Anda di halaman 1dari 33

BAB I PENDAHULUAN

A. Latar Belakang Angka kematian bayi atau Infant Mortality Rate (IMR) di Indonesia masih cukup tinggi, yaitu 31,04/1000 kelahiran hidup artinya terdapat 31,04 bayi meninggal dalam setiap 1.000 kelahiran.Angka tersebut masih lebih tinggi dibanding Malaysia dan Singapura yang masing-masing sebesar 16,39/1000 dan 2,3/1000 kelahiran hidup.

Bayi berat lahir rendah ialah bayi baru lahir yang berat badannya saat lahir kurang dari 2500 gram ( WHO, 1961 ). Berat badan pada kehamilan khusus apapun sangat berfariasi dan harus digambarkan pada grafik presentil. Bayi yang berat badannya diatas presentil 90 dinamakan besar untuk umur kehamilan dan yang di bawa presentil 10 dinamakan ringan untuk umur kehamilan. Berdasarkan itu bahwa 10 % semua bayi ringan untuk umur kehamilan. Bayi yang berat badannya kurang dari 2500 gr pada saat lahir dinamakan berat badan lahir rendah.

BBLR menjadi

masalah kesehatan masyarakat

utama berdasarkan

rekomendasi internasional pada cut of 15%, (De Onis et al. (1998) Eur J Cl Nutr 52(S1):S5. dalam WHO, 2004). Dan jumlah BBLR di Indonesia diperkirakan mencapai 350 ribu bayi setiap tahunnya ( Depkes, 2004. dalam Fatmawati, 2006)Penyebab BBLR di berbagai negara berkembang menurut WHO (2004)

Ikterus yang ditemukan pada bayi baru lahir dapat merupakan suatu gejala fisiologis (terdapat pada 25-50% neonatus cukup bulan dan lebih tinggi lagi pada neonatus kurang bulan) atau dapat merupakan hal yang patologis misalnya pada inkompatibilitas Rhesus dan ABO, sepsis, galaktosemia, penyumbatan saluran empedu dan sebagainya. Ikterus fisiologis ialah ikterus yang timbul pada hari 1 kedua dan ketiga yang tidak mempunyai dasar patologis, kadarnya tidak melewati kadar yang membahayakan atau mempunyai potensi menjadi kernicterus dan tidak menyebabkan suatu morbiditas pada bayi. Ikterus patologis ialah ikterus yang mempunyai dasar patologis atau kadar bilirubinnya mencapai suatu nilai yang disebut hiperbilirubinemia.

Di ruang Perina RSUD Banyumas sangat banyak sekali kejadian BBLR pada periode agestus hingga september 2011 hampir 75 % bayi yang dirawat di perina mempunyai riwayat BBLR.

Berdasarkan Uraian di atas, maka kami membahas kasus yang berjudul Asuhan Kebidanan pada BBL Ny K umur 10 hari dengan BBLR, ikterus dan riwayat Prematur

B. Tujuan Penyusunan 1. Tujuan Umum Mengetahui pelaksanaan asuhan kebidanan pada BBL Ny K umur 10 hari dengan BBLSR, ikterus dan riwayat Prematur. 2. Tujuan Khusus

a. Mengetahui pelaksanaan pengkajian dan pengumpulan data pada bayi

BBLR
b. Mengetahiu dan merumuskan diagnosa kebidanan bayi dengan BBLR

berdasarkan prioritas masalah


c. Mengetahui intervensi, pelaksanaan tindakan dan evaluasi pada bayi

dengan BBLR d. Mengetahui kesenjangan antara konsep dasar teori dengan penerapan nyata di lapangan.

C. BATASAN MASALAH Pada makalah ini masalah kami batasi pada asuhan kebidanan pada neonatus dengan BBLSR, ikterus, dan riwayat prematur

D. Ruang Lingkup 1. Lingkup Masalah Adapun lingkup masalah dalam kasus ini adalah asuhan kebidanan pada BBL Ny. K 10 hari dengan BBLSR, ikterus dan riwayat prematur. 2. Lingkup Metode Penyusunan laporan kasus ini menggunakan metode deskriptif yang memberikan gambaran pelaksanaan asuhan kebidanan pada BBL Ny. K 10 hari dengan BBLSR ikterus dan riwayat prematur.
3. Lingkup Sasaran

