Khusus 2.2.3.1. Ketenagaan Puskesmas Wado memiliki 46 tenaga kerja yang terdiri dari: dokter umum, dokter gigi, sarjana kesehatan masyarakat, keperawatan, perawat gigi, dan pekarya kesehatan. Hal ini menunjukkan bahwa Puskesmas Wado sudah memenuhi standar jumlah ketenagaan suatu puskesmas yaitu sebanyak 25 tenaga.
Tabel 2.4. Tenaga yang ada di Puskesmas Wado Tahun 2010 No 1 2 3 Jenis Tenaga Dokter umum Dokter gigi Sarjana/Sarjana Muda Sarjana Kesehatan Masyarakat Akademi Keperawatan Akademi Kebidanan Akademi Gizi 4 5 6 7 8 9 10 Akademi Kesehatan Lingkungan Bidan Perawat Kesehatan Perawat Gigi Pekarya Kesehatan Sekolah Menengah Farmasi SLTA SLTP 3 8 10 1 1 4 4 2 2 1 6 1 Jumlah 1 1

11

Klining Servis

2.2.3.2. Sarana dan Prasarana Pelayanan Kesehatan Sarana dan Prasana Kesehatan Dasar di Wilayah Kerja Puskesmas Wado antara lain adalah praktek dokter umum sebanyak 2, dokter gigi sebanyak 1, dan bidan swasta sebanyak 13. Selain itu juga terdapat 1 Rumah Bersalin, 1 Balai Pengobatan, 2 Apotek, dan 4 Pengobatan Tradisional. Hal ini merupakan potensi yang dapat mendukung pelayanan kesehatan bagi masyarakat. Hubungan kemitraan dengan berbagai sarana kesehatan tersebut perlu ditingkatkan dan dikoordinasikan lebih baik lagi terutama dalam hal pencatatan dan pelaporan pasien dari masyarakat di wilayah kerja Puskesmas yang mereka tangani.
Tabel 2.5. Sarana Kesehatan di Wilayah Kerja Puskesmas Wado Tahun 2009 Jenis Sarana Kesehatan Jumlah

Praktek swasta dokter umum Praktek swasta dokter gigi Bidan praktek swasta Rumah bersalin Balai pengobatan Apotek Pengobatan tradisional 2.2.3.3. Situasi Lingkungan

2 1 13 1 1 2 4

Berikut ini dipaparkan cakupan ketersediaan sarana air bersih, jamban keluarga, dan Sistem Pembuangan Air Limbah (SPAL) pada wilayah kerja Puskesmas Wado Tahun 2009.
Tabel 2.6. Cakupan Ketersediaan Sarana Air Bersih, JAGA, SPAL No 1 2 3 Desa Cimungkal Ganjaresik Cilengkrang Jumlah KK 1521 1041 1521 KK Air Bersih 1232 1008 1521 KK JAGA 446 324 548 KK SPAL 43 33 325

4 5 6 7 8 9 10 11

Cikareo Utara Cikareo Selatan Wado Mulyajaya Padajaya Cisurat Sukajadi Sukapura Jumlah

1283 2020 1695 883 818 1227 1475 748 13.986

1148 1863 1350 794 774 750 584 748 12.571

758 721 1117 367 327 847 557 587 6.597

276 96 578 59 44 213 269 298 2.879

Berdasarkan tabel diatas, dari 13.986 KK, 12.571 KK (89,9%) memiliki sarana air bersih, 6.597 KK (47,1%) memiliki jamban keluarga, dan 2.879 KK (20,6%) yang memiliki SPAL. Maka, dapat disimpulkan cakupan KK yang sudah mencapai target yang ditentukan adalah ketersediaan sarana air bersih, sedangkan cakupan Jamban Keluarga dan SPAL belum mencapai target yang ditentukan.

2.2.3.4. Upaya Kesehatan Berbasis Masyarakat Peran serta masyarakat di wilayah Puskesmas Wado dapat dilihat dari terbentuknya upaya kesehatan bersumber daya masyarakat (UKBM). Peran serta masyarakat yang paling utama adalah posyandu dengan peran kader, tokoh masyarakat, dan PKK.
Tabel 2.7. Peran Serta Masyarakat dalam UKBM Kader Posyandu Jumlah Aktif Desa Kader 20 27 28 21 27 20 27 28 21 27 1 2 4 Tingkat Posyandu Jumlah Posyandu 4 5 4 5 5 Pratama Madya Purnama Mandiri

Cimungkal Ganjaresik Cilengkrang Cikareo Utara Cikareo

3 3 2 1 2

1 3

1 -

Selatan Wado Mulyajaya Padajaya Cisurat Sukajadi Sukapura Total

28 23 17 20 36 15 261

28 23 17 20 36 15 261

1 1 9

2 3 3 3 3 2 27

2 1 1 1 9

1 1 3

4 5 3 3 6 4 48

Berdasarkan tabel diatas, persentase jumlah posyandu purnama dan mandiri di wilayah kerja Puskesmas Wado adalah sebesar 25%, yang berarti masih di bawah target yang ditentukan pemerintah yaitu sebesar 55%. Dari pencapaian ini dapat disimpulkan bahwa keterlibatan masyarakat dalam usaha pembangunan kesehatan, terutama lewat program UKBM, belum mencapai target yang diharapkan oleh visi Indonesia Sehat 2010.

