Anda di halaman 1dari 23

BAB I PENDAHULUAN 1.

1 Latar Belakang Susu kedelai sudah tidak asing lagi bagi masyarakat pada saat ini. Bagi mereka yang alergi susu sapi, susu kedelai merupakan alternative untuk dikonsumsi. Susu kedelai baik dikonsumsi oleh mereka yang alergi susu sapi, yaitu orang-orang yang tidak punya atau kurang enzim laktosa dalam saluran pencernaannya, sehingga tidak mampu mencerna laktosa dalam susu sapi. Laktosa susu sapi yang lolos usus besar akan di cerna oleh jasad renik yang ada di sana. Akibatnya, orang yang tidak toleran terhadap laktosa akan menderita diare tiap kali minum susu sapi. Kalau harga susu sapi membubung tinggi, mungkin susu kedelai bisa menjadi pilihan. Sebab kandungan proteinnya hampir setara dengan susu sapi. Dua gelas susu kedelai sudah dapat memenuhi 30% kebutuhan protein dalam sehari. Protein eficiency ratio (PER) susu kedelai adalah 2,3 sedangkan PER susu sapi adalah 2,5. PER 2,3 artinya setiap gram protein yang dimakan akan menghasilkan pertambahan berat badan sebesar 2,3 gram. Dengan demikian, makin tinggi nilai PER mencerminkan makin baik mutu protein tersebut. Kacang kedelai mengandung antara lain, vitamin A, B, B1, B2, Vitamin D, mineral hidrokarbon, zat besi, nicotinic acid, lecitin, lineloic, niacin, kalsium, sodium, pospor, asam asparat, asam glutamate, fatty acid dll. Menurut Hembing, ketua umum Himpunan Pengobatan Tradisional dan Akupuntur seIndonesia susu kedelai selain menyehatkan juga dapat mencegah penyakit jantung, kanker, lever, radang lambung kronis, Hipertensi, Anemia, Rematoid Artritis, Arteriosklerosis, mencegah kerusakan gigi, meningkatkan stamina, dll. Bahkan kedelai ini dapat di konsumsi oleh berbagai kalangan usia, dari anak anak hingga orang tua lanjut usia.

1.2 Data Perusahaan 1. Nama Perusahaan


2. Bidang Usaha

: CV Cipta Rasa : Pengolahan Susu Kedelai dan Penjualan

Susu Kedelai dan Es Susu Kedelai


3. Jenis Produk 4. Alamat Perusahaan

: Susu Kedelai dan Es Susu Kedelai : Jl. Raya Bogor Km. 73 Cibinong-Bogor

BAB II ASPEK PEMASARAN 2.1 Karakteristik produk yang dipasarkan Susu kedelai dan es susu kedelai yang dijual merupakan hasil dari pengolahan biji kedelai pilihan yang diperoleh langsung dari petani kedelai dengan kualitas yang terbaik. Adapun biji kedelai tersebut diolah menjadi dua bentuk, yaitu :
1. Susu kedelai, dan

2. Es susu kedelai Susu kedelai ini dibuat dari 100% dari biji kacang kedelai tanpa bahan campuran, sedangkan produk yang kedua yaitu es susu kedelai yaitu es yang dibuat dari susu kedelai dengan varian rasa antara lain strawberry, jeruk, coklat, pisang, dan melon. 2.2 Bentuk dan Target Pasar Usaha ini bergerak di bidang pengolahan dan penjualan kacang kedelai, artinya usaha ini melakukan pengolahan kacang kedelai menjadi susu kedelai dan es susu kedelai hingga siap jual serta melakukan penjualan kepada konsumen. Pasar yang akan dijangkau oleh CV Cipta Rasa adalah masyarakat Cibinong dan sekitarnya, khususnya untuk sekolah-sekolah yang ada (baik SD, SMP, maupun SMA) yang ada di sekitar Cibinong yang membutuhkan jajanan murah yang tidak hanya enak tapi juga bersih dan menyehatkan.
2.3 Proyeksi Permintaan produk di masa yang akan datang