Sasaran laporan kasus ini yaitu asuhan kebidanan pada BBL Ny. K 10 hari dengan BBLSR, ikterus dan riwayat prematur. 4. Lingkup Tempat dan Waktu Laporan kasus ini dilaksanakan di R.Perinatologi RSUD Banyumas pada tanggal 7 oktober sampai 8 oktober 2011.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Definisi bayi Bayi baru lahir adalah bayi yang bayi yang keluar dari rahim dan mampu menyesuaikan diri dengan keadaan lingkungan diluarkandungan. Kelahiran bayi dari rahim ibu melalui 2 cara yaitu : 1. Lahir melalui vagina

2. Lahir melalui operasi

Bayi baru lahir adalah individu yang memiliki kemampuan gerak terbatas, sehingga bayi membutuhkan perawatan dari seorang ibu yang intensif.Karena berbeda seperti bayi saat didalam rahim. didalam rahim bayi bergerak bebas karena bayi selalu mendapat asupan nutrisi langsung yang disampaikan melalui placenta. Setelah bayi lahir dan tali placenta dipotong segera dari bayi, maka sirkulasi placenta yang berfungsi sebagai penghantar nutrisi kepada bayi terputus, sehingga bayi harus beradaptasi dengan lingkungan yang berbeda.

Bayi yang lahir dari ibu yang memiliki kadar gula diatas normal sulit untuk beradaptasi dengan lingkungan sebab bayi harus memenuhi kadar gula yang seimbang sehingga bayi kekurangan kadar gula. Biasanya terjadi pada bayi dengan berat badan lebih dari 4000 gram.

Bayi baru lahir rentan terhadap penyakit, sehingga orang tua harus dengan cermat menjaga kesehatan bayi, misalnya memberikan nutrisi yang cukup kepada bayi, pemberian ASI EKSKLUSIF, menjaga kebersihan diri pada bayi baru lahir, menjaga kebersihan pakaian pada bayi, menjaga kebersihan lingkungan pada bayi sehingga bayi tidak mudah terserang penyakit yang dapat membahayakan bayi dan jangan lupa membawa bayi untuk imunisasi setiap
4 jadwal yang sudah ditentukan agar tidak terjadi resiko cacat pada bayi.

2.2 BAYI BERAT LAHIR RENDAH

A. DEFINISI Bayi berat lahir rendah ialah bayi baru lahir yang berat badannya saat lahir kurang dari 2500 gram ( WHO, 1961 ). Berat badan pada kehamilan khusus apapun sangat berfariasi dan harus digambarkan pada grafik presentil. Bayi yang berat badannya diatas presentil 90 dinamakan besar untuk umur kehamilan dan yang di bawa presentil 10 dinamakan ringan untuk umur kehamilan. Berdasarkan itu bahwa 10 % semua bayi ringan untuk umur kehamilan. Bayi yang berat badannya kurang dari 2500 gr pada saat lahir dinamakan berat badan lahir rendah Berkaitan dengan penanganan dan harapan hidupnya bayi berat badan lahir rendah dibedakan: 1. Bayi berat lahir rendah, berat lahir 1500 2500 gram 2. Bayi berat lahir sangat rendah, berat lahir kurang dari 1500 gram 3. Bayi berat lahir eksterem, Berat lahir kurang dari 1000 gram B. ETIOLOGI Bayi berat lahir rendah mungkin prematur ( kurang bulan ) mungkin juga cukup bulan (dismatur).

1. PREMATUR MURNI

Prematur murni adalah neonatus dengan usia kehamilan kurang dari 37 minggu dan mempunyai berat badan yang sesuai dengan masa kehamillan atau disebut juga neonatus preterm / BBLR / SMK. Faktor Faktor yang Mempengaruhi Terjadinya Persalinan Prematur atau BBLR adalah a. Faktor Ibu 1) Riwayat kelahiran prematur sebelumnya 2) Gizi saat hamil kurang 3) Umur kurang dari 20 tahun atau diatas 35 tahun 4) Jarak hamil dan bersalin terlalu dekat 5) Penyakit menahun ibu : hipertensi, jantung, gangguan pembuluh darah (perokok) 6) Perdarahan antepartum, kelainan uterus, Hidramnion 7) Faktor pekerja terlalu berat 8) Primigravida 9) Ibu muda b. Faktor kehamilan Hamil dengan hidramnion, hatnil ganda, perdarahan antepartum, komplikasi hamil seperti pre eklamsia, eklamsi, ketuban pecah dini