2.3.

Data Kesehatan

2.3.1. Derajat Kesehatan Hal-hal yang menjadi penilaian dalam menentukan derajat kesehatan adalah angka kesakitan (morbiditas), angka kematian (mortalitas), dan status gizi yang terjadi di wilayah tersebut dalam kurun waktu tertentu. 2.3.1.1. Angka Kesakitan Pola penyakit masih didominasi oleh penyakit-penyakit berbasis lingkungan, seperti penyakit ISPA (Infeksi Saluran Pernafasan Akut) dan diare.
Tabel 2.8. Sepuluh Penyakit Terbanyak di Puskesmas Wado Tahun 2009 No 1 2 3 4 Nama Penyakit ISPA Diare Tukak Lambung Demam Jumlah 3045 1463 1391 1228

5 6 7 8 9 10

Gastroduodenitis Faringitis Penyakit Pulpa Hipertensi Myalgia Common Cold

1201 1148 1109 1090 964 779

2.3.1.2. Angka Kematian Salah satu indikator derajat kesehatan masyarakat adalah angka kematian bayi dan angka kematian ibu. Jumlah kematian bayi selama 5 tahun terakhir mengalami peningkatan. Hal ini karena selain semakin baiknya pencatatan dan pelaporan di puskesmas, juga disebabkan oleh beberapa faktor seperti lahir dengan BBLR, infeksi, dan IUFD (Intra Uterine Fetal Death). Secara rinci penyebab kematian bayi disajikan pada tabel berikut ini:
Tabel 2.9. Penyebab Kematian Bayi di Wilayah Puskesmas Wado Tahun 2009 No 1 2 3 4 5 Penyebab Kematian BBLR Asfiksia Kelainan Jantung Aspirasi IUFD Jumlah Jumlah 3 1 1 4 2 11 % 0,26% 0,08% 0,08% 0,34% 0,16% 0,94%

Berdasarkan tabel diatas, penyebab kematian terbanyak disebabkan oleh aspirasi yaitu sebesar 0,34%. Hal ini menunjukkan masih rendahnya kesadaran ibu dalam memeriksa kesehatan anaknya.

2.3.1.3. Status Gizi Hasil survei gizi tahun 2009 terhadap 5.832 balita yang ditimbang sebagai sampel diperoleh jumlah balita dengan gizi buruk sebanyak 38 balita, jumlah balita dengan gizi kurang sebanyak 406 balita, dan jumlah balita dengan gizi baik sebanyak 3288 balita.

2.4

Analisis Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit Upayaupaya kesehatan dilaksanakan oleh UPTD Puskesmas Wado untuk meningkatkan derajat kesehatan masyarakat di kecamatan Wado. Upaya tersebut dibedakan menjadi upaya kesehatan wajib dan upaya kesehatan pengembangan. Upaya kesehatan wajib yang akan dianalisa pada masalah ini adalah Program Pencegahan dan

Pemberantasan Penyakit. Pemberantasan penyakit dilaksanakan dengan upaya penyuluhan, penyelidikan, pengobatan, menghilangkan sumber dan perantaraan penyakit, tindakan karantina serta upaya lain yang diperlukan.3 Tujuan pemberantasan penyakit adalah untuk menurunkan morbiditas dan mortilitas serta mengurangi resiko lingkungan yang memudahkan penyebaran penyakit menular di suatu wilayah serta proteksi khusus pada kelompok masyarakat. Sasarannya adalah ibu hamil, balita dan anak sekolah, lingkungan permukiman masyarakat serta kelompok masyarakat dengan beresiko tinggi. Sistem Informasi Kesehatan merupakan bagian dari Sistem

