Anda di halaman 1dari 98

BAB.

1 PENDAHULUAN

1.1 Judul Praktikum Judul dari praktikum ini adalah mengobservasi dan mengases 1 rekaman pembelajaran mikro 1.2 Tujuan Praktikum Adapun tujuan dari praktikum ini adalah agar mahasiswa mampu memenuhi standar kompetensi, kompetensi dasar, dan indikator yang telah ditentukan sebagai berikut. A. Standar Kompetensi Praktikum 1 ini dimaksudkan agar sesorang menguasai Standar Komptensi : mengobservasi dan menilai keterampilan generik memberikan pembelajaran pada penampilan pembelajaran mikro B. Komptensi Dasar Setelah menyelesaikan tugas praktikum 1 ini anda diharapkan menguasai kompetensi: mengobservasi secara objektif rekaman presentasi pembelajaran mikro, memberikan penilaian berdasarkan argumen untuk setiap indikator keterampilan dasar memberikan pembelajaran, serta memberikan penilaian secara kuantitatif maupun secara kualitatif. C. Indikator Penguasaan kompetensi dasar di atas ditandai dengan penguasaan indikatorindikator sebagai berikut: 1. 2. mengobservasi 9 ketrampilan dasar memberikan pembelajaran menilai praktik 9 keterampilan dasar memberikan pembelajaran

3. 4.

memberikan

argumen

untuk

setiap

penilaian

berdasarkan

amatan/observasi dan alasan teoritik. menghitung nilai penampilan presentasi pembelajaran dan menyatakan secara kualitatif nilai presentasi pembelajaran sebagaimana panduan instrumen observasi dan asesmen 5. 6. keterampilan dasar memberi pembelajaran membuat profil keterampilan generik memberikan pembelajaran

berdasarkan data dari keseluruhan intrument observasi dan asesmen keterampilan dasar memberikan pembelajaran. 1.3 Alat dan Bahan Praktikum Alat dan bahan yang yang digunakan dalam percobaan ini adalAh sebagai berikut: A. Peralatan Praktikum 1. Panduan praktikum Micro Teaching. 2. Komputer yang dilengkapi dengan CD/DVD ROM atau VCD/DVD player dan TV. 3. Cakram VCD berisi rekaman 1 orang penampil pembelajaran mikro. B. Bahan Praktikum Kesebelas Instrumen observasi dan asesmen ketrampilan dasar memberikan pembelajaran, yaitu: (1) Nomor kode: 01-1 (2) Nomor kode: 01-2 (3) Nomor kode: 02 (4) Nomor kode: 03 (5) Nomor kode: 04 (6) Nomor kode: 05-1 (7) Nomor kode: 05-2 (8) Nomor kode: 06 (9) Nomor kode: 07 (10) Nomor kode: 08 (11) Nomor kode: 09

Kesebelas instrumen tersebut sebagai satu set instrumen unuk mengobservasi dan menganalisis satu orang praktikan presenter. Set instrumen ini dapat dicopy dari lampiran 1 dalam buku Petunjuk Praktikum Pembelajaran Mikro ini. 1.4 Landasan Teori Kemampuan generik dan cara menguasainya: Ketrampilan dasar memberikan pembelajaran secara tatap muka, tidak secara seketika dapat terbentuk dengan baik. Untuk pembentukan tersebut diperlukan pelatihan pelatihan untuk terampil menguasai komponen memberikan pembelajaran harus dikuasai secara umum atau dapat dikatakan ketrampilan memberikan pembelajaran bersifat generic. Pembelajaran adalah perbuatan kompleks yang merupakan pengintregasiaan secara utuh berbagai komponen kemampuan dasar memberikan pembelajaran. Komponen kemampuan tersebut berupa pengetahuan, ketrampilan serta sikap dan nilai. Agar anda sebagai calon guru dapat membentuk pengetahuan sikap dan nilai (Belum berlatih untuk terampil) dapat dimulai dengan mengamati atau mengobservasi , membandingkan antara pernyataan teori terhadap praktik menilai dengan berdasarkan argument dan member saran. Kemampuan generic memberikan pembelajaran merupakan pengintregasiaan 9 ketrampilan dasar memberikan pembelajaran, meliputi ketrampilan: 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Bertanya Memberikan penguat Mengadakan variasi Menjelaskan Membuka dan menutup pembelajaran Membimbing diskusi kelompok kecil Mengelola kelas Membelajarkan kelompok kecil dan individual Mengunakan TIK ( teknologi informasi dan komunikasi)

KEMAMPUAN AKADEMIS TERDIRI DARI 1. Memiliki sertifikasi mengajar

2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9.

Menguasai materi pembelajaran Mengg/mengemb. metodologi, media & sumber belajar Ahli menyusun program Menilai/mengevaluasi pembelajaran Mampu memberdayakan siswa Kesesuaian disiplin ilmu yang dimiliki dengan tugas Memiliki pengalaman mengajar Mengikuti training,work shop,pelatihan,penataran dll.

10. Inovatif dan pro aktif 11. Senang mencari informasi baru 12. Senang membaca dan menamabah pengetahuan KEMAMPUAN NON AKADEMIS 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Menguasai paradigma baru pendidikan Tidak buta teknologi Memiliki persiapan mengajar tertulis Memiliki persiapan mengajar tidak tertulis Memiliki kematangan emosi Dapat berkomunikasi dengan baik Ceria, gemar membantu sesama Bersikap toleransi Bersikap sederhana

10. Tidak sombong 11. Memiliki iman & taqwa seimbang dunia & akhirat CIRI-CIRI GIRU YANG MEMILIKI KDM (Thomas 1997) : 1. Mampu Menciptakan Interpersonal, Dalam Bentuk Emphaty, Pengharga-an dan Ketulusan Kepada Siswa 2. Memiliki Hubungan Baik dengan Siswa 3. Menerima, Mengakui dan Memperhatikan Siswa Secara Tulus 4. Menunjukkan Minat dan Antosias yang tinggi dalam mengajar 5. Menciptakan kerjasama Yang harmonis dalam kelompok.

6. Melibatkan siswa dalam mengorganisasikan dan merencanakan kegiat- an pembelajaran 7. Mendengarkan dan memberi kesempatan kepada siswa untuk berbicara/ Mengemukakan pendapat 8. Meminimalkan friksi-friksi di kelas. GURU YANG SUKSES MENGAJAR (Bell 1993:37) : 1. Memiliki power with yaitu guru yang senantiasa dapat bekerjasama dengan siswa (kolaboratif). Guru model ini senang memotivasi dan memimbing siswa untuk mencapai tujuan pembelajar-an tanpa pamrih. 2. Memiliki power for yaitu guru yang selalu berpikir untuk kepentingan proses belajar-mengajar (rela berkorban) GURU YANG GAGAL MENGAJAR (Bell 1993:37) : 1. Guru yang power on yaitu guru yang selalu menganggap dirinya lebih pandai dan tahu segala-galanya. Guru jenis ini tidak bersedia disalahkan, melainkan ia selalu menganggap dirinya benar dan selalu ingin berada distas kapan dan dimana saja. 2. Guru yang power off yaitu guru yang tidak mau ambil peduli dengan kesulitan yang dialami siswa dalam proses pembelajaran. GURU YANG PROFESIONAL MEMILIKI : 1. 2. 3. 4. Kemampuan profesional (profesional capacity) Upaya profesional (profesional Effort) Waktu yang disediakan untuk kegiatan profesional (time devotion) Imbalan atas hasil kerjanya (profesional rent)

KRITERIA PROFESI KDM : (Hasan Walinono 1985:5) : 1. 2. 3. 4. 5. Mengembangkan kepribadian Menguasai landasan kependidikan Menguasai Materi/bahan pelajaran Menyusun program pengajaran Melaksanakan program pengajaran

6. 7. 8. 9. 10.

Menilai hasil dan proses belajar mengajar yang telah dilaksanakan Menyelenggarakan program bimbingan Menyelenggarakan administrasi pendidikan Berintegrasi/berinteraksi dengan teman sejawat/kalangan pendidikan dan Menyelenggarakan penelitian sederhana untuk keperluan pengajaran.

masyarakat.

KDM dijabarkan dalam bentuk konkrit. : 1. Pengembangan kepribadian : (1) Bertaqwa kepada Tuhan Yang Maha Esa, (2) Berjiwa Pancasila, (3) Menghargai seni budaya sendiri, (4) Disiplin, (5) Kreatif dan inisiatif (6) Memiliki gagasan yang baik, (7) Rendah hati dan terbuka, (8) Memiliki cinta kasih yang tinggi (9) Tidak mudah putus asa, 10) Proaktif mencari IPTEK, 11) Inovatif. 2. Menguasai landasan kependidikan : (1) Mengenal tujuan pendidikan pada satuan pendidikan yang bersangkutan untuk mencapai tujuan pendidikan nasional, (2) Mengenal prinsip-prinsip pendidikan yang dapat dimanfaatkan dalam proses belajar mengajar, (3) Mengenal fungsi satuan pendidikan dalam masyarakat. 3. Menguasai materi pelajaran : (1) Menguasai bahan pelajaran kurikulum satuan pelajaran yang bersangkutan, (2) Menguasai bahan pengayaan, (3) Menguasai sumber lingkungan yang dimanfaatkan sebagai bahan pengajaran. 4. Menyusun program pengajaran (1) Menetapkan tujuan pengajaran, (2) Memilih dan pengembangkan media bahan pengajaran, sesuai, (3) (4) Memilih Memilih dan dan mengembangkan pengajaran yang

memanfaatkan sumber belajar. 5. Melaksanakan program pengajaran : (1) Menciptakan iklim belajar mengajar yang tepat, (2) Mengatur lingkungan ruang belajar, (3) Mengelola interaksi belajar mengajar. 6. Menilai hasil proses pembelajaran yang telah dilaksanakan : (1) Menilai prestasi murid untuk kepentingan pengajaran, (2) Menilai hasil proses belajar mengajar yang telah dilaksanakan. 7. Menyelenggarakan program bimbingan : (1) Membimbing siswa yang mengalami kesulitan belajar, (2) Membimbing siswa yang berkelainan dan

berbakat khusus, (3) Membina wawasan siswa untuk menghargai berbagai pekerjaan di masyarakat. 8. Menyelenggarakan administrasi pendidikan : (1) Mengenal administrasi kegiatan pendidikan, (2) Melaksanakan kegiatan administrasi kegiatan pendidikan. Kesembilan, berintegrasi/berinteraksidengan sejawat/kalangan pendidik dan masyarakat, (3) Berinteraksi masyarakat dalam rangka menunaikan misi pendidikan. 9. Berinteraksi/berkomunikasi : 1) Dengan Teman Sejawat/Kolega, 2) Dengan Kalangan Pendidik, 3) Dengan Pemuka/Tokoh Masyarakat, 4) Dengan Atasan Institusi, 5) Dengan Pejabat Pemerintah. 10. Melakukan penelitian : 1) Melakukan Penelitian di lingkungan sendiri/sekolah, 2) Melakukan Penelitian Ke Luar lingkungan, 3) Menulis Buku Ajar, 3) Menulis Artikel, 4) Menulis di Mass Media, 5) Menulis Makalah, 6) Menyajikan/Nara Sumber Seminar, dll teman dengan

KDM PERLU MEMAHAMI KODE ETIK GURU INDONESIA: 1. Berbakti membimbing anak didik seutuhnya untuk membentuk manusia pembangunan yang ber-Pancasila. a. Guru menghormati hak individu, Agama dan keperccayaan kepada Tuhan Yang Maha Esa dari anak didiknya masing-masing. b. Guru menghormati dan membimbing kepribadian anak didiknya. pendidikan. d. Guru melatih anak didik memecahkan masalah-masalah dan membina daya kreasinya agar dapat menunjang masyarakat yang sedang membangun. e. Guru membantu sekolah didalam usaha menanamkan keterampilan kepada anak didik. f. g. Guru memiliki kejuruan profesional dalam menerapkan Kurikulum sesuai dengan kebutuhan anak didik masing-masing Menghargai dan memperhatikan perbedaan dan kebutuhan anak didik masing-maasing. pengetahuan c. Guru menyadari bahwa Intelegensi, Moral dan jasmani adalah tujuan utama

h. i.

Guru hendaknya fleksibeldidalam menerapkan kurikulum sesuai dengan kebutuhan anak didiknya masing-masing. Guru memberi pelajaran di dalam dan luar sekolah berdasarkan kurikulum dan berlaku secara baik tanpa membeda-bedakan jenis dan posisi sosial orang tua muridnya.

2.

Mengadakan komunikasi, terutama dalam memperoleh informasi, tentang anak didik tetapi menghindarkan diri segala bentuk penyalahgunaan.

a. Komunikasi guru dan anak didik di dalam dan luar sekolah dilandaskan pada rasa kasih sayang. b. Untuk berhasilnya pendidikan, guru harus mengetahui kepribadian anak dan latar belakang or tuanya. c. Komunikasi hanya diadakan semata-mata untuk kepentingan pendidikan anak-anak didik. 3. Menciptakan suasana menyenangkan/kondusif sekolah dan memelihara hubungan dengan orang tua murid dengan sebaik-baiknya bagi kepentingan anak didik. a. Guru menciptakan suasana kehidupan sekolah sehingga anak didik betah berada dan belajar di sekolah b. Guru menciptakan hubungan baik dengan orang tua sehingga dapat terjalin pertukaran informasi timbal balik untuk kepentingan anak didik. c. Guru senantiasa menerima dengan dada lapang setiap kritik membangun yang disampaikan orang tua murid/masyarakat terhadap kehidupan sekolahnya. d. Guru turut bersama-sama masyarakat sekitarnya di dalam berbagai aktivitas. e. Guru mengusahakan terciptanya kerjasama yang sebaik-baiknya antara sekolah, orang tua murid, dan masyarakat bagi kesempatan usaha pendidikan atas dasar kesadaran bahwa pendidikan merupakan tanggung jawab bedrsamaantara pemerintah, orang tua murid dan masyarakat.

4. Memelihara hubungan baik dengan masyarakat di sekitar sekolahnya maupun masyarakat yang lebih luas untuk kepentingan pendidikan. a. Guru memperluas pengetahuan masyarakat mengenai profesi keguruan. b. Guru menyebarkan dan turut merumuskan program pendidikan kepada dan dengan masyarakat sekitarnya, sehingga sekolah tersebut berfungsi sebagai puasat pembinaan dan pengembangan kebudayaan di tempat itu. c. Guru harus berperan agar dirinya dan sekolahnya dapat berfungsi sebagai pembaharu bagi kehidupan dan kemajuan daerahnya. 5. Secara sendiri/bersama meningkatkan mutu profesi : Guru melanjutkan studinya dengan : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Membaca buku-buku mengikuti workshop/seminar, konfrensi dan pertemuanpertemuan pendidikan dan keilmuan lainnya. Mengikuti penataran Mengadakan kegiatan-kegiatan penelitian. Guru selalu berbicara, bersikap dan bertindak sesuai dengan martabat profesinya. Guru menciptakan dan memelihara hubungan antara sesama guru baik berdasarkan lingkungan kerja maupun di dalam hubungan keseluruhan. Guru senantiasa saling bertukar informasi, pendapat, saling menasehati dan membentu satu sama lain, baik dalam hubungan pribadi maupun dalam penunaian tugas profesi. 8. Guru tidak melaksanakan tindakan-tindakan yang merugikan nama baik rekan-rekan seprofesinya dan menunjang martabat guru, baik secara pribadi maupun secara keseluruhan. 9. Guru secara bersama-sama memelihara, membina dan meningkat-kan organisasi guru profesional sebagai sarana pengabdiannya. 10. Guru menjadi anggota dan membantu organisasi guru yang bermaksud membina frofesi dan pendidikan pada umumnya. 11. Guru senantiasa berusaha menciptakan persatuan diantara sesama pengabdi pendidikan.

12. Guru senantiasa berusaha membantu menyebarkan kebijaksanaan dan program pemerintah dalam bidang pendidikan kepada orang tua murid dan masyarakat sekitarnya. 13. Guru berusaha menunjang terciptanya kepemimpinan pendidikan di lingkungan atau di daerahnya sebaik-baiknya individu maupun untuk kelompok. GURU SEBAGAI PENDIDIK : 1. 2. Wajib menemukan pembawaan yang ada pada anak didik yang ada, dengan jalan : observasi, wawancara, pergaulan, angket dan sebagainya. Wajib berusaha menolong anak didik dalam perkembangannya. agar pembawaan buruk tidak berkembang dan sebaliknya pembawaan baik terus berkembang dengan subur mendekati puncak kemungkinannya, dengan menyiapkan lingkuan yang di perlukan. 3. Wajib menyajikan jalan yang terbaik dan menunjukkan arah perkembang-an yang tepat. Pendidikan sebagai orang yang berpenga-laman mampu melaksakan hal ini berhubungan ia sudah mengalami liku-likunya jalan dan mengetahui sesatnya jalan yang menimbulkan tidak tercapainya tujuan yang diinginkan. Cabang pekerjaan yang telah di pilihnya sebagai pendidik tidak saja di pandang sebagai sumber nafkah melainkan juga sebagai tempat tempat pengabdian kepada Nusa,bangsa dan Tuhan. 4. Wajib setiap waktu mengadakan evaluasi untuk mengetahui apakah perkembangan anak didik dalam usaha mencapai tujuan pendidikan sudah berjalan seperti yang diharapkan. 5. Ia wajip memberikan bimbingan dan penyuluhan kepada anak didik pada waktu mereka menghadapi kesulitan denan cara yang sesuai dengan kemampuan anak didik dan tujuan yang akan dicapai. 6. Dalam menjalankan tugasnya, pendidik wajib selalu ingat bahwa anak sendirilah yang berkembang berdasarkan bakat yang ada padanya, namun mengembangkan bakat yang tidak ada padanya. Ia hanya dapat mempengaruhi situasi, agar anak agar anak dalam situasi yang baik dapat berkembangan dengan lebih cepat tidak sesat dan tidak membahayakan kelangsungan perkembangannya. Itulah yang dimaksud oleh Ki Hajar

10

Dewantara bahwa mendidik adalah tutwuri handayani. Artinya :Tutwuri atau mengikuti anak berkembang sendiri dengan jalan sendiri dan andayani atau mempengaruhi agar perkembangan jalan lebih pesa, apabila ada bahaya yang menimpa dapat diakhirinya. 7. Pendidikan senatiasa mengadakan penilaian atas diri sendiri untuk mengetahui apakah ada hal-hal tertentu dalam diri pribadinya yang harus mendapatkan perbaikan. Satu prinsip penting untuk melaksanakan pendidikan adalah bahwa pendidik harus sudah memeliki norma-norma yang ingin di serahkan kepada anak didik. hal ini sudah dibahas dalam bab v tentang kewibawaan dan tanggung jawab pendidik, karenanya tidak akan di ulangi lagi disini. yang perlukan di tegaskan di sini adalah pendidik mutlak harus memiliki norma-norma yang akan dipindahkan, termasuk menguasai isi atau bahan pendidikan yang akan disampaikan kepada anak didik agar dengan demikian kewibawaan yang dipersyaratkan dalam kegitan pendidikan dapat diwujudkan. 8. Memilih metode atau teknik penyajian yang tidak saja di sesuaikan dengan bahan atau isi pendidikan yang akan disampaikan tetapi juga disesuaikan dengan kondisi anak didiknya. Hanya bila di lakukan pemilihn metode atau teknik penyajian dengan cara yang demikian, kegiatan pendidikan yang dijalankan akan menjadi pengalaman yang disenanngi oleh anak didik dan ini merupakan landasan untuk keberhasilan usaha pendidikan tersebut. Oleh karena anak didik berbeda-beda sifatnya maka akibatnya penggunaan yang hanya satu macam seperti metode ceramah saja, sudah jelas dari sudut pertimbangan ini adalah tidak memadai dan karena itu bila dilaksanakan juga tidak akan memberi manfaat banyak di dalam rangka mencapai tujuan pendidikan yang diharapkan. Anak Didik Yang dimaksud dengan anak didik disini adalah anak yang belum dewasa yang memerlukan bibingan dan pertolongan dari orang lain yang sudah dewasa, guna dapat melaksanakan tugasnya sebagai mahluk Tuhan, sebagai suatu pribadi atau individu sendiri.

