Anda di halaman 1dari 33

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG

UANG HASIL BISNIS UTUH


by Cipto Junaedy

EBOOK ini adalah versi Preview Dapatkan Versi Lengkapnya

DISINI

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

DAFTAR ISI
Chapter 1..................................................................................................................................................3 Kiprah dari Penulis..............................................................................................................................3 Chapter 2..................................................................................................................................................4 Salam dari Penulis...............................................................................................................................4 Chapter 3..................................................................................................................................................6 Lima Batasan, Membuat kita seharusnya Game Over.........................................................................6 Chapter 4................................................................................................................................................13 Mana Mungkin bisa Tanpa Uang?.....................................................................................................13 Chapter 5................................................................................................................................................17 Tanpa Uang Tanpa Hutang.................................................................................................................17 Chapter 6................................................................................................................................................22 Menang Kalah Tetap Kalah...............................................................................................................22 Chapter 7................................................................................................................................................28 Waktu Menang = Menang, Waktu Kalah = Kalah.............................................................................28 Chapter 8................................................................................................................................................34 Salahkah Membeli Ruko Pakai Hutang?...........................................................................................34 Chapter 9................................................................................................................................................38 Salahkah Membayar Ruko dari Hasil Bisnis?...................................................................................38 Chapter 10..............................................................................................................................................42 Tambah tua Tambah berhutang..........................................................................................................42 Chapter 11...............................................................................................................................................47 Kuadran Orang Bodoh vs Orang Cerdas...........................................................................................47 Chapter 12..............................................................................................................................................57 Jebakan Hutang Baik dan Hutang Buruk...........................................................................................57 Chapter 13..............................................................................................................................................60 Cara Cerdas bukan Cara Miskin........................................................................................................60 Chapter 14..............................................................................................................................................63 Apakah Strategi ini Applicable untuk semua Orang?........................................................................63 Chapter 15..............................................................................................................................................70 Apakah Strategi ini Applicable untuk semua Lokasi?.......................................................................70 Chapter 16..............................................................................................................................................75 Strategi Monster House.....................................................................................................................75 Chapter 17..............................................................................................................................................86 Mengetahui dan Menguasai...............................................................................................................86 Chapter 18..............................................................................................................................................90 Tentang Penulis..................................................................................................................................90

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

Chapter 1

Kiprah dari Penulis


Rata rata setiap 42 hari sekali, Cipto Junaedy memberikan RumahRumah gratis kepada orang yang membutuhkan. Cipto Junaedy hanya dalam waktu sekitar 15 hari membeli hampir satu Tower Gedung Apartemen Podomoro City (Central Park dan Royal Podomoro). Selain sebagai investor, praktisi, dan pembicara, Cipto Junaedy juga menulis buku-buku level National Mega Best Seller yang diterbitkan oleh penerbit utama Gramedia Pustaka. Beliau telah mengubah banyak orang dari berbagai latar belakang; baik dari tukang bakso, ibu rumah tangga, perawat, pedagang, wirausahawan, developer, pemilik toko, pegawai, eksportir, investor property, pemilik bimbel, direktur, sehingga bisa memiliki banyak properti minimum sejumlah anaknya dan terbebas dari utang.

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

Chapter 2

Salam Dari Penulis


Ebook ini dimaksudkan agar anda bisa menjalankan strategi Membeli Ruko Tanpa Uang Tanpa Hutang dan Tanpa Menggunakan Gaji ataupun Hasil Bisnis. Biasanya kebanyakan orang jika ingin membeli Ruko atau Properti caranya adalah : 1. Cari Mertua yang Kaya 2. Cari Bapak kedua yaitu Bank Kebanyakan orang berhutang kepada bank, lalu uangnya dipakai untuk membeli Ruko dan sisa uang hutang tersebut dipakai untuk modal bisnis, setelah itu orang mulai berhitung tentang angsuran utangnya, katakan angsurannya 50 juta per bulan, lalu hasil bisnisnya bisa 75 juta per bulan, dia merasa alangkah indahnya, hasil bisnis saya bisa buat menutup angsuran hutang, bahkan masih ada sisa kelebihannya.

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

Ini namanya bukan strategi, ini namanya Teler, kelihatannya saja benar tapi menangnya menang kalahnya kalah, sebab roda bisnis itu bisa saja diatas dan bisa juga dibawah, saat roda bisnis dibawah bonjrot kita, tambah tua tambah berhutang. Membeli ruko, kemudian dipakai untuk berbisnis itu baik, tetapi jangan membayar ruko dari hasil bisnis, kalau begitu pakai uang saya sendiri saja pak, ini juga kelemahannya langsung jelas, yaitu jika kita hanya punya uang 1 milyar, berarti kita hanya bisa membeli Ruko senilai 1 milyar. Ebook ini dimaksudkan supaya anda bisa mengetahui dan pada saatnya nanti bisa menguasai strategi Bagaimana Membeli Ruko Tanpa Uang dan Tanpa Hutang, Tanpa mengandalkan Hasil Bisnis dan Gaji. Uang hasil bisnis utuh, demikian juga uang gaji juga tetap utuh, anda mempunyai daya beli yang tidak terbatas, karena tanpa uang, tapi ingat tanpa uang bukan berarti penjual menerima sandal, penjual juga akan menerima uang. Ayo kita lihat bagaimana caranya, Seru?.

