Anda di halaman 1dari 6

3.5.

Analisis Pemilihan Teknik Lot Sizing yang Terbaik

Purchase part adalah part yang diperoleh secara outsourcing atau perlu dipesan dari luar perusahaan karena tidak diproduksi sendiri. Dalam ketiga jenis produk dongkrak yang diproduksi, terdapat lima purchase part, yaitu B-01, B02, B-03, B-04, dan B-05. Kuantitas pemesanan kelima part tersebut sangat penting untuk diperhitungkan karena adanya biaya pesan dan biaya simpan. Biaya pesan adalah semua pengeluaran yang dipergunakan untuk menyiapkan pemesanan part seperti penulisan order, penyiapan spesisifikasi, pencatatan order, pengiriman order, invoice, payment, dll. Sedangkan biaya simpan adalah pengeluaran yang digunakan untuk menyimpan barang di tempat penyimpanan seperti biaya penyusutan barang, asuransi, biaya administrasi barang, dll. Besar biaya simpan bergantung pada jumlah barang yang disimpan dan lama barang disimpan. Pemesanan untuk setiap purchase part perlu direncanakan sedemikian rupa sehingga dapat dihasilkankan Planned Order Release yang membuat total biaya sekecil mungkin. Untuk mencari biaya terkecil, dilakukan beberapa pendekatan yang biasa dipakai dalam menentukan kuantitas pemesanan, yaitu Economic Order Quantity (EOQ), Period Order Quantity (POQ), Least Unit Cost (LUC), dan Minimum Cost per Period (MCP). Berikut ini adalah penjelasan untuk keempat metode pendekatan tersebut. a. Economic Order Quantity (EOQ) EOQ adalah model dasar yang sangat sederhana yang menunjukkan trade-off antara biaya simpan dan biaya pesan. Model EOQ didapat dengan menurunkan fungsi total biaya persediaan per periode terhadap kuantitas pemesanan. Total biaya per periode adalah: = + + = ( ) + ( ) + 2 = = = = = Dengan menurunkan fungsi biaya di atas terhadap Q dan mencari nilai Q pada nilai biaya 0 maka akan didapatkan biaya persediaan minimum. () =0 () = 2

Model ini mengasumsikan bahwa pemesanan dilakukan dalam kurun waktu yang tetap dan laju permintaan konstan sehingga tidak akan terjadi kekurangan persediaan sampai pemesanan selanjutnya. Model EOQ sebenarnya juga mengasumsikan bahwa tidak ada lead time, part yang dipesan pada suatu periode akan langsung datang pada periode tersebut. Namun, penyesuaian untuk lead time 0 tidaklah sulit, hanya perlu diperhtiungkan waktu pemesanan kembali (re-order point) dengan cara mengurangi waktu planned order receipts dengan lead time sehingga part bisa datang pada saat yang diinginkan. Berikut ini adalah gambarannya.

b. Period Order Quantity (POQ) POQ menggunakan hasil dari EOQ sebagai dasar penentuan waktu antarpemesanan. Dengan kata lain, POQ bertujuan untuk mencari reorder point untuk pemesanan dengan kuantitas sejumlah EOQ. Dengan membagi total permintaan pada satu periode perencanaan dengan kuantitas pemesanan yang didapat dari perhitungan EOQ, akan didapatkan jumlah pemesanan dalam satu periode perencanaan yang sesuai dengan EOQ. Misalnya rata-rata permintaan per bulan diketahui dan perencanaan yang ingin dilakukan adalah untuk periode 1 tahun, maka jumlah pemesanan adalah: =

dan jika pemesanan hendak dilakukan dalam satuan minggu, maka dengan membagi jumlah pemesanan dengan jumlah minggu dalam setahun akan didapatkan waktu antarpemesanan. =

Waktu ini menggambarkan setiap berapa minggu sekali pemesanan perlu dilakukan. Karena POQ memakai EOQ sebagai dasar perhitungannya, maka asumsi EOQ juga berlaku pada POQ. c. Least Unit Cost (LUC) Pendekatan LUC dilakukan dengan mencoba-coba kombinasi periode yang menghasilkan biaya per unit paling rendah. Biaya per unit didapatkan dengan membagi cumulative cost (total biaya yang terdiri dari biaya pesan dan biaya simpan) dengan trial lot size (total lot size dari periode yang dikombinasikan). Berikut ini adalah contoh pendekatan LUC. Periode Kombinasi 3 3,4 3,4,5 3,4,5,6 6 6,7 6,7,8 6,7,8,9 9 9,10 Trial Lot Size 8054 20778 33651 46524 12873 20473 28070 35667 7597 15195 Cost per Unit 319.0961 160.43123 144.96449 154.65867 199.64266 147.80443 140.2793 148.73973 338.29143 199.13656

Cummulative Cost 2570000 3333440 4878200 7195340 2570000 3026000 3937640 5305100 2570000 3025880 11841720