c. Faktor Janin
7

Cacat bawaan, infeksi dalam rahim dan kehamilan ganda., anomali kongenital d. Faktor Kebiasaan : Pekerjaan yang melelahkan, merokok e. Faktor yang masih belum diketahui. Karakteristik yang dapat ditemukan pada prematur murni adalah (1) Berat badan kurang dari 2500 gram, panjang badan kurang dari 45 cm, lingkar kepala kurang dari 33 cm lingkar dada kurang dari 30 cm
(2) Gerakan kurang aktif otot masih hipotonis (3) Umur kehamilan kurang dari 37 minggu (4) Kepala lebih besar dari badan rambut tipis dan halus (5) Tulang-tulang tengkorak lunak, fontanela besar dan sutura besar (6) Telinga sedikit tulang rawannya dan berbentuk sederhana (7) Jaringan payudara tidak ada dan puting susu kecil (8) Pernapasan belum teratur dan sering mengalami serangan apneu (9) Kulit tipis dan transparan, lanugo (bulu halus) banyak terutama pada

dahi dan pelipis dahi dan lengan


(10) Lemak subkutan kurang (11) Genetalia belum sempurna, pada wanita labia minora belum tertutup

oleh labia mayora (12) Reflek menghisap dan menelan serta reflek batuk masih lemah. Bayi prematur mudah sekali mengalami infeksi karena daya tahan tubuh masih lemah, kemampuan leukosit masih kurang dan pembentukan antibodi belum sempurna. Oleh karena itu tindakan prefentif sudah dilakukan sejak antenatal sehingga tidak terjadi persalinan dengan prematuritas (BBLR).

C. PENATALAKSANAN Dengan memperhatikan gambaran klinik dan berbagai kemungkinanan yang dapat terjadi pada bayi prematuritas maka perawatan dan pengawasan ditujukan pada pengaturan suhu, pemberian makanan bayi, Ikterus, pernapasan, hipoglikemi dan menghindari infeksi 1. Pengaturan suhu badan bayi prematuritas /BBLR. Bayi prematur dengan cepat akan kehilangan panas badan dan menjadi hipotermi karena pusat pengaturan panas belum berfungsi dengan baik, metabolisme rendah dan permukaan badan relatif luas. Oleh karena itu bayi prematuritas harus dirawat dalam inkubator sehingga panas badannya mendekati dalam rahim , apabila tidak ada inkubator bayi dapat dibungkus dengan kain dan disampingnya ditaruh botol berisi air panas sehingga panas badannya dapat dipertahankan. 2. Makanan bayi prematur. Alat pencernaan bayi belum sempurna, lambung kecil enzim peneernaan belum matang, sedangkan kebutuhan protein 3-5 gr/kg BB dan kalori 110 kal;/kgBB sehingga pertumbuhan dapat meningkat. Pemberian minum bayi sekitar 3 jam setelah lahir dan didahului derngan menghisap cairan lambung , reflek masih lemah sehingga pemberian minum sebaiknya sedikit demi sedikit dengan frekwensi yang lebih sering. ASI merupakan makanan yasng paling utama sehingga ASI-lah yang paling dahulu diberikan, bila faktor menghisapnya kurang maka ASI dapat diperas dan diberikan dengan sendok perlahan-lahan atau dengan memasang sonde. Permulaan cairan yang diberikan 50- 60 cc/kgBB/hari terus dinaikan sampai mencapai sekitar 200 cc/kgBB/hari.

3. Ikterus Semua bayi prematur menjadi ikterus karena sistem enzim hatinya belum matur dan bilirubin tak berkonjugasi tidak dikonjugasikan secara efisien sampai 4-5 hari berlalu . Ikterus dapat diperberat oleh polisetemia, memar hemolisias dan infeksi karena hperbilirubinemia dapat menyebabkan kernikterus maka wama bayi harus sering dicatat dan bilirubin diperiksa, bila ikterus muncul dini atau lebih cepat bertambah coklat. 4. Pernapasan Bayi prematur mungkin menderita penyakit membran hialin. Pada penyakit ini tanda-tanda gawat pernafasan selalu ada dalam 4 jam. Bayi haras dirawat terlentang atau tengkurap dalam incubator, dada abdomen harus dipaparkan untuk mengobserfasi usalia pernapasan. 5. Hipoglikemi Mungkin paling timbul pada bayi prematur yang sakit bayi berberat badan lahir rendah, harus diantisipasi sebelum gejala timbul dengan pemeriksaan gula darah secara teratur. 6. Menghindari Infeksi Bayi prematuritas mudah sekali mengalami infeksi karena daya tahan tubuh masih lemah, kemampuan leukosit masih kurang dan pembentukan antibodi belum sempurna . Oleh karena itu tindakan prefentif sudah dilakukan sejak antenatal sehingga tidak terjadi persalinan dengan prematuritas (BBLR) D. PROGNOSA