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

Chapter 4

Tanpa Uang Tanpa Hutang


Seringkali kalau Kita berpikir beli property tanpa uang saja, maka pasti langsung salah jurusan, kenapa salah jurusan?, karena pikiran kita akhirnya menggunakan hutang. Coba kita cerna pelan-pelan, kalau tanpa uang saja maka pikiran kita begini, bagaimana ya supaya saya tidak perlu keluar uang?, akhirnya menggunakan apa?... uangnya Bank alias berhutang. lalu kita berpikir, hore hebatlah saya, inilah yang saya sebut tanpa uang, ini namanya teler, ini namanya tambah tua tambah berhutang, bukan tanpa uang, ini namanya bonjrot, tetapi betapa banyak orang yang hidupnya seperti ini, yaitu apa?, tambah tua tambah tenggelam dalam hutang. Oleh karena itu ingat selalu dua prinsip yang harus dijalankan bersama-sama, yaitu Tanpa Uang dan Tanpa Hutang. Coba kita lihat kalau kita lupa salah satunya, apakah akibatnya?, semisal sekarang kita langsung saja, guyonnya kita keluar jalan-jalan ke satu jalan di Jakarta, kita jalan-jalan dan mau mencaplok properti berupa

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

Ruko, katakan kita ketemu ruko di Kelapa Gading, lalu bagaimana caranya ya mau mencaplok Ruko di Kelapa Gading tersebut? , sedang ruko disitu harganya tidaklah murah, ruko itu cukup mahal bagi kebanyakan orang, maka caranya bagaimana?, cara kita yang pertama adalah cari Orang tua kaya, ya ini tidak lucu, karena orang tua tidak bisa dipilih kaya atau tidaknya, lalu cara yang kedua adalah cari mertua kaya, lha ini juga sama telernya, meskipun terlihat ini konyol, tetapi banyak juga orang yang gaya hidupnya seperti ini, ada lagi jenis orang yang sama salahnya, dia mengatakan dirinya mandiri,

saya tidak mau merepotkan mertua atau orangtua , tetapi tenyata


dia mencari bapak keduanya yang kaya, yaitu bank, maksudnya apa?, maksudnya adalah berhutang, jadi kalau ini namanya bukan tanpa uang, tapi ini namanya berhutang, berarti orang ini lupa dengan prinsip yang satu lagi, yaitu tanpa hutang. Jadi konsekuensinya kalau kita ingat tanpa uang saja, tapi lupa dengan tanpa hutang, maka akhirnya terjerumus ke dalam hutang. Banyak sekali orang yang masih berusaha untuk hutang-hutang terus, kalau perlu menipu bank supaya bisa dapat hutang yang banyak, kalau dapat hutang yang banyak bisa buat membeli ruko, bisa beli ini atau itu, kalau perlu modal bisnisnya dari hutang.

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

Karena itu saya menceritakan dua prinsip ini, yaitu Tanpa Uang dan Tanpa Hutang, karena pikiran kita suka pendeknya saja, yaitu di prinsip yang pertama saja, seolah-olah tanpa uang saja, Jadi sekali lagi ingat dua prinsip ini Tanpa Uang dan Tanpa Hutang. Kita harus menghindari jurus menggoreng rekening, menghindari jurus menipu bank, dsb. Ada orang yang pernah bertanya pada saya yang salah begini, Pak, ajari Saya donk bagaimana caranya supaya bisa minta hutang ke bank dan pasti disetujui?, bagaimana mudah untuk mendapatkan hutang bank, kalau perlu mendapatkan hutang bank yang pasti disetujui, ini adalah cita-cita yang salah, lain kali jangan pernah bercita-cita bagaimana melakukan trik-trik agar bisa menipu bank atau membuat utang kita pasti disetujui, tetapi berpikirlah bagaimana supaya tanpa hutang. Ada orang lain lagi yang datang pada Saya dengan pertanyaan yang salah begini Pak, bagaimana caranya supaya saya bisa berhutang meski saya nggak punya jaminan?, dengan kata lain yang dimaksud jaminan disini adalah properti, karena jaminan yang paling dinilai berharga adalah properti, pertanyaan tersebut bila dikalimatkan lebih tegas maka akan menjadi seperti ini bagaimana

