Anda di halaman 1dari 14

1 KAP TENTANG BIOSEKURITI PADA PASAR BURUNG DI WILAYAH DKI JAKARTA

No Kuesioner : Enumerator Tanggal Waktu : : :

KUESIONER PEDAGANG BURUNG Pernyataan persetujuan

s/d

Selamat pagi/siang. Kami mahasiswa FKH IPB hendak melakukan wawancara mengenai biosekuriti di pasar burung. Kami akan menanyakan tentang perilaku dan kebiasaan Bapak/Ibu terkait dengan perdagangan burung hias/ kesayangan. Informasi ini akan membantu kami di dalam menyelesaikan tugas akhir perkuliahan dan dapat menjadi informasi untuk pengendalian penyakit burung hias/ kesayangan terkait manajemen pemeliharaan dan kebersihan. Wawancara akan berlangsung sekitar 30 menit. Informasi yang Bapak/Ibu berikan akan dijaga kerahasiaannya dan tidak akan ditunjukkan kepada orang lain. Partisipasi di dalam wawancara ini bersifat sukarela dan kami berharap Bapak/Ibu dapat berpartisipasi karena informasi dari Bapak/Ibu sangat penting. Apakah Bapak/Ibu bersedia diwawancarai? Ya Tidak Jika tidak, mohon berikan alasannya mengapa Bapak/Ibu tidak bersedia diwawancara

A. DATA RESPONDEN A.1 Nama A.2 Alamat : ... : Alamat kios : ...

Nama pemilik kios : Alamat rumah : ... A. 3 No. Telp./HP A.4 Jenis Kelamin/Umur A.5 Umur : .. : Laki laki : tahun Perempuan

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono

2 B. KARAKTERISTIK PEDAGANG DAN KIOS B.1 Apakah pendidikan formal Bapak/Ibu? : Tidak sekolah Tidak selesai SD SD SMP SMU Universitas B.2 Sudah berapa lama Bapak/Ibu berdagang burung? tahun B.3 Apakah berdagang burung merupakan usaha sampingan Bapak/Ibu? Ya, merupakan usaha sampingan Tidak, merupakan pekerjaan utama (Lanjut ke B.5) B.4 Apakah pekerjaan utama Bapak/Ibu? Pegawai negeri Petani/ peternak/ nelayan Pegawai swasta Buruh Polisi / ABRI / Staf Militer Pedagang selain burung Guru / dosen Lain-lain, sebutkan: ....... B.5 Jenis burung apa saja yang Bapak/Ibu jual saat ini? : No. 1 2 3 4 5 6 7 8 9 10 Jenis burung (unggas) Kicauan Merpati Ayam Unggas air Lain-lain, sebutkan . Jumlah Asal

B.6 Darimana Bapak/Ibu biasa mendapatkan burung? (Jawaban boleh lebih dari 1) Pasar burung Pedagang eceran Hutan Tangkapan liar Tempat pembibitan/ peternakan Lain-lain, sebutkan: . B.7 Berapa rata-rata penghasilan Bapak/Ibu dengan berdagang burung dalam sebulan? Rata-rata Maksimum Minimum Rp Rp....... Rp....

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono

3 B. MANAJEMEN PEMELIHARAAN DAN KESEHATAN B.8 Bagaimana cara Bapak/Ibu memelihara burung? (Jawaban boleh lebih dari 1) Diumbar/ dilepas Dilepas dalam area berpagar Dikandangkan B.9 Jika Bapak/Ibu menjual lebih dari 1 jenis burung, apakah kandangnya dipisahkan setiap jenis? Ya Tidak Ada beberapa yang tidak dipisah NA (hanya menjual 1 jenis burung) B.10 Berapa lama rata-rata burung dipelihara sebelum terjual? < 1 minggu 1 2 minggu > 2 minggu 1 bulan > 1 bulan 1 tahun > 1 tahun B.11 Pakan apa saja yang biasa Bapak/Ibu berikan? No Jenis pakan Berapa sering Bapak/Ibu memberi makan? 1 = tiga kali sehari 2 = dua kali sehari 3 = sehari sekali 4 = jika makanan sudah habis 5 = tidak teratur Ya Tidak Ya Tidak

1 2 3 4 5

Buah (pisang, pepaya,dsb) Beras/ nasi/ biji-bijian

Produk samping dari panen padi Ya (dedak/sekam) Tidak Pakan komersial pabrik/pur/pelet) (makanan Ya Tidak Ya Tidak

Lainnya (sebutkan): ..................................................