10

Prognosis bayi berat lahir rendah ini tergantung dari berat ringannya masalah perinatal misalnya masa gestasi ( makin muda masa gestasi / makin rendah berat bayi, makin tinggi angka kematian), asfiksia/iskemia otak , sindroma gangguan pernapasan , perdarahan intrafentrikuler , displasia bronkopulmonal, retrolental fibroplasia, infeksi, gangguan metabolik (asidosis, hipoglikemi, hiperbilirubinemia). Prognosis ini juga tergantung dari keadaan sosial ekonomi, pendidikan orang tua dan perawatan pada saat kehamilan persalinan dan post natal (pengaturan suhu lingkungan, resusitasi, nutrisi, mencegah infeksi, mengatasi gangguan pernapasan, asfiksia hiperbilirubinemia, hipoglikemia dan lain lain). \ E. ASUHAN KEBIDANAN PADA NEONATUS DENGAN BBLR 1. Pengkajian a. Data Subyektif Data subyektif adalah persepsi dan sensasi klien tentang masalah kesehatan (Alien Carol V. 1993:28). Data subyektif terdiri dari 1) Biodata atau identitas pasien : Bayi meliputi nama tempat tanggal lahir jenis kelamin Orangtua meliputi : nama (ayah dan ibu, umur, agama, suku atau kebangsaan, pendidikan, penghasilan pekerjaan, dan alamat). (Talbott Laura A, 1997: 6). 2) Riwayat kesehatan

11

Riwayat antenatal yang perlu dikaji atau diketahui dari riwayat antenatal pada kasus BBLR yaitu: a. Keadaan ibu selama hamil dengan anemia, hipertensi, gizi buruk, merokok ketergantungan obat-obatan atau dengan penyakit seperti diabetes mellitus, kardioyaskuler dan paru. b. Kehamilan dengan resiko persalinan preterm misalnya kelahiran multiple, kelainan kongenital, riwayat persalinan preterm. c. Pemeriksaan kehamilan yang tidak kontinyuitas atau periksa tetapi tidak teratur dan periksa kehamilan tidak pada petugas kesehatan. d. Hari pertama haid terakhir tidak sesuai dengan usia kehamilan (kehamilan postdate atau preterm).
3) Riwayat Kehamilan

komplikasi persalinan juga mempunyai kaitan yang sangat erat dengan permasalahan pada bayi baru lahir. Yang perlu dikaji: Kala I : Perdarahan antepartum baik solusio plasenta maupun plasenta previa. Kala II : Persalinan dengan tindakan bedah caesar, karena pemakaian obat penenang (narkose) yang dapat menekan sistem pusat pernafasan. 4) Riwayat Post Natal Yang perlu dikaji antara lain: a. Berat badan lahir : Preterm/BBLR 2500 gram lingkar kepala kurang atau lebih dari normal (34-36 cm). b. Adanya kelainan kongenital: Anencephal, hidrocephalus, anetrecial aesofagal.

12

5) Pola Nutrisi Yang perlu dikaji pada bayi dengan BBLR gangguan absorbsi gastrointentinal, muntah aspirasi, kelemahan menghisap sehingga perlu diberikan cairan parentral atau personde sesuai dengan kondisi bayi untuk mencukupi kebutuhan elektrolit, cairan, kalori dan juga untuk mengoreksi dehidrasi, asidosis metabolik, hipoglikemi disamping untuk pemberian obat intravena.
a. Kebutuhan parenteral

Bayi BBLR D5 % Bayi BBLR > 1500 gram menggunakan D10 % b. Kebutuhan nutrisi enteral BB = 24 kali per 24 jam BB 1250- = 12 kali per 24 jam BB > 2000 gram = 8 kali per 24 jam c. Kebutuhan minum pada neonatus :
1) Hari ke 1 = 50-60 cc/kg BB/hari

2) Hari ke 2 = 90 cc/kg BB/hari 3) Hari ke 3 = 120 cc/kg BB/hari 4) Hari ke 4 = 150 cc/kg BB/hari Dan untuk tiap harinya sampai mencapai 180 200 cc/kg BB/hari (Iskandar Wahidiyat, 1991:l)