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

supaya saya bisa berhutang dan pasti dapat persetujuan dari bank meskipun saya tidak punya properti?. Coba kita lihat, hidupnya dia
sungguh terbalik, penempatan katanya yang terbalik, ayo kita garis bawahi sekarang, kata Property dan kata hutang, dia menaruhnya begini bagaimana bisa dapat hutang tanpa properti?, hidupnya 180 derajat terbalik, seharusnya 2 (dua) kata itu ditukar tempatnya sehingga cita-citanya menjadi seperti ini

bagaimana bisa

membeli properti tanpa hutang?, jadi bukan mendapatkan


hutang tanpa properti. Oleh karena itu kalau tanpa uang saja pikirannya pasti berhutang. Coba kita lihat satu-satu, Kalau Tanpa Uang Saja berarti pikirannya berhutang, tenggelam dalam hutang, kalau Tanpa Hutang Saja pikirannya berarti menggunakan uang dari hasil gaji atau uang dari hasil bisnis, ini juga salah sebagai strategi bukan salah sebagai hak, kalau kita mau seperti itu ya silahkan, karena itu adalah gajigaji kita sendiri, mau dipakai untuk membeli apapun ya terserah kita, itu uang dari hasil bisnis saya sendiri, mau dipakai untuk apa ya silahkan, tetapi sebagai strategi mencaplok properti, ini salah. Nanti akan ada bab khusus yang menjelaskan tentang hal ini. Orang yang cuma ingat tanpa uang saja tapi lupa dengan

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

tanpa hutang, maka akan terlihat bisnisnya besar tetapi hutangnya jauh lebih besar, kelihatannya pendapatannya banyak, namun setiap bulan keringatnya tersedot untuk membayar hutang, bahkan bisa minus, waktu bisnisnya menang dia menang, namun waktu bisnisnya kalah dia kalah, tidak mengunci resiko. Kalau tanpa hutang saja tetapi pakai uang sendiri, maka hasilnya menang kalah tetap kalah atau waktu menang dia menang, waktu kalah dia kalah, dengan kata lain akan menimbulkan pertanyaan yang seringkali kita dengar seperti ini kalau saya tidak berhutang terus kapan saya itu bisa membeli ruko?, terus kapan saya bisa membeli properti?, dari situlah kita tahu berarti cara berpikirnya masih tambah tua tambah berhutang. ingat sekali lagi 2 (dua) prinsip ini Tanpa Uang dan Tanpa Hutang....Seru?

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

Chapter 11

Kuadran Orang Bodoh vs Orang Cerdas


Coba kita perhatikan cara orang pada umumnya disekeliling kita, perhatikan cara mereka dalam mencaplok properti, maksudnya cara mereka membeli ruko, itu umumnya bagaimana? kalau guyonnya kita bikin taruhan, ayo kita mencaplok di jalan Gajah Mada Jakarta, mencaplok di jalan Kelapa Gading Jakarta, mencaplok dimanapun, bagaimana caranya? pada umumnya kita menggunakan cara bodoh nomor 5 (lima), ini sesuai dengan gambar kuadran yang nantinya akan saya berikan. Orang bodoh nomor 5 (lima) itu begini, dia mencaplok ruko itu dari hutang, kalau perlu dengan cara menipu bank supaya dapat hutang, lalu hutangnya dibelikan ruko, lalu sisa hasil hutangnya dipakai untuk bisnis, waktu bisnisnya laris gagah dia, merasa hebat

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

kiri kanan, bangga, ini lho hebat saya, nggak usah keluar uang tapi bisa beli ruko dan punya bisnis, ini namanya, bonjrot, ini namanya tambah tua tambah berhutang, menangnya menang, kalahnya kalah, kelihatannya cerdas, tetapi menodongkan pistol kepada kepala sendiri, hati-hati, orang yang menangis dari kondisi ini sudah banyak sekali, kesalahan orang ini apa? sederhana, kesalahannya adalah karena tidak menang kalah tetap menang tanpa menyakiti orang lain, lalu yang dia lakukan apa? menangnya menang, kalahnya kalah, waktu bisnisnya jaya, mendongak dia, ibaratnya helikopter pun bisa dia beli, bukit pun bisa dia beli, namun ingat, hutang itu jangka waktunya 10th-15th, itu lama lho, waktu bisnisnya turun akhirnya terbeban hutang, hutangnya masih besar, propertinya disita, dan hutangnya belum sepenuhnya lunas, kemudian masih ketanggungan hutang pula. Istilah orang bodoh disini bukan untuk mencela, tetapi ini sebagai gambaran kuadran saja, memang saya berikan kuadran ini supaya kita jelas pemetaannya. Jadi, orang bodoh nomor 5 itu adalah orang yang melakukannya seperti dalam cerita diatas, dia merasa dirinya tanpa uang, padahal itu bukanlah tanpa uang, itu namanya

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

pakai hutang, karena itu kita harus ingat bab satu lagi yang sudah kita pelajari, bukan hanya tanpa uang saja, namun harus tanpa uang dan tanpa hutang. Mari kita maju ke cara berikut yang sama-sama salahnya, yaitu begini, cara dia mencaplok ruko tidak pakai hutang tapi pakai uangnya sendiri, punya uang 1 milyar dibelikan ruko 1 milyar, cara ini kejelekannya apa? cuma sebatas duitnya saja, kalau punya 1 milyar, ya cuma bisa beli ruko 1 milyar, tidak bisa beli ruko yang lebih mahal dari itu dan yang lebih strategis dari itu, nggak bisa, ini namanya memang betul tanpa hutang, tapi ini namanya pakai uang sendiri, berarti tanpa hutang tapi pakai uang, nah ini juga salah, pengertian salah disini artinya keliru sebagai strategi, bahkan ini bisa disebut tidak pakai strategi apa-apa, ini namanya beli biasa pakai uang sendiri, ini disebut orang bodoh nomor 4, berarti dia tanpa hutang tapi pakai uang, tadi kalau orang bodoh nomor 5 adalah tanpa uang tapi pakai hutang. Nah, mari kita lihat satu lagi cara yang salah, yaitu kuadran nomor 3 atau orang bodoh nomor 3. Cara dia membeli ruko itu bagaimana? caranya adalah pakai uangnya sendiri atau uang keluarganya, dia membeli ruko lalu memiliki karyawan dan