B.12 Apakah Bapak/Ibu memiliki wadah khusus untuk pakan? Ya Tidak (Lanjut ke B.14) B.13 Kapan saja Bapak/Ibu membersihkan tempat makan burung? Setiap hari Beberapa kali dalam satu minggu Seminggu sekali Lebih dari seminggu sekali Tidak teratur Tidak pernah dibersihkan

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono

4 B.14 Apakah Bapak/Ibu memberi air minum untuk burung? Ya Tidak (Lanjut ke B.19) B.15 Kapan saja Bapak/Ibu memberi minum untuk burung? Setiap hari Beberapa kali dalam satu minggu Jika minum sudah habis Tidak teratur B.16 Darimana asal air minum untuk burung? Sumur PAM/ air ledeng Tampungan air hujan Genangan air Air got/selokan Lainnya, sebutkan: .. B.17 Apakah Bapak/Ibu memiliki wadah khusus untuk minum burung? Ya Tidak (Lanjut ke B.19) B.18 Kapan saja Bapak/Ibu membersihkan tempat minum burung? Setiap hari Beberapa kali dalam satu minggu Seminggu sekali Lebih dari seminggu sekali Tidak teratur Tidak pernah dibersihkan B.19 Terbuat dari bahan apa sajakah kandang burung Bapak/Ibu? (Jawaban boleh lebih dari 1) Kayu Bambu Kawat Tripleks Besi Lainnya, sebutkan: .. B.20 Apakah burung Bapak/Ibu pernah di vaksin? Ya Tidak, karena.. (Lanjut ke B.22) Tidak tahu (Lanjut ke B.22)

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono

5 B.21 Selama berada di kios, Burung Bapak/Ibu divaksin apa saja? No 1 2 3 4 5 6 Jenis Vaksin Berapa kali Yang melakukan vaksinasi

B.22 Apakah burung Bapak/Ibu pernah diberi obat/vitamin? Ya Tidak (Lanjut ke B.25) B.23 Apa saja jenis obat/jamu/vitamin yang diberikan Berapa sering Bapak/Ibu memberi obat/jamu/vitamin? 1 = setiap hari 2 = beberapa kali seminggu 3 = seminggu sekali 4 = jika burung sakit 5 = tidak teratur

No.

Jenis obat/jamu/vitamin

Yang memberikan

1 2 3 4 5 6 7 8 9 10

B.24 Gejala-gejala sakit apa yang umumnya Bapak/Ibu temui? (Jawaban boleh lebih dari 1) Lemas Menggigil Batuk / bersin Leher terkulai / tortikolis Tidak mau makan Lumpuh Suara serak Diare Terluka Langsung mati mendadak Patah tulang kaki /sayap Lainnya, sebutkan: ..

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono

6 B.25 Apakah Bapak/Ibu pernah mendapatkan pelatihan/penyuluhan mengenai cara memelihara burung yang baik? Ya Tidak (Lanjut ke bagian C) B.26 Dari manakah Bapak/Ibu mendapat pelatihan/penyuluhan tersebut? Dinas Pengelola pasar Pelatihan swasta Sekolah/ universitas Lainnya, sebutkan: .. C. BIOSEKURITI Sanitasi C.1 Kapan saja biasanya Bapak/Ibu membersihkan kandang burung? Setiap hari Beberapa kali dalam seminggu Seminggu sekali Beberapa kali dalam sebulan Sebulan sekali Lebih dari sebulan sekali (misalnya 2 bulan sekali) Tidak teratur Tidak pernah (Lanjut ke C.4) C.2 Bagaimana cara Bapak/Ibu membersihkan kandang burung? (Jawaban boleh lebih dari 1) Disapu (Lanjut ke C.4) Dicuci C.3 Dengan apa Bapak/Ibu mencuci kandang burung? (Jawaban boleh lebih dari 1) Dengan air Dengan sabun atau detergen Dengan desinfektan (jelaskan) . C.4 Apakah Bapak/Ibu menjemur kandang di bawah sinar matahari? Ya Ada beberapa yang dijemur Tidak (Lanjut ke C.7) C.5 Berapa lama kandang dijemur? .. menit/jam* C.6 Seberapa sering kandang dijemur? Setiap hari Beberapa kali dalam seminggu Seminggu sekali Beberapa kali dalam sebulan Sebulan sekali Lebih dari sebulan sekali (misalnya 2 bulan sekali) Tidak tentu

