Anda di halaman 1dari 23

G.

STEP VII Laporan Hasil Belajar Mandiri


1. Bagaimana prognosis TBC Paru ?

Prognosis TBC Paru: a. Jika berobat teratur sembuh total (95%). b. Jika dalam 2 tahun penyakit tidak aktif, hanya sekitar 1 % yang mungkin relaps. c. Terapi yang cepat dan legeartis akan sembuh baik d. Bila daya tahan baik dapat sembuh sendiri.

2. Bagaimana pencegahan TBC Paru ?

Promotif 1. Penyuluhan kepada masyarakat apa itu TBC 2. Pemberitahuan baik melalui spanduk/iklan tentang bahaya TBC, cara penularan, cara pencegahan, faktor resiko 3. Mensosialisasiklan BCG di masyarakat.

Preventif 1. Vaksinasi BCG 2. Menggunakan isoniazid (INH) 3. Membersihkan lingkungan dari tempat yang kotor dan lembab.

4. Bila ada gejala-gejala TBC segera ke Puskesmas/RS, agar dapat diketahui secara dini.

PENCEGAHAN PENYAKIT TBC-PARU Tindakan pencegahan dapat dikerjakan oleh penderitaan, masayrakat dan petugas kesehatan.

A. Pengawasan Pederita, kontak dan lingkungan 1. Oleh penderita, dapat dilakukan dengan menutup mulut sewaktu batuk dan membuang dahak tidak disembarangan tempat. 2. Oleh masyarakat dapat dilakukan dengan meningkatkan dengan terhadap bayi harus diberikan vaksinasi BCG. 3. Oleh petugas kesehatan dengan memberikan penyuluhan tentang penyakit TB yang antara lain meliputi gejala bahaya dan akibat yang ditimbulkannya. 4. Isolasi, pemeriksaan kepada orangorang yang terinfeksi, pengobatan khusus TBC. Pengobatan mondok dirumah sakit hanya bagi penderita yang kategori berat yang memerlukan pengembangan program pengobatannya yang karena alasan alasan sosial ekonomi dan medis untuk tidak dikehendaki pengobatan jalan. 5. Des-Infeksi, Cuci tangan dan tata rumah tangga keberhasilan yang ketat, perlu perhatian khusus terhadap muntahan dan ludah (piring, hundry, tempat tidur, pakaian) ventilasi rumah dan sinar matahari yang cukup. 6. Imunisasi orangorang kontak. Tindakan pencegahan bagi orangorang sangat dekat (keluarga, perawat, dokter, petugas kesehatan lain) dan lainnya yang terindikasinya dengan vaksi BCG dan tindak lanjut bagi yang positif tertular. 7. Penyelidikan orangorang kontak. Tuberculin-test bagi seluruh anggota keluarga dengan foto rontgen yang bereaksi positif, apabila caracara ini negatif, perlu diulang pemeriksaan tiap bulan selama 3 bulan, perlu penyelidikan intensif. 8. Pengobatan khusus. Penderita dengan TBC aktif perlu pengobatan yang tepat obat obat kombinasi yang telah ditetapkan oleh dokter di minum dengan tekun dan teratur, waktu yang lama (6 atau 12 bulan). Diwaspadai adanya kebal terhadap obat-obat, dengan pemeriksaaan penyelidikan oleh dokter.

B. Tindakan Pencegahan.

1. Status sosial ekonomi rendah yang merupakan faktor menjadi sakit, seperti kepadatan hunian, dengan meningkatkan pendidikan kesehatan. 2. Tersedia sarana-sarana kedokteran, pemeriksaan pnderita, kontak atau suspect gambas, sering dilaporkan, pemeriksaan dan pengobatan dini bagi penderita, kontak, suspect, perawatan. 3. Pengobatan preventif, diartikan sebagai tindakan keperawatan terhadap penyakit inaktif dengan pemberian pengobatan INH sebagai pencegahan. 4. BCG, vaksinasi diberikan pertama-tama kepada bayi dengan perlindungan bagi ibunya dan keluarganya. Diulang 5 tahun kemudian pada 12 tahun ditingkat tersebut berupa tempat pencegahan. 5. Memberantas penyakit TBC pada pemerah air susu dan tukang potong sapi dan pasteurisasi air susu sapi. 6. Tindakan mencegah bahaya penyakit paru kronis karena menghirup udara yang tercemar debu para pekerja tambang, pekerja semen dan sebagainya. 7. Pemeriksaan bakteriologis dahak pada orang dengan gejala TBC paru. 8. Pemeriksaan screening dengan tuberculin test pada kelompok beresiko tinggi, seperti para emigrant, orangorang kontak dengan penderita, petugas dirumah sakit, petugas/guru disekolah, petugas foto rontgen. 9. Pemeriksaan foto rontgen pada orangorang yang positif dari hasil pemeriksaan tuberculin test.

