Anda di halaman 1dari 40

LAPORAN RESMI PRAKTIKUM PEMPROGRAMAN OSEANOGRAFI

ADCIRC DAN STWAVE

Oleh : EKO PRASETIYO K2E007012

PROGRAM STUDI OSEANOGRAFI JURUSAN ILMU KELAUTAN FAKULTAS PERIKANAN DAN ILMU KELAUTAN UNIVERSITAS DIPONEGORO SEMARANG 2010
BAB I

PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Penyusunan laporan praktikum Surface Water modeling system (SMS) ini menggunakan software SMS 8.1, dimana SMS 8.1 ini merupakan versi baru dari SMS 8.0. Sebenarnya, software SMS ini dapat digunakan dalam pemodelan hidrodinamika perairan dalam bentuk 1-D, 2-D dan 3-D. SMS ini mampu mendesain model permukaan perairan. Salah satu contoh aplikasi yang digunakan dalam praktikum kali ini adalah mensimulasikan arus dan pasang surut di suatu perairan serta memberikan gambaran kedalaman perairan dengan mendijitasi bathimetri yang sudah ada. Dalam praktikum ini dipelajari dua buah model dalam SMS yaitu Model Sirkulasi Advance (ADCIRC) dan Model Gelombang (STWAVE). ADCIRC merupakan suatu model 2 dimensi yang tergantung oleh waktu. ADCIRC ini dapat mensimulasikan Elevasi permukaan perairan, Arus dan Pasang surut. Sedangkan STWAVE merupakan pemodelan yang lebih memperhitungkan mengenai gelombang. Penyusunan laporan ini juga sebagai syarat pemenuhan nilai mata kuliah Pemprograman Oseanografi. Dalam hasil akhir dari pelaksanaan praktikum ini diharapkan mahasiswa mampu memahami cara kerja dari program SMS 8.1 ini. 1.2 Tujuan Praktikum Dalam praktikum ini diharapkan praktikan dapat: a. Mengetahui prinsip dasar dari software SMS 8.1. b. Memahami cara penggunaan software SMS 8.1 dalam penerapan ADCIRC dan STWAVE. c. Memahami tentang ADCIRC dan STWAVE.

BAB II TINJAUAN PUSTAKA

2.1 Surface Water Modeling System (SMS) Surface Water Modelling System atau disebut juga dengan SMS adalah pemodelan yang digunakan dalam bentuk 1D, 2D, dan 3D dalam pemodelan hidrodinamika. Pemodelan ini digunakan untuk pemodelan dan mendesain air permukaan. Dalam hal beda hingga atau elemen hingga, SMS termasuk 2D elemen hingga, 2D beda hingga, 3D elemen hingga dan pemodelan 1D sederhana. Model SMS ini terdapat beberapa model lain di dalamnya termasuk USACE-WES, tabMD (terdiri dari GFGEN, RMA2, RMA4, SED2D-WES), ADCIRC, CGWAVE, STWAVE, M2D, HIVEL2D dan model HEC-RAS. Pemodelan SMS juga meliputi model generik yang dapat digunakan untuk mendukung model-model yang belum dimasukkan secara resmi ke dalam system (www.ground-water-models.com). Seperti yang sudah dijelaskan bahwa model SMS ini merupakan pemodelan numerikyang dapat menghitung berbagai informasi yang terdapat pada permukaan air. Aplikasi model SMS ini yaitu melakukan perhitungan elevasi permukaan air dan kecepatan aliran untuk masalah aliran pada perairan dangkal untuk aliran yang steady state. Aplikasi lainnya meliputi pemodelan migrasi kontaminan, intrusi air laut, transport sedimen (erosi dan sedimentasi), energi gelombang dispersi, sifat gelombang (arah, besaran dan amplitudo) dan lain-lain. Model dalam SMS dapat dibangun menggunakan peta digital dan model elevasi sebagai referensi atau sumber datanya. Selama proses running model, representasi grafik dari hasil SMS juga dapat diperhitungkan dengan cepat. Model SMS dapat digunakan dalam membantu proses analisis dengan melalui proses mesh dan proses editing, kondisi batas serta mesh pengulangan (www.ground-watermodels.com). 2.2 ADCIRC ADCIRC merupakan salah satu model yang terdapat dalam program SMS. ADCIRC adalah model sirkulasi advance dimana sistem programnya berdasarkan oleh waktu, sirkulasi permukaan bebas dan masalah transportasi dalam dua dan tiga dimensi. Program ini memanfaatkan metode elemen hingga dalam ruang sehingga memungkinkan penggunaan yang sangat fleksibel dan grid tidak