Berdasarkan penelitian yang kami lakukan dari jenis usaha yang sama disekitar daerah usaha yang akan kami laksanakan, jumlah permintaan rata-rata pertahun 2008 sampai dengan 2010 adalah sebagai berikut:

Tabel 1. Proyeksi Permintaan Susu Kedelai Nama usaha A B C Total rata-rata Permintaan per hari 760 540 500 1.800 Permintaan rata-rata per tahun 12 % 10 % 8% 30 %

Pendatang baru = 1800 : 4 = 450 Kenaikan pertahun = 30 % : 3 = 10 % Target pasar 450 cup per hari Kenaikan pertahun 10% Tabel 2. Proyeksi Permintaan Es Susu Kedelai Nama usaha X Y Z Total rata-rata Permintaan per hari 2.250 2.000 1.750 6.000 Permintaan rata-rata per tahun 9% 13 % 8% 30 %

Pendatang baru = 6000 : 4 = 1.500 Kenaikan pertahun = 30 % : 3 = 10 % Target pasar 1500 bungkus per hari Kenaikan pertahun 10% 2.4 Strategi Pemasaran Strategi pemasaran yang dilakukan dengan bauran pemasaran (Marketing Mix) melalui 4P, antara lain sebagai berikut : 1. Produk (Product) SuLe A-Soy menyediakan produk susu kedelai dan es susu kedelai yang berkualitas dan bermutu tinggi yang terjamin nilai gizinya serta higienis yang dapat memenuhi kebutuhan konsumen/ pelanggan khususnya untuk konsumsi produk susu kedelai. Produk susu kedelai ini dijamin bebas dari kandungan bahan pemanis buatan dan zat-zat pengawet yang dapat membahayakan kesehatan. 2. Harga (Price)

Strategi harga yang ditawarkan kepada pelanggan yaitu kami memberlakukan strategi harga yang berbeda sesuai jenis produk yang di tawarkan. Berikut ini adalah daftar harga susu kedelai yang kami tawarkan: a. Susu kedelai cair ukuran 240 ml (plain) b. Es susu kedelai 3. Tempat (Place) Strategi yang digunakan yaitu dengan menetapkan lokasi produksi dan penjualan produk di rumah, guna memudahkan kontrol serta meminimalisasi biaya, namun sebagian besar produk kami titipkan ke kantin-kantin sekolah baik SD, SMP dan SMA di Cibinong dan sekitarnya serta warung-warung. 4. Promosi (Promotion) Strategi yang digunakan dalam mempromosikan produk susu kedelai ini adalah dengan melakukan penjualan pribadi atau pemilik memberitahukan langsung kepada masyarakat sekitar dan menitipkan ke sejumlah warung. Dengan menggunakan saluran distribusi satu tahap, diharapkan terbentuk harga yang ekonomis sehingga penjualan akan cenderung stabil dan meningkat tiap periode. Sedangkan untuk strategi pemasaran dengan menggunakann analisis SWOT, adalah sebagai berikut : : Rp 1.300/ cup : Rp 450/ bungkus

Tabel 3. Strategi pemasaran menggunakann analisis SWOT

Faktor Internal 1. 2. 3. Faktor Eksternal 4. jelas 5. Oppprtunity (O) 1. 2. Upah karyawan relative Permintaan pasar cukup

Strenght (S) SDM terampil Harga Kompetitif Produk Berkualitas Target pasar yang Letak Strategis Strategi S-O 1. 2. 1. 2.

Weakness (W) Usaha baru akan Nama usaha belum

didirikan. dikenal oleh masyarakat

Strategi W-O Prediksi persediaan Menciptakan

1. 2.