Pengendalian, Pengobatan Dan Penyuluhan Yang Dilaksanakan Pada Penderita TBC. A. Pengendalian Penderita Tuberkulosis. 1) Petugas dari puskesmas harus mengetahui alamat dan tempat kerja penderita. 2) Petugas turut mengawasi pelaksanaan pengobatan agar penderita tetap teratur menjalankan pengobatan dengan jalan mengingatkan penderita yang lali. Disamping itu agar menunjak seorang pengawas pengobatan dikalangan keluarga. 3) Petugas harus mengadakan kunjungan berkala kerumah-rumah penderita dan menunjukan perhatian atas kemajuan pengobatan serta mengamati kemungkinan terjadinya gejala sampingan akibat pemberian obat.

B. Pengobatan Penderita Tuberkulosis

1) Penderita yang dalam dahaknya mengandung kuman dianjurkan untuk menjalani pengobatan di puskesmas. 2) Petugas dapat memberikan pengobatan jangka pendek di rumah bagi penderita secara darurat atau karena jarak tempat tinggal penderita dengan puskesmas cukup jauh untuk bisa berobat secara teratur. 3) Melaporkan adanya gejala sampingan yang terjadi, bila perlu penderita dibawa kepuskesmas.

C.Penyuluhan Penderita Tuberkulosis 1) Petugas baik dalam masa persiapan maupun dalam waktu berikutnya secara berkala memberikan penyuluhan kepada masyarakat luas melalui tatap muka, ceramah dan mass media yang tersedia di wilayahnya, tentang cara pencegahan TB-paru. 2) Memberikan penyuluhan kepada penderita dan keluarganya pada waktu kunjungan rumah dan memberi saran untuk terciptanya rumah sehat, sebagai upaya mengurangi penyebaran penyakit. 3) memberikan penyuluhan prorangan secara khusus kepada penderita agar penderita mau berobat rajin teratur untuk mencegah penyebaran penyakit kepada orang lain. 4) Menganjurkan, perubahan sikap hidup masyarakat dan perbaikan lingkungan demi tercapainya masyarakat yang sehat. 5) Menganjurkan masyarakat untuk melaporkan apabila diantarnya warganya ada yang mempunyai gejala-gejala penyakit Tb paru. 6) Berusaha menghilangkan rasa malu pada pederita oleh karena penyakit TB paru bukan lagi penyakit yang memalukan, dapat dicegah dan disembuhkan seperti halnya penyakit lain. 7) Petugas harus mencatat dan melaporkan hasil kegiatannya kepada koordinatornya sesuai formulir pencatatan dan pelaporan kegiatan kader.

3. Bagaimana penatalaksanaan TBC Paru ?

PENATALAKSANAAN A. Terapi Umum 1.Istirahat Tidak perlu dirawat inap

2.Diet Bebas, tetapi TKTP 3.Medikamentosa Dasar terapi medikamentosa TBC : a.Kombinasi : Minimal dua macam tuberkulostatika b.Kontinyu : Makan obat setiap hari c.Lama : Berbulan-bulan/tahun d.Bila obat pertama sudah diganti, di anggap sudah resisten terhadap obat tersebut. e.Semua obat sebaiknya di berikan dalam dosis tunggal (kecuali pirazinamid)

Obat pertama : Tuberkolustatika yang di pakai adalah : 1.Firstline drugs (obat-obat primer)

INH (Isoniazid) Rifampisin Ethambutol Streptomisin Pirazinamide

2.Second line drugs (bila yang pertama resisten)