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono

7 C.7 Apa Bapak/Ibu cuci tangan sebelum dan/atau sesudah mengurus burung? Selalu Kadang-kadang Tidak pernah (Lanjut ke C.9) Jika tidak pernah, jelaskan mengapa .. C.8 Dengan apa Bapak/Ibu mencuci tangan? (Jawaban boleh lebih dari 1) Dengan air Dengan sabun atau detergen Dengan desinfektan (jelaskan) . C.9 Apa Bapak/Ibu mengganti baju bersih sebelum dan setelah mengurus burung? Selalu Kadang-kadang Tidak pernah Jika tidak pernah, jelaskan mengapa .. C.10 Apa Bapak/Ibu memakai sepatu khusus saat mengurus burung? Selalu Kadang-kadang Tidak pernah Jika tidak pernah, jelaskan mengapa .. C.11 Apa Bapak/Ibu pernah melihat tikus di sekitar kandang/kios? Ya Tidak (Lanjut ke C.13) C.12 Apa yang Bapak/Ibu lakukan terhadap tikus? (Jawaban boleh lebih dari 1) Tidak melakukan apa-apa Menggunakan perangkap Menggunakan racun Membunuh dengan tangan (Dipukul, ditembak) Menggunakan anjing atau kucing Lainnya, sebutkan: .. C.13 Apa yang Bapak/Ibu lakukan terhadap lalat/kecoa/serangga lain? (Jawaban boleh lebih dari 1) Tidak melakukan apa-apa Menggunakan perangkap Menggunakan insektisida (disemprot) Membunuh dengan tangan (Dipukul menggunakan tangan, pemukul lalat, sapu lidi) Lainnya, sebutkan: .. C.14 Apa yang Bapak/Ibu lakukan terhadap kotoran burung? (Jawaban boleh lebih dari 1) Tidak melakukan apa-apa Dikubur Dibakar Disimpan dalam kantong/karung Dibuang ke tempat sampah Dibuang ke got/selokan Dijual Dibuat pupuk/kompos Lainnya, sebutkan: .. Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB Drh. Ardilasunu Wicaksono

Isolasi C.15 Apa yang Bapak/Ibu lakukan kalau punya (membeli/mendapat) burung baru? Ditempatkan pada kandang terpisah dari burung yang lama Langsung dicampur dengan burung yang lama (Lanjut ke C.18) Hanya memiliki burung baru jika yang lama telah habis (Lanjut ke C.18) C.16 Berapa lama burung yang baru dipisahkan dengan yang lama? Kurang dari 2 minggu Dua minggu atau lebih C.17 Kandang apa yang Bapak/Ibu berikan untuk burung baru? Kandang baru Kandang lama yang sudah dibersihkan Kandang lama yang belum dibersihkan C.18 Apa yang dilakukan terhadap burung yang sakit? (Jawaban boleh lebih dari 1) Tidak melakukan apa-apa Dijual Dipotong dan dimakan Dipotong dan dijual Ditempatkan pada kandang terpisah Diobati Lainnya, sebutkan: .. C.19 Bagaimana urutan Bapak/Ibu mengurus burung? Yang sakit dulu baru yang sehat Yang sehat dulu baru yang sakit Tidak ada urutan C.20 Apakah Bapak/Ibu memiliki kandang khusus untuk burung yang sakit? Ya Tidak (Lanjut ke C.22) C.21 Berapa lama burung sakit ditempatkan di kandang khusus? Kurang dari 2 minggu Dua minggu atau lebih Sampai sembuh/mati C.22 Apa yang Bapak/Ibu lakukan terhadap burung yang mati? (Jawaban boleh lebih dari 1) Dikubur Dibakar Diberikan sebagai pakan hewan lain (kucing, anjing, ikan, dll) Dibuang ke tempat sampah Dibuang ke got/selokan Dijual Diberikan ke orang lain Lainnya, sebutkan: ..

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono

9 Lalu lintas C.23 Apakah tikus dapat masuk ke kandang burung Bapak/Ibu? Ya Tidak Beberapa dari kandang yang ada C.24 Apakah burung liar dapat masuk ke kandang burung Bapak/Ibu? Ya Tidak Beberapa dari kandang yang ada C.25 Apakah Bapak/Ibu pernah meminjam kandang dari pedagang lain? Ya, sering Ya, kadang-kadang Tidak pernah (Lanjut ke C.27) C.26 Apa yang dilakukan pada kandang yang Bapak/Ibu pinjam? Langsung dipakai Dibersihkan terlebih dahulu sebelum dipakai C.27 Apakah ada pedagang lain yang pernah menitipkan burung ke Bapak/Ibu? Ya, sering Ya, kadang-kadang Tidak pernah (Lanjut ke bagian D) C.28 Berapa lama rata-rata burung tersebut dititipkan ke Bapak/Ibu? ..................hari/minggu/bulan* C.29. Apakah burung yang dititipkan memiliki kandang yang terpisah dengan burung milik Bapak/Ibu? Ya Tidak

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono

10

D.