11

ISI KURIKULUM (core curriculum content) : 1. Isi kurikulum yang berkaitan dengan KDM (Basic Teacing skils) seperti kemampuan membaca (menyerap informasi melalui bahan bacaan secara tepat), berhitung (berlatih untuk memahami logika angka dan ruang), menulis (menuangkan gagasan melalui tulisan atau lisan), mendengar dan menyimak (menyerap informasi melalui pengamatan dan pendengar-an), sertra mengenal permasalahan lingkungan agar dapat berlatih untuk memecahkan masalahnya. 2. Isi kurikulum yang berkaitan dengan substansi belajar (basic leaning contents) seperti pengetahuan, wawasan, nilai, sikap, dan keterampilan. Konten pelajaran tidak perlu harus disampaikan melalui kuliah atau ceramah karena perolehan pengetahuan bisa dilakukan melalui kegiatan membaca buku-buku pelajaran, manual, pengumuman, berita, serta pengamatan masalah di lapangan serta melalui mess media. Informasi yang diperoleh peserta didik selanjutnya ditelaah (reviewed) dan dijelaskan dengan konsep ilmu pengetahuan bersama guru dalam diskusi di kelas. KRITERIA UKURAN KEBERHASILAN MENGAJAR : 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. Konsistensi kegiatan belajar mengajar dengan kurikulum; Keterlaksanaan mengajar oleh guru; Keterlaksanaan belajar oleh siswa; Motivasi belajar; Aktivitas Siswa dalam kegiatan belajar; Interaksi guru siswa; Kemampuan/keterampilan guru mengajar; Prestasi belajar yang di capai oleh siswa;

SYARAT-SYARAT KEMAMPUAN GURU Antara lain : 1. 2. Pengetahuan (knowledge) di bidang tertentu terutama di bidang keguruan dan pendidikan baik yang bersifat umum maupun yang bersifat khusus. Keterampilan (Skill) di bidang keguruan sehingga mampu memimpin /menguasai kelasnya secara efektif

12

3.

Kemampuan Menilai/mengevaaluasi (Evaluation) sehingga gurau mampu menilai/mengevaluasi sejauh mana materi pellajaran telah disampaikan dan sejauh mana siswa mampu menguasai materi pelajaran itu.

SYARAT-SYARAT PROFESIONAL : 1.

KEMAMPUAN

DASAR

MENGAJAR

Persyaratan Fisik, yaitu kesehatan jasmani yang artinya seorang guru harus berbadan sehat dan tidak memiliki penyakit menular yang membahayakan

2. 3.

Persyaratan Psikis, yaitu sehat rohani yang artinya tidak mengalami gangguan jiwa. Persyaratan Mental, yaitu memiliki sikap mental yang baik terhadap profesi kependidikan, pengabdian serta memiliki dedikasi yang tinggi pada tugas dan jabatannya

4. 5.

Persyaratan Moral, yaitu memiliki budi pekerti yang luhur dan memiliki sikap susila yang btinggi Persyaratan Intelektual, yaitu pengetaahuan dan keterampilan yang tinggi yang diperoleh dari lembaga pendidikan tenaga kependidikan yang memberikan bekal guna menunaikan tugas dan kewajibannya sebagai pendidik.

KARAKTERISTIK KEMAMPUAN GURU : a. Memiliki Tanggung Jawab, antara lain : 1) Tanggung Jawab Moral, yaitu setiap guru harus memiliki kemampuan menghayati perilaku dan etika yang sesuai dengan moral Pancasaila dan mengamalakaannya dalam kehidupan sehari-hari. 2) Tanggung jawab Pendidikan di Sekolah, yaitu setiap guru harus menguasai cara belajar-mengajar yang efektif, mampu membuat Satuan Pelajaran (SP), mampu memahami kurikulum, dan mampu mengajar di kelas. 3) Tanggung jawab Kemasyarakatan, yaitu turut serta menyukseskan pembangunan dalam masayarakat, yaaitu guru mampu membimbing, mengabdi dan melayani masyarakat.

13

4)

Tanggung Jawab Ke-Ilmuan, yaitu guru selaku ilmuan bertanggungjawab dan turut serta memajukan ilmu yang menjadi spesialisasinya, dengan melaksanakan penelitian dan pengembangan.

b. 1)

Fungsi dan peran guru : Guru Sebagai Pendidik dan Pengajar, harus memiliki kestabilan emosional, bersikap realistis, jujur dan terbuka, peka terhadap perkembangan, terutama tentang inovasi pendidikan.

2)

Guru Sebagai masayarakat.

Anggota Masyarakat, harus pandai bergaul dengan Untuk itu guru harus menguasai Psikologi Sosial,

Keterampilan menyelesaaikan tugas bersama dalam kelompok. 3) Guru Sebagai Pemimpin, Guru harus memilki kepribadian, menguasai Ilmu Kepemimpinan, Teknik Komunikasi, dan menguasai kegiatan organisasi yang ada di sekolah. 4) Guru Sebagai Pelaksana Administrasi, Berhubungan dengan Administrasi yang harus di kerjakan di sekolah. Untuk itu tenaga kependidikan harus memiliki kepribadian , jujur, teliti, rajin, menyimpan arsip dan administrasi lainnya. 5) Guru Sebagai Pengelola Kegiatan Belajar Mengajar, Harus menguasai berbagai metode mengajar dan harus menguasai situasi belajar mengajar, baik di dalam maupun di luar kelas. KEMAMPUAN DASAR MENGAJAR PRIBADI GURU: 1. Kemantapan dan integrasi Pribadi. Seorang guru dituntut dapat bekerja secara teratur, konsisten, dan kreatif dalam menyelesaikan pekerjaannya sebagai guru. Oemar Hamaalik (19982:18) mengatakan bahwa : Kemantapan dalam bekerja hendaknya merupakan karakteristik pribadainya, sehingga pola hidup seperti ini terhayati pula oleh siswa sebagai pendidik. Kemantapan dan integritas pribadi ini tidak terjadi dengan sendirinya, melainkan tumbuh melalui suatu proses belajar yang sengaja diciptakan. Kemantapan pribadi berpengaruh pada tugas, demikian juga dengan kemantapan pribadi guru dalam proses belajar mengajar yang diselenggaraaknnya. Kemanatapan dan berbagai aspek

14

integritas harus dimiliki oleh setiap pendidikan. 2.

guru demi tercapainya tujuan

Peka Terhadap Perubahan dan Pembaharuan. Guru harus peka terhadap apa yang sedang berlangsung di nsekolah dan sekitarnya. Artinya apa yang dilakukan di sekolah tetap konsisten dengan kebutuhan dan tidak ketinggalan jaman. Sekolah sebagai Lembaga Pendidikan dapat menambah atau mengurangi kurikulum pelajaran sesuai dengan prinsip Manajemen Berbasis Sekolah dan desentralisasi serta otonomi pendidikan yang berlaku saat ini.

3.

Berpikir Alternatif. Guru harus mampu berpikir kreatif dan berwawasan luas dalam memecahkan masalah yang dihadapi di sekolah. Oleh karena itu seorang guru dituntut mampu berpikir secara alternatif , berpandangan kedepan dan berwawasan luas dalam menyelesaikan tugas dan permasalahan yang terjadi di sekolah agar diperoleh ketenangan dan aktivitas belajar mengajar berlangsung dengan tertib, aman, menyenangkan dan harmonis.

4.

Adil, Jujur dan Objektif Adil artinya menempatkan sesuatu pada tempatnya. Jujur berarti tulus ikhlas menjalanakan fungsinya saebagai guru sesuai dengan aturan dan norma yang berlaku. Objektif artinya menjalankan aturan dan kriteria yang telah ditetapkan tanpa pilih kasih.

5.

Disiplin dalam Melaksanakan Tugas. Disiplin muncul dari kebiasaan hidup dan kehidupan yang teratur, serta mencintai dan menghargai pekerjaannya, disiplin memerlukan propses pendidikan dan pelatihan nyang memadai. Untuk itu maka guru memerlukan pemahaman tentang landasan Ilmu Pendidikan dan Keguruan.

6.

Ulet dan Tekun Bekerja. Keuletan dan ketekuanan bekerja tanpa mengenal lelah dan tanpa pamrih merupakan sifat yang perlu dimiliki guru. Siswa akan memperoleh imbalan dari guru yang menampilkan pribadi utuh, yang bekerja tanpa pamrih dan tanpa mengenal lelah. Guru tidak mudah berputus asa. Guru harus ulet, dan tekun bekerja sehingga program pendidikan yang telah ditetapkan dapat berjalan dengan baik.

7.

Berusaha Memperoleh Hasil Kerja yang Baik. Dalam mencapai hasil kerja guru diharapkan selalu meningkatkan kemamapuan diri, mencarai cara baru,

15

agar mutu pendidikan selalu meningkat, pengetaahuan umum yang dimilikinya selalu bertambah dengan menambah bacaan di luar buku pelajaran. Dengan adanya usaha untuk menambah pengetahuan, pemahaman dan keterampilan, maka kemampuan guru akan bertambah pula sehingga tidak mengalami kesulitan yang berarti dalam proses belajar mengajar. 8. Simpatik, Menarik, Luwes, Bijaksana, dan Sederhana. Sifat Kemampuan Pribadi Guru dalam Proses belajar Mengajar, memerlukan kematangan pribadi, kedewasaan sosial, pengalaman hidup bermasyarakat, pengalaman belajar yang memadai, khususnya pengalaman dalam praktek mengajar. Oleh karena itu guru harus menguasai benar hal-hal yang berhubungan dengan sifat Simpatik, Menarik, Luwes, Bijaksana, dan Sederhana seperti disebutkan diatas. 9. Bersifat Terbuka. Guru diharaapkan dapat menampung aspirasi berbagai pihak sehingga sekolah dapat berfungsi sebagai agen pembanagunan dan guru berperan sebagai pendukungnya. Guru juga dituntut berusaha meningkatkan serta memperbaiki suasana kehidupan sekolah berdasarkan kebutuhan dan tuntutan berbagai pihak. Dengan demikian sifat terbuka akan dapat terwujud melalui proses belajar mengajar yang demokratis. 10. Kreatif. Guru kreatif maksudnya guru harus mampu melihat berbagai kemungkinan yang menurut perkiraannya sama baik. Kreativitas berhubungan erat dengan kecerdasan. Untuk mendapatkan kreativitas yang tinggi, guru harus lebih banyak bertanya, belajar dan berdedikasi tinggi. 11. Berwibawa. Seorang guru harus berwibawa. Dengan adanya kebwibawaan proses belajar-mengajar akan dapat terlaksana dengan baik, siswa mematuhi apa yang ditugaskan oleh guru. TUGAS UTAMA GURU Depdikbud (1984:7) : 1. Tugas profesional yaitu mendidik dalam rangka menyumbangkan kepribadian, mengajar dalam rangka menyimbangkan kemampuan berpikir, kecerdasan dan melatih dalam rangka membina keterampilan. 2. Tugas menusiawi, yaitu membina anak didik dalam rangka meningkatkan dan mengembangkan martabat diri sendiri, kemampuan manusia yang optimal serta pribadi yang mandiri.

16

3. Tugas kemasyarakatan, yaitu dalam rangka mengembangkan terbentuknya masyarakat Indonesia yang berdasarkan Pancasila dan Undang-Undang Dasar 1945. FUNGSI-FUNGSI GURU KDM : 1. Guru sebagai pengelola proses KBM. Kelas merupakan suatu organisasi yang semestinya dikelola dengan baik, mengacu pada fungsi-fungsi administrasi yang ada dan berlaku. 2. Guru sebagai moderator. Menurut aliran baru dalam bidang pendidikan guru diharapkan bukan sebagai penyampaian materi semata tetapi juga lebih sebagai moderator, yaitu pengatur lalu lintas pembicaraan, jika ada jalur pembicaraan yang tidak dapat di selesaikan oleh siswa-siswi, maka gurulah yang wajib mendamaikan perselisihan tersebut. 3. Guru sebagai motivator. Siswa adalah manusia yang di tempeli oleh sifat memilih yang serba enak dari pada harus susah-susah. Jika guru tidak dapat memancing kemauna siswa untuk aktif maka guru itu sendiri yang akan merasakan kesulitan dalam proses pembelajaran kerena dapat ditebak bahwa siswa akan pasif tanpa inisiatif. 4. Guru sebagai fasilitator. Guru sebagai fasilitator memberikan kemudahan dan sarana kepada siswa agar dapat aktif belajar sesuai dengan kemampuannya. 5. Guru sebagai evaluator. Guru sebagai evaluator berperan setiap kegiatan selalu diikuti oleh motivasi jika orang-orang yang terlibat dalam kegiatan menginginkan terjadinya peningkatan atas kegiatan itu pada masa-masa yang akan datang. KEMAMPAUAN DASAR MENGAJAR GURU DITUNJUKKAN OLEH : 1. 2. 3. 4. 5. Menggunakan metode, media, bahan yang sesuai dengan tujuan mengajar. Berkomunikasi dengan siswa. Mendemonstrasikan khasanah metode mengajar. Mendorong dan menggalakkan keterlibatan siswa dalam pengajaran. Mendemonstrasikan penguasaan materi pelajaran dan relevansisnya.

17

6. 7.

Mengorganisasikan waktu, ruang dan perlengkapan pengajaran. Melaksanakan evaluasi pencapaian siswa dalam proses belajar-mengajar.

INDIKATOR KEMAMPUAN GURU adalah : 1. Tingkat pendidikan (Ijazah pendidikan formal dan tambahan sertifikat penataran atau krusus-kursus lainnya), 2. Pengalaman belajar, dan 3. Keperibadian guru. KEMAMPAUAN DASAR MENGAJAR GURU (Dirjen Dikti 1984:20); 1. Mampu Berkomunikasi dengan siswa. 2. Mampu Mendemonstrasikan metode mengajar. 3. 4. Mampu Mendorong dan menggalakkan keterampilan siswa Mampu Mendemonstrasikan penguasaan materi pelajaran dan relevansisnya. pengajaran. 6. Mampu Melaksanakan evaluasi pencapaian belajar siswa dalam proses belajar-mengajar. KEMAMPUAN DASAR MENGAJAR GURU MELIPUTI : 1. 2. 3. 4. 5. Kemampuan Menggunakan Metode dan Media Pengajaran Metode yang Digunakan Sesuai Dengan Tujuan Pengajaran Metode yang Digunakan Sesuai Dengan Situasi Siswa Metode yang Digunakan Disesuaikan Dengan Fasilitas Kemampuan Berkomunikasi Dengan Siswa ditandai dengan : 1). Memperhatikan situasi dan kondisi siswa 2). Memperhatikan kepentingan dan keinginan siswa. 3). Tidak memisahkan diri dari siswa. 4). Tidak menganggap siswa lebih rendah. 5). Melakukan pembicaraan sepenuhnya. 6). Melakukan kontak batin.

5. Mampu Mengorganisasikan waktu, ruang, bahan dan perlengkapan

18

6.

Kemampuan Menggunakan Metode Mengajar 1. 2. 3. 4. Selalu berorientai pada tujuan Tidak hanya terikat pada satu alternatif saja Kerap dipergunakan satu kombinasi dari berbagai metode Juga kerap kali dipergunakan berganti-ganti dari satu metode ke metode lainnya.

GURU MEMILIH DAN MENGGUNAKAN METODE YANG TEPAT/COCOK Sofyan Aman (1982;16): 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. 8. 9. Metode tanya jawab Metode diskusi Metode karyawisata Metode inkuiri Metode pemecahan masalah Metode ceramah bervariasi Metode simulasi Metode permainan (game) Metode bermain peran (role playing)

Kemampuan Melibatkan Siswa dalam Pembelajaran. 1. 2. 3. 4. 5. 6. 7. Pemberitahuan tujuan pengajaran yang akan di capai. Pengajak atau mengundang siswa untuk mengungkapkan pengalamannya. Mengundang siswa untuk bertanya. Memberikan penguatan seperti memberikan oujian, penghargaan dan lainlain. Kemampuan Menguasai Materi Pelajaran Kemampuan Mengatur Waktu, Ruang dan Bahan Pengajaran. Kemampuan Melaksanakan Evaluasi Belajar 1) 2) 3) Garis-garis besar program pengajaran. (GBPP) Sejauh mana materi palajaran yang telah di sampaikan. Waktu yang tepat untuk melaksanakan evaluasi.

19

4) 5) 6)

Tingkat kesukaran materi evaluasi. Fasilitas belajar yang di perlukan. Prinsip-prinsip evaluasi dan sebagainya.

CIRI-CIRI KEMAMPUAN DASAR MENGAJAR 1. Memperhatikan integritas pribadinya. 2. Memahami konsep-konsep dasar keilmuan untuk berpikir ilmiah dan bersikap profesional. 3. Memahami murid dengan prilaku yang simpatik. 4. Memahami hakekat dan penyelengaraan pendidikan. 5. Memahami proses pengembangan kurikulum. 6. Menguasai bahan atau materi pelajaran. 7. Merancang proses belajar mengajar 8. Melaksanakan peranannya dalam bimbingan dan penyuluhan. 9. Menyelengarakan administarsi sekolah. 10. 11. Memanfaatkan kondisi lingkungan sekolah muatan lokal demi kelangsungan Mengadakan penelitian sederhana. FAKTOR YANG MEMPENGARUHI KESIAPAN BELAJAR a. Faktor Fisik. b. d. Faktor Psikis Faktor Bahan/Materi Pelajaran c. Faktor Lingkungan Tempat Tinggal proses belajar mengajar.