terstruktur. Aplikasi dari model ADCIRC adalah pemodelan pasang surut dan sirkulasi angin, analisis gelombang badai dan banjir, transportasi sedimen termasuk pengerukan dan pembuangan material, serta studi transportasi larva (Adcirc.org). Untuk mensimulasikan hidrodinamika, digunakan model terpilih yaitu dengan ADCIRC (Advance Sirkulasi Model Hidrodinamika Pantai dan Samudra). ADCIRC adalah sistem pemodelan menggunakan komputer untuk memecahkan waktu-independen, sirkulasi bebas-permukaan dan masalah transportasi dalam dua dimensi. Ini dikembangkan untuk model-driven tidally dan sirkulasi angin di perairan pesisir (www.hydroqual.com). Model Sirkulasi Advanced (ADCIRC) menggunakan prinsip dimensi, dua kedalaman-terpadu, tergantung pada panjang gelombang waktu barotropik dan model sirkulasi hidrodinamika. ADCIRC dapat diterapkan pada domain komputasi meliputi laut dalam, perairan kontinental, laut pesisir, dan skala estuary. Dalam simulasi tunggal, ADCIRC dapat memperkirakan air pasang dan elevasi gelombang badai dan kecepatan sesuai dengan masing-masing node lebih besar domain yang meliputi domain regional seperti barat Samudera Atlantik Utara, Laut Karibia, dan Teluk Meksiko (www.ground-water-models.com). 2.3 STWAVE STWAVE ( STeady WAVE ) adalah salah satu model dalam program SMS yang merupakan perbedaan representasi 2D dari bentuk sederhana persamaan keseimbangan spektral untuk mensimulasikan dekat-pantai, waktu-independen propagasi gelombang energi spektral. Model ini mengasumsikan: 1. Energi gelombang hanya diarahkan ke dalam grid komputasi yang signifikan, yaitu, energi gelombang tidak diarahkan ke dalam grid yang diabaikan, dan 2. Kondisi gelombang bervariasi, cukup perlahan bahwa variasi gelombang pada suatu titik tertentu dari waktu ke waktu dapat diabaikan relatif terhadap waktu yang dibutuhkan (www.veritechinc.com). STWAVE didasarkan pada bentuk yang sederhana dalam persamaan keseimbangan spektral. Model ini sekarang memiliki kemampuan untuk memperhitungkan arus pasang surut, nested grid, dan batas laut kondisi variable (www.veritechinc.com).

STWAVE menggunakan beda hingga spektral model berdasarkan jumlah persamaan gelombang. STWAVE mensimulasikan refraksi gelombang induksi mendalam dan shoaling, arus induksi, kedalaman dan kecuraman induksi gelombang, difraksi, pertumbuhan gelombang karena masukan angin, dan gelombang-gelombang interaksi dan energi dalam bidang gelombang tumbuh. Metode analisis yang digunakan oleh kode STWAVE bersama dengan format file dan parameter masukan yang dijelaskan dalam dokumentasi (www.ground-watermodels.com).

BAB III MATERI METODE

3.1 Waktu dan Tempat 3.1.1 Praktikum ADCIRC I Hari/Tanggal : Senin, 10 Mei 2010

Pukul Tempat 3.1.2 Praktikum ADCIRC II Hari / Tanggal Pukul Tempat 3.1.3 Praktikum STWAVE Hari/Tanggal Pukul Tempat

: 08.00-09.40 : Lab. Komputasi Lantai 2 Jurusan Ilmu Kelautan : Rabu, 19 Mei 2010 : 09.40-11.20 : Lab. Komputasi Lantai 2 Jurusan Ilmu Kelautan : Rabu, 26 Mei 2010 : 09.40-11.20 : Lab. Komputasi Lantai 2 Jurusan Ilmu Kelautan