TOTAL COST

Untuk data pada tabel di atas, dengan pendekatan LUC dapat disimpulkan pemesanan untuk periode 3,4, dan 5 dilakukan sekaligus karena kombinasi ketiga periode tersebut menghasilkan biaya per unit yang paling rendah. Begitu juga dengan 6,7, dan 8 serta 9 dan 10 dilakukan sekaligus sehingga pemesanan dilakukan sebanyak 3 kali. d. Minimum Cost per Period (MCP) Pendekatan MCP memiliki kemiripan dengan LUC, hanya saja pada MCP yang menjadi acuan penentuan lot size adalah biaya per periode. Biaya per periode didapatkan dengan membagi cumulative cost dengan jumlah periode kombinasi. Berikut ini adalah contoh pendekatan MCP.

Periode Kombinasi 3 3,4 3,4,5 3,4,5,6 6 6,7 6,7,8 6,7,8,9 9 9,10

Trial Lot Size 8054 20778 33651 46524 12873 20473 28070 35667 7597 15195

Cummulative Cost 2570000 3333440 4878200 7195340 2570000 3026000 3937640 5305100 2570000 3025880 11841720

Cost per Period 2570000 1666720 1626066.7 1798835 2570000 1513000 1312546.7 1326275 2570000 1512940

TOTAL COST

Sama seperti pendekatan LUC, untuk data pada tabel di atas, dengan pendekatan MCP dapat disimpulkan pemesanan untuk periode 3,4, dan 5 dilakukan sekaligus karena kombinasi ketiga periode tersebut menghasilkan biaya per periode yang paling rendah. Begitu juga dengan 6,7, dan 8 serta 9 dan 10 dilakukan sekaligus sehingga pemesanan dilakukan sebanyak 3 kali. Berikut ini adalah tabel yang menampilkan total cost yang dihasilkan dengan menggunakan keempat teknik lot sizing yang telah dijelaskan di atas untuk kelima purchase part.

Part

Metode Economic Order Quantity (EOQ) Period Order Quantity (POQ) Least Unit Cost (LUC) Minimum Cost per Period (MCP) Economic Order Quantity (EOQ) Period Order Quantity (POQ) Least Unit Cost (LUC) Minimum Cost per Period (MCP) Economic Order Quantity (EOQ) Period Order Quantity (POQ) Least Unit Cost (LUC) Minimum Cost per Period (MCP) Economic Order Quantity (EOQ) Period Order Quantity (POQ) Least Unit Cost (LUC) Minimum Cost per Period (MCP) Economic Order Quantity (EOQ) Period Order Quantity (POQ) Least Unit Cost (LUC) Minimum Cost per Period (MCP)

Total Cost 37592400 20070080

B-01

19550560
19067280 37592400 20070080

B-02

19550560
19067280 16930860 12500440 11841720 11841720 19305800 18259800 17575000 17575000 19305800 18259800 17575000 17575000

B-03

B-04

B-05

Baris yang ditandai dengan warna kuning adalah teknik yang dipilih untuk masing-masing purchase part karena

menghasilkan total cost yang paling kecil dibandingkan dengan teknik lain yang dicoba pada masing-masing purchase part. Untuk part B-01 dan B-02, teknik lot sizing yang dipilih karena menghasilkan total biaya terkecil adalah pendekatan MCP. Sedangkan untuk part B-03, B-04, dan B-05, MCP dan LUC menghasilkan biaya yang sama dan paling kecil dibandingkan kedua metode lainnya. Dari hasil yang diperoleh di atas, terlihat bahwa tidak ada teknik yang superior atau paling baik untuk digunakan. Penggunaan teknik lot sizing sangat bergantung pada fluktuasi demand, lead time, waktu antarpesan, dll. Namun, untuk kelima part di atas, terlihat bahwa MCP selalu menjadi teknik yang menghasilkan total biaya terkecil diikuti dengan LUC. POQ dan EOQ menghasilkan total biaya yang lebih besar dari metode lainnya. EOQ bahkan selalu menghasilkan biaya yang relatif jauh lebih besar dari ketiga metode lainnya. Hal yang menyebabkan model EOQ selalu menghasilkan biaya yang jauh lebih besar pada kelima part di atas adalah adanya asumsi model EOQ yang menganggap laju permintaan konstan. Sedangkan permintaan untuk kelima part di atas tidak bisa dianggap konstan. Berikut ini adalah tabel yang menunjukkan permintaan untuk kelima purchase part di atas dari minggu pertama sampai minggu ke-12.