DASAR MENGAJAR YANG DITUNTUT DARI SEORANG GURU a. Mampu manjabarkan bahan pengajaran dalam berbagai bentuk, b. Mampu merumuskan Tujuan Intruksional kognitif tingkat tinggi seperti analisis, sistensis, evaluasi, dan aplikasi. c. Menguasai cara-cara belajar yang efektif d. Memiliki sikap yang positif terhadap tugas profesionalnya

20

e. f. g. h. i. j. k.

Terampil membuat alat peraga sesuai dengan kebutuhan pelajaran yang diasuhnya. Terampil menggunakan metode-metode mengajar Terampil menggunakan model mengajar yang menumbuhkan CBSA sehinga di peroleh hasil belajar yang optimal. Terampil melakukan intraksi Memahami sifat dan karateristik siswa Terampil menggunakan sumber-sumber belajar Terampil mengelola kelas atau memimpin siswa belajar.

KINERJA GURU Guru adalah kondisi yang diposisikan sebagai garda terdepan dan posisi sentral di dalam pelaksanaan proses pembelajaran. Berkaitan dengan itu, maka guru akan menjadi bahan pembicaraan banyak orang, dan tentunya tidak lain berkaitan dengan kinerja dan totalitas dedikasi dan loyalitas pengabdiannya. Sorotan tersebut lebih bermuara kepada ketidakmampuan guru didalam pelaksanaan proses pembelajaran, sehingga bermuara kepada menurunnya mutu pendidikan. Kalaupun sorotan itu lebih mengarah kepada sisi-sisi kelemahan pada guru, hal itu tidak sepenuhnya dibebankan kepada guru, dan mungkin ada system yang berlaku, baik sengaja ataupun tidak akan berpengaruh terhadap permasalahan tadi. Banyak hal yang perlu menjadi bahan pertimbangan kita, bagaimana kinerja guru akan berdampak kepada pendidikan bermutu. Kita melihat sisi lemah dari system pendidikan nasional kita, dengan gonta ganti kurikulum pendidikan, maka secara langsung atau tidak akan berdampak kepada guru itu sendiri. Sehingga perubahan kurikulum dapat menjadi beban psikologis bagi guru, dan mungkin juga akan dapat membuat guru frustasi akibat perubahan tersebut. Hal ini sangat dirasakan oleh guru yang memiliki kemampuan minimal, dan tidak demikian halnya guru professional. Selain itu, kinerja guru juga sangat ditentukan oleh output atau keluaran dari Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan (LPTK), sebagai institusi penghasil tenaga guru, LPTK juga memiliki tanggungjawab dalam menciptakan guru berkualitas, dan tentunya suatu ketika berdampak kepada pembentukan SDM

21

berkualitas pula. Oleh sebab itu LPTK juga memiliki andil besar di dalam mempersiapkan guru seperti yang disebutkan diatas, berkualitas, berwawasan serta mampu membentuk SDM mandiri, cerdas, bertanggungjawab dan berkepribadian. Harapan ke depan, terbentuk sinergi baru dalam lingkungan persekolahan, dan perlu menjadi perhatian adalah terjalinnnya kinerja yang efektif dan efisien disetiap struktur yang ada dipersekolahan. Kinerja terbentuk bilamana masing-masing struktur memiliki tanggungjawab dan memahami akan tugas dan kewajiban masing-masing. Era reformasi dan desentralisasi pendidikan menyebabkan orang bebas melakukan kritik, titik lemah pendidikan akan menjadi bahan dan sasaran empuk bagi para kritikus, adakalanya kritik yang diberikan dapat menjadi sitawar sidingin di dalam memperbaiki kinerja guru. Akan tetapi tidak tertutup kemungkinan pula akan dapat membuat merah telinga guru sebagai akibat dari kritik yang diberikan, hal ini dapat memberikan dampak terhadap kinerja guru yang bersangkutan. Apapun kritik yang diberikan, apakah bernilai positif atau negative kiranya akan menjadi masukan yang sangat berarti bagi kenerja guru. Guru yang baik tidak akan pernah putus asa, dan menjadi kritikan sebagai pemicu baginya di dalam melakukan perbaikan dan pembenahan diri di masa yang akan datang. Kritik terhadap kinerja guru perlu dilakukan, tanpa itu bagaimana guru mengetahui kinerja yang sudah dilakukannya selama ini, dengan demikian akan menjadi bahan renungan bagi guru untuk perbaikan lebihlanjut. Indikator suatu bangsa sangat ditentukan oleh tingkat sumber daya manusianya, dan indicator sumber daya manusia ditentukan oleh tingkat pendidikan masyarakatnya. Semakin tinggi sumber daya manusianya, maka semakin baik tingkat pendidikannya, dan demikian pula sebaliknya. Oleh sebab itu indicator tersebut sangat ditentukan oleh kinerja guru. Bila kita amati di lapangan, bahwa guru sudah menunjukan kinerja maksimal di dalam menjalan tugas dan fungsinya sebagai pendidik, pengajar dan pelatih. Akan tetapi barangkali masih ada sebagian guru yang belum menunjukkan kinerja baik, tentunya secara akan berpengaruh terhadap kinerja guru secara makro. Ukuran kinerja guru terlihat dari rasa tanggungjawabnya menjalankan amanah, profesi yang diembannya, rasa tanggungjawab moral dipundaknya. Semua itu akan terlihat kepada kepatuhan dan loyalitasnya di dalam menjalankan tugas keguruannya di dalam kelas dan tugas kependidikannya di luar kelas. Sikap ini akan dibarengi pula

22

dengan rasa tanggungjawabnya mempersiapkan segala perlengkapan pengajaran sebelum melaksanakan proses pembelajaran. Selain itu, guru juga sudah mempertimbangkan akan metodologi yang akan digunakan, termasuk alat media pendidikan yang akan dipakai, serta alat penilaian apa yang digunakan di dalam pelaksanaan evaluasi. Kinerja guru dari hari kehari, minggu ke minggu dan tahun ke tahun terus ditingkatkan. Guru punya komitmen untuk terus dan terus belajar, tanpa itu maka guru akan kerdil dalam ilmu pengetahuan, akan tetap tertinggal akan akselerasi zaman yang semakin tidak menentu. Apalagi pada kondisi kini kita dihadapkan pada era global, semua serba cepat, serba dinamis, dan serba kompetitif. Kinerja guru akan menjadi optimal, bilamana diintegrasikan dengan komponen persekolahan, apakah itu kepala sekolah, guru, karyawan maupun anak didik. Kinerja guru akan bermakna bila dibarengi dengan nawaitu yang bersih dan ikhlas, serta selalu menyadari akan kekurangan yang ada pada dirinya, dan berupaya untuk dapat meningkatkan atas kekurangan tersebut sebagai upaya untuk meningkatkan kearah yang lebih baik. Kinerja yang dilakukan hari ini akan lebih baik dari kinerja hari kemarin, dan tentunya kinerja masa depan lebih baik dari kinerja hari ini. (http://hamiddarmadi.blogspot.com/2011/05/kemampuan-dasar-mengajar-olehhamid.html) Keterampilan generik dan cara menguasainya. Keterampilan dasar memberikan pembelajaran secara tatap muka, tidak secara seketika dapat terbentuk dengan baik. Untuk pembentukan tersebut diperlukan pelatihan-pelatihan untuk terampil menguasai komponenkomponen dasar memberikan pembelajaran secara tatap muka. Pada praktiknya keseluruhan komponen memberikan pembelajaran harus dikuasi secara umum, atau dapat dikatakan keterampilan memberikan pembelajaran bersifat generik. Pembelajaran adalah perbuatan kompleks yang merupakan pengintegrasian secara utuh berbagai komponen kemampuan dasar memberikan pembelajaran. Komponen kemampuan tersebut berupa pengetahuan, keterampilan, serta sikap dan nilai. Agar anda sebagai calon guru dapat membentuk pengetahuan, sikap dan nilai (belum terampil) berlatih untuk dapat dimulai dengan mengamati/mengobservasi, membandingkan antara pernyataan teori dengan praktik,

23

menilai dengan berdasar argumen, serta memberi saran. Kemampuan generik memberikan 1. bertanya 2. memberi penguatan, 3. mengadakan variasi, 4. menjelaskan, 5. membuka dan menutup pembelajaran, 6. membimbing diskusi kelompok kecil, 7. mengelola kelas, serta 8. membelajarkan kelompok kecil dan individual. 9. menggunakan TKI (teknologi komunikasi dan informasi) Keterampilan dasar 1 sampai 8 adalah keterampilan dasar yang selama ini biasa digunakan untuk membentuk kemampuan generik calon guru atau memperbaiki kinerja pembelajaran seorang guru. Kemampuan generik ke 9 oleh Prof. Dr. Yusufhadi Miarso, M.Sc biasa disebut dengan penggunaan TKI dalam pembelajaran, merupakan keterampilan yang tidak dapat dihindari lagi untuk digunakan, guna mengantisipasi muatan pembelajaran yang semakin banyak, isi maupun sumbernya untuk dipelajari. TKI juga dimaksudkan untuk menjadikan komunikasi pembelajaran tatap muka semakin efektif, efisien, dan menarik. Keterampilan dasar 1: Bertanya. Keterampilan bertanya sangat perlu dikuasai oleh guru karena pada setiap kegiatan pembelajaran guru mengajukan pertanyaan. Kualitas pertanyaan guru menentukan kualitas jawaban siswa. Pertanyaan guru dapat mengaktifkan siswa sehingga terlibat optimal dalam pembelajaran, di samping dapat mengecek pemahaman siswa terhadap materi yang sedang dibahas. Keterlibatan ini akan mampu meningkatkan motivasi siswa untuk belajar karena ia merasa ikut berperan dalam pembelajaran. Perlu ditekankan, bahwa dalam konteks ini, yang dimaksud dengan pertanyaan adalah semua pernyataan guru (tidak terbatas pada kalimat tanya) yang meminta respon dan siswa. Dengan demikian, kalimat perintah dan kalimat tanya, dalam konteks ini, termasuk ke dalam jenis pertanyaan. Keterampilan bertanya dapat dibagi menjadi dua kelompok: Keterampilan bertanya tingkat dasar dan keterampilan bertanya tingkat pembelajaran merupakan pengintegrasian 9 ketrampilan dasar memberikan pembelajaran, meliputi keterampilan:

24

lanjut. Untuk menerapkan bertanya tingkat dasar dalam praktik, maka dilakukan dengan: 1) Pengungkapan pertanyaan secara jelas dan singkat, sehingga mudah dipahami oleh siswa. 2) Pemberian acuan, yaitu informasi yang diberikan sebelum mengajukan pertanyaan. Informasi inii diperlukan untuk menjawab pertanyaan. 3) Pemusatan perhatian. Kadang-kadang guru perlu memulai pertanyaan dengan Cakupan yang luas, kemudian memusatkan perhatian siswa pada satu tugas yang lebih sempit. 4) Penyebaran pertanyaan. Pertanyaan yang diajukan guru, hendaknya ditujukan ke seluruh kelas, bukan kepada siswa tertentu. Setelah memberikan waktu benpikir sejenak, barulah guru menunjuk secara acak siswa lain untuk menanggapi jawaban temannya. 5) Pemindahan giliran. Satu pertanyaan yang kompleks dapat dijawab oleh beberapa siswa, sehingga semua aktif memikirkan pertanyaan yang diberikan. 6) Pembenian waktu berpikir. Setelah mengajukan pertanyaan, guru hendaknya membenikan kesempatan kepada siswa untuk berpikir, sebelum meminta jawaban. 7) Pemberian tuntunan. Jika pertanyaan guru tidak dapat dijawab oleh siswa, guru hendaknya memberi tuntunan. Tuntunan dapat diberikan dengan cara: a. mengungkapkan pertanyaan dengan cara lain; b. menyederhanakan pertanyaan; dan c. mengulangi penjelasan (acuan) sebelumnya. Untuk mempraktikkan Keterampilan bertanya lanjut, maka perlu menampilkan komponen-komponen berikut: 1) Mengubah tuntutan tingkat kognitif dalam menjawab pertanyaan, yaitu dan tingkatan yang paling rendah (mengingat) ke tingkat yang lebih tinggi seperli memahami, menerapkan, menganalisis, mensintesis, dan mengevaluasi. 2) Pengaturan urutan pertanyaan, yaitu mulai dan pertanyaan yang paling sederhana diikuti dengan yang agak kompleks, sampai kepada pertanyaan yang paling kompleks. 3) Penggunaan pertanyaan pelacak dengan berbagai teknik seperti:

25

a. klarifikasi, yaitu meminta penjelasan lebih lanjut atas jawaban siswa, b. meminta siswa memberi alasan atas jawabannya, c. meminta kesepakatan pandangan dan siswa d. meminta ketepatan jawaban, e. meminta jawaban yang Iebih relevan, f. meminta contoh, g. meminta jawaban yang lebih kompleks. 4) Peningkatan terjadinya interaksi, dengan cara meminta siswa lain memberi jawaban atas pertanyaan yang sama. Dalam menerapkan keterampilan bertanya, guru perlu menghindari kebiasaan berikut: 1) Mengulangi pertanyaan sendiri atau mengulangi jawaban siswa. 2) Menjawab pertanyaan sendiri. 3) Menunjuk dulu sebelum bertanya. 4) Mengajukan pertanyaan yang mengundang jawaban serempak. 5) Mengajukan pertanyaan ganda. Jika seluruh keterampilan di atas dikuasai guru, maka ia akan mampu bertanya secara efektif, sehingga dapat meningkatkan keterlibatan siswa dalam pembelajaran, yang sekaligus berarti meningkatkan keefektifan pembelajaran. Keterampilan dasar 2: Memberi Penguatan Penguatan adalah respon terhadap suatu tingkah laku yang dapat meningkatkan kemungkinan berulangnya kembali tingkah laku tersebut. Seorang guru perlu menguasai keterampilan memberikan penguatan karena penguatan merupakan dorongan bagi siswa untuk meningkatkan penampilannya, serta dapat meningkatkan perhatian. Untuk mempraktikan keterampilan dasar memberikan penguatan dalam praktik presentasi pembelajaran mikro dilakukan dengan: 1) Verbal, yaitu berupa kata-kata/kalimat pujian, seperti bagus, tepat sekali, atau saya puas akan pekerjaa.

26

2) Nonverbal, yaitu berupa: a. Gerak mendekati, b. Mimik dan gerakan badan, c. Sentuhan, d. Kegiatan yang menyenangkan, serta e. Token (simbol atau benda kecil lain). Dalam memberikan penguatan, guru perlu memperhatikan hal-hal berikut. 1) Penguatan harus diberikan dengan hangat dan antusias sehingga peserta dapat merasakan kehangatan tersebut. 2) Penguatan yang diberikan harus bermakna, yaitu sesuai dengan perilaku yang diberi penguatan. 3) Hindarkan respon negatif terhadap jawaban peserta. 4) Peserta yang diberikan penguatan harus jelas (sebutkan namanya, atau tujukan pandangan kepadanya). 5) Penguatan dapat juga diberikan kepada kelompok peserta tertentu. 6) Agar menjadi lebih efktif, penguatan harus segera diberikan setelah perilaku yang baik ditunjukkan 7) Jenis penguatan yang diberikan hendaknya bervariasi. Keterampilan dasar 3: Mengadakan Variasi. Variasi dalam kegiatan pembvelajaran adalah perubahan dalam proses kegiatan pembelajaran yang bertujuan untuk meningkatkan motivasi para siswa, serta mengurangi kejenuhan dan kebosanan. Variasi dalam kegiatan pembelajaran dapat dikelompokkan menjadi 3 bagian. 1. Variasi dalam gaya mengajar, yang dapat dilakukan dengan berbagai cara seperti: a. variasi suara: rendah, tinggi, besar, kecil, b. memusatkan perhatian, c. membuat kesenyapan sejenak, d. mengadakan kontak pandang, e. variasi gerakan badan dan mimik, dan f. mengubah posisi, misalnya dan depan kelas ke tengah atau ke belakang kelas.