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

mejalankan mesin bisnis, lalu memiliki passive income dari hasil bisnis tersebut, sehingga dia sakit pun tetap bisa dapat uang, duduk di rumah pun tetap bisa dapat uang, tidak keringatan pun tetap dapat uang, maka dia merasa, hebat lho saya, nggak usah keringatan bisa dapat uang, duduk pun dapat uang, ini namanya passive income seperti yang diajarkan Kiyosaki, mendewakan Kiyosaki atau mendewakan passive income, ini tidak salah, tapi orang yang melakukan ini namanya orang yang ingat jenis rambut tetapi lupa jenis kelamin, apa maksudnya? ibaratnya begini, kalau kita cowok, lalu mau mencari pacar, mencari cewek tentunya, kemudian kita pentingkan dulu jenis rambutnya, saya senangnya cewek yang rambut panjang atau saya senangnya cewek yang berambut pendek ya?, akhirnya lama-lama benar kita ketemu dengan yang rambutnya panjang atau bertemu dengan yang rambutnya pendek, tapi setelah kita balik dan kita lihat wajahnya, ternyata dia juga sama cowoknya, ini namanya, jeruk makan jeruk, berarti dia ingat jenis rambut tapi lupa jenis kelamin, lalu apa pengertiannya dengan kita mencaplok properti? jangan pentingkan dulu itu passive income atau tidak passive income (jenis rambut panjang atau rambut pendek), pentingkanlah dulu mengunci risiko

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

(jenis kelaminnya), mengunci risiko itu maksudnya, bikinlah agar menang kalah tetap menang tanpa menyakiti orang lain, jangan mendewakan passive income, Karena apa? passive income itu juga ada kelemahannya, yaitu apa? hasil passive incomenya bisa melorot atau bisa turun. Misalkan kita punya rumah kos-kosan paling ganteng, nggak seberapa lama tetangga kita semuanya juga mendirikan rumah kos, hasil di rumah kos kita bisa turun nggak? bisa. Kita punya rumah burung walet paling bagus, nggak seberapa lama semua tetangga kita mendirikan rumah burung walet, hasilnya bisa turun nggak? bisa, kita punya bisnis di ruko, misalkan saja bisnis toko sepatu, tapi nggak seberapa lama di daerah itu juga bermunculan kompetitor toko sepatu, hasil kita bisa turun nggak? bisa, bukan berarti tidak boleh bisnis, sangat boleh, tapi ingat jangan mengandalkan membayar ruko dari hasil bisnis, jangan mengandalkan passive income, memiliki passive income itu bagus, memilki bisnis itu bagus, tapi jangan membayar properti dari hasil passive income, alasannya karena passive income pun bisa melorot, Ini orang bodoh nomor 3. Lalu bagaimana seharusnya, ayo kita menjadi, orang cerdas nomor 2 dan nomor 1, orang cerdas nomor 2 dan nomor 1 ini

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

disebut cerdas karena apa? dia mencaplok properti entah bentuknya rumah ataupun ruko, dengan tanpa uang dan tanpa hutang, nanti salah satu caranya juga akan diajarkan dalam ebook ini. Kalau dia tidak pakai uang dan tidak pakai hutang, berarti meskipun uangnya hanya 1 milyar tetap bisa beli ruko yang harga 3 milyar, artinya tidak terbatas, meskipun dia uangnya cuma 1 milyar, tetap bisa mencaplok ruko yang harganya jauh lebih mahal tanpa perlu ngutang, kalau bisnisnya laris, dia senang, dan kalau bisnisnya sudah nggak laris (ya kita tidak minta ini), tetap menang dia, menang kalah tetap menang tanpa menyakiti orang lain. Kenapa kok disebut tetap menang? ya rukonya kan sudah tercaplok, nggak usah pakai ngutang, nggak usah pakai uangnya sendiri, itu yang disebut menang, berarti menang kalah tetap menang. Nah jadilah seperti kuadran ini, karena itu perhatikan cara kerja kita, kalau kita mau membeli ruko atau mau mencaplok ruko, maka cara kerja kita bagaimana? apakah mau seperti orang bodoh nomor 3, nomor 4 atau nomor 5? Sering ketika saya jalan-jalan, lalu diajak kenalan sama orang, dia bertanya, bapak yang mengajarkan beli properti tanpa uang dan tanpa hutang ya?, saya jawab, benar, kemudian langsung dia ngomong sendiri, saya ini orang bodoh nomor 5 pak, ya kita tahu