PENGETAHUAN PEDAGANG TENTANG BIOSEKURITI

No 1

Pernyataan Penyakit harus dijauhkan dari burung peliharaan dengan melakukan tindakan-tindakan biosekuriti Vaksinasi merupakan salah satu program yang dapat mencegah penyakit burung Jika ada burung yang sakit maka akan menularkan penyakit ke burung yang lain Tempat makan burung yang kotor dapat menjadi sarang kuman penyakit yang dapat mengancam/mengganggu kesehatan burung. Tempat minum burung yang kotor tidak perlu dibersihkan setiap hari karena tidak akan membuat burung sakit Kandang yang kotor tidak akan menularkan penyakit kepada burung yang dipelihara Mencuci kandang dengan air sabun lebih baik dibandingkan hanya menggunakan air saja Menjemur kandang harus dilakukan selama satu jam dalam sehari, untuk membunuh kuman penyakit Menjemur kandang dalam seminggu tidak berpengaruh terhadap kesehatan burung yang dipelihara Mencuci tangan dengan air sabun lebih dapat melindungi burung dari penyakit daripada hanya mencuci tangan dengan air saja Pakaian bersih harus digunakan pada saat mengurus burung sehari-hari Sepatu khusus tidak harus digunakan pada saat mengurus burung sehari-hari Salah satu sumber penyakit bagi burung peliharaan adalah tikus yang beredar di sekitar kandang Tidak apa-apa membiarkan adanya lalat/kecoak di sekitar kandang burung Kotoran dari burung yang sakit tidak dapat menularkan penyakit ke burung lain

Benar

Salah

Tidak Tahu

10

11 12

13 14

15

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono

11

No 16

Pernyataan Agar tidak saling menularkan penyakit maka setiap burung harus memiliki kandang yang terpisah Burung yang baru datang harus dipisahkan dengan burung yang lama selama 2 minggu untuk memastikan burung tersebut sehat Burung yang sakit ditempatkan pada kandang khusus dan dipisahkan dengan burung yang lain dan diobati agar tidak menularkan penyakit Urutan mengurus burung sebaiknya dimulai dari kandang burung yang sakit dahulu, baru ke kandang burung yang sehat Burung yang sakit dipisahkan dengan burung lain sampai sembuh Untuk mencegah penyebaran penyakit, burung yang mati tidak perlu dikubur atau dibakar Kandang burung harus dibuat rapat agar tikus tidak dapat masuk kandang Penyakit burung tidak dapat ditularkan oleh burungburung liar di sekitar kandang Dengan meminjam kandang dari pedagang lain, maka dapat menyebarkan penyakit ke dalam kios Bapak/Ibu Tidak perlu membersihkan kandang pinjaman sebelum digunakan Burung titipan bisa saja menyebarkan penyakit ke burung yang dipelihara Apabila ada burung yang dititipkan dari pedagang lain, maka lama penitipan maksimum satu minggu Burung titipan tidak perlu dipisahkan dari burung yang dipelihara karena sudah sehat