27

2) Variasi dalam penggunaan media dan bahan pembelajaran, yang meliputi: a. variasi alat dan bahan yang dapat diihat b. variasi alat dan bahan yang dapat didengar, serta variasi gaya mengajar c. variasi alat dan bahan yang dapat diraba dan dimanipulasi. 3) Variasi dalam Pola Interaksi dan Kegiatan. Pola interaksi dapat berbentuk: kiasikal, kelompok, dan perorangan sesuai dengan keperluan, sedangkan variasi kegiatan dapat berupa mendengarkan informasi,menelaah materi, diskusi, latihan, atau demonstrasi. Variasi yang dilakukan guru hendaknya sesuai dengan kondisi kelas, lancar, dan logis, sehingga tidak mengganggu alur pembelajaran yang sedang berlangsung. Tegasnya, setiap variasi harus mempunyai tujuan/sasaran yang jelas dan bukan dilakukan hanya untuk tujuan variasi. Keterampilan dasar 4: Memberikan Penjelasan. Dalam kaitan dengan kegiatan belajar-mengajar, atau pelatihan, menjelaskan berarti mengorganisasikan materi pembelajaran dalam tata urutan yang terencana secara sistematis, sehingga dengan mudah dapat dipahami oleh siswa. Dan definisi ini dapat dipahami bahwa keterampilan menjelaskan mutlak perlu dimiliki oleh para guru. Kegiatan menjelaskan bertujuan untuk: 1. membimbing siswa memahami berbagai konsep, hukum, prinsip, atau prosedur, 2. membimbing siswa menjawab pertanyaan mengapa secara bernalar, 3. melibatkan siswa untuk berfikir, 4. mendapatkan balikan mengenai pemahaman siswa, serta 5. menolong siswa menghayati berbagai proses penalaran. Untuk mempraktikkan keterampilan dasar memberikan penjelsan, penting mengasai secara teoritik dahulu tentang: komponen merencanakan penjelasan, komponen menyajikan penjelasan, dan prinsip keterasmpilan menyajikan penjelasan. Keterampilan menjelaskan terdiri dari berbagai komponen sebagai berikut. 1) Komponen merencanakan penjelasan, mencakup:

28

a. isi pesan (pokok-pokok materi) yang diplih dan disusun secara sistematis disertai dengan contoh-contoh, dan b. hal-hal yang berkaitan dengan karakteristik penerima pesan (siswa) Ketika merencanakan isi pesan (pokok-pokok materi), karakteristik siswa haruslah dipertimbangkan, sehingga materi mudah dicerna. Misalnya, penggunaan istilah/bahasa dan tingkat kesukaran materi haruslah disesuaikan dengan karakteristik siswa. 2) Komponen menyajikan penjelasan, yang mencakup hal-hal betikut: a. Kejelasan, yang dapat dicapai dengan berbagai cara, seperti (1) bahasa yang jelas, (2) berbicara yang lancar, (3) mendefinisikan istilah-istilah teknis, dan (4) berhenti sejenak untuk melihat respon siswa terhadap penjelasan guru. b. Penggunaan contoh dan ilustrasi, yang dapat mengikuti pola induktif atau pola deduktif. c. Pemberian tekanan pada bagian-bagian yang penting dengan cara: penekanan suara, membuat ikhtisar, atau mengemukakan tujuan. d. Balikan tentang penjelasan yang disajikan dengan melihat mimik siswa atau mengajukan pertanyaan. Prinsip Penggunaan keterampilan menjelaskan dalam menerapkan keterampilan menjelaskan, perlu diperhatikan hal-hal sebagal berikut: 1) Penjelasan dapat diberikan pada awal, tengah, ataupun akhir pembelajaran sesuai dengan keperluan. 2) Penjelasan harus relevan dengan tujuan. 3) Materi yang dijelaskan harus bermakna. 4) Penjelasan yang diberikan sesuai dengan kemampuan dan latar belakang siswa. Keterampilan dasar 5: Membuka dan Menutup Pembelajaran Membuka dan menutup pelajaran yang dimaksud bukan saja membuka dan menutup pelajaran di awal dan di akhir pertemuan tatap muka. Tetapi meliputi pula membuka dan menutup pelajaran di setiap penggalan pembelajaran atau sewaktu akan memasuki dan mengaakhiri pembelajaran suatu kompetensi di

29

dalam suatu pertemuan tatap muka. Pengertian dan tujuan penguasaan keterampilan membuka dan menutup pelajaran. Membuka pembelajaran adalah kegiatan yang dilakukan oleh guru untuk menciptakan suasana siap mental dan penuh perhatian pada diri siswa. Sedangkan menutup pembelajaran adalah kegiatan yang dilakukan guru untuk mengakhiri kegiatan inti pembelajaran. Tujuan kegiatan membuka dan menutup pembelajaran adalah: 1) membangkitkan motivasi dan perhatian, 2) membuat siswa memahami batas tugasnya, 3) membantu siswa memahami hubungan berbagai materi yang disajikan, 4) membantu siswa mengetahui tingkat keberhasilannya. Untuk mempraktikan keterampilan membuka dan menutup pembelajaran, penting mengetahui komponen-komponen keterampilan membuka dan menutup pembelajaran sebagai berikut: 1) Membuka pembelajaran, mencakup hal-hal berikut a. Menarik perhatian siswa dengan berbagai cara, seperti menyampaikan satu kejadian yang menarik. b. Menimbulkan motivasi dengan: (1) kehangatan dan keantusiasan, (2) menimbulkan rasa ingin tahu, (3) mengemukakan ide yang bertentangan, dan (4) memperhatikan minat siswa. c. Memberikan acuan dengan cara: (1) mengemukakan tujuan dan batas-batas tugas, (2) menyarankan langkah-langkah yang akan dilakukan, (3) mengingatkan masalah pokok yang akan dibahas, dan (4) mengajukan pertanyaan. d. Membuat kaitan, dengan cara: (1) mengajukan pertanyaan appersepsi, atau (2) mengkaji ulang pembelajaran yang lalu. 2) Menutup pembelajaran, mencakup hal-hal berikut:

30

a. Meninjau kembali, dengan cara merangkum .atau membuat ringkasan, b. Mengadakan evaluasi penguasaan siswa, dengan meminta mereka: (1) mendemonstrasikan keterampilan, (2) menerapkan ide baru pada situasi lain, (3) mengekspresikan pendapat sendiri, dan (4) memberikan soal-soal tertulis. c. Memberikan tindak lanjut, yang dapat berupa pekerjaan rumah, merancang sesuatu, atau berkunjung ke suatu tempat. Keterampilan membuka pembelajaran akan merupakan awal keberhasilan seorang guru karena kiat membuka pembelajaran sangat menentukan termotivasi tidaknya siswa dalam mengikuti pembelajaran. Sedangkan keterampilan menutup pembelajaran menentukan tingkat kemantapan pembelajaran yang dilaksanakan. Tidak semua keterampilan yang disebutkan di atas harus ditampilkan pada setiap membuka dan menutup pembelajaran. Guru dapat memlih cara/keterampilan yang paling sesuai dengan tujuan, materi, siswa, serta kondisi kelas. Perlu ditekankan bahwa kegiatan membuka dan menutup pembelajaran tidak saja dilakukan pada awal dan akhir kegiatan, tetapi juga pada awal dan akhir setiap penggal kegiatan, dengan catatan bahwa: kegiatan ini harus bermakna dan berkesinambungan. Keterampilan dasar 6: Membimbing Diskusi Kelompok kecil Diskusi kelompok kecil merupakan salah satu bentuk kegiatan pembelajaran yang penggunaannya cukup sering diperlukan. Ciri-ciri diskusi kelompok kecil adalah: 1) melibatkan 3 orang peserta (untuk kelas mikro, untuk kelas biasa bisa sampai 9 orang) 2) berlangsung dalam interaksi tatap muka yang informal, artinya setiap anggota dapat berkomunikasi langsung dengan anggota lainnya, 3) mempunyai tujuan yang dicapai dengan kerjasama antar anggota lainnya, 4) berlangsung menurut proses yang sistematis. Belajar dengan diskusi kelompok kecil, memungkinkan siswa: 1) berbagi informasi dan pengalaman dalam memecahkan masalah,

31

2) meningkatkan pemahaman atas masalah penting, 3) meningkatkan keterlibatan dalam perencanaan dan pengambilan keputusan, 4) mengembangkan kemampuan berfikir dan berkomunikasi, serta 5) membina kerja sama yang sehat kelompok yang kohesif, dan bertanggung jawab. Dalam praktikum yang akan melatihkan keterampilan membimbing diskusi kelompok kecil kelas mikro diseting dalam kelompok belajar yang terdiri maksimal 3 orang (boleh satu kelompok 2 orang). Komponen keterampilan yang perlu dimiliki oleh pemimpin diskusi kelompok kecil adalah sebagai berikut: 1) Memusatkan perhatian, yang dapat dilakukan dengan cara: a. merumuskan tujuan diskusi secara jelas, b. merumuskan kembali masalah, jika terjadi penyimpangan, c. menandai hal-hal yang tidak relevan jika terjadi penyimpangan, serta d. merangkum hasil pembicaraan pada saat-saat tertentu. 2) Memperjelas masalah atau urunan pendapat, dengan cara: a. menguraikan kembali atau merangkum umnan pendapat peserta, b. mengajukan pertanyaan pada anggota kelompok tentang pendapat anggota lain, atau c. menguraikan gagasan anggota kelompok dengan tambahan informasi. 3) Menganalisis pandangan siswa, dengan cara: a. meneliti apakah alasan yang dikemukakan punya dasar yang kuat, dan b. memperjelas hal-hal yang disepakati dan yang lidak disepakati. 4) Meningkatkan urunan siswa, dengan cara: a. mengajukan pertanyaan kunci yang menantang mereka untuk berpikir, b. memberi contoh pada saat yang tepat, c. menghangatkan suasana dengan mengajukan pertanyaan yang mengundang perbedaan pendapat d. memberikan waktu untuk berpikir, dan e. mendengarkan dengan penuh perhatian. 5) Menyebarkan kesempatan berpartisipasi, dengan cara: a. memancing pendapat peserta yang enggan berpartisipasi,

32

b. memberikan kesempatan pertama pada peserta yang enggan berpartisipasi, c. mencegah secara bijaksana peserta yang suka memonopoli pembicaraan, d. mendorong siswa untuk mengomentari pendapat temannya, serta e. meminta pendapat siswa jika terjadi jalan buntu. 6) Menutup diskusi dapat dilakukan dengan cara: a. Merangkum hasil diskusi b. Memberikan gambaran tindak lanjaut, atau c. Mengajak para siswa menilai proses diskusi yang telah berlangsung. Dalam pelaksanaan diskusi, perlu diperhatikan hal-hal sebagai berikut. 1) Diskusi hendaknya berlangsung dalam iklim terbuka 2) Diskusi yang efektif selalu didahului oleh perencanaan yang matang, yang mencakup: a. Topik yang sesuai b. Persiapan pemberian informasi pendahuluan c. Menyiapkan diri sebagai pemimpin diskusi d. pembentukan kelompok diskusi, serta e. pengaturan tempat duduk yang memungkinkan semua anggota kelompok bertatap muka Keterampilan dasar 7: Mengelola Kelas Keterampilan mengelola kelas adalah keterampilan untuk menciptakan dan memepertahankan kondisi kelas yang optimal guna terjadinya proses pembelajaran yang serasi dan efektif. Guru perlu menguasai keterampilan ini agar dapat: 1) mendorong siswa mengembangkan tanggung jawab individu maupun kelasikal dalam berperilaku yang sesuai dengan tata tertip serta aktivitas yang sedang berlangsung. 2) Menyadari kebutuhan siswa, serta 3) Memberikan respon yang efektif terhadap perilaku siswa. Komponen Keterampilan mengelola kelas

33

1) Keterampilan yang berhubungan dengan penciptaan dan pemeliharaan kondisi belajar yang optimal. Penciptaan dan pemeliharaan kondisi belajar yang optimal dapat dilakukan dengan cara sebagai berikut. a. Menunjukkan sikap tanggap dengan cara memandang secara seksama, mendekati, memberikan pernyataan atau memberi reaksi terhadap gangguan di dalam kelas. b. c. Membagi perhatian secara visual dan verbal. Memusatkan perhatian kelompok dengan cara menyiapkan siswa dan menuntut tanggung jawab siswa d. Memberi petunjuk-pelunjuk yang jelas. e. Menegur secara bijaksana, yaitu secara jalas dan tegas, bukan berupa peringatan atau ocehan, serta membuat aturan. f. Memberikan penguatan bila perlu. 2) Keterampilan yang berhubungan dengan pengendalian kondisi belajar yang optimal. Keterampilan ini berkaitan dengan respon guru terhadap respon negatif siswa yang berkelanjutan. Untuk mengatasi hal ini guru dapat menggunakan 3 jenis strategi yaitu: modifikasi tingkah laku, pengelolaan (proses) kelompok, serta menemukan dan mengatasi perilaku yang menimbulkan masalah. a. Modifikasi Tingkah Laku. Dalam strategi ini terdapat 3 hal komponen yang harus dikuasai guru yaitu: a) mengajarkan tingkah laku baru yang diinginkan dengan cara memberi contoh dan bimbingan, b) meningkatkan munculnya tingkah laku siswa yang baik dengan memberikan penguatan, dan c) mengurangi munculnya tingkah laku yang kurang baik dengan memberi hukuman. Ketiga hal tersebut harus dilakukan guru dengan catatan bahwa: (1) Pelaksanaan dilakukan segera setelah perilaku terjadi, serta (2) Hukuman harus diberikan secara pribadi dan tersendiri, hanya blia diperlukan. b. Pengelolaan/Proses Kelompok

34

Dalam strategi ini, kelompok dimanfaatkan dalam memecahkan masalahmasalahpengelolaan kelas yang muncul, terutama melalui diskusi. Dua hal yang perludilakukan guru adalah: a) memperlancar tugas-tugas dengan cara mengusahakan terjadinya kerjasama dan memantapkan standar serta prosedur kerja; serta b) memelihara kegiatan memulihkan semangat, kelompok, dengan cara memelihara dan menangani konflik yang timbul, serta

memperkecil masalah yang timbul. c) Menemukan dan mengatasi tingkah laku yang menimbulkan masalah. Dalam strategi ini perlu ditekankan bahwa setiap tingkah laku yang keliru merupakan gejala dan suatu sebab. Untuk mengatasinya, ada berbagai teknik yang dapat diterapkan sesuai dengan hakikat tersebut, yaitu sebagai berikut: (a) pengabaian yang direncanakan, (b) campur tangan dengan isyarat, (c) mengawasi dari dekat, (d) mengakui perasaan negatif siswa, (e) mendorong kesadaran siswa untuk mengungkapkan perasaannya, (f) menjauhkan benda-benda yang bersifat mengganggu, (g) menyusun kembali program belajar, (h) menghilangkan ketegangan dengan humor, (i) menghilangka penyebab gangguan (j) pengekangan secra fisik, dan (k) pengasingan. Untuk praktik menerapkan keterampilan mengelola kelas, perlu diingat 6 prinsip berikut: 1) Tampilkan kehangatan dan keantusiasan dalam mengajar, agar dapat menciptakan iklim kelas yang menyenangkan. 2) Gunakan kata-kata atau tindakan yang dapat menantang siswa untuk berpikir 3) Gunakan berbagai variasi yang dapat menghilangkan kebosanan. 4) Keluwesan guru dalam pelaksanaan tugas. 5) Penekanan pada hal-hal yang bersifat positif.

35

6) Penanaman disiplin diri sendiri.. Selanjutnya dalam mengelola kelas, guru hendaknya menghindari hal-hal berikut: 1) Campur tangan yang berlebihan 2) Kesenyapan/penghentian suatu pembicaraan/kegiatan karena ketidak siapan guru. 3) Ketidaktepatan memulai dan mengakhiri pelajaran. 4) Penyimpangan, terutama yang berkaiatan dengan dengan disiplin diri. 5) Bertele-tele. 6) Pengulangan penjelasan yang tidak diperlukan. Keterampilan dasar 8: Memebelajarkan kelompok kecil dan individual Mengajar kelompok kecil dan individual, tejadi dalam konteks pengajaran klasikal. Di dalamkelas, seorang guru mungkin menghadapi banyak kelompok kecil serta banyak siswa yang masing-masing diberi kesempatan belajar secara kelompok atau secara individual. Penguasaan keterampilan mengajar kelompok kecil dan individual memungkinkan guru mengelola kegiatan jenis ini secara efektif dan efisien serta memainkan perannya sebagai: 1) organisator kegiatan belajar-mengajar, 2) sumber informasi bagi siswa, 3) pendorong bagi siswa untuk belajar, 4) penyedia materi dan kesempatan belajar bagi siswa, 5) pendiagnosa dan pemberi bantuan kepada siswa sesuai dengari kebutuhannya, serta 6) peserta kegiatan yang punya hak dan kewajiban seperti peserta lainnya. Pengajaran kelompok kecil dan individual masing-masing memerlukan keterampilan yang berkaitan dengan penanganan siswa dan penanganan tugas. Ada 4 kelompok keterampilan yang perlu dikuasai oleh guru dalam kaitan ini, yaitu sebagai berikut. 1) Keterampilan mengadakan pendekatan secara pribadi, yang dapat ditunjukkan dengan cara: a. kehangatan dan kepekaan terhadap kebutuhan siswa, b. mendengarkan secara simpatik gagasan yang dikemukakan siswa,

36

c. memberikan respon positif terhadap gagasan siswa, d. membangun hubungan saling mempercayai, e. menunjukkan kesiapan untuk membantu siswa, tanpa kecenderungan mendominasi, f. menerima perasaan siswa dengan penuh pengertian dan keterbukaan, serta g. mengendalikan situasi agar siswa merasa aman. 2) Keterampilan mengorganisasikan, yang ditampilkan dengan cara: a. memberi orientasi umum, b. memvariasikan kegiatan c. membentuk kelompok yang tepat d. mengkoordinasikan kegiatan, e. membagi-bagi perhatian dalam berbagai tugas, serta f. mengakhiri kegiatan dengan kulminasi berupa laporan atau kesepakatan. 3) Keterampilan membimbing dan memudahkan belajar, yang dapat ditampilkan dalam bentuk: a. memberi penguatan yang sesuai, b. mengembangkan supervisi proses awal yang mencakup sikap tanggap terhadap keadaan siswa pada awal kegiatan, c. mengadakan supervisi proses lanjut, yang berupa bantuan yang diberikan secara selektif, berupa: (a) pembelajaran tambahan, bila perlu, (b) melibatkan diri sebagai peserta diskusi, (c) memimpin diskusi, jika perlu, dan (d) bertindak sebagai katalisator, d. mengadakan supervisi pemaduan, dengan cara mendekati setiap kelompok/perorangan agar mereka siap untuk mengikuti kegiatan akhir. 4) Keterampilan merencanakan dan melaksanakan kegiatan belajar-mengajar, yang meliputi hal-hal berikut a. Menetapkan tujuan pembelajaran. b. Merencanakan kegiatan belajar.

37

c. Berperan sebagai penasehat. d. Membantu siswa menilai kemajuan sendiri. Prinsip penggunaan keterampilan mengajar kelompok kecil dan individual: 1) Variasi pengorganisasian kelas besar, kelompok, individual disesuaikan dengan tujuan yang. hendak dicapai, kemampuan mahasiswa, ketersediaan fasilitas, waktu, serta kemampuan guru. 2) Tidak semua topik dapat dipelajari secara efektif dalam kelompok kecil dan individual. Informasi umum sebaiknya disampaikan secara kiasikal. 3) Pengajaran kelompok kecil yang efektif selalu diakhiri dengan suatu kulminasi berupa rangkuman, pemantapan, kesepakatan, laporan, dan sebagainya. Guru sebagai fasilitator terjadinya belajar 4) Guru perlu mengenal siswa secara individual agar dapat mengatur kondisi belajar dengan tepat. 5) Dalam kegiatan belajar individual, siswa dapat bekerja secara bebas dengan bahan yang disiapkan. Keterampilan dasar 9: Menggunakan teknologi komunikasi dan informasi Teknologi Komunikasi dan informasi (TKI) sebagai suatu produk dan proses telah berkembang sedemikian rupa sehingga mempengaruhi segenap kehidupan kita. Untuk keperluan pembelajaran tatap muka juga diperlukan baik oleh fasilitator (guru, dosen, widyaiswara/ WI, instruktur) maupun peserta belajar. Ciri khas adanya TKI dalam pembelajaran di kelas atau tatap muka ditandai dengan adanya interaksi komunikasi yang melibatkan media berbasis TKI. Interaksi yang terjadi berupa interaksi timbal balik antara guru-media, murid-media, maupun gurumedia-murid. Gambar 1. Model Interaksi dalam pembelajaran tatap muka dengan menggunakan TKI Termanfaatkannya TKI dalam pelaksanaan suatu pembelajaran di kelas atau tatap muka, memiliki ciri-ciri sebagai berikut. 1) Sarat dengan ragam informasi yang relevan dari berbagai sumber yang mudah di akses, dipilih, dan dipelajari sebagai bahan pembelajaran dan bahan belajar.