Kapreomisin Sikloserine Etnahionamide Viomisin Kanamisin

3.Alternative drugs

PAS (Para Amino Salicylic Acid) Thioasetazone

Sekarang banyak di anut tetapi jangka pendek yaitu : a.INH + Refampicin plus salah satu dari :

Streptomisin Ethamburol Pirazinamide

Di berikan setiap hari selama 1-2 bulan, dilanjutkan dengan : b.INH plus salah satu dari :

Rifampisin Ethambutol Strepyomisin

Di berikan 2-3 kali seminggu selama 4-7 bulan Dengan demikian lamanya pengobatan 6-9 bulan.

B. Terapi Komplikasi Tuberkulostatika di samping tindakan lain, seperti punksi pleura, operasi pada potts disease.

PENATALAKSANAAN KURATIF Pengobatan tuberkulosis terutama pada pemberian obat antimikroba dalam jangka waktu yang lama. Obat-obat dapat juga digunakan untuk mencegah timbulnya penyakit klinis pada seseorang yang sudah terjangkit infeksi. Penderita tuberkulosis dengan gejala klinis harus mendapat minuman dua obat untuk mencegah timbulnya strain yang resisten terhadap obat. Kombinasi obat-obat pilihan adalah isoniazid (hidrazid asam isonikkotinat = INH) dengan etambutol (EMB) atau rifamsipin (RIF). Dosis lazim INH untuk orang dewasa biasanya 5-10 mg/kg atau sekitar 300 mg/hari, EMB, 25 mg/kg selama 60 hari, kemudian 15 mg/kg, RIF 600 mg sekali sehari. Efek samping etambutol adalah Neuritis retrobulbar disertai penurunan ketajaman penglihatan. Uji ketajaman penglihatan dianjurkan setiap bulan agar keadaan tersebut dapat diketahui. Efek samping INH yang berat jarang terjadi. Komplikasi yang paling berat adalah hepatitis. Resiko hepatitis sangat rendah pada penderita dibawah usia 20 tahun dan mencapai puncaknya pada usia 60 tahun keatas. Disfungsi hati, seperti terbukti dengan peningkatan aktivitas serum aminotransferase, ditemukan pada 10-20% yang mendapat INH. Waktu minimal terapi kombinasi 18 bulan sesudah konversi biakan sputum menjadi negatif. Sesudah itu masuk harus dianjurkan terapi dengan INH saja selama satu tahun. Baru-baru ini CDC dan American Thoracis Societty (ATS) mengeluarkan pernyataan mengenai rekomendasi kemoterapi jangka pendek bagi penderita tuberkulosis dengan riwayat tuberkulosis paru pengobatan 6 atau 9 bulan berkaitan dengan resimen yang terdiri dari INH dan RIF (tanpa atau dengan obatobat lainnya), dan hanya diberikan pada pasien tuberkulosis paru tanpa komplikasi, misalnya : pasien tanpa penyakit lain seperti diabetes, silikosis atau kanker didiagnosis TBC setelah batuk darah, padahal mengalami batu dan

mengeluarkan keringat malam sekitar 3 minggu. Terdapat 2 macam sifat/aktivitas obat terhadap tuberculosis yakni (2): 1.Aktivitas bakterisid Disini obat bersifat membunuh kuman-kuman yang sedang tumbuh (metabolismenya masih aktif). Aktivitas bakteriosid biasanya diukur dengan kecepataan obat tersebut membunuh atau melenyapkan kuman sehingga pada pembiakan akan didapatkan hasil yang negatif (2 bulan dari permulaan pengobatan). 2.Aktivitas sterilisasi Disini obat bersifat membunuh kuman-kuman yang pertumbuhannya lambat (metabolismenya kurang aktif). Aktivitas sterilisasi diukur dari angka kekambuhan setelah pengobatan dihentikan. Dalam pengobatan penyakit Tuberculosis dahulu hanya dipakai satu macam obat saja. Kenyataan dengan pemakaian obat tunggal ini banyak terjadi resistensi. Untuk mencegah terjadinya resistensi ini, terapi tuberculosis dilskukan dengan memakai perpaduan obat, sedikitnya diberikan 2 macam obat yang bersifat bakterisid. Dengan memakai perpaduan obat ini, kemungkinan resistensi awal dapat diabaikan karena jarang ditemukan resistensi terhadap 2 macam obat atau lebih serta pola resistensi yang terbanyak ditemukan ialah INH (2).