3.2 Alat dan Bahan a. Seperangkat Komputer dan Alat Tulis b. Software Surface Modelling System (SMS) c. Data yang digunakan 3.3 Materi 3.3.1 Adcirc Dalam penggunaan model sirkulasi Advance atau dikenal dengan istilah ADCIRC ini, digunakan dalam mengetahui grafik dari arus dan pasang surut yang berada di suatu daerah tertentu. Proses dari ADCIRC ini dilakukan dengan mendijitasi terlebih dahulu batimetri dan garis pantainya kemudian menentukan daerah yang ditinjau sendiri. 3.3.2 Stwave Model STWAVE ini sebenarnya banyak digunakan dalam aplikasi Gelombang laut. Dalam model STWAVE kita dapat mendisain bentuk dari batimetri untuk daerah yang ditinjau yang sudah dilakukan interpolasi dari beberapa nilai yang ditetapkan.

3.4 Metodelogi 3.4.1 ADCIRC I 1. Buka program SMS 8.1 pada desktop anda.

2. Setelah itu, pilih pernyataan Start Using SMS. Kemudian akan muncul layar kosong berikut.

3. Untuk membuka data yang akan diolah klik Map Module akan tampil seperti berikut.

, maka layar

4. Untuk memilih datanya pilih Image, kemudian Manage Image. Maka akan keluar tampilan seperti berikut.

5. Dalam memilih datanya klik Import klik Register.

, pilih letak datanya

disimpan. Data yang dipilih yaitu kab batang.jpg lalu Open kemudian

6. Dalam menentukan titik registrasinya, pilih terlebih dahulu titik 1, Kemudian Zoom menggunakan simbol pada pusat dari 45. pada 45 . Lalu letakkan titik 1

7. Lalu lakukanlah hal yang sama untuk titik 2 dan 3. Titik 2 pada 6o55, Titik 3 pada 6o55.

8. Periksalah nilai X dan Y pada World Coordinates.

9. Setelah itu klik Ok, Kemudian Ok. Lalu klik Frame dengan simbol

10. Klik Features Objects kemudian Coverages

11. Ubah Name default coverage dengan Garis Pantai lalu Ok.

12. Untuk mendijitasi garis pantainya kita klik Create Features Arc Setelah itu dijitasilah garis pantainya.

13. Lalu klik Select Features Arc dijitan.

untuk memblok garis pantai hasil

14. Pilihlah Feature Obkects kemudian Redistribute Vertices. Lalu spacing diganti dengan 0.005. Lalu Ok.

15. Setelah itu dijit kembali kedalamannya dengan langkah yang sama yaitu klik Feature Object lalu Coverage kemudian New dengan Bathimetri. dan Name diganti

16. Setelah dijitasi batimetri maka klik Feature Objects kemudian Redistribute Vertices. Lalu spacing diganti 0.002 lalu Ok.

17. Klik Select Feature Arc lalu blok semua batimetri kemudian klik feature Object lalu Map to Scatter. Ubah nama menjadi Scatter_Bathimetri lalu Ok.

18. Ubah nama Coverage menjadi Garis Pantai.

19. Untuk menentukan daerah yang kita tinjau klik Create Map Oval garis pantai.

Lalu blok daerahnya. Kemudian dijit daerha tinajuan dari garis pantai ke

20. Lalu ganti nilai spacingnya dengan nilai 0.009.

21. Klik Features Object kemudian Coverages. Ganti Type dengan ADCIRC. Lalu Ok.

22. Delete bagian batimetrinya dengan mengklik delete

23. Klik Features Object kemudian Build Polygon. Lalu klik select feature polygon klik bagian dalam dari daerah yang ditinjau.

24. Double klik daerah dalam yang ditinjau sehingga muncul layar berikut. Kemudian Type Batimetri diganti scatter set.

25. Lalu klik Feature Object kemudian Map to 2D Mesh maka peta terdapat grid-grid.

26. Simpan daerah tersebut dengan klik File kemudian Save As dengan nama P1.spr.

27. Buka kembali pekerjaan sebelumnya yaitu P1.spr dengan klik file lalu open. Maka akan terbuka layar berikut.

28. Klik Mesh Module

kemudian select mesh node

3.4.2 ADCIRC II 29. Bukalah file dengan nama kab_batang_sms_nurul_l.spr.

30. Aktifkan simbol Mesh Module

kemudian klik Select Nodestring

Lalu pilihlah satu titik pada Boundary Ocean.