Kesehatan. Tatanan yang dengan proses pengalihan data menjadi informasi kesehatan bagi keperluan pengambilan keputusan, sehingga dapat dihasilkan bentuk rangkaian tindakan pembangunan kesehatan.4 Buku register P2P, dapat dilihat pola penyakit menular pasien yang datang untuk berobat, terdiri dari semua kunjungan pasien berpenyakit menular yang datang ke puskesmas. Seterusnya data pasien akan dicatatkan di LB 3 oleh petugas P2P. Ini selanjutnya akan dilaporkan ke

tata usaha dan seterusnya akan dilaporkan kepada Kepala Puskesmas serta Dinas Kesehatan. Buku register imunisasi terdiri dari imunisasi BCG, DPT, polio, TT, campak, Hepatitis B. Terdiri dari jumlah balita dan ibu hamil yang diimunisasi per desa.4 Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit meliputi kuratif, pemutusan rantai penularan, promosi kesehatan dan surveillance. Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit memiliki beberapa program yaitu : a. TBC b. Diare c. ISPA d. DBD Tabel 2.10 Cakupan Program P2P Januari- Juli 2010 di Puskesmas Wado
NO Program 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Penjaringan Penderita TB paru BTA Positif Angka Kesembuhan TB Paru Penemuan Kasus Diare di PKM dan Kader Jumlah Kasus diberi Oralit Deteksi Pneumonia Angka Bebas Jentik Pemeriksaan Epidemiologi HB 0 BCG Campak DPT-HB 3 Polio 4 Target (%) 47 50 8.1 100 50 95 100 52.5 57.1 52.5 54.2 54.2 Cakupan (%) 46 57 3.6 100 39.8 69 100 45,2 46.3 46.2 46.1 41.9 Kesenjangan (%) -1 +7 - 4.4 - 10.2 - 31 - 7.3 - 10.8 - 6.3 - 8.1 - 12.3

Berdasarkan tabel 2.14, dapat diketahui bahwa sebagian besar dari hasil kegiatan P2P di Puskesmas Wado belum memenuhi target yang telah ditetapkan. Menurut tabel kesenjangan yang paling besar adalah kegiatan Angka bebas jentik sebesar -31.0 %.

BAB III Identifikasi Masalah

3.1 Identifikasi Masalah Masalah adalah kesenjangan antara apa yang ditemukan (what is) dengan apa yang semestinya (what should be). Identifikasi masalah kesehatan dimulai dengan melihat adanya kesenjangan antara pencapaian dengan target/tujuan yang ditetapkan.5 Rumusan masalah yang baik adalah rumusan masalah yang menjelaskan apa masalahnya, siapa yang terkena masalah, dimana masalah tersebut terjadi, bilamana masalah tersebut terjadi serta berapa besar masalah. Daerah tertentu mempunyai kewenangan yang besar untuk menentukan masalah kesehatan yang harus diprioritaskan dan intervensi yang perlu dilakukan, menentukan berapa besar anggaran yang diperlukan serta memiliki kewenangan untuk melakukan integrasi perencanaan dan anggaran. Jenis masalah yang terdapat di Puskesmas biasanya adalah masalah kesehatan dan pelayanan kesehatan.5

3.2 Tujuan Identifikasi Masalah Tujuan identifikasi masalah kesehatan adalah untuk melihat lebih jelas hasil analisis data dan mengetahui masalah-masalah kesehatan dan masalahmasalah pelayanan kesehatan yang ada untuk menentukan prioritas masalah yang akan ditanggulangi sehingga Puskesmas dapat bekerja secara optimal

untuk dapat menanggulangi masalah-masalah kesehatan yang terdapat di wilayah kerjanya.6 Identifikasi masalah kesehatan dimulai dengan melihat adanya kesenjangan antara pencapaian dengan target/tujuan yang ditetapkan. Melalui identifikasi masalah kesehatan dapat ditentukan prioritas masalah kesehatan sehingga memudahkan dalam perencanaan dan pemecahan masalah kesehatan selanjutnya.6 Program Pencegahan dan Pemberantasan Penyakit memiliki beberapa program yaitu : a. TBC b. Diare c. ISPA d. DBD

3.3 Identifikasi Masalah di Puskesmas Wado Identifikasi masalah dapat dilihat berdasarkan tingkat kesenjangan target yang telah ditentukan dengan cakupan yang dicapai dalam waktu 7 bulan. Adapun cakupan yang dicapai program selama 7 bulan terakhir (Januari- Juli 2010) yaitu :

Tabel 3.1 Cakupan Program P2P Januari- Juli 2010 di Puskesmas Wado
NO Program 1 2 3 4 5 6 7 8 9 Penemuan Penderita TB paru BTA Positif Penemuan Kasus Diare di PKM dan Kader Deteksi Pneumonia Angka Bebas Jentik HB 0 BCG Campak DPT-HB 3 Polio 4 Target (%) 47 8.1 50 95 52.5 57.1 52.5 54.2 54.2 Cakupan (%) 46 3.6 39.8 69 45,2 46.3 46.2 46.1 41.9 Kesenjangan (%) -1 - 4.4 - 10.2 - 31 - 7.3 - 10.8 - 6.3 - 8.1 - 12.3