Benar

Salah

Tidak Tahu

17

18

19

20 21

22 23

24

25

26

27 28

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono

12

E.
No 1

SIKAP PEDAGANG TENTANG BIOSEKURITI


Pernyataan Bapak/Ibu yakin bahwa tindakan biosekuriti tidak dapat melindungi unggas dari serangan penyakit Dengan melakukan vaksinasi burung dan desinfeksi kandang, maka burung yang dijual akan sehat dan terlindungi dari kuman penyakit Bapak/Ibu percaya, burung yang sakit tidak akan menularkan penyakit ke burung yang lain Menurut Bapak/Ibu, tempat makan burung perlu untuk dibersihkan setiap hari Menurut Bapak/Ibu, tempat minum burung yang kotor tidak akan menjadi sumber penyakit Dengan membersihkan kandang setiap minggunya, maka burung akan terhindar dari penyakit Bapak/Ibu yakin bahwa membersihkan kandang cukup disapu/disikat saja tanpa air sabun Bapak/Ibu percaya dengan menjemur kandang selama satu jam dalam satu hari dapat mematikan kuman penyakit Bapak/Ibu yakin dengan menjemur kandang setiap minggunya, maka burung akan terhindar dari penyakit Mencuci tangan dengan air bersih dan sabun, Bapak/Ibu anggap sebagai tindakan penting yang harus dilakukan sebelum dan sesudah mengurus unggas. Bapak/Ibu rasa tidak perlu mengganti pakaian bersih sebelum dan sesudah mengurus unggas. Bapak/Ibu rasa tidak perlu memakai sepatu khusus saat mengurus unggas. Bapak/Ibu yakin bahwa adanya tikus disekitar kandang dapat menyebarkan penyakit Bapak/Ibu pikir lalat/kecoak tidak boleh ada di sekitar kandang Kotoran burung harus sesegera mungkin dibuang di tempat sampah/dibakar/dikubur/dibuat pupuk Tidak Setuju Ragu ragu Setuju

4 5

6 7

10

11

12

13

14

15

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono

13

No 16

Pernyataan Menurut Bapak/Ibu, tidak ada masalah jika lebih dari satu jenis burung dipelihara secara bercampur pada kandang yang sama Bapak/Ibu percaya tidak ada masalah jika burung yang baru dibeli langsung dicampur dalam satu kandang dengan burung yang sudah ada dan tidak perlu dipisahkan dengan burung yang lama Bapak/Ibu percaya, dengan memisahkan/mengobati burung yang sakit dapat mencegah penularan penyakit ke burung sehat Menurut Bapak/Ibu, jika ada burung yang sakit maka harus diurus terlebih dahulu sebelum mengurus burung yang sehat Menurut Bapak/Ibu, penting untuk memisahkan burung yang sakit sampai burung tersebut sembuh Membuang unggas yang mati ke tempat sampah atau got adalah tindakan yang tepat. Untuk menjaga kesehatan burung yang Bapak/Ibu pelihara, maka harus mencegah tikus masuk ke kandang burung Untuk menjaga kesehatan burung yang Bapak/Ibu pelihara, maka harus mencegah burung liar masuk ke kandang burung Bapak/Ibu rasa tidak masalah untuk meminjam kandang dari pedagang lain karena tidak akan menyebarkan penyakit ke dalam kios Bapak/Ibu Kandang yang dipinjam dari pedagang lain, harus dibersihkan terlebih dahulu sebelum digunakan Menurut Bapak/Ibu, penyakit tidak akan menular dari burung pedagang lain yang dititipkan di tempat Bapak/Ibu Bapak/Ibu yakin bahwa burung yang dititipkan ke Bapak/Ibu tidak boleh lebih dari satu minggu lamanya Menurut Bapak/Ibu, perlu ada kandang khusus yang terpisah untuk burung yang dititipkan dari pedagang lain

Tidak Setuju

Ragu ragu

Setuju

17

18

19

20 21

22

23

24

25 26

27

28

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono

14

CHECKLIST OBSERVASI

No 1

Kondisi pada saat wawancara Bagaimana cara unggas dipelihara?

Hasil observasi Dikandangkan Diumbar di area berpagar Berkeliaran bebas Ya Tidak NA Ya Tidak Di dalam kios Di sekitar kios Di tempat umum di dalam pasar NA Ya Tidak NA Ya Tidak NA

Komentar

Apakah setiap jenis unggas dipelihara terpisah dari unggas lain? Apakah ada sarana untuk mencuci tangan? (Jika perlu ditanya kepada responden dan dicek) Di mana sarana pencucian tangan tersebut berada?

Apakah kamu melihat ketersediaan sabun pada tempat pencucian tangan? Apakah kamu melihat ketersediaan desinfektan pada tempat pencucian tangan? Apakah binatang pengerat dan burung liar dapat masuk ke dalam kandang?

Ya Tidak Ya Tidak Ada beberapa yang berdesakan Sehat Ada yang sakit Ada yang mati di dalam/sekitar kandang Mendapat cahaya matahari Memiliki ventilasi yang cukup Dalam keadaan bersih Dalam keadaan kotor
Jika ada yang sebutkan gejala nampak? sakit, yang

Apakah kandang berdesakan?

Bagaimana keadaan burung yang dijual?

10

Bagaimana keadaan kandang dan kios?

Program Studi Kesehatan Masyarakat Veteriner, FKH IPB

Drh. Ardilasunu Wicaksono