Jenis obat yang dipakai : 1. Obat primer a. Isoniazid b.Rifampisin c. Pirazinamid d. Streptomisin e. Etambutol

2. Obat sekunder a. Etionamid b. Protionamid c. Sikloserin d. Kanamisin e. P.A.S. (Para Amino Salicylic Acid) f. Tiasetazon g. Viomisin

h. Kapreomisin Sebelum ditemukannya rifampisin metode terapi terhadap tuberculosis paru adalah dengan system jangka panjang (terapi standar) yaitu: INH (H) + Streptomisin (S) + PAS atau Etambutol (E) tiap hari dengan fase initial selama 1-3 bulan dan dilanjutkan dengan INH +Etambutol atau PAS selama 12-18 bulan.

Setelah diketemukannya Rifampisin maka paduan obat menjadi: INH + Rifampisin + Streptomisin atau Etambutol setiap hari (fase initial) dan diteruskan dengan INH + Rifampisin atau Etambutol (fase lanjut) Paduan ini selanjutnya berkembang menjadi terapi jangka pendek, dimana diberikan INH + Rifampisin +Streptomisin atau Etambutol atau Pirazinamid (Z) setiap hari sebagai fase initial selama 1-2 bulan dilanjutkan dengan INH + Rifampisin atau Etambutol atau Streptomisin 2-3 kali seminggu selama 4-7 bulan, sehingga lama pengobatan keseluruhan menjadi 6-9 bulan.

Dengan pemberian terapi jangka pendek akan didapat beberapa keuntungan seperti : 1. Waktu pengobatan lebih dipersingkat. 2. Biaya keseluruhan untuk pengobatan menjadi lebih hemat dan efisien. 3. Jumlah penderita yang membangkang menjadi berkurang. 4. Tenaga pengawas pengobatan menjadi lebih hemat dan efisien.

Oleh karena itu Departemen Kesehatan R.I. dalam rangka program pemberantasan penyakit tuberculosis paru lebih menganjurkan terapi jangka pendek dengan perpaduan obat HRE/5 H2R2 (Isoniazid + Rifampisin + Etambutol setiap hari selama satu bulan, dan dilanjutkan dengan Isoniazid + Rifampisin 2 kali seminggu selama 5 bulan)(2).

Menurut Standard Pelayanan Medik RSUP Dr. Sardjito, penanganan pasien Tuberculosis dibedakan menjadi: 1. Umum - Diit TKTP, istirahat cukup - Obat Anti Tuberculosis (OAT) a. Isoniazide (H) 400 mg/hari (harus diberikan suplemen piridoksin 25-50 mg/hari) b. Rifampisin (R) 400 mg/hari (jika berat badan <50kg), 600 mg/hari (BB>50 kg) c. Pirazinamid (Z) 3 kali 500 mg selama 2 bulan pertama.

d. Etambutol (E) 25 mg/kg BB/hari untuk 2 bulan pertama, dilanjutkan dengan 15 mg/kg untuk masa terapi selanjutnya. e. Steptomisin injeksi 1 gram, intramuskuler, setiap hari atau 2 kali seminggu. f. Kombinasi OAT yang lazim diberikan adalah 2 HRZ/4-6 HRE (2 bulan HRZ dilanjutkan dilanjutkan HRE setiap hari selama 4 bulan) atau 2 HRZE/4-6 H2R2E2 (kombinasi HRZE setiap hari selama 2 bulan dilanjutkan dengan HRE 2 kali seminggu selama 4-6 bulan. - Obat batuk sebaiknya tidak diberikan, kecuali jika sangat mengganggu dapat diberikan codein sulfat 4-6 kali 10-15 mg.

2. Khusus - Kortikosteroid (diberikan jika sangat parah dan tampak toksis, memperbaiki perasaan, nafsu makan dan menurunkan demam) - Terapi kolaps untuk pneumothoraks - Pembedahan jika ada kecurigaan perubahan kearah keganasan, sternosis bronkus, focus yang menjadi sumber kekambuhan, menutup empiema kronik.