Berdasarkan analisis kegiatan-kegiatan P2P di Puskesmas Wado, didapatkan masalah cakupan hasil kegiatannya belum memenuhi target yang telah ditetapkan. Masalah etrsebut antara lain: Penemuan penderita TB paru BTA positif dari 47% target yang ditetapkan dalam kurun waktu 7 bulan, cakupan yang didapati adalah 46% dengan demikian kesenjangan adalah -1%. Untuk jumlah penemuan kasus diare di puskesmas dan kader dari 8.1% target yang ditetapkan, cakupan program tersebut adalah 3.6%. Dengan demikian kesenjangan adalah sebesar -4.4%. Cakupan deteksi pneumonia dari target yang ditetapkan adalah sebesar 50%. Cakupan selama 7 bulan adalah 39.8% dengan demikian kesenjangan adalah sebesar -10.2. Cakupan angka bebas jentik dari target yang ditetapkan adalah sebesar 95% dan cakupan yang dicapai adalah sebesar 69% sehingga kesenjangan adalah -31%.

Indikator yang terakhir adalah pelayanan imumisasi. Jenis imunisasi adalah HB 0, BCG, campak, DPT-HB 3 dan polio 4 yang masing-masing cakupan target adalah 52.5%, 57.1%, 52.5%, 54.2% dan 54.2%. Cakupan yang dicapai adalah masing-masing 42.5%, 46.3%, 46.2%, 41.9% dan 46.1% dengan demikian kesenjangan adalah masing-masing -7.3%, -10.8%, -6.3%, -12.3% dan -8.1%

3.4 Prioritas Masalah Setelah melakukan identifikasi masalah, kemudian ditentukan prioritas masalah. Masalah dalam bidang kesehatan dapat dipecahkan dengan cara mengikuti prinsip lingkaran pemecahan masalah (problem solving cycle).6

Identifikasi Masalah Evaluasi Prioritas Masalah

Pelaksanaan

Perencanaan

Bagan 3.1 Proses Pendekatan Pemecahan Masalah

3.5 Cara Menetapkan Prioritas Masalah Prioritas masalah kesehatan dilakukan dengan tujuan untuk menentukan masalah atau gangguan kesehatan mana yang perlu mendapat perhatian lebih daripada masalah atau gangguan kesehatan lainnya.6 Penentuan prioritas masalah sangat penting, karena terbatasnya sumber daya yang tersedia, Karena itu tidak mungkin menyelesaikan semua masalah dan adanya hubungan antara satu masalah dengan masalah yang lainnya, Karena itu tidak perlu semua masalah diselesaikan.6 Terdapat beberapa teknik untuk memprioritaskan masalah. Teknik yang digunakan adalah methode PAHO dengan mengukur: a. besarnya masalah b. derajat keparahan c. ketersediaan teknologi d. kepedulian masyarakat dan pejabat Masing-masing indikator tersebut diberi nilai skor 1-10 yang dikemukan oleh 8-10 orang, bila masalahnya besar diberi nilai 10 paling tinggi dan bila kecil diberi nilai 1. Kemudian nilai-nilai tersebut dikalikan. Masalah yang memperoleh nilai terbesar adalah yang diprioritaskan.

Tabel 3.2 Penentuan Prioritas Masalah Kesehatan di Puskesmas Wado

No Masalah 1 Penemuan penderita TB paru BTA (+) 2 Pelayanan Imunisasi 3 Penemuan kasus diare di PKM dan kader 4 Deteksi Pneumonia 5 Angka Bebas Jentik

M 5 4 8 6 3

S 9 8 4 6 7

T 7 6 3 4 5

C 8 5 3 4 7

Skor 2520 960 288 576 735

Rangking I II V IV III

Berdasarkan tabel di atas, maka penemuan penderita TBC paru BTA positif menduduki pilihan pertama. Selain itu, TBC juga merupakan komitmen global. Oleh karena itu, masalah rendahnya penemuan penderita TB paru BTA positif dipilih sebagai masalah yang akan diintervensi lebih lanjut.