Part B-01 B-02 B-03 B-04 B-05

1 19464 19464 4866 9732 9732

2 19468 19468 4867 9732 9732

3 32216 32216 8054 10936 10936

4 50896 50896 12724 22610 22610

5 51492 51492 12873 25744 25744

Periode 6 7 51492 30400 51492 30400 12873 7600 25746 25746 25746 25746

8 30388 30388 7597 15200 15200

9 30388 30388 7597 15194 15194

10 11 12 30392 0 0 30392 0 0 7598 0 0 15194 15196 0 15194 15196 0

Dari tabel di atas, terlihat sangat jelas bahwa permintaan untuk kelima purchase part tersebut selama 12 minggu pertama sangat fluktuatif sehingga model EOQ kurang tepat digunakan pada kelima part tersebut karena data permintaan kelima part tersebut tidak memenuhi asumsi dari model EOQ. Jika model ini digunakan pada data permintaan yang relatif konstan, mungkin model ini dapat menghasilkan biaya yang minimum. Jika digambarkan, tingkat persediaan atau inventory level yang memenuhi asumsi model EOQ adalah sebagai berikut.

Karena laju permintaan konstan, maka pemesanan bisa dilakukan secara teratur. Pemesanan dapat dilakukan dalam jangka waktu dan kuantitas yang selalu sama, yaitu sebanyak EOQ. Sedangkan inventory level kelima part di atas tidak seperti grafik di atas, untuk B-01 misalnya, gambaran inventory level-nya adalah sebagai berikut.

Thousands Inventory Level

60 50 40 30 20 10 0 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 11 12 Periode (minggu)

Jika menggunakan kuantitas EOQ pada permintaan yang fluktuatif seperti B-01, maka jangka waktu pemesanan tidak akan teratur. Pemesanan dilakukan saat jumlah part tidak mencukupi untuk memenuhi demand, dan berapapun jumlah part yang kurang, dengan pendekatan ini kuantitas pemesanan haruslah sesuai dengan hasil perhitungan EOQ sehingga sangat memungkinkan terjadinya penumpukan inventori. Contohnya adalah pada part B-01 berikut ini. Periode (minggu) 0 1 19464 54491 2500 37527 0 54491 18059 0 54491 40334 14157 54491 54491 43929 10562 54491 54491 46928 7563 54491 0 49927 4564 54491 54491 0 19527 0 43630 10861 54491 54491 13242 0 37341 17150 54491 37341 37341 2 19468 3 32216 4 50896 5 51492 6 51492 7 30400 8 30388 9 30388 10 30392 11 12

Keterangan GR SR OH NR PO Receipts PO Release

Dari baris projected on hand yang ada pada tabel di atas, terlihat pada di bahwa terjadi penumpukan inventori yang cukup besar di beberapa periode, terutama pada periode terakhir karena kebutuhan bersihnya hanya 17150, namun jumlah pemesanan tetap sebanyak EOQ, yaitu 54491 sehingga terjadi penumpukan inventori dari periode ke-10 sebanyak 37341. Teknik kedua yang digunakan yang juga menghasilkan total biaya yang cukup besar adalah POQ. Teknik ini juga menghasilkan biaya yang cukup besar karena metode ini menggunakan EOQ sebagai dasar perhitungannya sehingga asumsi EOQ juga masih berlaku pada teknik ini. Penyebab lain yang mungkin menyebabkan besarnya total biaya yang dihasilkan oleh teknik POQ adalah data demand yang digunakan untuk perhitungan EOQ hanya demand selama 12 minggu pertama, sedangkan perencanaan yang dilakukan adalah perencanaan selama 52 minggu atau 1 tahun sehingga waktu antar pemesanan yang didapatkan mungkin bukan merupakan waktu antar pemesanan yang terbaik. Selain itu, hasil perhitungan jumlah pemesanan dan waktu antar pemesanan biasanya tidak bulat dan akhirnya dibulatkan ke atas, pembulatan ini mungkin juga menyebabkan semakin tidak akuratnya perhitungan yang dilakukan. Contohnya hasil perhitungan pada part B-01 di bawah ini. Variabel Jumlah Pemesanan (kali) Waktu Antar Pemesanan (minggu) Nilai 33.07517205 1.572176251 Pembulatan ke atas 34 2

Jika hasilnya tidak dibulatkan sejauh itu dan horizon waktu perencanaan diubah menjadi hari, maka mungkin total biaya yang dihasilkan bisa menjadi semakin kecil karena pembulatannya tidak terlalu jauh, 1.572176251 minggu jika diubah menjadi hari adalah 4.0052338 4 hari. Pembulatan yang dilakukan tidak terlalu jauh sehingga bisa lebih akurat. Teknik LUC dan MCP relatif lebih fleksibel untuk digunakan pada pola demand yang fluktuatif sekalipun. Namun, metode yang digunakan tetap merupakan metode heuristic atau coba-coba sehingga hasil yang didapat belum tentu merupakan hasil optimal. LUC baik digunakan jika hendak mendapatkan part dengan harga satuan sekecil mungkin. Sedangkan MCP baik digunakan jika hendak mendapatkan total biaya akhir selama kurun waktu tertentu yang sekecil mungkin. Sumber: Slide kuliah Perencanaan dan Pengendalian Produksi T.M.A. Ari Samadhi