31. Klik menu Nodestring kemudian Renumber maka akan muncul layar Renumber lalu pilih Band Width kemudian Ok.

32. Setelah itu, pilih menu ADCIRC kemudian Assign BC sehingga muncul layar berikut lalu pilih Ocean kemudian Ok.

33. Pilih menu ADCIRC lalu Model Control maka keluar layar berikut.

34. Pada Layar di atas pilih Tidal Forces.

35. Kemudian klik New untuk memasukkan parameter Pasang Surut sehingga muncul layar New Constituent. Pilih Parameter Pasang Surutnya setelah itu Ok.

36. Klik Copy Potential Constituent setelah itu program meminta masukkan data untuk file legi maka Browse file legi pada komputer anda. Maka program akan mencetak otomatis nilainya.

37. Setelah itu, pilih time control. Beberapa nilai diganti yaitu time step = 4, run time = 5, Constituent = Global Elevation, Output every = 900 dan End day = 5. Lakukan dua kali untuk constituent Global Velocity.

38. Pilih Global Output diperhatikan formatnya adalah ASCLL lalu Ok.

39. Simpan file dengan nama Riska.spr setelah itu klik ADCIRC kemudian Run ADCIRC maka akan tampil running programnya sampai 100%.

40. Maka Outoput hasil running tadi dapat disimpan dalam bentuk notepad dengan klik Output Text To File. Simpan dengan nama RiskaOut.txt.

41. Kemudian buka file fort 63 untuk pasang surut dan fort 64 untuk arus dengan klik File kemudian Open cari di folder file legi.

42. Pilih Display kemudian Display Option maka akan tampil layar Display Option.Lakukan pengecekkan pada submenu dalam menampilkan sesuatu yang diinginkan.

43. Untuk melihat simulasinya maka aktifkan terlebih dahulu Mesh Module dan pilih Data lalu Film Loop maka akan keluar tampilan berikut.

44. Pada tampilan tersebut beri tanda centang pada Create New Film Loop pada Select Film Loop Type pilih Scalar/Vector Animation lalu Next. Kemudian pada Data Set pilih Vector Data Set dengan Time Step Picker adalah Match Timesteps lalu Next. Kemudian Finish.

45. Setelah itu program akan memproses dan animasi akan tampil pada layar dengan Play AVI Application.

46. Aktifkan Map Module

, kemudian pilih Feature Object lalu

Coverages. Buatlah Name baru yaitu Verifikasi dengan klik New dimana Type diubah menjadi Observation.

47. Pilih Plot Wizard

maka akan tampil layar berikut kemudian pada Plot

Type pilih yang Time Series lalu Next.

48. Setelah itu, pilih Use Selected Dataset kemudian pilih satu per satu grafik yang akan ditampilkan misalnya pertama Fort 63 yaitu grafik Pasang Surut. Kedua adalah Fort 64 yaitu grafik Arus. Lalu pilih Finish.

49. Untuk mengeksport hasilnya ke dalam bentuk Microsoft Excel klik kanan pada grafik. Yang pertama adalah untuk grafik Pasang Surut, pilih Export/Print Kemudian pada Export pilih Text/Data Only dan pada Export Destination pilih File untuk menentukan tempat file akan disimpan. Lalu klik Export.

Kedua adalah untuk grafik Arus, pilih Export/Print Kemudian pada Export pilih Text/Data Only dan pada Export Destination pilih File untuk menentukan tempat file akan disimpan. Lalu klik Export.

50. Dalam membuka filenya dalam bentuk Excel maka buka Microsoft Excel. Pilih File kemudian Open dan pilih satu per satu grafik yang ingin ditampilkan. Pertama yaitu Grafik Pasang Surut. Pilih Delimited Kemudian Next lalu pilih Tab, Comma dan Space lalu Next lagi kemudian Finish.

Kedua yaitu grafik Arus, Pilih File kemudian Open Pilih Delimited Kemudian Next lalu pilih Tab, Comma dan Space lalu Next lagi kemudian Finish.