BAB IV

ALTERNATIF PENANGGULANGAN MASALAH

4.1

Identifikasi Faktor Penyebab Masalah Apabila prioritas masalah telah berhasil ditetapkan, langkah selanjutnya yang dilakukan adalah menetapkan prioritas jalan keluar (solution priority). Untuk itu ada kegiatan pokok yang harus dilakukan yaitu menyusun alternatif jalan keluar.5 Menyusun alternatif penanggulangan masalah dipandang penting karena terkait dengan upaya memperluas wawasan, yang apabila berhasil diwujudkan akan besar peranannya dalam membantu kelancaran

pelaksanaan jalan keluar.5 Untuk menyusun alternatif penanggulangan masalah , hal yang harus kita lakukan terlebih dahulu adalah mengidentifikasi penyebab masalah tersebut. Mengidentifikasi penyebab masalah dapat menggunakan Man, Method, Money, Material dan Environment. Masalah yang dihadapi di Puskesmas Wado adalah tidak tercapainya penemuan penderita TB paru BTA positif. Penemuan penderita TB paru BTA positif dari 47% target yang ditetapkan dalam kurun waktu 7 bulan, cakupan yang didapati adalah 46% dengan demikian kesenjangan adalah -1%. Jadi, penemuan penderita TB paru BTA positif masih rendah. Selain itu, jumlah suspek TB adalah sebanyak 139 orang dari

Januari Juli 2010. Setiap tahun di Indonesia resiko penularan penyakit TB adalah 1-3% artinya setiap tahun dari 1000 penduduk suspek TB sekitar 10

orang dan yang terkena TB paru BTA positif adalah 1 orang. Untuk kecamatan Wado berarti setiap tahunnya terjadi sekitar 44 orang yang TB paru BTA positif. Maka, setiap tahun terdapat sekitar 440 yang suspek TB. Cakupan target suspek penderita TBC selama kurun waktu 7 bulan adalah 257 orang (58.4%). Cakupan suspek penderita TB yang telah diperiksa dari Januari Juli adalah (139 orang) 31.6%. Dengan demikian kesenjangan adalah sebesar 26.8%. Kesimpulan yang dapat diambil adalah proposi suspek yang diperiksa masih rendah.

4.2 Identifikasi Faktor Penyebab Masalah Di Puskesmas Wado 4.2.1. Man : Motivasi, komitmen dan koordinasi petugas kesehatan masih kurang. Pengetahun tentang PMO masih kurang dikalangan bidan di desa, perawat, kader, tokoh masyarakat dan anggota keluarga. Pengetahuan dan peran serta masyarakat, termasuk kader dan tokoh masyarakat masih kurang Ketaatan dan kesadaran pasien untuk kontrol/datang kembali memeriksakan dahak masih kurang Peran serta sarana pelayanan kesehatan swasta masih kurang. Partisipasi masyarakat yang rendah dalam pelaporan TBC atau memeriksakan diri ke Puskesmas

Masyarakat lebih memeriksakan diri ke balai pengobatan lain ataupun rumah sakit dibandingkan Puskesmas

4.2.2 Methode Sistem pelaporan dari sarana pelayanan kesehatan swasta belum berjalan dengan baik. Pemeriksaan kontak serumah penderita TB belum mencakup seluruh sasaran. Penyuluhan tentang penularan, pencegahan TB dan pengawasan menelan obat masih kurang/ belum efektif. Penemuan dini dengan cara penitipan dahak kepada kader masih kurang efektif. 4.2.3. Material Media dan alat bantu untuk penyuluhan (poster, leaflet, proyektor LCD, layar) masih kurang. Alur pemeriksaan pasien TB masih tidak efektif.

4.2.4. Money Dana transportasi petugas kesehatan dan kader dalam upaya penemuan kasus masih kurang/terbatas. 4.2.5. Environment Tingkat pengetahuan dan pendidikan sebagian besar masyarakat masih kurang Tingginya budaya malu masyarakat apabila diketahui menderita penyakit TB Kondisi geografis sebagian wilayah kecamatan Wado yang cukup sulit dijangkau petugas kesehatan. 4.3 Alternatif Penanggulangan Masalah

4.3.1 Man Meningkatkan pengetahuan petugas kesehatan tentang upaya

penanggulangan TB untuk menghasilkan tenaga puskesmas terlatih. Memberikan stimulasi tentang PMO dikalangan bidan di desa, perawat, kader, tokoh masyarakat dan anggota keluarga. Meningkatkan pembinaan kepada kader berupa pengetahuan dan kemampuan untuk memberi penyuluhan dan konseling kepada masyarakat, diantaranya melalui pengembangan desa siaga. Pengawasan berkala pasien TB yang kontol ke Puskesmas untuk pemeriksaan dahak. Meningkatkan pengetahuan masyarakat dengan cara penyuluhan di posyandu. Sarana kesehatan swasta disarankan untuk melaporkan setiap pasien TB yang datang ke Puskesmas.