Menjaga

kualitas

kecil tinggi dan di sukai banyak kalangan 3. Pasokan bahan baku yang Threat (T) 1. Pesaing yang kompetitif stabil

produk Menciptakan inovasi yang dapat perhatian

Bahan baku kepercayaan dan minat masyarakat

produk menarik konsumen

Strategi S-T 1. 2. Meningkatkan Mengembangkan

Strategi W-T 1. Efisiensi Biaya 2. Menjaga kualitas produk 3. Menetapkan strategi pengembangan produk

2. Selera konsumen yang


berubah-ubah 3. Adanya kenaikan harga bahan baku

kualitas SDM produk baru

1. (S-O) Strategi dengan menggunakan kekuatan untuk memanfaatkan peluang: Menjaga kualitas produk untuk memelihara kepercayaan konsumen Menciptakan inovasi baru, baik untuk susu kedelai maupun es susu kedelai sehingga dapat menarik perhatian konsumen. 2. (W-O) Strategi dengan meminimalkan kelemahan untuk memanfaatkan peluang : Efisiensi terhadap biaya produksi untuk menekan harga jual serta prediksi persedian bahan baku. Pelayanan yang memuaskan konsumen. Mempertahankan kualitas produk unutk mengurangi komplain dari konsumen.. 3. (S-T) Strategi yang menggunakan kekuatan untuk menghadapi ancaman :

Memberikan pelatihan kepada SDM agar mampu bersaing dengan kompetitor.

4. (W-T) Strategi dengan meminimalkan kelemahan untuk menghadapi ancaman. Menambah modal untuk mengoptimalkan produksi sehingga pesaing dapat dihambat. Menetapkan strategi pengembangan produk serta efisiensi biaya produksi untuk menetapkan harga jual.

BAB III ASPEK TEKNIS 3.1 Lokasi Untuk meminimalkan pengeluaran biaya, kami memilih lokasi produksi susu kedelai ini di rumah salah satu pemilik produk ini agar tidak perlu membayar biaya sewa tempat. Sedangkan untuk mengolah susu kedelai, kami menggunakan mesin penghancur kedelai dengan kapasitas 25 kg kedelai/jam. 3.2 Kapasistas produksi yang direncanakan Produksi yang akan dilakukan per hari yaitu sebagai berikut : Tabel 4. Produksi per hari untuk Susu Kedelai (cup)
NO. 1. 2. 3. 4. ALOKASI SD SMP SMA Warung-warung JUMLAH 10 8 6 Tota; JUMLAH PENYALURAN PRODUK 15 20 15 TOTAL 150 160 90 50 450

Susu kedelai diproduksi per hari sebanyak 450 cup (240 ml), karena pangsa pasarnya adalah di sekolah-sekolah yang tidak setiap hari masuk, maka dalam 1 tahun diasumsikan akan memproduksi selama 250 hari (1 tahun dikurangi hari-hari libur sekolah). Maka dalam 1 tahun jumlah produksi sebanyak 112.500 cup (450 cup x 250 hari). Tabel 5. Produksi per hari untuk Es Susu Kedelai
JUMLAH NO. 1. 2. 3. ALOKASI SD SMP SMA JUMLAH 10 8 6 Total PENYALURAN PRODUK 80 50 50 TOTAL 800 400 300 1.500

Es Susu kedelai diproduksi per hari sebanyak 1.500 bungkus, karena pangsa pasarnya adalah di sekolah-sekolah yang tidak setiap hari masuk, maka dalam 1 tahun diasumsikan akan memproduksi selama 250 hari (1 tahun dikurangi

hari-hari libur sekolah). Maka dalam 1 tahun jumlah produksi sebanyak 375.000 cup (1.500 bungkus x 250 hari) 3.3 Sumber bahan baku dan bahan penolong Bahan baku diperoleh dari petani langsung sehingga harga yang diperoleh lebih terjangkau. 3.4 Mesin, peralatan atau metode yang digunakan Adapun mesin yang dipergunakan, antara lain sebagai berikut : Mesin pengolah kedelai Manual Cup Sealer

