Anda di halaman 1dari 2

Lampiran II Keputusan Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral Nomor 1452 K/10/MEM/2000

LAMPIRAN II KEPUTUSAN MENTERI ENERGI DAN SUMBER DAYA MINERAL N O M O R : 1452 K/10/MEM/2000 TANGGAL : 3 November 2000

PEDOMAN TEKNIS PENYUSUNAN PETA GEOLOGI

. I

PENDAHULUAN Sejalan dengan proses implementasi otonomi daerah khususnya dalam pelimpahan kewenangan sektor pertambangan dan energi yang menyangkut kegiatan eksplorasi, eksploitasi, konservasi dan pengelolaan sumber daya alam, maka perlu disusun suatu pedoman yang akan digunakan sebagai dasar acuan dalam melaksanakan kegiatankegiatan tersebut. Salah satu pedoman yang berkaitan erat adalah tentang penyusunan peta gooi elg. Pedoman Teknis Penyusunan Peta Geologi ini diperlukan agar para pihak-pihak pelaksana pemetaan ataupun pengguna peta geologi mempunyai persepsi yang seragam dalam memahami, menerapkan serta menggunakan berbagai informasi geologi yang tercantum pada peta, sehingga akan memberikan manfaat yang otml pia. Pedoman ini memuat ketentuan umum, persyaratan dan unsur-unsur tambahan lain yang penting tentang penyusunan peta geologi, baik di darat maupun di laut, yang telah mengacu pada standar penyusunan peta geologi yang berlaku.

2 Skala peta adalah perbandingan jarak yang . tercantum pada peta dengan jarak sebenarnya yang dinyatakan dengan angka atau garis atau gabungan keduanya. 3 Peta geologi dapat dibedakan atas peta geologi . sistematik dan peta geologi tematik. 4 Peta geologi sistematik adalah peta yang . menyajikan data geologi pada peta dasar topografi atau batimetri dengan nama dan nomor lembar peta yang mengacu pada SK Ketua Bakosurtanal No. 019.2.2/1/1975 atau SK penggantinya. 5 Pt tpgaiaaa pt ktnga ttkaa . ea oorf dlh ea eigin ii tu kawasan yang dinyatakan dalam bentuk angka ketinggian atau kontur ketinggian yang diukur terhadap permukaan laut rata-rata. 6 Peta batimetri adalah peta kedalaman laut yang . dinyatakan dalam angka kedalaman atau kontur kedalaman yang diukur terhadap datum vria. etcl 7 Peta geologi tematik adalah peta yang . menyajikan informasi geologi dan/atau potensi sumber daya mineral dan/atau energi untuk tja tret. uun etnu 8 Pemetaan geologi adalah pekerjaan atau . kegiatan pengumpulan data geologi, baik darat maupun laut, dengan berbagai metoda. 9 Sumber daya geologi adalah sumber daya alam . yang meliputi sumber daya mineral, energi, air tanah, bentang alam dan kerawanan bencana alam geologi. I. PERSYARATAN TEKNIS V Persyaratan teknis penyusunan peta geologi meliputi simbol peta, istilah, keterangan peta, penyajian peta, penerbitan, spesifikasi dan ukuran lembar peta, yang sesuai dengan hasil pembakuan SNI No. 13-4691-1998 dan SNI 13-5015-1998. 1 Simbol Peta . Simbol peta dipakai untuk menggambarkan suatu informasi pada peta berupa singkatan huruf, tata warna, corak dan simbol geologi atau gabungannya.

I I .

MAKSUD DAN TUJUAN Pedoman ini dimaksudkan untuk memberikan panduan dalam menerapkan kaidah-kaidah baku penyusunan peta geologi berbagai skala yang diawali dari tahapan sampai penerbitan peta. Tujuan disusunnya pedoman ini adalah untuk membakukan dan menyeragamkan langkahlangkah penyusunan peta geologi sesuai dengan kaidah-kaidah pemetaan yang berlaku.