3. Perawatan intensif - Jika ada perdarahan masif, bahaya aspirasi dan resiko penyebaran kebagian lain paru, terapi anti shock. - Pemberian obat penenang (fenobarbital 60-120 mg, subkutan). - Codein sulfat 4-6 kali 10-15 mg untuk menekan batuk (tidak boleh morfin). - Dapat ditambahkan pemberian vasopresin 10 ui dalam 10 ml NaCl 0,9% (normal salin) intravena pelan-pelan.

4. Lama perawatan - Umumnya 2-3 minggu - Lama pengobatan sebaiknya 6-8 bulan - Perbaikan pada X-foto terlihat setelah terapi 4 minggu - Konversi sputum setelah 2-3 bulan terapi - Terapi teratur selama 2 minggu dapat membuat pasien tidak berbahaya terhadap masyarakat sekitarnya.

5. Lama pemulihan - Bervariasi, umumnya 12 bulan setelah terapi (7)

Dahulu terapi untuk TB hanya dipakai satu macam obat saja namun sekarang pemakaian obat tunggal banyak terjadi resistensi. Untuk mencegah terjadinya resistensi, terapi TB dilakukan dengan memakai panduan obat sedikitnya 2 macam obat bakterisid. Tujuan pemberian obat anti TB adalah : a. Membuat konversi sputum BTA positif menjadi negative secepat mungkin melalui kegiatan bakterisid (obat anti TB yang bersifat membunuh kuman yang sedang tumbuh) b. Mencegah kekambuhan dalam tahun pertama setelah pengobatan dengan kegiatan sterilisasi (obat anti TB yang bersifat membunuh kuman yang pertumbuhannya lambat) c. Menghilangkan atau mengurangi gejala melalui perbaikan daya tahan imunologis.

Keterangan : 2 HRZ : tiap hari selama 2 bulan 4 RH : tiap hari selama 4 bulan 4 H3R3 : 3 kali seminggu selama 4 bulan

Pengobatan TB paru menurut Depkes RI (2002) dilakukan dengan prinsip-prinsip sebagai berikut : 1) OAT harus diberikan dalam bentuk kombinasi beberapa jenis obat, dalam jumlah cukup dan dosis tepat sesuai kategori pengobatan. 2) Untuk menjamin kepatuhan pasien menelan obat, dilakukan pengawasan langsung oleh seorang Pengawas Menelan Obat ( PMO ). 3) Pengobatan TB paru diberikan dalam dua tahap, yaitu tahap awal ( intensif ) dan lanjutan.

Pengobatan TB paru dalam jangka waktu tertentu dapat menimbulkan efek samping baik yang bersifat ringan maupun yang berat. Tabel di bawah ini menjelaskan efek samping OAT dari yang ringan maupun berat dengan pendekatan gejala.

Penatalaksanaan pasien dengan efek samping gatal dan kemerahan kulit dilakukan dengan menyingkirkan dulu kemungkinan penyebab lain. Sementara dapat diberikan anti-histamin, sambil meneruskan OAT dengan pengawasan ketat. Gatal gatal tersebut pada sebagian pasien akan hilang, namun pada sebagian pasien malahan terjadi kemerahan kulit. Bila keadaan seperti ini terjadi maka OAT yang diberikan harus dihentikan, dan ditunggu sampai kemerahan kulit tersebut hilang. Jika gejala efek samping ini bertambah berat, pasien perlu dirujuk. Efek samping hepatotoksisitas bisa terjadi karena reaksi hipersensitivitas atau karena kelebihan dosis (Depkes, 2008).

Nursing Care Plan 1. Pengkajian a. Riwayat keperawatan : riwayat kontak dengan penderita b. Manifestasi klinis seperti demam, anoreksia, penurunan berat badan, berkeringat malam, keletihan, batuk dan pembentukan sputum, fungsi pernafasan, nyeri dada, bunyi nafas, kesiapan emosional, persepsi dan pengertian tuberkulosis dan pengobatannya, evaluasi fisik dan laboratorium.