3.4.3 STWAVE 51. Buka program SMS 8.1 pada desktop anda.

52. Setelah itu, pilih pernyataan Start Using SMS. Kemudian akan muncul layar kosong berikut.

53. Bukalah file dengan nama Arus_J-1.grd dan fort_64 kemudian aktifkan Mesh Module .

54. Lalu klik Data kemudian Mesh to scatter point maka akan muncul layar berikut lalu Ok.

55. Lalu klik Display kemudian Display Option maka akan muncul layar berikut

56. Pada layar tersebut klik All off lalu di Ok.

57. Aktifkan Scatter Module klik edit dan select with poly.

lalu klik select scatter point

kemudian

58. Buatlah kotakkan pada daerah yang ditinjau dengan menklik kanan kemudian double klik untuk mengakhiri kotaknya.

59. Klik scatter kemudian split scatter set. Lalu ubah namanya menjadi Grid setelah itu di Ok.

60. Delete scatter yang tidak terpakai dengan klik Scatter lalu delete scatter set lalu beri tanda centang pada kotak Scatter kemudian delete maka layarnya akan menjadi seperti berikut.

61. Aktifkan map module

lalu klik features object kemudian coverages.

Type diganti dengan Stwave lalu Ok.

62. Pilih Create 2D grid frame

, buat kotak dengan ukuran terserah.

63. Aktifkan Mesh Module New Coverages.

lalu klik Data kemudian Mesh to Map. Pilih

Mesh Boundary to Polygon lalu Ok. Berilah tanda centang pada Create

64. Aktifkan kembali Map module

pilih Create Features Arc

. Buat

kotakkan dari garis pantai ke garis pantai lagi.

65. Pilih Feature Object kemudian Map to 2D Grid.

66. Pilih number of column 100 dan pada depth option dipilih yang interpolated kemudian klik magnitude (64) maka akan muncul layar berikut. Pilih yang elevation kemudian Ok.

67. Kemudian Pada current pilih interpolated lalu velocity (64) maka akan muncul layar berikut. Pada Time step interpolation pilih yang multiple time step lalu Ok.

68. Setelah semuanya tadi di Ok maka layarnya menjadi berikut.

69. Pada Display klik display option, semua centang dinonaktifkan pada Map. Pada Scatter di All Off. Kemudian Ok.

70. Pilih Cartesian Grid Module

kemudian Klik Display lalu Display

Option. Pada Cartesian Grid pilih Ocean Boundary. Lalu Ok.

71. Pilihlah STWAVE kemudian Spectral Energy.

72. Klik Create Grid kemudian Number 30 diganti 40. Lalu Ok.

73. Pilih Generate Spectra, lalu isikan kolom yang terdapat pada Spectral Parameter dengan nilai yang sudah ditentukan.

74. Klik Generate kemudian Done.

75. Pilih STWAVE lalu klik Model Control kemudian klik Specify Spectral Parameter lalu Ok.

76. Kemudian pilih Select Input Spectra lalu Ok.

77. Ubahlah Sources Term menjadi Propogation Only lalu Ok.

78. Pilih Select Grid Cell running.

kemudian klik salah satu grid yang akan di

79. Kemudian pilih STWAVE lalu Assign Cell Attributes Lalu aktifkan Monitoring Station kemudian Ok.

80. Pilih Save as dengan nama Eko.spr lalu save

81. Pilih STWAVE kemudian Run STWAVE maka program akan running sampai 100%.

82. Hasil Outputan dapat disimpan dalam bentuk notepad dengan mengklik Output Text To File.

83. Buka file yang bertipe Eko.wav and Eko.obs

84. Pilih Display kemudian Display Option.Lalu checklist Countur. Lalu pada Countur Option pernyataan Counter Method diganti dengan Color Fill.