4.3.2 Methode Supervisi pelaporan dan pendataan dari sarana pelayanan kesehatan swasta setiap bulan. Melakukan pemeriksaan kontak serumah penderita TB Pemberian penyuluhan tentang penularan, pencegahan TB dan pengawasan menelan obat

Memotivasi kader agar giat melakukan penemuan dini, dgn cara mengumpulkan dan menitipkan dahak tersangka penderita TB kepada petugas puskesmas setiap kegiatan posyandu.

4.3.3 Material Menyediakan media dan alat bantu seperti poster bagi penyuluhan di setiap dusun. Bekerjasama antara tenaga puskesmas untuk memperbaiki alur pemeriksaan pasien TB.

4.3.4

Money Bekerjasama dengan kader dan bidan desa dengan cara mengumpulkan dahak tersangka penderita TB pada saat kegiatan posyandu (menekan biaya transportasi)

4.3.5 Environment Menggiatkan penyuluhan tentang penyakit TB oleh petugas kesehatan, kader dan tokoh masyarakat, dengan tujuan meningkatkan

pengetahuan dan kerjasama masyarakat dan menghilangkan budaya malu untuk memeriksakan diri. Menyediakan kendaraan dinas untuk petugas kesehatan.

Berdasarkan beberapa alternatif penanggulangan masalah di atas, maka alternatif penanggulangan masalah yang dapat kami intervensi adalah sebagai berikut : Penyuluhan TBC mengenai gejala, penyebab, cara penularan, komplikasi TBC, fungsi dan manfaat PMO. Memberikan stimulasi tentang PMO dikalangan bidan di desa, perawat, kader, tokoh masyarakat dan anggota keluarga agar keberhasilan pengobatan dapat tercapai. Pemasangan poster di dusun.

4.4

Prioritas Penanggulangan Masalah Setelah semua alternatif penanggulangan masalah berhasil disusun perlu dilakukan prioritas, mengingat kemampuan yang dimiliki suatu organisasi (sarana pelayanan) selalu bersifat terbatas. Prioritas

penanggulangan masalah dilakukan dengan memilih salah satu dari alternatif yang paling menjanjikan. Cara yang dianjurkan adalah memakai teknik PAHO.

Tabel 4.1 Prioritas Penanggulangan Masalah


No 1 Alternatif Penyuluhan TBC mengenai gejala, penyebab, cara penularan, komplikasi TBC, fungsi dan manfaat PMO. Memberikan stimulasi tentang PMO dikalangan bidan di desa, perawat, kader, tokoh masyarakat dan anggota keluarga agar keberhasilan pengobatan dapat tercapai. Pemasangan poster di dusun M 8 S 7 T 6 C 7 Skor 2352 Rangking I

1260

II

672

III

Maka

prioritas

penanggulangan

masalah

adalah

dengan

penyuluhan TBC mengenai gejala, penyebab, cara penularan, komplikasi TBC, fungsi dan manfaat pengawasan menelan obat. Ini karena penemuan penderita TB dilakuakn secara pasif, artinya penjaringan tersangka penderita dilaksanakan pada mereka yang datang berkunjung ke unit pelayanan kesehatan.7 Penemuan secara pasif tersebut didukung dengan penyuluhan aktif, baik oleh petugas kesehatan maupun masyarakat, untuk cakupan penemuan tersangka penderita. Cara ini biasa dikenal dengan sebutan passive promotive case finding.7 Selain itu, suspek penderita TB harus dikerahkan agar datang

memeriksa diri ke Puskesmas. Agar melalui pemeriksaan dahak dapat ditegakkan diagnosis TB.

Penyuluhan tentang fungsi dan manfaat PMO penting karena salah satu dari komponen DOTS adalah pengobatan paduan OAT jangka pendek dengan pengawasan langsung untuk menjamin diperlukan seorang PMO.7 keteraturan pengobatan

BAB V RENCANA PENANGGULANGAN MASALAH Rencana penanggulangan masalah yang dipilih lebih menekankan pada usaha promosi kesehatan, khususnya pendidikan kesehatan. Upaya tersebut dilakukan dengan mengadakan penyuluhan mengenai pencegahan, penularan TBC dan fungsi serta manfaat pengawasan menelan obat.6 Pendidikan kesehatan pada hakikatnya adalah suatu kegiatan atau usaha untuk menyampaikan pesan kesehatan kepada masyarakat, kelompok atau individu dengan harapan agar memperoleh pengetahuan tentang kesehatan yang lebih baik. Pengetahuan tersebut pada akhirnya nanti diharapkan dapat berpengaruh terhadap perilakunya atau dengan kata lain, adanya pendidikan kesehatan tersebut dapat membawa akibat terhadap perubahan perilaku sasaran ke arah yang lebih baik.6 Pengetahuan masyarakat yang masih beragam dan masih kurang mengenai TBC menjadi alasan penyelenggaraan penyuluhan. Penyuluhan ini diharapkan dapat menyamakan persepsi masyarakat mengenai TBC, pencegahan dan pengendaliannya. Selain itu, para tokoh masyarakat serta para pembuat keputusan dan kebijakan juga diharapkan dapat memperoleh informasi mengenai TBC agar mereka juga dapat turut mendukung program kesehatan ini.6

