Anda di halaman 1dari 2

SEKOLAH MENENGAH BEDOK GREEN FRASA BERBUNGA UNTUK KARANGAN NARATIF MENENGAH 1 Nama: __________________________ ________________ KEGEMBIRAAN Kelas:

Kelas: ___________ Tarikh:

sinar gembira mengerlip di matanya dibayangi perasaan gembira rasa gembira meruap di dadanya rasa gembira dan syukur berbunga di lubuk hatinya dia terlalu gembira, gembira sakan hatinya melonjak gembira kebahagiaannya belum ada perbandingan

SENYUMAN

senyuman mesra terukir di mulutnya segaris senyuman terukir di bibir / bibirnya mengulum senyuman tipis

INGATAN / NOSTALGIA

ingatannya kembali menjangkau suasana masa lampau mengimbau kenangan silam ingatannya masih segar ingatannya terloncat daripada satu peristiwa kepada satu peristaiwa yang lain kenangan pahit , manis , suka dan duka bermain dalam kotak fikirannya dia cuba menepis-nepis ingatannya terhadap ..( nama orang) tetapi kotak fikirannya tidak mampu berbuat begitu sebuah kenangan yang mengusik jiwa kulihat air jernih mengalir di pipinya beberapa titik air jernih membasahi pipi mudanya air matanya jatuh membasahi pipinya yang gebu matanya berkaca dan kemudian berair air mata berlinangan matanya yang bulat kini berair. Mukanya bertukar menjadi merah-padam mengenang nasibnya itu titisan air jernih jatuh berguguran dari sudut matanya kata-katanya yang pedas itu menikam terus ke kalbu

TANGISAN

SEDIH &

SEKOLAH MENENGAH BEDOK GREEN FRASA BERBUNGA UNTUK KARANGAN NARATIF MENENGAH 1 KECEWA bayang-bayang kesedihan dan kepiluan masih tercalit di wajahnya hatinya terlalu dukacita mulut terkunci dan hati tenggelam dalam kepiluan harapannya jatuh berderai umpama jutaan debu yang berkeliaran kini dia berasa kosong dan hampa rasa pilu mencucuk-cucuk tangkai hatinya hidup tanpa meneguk sepuasnya kasih sayang hatinya diselaputi perasaan pilu berkecamuk dengan perasaan kehibaan dunia kecerahan kin telah diliputi awan gelap hatinya hancur bagaikan kaca yang dihempas kuat ke batu hatiku menangis pilu keharuan kembali mengisi dada mukanya pucat lesi bagaikan ditoreh tiada berdarah debar jantungnya memukul dada ketakutan mula bergayut di sudut hatinya segugus debaran menggoncang dadanya jantungku berdegup-degup kencang jantungku bergoncang bagaikan mahu memecahkan rangka dadanya diserang ketakutan sehingga lututnya lemah dan tangannya terkulai aku menggigil ketakutan muka menjadi merah padam

KETAKUTAN

KEMARAHAN