13

6) Pola Eliminasi Yang perlu dikaji pada neonatus adalah : 1) BAB : frekwensi, jumlah, konsistensi. 2) BAK : frekwensi, jumlah 2.3 IKTERUS NEONATORUM

a. ANGKA KEJADIAN Warna kekuningan pada bayi baru lahir adakalanya merupakan kejadian alamiah (fisologis), adakalanya menggambarkan suatu penyakit (patologis). Bayi berwarna kekuningan yang alamiah (fisiologis) atau bukan karena penyakit tertentu dapat terjadi pada 25% hingga 50% bayi baru lahir cukup bulan (masa kehamilan yang cukup)2, dan persentasenya lebih tinggi pada bayi prematur. Disebut alamiah (fisiologis) jika warna kekuningan muncul pada hari kedua atau keempat setelah kelahiran, dan berangsur menghilang (paling lama) setelah 10 hingga 14 hari. Ini terjadi karena fungsi hati belum sempurna (matang) dalam memproses sel darah merah. Selain itu, pada pemeriksaan laboratorium kadar bilirubin (pigmen empedu) dalam darah tidak melebihi batas yang membahayakan1. Kuning fisiologis biasanya tidak berbahaya karena akan cepat teratasi dengan berjalannya waktu. Bayi cukup bulan mempunyai batas aman untuk kadar bilirubin 12 mg/dl. Sedangkan bayi kurang bulan, batas aman kadar bilirubinnya adalah 10 mg/dl. Jika kadarnya meningkat diluar kadar tersebut disebut hiperbilirubin (patologis, penyakit).

14

b. PARAMETER DAN GEJALA KLINIS Ada beberapa batasan warna kekuningan pada bayi baru lahir untuk menilai proses alamiah (fisiologis), maupun warna kekuningan yang berhubungan dengan penyakit (patologis), agar lebih mudah dikenali. Secara garis besar, batasan kekuningan bayi baru lahir karena proses fisiologis adalah sebagai berikut: Warna kekuningan tampak pada hari kedua sampai hari keempat. Secara kasat mata, bayi nampak sehat. Warna kuning berangsur hilang setelah 10-14 hari. Kadar bilirubin (pigmen empedu) dalam darah krang dari 12 mg%.

Pengamatan dan penelitian di RSCM Jakarta (Monintja dkk., 1981) menunjukkan bahwa dianggap hiperbilirubinemia bila: 1. Ikterus terjadi pada 24 jam pertama 2. Peningkatan konsentrasi bilirubin 5mg% atau lebih setiap 24 jam 3. Konsentrasi bilirubin serum sewaktu 10mg% pada neonatus kurang bulan dan 12,5mg% pada neonatus cukup bulan

15

4. Ikterus yang disertai proses hemolisis (inkompatibilitas darah, defisiensi enzim G-6-PD dan sepsis)

5. Ikterus yang disertai keadaan sebagai berikut: Berat lahir kurang dari 2000 gram Masa gestasi kurang dari 36 minggu Asfiksia, hipoksia, sindrom gangguan pernafasan Infeksi Trauma lahir pada kepala Hipoglikemia, hiperkarbia Hiperosmolalitas darah

c. PENGOBATAN Pada bayi baru lahir dengan warna kekuningan fisiologis, tidak berbahaya dan tidak diperlukan pengobatan khusus, kondisi tersebut akan hilang dengan sendirinya. Prinsip pengobatan warna kekuningan pada bayi baru lahir adalah menghilangkan penyebabnya.

Tujuan utama penatalaksanaan ikterus neonatal adalah untuk mengendalikan agar kadar bilirubin serum tidak mencapai nilai yang dapat menimbulkan kernikterus/encefalopati biliaris, serta mengobati penyebab langsung ikterus tersebut. Pengendalian bilirubin juga dapat dilakukan

16

dengan mengusahakan agar kunjugasi bilirubin dapat dilakukan dengan megusahakan mempercepat proses konjugasi.

1. Pemberian ASI (Air Susu Ibu) Pada bayi yang kuning sebagian ibu-ibu menghentikan pemberian ASI. Justru pemberian ASI tidak boleh dihentikan, bahkan harus ditingkatkan (lebih kurang 10-12 kali sehari)3. Banyak minum ASI dapat membantu menurunkan kadar bilirubin, karena bilirubin dapat dikeluarkan melalui air kencing dan kotoran bayi. Sedangkan pemberian banyak air putih tidak akan menurunkan kadar bilirubin. 2. Terapi sinar Dilakukan di klinik atau rumah sakit. Caranya yaitu dengan memberikan sinar lampu berspektrum 400-500 nanometer pada kulit bayi. Dengan terapi sinar bilirubin dalam tubuh bayi dapat dipecah sehingga mudah larut dalam air, dieksresikan dengan cepat ke dalam kandung empedu dan dikeluarkan dari dalam tubuh.