5.1 5.1.1

Tujuan Tujuan Umum Menurunkan angka kesakitan dan angka kematian penyakit TB

dengan cara memutuskan rantai penularan, sehingga penyakit TB tidak lagi merupakan masalah kesehatan masyarakat Indonesia. 5.1.2 Tujuan Khusus Diharapkan dengan penyuluhan tentang penularan, pencegahan TB dan fungsi serta manfaat PMO dapat meningkatkan kesadaran semua pihak agar dapat bekerjasama untuk menanggulangi penyakit TB.

5.2 5.2.1

Plan of Action Nama Kegiatan Hidup Sehat Bebas TBC

5.2.2

Tujuan

5.2.2.1 Tujuan Umum Penyuluhan mengenai TBC diharapkan dapat meningkatkan peran serta dan kesadaran masyarakat dalam penanggulangan penyakit TBC di wilayah kerja Puskesmas Wado, terutama di Desa Wado. 5.2.2.2 Tujuan Khusus

Meningkatnya pengetahuan masyarakat tentang penyakit TBC sehingga dapat mengenali gejala-gejala penyakit TBC sedini mungkin; Meningkatnya pengetahuan masyarakat tentang cara penularan penyakit TBC Meningkatnya pengetahuan masyarakat tentang cara pengobatan TBC sehingga penderita TBC mau menyelesaikan pengobatannya secara baik dan teratur sampai dinyatakan sembuh oleh petugas kesehatan dan peran serta petugas PMO serta bahaya TBC jika tidak diobati. Meningkatnya pengetahuan masyarakat tentang perilaku hidup sehat dan bersih yang dapat mencegah terjadinya TBC dan meningkatkan derajat kesehatan masyarakat di wilayah kerja Puskesmas Wado terutama di Desa Wado. Meningkatnya pengetahuan masyarakat tentang screening

penderita TBC, sehingga masyarakat yang memiliki gejala TBC atau masyarakat yang kontak erat dengan penderita TBC memiliki kesadaran untuk melakukan screening TBC. 5.2.3 Sasaran

5.2.3.1 Sasaran Primer Sasaran primer adalah individu atau kelompok yang terkena masalah serta akan memperoleh manfaat paling besar dari hasil perubahan perilaku.

Yang menjadi sasaran primer dari penyuluhan ini adalah penderita penyakit TBC di Desa Wado, keluarga pasien dan tetangga pasien. Sasaran Primer direncanakan sebanyak 35 orang, yang terdiri dari 15 orang penderita dan 20 orang penduduk yang berisiko tinggi tertularnya penyakit TBC. Desa Wado telah di pilih karena jumlah penduduk yang paling tinggi yaitu sebanyak 5862 orang. Dengan demikian, jumlah suspek penderita TB juga paling tinggi sekitar 58 orang. Jumlah penderita TB paru BTA positif adalah sebanyak 15 orang. 5.3.2.2 Sasaran Sekunder Sasaran sekunder adalah individu atau kelompok individu yang berpengaruh atau disegani oleh sasaran primer.7 Sasaran sekunder dari penyuluhan ini adalah : Tokoh masyarakat Tokoh agama Ketua RW Kader Sasaran sekunder yang berjumlah 13 orang tersebut diharapkan mampu mendukung pesan-pesan yang disampaikan pada sasaran primer. 5.3.2.3 Sasaran Tersier Sasaran tertier mencakup para pengambil keputusan, penyandang dana, dan pihak pihak lainnya yang berpengaruh. Lurah dan Kepala Puskesmas sebagai pengambil keputusan menjadi sasaran tersier dari penyuluhan ini.

5.2.4

Volume Kegiatan 1x / bulan (selama 3 bulan)

5.2.5

Anggaran Biaya PEMASUKAN Swadaya PENGELUARAN X Rp. 250.000,-

Kesekretariatan Undangan @ Rp. 300 Konsumsi Kelengkapan Biaya yang tidak terduga Total 5.2.6 Waktu Pelaksanaan Penyuluhan ini dilaksanakan pada: Hari/Tanggal Jam 5.2.7 Snack @ Rp. 3000

50 X 50 X 50

Rp. 15.000 Rp. 150.000 Rp. 50.000 Rp. 20.000 Rp. 235.000

Alat Tulis @ Rp. 1000

: Selasa, 28 September 2010 : 08.00 10.00

Lokasi Pelaksanaan Balai Desa Alasan pemilihan lokasi tersebut adalah : Kapasitas ruangan cukup besar untuk peserta penyuluhan

Sarana dan prasarana mendukung kegiatan penyuluhan. Lokasi penyuluhan merupakan tempat yang strategis dapat dijangkau oleh masyarakat dan kader.