Freezer

3.5 Proses Produksi Susu kedelai dapat dibuat dengan teknologi dan peralatan yang sederhana, serta tidak memerlukan keterampilan khusus. Untuk memperoleh susu

kedelai yang baik, kita perlu menggunakan kedelai yang berkualitas baik. Dari 1 kg kedelai dapat dihasilkan 8 liter susu kedelai. 1. Bahan Adapun bahan-bahan yang dipergunakan, antara lain sebagai berikut : a. Kedelai b. Air panas c. Air dingin utk perendaman d. Gula pasir e. Panili f. Garam 2. Alat Adapun peralatan yang diperlukan, antara lain sebagai berikut : a. Panci b. Penggiling c. Kain Saring atau kain blacu d. Tungku atau kompor 3. Cara Pembuatan Adapun cara pembuatan susu kedelai adalah sebagai berikut : a. Bersihkan kedelai dari segala kotoran, kemudian cuci; b. Rebus kedelai yang telah bersih selama kira-kira 15 menit, lalu rendam dalam air bersih selama kira-kira 12 jam; c. Cuci sampai kulit arinya terkelupas. Hancurkan dengan mesin penggiling; d. Campur kedelai yang sudah halus dengan air panas. Aduk-aduk campuran sampai rata; e. Saring campuran dengan kain saring, sehingga diperoleh larutan susu kedelai; f. Tambakan gula pasir, panili, coklat, dan garam ke dalam larutan susu, lalu aduk sampai rata dan panaskan hingga mendidih. DIAGRAM ALIR PEMBUATAN SUSU KEDELAI : 1 kg : 8 liter : 3 liter : 200 gram : 2 gram : 15 gram

10

3.6 Layout Fasilitas Pabrik/ Perusahaan

11

D E

H I A

Gambar x. Layout Ruang Produksi

K L

N M Gambar x. Layout Toko M Keterangan : A B C D E F G = Pintu masuk ruang produksi = Tempat pembersihan = Meja perendaman = Mesin penggilingan = Kompor = Meja pendinginan = Meja pengepakan es H I J K L M N BAB IV = Meja pengepakan susu =Tempat = Tempat pengepakan = Freezer = Tempat susu (kardus) = Etalase = Etalase

12

ASPEK MANAJEMEN 4.1 Legalitas usaha Dari segi legalitas usaha, unit usaha ini beberapa dokumen badan hukum untuk melaksanakan usaha bisnis sebagai bekal agar usaha yang dilaksanakan berjalan lancar di kemudian hari. Beberapa dokumen hukum yang dimiliki berkaitan dengan aspek hukum adalah : a. Badan hukum Karena usaha yang kami lakukan sifatnya merupakan usaha bersama dengan modal bersama dan keuntungan dibagi bersama berdasarkan besarnya kepemilikan dari masing-masing pemodal, dimana seluruh aktivitas yang timbul dalam pengelolaan menjadi tanggung jawab bersama. Selain itu, badan hukum yang didirikan berdasarkan perjanjian, melakukan kegiatan usaha dengan modal dasar yang berasal dari anggota, dan kekayaannya tidak terpisah. b. Tanda daftar perusahaan dan Surat ijin usaha Usaha produksi susu kedelai SuLe A-Soy memiliki ujin usaha dari dinas perindustrian dan perdagangan, sesuai dengan UU no. 3/1982 tentang Wajib Daftar Perusahaan, Perusahaan adalah setiap bentuk badan usaha yang menjalankan setiap usaha yang bersifat tetap dan terus menerus didirikan, bekerja, serta berkedudukan dalam wilayah negara Indonesia dengan tujuan memperoleh keuntungan/ laba. c. Ijin Domisili dan IMB Untuk meminimalkan biaya yang akan dikeluarkan, lokasi proses produksi akan diadakan di salah satu rumah pemilik pabrik susu kedelai ini. Oleh sebab itu, kami telah mendapatkan izin dari pemerintah setempat untuk melakukan proses produksi.