17

3. Terapi dengan sinar matahari Terapi dengan sinar matahari saat ini masih menjadi perdebatan. Dasar pemberian sinar matahari karena sinar matahari mempunyai panjang gelombang sekitar 450-460 nm. Sinar yang mempunyai spektrum emisi pada panjang gelombang tersebut (warna biru, putih dan sinar matahari), akan memecah bilirubin menjadi zat yang mudah larut dalam air. Bayi yang kuning dengan kadar fisiologis, dapat dijemur di bawah sinar matahari pagi antara pukul 07.00 sampai 09.00, adalah merupakan waktu yang paling efektif, jadi tidak dapat sepanjang waktu, serta belum terlalu panas. Penjemuran biasanya diberikan selama lebih kurang 15 hingga 30 menit3. Bayi dijemur tanpa busana, lindungi mata dan kemaluan bayi dari sorot sinar matahari secara langsung. Beberapa ahli yang tidak setuju dengan penjemuran, berpendapat bahwa meletakkan bayi dibawah sinar matahari tidak akan menurunkan kadar bilirubin dalam darah. Malahan sinar matahari tersebut akan menyebabkan luka bakar pada kulit. Selain itu bayi akan kedinginan. Oleh karena itu yang terpenting ialah memberikan ASI secara cukup dan teratur pada bayi-bayi yang kuning, bahkan dengan frekuensi yang lebih ditingkatkan.

BAB III TINJAUAN KASUS

18

ASUHAN KEBIDANAN PADA BBL NY. K 10 HARI DENGAN BBLSR,IKTERUS DAN RIWAYAT PREMATUR

Tanggal Pengkajian Tempat Pengkajian Waktu Pengkajian Pengkaji I.

: 7 oktober 2011 : R. Perinatologi RSU Banyumas : 18.53 WIB : Tina Cahyana

Data Subjektif A. Identitas Anak Nama Umur Tanggal lahir Jam lahir Jenis kelamin Anak ke : Bayi Ny.K : 10 hari : 28 september 2011 : 18.50 WIB : perempuan :1

B. Identitas Orang Tua Nama Ibu Umur Pendidikan Pekerjaan Gol. Darah : Ny.K : 23 tahun : SD : IRT :Nama Suami : Tn. E Umur Pendidikan Pekerjaan Gol. Darah : 34 th : SMA : Wiraswasta :
19

Agama Alamat

: Islam

Agama

: Islam

: Kp. Sindang layang RT/RW 07/02 Banyumas

C. Riwayat Kehamilan Ibu mengatakan ini kehamilan yang pertama. Ibu merasa hamil 7 bulan lebih tidak ada penyakit berat,menular maupun keturunan yang menyertai kehamilan ini. Ibu sudah memeriksakan kehamilan sebanyak 6x ke bidan desa. Ibu telah mendapat 2x imunisasi TT dan telah menghabiskan 3 bungkus tablet Fe selama masa kehamilannya. Alasan ibu dirujuk ke rumah sakit adalah ibu di mengalami kontraksi pada usia kehamilan yang belum cukup bulan. D. Riwayat kesehatan Keluarga Ibu mengatakan tidak mempunyai penyakit keturunan dan gangguan reproduksi.ibu memiliki riwayat prematur dari ibunya. E. Riwayat persalinan Jenis Persalinan Penolong Persalinan Lama persalinan Tempat lahir Letak bayi Berat badan lahir Warna ketuban : Spontan : Bidan : 20 menit : R.VK RSUD Banyumas : Kepala :1280 gram : jernih
17

20

Jenis Kelamin Keadaan bayi saat lahir oleh bidan

: perempuan : tidak menangis spontan dilakukan resusitasi

II.

DATA OBJEKTIF A. Penilaian Awal Keadaan umum Warna Kulit Tonus otot : sedang : agak kekuningan di bagian kepala hingga ekstremitas : baik

B. Antopometri Berat Badan Panjang Badan Lingkar kepala Lingkar dada : 1450 gram : 37 cm : 23cm : 21 cm

C. Tanda-Tanda Vital Denyut Jantung Pernafasan Suhu : 144x/menit : 50x/menit : 36,4 C

D. Pemeriksaan Fisik
21

1. Kepala Sutura Caput Succedanum Cephal Haematom Rambut 2. Muka 3. Mata Letak Sklera Konjungtiva Secret Kelainan 4. Hidung Bentuk Secret Kelainan : Simetris : Tidak ada : Tidak ada : Simetris : ikterik : Merah muda : Tidak ada : Tidak ada : Terdapat moulage di sutura sagitalis : Tidak ada : Tidak ada : Hitam : Bentuk simetris