38

2) Kemasan informasi bahan pembelajaran dan bahan belajar dalam media berukuran ringkas (misalnya: Laptop Wi-fi/internet nirkabel, CD/DVD ROM RW, CD/DVD Pembelajaran, flashDisk), 3) Fakta, konsep, prinsip/hukum, dan prosedur sebagai konstruk pengetahuan yang dipelajari, ditampilkan lebih faktual dan lebih hidup (lebih dari sekedar seperti menceritakan/membaca/menjelaskan isi buku teks) 4) Fasilitator (guru, dosen, widyaiswara/WI, instruktur) maupun warga belajar berkemudahan menggunakan produk TKI dalam proses pembelajaran. Hal ini akan mungkin hanya jika infrastrukturnya tersedia dan SDM-nya berkemampuan. Prinsip penggunaan keterampilan dasar menggunakan TKI dalam pembelajaran mikro adalah adanya media berbasis TKI untuk pembelajaran, agar: 1) meningkatkan daya muat isi pesan pembelajaran, sehingga lebih sarat, lebih lengkap, mudah diakses, mudah dipilih, serta menarik. 2) isi pesan pembelajaran (teks, gambar, foto, ilustrasi, flowchart, bagan, efek suara, suara narasi, video klip) lebih faktual dan terkini (up to date). 3) Terjadi interaksi guru - media - murid dalam mendiskusikan isi pesan pembelajaran secara lebih mudah dan menyenangkan untuk murid belajar menguasi kompetensi. 4) Mudah melakukan pengulangan belajar (memenuhi prinsip pelatihan) 5) Mudah memberikan asesmen dan umpan balik. Media berbasis TKI tidak selalu media canggih, dan tidak selalu tampil dalam bentuk tunggal: Contoh 1: Radio dengan siaran pendidikan (langsung), modul/handout/lembar kerja Contoh 2: Siaran radio terekam (kaset suara), Tape recorder, modul/handout/lembar kerja Contoh 3: TV edukasi, modul/handout/lembar kerja Contoh 4: VCD/DVD rekman TV edukasi, VCD/DVD player, TV, modul/handout/lembar kerja Contoh 5: VCD/DVD (memuat video pembelajaran), VCD/DVD player, TV, modul/handout/lembar kerja

39

Contoh 6: CD/DVD (memuat audio pembelajaran), VCD/DVD modul/handout/lembar kerja Contoh 7: Komputer, Program Pembelajaran dengan Ms PowerPoint, , modul/handout/lembar kerja. Contoh 8: Komputer, Program Pembelajaran dengan Ms PowerPoint, LCD Proyektor, modul/handout/lembar kerja. Contoh 9: Komputer, Sofware Pembelajaran, TV 29 Inchi, modul/handout/lembar kerja. Contoh 10: Komputer, Sofware Pembelajaran, LCD Proyektor, modul/handout/lembar kerja. Contoh 11: Komputer, internet, Sofware Pembelajaran, modul/handout/lembar kerja. Selain contoh-contoh di atas media komunikasi lain dapat juga disertakan dalam proses pembelajaran misalnya charta, poster, surat kabar, majalah, tabloit, pamflet, liflet, brosur, manual/buku petunjuk (Eko Suyanto,2009. hal 2-16)

Uraian Singkat Delapan Keterampilan Dasar Mengajar Setiap keterampilan dasar mengajar mempunyai komponen dan prinsip penggunaan tersendiri. Berikut ini diuraikan secara singkat komponen dan prinsip penggunaan setiap keterampilan , yang disarikan dari Seri Panduan Pengajaran Mikro No. 1 s.d. 8 yang diterbitkan oleh Proyek Pengembangan Lembaga Pendidikan Tenaga Kependidikan, Jakarta, 1984, dengan editor T. Raka Joni. Keterampilan dasar 1: bertanya Keterampilan bertanya sangat perlu untuk dikuasai oleh guru, karena hampir dalam setiap tahap pembelajaran guru dituntut untuk mengajukan pertanyaan, dan kualitas pertanyaan yang diajukan guru akan menentukan kualitas jawaban peserta didik. Keterampilan bertanya yang perlu dikuasai oleh guru meliputi keterampilan bertanya dasar dan keterampilan bertanya lanjutan. 1. Keterampilan bertanya dasar mencakup ; a. Pertanyaan yang jelas dan singkat,

40

b. Pemberian acuan yaitu sebelum mengajukan pertanyaan guru perlu memberikan acuan berupa penjelasan singkat yang berisi informasi yang sesuai dengan jawaban yang diharapkan, c. Memusatkan perhatian ; pertanyaan juga dapat digunakan untuk memusatkan perhatian peserta didik, d. Memberi giliran dan menyebarkan pertanyaan; guru hendaknya berusaha agar semua peserta didik mendapat giliran dalam menjawab pertanyaan, dan yang lebih penting adalah memberikan kesempatan berpikir kepada peserta didik sebelum menjawab pertanyaan yang diajukan. 2. Keterampilan bertanya lanjutan meliputi; a. Pengubahan tuntunan tingkat kognitif yaitu guru hendaknya mampu mengubah pertanyaan dari hanya sekadar mengingat fakta menuju pertanyaan aspek kognitif lain seperti penerapan, analisis, sintesis dan evaluasi, b. c. Pengaturan urutan pertanyaan yaitu pertanyaan yang diajukan hendaknya mulai dari yang sederhana menuju yang paling kompleks secara berurutan, Peningkatan terjadinya interaksi yaitu guru hendaknya menjadi dinding pemantul. Jika ada peserta didik yang bertanya, guru tidak menjawab secara langsung, tetapi dilontarkan kembali ke seluruh peserta didik untuk didiskusikan.

Keterampilan dasar 2: memberi penguatan. Penguatan merupakan respons terhadap suatu perilaku yang dapat menimbulkan kemungkinan terulangnya kembali perilaku tersebut. Penguatan dapat dilakukan secara verbal berupa kata-kata dan kalimat pujian dan secara non verbal yang dilakukan dengan gerakan mendekati peserta didik dan kegiatan yang menyenangkan. Penguatan bertujuan untuk meningkatkan perhatian peserta didik terhadap pembelajaran, merangsang dan meningkatkan motivasi belajar dan membina perilaku yang produktif.

41

Keterampilan 3: mengadakan Variasi Mengadakan variasi merupakan keterampilan yang harus dikuasai guru dalam pembelajaran untuk mengatasi kebosanan peserta didik, agar selalu antusias, tekun , dan penuh partisipasi. Variasi dalam kegiatan pembelajaran meliputi; 1. Variasi dalam gaya mengajar misalnya variasi suara, gerakan badan dan mimik, mengubah posisi, dan mengadakan kontak pandang dengan peserta didik. 2. Variasi dalam penggunaan media dan sumber belajar misalnya variasi alat dan bahan yang dapat dilihat, penggunaan sumber belajar yang ada di lingkungan sekitar. 3. Variasi dalam pola interaksi misalnya dalam mengelompokkan peserta didik, tempat kegiatan pembelajaran, dan dalam pengorganisasian pesan ( deduktif dan induktif). Keterampilan dasar 4: Memberikan Penjelasan Penggunaan penjelasan dalam pembelajaran memiliki beberapa komponen yang harus diperhatikan, yaitu: 1. Perencanaan meliputi isi pesan yang akan disampaikan harus sistematis dan mudah dipahami oleh peserta didik dan dalam memberikan penjelasan harus mempertimbangkan kemampuan dan pengetahuan dasar yang dimilik oleh peserta didik. 2. Penyajian dapat menggunakan pola induktif yaitu memberikan contoh terlebih dahulu kemudian menarik kesimpulan umum dan pola deduktif yaitu hukum atau rumus dikemukakan lebih dahulu lalu diberi contoh untuk memperjelas rumus dan hukum yang telah dikemukakan. Keterampilan dasar 5: Membuka dan Menutup Pembelajaran Membuka dan menutup pelajaran yang dilakukan secara profesional akan memberikan pengaruh positif terhadap kegiatan pembelajaran. Membuka pelajaran merupakan suatu kegiatan yang dilakukan guru untuk menciptakan kesiapan mental dan menarik perhatian peserta didik secara optimal, agar mereka memusatkan diri sepenuhnya pada pelajaran yang akan disajikan. Upaya yang dapat dilakukan untuk mencapai hal tersebut adalah:

42

1. 2. 3. 4. 5.

Menghubungkan materi yang telah dipelajari dengan materi yang akan disajikan. Menyampaikan tujuan (kompetensi dasar) yang akan dicapai. Menyampaikan langkah-langkah kegiatan pembelajaran dan tugas-tugas yang harus diselesaikan untuk mencapai tujuan pembelajaran. Mendayagunakan media dan sumber belajar yang sesuai dengan materi yang akan disajikan. Mengajukan pertanyaan, baik untuk mengetahui pemahaman peserta didik terhadap pelajaran yang telah lalu maupun untuk menjajaki kemampuan awal berkaitan dengan bahan yang akan dipelajari. Menutup pelajaran merupakan suatu kegiatan yang dilakukan untuk mengetahui pencapai tujuan dan pemahaman peserta didik terhadap materi yang dipelajari serta mengakhiri kegiatan pembelajaran. Untuk menutup pelajaran kegiatan-kegiatan yang dapat dilakukan adalah: 1. Menarik kesimpulan mengenai materi yang telah dipelajari (kesimpulan) bisa dilakukan oleh guru, oleh peserta didik, atau permintaan guru, atau oleh peserta didik bersama guru). 2. 3. Mengajukan beberapa pertanyaan untuk mengukur tingkat pencapaian tujuan dan keefektifan pembelajaran yang telah dilaksanakan. Menyampaikan bahan-bahan pendalaman yang harus dipelajari dan tugastugas yang harus dikerjakan (baik tugas individu maupun tugas (kelompok) sesuai dengan materi yang telah dipelajari. 4. Memberikan post tes baik secara lisan, tulisan, maupun perbuatan.

Keterampilan dasar 6: Membimbing Diskusi Kelompok kecil Hal-hal yang perlu dipersiapkan guru agar diskusi kelompok kecil dapat digunakan secara efektif dalam pembelajaran adalah: 1. Pembentukan kelompok secara tepat 2. Memberikan topik yang sesuai 3. Pengaturan tempat duduk yang memungkinkan semua peserta didik dapat berpartisipasi secara aktif.

43

Keterampilan dasar 7: Mengelola kelas Pengelolaan kelas merupakan keterampilan guru untuk menciptakan iklim pembelajaran yang kondusif, dan mengendalikannya jika terjadi gangguan dalam pembelajaran. Beberapa prinsip yang harus diperhatikan dalam pengelolaan kelas adalah; kehangatan dan keantusiasan, tantangan, bervariasi, luwes, penekanan pada hal-hal positif, dan penanaman disiplin diri. Keterampilan mengelola kelas memiliki komponen sebagai berikut: 1. Penciptaan dan pemeliharaan iklim pembelajaran yang optimal a. Menunjukkan sikap tanggap dengan cara; memandang secara seksama, mendekati, memberikan pernyataan dan memberi reaksi terhadap ganggua di kelas. b. Memberi petunjuk yang jelas. c. Memberi teguran secara bijaksana. d. Memberi penguatan ketika diperlukan. 2. Keterampilan yang berhubungan dengan pengendalian kondisi belajar yang optimal a. Modifikasi perilaku yaitu mengajarkan perilaku yang baru dengan contoh dan pembiasaan, meningkatkan perilaku yang baik dengan penguatan, dan mengurangi perilaku buruk dengan hukuman. b. Pengelolaan kelompok dengan cara; peningkatan kerja sama dan keterlibatan, menangani konflik dan memperkecil masalah yang timbul. c. Menemukan dan mengatasi perilaku yang menimbulkan masalah, misalnya mengawasi secara ketat, mendorong peserta didik untuk mengungkapkan perasaannya, menjauhkan benda-benda yang dapat mengganggu konsentrasi, dan menghilangkan ketegangan dengan humor. Keterampilan dasar 8: Mengajar kelompok kecil dan perorangan Keterampilan mengajar kelompok kecil dan perorangan dapat dilakukan dengan: 1. Mengembangkan keterampilan dalam pengorganisasian, dengan memberikan motivasi dan membuat variasi dalam pemberian tugas.

44

2. Membimbing dan memudahkan belajar, yang mencakup penguatan, proses awal, supervisi, dan interaksi pembelajaran. 3. Pemberain tugas yang jelas, menantang dan menarik. Untuk melakukan pembelajaran perorangan perlu diperhatikan kemampuan dan kematangan berpikir peserta didik agar apa yang disampaikan bisadiserap dan diterima oleh peserta didik. Selain beberapa komponen keterampilan mengajar yang harus dimiliki oleh seorang guru untuk menciptakan pembelajaran yang kreatif dan menyenangkan, guru juga harus kreatif, profesional, dan menyenangkan dengan memposisikan diri sebagai berikut; 1. Orang tua yang penuh kasih sayang pada peserta didiknya. 2. Teman, tempat mengadu, dan mengutarakan perasaan bagi para peserta didik. 3. Fasilitator yang selalu siap memberikan kemudahan, dan melayani peserta didik sesuai dengan minat, kemampuan, dan bakatnya. 4. Pemberi sumbangan pemikiran kepada orang tua untuk dapat mengetahui permasalahan yang dihadapi anak dan memberikan saran pemecahannya. 5. Memupuk rasa percaya diri, berani dan bertanggung jawab kepada peserta didik. 6. Membiasakan peserta didik untuk saling bersilaturrahmi dengan orang lain. 7. Mengembangkan kreativitas peserta didik. (http://misactz.blog.perbanas.ac.id/2011/10/27/kreatif-dalampembelajaran/)

1.5 Prosedur Pelaksanaan Praktik


Langkah-langkah kerja dalam paraktikum ini adalah sebagai berikut:

1. Saksikanlah rekaman 1 penampil pembelajaran mikro dapat menggunakan VCD/DVD player atau komputer dengan VCD/DVD ROM secara berulang-ulang sesuai dengan kebutuhan dan kecermatan anda masing-masing.

45

2. Observasilah ke-9 keterampilan dasar memberikan pembelajaran dari masingmasing penampil, menggunakan ke-11 instrumen yang disediakan. Catatlah halhal penting berkaiatan dengan indikator dari setiap keterampilan dasar yang muncul/teramati. Catat hal-hal tersebut pada kolom keterangan sebagai argumen/alasan dasar untuk memberikan penilaian. 3. Lakukanlah asesmen sebagaimana panduan dari masing-masing instrumen. 4. Berdasarkan data hasil asesmen membuat profil Keterampilan Generik memberikan pembelajaran untuk ketiga penampil pembelajaran mikro yang ada dalam VCD. 5. Menyusun seluruh Instrumen yang telah berisi data hasil observasi dan asesmen secara berurut ditambah dengan ketiga profil Keterampilan Generik, kemudian menjilid menggunakan format yang telah ditentukan dikumpulkan sebagai laporan praktikum. Instrumen yang telah diisi ditambah 3 profil keterampilan generik memberikan pembelajaran. Laporan praktikum ini sebagai laporan individual 1.

Keterampilan mengajar bagi seorang guru adalah sangat penting kalau ia ingin menjadi seorang guru yang profesional, jadi disamping dia harus menguasai sumbstansi bidang studi yang diampu, keterampilan dasar mengajar juga adalah merupakan keterampilan penunjang untuk keberhasilan dia dalam proses belajar mengajar. Sari dari keterampilan dasar mengajar ini diambil dari berbagai sumber dimana bahan ini digunakan untuk para mahasiswa yang melakukan praktek mengajar di sekolah sebelum dia bekerja sepenuhnya sebagai seorang guru. Pada kenyataannya dewasa ini banyak para guru yang mengajar dengan pola tradisional dan mengabaikan keterampilan-keterampilan yang sangat mendasar ini. Keterampilan dasar mengajar ini adalah merupakan panduan pengajaran mikro dengan menggunakan perangkat Sydney Micro Skills (1973). Keterampilan Dasar Mengajar ini adalah : 1. Keterampilan Bertanya 2. Keterampilan Memberi Penguatan 3. Keterampilan Mengadakan variasi 4. Keterampilan Menjelaskan

46

5. Keterampilan Membuka dan Menutup Pelajaran 6. Keterampilan Memimpin Diskusi Kelompok Kecil 7. Keterampilan Mengelola Kelas 8. Keterampilan Mengajar Kelompok Kecil dan Perorangan A. Keterampilan Bertanya Dalam proses belajar mengajar yang dilaksanakan oleh seorang guru tidaklah lepas dari guru memberikan pertanyaan dan murid memberikan jawaban yang diajukan. Pada kenyataannya di lapangan banyak para guru yang tidak menguasai teknikteknik dalam memberikan pertanyaan kepada siswa sehingga banyak pertanyaan tersebut hanya bersifat knowledge saja artinya kebanyakan hanya mengandalkan ingatan. Pengertian dan Rasional keterampilan bertanya bertujuan untuk memperoleh informasi untuk memperoleh pengetahuan dan meningkatkan kemampuan berfikir. Pertanyaan yang diberikan bisa bersifat suruhan maupun kalimat yang menuntut respon siswa. Tujuan-tujuan dalam memberikan pertanyaan tersebut adalah: 1. Membangkitkan minat dan rasa ingin tahu siswa terhadap suatu pokok bahasan. 2. Memusatkan perhatian siswa terhadap suatu pokok bahasan atau konsep. 3. Mendiagnosis kesulitan-kesulitan khusus yang menghambat siswa belajar. 4. Mengembangkan cara belajar siswa aktif. 5. Memberikan kesempatan kepada siswa untuk mengasimilasikan informasi. 6. Mendorong siswa mengemukakannya dalam bidang diskusi. 7. Menguji dan mengukur hasil belajar siswa. 8. Untuk mengetahui keberhasilan guru dalam mengajar. Komponen-komponennya yaitu: 1) Pengungkapan pertanyaan secara jelas 2) Pemberian Acuan 3) Pemusatan 4) Pemindahan Giliran 5) Penyebaran 6) Pemberian waktu berfikir