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

berarti dia beli propertinya mengandalkan hutang, janganlah mengandalkan hutang, karena tambah tua tambah berhutang, janganlah mengandalkan uang sendiri, karena berarti terbatas dengan jumlah uangnya saja, jangan juga mengandalkan passive income, karena passive income pun bisa melorot atau turun, lalu apa yang harus kita lakukan? lakukanlah seperti orang nomor 2 dan orang nomor 1, lihatlah gambar kuadrannya seperti dibawah ini :

kalau tanpa uang dan tanpa hutang berarti rukonya itu sudah gratis untuk dia, sudah tercaplok, mau dipakai apapun silahkan, bisnis laris oke, bisnis nggak laris atau kalah pun tetap oke, yang disebut strategi itu adalah mengantisipasi skenario kalah, kalau strategi itu hanya mengantisipasi cerita waktu menang saja, maka itu

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

bukan strategi namanya, orang-orang yang suka berhutang, mereka mengantisipasi cerita waktu menang saja, nggak mengantisipasi cerita waktu kalah, ini namanya bukan strategi. Saya akan tunjukkan contohnya seperti ketika di medan perang, kalau pasukan kita banyak, mengalahkan pasukan sedikit, ya ini gampang, ini namanya bukan strategi atau nggak perlu pakai strategi, tapi kalau pasukan kita banyak lalu dikepung pasukan yang jauh lebih banyak, berarti ini keadaan yang tidak enak, keadaan yang kalah, namun kalau kita tetap bisa menang, baru ini namanya strategi. Jadi, strategi adalah untuk mengantisipasi cerita kalah, bagaimana waktu kalah pun tetap menang tanpa perlu menyakiti orang lain, menang kalah tetap menang, ruko laris nggak laris tetap propertinya sudah tercaplok, ini menjadi orang tanpa uang dan tanpa hutang, ini yang disebut menjadi orang nomor 2 dan nomor 1, lakukanlah seperti mereka. Pak Cipto, kalau orang nomor 2 dan nomor 1 sama-sama cerdasnya tanpa uang dan tanpa hutang, lalu apa bedanya nomor 2 dan nomor 1?, bedanya sesederhana seperti ini ; orang cerdas nomor 1 bisa menjadikan propertinya kontan berkali-kali, artinya 1 ruko bisa menghasilkan kontan berkali-kali tanpa menunggu hasil

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

bisnisnya, tanpa perlu berhutang, kalau orang cerdas nomor 2 kontannya satu kali atau kontan dua kali, kalau yang nomor 1 bisa kontan lebih dari dua kali, kebanyakan kita bahkan cerdasnya bukan kontan berkali-kali, tapi cerdasnya hutang berkali-kali, satu ruko dihutangkan bolak balik, lalu dia merasa, hore, dapat tambahan uang, padahal itu namanya buta warna, itu namanya tambahan hutang bukan tambahan uang, harusnya satu ruko itu bisa menghasilkan uang bolak balik, hasil dari kontan berkali-kali akibat dari strategi. Sering saya menemui orang dengan pertanyaan yang salah begini, Pak Cipto, ajari saya supaya bisa berhutang meskipun saya nggak punya jaminan properti, pak ajari saya untuk berhutang meski saya nggak punya jaminan, ini hidupnya salah, penempatan katanya ini lho salah, harusnya dia bertanyanya kan demikian, bagaimana caranya punya properti tanpa punya hutang?, bukan punya hutang tanpa punya properti, terbalik, dia menjadi orang bodoh nomor 5 kalau hidupnya terbalik seperti itu. Jadi, ayo periksa diri kita sekarang, peta kita menjadi seperti apa? orang bodoh nomor 4, nomor 3 atau menjadi orang bodoh nomor 5? ayo kita rubah menjadi kuadran nomor 1 dan nomor 2,

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

sekali lagi pemetaan ini bukan untuk mencela, tapi sifatnya untuk memetakan supaya memudahkan kita, menemukan kesalahan kita dimana, dan kemudian memperbaikinya, seru? NB : Lho Pak Cipto Orang Bodoh no.5 kok ngga masuk di gambar Kuadrannya? Apa kira-kira jawaban saya.........? Jawabannya ada di versi lengkap Ebook ini.

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

Chapter 14

Apakah Strategi ini Applicable untuk semua Orang?


Mungkin kita ada pertanyaan, Pak, kalau saya melakukan strategi ini, sementara saya tidak berpengalaman di bidang properti, di bidang bisnis tertentu, apakah bisa menjalankan strategi ini pak?, jawabnya, bisa, namun anda harus mengetahui perbedaan antara mengetahui dan menguasai dulu, ingat, belajar nyetir mobil juga perlu latihan, nggak bisa asal langsung naik mobil lalu nyetir sendiri, nanti bisa nabrak, tapi bukan berarti anda harus menjadi jago, dalam arti sudah bergelut di dunia properti demikian lama, saya berikan contoh orang yang bergelut di dunia properti begitu lama namun belum bisa punya banyak properti, contohnya siapa? broker, broker itu jago menjualkan rumahnya orang, menjualkan rukonya orang, bila kita suruh mencaplok banyak ruko untuk diri sendiri, ya pasti garukgaruk kepala, bukan berarti ini untuk mencela broker, tapi untuk menekankan pada diri anda, menyemangati anda, bahwa meskipun