4.2 Jenis tenaga kerja yang dibutuhkan

13

Pemilik proses produksi susu kedelai SuLe A-Soy ada tiga orang dengan jumlah prosentase kepemilikan yang sama. Sedangkan untuk jumlah tenaga kerja, kami menggunakan jasa sebagai berikut:
1. Bagian Pemasaran 2. Bagian Produksi 3. Administrasi, Keuangan dan kasir

: 2 orang : 3 orang : 1 orang

Adapun uraian pekerjaan (job description) dari setiap jenis pekerjaan adalah sebagai berikut :
1. Bagian Pemasaran, bertugas dalam hal : a. Menangani pemasaran produk yang dihasilkan, b. Menentukan harga, c. Menentukan strategi yang tepat dalam memasarkan produk, d. Mencari pelanggan, e. dll. 2. Bagian Produksi, bertugas dalam hal : a. Mengawasi dan mengarahkan agar proses produksi baik produksi susu

kedelai maupun es susu kedelai agar dapat berjalan dengan lancar di mulai dari mendatangkan bahan baku sampai proses produksi selesai,
b. Melakukan stock opname (menentukan persediaan yang efektif dan

menciptakan efisiensi biaya produksi),


c. Melakukan pemesanan bahan baku, d. dll. 3. Bagian Administrasi, Keuangan dan Kasir, bertugas dalam hal : a. Membuat faktur transaksi, b. Menerima kas (pembayaran atau penerimaan), c. Mengeluarkan Kas, d. Melakukan Pencatatan, e. Melakukan pelaporan (laporan laba rugi, neraca, dan cash flow

perusahaan) tiap periode tertentu,


f. Melakukan analisa keuangan, g. Menentukan sumber dan penggunaan dana perusahaan,

14

h. Berusaha agar perusahaan selalu mendapatkan keuntungan secara

berkesinambungan,
i.

dll.

4.3 Persyaratan minimal untuk mengisi jabatan Bagian Pemasaran a.


b. c.

Laki-laki Usia antara 20 40 tahun Minimal lulusan SMK (Jurusan Penjualan) Mempunyai kendaraan roda 2 Berpenampilan menarik Mau bekerja keras Berpengalaman minimal 2 tahun Laki-laki Usia antara 25 40 tahun Mengerti mesin Minimal lulusan SMK Wanita Usia antara 20 35 tahun Menguasai pembukuan Minimal Lulusan SMK (Jurusan Akuntansi)

d. e. f. g. a. b. c. d. a. b. c.
d.

Bagian Produksi

Administrasi, Keuangan dan kasir

4.4 Struktur Organisasi

PEMILIK

Bagian Pemasaran

Bagian Produksi

Bagian Adm., Keuangan dan

Kasir

15

4.5 Sumber tenaga kerja Tenaga kerja didapat dengan memasang pengumuman lowongan pekerjaan sehingga akan diperoleh calon tenaga kerja yang cukup banyak sehingga kita bisa memilih dan menyeleksi sesuai dengan kriteria yang telah ditetapkan sehingga bisa diperoleh tenaga kerja yang terampil dan bisa ditempatkan sesuai kemampuan yang dimilikinya. 4.6 Balas jasa tenaga kerja Tenaga kerja yang ada akan diberi kompensasi sesuai dengan beban kerja masing-masing. Kompensasi tersebut akan ditambah dengan tunjangan kesejahteraan, tunjangan transportasi dan uang makan. Rincian untuk masingmasing pegawai adalah sebagai berikut: a. Bagian Pemasaran Gaji Pokok Tunjangan kesejahteraan Tunjangan transportasi Uang makan Jumlah b. Bagian Produksi Gaji Pokok Tunjangan kesejahteraan Uang makan Jumlah Rp. 1.250.000,00 Rp. Rp. 200.000,00 250.000,00 Rp. 1.250.000,00 Rp. Rp. Rp. 200.000,00 300.000,00 250.000,00

Rp. 2.000.000,00

Rp. 1.700.000,00

c. Bagian Administrasi, Keuangan dan Kasir Gaji Pokok Tunjangan kesejahteraan Uang makan Jumlah Rp. 1.250.000,00 Rp. Rp. 200.000,00 250.000,00