II PENGERTIAN I. 1 Peta geologi adalah bentuk ungkapan data dan . informasi geologi suatu daerah/wilayah/ kawasan dengan tingkat kualitas yang tergantung pada skala peta yang digunakan dan menggambarkan informasi sebaran, jenis dan sftbta,uu,srtgai srku,tkoia ia aun mr tairf, tutr etnk, fsorf dnptnisme dy mnrlsra iigai a oes ubr aa iea et energi yang disajikan dalam bentuk gambar dengan warna, simbol dan corak atau gabungan ketiganya.
DEPARTEMENENERGIDANSUMBERDAYAMINERAL

452

Lampiran II Keputusan Menteri Energi Dan Sumber Daya Mineral Nomor 1452 K/10/MEM/2000

a .

b .

Singkatan huruf digunakan untuk menunjukkan satuan litostratigrafi dan kootairf pd pt. rnsrtgai aa ea Tata warna digunakan untuk membedakan satuan peta geologi berdasarkan jenis dan umur satuan batuan serta satuan geokronologi. Corak geologi dipakai untuk membedakan jnsltlg pd pt. ei iooi aa ea Simbol geologi digunakan untuk membedakan fenomena geologi pada peta.

V .

UNSUR

TAMBAHAN

UTAMA

Unsur tambahan utama meliputi penyusunan peta, mutu, pengemasan dan pendokumentasian peta, yang sesuai dengan hasil pembakuan yang tercantum pada SNI Nomor 134691-1998. 1 . Tahapan Penyusunan Peta Tahapan penyusunan peta meliputi kegiatan persiapan, penyelidikan lapangan, kegiatan laboratorium dan studio (penyiapan dan penelaahan peta) dan pelaporan (Gambar 1).

2 .

Itlh sia Peristilahan yang digunakan pada peta geologi mengacu pada Glossary of Geology (American Geological Institute, 1972), Peristilahan Geologi dan Ilmu Berhubungan (M.M. Purbohadiwidjojo, 1975) dan Kamus Besar Bahasa Indonesia. Keterangan Peta Keterangan peta ditulis dalam Bahasa Indonesia dan terjemahannya dalam Bahasa Inggris yang dicetak dengan huruf miring. Penyajian Peta Penyajian peta meliputi tata letak, korelasi satuan peta dan uraian singkat setiap satuan pt. ea Lampiran Peta Pt gooidptdsra lmia yn brs ea elg aa ieti aprn ag eii uraian data dan informasi daerah yang bersangkutan yang tidak dapat diuraikan di dalam peta karena keterbatasan tempat. Penerbitan Peta Peta geologi diterbitkan dengan menggunakan bahan baku dan ukuran kertas yang sudah ditentukan. SeiiaiPt psfks ea Spesifikasi peta meliputi penggunaan peta dasar topografi atau batimetri, sistem proyeksi yang digunakan dan ketentuan pencantuman penampang geologi. Ukuran Lembar Peta Ukuran dan batas koordinat lembar peta geologi sistematik mengacu pada Surat Keputusan Ketua Bakosurtanal Nomor 019.2.2/1/1975 atau Surat Keputusan penggantinya, sedangkan peta geologi tematik disesuaikan dengan tujuan dan kepentingannya.

2 Mutu . Mutu peta ditentukan oleh akurasi data, kelengkapan informasi yang disajikan serta poe krorf. rss atgai 3 Pengemasan . Peta geologi dilipat sedemikian rupa sehingga memudahkan pemakai melihat judul dan nomor lembar peta 4 . Pendokumentasian Laporan terbuka yang menyertai peta geologi disimpan di perpustakaan instansi yang menerbitkan dan terbuka untuk umum.

3 .

4 .

Menteri Energi dan Sumber Daya Mineral 5 .

td t.

6 .

Purnomo Yusgiantoro

7 .

8 .

DEPARTEMENENERGIDANSUMBERDAYAMINERAL

453