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

anda tidak sepenuhnya bergelut di bidang properti, anda tetap bisa. Ada lagi pertanyaan, pak apakah bisa menguasai ataupun melakukan strategi ini kalau latar belakang saya cuma seorang yang sederhana pak? apakah bisa? saya cuma karyawan dengan gaji yang tidak tinggi, apakah bisa?, saya ingatkan, yang kita mau pelajari ini justru tanpa uang dan tanpa hutang, jadi meskipun latar belakang kita belum cukup uang, ya tetap bisa, anda harus melihat lagi batasan nomor 1 dalam point tentang 5 batasan, yaitu apa? belum cukup uang, belum cukup uang itu bisa berarti karena memang kita tidak punya uang, atau juga bisa berarti uang kita sangat banyak, tapi ruko yang dibeli jauh lebih mahal, jadi tetap saja namanya uang belum cukup, kalau kita beli rukonya pakai uang sendiri, maka kelemahannya bila uang kita cuma 1 milyar, ya cuma bisa beli ruko 1 milyar, kalau pakai ngutang, punya 1 milyar bisa beli 10 milyar, tapi hutangnya 9 milyar, tapi kalau tanpa uang dan tanpa hutang punya uang 1 milyar tetap bisa beli 10 milyar, sedang uang kita yang 1 milyar tetap utuh tidak perlu digunakan untuk membayar rukonya. Lalu pertanyaan berikutnya, pak kalau saya orang kaya, tetap bisa melakukan strategi ini tidak?, sekali lagi untuk melakukan ini tidak melihat latar belakang ekonomi anda, mau anda pengusaha

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

besar, anda karyawan dengan gaji UMR, anda direktur, anda supervisor tingkat paling junior atau staff yang tingkat paling senior, tidak menutup kesempatan anda untuk melakukan ini, termasuk pula kalau kita ini seorang ibu rumah tangga, mahasiswa, penjaja kecil ataupun pemilik restoran besar, tetap bisa melakukan ini, jadi dengan kata lain, applicable, karena tidak melihat latar belakang ekonomi anda. Dari dua point pertanyaan diatas kita tahu kesimpulannya adalah: tidak mengharuskan anda memiliki latar belakang yang bergelut di bidang property, dan juga tidak mengharuskan anda memiliki latar belakang ekonomi yang sangat kaya, tidak. Begitu pula kalau pertanyaan ketiga, pak apakah juga applicable berlaku untuk saya yang sudah terlanjur punya banyak hutang, masih bisa diperbaiki nggak?, tentunya masih bisa, jadi kalau kita saat ini dalam posisi sedang berhutang, tentunya dengan melakuan strategi ini dan tentunya setelah anda mengetahui dan menguasai maka diharapkan hutang anda terselesaikan. Begitu pula pertanyaan, pak apakah saya harus pengalaman juga dalam hal surat-surat properti?, maka jawabnya, tidak harus, memang anda perlu mengerti, tapi tidak harus terus kita terlalu

mbulet memahami surat-surat properti, karena ada lho orang yang

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

jago mengurusi surat-surat properti, tapi suruh beli properti banyak malah keteteran, yaitu siapa? notaris dan pegawainya notaris, tentu ini bukan untuk mencela notarisnya, tapi supaya anda tahu fokus yang kita mau pelajari ini apa. Begitu pula, apakah saya juga harus pintar membangun ruko pak? mungkin strateginya maksudnya kita beli tanah, lalu di bangun ruko 10, lalu dari ruko 10 kita laba 1, jadi kita dapat 1 ruko, bukan begitu, itu namanya berdagang, menangnya menang kalahnya kalah, disini anda tidak diharuskan jago membangun ruko, tidak diharuskan jago membangun rumah ataupun ruko, banyak orang yang pintar membangun, namanya developer, developer yang bangkrut pun banyak nggak? banyak sekali, karena tidak pintar di dalam hal tanpa uang dan tanpa hutang. Dengan kata lain, tidak diharuskan anda memiliki latar belakang sebagai jago membangun, mengerti teknis pembangunan properti ataupun rukonya, jadi bukan notaris, bukan broker, bukan kontraktor atau developer. Juga, pak, apakah saya harus pintar menilai harga rumahnya atau rukonya?, tidak juga kearah itu, ada lho orang yang pintar menilai harga-harga properti termasuk harga-harga ruko, tapi suruh mencaplok ruko ya nggak bisa, siapa namanya? appraisal bank, kalau