47

7) Pemberian Tuntunan B. Keterampilan Memberi Penguatan Penguatan adalah suatu respon terhadap suatu tingkah laku dan penampilan siswa. Penguatan adalah suatu respons terhadap suatu tingkah laku siswa yang dapat menimbulkan kemungkinan berulangnya kembali tingkah laku tersebut. Komponen-komponen dalam keterampilan memberi penguatan adalah: 1) Penguatan Verbal; penguatan ini dapat dinyatakan dalam 2 bentuk yaitu kata atau kalimat. 2) Penguatan Non Verbal; bisa berupa mimik atau gerakan badan, mendekati, memberi sentuhan atau memberi kegiatan yang menyenangkan, berupa symbol atau benda maupun penguatan tak penuh sepert yah, jawabanmu sudah baik tetapi masih perlu disempurnakan C. Keterampilan Mengadakan Variasi Variasi dalam kegiatan belajar mengajar dimaksud sebagai proses perubahan dalam pengajaran yang dikelompokkan dalam tiga kelompok yaitu; variasi dalam gaya mengajar, variasi dalam menggunakan alat dan media pembelajaran dan variasi dalam pola interaksi dalam kelas. Komponennya adalah: a. Variasi dalam Gaya Mengajar: 1) Penggunaan variasi suara 2) Pemusatan perhatian 3) Kesenyapan 4) Mengadakan kontak pandang 5) Gerakan badan dan mimic 6) Pergantian posisi guru dalam kelas b. Penggunaan Media dan Bahan Pelajaran 1) Variasi alat/ bahan yang dapat dilihat 2) Variasi alat yang dapat didengar 3) Variasi alat yang dapat diraba dan dimanipulasi c. Variasi Pola Interaksi dan Kegiatan Siswa

48

D. Keterampilan Menjelaskan Menjelaskan adalah penyajian informasi secara lisan yang diorganisasikan secara sistematik yang bertujuan untuk menunjukkan hubungan, antara sebab akibat, yang diketahui dan yang belum diketahui. Komponen-komponen Keterampilan Menjelaskan a. Merencanakan: 1) Isi pesan (materi) 2) Penerima pesan (siswa) b. Menyajikan suatu penjelasan 1) Kejelasan 2) Penggunaan contoh dan ilustrasi 3) Pemberian tekanan 4) Balikan E. Keterampilan Membuka dan Menutup Pelajaran Yang dimaksud dengan keterampilan membuka pelajaran adalah kegiatan yang dilakukan oleh guru untuk menciptakan situasi siap mental dan menimbulkan siswa agar terpusat perhatian pada apa yang dipelajari. Yang dimaksud dengan menutup pelajaran adalah kegiatan yang dilakukan oleh guru untuk memberikan gambaran menyeluruh tentang apa yang telah dipelajari siswa. a. Komponen Membuka 1) Menarik perhatian siswa 2) Menimbulkan motivasi 3) Memberikan acuan 4) Membuat kaitan b. Komponen Menutup 1) Meninjau kembali 2) Mengevaluasi F. Keterampilan Memimpin Diskusi Kelompok Kecil

49

Diskusi kelompok adalah merupakah salah satu strategi yang memungkinkan siswa menguasai suatu konsep atau memecahkan suatu masalah melalui suatu proses yang memberi kesempatan berfikir, berinteraksi sosial serta berlatih bersikap positif. Komponen Keterampilan: 1) Memusatkan perhatian 2) Memperjelas masalah atau urunan pendapat 3) Menganalisa pandangan siswa 4) Meningkatkan urunan siswa 5) Menyebarkan kesempatan berpartisipasi 6) Menutup diskusi G. Keterampilan Mengelola Kelas Mengelola kelas adalah keterampilan guru untuk menciptakan dan memelihara kondisi belajar yang optimal dan keterampilan untuk mengembalikan pada kondisi belajar yang optimal. a. Keterampilan yang berhubungan dengan penciptaan dan pemeliharaan kondisi belajar yang optimal Meliputi: 1) Menunjukkan sikap tanggap 2) Membagi perhatian 3) Memusatkan perhatian kelompok 4) Memberikan petunjuk-petunjuk yang jelas 5) Menegur 6) Memberi penguatan b. Keterampilan yang berhubungan dengan pengembalian kondisi belajar yang optimal meliputi: 1) Modifikasi tingkah laku 2) Pengelolaan kelompok 3) Menemukan dan memecahkan tingkah laku yang menimbulkan masalah H. Keterampilan Mengajar Kelompok Kecil dan Perorangan

50

Terjadinya hubungan interpersonal yang sehat dan akrab dapat terjadi antara gurusiswa, maupun antara siswa dan siswa, baik dalam kelompok kecil maupun perorangan. Komponen Keterampilan: 1) Keterampilan untuk mengadakan pendekatan secara pribadi 2) Keterampilan Mengorganisasikan 3) Keterampilan Membimbing dan memudahkan belajar siswa 4) Keterampilan merencanakan dan melaksanakan kegiatan belajar mengajar (miftachr.blog.uns.ac.id/2009/11/.../keterampilan-dasar-mengajar/)

51

BAB II. DATA HASIL OBSERVASI DAN ASESMEN SERTA PROFIL 2.1 Data Hasil Observasi dan Asesmen 2.1.1 Data hasil observasi dan asesmen keterampilan bertanya tingkat dasar Nama Praktikan Observer NPM Jurusan Program Studi Nama Praktikan Presenter NPM Jurusan Program Studi : Anistha Subha Yendra : 0913022026 : P. MIPA : Pendidikan Fisika : Fransiska .M : 0313022022 : P. MIPA : Pendidikan Fisika

Nilai praktikum praktikan presenter, N =

SKOR
SK R A S OMK

18 4 = 4 =2 36

Penguasaan Keterampilan Bertanya Tingkat Dasar praktikan presenter dengan kualitas: Cukup baik Rekaman Data Hasil Observasi dan Asesmen: Item Pertanyaan/ Pernyataan Observasi (fokus observasi) 1 1. Bagimanakah guru dalam mengungkapkan pertanyaan (kejelasan dan singkatnya) kepada siswa? Kualitas berdasarkan Hasil Observasi 2 Sangat jelas Jelas Cukup jelas Kurang jelas Tidak SKOR 04 3 2 Keterangan 4 Dalam mengungkapkan pertanyaan sudah cukup jelas

52

2. Ketepatan acuan yang diberikan oleh guru sebelum memberikan pertanyaan

ditampilkan Sangat tepat Tepat Cukup tepat Kurang tepat Tidak ditampilkan 2

Sebelum memberikan pertanyaan, guru tidak memberikan acuan/pedoman yang cukup tepat/cukup mendukung Guru telah berupaya dengan cukup baik memusatkan perhatian siswa 2 terhadap pertanyaan guru sehingga siswa menyimak dan memperhatikan pertanyaan yang diajukan Penyebaran pertanyaan yang diberikan di 3 seluruh kelas rata karena hampir semua murid mendapatkan pertanyaan Siswa telah cukup aktif memikirkan jawaban dari pertanyaan yang diberikan oleh

3. Bagaimana upaya guru dalam penyampaian pertanyaan sehingga memusatkan perhatian siswa?

Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak ditampilkan

4. Penyebaran pertanyaan yang diberikan di seluruh kelas

Sangat rata Rata Cukup rata Kurang rata Tidak ditampilkan

5. Apakah setiap siswa aktif memikirkan pertanyaan yang diberikan dalam satu pembelajaran

Sangat aktif Aktif Cukup aktif Kurang aktif Tidak

53

ditampilkan

guru sehingga siswa juga cukup aktif menjawab pertanyaan dari guru. Waktu yang diberikan guru kepada siswa untuk merespon pertanyaan yang 3 diberikan sudah cukup memadai sehingga siswa dapat menjawab pertanyaan dengan baik Guru menyampaikan pertanyaan yang sudah pernah 2 disampaikan dengan baik, namun pengulangan pertanyaan cukup tepat. Guru cukup mampu menyederhanakan 2 pertanyaan sehingga menimbulkan kesan berbelitbelit

6. Bagaimana kecukupan waktu yang diberikan kepada siswa untuk merespon pertanyaan yang diberikan?

Sangat memadai Memadai Cukup memadai Kurang memadai Tidak ditampilkan

7. Bagaimana guru mengungkapkan pertanyaan yang sudah pernah disampaikan (sebelumnya)?

Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak ditampilkan

8. Apakah guru mampu menyederhanakan pertanyaan adari yang sebelumnya?

Sangat mampu Mampu Cukup mampu Kurang mampu Tidak ditampilkan

54

9. Bagaimana kemampuan guru dalam mengulangi kejelasan pertanyaan sebelumnya?

Sangat mampu Mampu Cukup mampu Kurang mampu Tidak 2

Guru cukup mampu dalam mengulangi kejelasan pertanyaan sebelumnya 18 36 -

ditampilkan SKOR = SKORMAKS = 9 X 4 =


9 9

Persentasi kemunculan dari ke-9 fokus observasi = 100 % =100 % Fokus observasi yang tidak ditampilkan (tidak muncul), yaitu nomor: Kesan umum yang dapat di catat dari penampilan praktikan presenter: Secara umum guru belum begitu baik memberikan penguatan dengan jelas, tepat sasaran, dan waktunya. 2.1.2 Data hasil observasi dan asesmen keterampilan bertanya tingkat lanjut Nama Praktikan Observer NPM Jurusan Program Studi Nama Praktikan Presenter NPM Jurusan Program Studi : Anistha Subha Yendra : 0913022026 : P. MIPA : Pendidikan Fisika : Fransiska .M : 0313022022 : P. MIPA : Pendidikan Fisika

Nilai Praktikum Praktikan presenter, N =

SKOR
SK RM K O A S

8 4 = 4 =2 16

Pengusaan keterampilan bertanya tingkat lanjut praktikan presenter dengan kualitas: Baik

55

Rekaman data hasil observer dan asesmen Item Pertanyaan/Pernyataan Observer(focus observer) 1 1. Kemampuan guru dalam membuat pertanyaan yang mengubah tuntutan dalam tingkat jawaban Kualitas berdasarkan hasil Observasi 2 Sangat mampu Mampu Cuku p mampu Kurang mampu Tidak/belum ditampilkan Sekor 0-4 3 2

Keterangan

4 Guru sudah cukup mampu membuat pertanyaan yang mengubah tingkatan jawaban namun hanya pada beberapa pertanyaan saja

2. Kemampuan guru untuk mengatur pertanyaan dimulai dengan yang paling sederhana sampai kepada pertanyaan kompleks

Sangat mampu Mampu Cuku p mampu Kurang mampu Tidak/belum ditampilkan

Guru telah mengurutkan pertanyaan dari yang paling sederhana hingga yang paling kompleks

3. Kemampuan guru dalam menggunakan pertanyaan pelacak, seperti: klarifikasi, meminta alasan, meminta kesepakatan, meminta ketepatan jawaban yang relevan, meminta contoh, meminta jawaban yang

Sangat mampu Mampu Cuku p mampu Kurang mampu Tidak/belum ditampilkan

Dari setiap pertanyaan yang dapat dijawab, guru meminta kesepakatan jawaban dari siswa

56

lebih kompleks 4. Keterampilan guru untuk meminta siswa memberi jawaban atas pertanyaan yang sama yang diajukan agar terjadi peningkatan interaksi antara siswa dalam belajar mpil Cukup terampil Kurang terampil Tidak ditampilkan Sangat terampil Tera 2 Guru telah meminta tanggapan/jawaban dari siswa lain untuk setiap pertanyaan yang diberikan kepada siswa

SKOR= MAKS= SKOR 4 x 4 = Persentasi kemunculan dari ke-4 fokus observasi =

8 16

Focus observasi yang tidak ditampilkan (tidak muncul), yaitu nomer: tidak ada Kesan umum yang dapat di catat dari penampilan praktikan presenter: Guru sudah cukup menguasai materi, siswa juga sudah cukup aktif dalam proses belajar walaupun guru lebih banyak berceramah saat memberi materi. 2.1.3 Data berdasarkan hasil observasi terfokus keterampilan memberi penguatan Nama Praktikan Observer NPM Jurusan Program Studi Nama Praktikan Presenter NPM Jurusan Program Studi : Anistha Subha Yendra : 0913022026 : P. MIPA : Pendidikan Fisika : Fransiska .M : 0313022022 : P. MIPA : Pendidikan Fisika

57

Nilai praktikum praktikan presenter,


N=

SKOR
SK RM K O A S

13 4 = 4 = ,44 1 36

Penguasaan Keterampilan memberi penguatan praktikan presenter dengan kualitas: Kurang Baik Rekaman Data Hasil Observasi dan Asesmen: Item Pertanyaan/ Pernyataan Observasi (fokus observasi) 1 1. Bagimanakah kemampuan guru dalam memberikan penguatan secara verbal berupa kalimat pujian seperti: bagus, tepat sekali, atau saya puas dengan pekerjaanmu. Kualitas berdasarkan Hasil Observasi 2 Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum menampilkan 1 SKOR 04 3 Keterangan 4 Guru tidak sepenuhnya memberikan kalimat pujian kepada siswa untuk semua pertanyaan yang dapat dijawab oleh 2. Bagaimanakah kemampuan guru memberikan penguatan secara non verbal dengan cara, misalnya Gerak mendekati, mimic dan gerak badan, sentuhan, kegiatan yang menyenangkan, token (simbol atau benda kecil lain) 3. Bagaimanakah ketepatan frekuensi memberi penguatan secara verbal Sangat baik Baik Cukup baik 1 Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum menampilkan 1 siswa Guru sudah kurang baik memberikan penguatan secara non verbal guru mengeularkan mimik yang aneh. Penguatan verbal yang dilakukan

58

Kurang baik Tidak/hanya sekali menampilkan

guru masih sangat sederhana dan hanya dilakukan 2 kali selama proses pembelajaran Penguatan yang diberikan oleh guru sudah cukup sesuai 2 dengan perilakunya walaupun guru masih jarang memberikan penguatan Penguatan yang diberikan tidak menimbulkan respon negatif karena berupa kalimat pembenaran jawaban

4. Apakah penguatan yang diberikan memiliki makna yang sesuai dengan perilaku yang diberi penguatan.

Sangat sesuai Sesuai Cukup sesuai Kurang sesuai Tidak/belum menampilkan

5. Apakah maksud memberikan penguatan justru menimbulkan respon negative?

Tidak menimbulkan respon negatip. Kurang menimbulkan respon negative Cukup menimbulkan respon negative Menimbulkan

59

respon negative Sangat menimbulkan 6. Apakah penguatan yang diberikan jelas sasarannya kepada murid yang mana? respon negatip Sangat Jelas Jelas Cukup jelas Kurang jelas Tidak/Belum menampilkan 7. Bagaimanakah kesegeraan penguatan diberikan setelah perilaku yang baik ditunjukkan? Sangat segera Segera Cukup segera Kurang segera Terlambat 2 1 Guru kurang begitu jelas memberikan penguatan tersebut kepada siswa yang mana Beberapa pertanyaan yang dapat dijawab oleh siswa sudah cukup segera diberikan penguatan 8. Bagaimana ketepatan pemberian penguatan kepada kelompok jika seharusnya diperlukan? Sangat tepat Tepat Cukup tepat Kurang tepat Tidak tepat 0 oleh guru. Karena selama proses pembelajaran guru tidak memberikan penguatan kepada 9. Bagamana variasi jenis penguatan yang diberikan? Sangat variatif Variatif Cukup variatif Kurang variatif 1 kelompok Penguatan yang diberikan selama proses pembelajaran

60

Tidak variatif/ Monoton SKOR = SKORMAKS = 9 X 4 = 13 36


8 9

tidak variatif -

Persentasi kemunculan dari ke-9 fokus observasi = 100 % =88 ,88 % Fokus observasi yang tidak ditampilkan (tidak muncul), yaitu nomor: 8 Kesan umum yang dapat di catat dari penampilan praktikan presenter: Secara umum, guru belum begitu baik memberikan penguatan kepada siswa dalam proses pembelajaran terutama saat siswa dapat menjawab pertanyaan yang diberikan guru. 2.1.4 Data hasil observasi dan asesmen keterampilan mengadakan variasi Nama Praktikan Observer NPM Jurusan Program Studi Nama Praktikan Presenter NPM Jurusan Program Studi : Anistha Subha Yendra : 0913022026 : P. MIPA : Pendidikan Fisika : Fransiska .M : 0313022022 : P. MIPA : Pendidikan Fisika

Nila Praktikum Praktikan presenter,


N=

SK RM S O AK

SKOR

4 =

11 4 =1,83 24

Pengusaan keterampilan mengadakan variasi praktikan presenter dengan kualitas: Cukup Baik Rekaman data hasil observer dan asesmen Item Kualitas Sekor Keterangan

61

Pertanyaan/Pernyataan Observer (focus observer) 1 1. Bagaimana kemampuan guru dalam memvariasikan suaranya.

berdasarkan hasil Observasi 2 Sangat mampu Mampu Cuku p mampu Kurang mampu Tidak ditampilkan

0-4 3 4 Guru sudah cukup mampu mengadakan variasi suara yaitu pada saat mengajar di 2 depan kelas dan pada saat membimbing siswa melakukan percobaan/diskusi Guru sudah cukup variatif memusatkan perhatian siswa 2 sehingga siswa tetap mengikuti pembelajaran dengan baik Guru tidak/belum menampilkan 0 kesenyapan pada saatsaat tertentu dalam proses pembelajaran

2. Bagaiaman variasi cara guru memusatkan perhatian siswa.

Sangat variatif Variatif Cuku p variatif Kurang variatif Tidak ditampilkan Sangat tepat Tepat Cukup tepat Kurang tepat Tidak ditampilkan

3. Bagaimanakah ketepatan guru membuat kesenyapan dalam mengajar.

4. Bagaiaman guru

Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak ditampilkan 2

Guru sudah melakukan variasi denganna membiarkan murud kurang baik karena murid ribut

melakukan variasi gerakan badan dan mimik serta mengubah posisi pada siswa untuk memusatkan perhatian.

62

5. Bagaimanakah variasi yang digunakan oleh guru dalam penggunaan media dan bahan yang dapat dilihat, dapat didengar, serta dapt diraba dan dimanipulasi. 6. Bagaimanakah kecakapan guru dalam memvariasikan pola interaksi dalam kelas.

Sangat variatif tif Cukup variatif Kurang variatif Tidak ditampilkan Sangat cakap Cakap Cuku p cakap Kurang cakap Tidak ditampilkan 2 Varia 3

Guru sudah variatif dalam menggunakan media belajar seperti OHP dan alat-alat percobaan.

Sudah terjadi interaksi yang hidup di kelas

SKOR= MAKS= SKOR 6 x 4 =

11 24

Persentasi kemunculan dari ke-4 fokus observasi =

Fokus observasi yang tidak ditampilkan (tidak muncul), yaitu nomer: 3 Kesan umum yang dapat di catat dari penampilan praktikan presenter: Guru (praktikan presenter) secara umum sudah cukup mampu membuat variasi dalam pembelajaran sehingga siswa tidak mudah bosan/jenuh dalam mengikuti pembelajaran.