BAB IV HASIL DAN PEMBAHASAN


4.1 Hasil 4.1.1 Adcirc a. Daerah Tinjauan (Praktikum I)

b. Grafik Pasang Surut (Praktikum II)

c. Grafik Arus (Praktikum II)

4.1.2 Stwave

Kontur (Praktikum III)

4.2 Pembahasan 4.2.1 Adcirc Pada hasil praktikum pertama merupakan langkah awal dalam melanjutakan praktikum kedua. Pada praktikum model ADCIRC, hasil akhir yang didapat yaitu grafik arus dan pasang surut. Pembahasan akan dilakukan tiap point grafik yaitu: a. Pasang Surut Pada grafik pasang surut, antara grafik pada program SMS 8.1 dengan grafik pada Microsoft Excel tidak memiliki perbedaan yang amat jauh. Hal ini dikarenakan data hasil atau outputan yang didapat dalam membuat grafik pada excel merupakan data dari hasil SMS 8.1. Dari hasil data pasang surut pada SMS 8.1 belum dapat diketahui jenis pasang surut yang terjadi. Tetapi dengan melihat bentuknya diperkirakan jenis pasang surut yang terjadi yaitu harian tunggal atau campuran condong tunggal. Sebenarnya dari nilai parameter pasang surut pada fort 63 kita dapat menghitung manualnya, tetapi hal ini cukup sulit dipelajari. Dari grafik, nilai elevasi muka air laut maksimum pada sekitar (+) 0.0002 m sedangkan minimum sekitar () 0.0004. b. Arus Hasil grafik arus disini hanya terlihat pada arus permukaan saja, hal ini dapat dilihat pada nilai elevasinya yaitu tidak mencapai nol ataupun dibawah nol. Nilai magnitudo maksimum yaitu sekitar 0.012. Setiap perhitungan pada kedua grafik ini terdiri dari 120 langkah perhitungan.

Sebenarnya semakin banyak langkah yang digunakan maka hasil akan semakin maksimal tetapi waktu running akan semakin lama. 4.2.2 Stwave Hasil akhir dari model STWAVE ini adalah kontur tinggi gelombang. Dimana interval untuk kontur ini diperkirakan saja, dalam praktikum ini saya menggunakan interval 9. Sebenarnya dari hasil running program STWAVE ini, kita mendapatkan hasil tinggi gelombang.Kedalaman yang kita kita tinjau yaitu kedalaman yang gridnya kita pilih sendiri. Kontur akan lebih terlihat berbeda jika interval kontur yang digunakan adalah lebih banyak. Semakin biru tua warna konturnya maka semakin besar tinggi gelombang yang terjadi dan semakin dalam perairan tersebut. Sebenarnya hal ini tidak jauh beda seperti penjelasn mengenai efek pendangkalan yaitu semakin dalam suatu perairan maka tinggi gelombang akan semakin besar, begitu pula sebaliknya.

BAB V KESIMPULAN
Dari praktikum SMS 8.1 ini tenteng ADCIRC dan STWAAVE dapat di mabil kesimpulan sebagai berikut: 1. ADCIRC adalah model sirkulasi advance dimana sistem programnya berdasarkan oleh waktu, sirkulasi permukaan bebas dan masalah transportasi dalam dua dan tiga dimensi. 2. STWAVE ( STeady WAVE ) merupakan perbedaan representasi 2D dari bentuk sederhana persamaan keseimbangan spektral untuk mensimulasikan dekat-pantai, waktu-independen propagasi gelombang energi spektral. 3. Pada model ADCIRC kita mengahasilkan grafik pasang surut dan grafik arus dengan bantuan nilai file legi. 4. Jenis pasang surut yang terjadi seperti jenis pasang surut harian tunggal. 5. Nilai magnitude maksimum pada grafik arus sekitar 0.012. 6. Nilai elevasi muka air laut maksimum pada grafik pasang surut sekitar (+) 0.0002 sedangkan minimum sekitar () 0.0004.

7. Jenis grafik arus yang tergambar yaitu arus permukaan. 8. Pada model STWAVE terlihat hasil dari tinggi gelombang.

DAFTAR PUSTAKA

Adcirc.org(Waktu Browsing: Tanggal 25Mei 2010 Pukul 22.00 WIB) www.ground-water-models.com(Waktu Browsing: Tanggal 25 Mei 2010 Pukul 22.00 WIB) www.hydroqual.com(Waktu Browsing: Tanggal 26 Mei 2010 Pukul 21.30 WIB) www.nd.edu(Waktu Browsing: Tanggal 25 Mei 2010 Pukul 22.00 WIB) www.veritechinc.com(Waktu Browsing: Tanggal 26 Mei 2010 Pukul 20.00 WIB)