Terpasang NGT di hidung bagian kiri

22

5. Mulut Bibir Labio schizis Palato schizis : Simetris : Tidak ada : Tidak ada

Reflek Rooting, sucking, Swallowing belum terkaji 6. Telinga letak Kelainan 7. Leher Pergerakan Pembengkakan : Aktif : - KGB : Tidak Ada : - Thyroid : Tidak ada 8. Dada Bentuk Kelainan Retraksi Suara Nafas Mammae jelas 9. Abdomen
23

: Simetris : Tidak ada

: simetris : Tidak ada : Tidak ada : Tidak ada wheezing dan ronchi : Letak puting simetris, areola sudah nampak

Bentuk Keadaan tali pusat Kelainan 10. Ekstremitas Atas Letak Jari-jari Pergerakan Reflek genggam Reflek moro 11. Genitalia Lubang Urethra

: Tampak lonjong dan agak buncit, kembung (-) : kering : Tidak ada

: Simetris antara kanan dan kiri : lengkap, garis tangan sudah nampak : aktif : (+) : (+)

: Ada, BAK (+)

Labia mayora masih tertutup oleh labia minora dan agak menonjol 12. Anus Lubang Meconium 13. Punggung Bentuk : simetris, susunan tulang belakang tidak terdapat lordosis, Spina bifida 14. Ekstremitas Bawah
24

: Ada : Ada

kifosis, skoliosis

: Tidak Ada

Letak Jari-jari Pergerakan Reflek Babinski

: Simetris antara kanan dan kiri : lengkap, garis kaki sudah nampak : lemah : (+)

E. Pemeriksaan penunjang Billirubin total Billirubin direk :16,8 mg% :4,2 mg%

III.

Analisa Data Bayi Ny.K 10 hari dengan BBLSR, Ikterus neonatorum dan riwayat Prematur

Masalah potensial

: hipertermi, penurunan berat badan dan peningkatan

kadar billirubin yang lebih lanjut Kebutuhan : dan pemenuhan nutrisi menjaga kehangatan bayi, melakukan fototerapi,

IV.

Penatalaksanaan 1. Memberitahu ibu hasil pemeriksaan

25

2. Melakukan pemberian ASI per sonde kepada bayi sebanyak 21 cc per

2 jam 3. Melakukan fototerapi sesuai advice dokter spesialis anak 4. Menjaga kehangatan bayi 5. Mengobservasi TTV 6. Memberitahu ibu tanda bahaya pada BBL 7. Memotivasi ibu untuk mengaplikasikan ASI ekslusif 8. Menjaga personal hygiene 9. Melakukan pendokumentasian

26

CATATAN PERKEMBANGAN ASUHAN KEBIDANAN PADA BBL NY. K 11 HARI DENGAN BBLSR, IKTERUS DAN RIWAYAT PREMATUR

Tanggal Pengkajian Tempat Pengkajian Waktu Pengkajian Pengkaji I.

: 8 oktober 2011 : R. Perinatologi RSU Banyumas : 09.15 WIB : Tina Cahyana

DATA SUBJEKTIF Ibu mengatakan By K BAK dan BAB normal

II.

DATA OBJEKTIF 1. warna kulit :agak kekuningan di bagian kepala hingga ekstremitas bawah
2. Berat Badan

: 1520 gram :ikterik

3. Warna sklera III. Analisa Data

Bayi Ny.K 11 hari dengan BBLSR, Ikterus neonatorum dan riwayat Prematur

Masalah potensial

: hipertermi, penurunan berat badan dan peningkatan

kadar billirubin yang lebih lanjut

27

Kebutuhan

:menjaga kehangatan bayi, melakukan fototerapi

dan pemenuhan nutrisi.

IV.

Penatalaksanaan a. Memberitahu ibu hasil pemeriksaan


b. Melakukan pemberian ASI per sonde kepada bayi sebanyak 21 cc per

2 jam c. Melakukan fototerapi sesuai advice dokter spesialis anak d. Mengambil sampel darah untuk cek billirubin e. Menjaga kehangatan bayi f. Mengobservasi TTV g. Memberitahu ibu tanda bahaya pada BBL h. Memotivasi ibu untuk mengaplikasikan ASI ekslusif i. Menjaga personal hygiene j. Melakukan pendokumentasian