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

menilai bisa dengan segala seluruh tekniknya, tapi suruh mencaplok, ya masih keteteran. Jadi bukan notaris, bukan broker, bukan developer, bukan appraisal bank. Dengan kata lain, kesempatannya terbuka untuk kita, karena dalam ebook ini kita tidak disuruh minta hutang, berarti terbuka kesempatannya untuk kita. Lha kalau kita disuruh minta hutang, coba kalau kita ibu rumah tangga, sulit nggak kalau mau minta hutang? coba kalau kita sebagai ibu rumah tangga, kalau untuk minta hutang pasti sulit, kan guyonnya, kalau kita ibu rumah tangga minta hutang kepada bank kita ditanya, pekerjaan anda apa?, lalu kita jawab, perkerjaan saya ibu rumah tangga, ya pasti diguyoni sama petugas banknya, lah, ibu rumah tangga itu bukan pekerjaan bu, itu pengabdian?, hayo coba kita jawab, pekerjaan atau pengabdian?, kan pengabdian, hayo pengabdian itu satu kata atau dua kata? kan satu kata, salah, pengabdian itu kan dua kata Pengab dan Dian he...he.., sekarang lebih banyak pengabnya atau lebih banyak diannya? artinya ibu rumah tangga itu sulit kalau mengandalkan hutang, tapi karena disini tidak disuruh ngutang maka kesempatannya terbuka bagi kita. Begitu pula kalau kita ini misalkan mahasiswa, mau minta hutang sulit nggak? ya sulit, saat ditanya sama petugas bank, apa

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

pekerjaanmu?,

mahasiswa

pak,

ya

mahasiswa

kan

bukan

pekerjaan, diguyoni sama petugas bank, kamu mau minta hutang, nonton film BF aja belum boleh kok berani minta hutang, artinya mahasiswa tidak bisa atau sulit untuk meminta hutang, tapi sekali lagi disini anda tidak disuruh mengandalkan hutang. Begitu pula kalau kita karyawan dengan gaji tinggi, namun yang dibeli jauh lebih tinggi, kalau minta hutang ya pasti ditolak, tapi sekali lagi karena tidak disuruh ngutang tetap kesempatan anda terbuka. Begitu pula kalau kita ini pengusaha besar, tapi yang mau diminta atau yang dibeli jauh lebih banyak atau lebih besar, sehingga butuh uang lebih banyak, kita pengusaha besar tapi mau hutang yang jauh lebih besar, ya pasti sulit, tapi sekali lagi karena kita tidak disuruh ngutang, jadi tetap bisa melakukan strategi ini, kalau begitu, pengusaha kecil ataupun orang yang bergaji tidak besar tetap bisa melakukan strategi ini, kesempatannya terbuka untuk kita semua. Meskipun kesempatannya terbuka untuk semua, kita harus sadar bahwa mengetahui dan menguasai itu adalah dua hal yang berbeda, bukan berarti karena kesempatannya terbuka semua, kita

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

cuma mau mengetahui dan nggak mau menguasai, ingat sekedar membaca ebook ini lalu tidak dipraktekkan berarti anda tidak mau menguasainya, seru?

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

Chapter 15

Apakah Strategi ini Applicable untuk semua Lokasi?


Pak, apakah strategi ini bisa dipakai untuk semua lokasi?, jawabnya, bisa, tentu saja kalau kita mau membeli ruko, ya sebaiknya adalah ditempat yang terbaik, tempat yang strategis, namun saya mau mengubah kita semua, supaya kita tidak menjadi penakut terhadap lokasi, misalkan begini, suatu kali kita ketemu lokasi dengan nama jalan pahlawan, kalau lokasi dengan nama jalan pahlawan di kota manapun mahal nggak? tentunya mahal, contohnya jalan Ahmad Yani, Jalan Sudirman, Jalan Gajah Mada, Jalan Gatot Subroto, dsb, jalan dengan nama-nama pahlawan hampir di semua kota itu pasti mahal, banyak orang yang takut dengan nama-nama jalan pahlawan, karena apa? karena mahal, atau juga berbagai nama jalan lainnya di masing-masing kota anda yang memang sangat

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

strategis dan sangat mahal, banyak sekali orang takut dengan lokasi, maksudnya takut lokasi yang mahal, saya mau katakan, jangan takut dengan lokasi, orang kalau betul-betul bisa membeli properti tanpa uang dan tanpa hutang tidak akan pernah takut terhadap lokasi, ayo salami kiri kanan anda, jangan takut lokasi, jangan takut harga, orang yang takut harga itu berarti ketahuan modalnya ngutang atau modalnya dari dompetnya sendiri (pakai uang), berarti kalau modalnya 1 milyar ya paling bisa beli propertinya 1 milyar tidak bisa lebih, mau beli properti yang harga 4 milyar sudah tidak bisa, karena sekali lagi pakai uang dan pakai hutang. Jadi, jangan takut terhadap lokasi, lokasi manapun harga berapapun kalau nanti anda sudah mengetahui dan menguasai tentunya juga anda harus berlatih, maka tidak perlu lagi takut lokasi atau takut harga, dengan kata lain kita bisa pakai strategi ini untuk lokasi manapun dengan harga berapapun. Saya juga mau mengubah anda menjadi; bukan seorang pencela lokasi, tetapi menjadi; seorang pencaplok lokasi. Coba kita lihat keadaan sekeliling kita, banyak orang yang hidupnya itu pinternya nyacat atau mencela lokasi, contohnya begini, kalau ketemu lokasi yang mahal, dia mencela, kemahalan, duitnya