Rp. 1.700.000,00

16

BAB V ASPEK KEUANGAN 5.1 Kebutuhan Investasi Perhitungan Modal Awal: Tabel 6. Perhitungan Kebutuhan Modal Awal
NAMA Aktiva tetap : Mesin penggiling Feezer Sepeda Motor Mesin Cup Sealer Kompor + gas Etalase Panci Peralatan lain-lain Total aktiva tetap Bahan baku : Kacang kedelai Gula Vanili Jahe Daun Pandan Perisa Strawberry Perisa Jeruk Perisa Coklat Perisa Pisang Perisa Melon Kemasan Cup Plastik Tutup Cup Merk Plastik Es Total bahan-baku Total modal awal 195.000 84.000 5.000 10.000 10.000 20.000 20.000 20.000 20.000 20.000 150.000 100.000 200.000 854.000 23.554.000 32,5 kg x Rp. 6.000 7 kg x Rp. 12.000 2.000.000 1.500.000 15.000.000 1.500.000 1.000.000 1.000.000 500.000 200.000 22.700.000 HARGA KETERANGAN

5.2

Sumber Investasi Modal awal diperoleh dari iuran bersama para anggota dan pinjaman dari bank dengan bunga 12% per tahun. Besarnya pinjaman yang diambil dari

17

bank yaitu Rp10.000.000,00. Pembagian laba sesuai dengan proporsi besarnya modal yang ditanamkan. 5.3 Estimasi Pendapatan Diperkirakan seluruh produk yang diproduksi akan terjual semua sehingga dalam satu hari pendapatan yang akan diperoleh adalah Susu kedelai Es kedelai 5.4 = 450 unit x Rp 1.300,= 1.500 unit x Rp 450,= Rp 585.000 = Rp 675.000

Estimasi Biaya Produksi Tabel 7. Estimasi Biaya Produksi Susu Kedelai


NAMA Kacang kedelai Gula Panili Jahe Daun Pandan Kemasan Cup Plastik Tutup Cup Merk Total HARGA 81.000 36.000 5.000 10.000 5.000 150.000 100.000 387.000 KETERANGAN 13,5 kg x Rp. 6.000 3 kg x Rp. 12.000

Tabel 8. Estimasi Biaya Produksi Es Susu Kedelai


NAMA Kacang kedelai Gula Daun Pandan HARGA 114.000 48.000 5.000 KETERANGAN 19 kg x Rp. 6.000 4 kg x Rp. 12.000

18

Strawberry Jeruk Coklat Pisang Melon Plastik Es Total

20.000 20.000 20.000 20.000 20.000 200.000 467.000

5.5

Proyeksi Arus Kas

Tabel 9. Proyeksi Arus Kas Periode 2010-2012

19

5.6 Analisa Investasi


2010 Penjualan (unit) - susu kedelai 112,500 Harga jual - susu kedelai 1,300 Penjualan (unit) - es susu kedelai 375,000 Harga jual - es susu kedelai 450 Biaya variabel/ unit - susu kedelai 860 Biaya variabel/ unit - es susu kedelai 311 Pendapatan - Susu kedelai - Es susu kedelai total pendapatan Pengeluaran Biaya variable : - susu kedelai - es susu kedelai Biaya tetap - depresiasi - biaya lain2 Jumlah pengeluaran Laba kotor Beban bunga Laba sblm pajak Pajak (25%) Laba netto (EAT) Depresiasi Bunga (1-tax) Modal kerja Sisa aktiva tetap cash flow 23 ,422,500 35,5 38,750 96,750,000 116,750,000 51 ,600,000 3 ,990,000 20 ,000,000 289, 090,000 25 ,910,000 1 ,200,000 24 ,710,000 6 ,177,500 18 ,532,500 3 ,990,000 900,000 146, 250,000 168, 750,000 315, 000,000 213, 500,000 117, 067,500 141, 267,500 56,7 60,000 3,9 90,000 20,0 00,000 339,0 85,000 42,0 65,000 1,2 00,000 40,8 65,000 10,2 16,250 30,6 48,750 3,9 90,000 900,000 176,9 62,500 204,1 87,500 381,1 50,000 258,3 35,000 141,6 51,675 170,9 33,675 62,4 36,000 3,9 90,000 20,0 00,000 399,0 11,350 62,1 80,150 1,2 00,000 60,9 80,150 15,2 45,038 45,7 35,113 3,9 90,000 900,000 4,4 95,250 8,9 30,000 64,0 50,363 214,1 24,625 247,0 66,875 461,1 91,500 312,5 85,350 342 377 946 1,041 495 545 412,500 453,750 1,430 1,573 123,750 136,125 2011 2012