2. Diagnosa keperawatan a. Gangguan pertukaran gas berhubungan dengan penurunan permukaan parenkim paru Intervensi 1. Kaji dispnea, takipnea, tak normal/menurunnya bunyi nafas, peningkatan upaya pernafasan, terbatasnya ekspansi dinding dada, dan kelemahan 2. Evaluasi perubahan pada tingkat kesadaran, catat perubahan pada warna kulit, termasuk membran mukosa dan kuku. 3. Dorong bernafas bibir selama ekshalasi, khususnya untuk pasien dengan fibrosis atau kerusakan parenkim. 4. Tingkatkan tirah baring/batasi aktivitas dan bantu aktivitas perawatan diri sesuai keperluan.

5. Kolaborasi periksaan AGD dan pemberian oksigen tambahan yang sesuai.

b. Bersihan jalan nafas tidak efektif berhubungan dengan penumpukan sputum Intervensi : 1. Kaji fungsi pernafasan, bunyi nafas, kecepatan, irama dan kedalaman dan penggunaan otot aksesori. 2. Catat kemampuan untuk mengeluarkan mukus/batuk efektif, catat karakter, jumlah sputum, adanya hemoptisis. 3. Berikan pasien posisi semi fowler atau fowler tinggi. Bantu pasien untuk batuk dan latihan nafas dalam. 4. Pertahankan masukan cairan sedikitnya 2500 ml/hari kecuali kontraindikasi. 5. Kolaborasi pemberian obat-obatan sesuai indikasi (agen mukolitik, bronkodilator, kortikosteroid).

c. Perubahan nutrisi kurang dari kebutuhan tubuh berhubungan dengan anoreksia Intervensi : 1. Catat status nutrisi pasien pada penerimaan, catat turgor kulit, berat badan, integritas mukosa oral, riwayat mual/muntah atau diare. 2. Pastikan pola diit biasa pasien, yang disukai/tidak disukai. 3. Awasi masukan/pengeluaran dan berat badan secara periodik. 4. Dorong dan berikan periode istirahat sering. 5. Berikan perawatan mulut sebelum dan sesudah tindakan pernafasan. 6. Dorong makan sedikit dan sering dengan makanan tinggi protein dan karbohidrat. 7. Kolaborasi ahli gizi untuk menentukan komposisi diit.

4. Bagaimana farmakologi OAT ?

5. Apa saja penyakit yang sering disertai dengan TBC Paru ? Umumnya semua penyakit yang menurunkan sistem imun tubuh misalnya oleh virus ataupun karena efek kemoterapi (imunosupressan) seperti penyakit malignancy dapat menyebabkan infeksi sekunder TBC khusus nya TBC paru. Contoh penyakit nya : a. HIV AIDS b. Diabetes Mellitus c. Gagal Ginjal d. Penyakit keganasan (malignancy) e. Morbili f. Varicella.

6. Jelaskan tentang Pengawas Minum Obat (PMO) TBC Paru ?

Salah satu cara untuk menanggulangi TBC adalah dengan menggunakan strategi DOTS (Directly Observed Treatment Shortcourse) yang terdiri dari lima komponen, yaitu: a. Komitmen pemerintah untuk mempertahankan kontrol terhadap TB, dengan pendanaan yang meningkat dan berkesinambungan. b. Penemuan kasus melalui pemeriksaan dahak mikroskopik yang terjamin mutunya. c. Tatalaksana pengobatan standar, pengobatan teratur selama 6-8 bulan, melalui supervisi dan pengawasan. PMO d. Sistem manajemen logistik obat yang bermutu dan efektif, ketersediaan obat TB yang rutin dan tidak terputus. e. Sistem laporan untuk monitoring dan evaluasi, termasuk penilaian dampak dan kinerja program.

PMO Untuk Indonesia TB bukanlah reemerging diseases karena jumlahnya belum pernah menurun dan bukan tidak mungkin untuk meningkat. Laporan Internasional bahkan menunjukkan Indonesia adalah "penyumbang" kasus penderita TB terbesar ketiga di dunia setelah Cina dan India.