28

BAB IV PEMBAHASAN

A. Data Subjektif Dari data subjektif yang dilihat dari riwayat kehamilan dan persalinan, penegakan diagnosa bayi lahir prematur sudah benar Prematur murni adalah neonatus dengan usia kehamilan kurang dari 37 minggu dan mempunyai berat badan yang sesuai dengan masa kehamillan atau disebut juga neonatus preterm / BBLR / SMK. Dan ibu melahirkan saan usia kehamilan belum cukup bulan yaitu pada usia kehamilan 28 minggu. Dan berat bayi saat lahir adalah kurang dari 1500 gram dan termasuk kedalam kategori BBLSR. B. Data Objektif Bayi cukup bulan mempunyai batas aman untuk kadar bilirubin 12 mg/dl. Sedangkan bayi kurang bulan, batas aman kadar bilirubinnya adalah 10 mg/dl. Jika kadarnya meningkat diluar kadar tersebut disebut hiperbilirubin (patologis, penyakit).

29

Dari data objektif terdapat data hasil pemeriksaan labolatorium yaitu kandungan billirubin dalam darah yang lebih dari 12 mg% dan itu termasuk ikterus neonatorum yang patologis.

C. Analisa Data Dari hasil pengkajian data objektif dan subjektif didapat analisa Bayi Ny.K 11 hari dengan BBLSR, Ikterus neonatorum dan riwayat Prematur analisa tersebut didukung oleh hasil dari data subjektif dan objektif dimana ibu melahirkan saan usia kehamilan belum cukup bulan yaitu pada usia kehamilan 28 minggu. Dan berat bayi saat lahir adalah kurang dari 1500 gram dan dari data hasil pemeriksaan labolatorium yaitu kandungan billirubin dalam darah yang lebih dari 12 mg% dan itu termasuk ikterus neonatorum 25 yang patologis. .
D. Penatalaksanaan

Penatalaksanaan yang dilakukan oleh petugas RSUD Banyumas sudah sesuai diantaranya : 1. Menjaga kehangatan bayi agar tidak terjadi hipertermi 2. Memberi ASI untuk peningkatan nutrisi bayi. 3. Melakukan fototerapi untuk menurunkan kadar billirubin dalam darah

30

BAB V PENUTUP A. KESIMPULAN Bayi berat lahir rendah ialah bayi baru lahir yang berat badannya saat lahir kurang dari 2500 gram ( WHO, 1961 ). Berat badan pada kehamilan khusus apapun sangat berfariasi dan harus digambarkan pada grafik presentil. Bayi yang berat badannya diatas presentil 90 dinamakan besar untuk umur kehamilan dan yang di bawa presentil 10 dinamakan ringan untuk umur kehamilan Warna kekuningan pada bayi baru lahir adakalanya merupakan kejadian alamiah (fisologis), adakalanya menggambarkan suatu penyakit
31

(patologis). Bayi berwarna kekuningan yang alamiah (fisiologis) atau bukan karena penyakit tertentu dapat terjadi pada 25% hingga 50% bayi baru lahir cukup bulan (masa kehamilan yang cukup)

B. SARAN 1. Petugas kesehatan : diharapkan melakukan asuhan sesuai dengan tepri dan protap yang telah di tetapkan pada kasus BBLR, ikterus neonatorum dan riwayat prematur. 2. Bagi klien (ibu) diharapkan untuk mencegah faktor faktor yang bisa menyebabkan terjadinya BBLR, ikterus, dan prematur.

DAFTAR PUSTAKA
2 7 1. Anonimus.

Mengenal

ikterus

neonatorum.

Diunduh

dari

http://www.smallcrab.com/anak-anak/52-anak-anak/535-mengenal-ikterusneonatorum. 2009

32

2. Wiknjosastro H, Saifudin AB, Rachimhadhi T. Ilmu kebidanan. Edisi ketiga. Jakarta: Yayasan Bina Pustaka Sarwono Prawihardjo, 1994: 386-397
3. World Health Organization (WHO). Development of a strategy towards

promoting

optimal

fetal

growth.

Avaliable Last

from update

: :

http://www.who.int/nutrition/topics/feto_maternal/en.html. January 2007 [diakses pada tanggal 20 Nopember 2011].

4. Manuaba, I. 1997.- Ilmu Kebidanan Penyakit Kandungan dan

Keluarga Berencana Untuk Pendidikan Bidan Kedokteran. Jakarta. EGC


5. Purwadianto. A. 2000. Kedaruralan Medik. Bina Rupa Aksara

Jakarta Staf Pengajar Ilmu Kesehatan Anak Fakultas. 1998, Edisi 1. Kedokteran Jakarta. EGC.
6. Wong. L Donna. 2004. Keperawatan Pediatrik. Edisi 1. Kedokteran.

Jakarta. EGC

33