20

Untuk melakukan penilaian apakah investasi yang dilakukan layak atau tidak layak, maka kami melakukan beberapa pertimbangan dengan menggunakan beberapa metode dan hasilnya sebagai berikut : 1. Metode Payback Period (PP) Pay Back Period = (Total biaya investasi : keuntungan) x 1 thn = (Rp ) x 1 thn = 6 bulan 2 hari Jadi, periode yang diperlukan untuk pengembalian modal investasi adalah selama 6 bulan 2 hari

2. Metode Net Present Value (NPV) Untuk mengetahui nilai sekarang investasi dari penerimaan- penerimaan kas bersih di masa yang akan datang, maka kami melakukan perhitungan dengan asumsi Diskon Faktor (DF) sebesar 50% dan hasilnya adalah sebagai berikut : Tabel 10. Menentukan NPV
Tahun ke1 2 3 Cash Fow 23,422, 500 35,538, 750 64,050, 363 Total Investasi NPV Discount Faktor (20%) 0.83 0.69 0.58 Present Value 19,51 8,750 24,67 9,688 37,06 6,182 81,26 4,620 25,39 5,250 55,86 9,370

3. Metode Internal Rate of Return (IRR)


IRR = i1 + NPV1 ( i2 i1 ) NPV1 NPV 2

21

= 0.743 = 74.3% IRR (74.3%) > Ror (50%), maka investasi layak. 5.7 Analisa Sensitifitas

Tabel 11.Analisa Sensitivitas Terhadap Kenaikan dan Penurunan Variabel Peubah


Variabel Peubah Penjualan Harga jual B. Var. B. Tetap B. Bunga Turun 30% (Rp1,701,483) (Rp122,798,795 ) Rp176,966,681 Rp82,542,807 Rp55,869,370 20% Rp17,488,801 (Rp63,242,740 ) Rp136,600,910 Rp73,651,661 Rp55,869,370 10% Rp36,679,085 (Rp3,686,685 ) Rp96,235,140 Rp64,760,515 Rp55,869,370 Normal Rp55,869,370 Rp55,869,370 Rp55,869,370 Rp55,869,370 Rp55,869,370 Naik 10% Rp75,059,654 Rp115,425,424 Rp15,503,599 Rp46,978,224 Rp55,869,370 20% Rp94,249,938 Rp174,981,491 (Rp24,862,171 ) Rp38,087,078 Rp55,869,370 30% Rp113,440,222 Rp234,537,534 (Rp65,227,942) Rp29,195,932 Rp55,869,370

Rp300,000,000 Rp250,000,000 Rp200,000,000 Rp150,000,000 Rp100,000,000 Rp50,000,000 Rp0 1 (Rp50,000,000) (Rp100,000,000) (Rp150,000,000)
Penjualan Harga jual B. Variabel B. Tetap B. bunga

22

BAB VI KESIMPULAN DAN SARAN 6.1 Kesimpulan Dari uraian bab-bab sebelumnya, dapat disimpulkan bahwa usaha penjualan susu kedelai dan es susu kedelai A-Soy layak untuk dijalankan. Alasannya yaitu dilihat dari hasil analisa kelayakan investasi yang menyatakan investasi ini layak untuk dijalankan juga dilihat dari hasil analisa berbagai aspek baik dari aspek pasar dan pemasarannya, teknis, manajemen maupun keuangan. 6.2 Saran Harapan penyusun semoga usaha ini bisa menjadi solusi bagi para mahasiswa untuk belajar menjadi seorang wirausahawan mengingat lapangan pekerjaan semakin sulit dan sempit dengan tingkat persaingan yang sangat kompetitif.

23