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

darimana?, lalu dibawa ke lokasi yang sangat murah, waduh kok murah sekali, lokasinya terlalu kepinggir, akhirnya dikasih lokasi yang harganya di tengah-tengah, waduh kalau harganya di tengahtengah, lokasi jalannya jadi tidak terlalu strategis, akhirnya kita setiap hari pinternya apa? pinternya mencela, contoh kalau saya pakai alamat di Jakarta, ayo kita caplok dijalan Gajah Mada, waduh kok jalan Gajah Mada Pak, mahal sekali Pak, ya sudah, kalau begitu yang murah saja di Bekasi, loh pak di Bekasi?, kan jauh pak, lebih terpencil, ya sudah, saya ganti, kalau gitu ayo di Sunter, waduh pak, di Sunter itu banjir pak, ya sudah, kalau gitu di Kelapa Gading, wah pak, Kelapa Gading kan macet pak, ya sudah di Serpong, kalau di Serpong jauh sekali pak, akhirnya untuk setiap lokasi dia pinternya hanya mencela, bukan pinternya mencaplok, ayo kita rubah itu, jangan menjadi pencela lokasi, tapi jadilah pencaplok lokasi, jangan jadi sukanya nyacat atau mencacat lokasi, tapi pinterlah mencaplok lokasi, ayo kita salami kiri kanan, jangan jago mencela tapi jagolah mencaplok lokasi, jangan pinternya nyacat lokasi tapi pintarlah nyaplok lokasi. Sekali lagi saya tekankan, strategi ini bisa dipakai untuk lokasi manapun harga berapapun, tentunya keinginan kita adalah mencari

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

lokasi yang baik, maksud saya lokasi yang baik adalah lokasi yang mahal, tetapi kalau memang anda punya kemauan sendiri, saya mau cari lokasi yang tengah-tengah saja, maksudnya yang tidak terlalu mahal, ya boleh-boleh saja, saya mau cari lokasi dimana saja, juga boleh-boleh saja. Nah, jadi lokasi manapun harga berapapun, strategi ini applicable untuk semua lokasi. Loh pak Cipto, kalau semisal saya takut sama lokasi yang mahal?, saya ingatkan jangan takut sama lokasi mahal. lha tapi kalo saya takut pak terhadap lokasi yang mahal, saya maunya pilih lokasi yang lebih murah, tapi kalau lebih murah nggak cocok untuk tempat bisnis pak, nanti bisnisnya kurang laris pak, bagaimana mencaploknya pak?, saya ingatkan, kalau anda mencaploknya itu tanpa mengandalkan hasil bisnis, artinya menang kalah tetap menang, berarti anda tidak perlu pusing, meskipun anda mau caplok lokasi yang mahal pun tetap bisa, lokasi bukan yang paling strategis pun tetap bisa, karena apa? karena anda mengandalkannya tidak pakai uang dan tidak pakai hutang, juga tidak mengandalkan dari hasil bisnis. Ruko itu dipakai untuk bisnis boleh, tetapi membayar rukonya tidak perlu mengandalkan dari hasil bisnis, meskipun jalannya bukan

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

jalan yang paling strategis, kalau memang anda mau memilih yang itu, ya silahkan saja, kalaupun anda mau memilih lokasi yang paling strategis, juga boleh, jangan mengasumsikan begini : oh, saya pilih yang strategis, supaya hasil bisnisnya laris, coba lihat, orang yang punya ruko dijalan strategis yang bangkrut itu banyak nggak? banyak, restoran dijalan yang paling strategis lalu tutup dan gontaganti banyak nggak? banyak, lha apakah itu kurang strategis? itu sudah sangat strategis, namun tetap saja tokonya gonta ganti, maksudnya banyak yang bangkrut dan berguguran, akhirnya kalau kita lihat, bisnis di ruko tersebut sering gonta ganti. Jadi, mau lokasi strategis boleh, lokasi yang kurang strategis atau lokasi yang tidak strategis pun juga boleh, anda yang memilih, karena semuanya tidak diandalkan pada menangnya menang, kalahnya kalah, tetapi diandalkan pada menang kalah tetap menang tanpa menyakiti orang lain, seru?

***Baca Ebook ini Selengkapnya*** KLIK DISINI

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY

Anda mungkin perlu tau ....... Anda bisa Mendapat Rp.20.000.000,- dengan membagi-bagikan Gratis Ebook versi Preview ini. Caranya sbb : Anda akan kami berikan Gratis Ebook versi Preview seperti ini namun sudah kami tanamkan Link Affiliate anda, sehingga bila ada yang membeli Ebook ini versi Selengkapnya melalui Ebook versi Preview anda ini anda akan menerima komisi sebesar Rp.100.000/sales. Yang perlu anda lakukan hanyalah membagikan Ebook versi Preview anda kepada sebanyak mungkin orang secara Gratis! Semakin banyak anda bagikan semakin besar potensi penghasilan yang anda akan dapat. Silahkan Klik Link dibawah ini untuk mendapatkan Ebook versi Preview Anda :

Kirimkan Ebook versi Preview Saya

(KLIK DISINI)

STRATEGI MEMBELI RUKO TANPA UANG TANPA HUTANG


COPYRIGHT-2011 | CIPTO JUNAEDY