WHO telah memperkenalkan srategi DOTS (Directly Observed Treatment Short Course) sebagai pendekatan terbaik untuk penanggulangan TB. Sistem DOTS terdiri dari 5 komponen, yaitu perlunya komitmen politik penentu kebijakan, diagnosis dengan mikroskopi yang baik, pemberian obat yang dan diawasi secara baik, jaminan ketersediaan obat serta pencatatan dan pelaporan yang akurat.

Komponen ketiga, yakni pemberian obat yang dan diawasi secara baik, untuk menjamin seseorang menyelesaikan pengobatannya, maka perlu ditunjuk seorang pengawas minum obat (PMO). PMO ini sebaiknya datang dari masyarakat, bukan kalangan kesehatan yang jumlahnya terbatas. Memang dapat saja penderita dipaksa setiap hari datang ke Puskesmas/BP4 (Balai Pencegahan Penyakit Paru) atau ke Rumah Sakit untuk minum obatnya di depan petugas kesehatan tetapi langkah tersebut tidaklah tepat.

Langkah selanjutnya WHO dalam perkembangan pemberian obat menerapkan dalam bentuk fixed dose combination (FDCs). Adalah bentuk obat OAT dalam satu tablet, diharapkan akan memberi beberapa manfaat seperti: meningkatkan kepatuhan penderita, menurunkan kemungkinan terjadinya resistensi ganda (MDR), menurunkan harga obat, menurunkan angka kesalahan pemberian obat, dan menyederhanakan manajemen distribusi obat.

7. Mengapa TBC Paru sulit diobati ? Kenapa pengobatannya lama (minimal 6 bulan) ? Karena bakteri TBC dapat hidup berbulan-bulan walaupun sudah terkena antibiotika (bakteri TBC memiliki daya tahan yang kuat), sehingga pengobatan TBC memerlukan waktu antara 6 sampai 9 bulan. Walaupun gejala penyakit TBC sudah hilang, pengobatan tetap harus dilakukan sampai tuntas, karena bakteri TBC sebenarnya masih berada dalam keadaan aktif dan siap membentuk resistensi terhadap obat. Kombinasi beberapa obat TBC diperlukan karena untuk menghadapi kuman TBC yang berada dalam berbagai stadium dan fase pertumbuhan yang cepat.

Pengobatan minimal selama 6 bulan untuk meminimalisasi residu subpopulasi persisten M. Tuberculosis (tidak mati dengan obat-obatan) yang bertahan dalam tubuh dan mengurangi secara bermakna terjadi nya relaps.

KESIMPULAN

TUBERKULOSIS PARU (TB)

Tuberkulosis paru adalah suatu penyakit menular yang disebabkan oleh kuman Mycobacterium tuberculosis. Kuman tersebut biasanya masuk kedalam tubuh manusia melalui udara pernafasan kedalam paru, kemudian kuman tersebut dapat menyebar dari paru kebagian tubuh lainnya (Dep. Kes. R.I, 1999).

TB dapat terjadi pada semua kelompok umur, baik di paru maupun diluar paru. Sebagian orang yang telah terinfeksi (80-90%) belum tentu menjadi sakit tuberkulosis. Untuk sementara waktu kuman yang ada dalam tubuh bisa berada dalam keadaan dormant (tidur), dan keberadaan kuman dormant tersebut dapat diketahui hanya dengan tes tuberkulin (Dep. Kes. R.I, 1999).

Mereka yang menjadi sakit disebut sebagai penyakit tuberkulosis, biasanya dalam waktu paling cepat sekitar 3-6 bulan setelah infeksi. Mereka yang tidak menjadi sakit tetap mempunyai resiko untuk menderita tuberkulosis sepanjang sisa hidup mereka (Dep. Kes. R.I, 1999).

Gejala umum penderita TB paru adalah sebagai berikut: 1. Batuk yang terus menerus dan berdahak selama tiga minggu atau lebih. Setiap orang yang datang ke unit pelayanan kesehatan dengan gejala ini, harus dianggap sebagai suspek TB atau tersangka TB dan segera diperiksa dahaknya di laboratorium. 2. Mengeluarkan dahak bercampur darah, sesak nafas, dan rasa nyeri pada dada. 3. Lemah badan, kehilangan nafsu makan, berat badan turun, rasa kurang enak badan, berkeringat malam tanpa disertai kegiatan dan demam lebih dari sebulan.