2.1.5 Data hasil observasi dan asesmen keterampilan memberikan penjelasan Nama Praktikan Observer NPM : Anistha Subha yendra : 0913022026

63

Jurusan Program Studi Nama Praktikan Presenter NPM Jurusan Program Studi

: P. MIPA : Pendidikan Fisika : Fransiska .M : 0313022022 : P. MIPA : Pendidikan Fisika

Nila Praktikum Praktikan presenter,


N = 15 x 4 = 2,14 28

Pengusaan keterampilan memberikan penjelasan praktikan presenter dengan kualitas: Baik Rekaman data hasil observer dan asesmen Item Pertanyaan/Pernyataan Observer(focus observer) 1 1. Bagaimana kesistematisan dalam memberikan penjelasan. Kualitas berdasarkan hasil Observasi 2 Sangat sistematis Sistematis Cukup sistematis Kurang sistematis Tidak/belum 2. Bagaimanakah kejelasan dan kelancaran guru berbahasa selama memberikan penjelasan? ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum ditampilkan 2 Sekor 0-4 3 2

Keterangan

4 Tahapan tahapan dalam menjelaskan cukup sistematis dengan memberikan penjelasan terhadap persamaan yang ada Bahasa yang digunakan cukup baik dan cukup lancar

64

3. kemampuan guru

Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum ditampilkan Sangat mampu Mampu Cukup mampu Kurang mampu Tidak/belum ditampilkan

Guru mendefinisikan istilah-istilah teknis sebagai komponen penjelasan dengan baik.

dalam mendefinisikan istilah-istilah teknis sebagai komponen penjelasan.


4. Bagaimana perhatian

Guru memberikan cukup baik perhatian dan kepedulian guru dalam melihat respon siswa tehadap penjelasan yang diberikan

dan kepedulian guru dalam melihat respon siswa tehadap penjelasan yang diberikan?
5. Kemampuan guru

Guru telah memberikan contoh yang berkaitan dengan materi.

dalam membuat contoh-contoh dan ilustrasi disetiap pembelajaran.

6. Ketepatan memberikan tekanan pada bagianbagian yang penting seperti dengan cara : penekanan suara, membuat ikhtisar, atau mengemukakan tujuan.

Sangat tepat Tepat Cukup tepat Kurang tepat Tidak/belum ditampilkan

Dalam menyampaikan materi terdapat penekanan pada katakata tyertentu

7. Bagaimana respon guru dalam melihat aksi peserta belajar

Sangat responsif Responsive Cukup responsive

Guru cukup meresapon ketika dilihat ada siswa yang kesulitan guru

65

ketika memberikan penjelasan?

Kurang responsif Tidak ditampilkan SKOR= MAKS= SKOR 7 x 4 = 15 28

langsung meresponnya

Persentasi kemunculan dari ke-4 fokus observasi = Focus observasi yang tidak ditampilkan (tidak muncul), yaitu nomor: tidak ada Kesan umum yang dapat di catat dari penampilan praktikan presenter: Di dalam memberikan penjelasan sudah cukup baik, tinggal penggunaan istilah fisika harus disesuaikan pada tempatnya.

2.1.6 Data hasil observasi dan asesmen keterampilan membuka pelajaran Nama Praktikan Observer NPM Jurusan Program Studi Nama Praktikan Presenter NPM Jurusan Program Studi : Anistha Subha Yendra : 0913022026 : P. MIPA : Pendidikan Fisika : Fransiska .M : 0313022022 : P. MIPA : Pendidikan Fisika

Nila Praktikum Praktikan presenter,


N = 21 x 4 = 2,1 40

Pengusaan keterampilan membuka pelajaran praktikan presenter dengan kualitas: Baik Rekaman data hasil observer dan asesmen Item Pertanyaan/Pernyataan Observer(focus Kualitas berdasarkan hasil Observasi Sekor 0-4 Keterangan

66

observer) 1 1. Bagaimana kemenarikan sewaktu membuka pembelajaran.

2 Sangat menarik Menarik Cukup menarik Kurang menarik Tidak ditampilkan

3 3

4 Menarik dengan adanya siswa yang merespon pertanyaan dari guru

2. Keadaan motifasi siswa akibat kehangatan dan keantusiasan seorang guru sewaktu membuka pembelajaran.

Sangat termotivasi Termotivasi Cukup termotivasi Kurang termotvasi Tidak ditampilkan Sangat ingin tahu Ingin tahu Cukup ingin tahu Kurang ingin tahu Tidak ditampilkan Sangat termotivasi Termotivasi Cukup motifasi Kurang termotvasi Tidak/ belum menampilkan

Siswa termotivasi dengan menjawab pertanyaan yang diajukan oleh guru

3. Rasa ingin tahu siswa, sewaktu guru menyampaikan isi pembelajaran yang akan dipelajari sewaktu membuka pembelajaran. 4. Bagaimana keadaan motifasi siswa, sewaktu memulai suatu penggalan pembelajaran dengan menggunakan ide yang bertentangan?

Kurang karena tidak ada yang bertanya pada awal membuka pelajaran

Belum memunculkan ide yang bertentangan

67

5. Bagaimana guru menumbuhkan minat siswa untuk memulai belajar?

Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak ditampilkan

Dengan mengajukan beberapa pertanyaan dan siswa menjawab pertanyaan tersebut

6. Bagaimana guru

Sangat baik

Sangat jelas langkahlangkah yang diberikan, sehingga siswa mudah dalam mengerjakan soal

mengemukakan tujuan Baik dan batas-batas tugas Cukup baik untuk memberi acuan Kurang baik pada siswa. Tidak/ belum 7. Bagaimana cara guru menampilkan Sangat baik 3

Baik dengan memberikan persamaan dalam menyelesaikan permasalahan

menyarankan langkah- Baik langkah yang akan Cukup baik dilakukan guna Kurang baik memberi acuan yang Tidak / belum jelas bagi siswa. ditampilkan 8. Bagaimana guru Sangat baik mengingatkan masalah pokok yang akan dibahas sebelum meberi pembelajaran. Baik Cukup baik Kurang baik Tidak ditampilkan 9. Bagaimana guru mengkaitkan kehidupan sehari-hari dalam mengajukan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik

Dengan mengingatkan kembali ateri sebelumnya dengan beberapa contoh

Tidak menampilkan

68

pertanyaan yang bersifat persepsi 10 Bagaiman guru mengkaji ulang pembelajaran yang lalu untuk mengaitkan dengan pembelajaran baru?

Tidak/belum ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum ditampilkan 21 40
8 x1005 = 80% 10

Mebahas kembali materi yang telah disampaikan

SKOR= MAKS= SKOR 10 x 4 =

Persentasi kemunculan dari ke-4 fokus observasi =

Fokus observasi yang tidak ditampilkan (tidak muncul), yaitu nomer: 4 dan 9 atau sebanyak =
2 x100% = 20% 10

Kesan umum yang dapat di catat dari penampilan praktikan presenter: Dapat memahami ketrampilan membuka pembelajaran 2.1.7 Data hasil observasi dan asesmen keterampilan menutup pembelajaran Nama Praktikan Observer NPM Jurusan Program Studi Nama Praktikan Presenter NPM Jurusan Program Studi : Anistha Subha Yendra : 0913022026 : P. MIPA : Pendidikan Fisika : Fransiska .M : 0313022022 : P. MIPA : Pendidikan Fisika

Nila Praktikum Praktikan presenter,

69

10 x 4 = 2.5 16

Pengusaan keterampilan menutup pembelajaran praktikan presenter dengan kualitas: baik. Rekaman data hasil observer dan asesmen Item Pertanyaan/Pernyataan Observer(focus observer) 1 1. Kemampuan guru menyampaikan ringkasan untuk meninjau kembali materi yang telah disampaikan. 2. Kemapuan guru mengadakan evaluasi terhadap penguasaan hasil pembelajaran, misalnya dengan : mendemonstrasikan keterampilan atau menerapkan ide baru pada situasi lain atau siwa diminta mengekspresikan pendapat sendiri, atau siswa diminta menyelesaikan soalsoal. Kualitas berdasarkan hasil Observasi 2 Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum ditampilkan 3 Guru meminta siswa maju ke depan untuk manuliskan penyelesaian soal yagn telah dibuat Sekor 0-4 3 3

Keterangan

4 Guru cukup mampu menyampaikan ringkasan materi, beberapa siswa cukup mengerti

70

3. Bagaimanakah kecukupan jumlah evaluasi penguasaan hasil pembelajaran.

Sangat tepat Tepat Cukup tepat Kurang tepat Tidak/belum ditampilkan

Evaluasi penugasan beberapa soal pertanyaan

4. Bagaimana kemampuan guru dalam memberikan tindak lanjut selama menutup pelajaran

Sangat mampu Mampu Cukup mampu Kurang mampu Tidak/belum ditampilkan SKOR= MAKS= SKOR 4 x 4 =

Siswa mengetahui batas tugasnya

10 16

Persentasi kemunculan dari ke-4 fokus observasi = Fokus observasi yang tidak ditampilkan (tidak muncul), yaitu nomer tidak ada Kesan umum yang dapat di catat dari penampilan praktikan presenter: cukup menguasai 2.1.8 Data hasil observasi dan asesmen keterampilan membimbing diskusi kelompok kelompok kecil Nama Praktikan Observer NPM Jurusan Program Studi Nama Praktikan Presenter NPM Jurusan : Anistha Subha Yendra : 0913022026 : P. MIPA : Pendidikan Fisika : Fransiska .M : 0313022022 : P. MIPA

71

Program Studi

: Pendidikan Fisika

Nila Praktikum Praktikan presenter,


N = 35 x 4 = 1,59 88

Pengusaan keterampilan membimbing diskusi kelompok kecil praktikan presenter dengan kualitas: Cukup Baik Rekaman data hasil observer dan asesmen Item Pertanyaan/Pernyataan Observer(focus observer) 1 1. Apakah tujuan diskusi dirumuskan secara jelas? Kualitas berdasarkan hasil Observasi 2 Sangat jelas Jelas Cukup jelas Kurang jelas Tidak/belum 2. Cara guru merumuskan kembali masalah, jika terjadi penyimpangan. ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum 3. Bagaimana guru menandai hal-hal yang tidak relevan jika terjadi penyimpangan? ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum 4. Bagaimana guru merangkum hasil ditampilkan Sangat baik Baik 3 Guru merangkum hasil pembicaraan pada diskusi 0 Belum menampilkan 0 Tidak merumuskan masalah Sekor 0-4 3 0

Keterangan

4 Tidak ada diskusi

72

pembicaraan pada saatsaat tertentu.

Cukup baik Kurang baik Tidak/ belum menampilkan Sangat jelas Baik

kelompok

5. Bagaimana guru menguraikan kembali

Cukup baik dalam merangkum kembali pendapat setiap peserta dalam kelompok

atau merangkum urutan Cukup baik pendapat peserta. Kurang baik Tidak/belum 6. Bagaimana cara guru ditampilkan Sangat baik 3

Dengan elemparkan hasil jawaban kelompok yang satu ke kelompok yang lainnya

mengajukan pertanyaan Baik yang pada anggota Cukup baik kelompok tentang Kurang baik pendapat anggota lain. Tidak/belum 7. Bagaimana guru menguraikan gagasan kelompok dengan memberi tambahan informasi. ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum ditampilkan 8. Bagaimana guru meneliti alasan yang dikemukakan peserta diskusi sehingga dia kini punya dasar yang kuat. 9. Bagaimana guru memperjelas hal-hal yang disepakati dan yang tidak disepakati. Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik 3 0 3

Gagasan kelompok diuraikan dengan baik

Belum menampilkan

Mengajak siswa untuk berpartisipasi

73

Kurang baik Tidak/belum 10. Bagaiman guru mengajukan pertanyaan kunci untuk menentang siswa berpikir? ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik elum 11. Bagaimana ketepatan guru memberikan contoh pada saat diperlukan? ditampilkan Sangat tepat Tepat Cukup tepat Kurang tepat Tidak/belum 12. Bagaimana pertanyaan yang diajukan guru untuk menghangatkan suasana. ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum 13. Waktu yang diberikan guru untuk memberikan kesempatan berpikir. ditampilkan Sangat sesuai Sesuai Cukup sesuai Kurang sesuai Tidak/belum 14. Cara guru mendengarkan dan memperhatikan ketika siswa mengeluarkan pendapat. ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik 3 Guru mendengarkan siswa berpendapat dengan baik 2 Cukup sesuai waktu yang diberikan 2 Pertanyaan yang diajukan cukup baik 3 Tepat antara contoh yang diberikan dengan soal Tidak/b 0 Belum memunculkan

74

Tidak/belum 15. Cara memancing pendapat peserta yang enggan berpartisipasi. ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum 16. Cara guru memberikan kesempatan pertama pada peserta yang enggan berpartisipasi. ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum 17. Bagaimana guru membatasi siswa yang memonopoli pembicaraan. 18. Cara guru mendorong siswa untuk mengomentari pendapat temannya. ditampilkan Sangat bijaksana Bijaksana Cukup bijaksana Kurang bijaksana Tidak ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum 19. Cara guru meminta pendapat siswa jika terjadi jalan buntu. ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum 20. Bagaimana guru merangkum hasil ditampilkan Sangat baik Baik 0 Belum ditampilkan 0 Belum menampilkan 0 Belum menampilkan 2 3 Guru memebrikan kesempatan siswa berpartisipasi dengan baik 3 Dengan mengajak siswa secara acak untuk ikut berpartisipasi pada demonstrasi.

75

diskusi.

Cukup baik Kurang baik Tidak/belum ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik

21. Kejelasan gambaran tindak lanjut yang diberikan guru.

Dengan memberikan tuas untuk memperkuat materi yang telah diberikan

22. Cara guru melibatkan siswa untuk menilai jalannya diskusi yang telah berlangsung.

Tidak ditampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum ditampilkan SKOR= MAKS= SKOR 22 x 4 =

Tidak ditampilkan

35 88

Persentasi kemunculan dari ke-4 fokus observasi = Focus observasi yang tidak ditampilkan (tidak muncul), yaitu nomer: 1,3,8,10,18 dan 19,22 atau sebanyak

Kesan umum yang dapat di catat dari penampilan praktikan presenter: Diawal pertemuan, guru tidak mengkomunikasikan tujuan pelajaran serta guru juga kurang memberikan masalah yang menantang pada siswa sehingga kurang memacu siswa untuk berpikir kritis 2.1.9 Data berdasarkan diskusi umpan balik keterampilan mengelola kelas Nama Praktikan Observer : Anistha Subha Yendra

76

NPM Jurusan Program Studi Nama Praktikan Presenter NPM Jurusan Program Studi

: 0913022026 : P. MIPA : Pendidikan Fisika : Fransiska .M : 0313022022 : P. MIPA : Pendidikan Fisika

Nilai praktikum praktikan presenter,


N=

SKOR
SK RM S O AK

4 =

22 4 =1,69 52

Penguasaan Keterampilan Mengelola Kelas praktikan presenter dengan kualitas : Cukup Baik Rekaman Data Hasil Observasi dan Asesmen: Item Pertanyaan/ Pernyataan Observasi (fokus observasi) 1 1. Bagai mana penunjukkan sikap tanggap guru, misalnya: cara memandan secara seksama, mendekati, memberikan pernyataan atau memberi reaksi terhadap gangguan di dalam kelas? 2. Bagaimana Guru membagi perhatian baik secara visual maupun verbal? Kualitas berdasarkan Hasil Observasi 2 Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum menampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum 3. Bagiamana guru memusatkan menampilkan Sangat baik 3 Guru 3 3 SKOR 04 3 Guru memandang siswa ketika proses belajar sedang berlangsung Guru memandang siswa secara menyeluruh Keterangan 4

77

perhatian kelompok.?

Baik

memberi tampilan berupa slide melalui ohp Siswa sudah tertib dengan sendirinya. 0

Cukup baik Kurang baik Tidak/belum 4. Bagaimana kejelasan guru memberi petunjuk untuk ketertiban kelas? Menampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum menampilkan 5. Kebijaksanaan guru waktu memberikan teguran untuk mengkondisikan kelas Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum 6. Cara guru memberikan penguatan di saat yang diperlukan dalam pemeliharaan kondisi belajar menampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belu m 7. Kemampuan guru mengajarkan tingkah laku baru yang diinginkan dengan cara memberi contoh dan bimbingan, menampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belu 3 1 0

Siswa telah tertib dgn sendiri

Guru kurang membri penguatan dari hasil analisa siswa

Guru tetap tenang

78

m 8. Kemampuan guru meningkatkan munculnya tingkah laku siswa yang baik dengan memberikan penguatan menampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belu m 9. Kemampuan guru mengurangi munculnya tingkah laku yang kurang baik dengan memberi hukuman. menampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belu m 10. Bagaimana guru memanfaatkan kelompok untuk mendiskusikan masalah pengelolaan kelas yang muncul? menampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belu m menampilkan 3 Guru memberikan tiap-tiap kelompok tugas yang dikerjakan masingmasing anggota tiap 11. memperlancar tugas-tugas dengan cara mengusahakan terjadinya kerjasama dan memantapkan standar serta prosedur kerja Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum 3 kelompok Guru meminta siswa untuk berdiskusi dalam 0 Siswa sudah tertib/tidak ada masalah pada siswa 0 Siswa sudah dalam kondisi yang baik

79

12. Bagaimana guru memelihara kegiatan kelompok, dengan cara memelihara dan memulihkan semangat, menangani konflik yang timbul, serta memperkecil masalah yang timbul.

menampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum menampilkan 3

kelompok Guru berkeliling ke tiap kelompok untuk memantau jalannya diskusi Tidak ada tingkah laku siswa yang 0 bermasalah

13. Bagaimana cara guru menemukan dan mengatasi tingkah laku yang menimbulkan masalah

Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belu m menampilkan SKOR = SKOR MAKS = 13 X 4 = 22 52

Persentasi kemunculan dari ke-13fokus observasi =

10 x100 % = 76,92% 13

Fokus observasi yang tidak ditampilkan (tidak muncul), yaitu nomor: 3, 10, dan 12 Kesan umum yang dapat di catat dari penampilan praktikan presenter: Guru tidak konsentrasi pada pengelolaan kelas serta tidak adanya respon guru terhadap siswa yang menimbulkan masalah di kelas

2.1.10 Data berdasarkan diskusi umpan balik keterampilan membelajarkan kelompok kecil dan individual Nama Praktikan Observer NPM Jurusan Program Studi : Anistha Subha Yendra : 0913022026 : P. MIPA : Pendidikan Fisika