5.2.8

Penanggungjawab Kegiatan Kepala Puskesmas Pembimbing Lapangan : Acid Sobana, SKM : Eka Damayanti, dr.

Pemegang Program P2P : Dadang Yusup M, AM Kep

5.2.9

Hasil yang Diharapkan Evaluasi suatu program kesehatan masyarakat dilakukan terhadap empat hal, yaitu: Evaluasi terhadap input (masukan) programadalah untuk

mengetahui apakah sumber daya yang dimanfaatkan (sumber dana, tenaga, sarana) sudah sesuai standar dan kebutuhan. Evaluasi terhadap proses pelaksanaan program adalah untuk mengetahui apakah metode yang dipilih sudah efektif, apakah sesuai dengan rencana yang telah ditetapkan atau tidak. Evaluasi terhadap output (keluaran) program adalah untuk mengetahui output atau outcome (hasil) program, apakah sudah sesuai dengan target yang ditetapkan sebelumnya

Evaluasi terhadap dampak program adalah untuk mengetahui pengaruh yang ditimbulkan dari pelaksanaan suatu program

Pada penyuluhan ini diharapkan dapat berjalan sesuai dengan tujuan akhir dan dapat memenuhi faktor-faktor evaluasi program yang tersebut diatas dengan baik.

5.2.10 Indikator Keberhasilan Kegiatan Berdasarkan rencana program yang telah disusun, maka indikatorindikator keberhasilan kegiatan tersebut adalah sebagai berikut: Indikator masukan (input) 1. 2. 3. Kerjasama yang baik antar panitia. Kerjasama yang baik antara panitia dengan seluruh pihak terkait Semua materi, media, alat, dan bahan yang dibutuhkan dalam pelaksanaan acara tersedia dan berfungsi baik 4. Tersedianya dana yang cukup untuk pelaksanaan acara

Indikator proses 1. Kelancaran acara sesuai yang telah dijadwalkan dengan kesenjangan waktu maksimal 30 menit. 2. Terdapat kehadiran dari tiap elemen sasaran yang harus dijangkau. Jumlah dan jangkauan sasaran: a. Sasaran Primer b. Sasaran Sekunder c. Sasaran Tersier : 35 orang : 13 orang : 2 orang

3. 4.

Jumlah kehadiran penyuluhan sebesar 60% dari sasaran primer. Peserta memberikan respon yang baik terhadap penyuluhan dilihat dari pada saat penyuluhan minimal ada 5 orang peserta yang

memberikan pertanyaan saat tanya jawab ataupun saat menjawab pertanyaan saat acara kuis. 5. Peserta mengikuti jalannya penyuluhan dengan baik, dilihat dari sasaran penyuluhan mengikuti acara sampai selesai dan yang pulang pada saat acara penyuluhan tidak lebih dari 25% dari jumlah seluruh sasaran. Indikator keluaran (output) Indikator keberhasilan output adalah terdapatnya peningkatan pengetahuan setelah dilakukan penyuluhan. Maka beberapa pertanyaan dikemukakan kepada

DAFTAR PUSTAKA `

1. Departemen Kesehatan Republik Indonesia. Keputusan Menteri Kesehatan Republik Indonesia Nomor :128/MENKES/SK/II/2004 Tentang Kebijakan Dasar Pusat Kesehatan Masyarakat. Jakarta. 2004. 2. Departemen Kesehatan RI. Pedoman Kerja Puskesmas Jilid 1. Jakarta. 1999. 3. Laporan Kinerja UPTD Puskesmas Wado Tahun 2009 4. Dinas Kesehatan Propinsi Jawa Barat. Pedoman Perencanaan

Penganggaran Kesehatan Terpadu (P2KT) dan Pengendalian Penilaian Pelaksanaan Program di Puskemas. Bandung. 2004. 5. Muninjaya AAG. Manajemen kesehatan. Edisi kedua. Jakarta: EGC: 2004 6. Raksanagara A., Gondodiputro S., Wiwaha G., Sanjaya D. K., Mutyara K. Bahan Ajar Program Pendidikan Profesi Dokter P3D. Edisi keempat.

Bagian Ilmu Kesehatan Masyarakat Fakultas Kedokteran Umum Universitas Padjadjaran. Bandung : 2006. 7. Pedoman Nasional Penanggulangan Tuberkulosis Edisi 6 Jakarta 2001