80

Nama Praktikan Presenter NPM Jurusan Program Studi

: Fransiska .M : 0313022022 : P. MIPA : Pendidikan Fisika

Nilai praktikum praktikan presenter,


N=

SKOR
SK R AK OM S

4 =

46 4 =2,19 84

Penguasaan Keterampilan Membelajarkan Kelompok Kecil dan Individual praktikan presenter dengan kualitas: Baik Rekaman Data Hasil Observasi dan Asesmen: Kualitas berdasarkan Hasil Observasi 2 Sangat Hangat Hangat Cukup Hangat Kurang Hangat Tidak/belum 2. Seberapa baik guru mampu mendengarkan gagasan yang dikemukakan oleh siswa Menampilkan Sangat baik Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum 3. Seberapa baik respon positif Menampilkan Sangat baik 3 Mengungkap3 Guru merespon apa yang disampaikasn siswa 3

Item Pertanyaan/ Pernyataan Observasi (fokus observasi) 1 1. Bagaimana suasana kehangatan yang diciptakan guru dalam menyampaikan materi

SKOR 04 3

Keterangan 4 Siswa memperhatikan dengan seksama

81

yang diberikan guru terhadap gagasan yang dikemukakan siswa

Baik Cukup baik Kurang baik Tidak/belum

kan pernyataanpernyataan

4. Bagaimana kemampuan guru dalam menumbuhkan rasa saling mempercayai antara guru dan siswa

Menampilkan Sangat Mampu Mampu Cukup Mampu Kurang Mampu Tidak/belum Menampilkan Sangat Siap Siap Cukup Siap Kurang Siap Tidak/belum Menampilka n 2 3

Memberikan penguatan materi

5. Bagaimana kesiapan guru dalam menyampaikan materi tanpa mendominasi pelajaran

Komposisi antara guru dengan siswa cukup rata

6. Bagaimana kemampuan guru dalam memahami situasi yang sedang dialami siswa serta dapat mengendalikannya

Sangat Mampu Mampu Cukup Mampu Kurang Mampu Tidak/belum Menampilka n 3

Guru menanyakan keadaan siswa terlebih dahulu

7. Bagaimana Kualitas guru dalam mengorientasi siswanya

Sangat Berkualitas

Mengorientasi dengan

82

secara umum

Berkualitas Cukup Berkualitas Kurang Berkualitas Tidak/belum Menampilkan

menggunakan kalimat yang berbeda

8. Bagaimana kemampuan guru dalam memvariasikan kegiatan kepada siswa

Sangat Mampu Mampu Cukup Mampu Kurang Mampu Tidak/belum Menampilkan Sangat Menarik Menarik Cukup Menarik Kurang Menarik Tidak/belum Menampilkan Sangat Mampu Mampu Cukup Mampu Kurang Mampu 2 3

Guru memberikan kegiatan pembelajaran yang bervariasi

9. Seberapa menarik variasi kegiatan yang dibuat oleh guru

Variasi yang diberikan guru cukup menarik yaitu dengan menampilkan slide yang percobaan alat

10. Bagaimana kemampuan guru dalam mengkombinasikan anggota dalam tiap kelompok

Tidak tampil

83

11. Kecakapan seorang guru dalam mengkoordinasikan kegiatan

Tidak/belum Guru cakap mengkoordinasikan kegiatan

menampilkan Sangat Cakap Cakap Cukup Cakap Kurang Cakap Tidak/belum menampilkan Sangat Peduli Peduli
Cukup Peduli

12. Kepedulian guru dalam setiap tugas yang diberikan kepada siswa

Guru memperhatikan bagaimana siswanya 2 mengerjakan percobaan antar kelompok

Kurang Peduli Tidak/belum 13. Bagaimana kemampuan guru mengakhiri kegiatan dalam bentuk penyampain laporan dan kesepakatan? menampilkan Sangat Mampu Mampu Cukup Mampu Kurang Mampu Tidak/belum 14. Kemampuan guru memberikan penguatan yang sesuai menampilkan Sangat Mampu Mampu Cukup 3 4

Guru bersamasama dengan siswa membuat kesimpulan hasil percobaan

Pernyataan yang diberikan kepada siswa sesuai

84

Mampu Kurang Mampu Tidak/belum Menampilka n 15. Kemampuan guru mengembangkan supervisi proses awal yang mencakup sikap tanggap terhadap keadaan siswa pada awal kegiatan, Sangat Mampu Mampu Cukup Mampu Kurang Mampu Tidak/belum Menampilka n 16. Kemapuan mengembangkan supervisi proses lanjut yang berupa bantuan yang diberikan secara selektif, misalnya berupa: pembelajaran tambahan, bila perlu, melibatkan diri sebagai peserta diskusi, memimpin diskusi, jika perlu, dan bertindak sebagai katalisator, 17. Kemampuan guru mengadakan supervisi pemanduan dengan cara mendekati setiap kelompok/perorangan Sangat Mampu Mampu Cukup Mampu Kurang Mampu Tidak/belum Menampilkan Sangat Mampu Mampu Cukup Mampu Kurang Mampu 3 Guru berkeliling ke tiap kelompok untuk mengecek pekerjaan tiap kelompok 0 Tidak menampilkan 3 Guru menanyakan kesiapan siswa untuk memulai pembelajaran

85

Tidak/belum 18. Kesiapan guru dalam memulai materi dan mengkomunikasikan tujuan pembelajaran 19. Kualitas perencanaan kegiatan belajar guru Menampilkan Sangat Siap Siap Cukup Siap Kurang Siap Tidak/belum 0 Tujuan pembelajaran tidak di ucapkan pada awal

menampilkan Sangat Berkualitas Berkualitas Cukup Berkualitas Kurang Berkualitas Tidak/belum Menampilkan Sangat Mampu Mampu Cukup Mampu Kurang Mampu Tidak/belum Menampilkan Sangat tepat tepat Cukup tepat Kurang tepat Tidak/belum menampilkan 0 3

Perencanaan kegiatan guru berkualitas

20. Kemampuan mengkomunikasikan pemecahan masalah yang dihadapi siswa dalam kegiatan belajar

Tidak ada masalah yang dihadapi guru

21. Pemberian nilai yang tepat kepada siswa sesuai dengan kemampuannya

Tidak ada pemberian nilai + bagi siswa yang mampu menjawab

86

SKOR = SKORMAKS = 21X 4 = Persentasi kemunculan dari ke-21 fokus observasi =

46 84

17 x100% = 80,95% 21

Fokus observasi yang tidak ditampilkan (tidak muncul), yaitu nomor: 10, 13, 16, dan 17 Kesan umum yang dapat di catat dari penampilan praktikan presenter: Guru memperhatikan kegiatan yang dilakukan siswa namun kurang siap dalam mengkomunikasikan materi dan tujuan pembelajaran

2.1.11 Data berdasarkan diskusi umpan balik keterampilan memanfaatkan TKI Nama Praktikan Observer NPM Jurusan Program Studi Nama Praktikan Presenter NPM Jurusan Program Studi : Anistha Subha Yendra : 0913022026 : P. MIPA : Pendidikan Fisika : Fransiska .M : 0313022022 : P. MIPA : Pendidikan Fisika

Nilai praktikum praktikan presenter, Penguasaan Keterampilan Memanfaatkan TKI praktikan presenter dengan kualitas: Cukup Baik Rekaman Data Hasil Observasi dan Asesmen: Item Pertanyaan/ Pernyataan Observasi (fokus observasi) 1 1. Menggunakan TKI sehingga Kualitas berdasarkan Hasil Observasi 2 Sangat kaya SKOR 04 3 2 Keterangan 4 Guru

87

muatan isi pesan pembelajaran menjadi..........

Kaya Cukup Kaya Kurang kaya Tidak/belu m menggunakan TKI untuk sumber bahan pembelajaran Sangat mudah mudah Cukup mudah sulit Tidak /belum menggunakan TKI untuk akses bahan pembelajaran Sangat menarik menarik Cukup menarik Kurang Tidak/belu m menggunakan TKI untuk menarik 3

mengunakan OHP dan alat ilustrasi

2. Kemudahan mengakses dan memilih bahan pembelajaran oleh siswa.

Bahan pembelajaran mudah didapatkan

3. Kemenarikan TKI yang digunakan.

TKI hanya transparan yang berisi gambar

88

meningkatkan kemenarikan 4. Kelengkapan teks, gambar, foto, ilustrasi, flowchart, bagan, efek suara, suara narasi, video klip, yang digunakan sebagai isi pesan pembelajaran pembelajaran Sangat lengkap lengkap Cukup lengkap Kurang 1 Tidak/belu m menggunakan TKI untuk pelengkapan isi pesan 5. Faktualitas teks, gambar, foto, ilustrasi, flowchart, bagan, efek suara, suara narasi, video klip, yang digunakan sebagai isi pesan pembelajaran pembelajaran Sangat faktual faktual Cukup Kurang faktual Tidak/belu m menggunakan TKI untuk lebih memfaktualkan isi pesan 6. Kekinian teks, gambar,foto, ilustrasi, flowchart, bagan, efek suara, suara narasi, video klip, sebagai isi pesan pembelajaran pembelajaran Sangat baru baru Cukup baru Kurang 1 TKI yang digunakan kurang uptodate 2 faktual Alat ilustrasi cukup faktual lengkap Hanya transparan yang berisi gambar

89

baru/lama Tidak/belu m menggunakan TKI untuk mengupdateisi pesan 7. Intensifitas interakasi gurumedia-murid dalam penggunaan TKI pembelajaran Sangat Intensif Intensif Cukup intensif Kurang 1 Tidak/belu m menggunakan TKI untuk intensifikasi keinteraktifan 8. Kemudahan pengulangan pembelajaran dengan pemanfaatan TKI pembelajaran Sangat mudah mudah Cukup mudah sulit Tidak /belum menggunakan TKI untuk pengulangan 9. Kemudahan memberikan asesmen dan umpan balik dalam pembelajaran Sangat mudah 3 TKI yang digunakan 3 Mudah untuk diulangi intensif TKI hanya digunakan sekali

90

pembelajaran dengan pemanfaatan TKI

mudah Cukup

jelas

mudah sulit Tidak /belum menggunak an TKI untuk pengulangan pembelajaran SKOR = SKORMAKS = 9 X 4 =
8 9

18 36

Persentasi kemunculan dari ke-9 fokus observasi = x100% = 88,89% Fokus observasi yang tidak ditampilkan (tidak muncul), yaitu nomor: 6 Kesan umum yang dapat di catat dari penampilan praktikan presenter: Guru kurang bervariasi menggunakan TKI. 2.1.12 Data Profil Keterampilan Generik Presentasi Pembelajaran Mikro Data praktikan penyaji pembelajaran mikro Nama Praktikan Presenter NPM Jurusan Program Studi Isi Pesan Pembelajaran Bidang Studi Jenjang Sekolah : Fisika : SMA/MA : Fransiska .M : 0313022022 : P. MIPA : Pendidikan Fisika

Standar Kompetensi : Menerapkan konsep dan prinsip dasar kinematika dan dinamika benda titik

91

Kompetensi Dasar

Menerapkan hukum Newton sebagai prinsip dasar dinamika untuk gerak lurus, gerak vertical, dan gerak melingkar beraturan

Tabel Data Hasil Observasi dan Asesmen N0 Kode Keterampilan Dasar Nilai Kuantitatif Kd 1-1 KD 1-2 KD 2 KD 3 KD 4 KD 5-1 KD 5-2 KD 6 KD 7 KD 8 Bertanya Tingkat Dasar Bertanya Tingkat Lanjut Memberikan Penguatan Mengadakan Variasi Memberi penjelasan Membuka pelajaran Menutup pembelajaran Membimbing Diskusi Kelompok Kecil Mengelola Kelas Membelajarkan Kelompok kecil dan KD 9 individu Memanfaatkan Teknologi komunikasi dan Informasi (TKI) dalam pendidikan Keterampilan generik memberikan pembelajaran=rerata 1,952 Cukup Baik/Cukup Terampil 2 Cukup Baik/Cukup Terampil Skala 0-4 2 2 1,44 1,83 2,14 2,1 2,5 1,59 1,69 2,19 Cukup Baik/Cukup Terampil Cukup Baik/ cukup Terampil Cukup Baik/Cukup Terampil Cukup Baik/Cukup Terampil Baik/ Terampil Cukup Baik/ Cukup Terampil Baik / Terampil Cukup Baik/Cukup Terampil Cukup Baik/Cukup Terampil Baik/Terampil Nilai Kualitatif

92

nilai keterampilan dasar

BAB III. PROFIL PENAMPILAN GENERIK MEMBERIKAN PEMBELAJARAN MIKRO

3.1 Profil penampilan generik memberikan pembelajaran mikro presenter (Fransiska .M) oleh kelompok observer

93

2.5 2 1.5 1 0.5 0 K K K K K K K K K K K D D D D D D D D D D D 1-1 1-2 2 3 4 5-1 5-2 6 7 8 9 KTR E E AMPILAN D AR AS

BAB IV. PEMBAHASAN DATA DAN PROFIL KETERAMPILAN GENERIK MEMBERIKAN PEMBELAJARAN MIKRO 4.1 Pembahasan data dan profil Fransiska .M Guru merupakan sosok yang digugu dan ditiru, begitulah falsafah yang sering kita dengar. Program kelas tidak akan berarti bilamana tidak diwujudkan menjadi kegiatan. Untuk itu peranan guru sangat menentukan karena kedudukannya sebagai

94

pemimpin pendidikan diantara murid-murid suatu kelas . Secara etimologi atau dalam arti sempit guru yang berkewajiban mewujudkan suatu program kelas adalah orang yang kerjanya mengajar atau memberikan pelajaran di sekolah atau kelas. Secara lebih luas guru berarti orang yang bekerja dalam bidang pendidikan dan pengajaran yang ikut bertanggung jawab dalam membantu anak-anak untuk mencapai kedewasaan masing-masing dalam berpikir dan bertindak. Guru dalam pengertian terakhir bukan sekedar orang yang berdiri di depan kelas untuk menyampaikan materi pengetahuan tertentu, akan tetapi adalah anggota masyarakat yang harus ikut aktif dan berjiwa bebas serta kratif dalam mengarahkan perkembangan akan didik nya menuju sebuah cita-cita luhur mereka. Untuk mencampai hal tersebut diatas maka dibutuhkan ketrampilan-ketrampilan dasar seorang guru dalam mengajar. Pada praktikum 1 ini, kami mengobservasi, menilai, memberikan argumen, menghitung nilai dan membuat profil keterampilan generik (9 keterampilan dasar) memberikan pembelajaran untuk tayangan rekaman video klip presentasi pembelajaran mikro. Adapun praktikan yang menyajikan presentasi pembelajaran mikro tersebut adalah Fransiska .M. Pada tayangan tersebut, praktikan menyajikan materi pokok Hukum Newton dengan sub materi pokok yaitu Hukum II Newton. Setelah diadakan penilaian dengan memberikan argumen dan menghitung nilainya, dapat disimpulkan bahwa praktikan sudah cukup baik dalam keterampilan bertanya tingkat dasar, bertanya tingkat lanjut, mengadakan variasi dalam pembelajaran, membuka dan menutup pembelajaran, membelajarkan kelompok kecil kecil dan individu serta menggunakan teknologi komunikasi dan informasi (TKI). Praktikan juga telah berhasil menciptakan suasana kelas yang cukup kondusif dan siswa pun cukup interaktif dalam mengikuti proses pembelajaran. Hal ini dapat dilihat dengan jelas pada data profil penampilan generik memberikan pembelajaran pada bab Bab II dan profil (bagan) pada Bab III. Namun ada beberapa hal yang masih kurang dan perlu adanya perbaikan yaitu berkaitan dengan keterampilan: Bertanya Guru kadang masih bertele-tele menyampaikan pertanyaan kepada siswa. Memberi penguatan

95

Dalam hal ini, praktikan/presenter masih kurang memberikan penguatan verbal membimbing diskusi kelompok kecil guru/presenter tidak membentuk kelompok belajar, mengelola kelas dan guru/presenter tidak memberikan teguran kepada siswa yang menimbulkan masalah sehingga membuat kondisi kelas kurang kondusif. Secara keseluruhan praktikan (Fransiska .M) tecukup baik/cukup terampil dalam memberikan pembelajaran karena semua keterampilan dasar dalam memberikan pembelajaran secara umum sudah cukup terpenuhi.

BAB V. KESIMPULAN DAN SARAN

5.1. Kesimpulan hasil observasi untuk presenter Fransiska .M Ada beberapa kesimpulan yang dapat diambil dalam praktikum kali ini adalah: 1. Dalam memberikan pembelajaran harus mencakup 9 keterampilan dasar, yaitu : a. Bertanya b. memberi penguatan,

96

c. mengadakan variasi, d. menjelaskan, e. membuka dan menutup pembelajaran, f. membimbing diskusi kelompok kecil, g. mengelola kelas, serta h. membelajarkan kelompok kecil dan individual. i. menggunakan TKI (teknologi komunikasi dan informasi) 2. Guru harus menggunakan suara yang jelas dengan intonasi yang tepat dalam menyampaikan pertanyaan kepada siswa. 3. Guru harus mampu memberikan pertanyaan hierarki (dari pertanyaan yang sederhana bertingkat ke pertanyaan yang lebih kompleks) sehingga siswa akan lebih aktif berpikir. 4. Kemerataan. penyampaian pertanyaan harus diperhatikan oleh guru dalam pembelajaran 5. Kondisi kelas yang kondusif menentukan kenyamanan dalam kegiatan belajar dan mengajar. 6. Variasi dalam pembelajaran sangat penting dilakukan untuk mengurangi kebosanan siswa dalam belajar. 7. Guru juga harus memperhitungkan waktu saat memberikan pembelajaran.

5.2. Saran untuk meningkatkan keterampilan generik memberikan pelajaran untuk Fransiska .M sebagai presenter Untuk presenter agar meningkatkan keterampilan generik memberikan pembelajaran 1. Persiapkan materi yang akan disampaikan. 2. Baca dan pahami 9 keterampilan dasar beserta instrumen penilaiannya sehingga dapat memberikan pembelajaran yang memenuhi keterampilan generik dalam mengajar. 3. Memberikan teguran pada siswa yang membuat keadaan tidak kondusif.

97

4. Membuat kelompok dan bekerja sama dengan kelompok anda untuk menciptakan suasana kelas yang kondusif dalam mengajar sehingga semua keterampilan dasar dapat terpenuhi. 5. Perhitungkan waktu dengan matang agar saat memberikan pembelajaran sesuai dengan waktu yang telah ditentukan. 5.3. Saran untuk perbaikan penyelenggaraan praktikum observasi Adapun perbaikan penyelenggaraan praktikum observasi yaitu : 1. Hendaknya praktikum observasi dilakukan pada lebih dari 1 presenter sehingga observer dapat melakukan perbandingan antara presenter yang satu dengan presenter yang lain.

98