Anda di halaman 1dari 31

Disusun Oleh : Raditya Dwi Indrawan Alifiana Hafidian R. Sisca Henlita Hesti Martadwiprani Ainun Dita Febriyanti M.

ti M. Emil Widya Pradana Daniel Yedidia W.

3609 100 004 3609 100 012 3609 100 013 3609 100 014 3609 100 019 3609 100 021 3609 100 039

Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota Fakultas Teknik Sipil dan Perencanaan Institut Teknologi Sepuluh Nopember Surabaya 2012

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

KATA PENGANTAR
Puji syukur kami panjatkan kehadirat Tuhan Yang Maha Esa karena atas berkah dan rahmatNyalah Tugas Teknik Analisa Perencanaan II FAKTOR-FAKTOR YANG MEMPENGARUHI BANYAKNYA JUMLAH INDUSTRI DALAM KONTEKS KETENAGAKERJAAN STUDI KASUS : KOTA SURABAYA ini dapat terselesaikan tepat pada waktunya. Adapun tujuan dari laporan ini adalah sebagai pemenuhan tugas mata kuliah Teknik Analisa Perencanaan II. Di dalam laporan ini, kami memaparkan mengenai hubungan kedekatan lokasi industri. Tidak lupa kami mengucapkan terimakasih kepada pihak-pihak yang telah membantu dalam penyusunan laporan ini: 1. Bapak Putu Gde Ariastita, ST, MT. sebagai dosen mata kuliah Teknik Analisa Perencanaan II. 2. Ibu Ketut Dewi Martha Erli H. ST, MT. sebagai dosen pembimbing kelompok mata kuliah Teknik Analisa Perencanaan II yang telah membimbing kami dalam menyelesaikan laporan ini 3. Rekan-rekan Program Studi Perencanaan Wilayah dan Kota angkatan 2009 4. Pihak-pihak yang telah membantu dalam proses penyusunan laporan ini Kami menyadari bahwa dalam penyusunan laporan ini masih jauh dari sempurna. Untuk itu, kami mengharapkan saran dan kritik dari pembaca. Semoga laporan ini bermanfaat bagi kita semua.

Surabaya, Januari 2012

Penyusun

ii

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

DAFTAR ISI
Kata Pengantar ............................................................................................................................ ii Daftar Isi ....................................................................................................................................... iii Daftar Diagram ............................................................................................................................ v Daftar Peta ................................................................................................................................... vi Daftar Grafik ................................................................................................................................ vii Daftar Tabel ................................................................................................................................. viii BAB I PENDAHULUAN ................................................................................................................ 1 1.1 Latar Belakang ......................................................................................................................... 1 1.2 Rumusan Masalah ................................................................................................................... 1 1.3 Tujuan ...................................................................................................................................... 1 1.4 Metodologi Penelitian ............................................................................................................ 2 1.4.1 Metode Pengumpulan Data ........................................................................................... 2 1.4.2 Metode Analisa ............................................................................................................... 2 BAB II KAJIAN PUSTAKA ............................................................................................................. 4 2.1 Teori Aglomerasi ..................................................................................................................... 4 2.2 Industri Sedang dan Besar ..................................................................................................... 4 2.2.1 Industri Sedang ............................................................................................................... 4 2.2.2 Industri Besar .................................................................................................................. 5 2.3 Penduduk Berpendidikan Wajib Belajar 12 Tahun ................................................................ 5 2.4 Penduduk Usia Produktif ....................................................................................................... 5 2.5 Analisa Regresi ....................................................................................................................... 5 BAB III GAMBARAN UMUM ........................................................................................................ 7 3.1 Kondisi Geografis Kota Surabaya........................................................................................... 7 3.2 Gambaran Kependudukan Kota Surabaya ............................................................................ 7 3.2.1 Jumlah Penduduk Kota Surabaya .................................................................................. 9 3.2.2 Jumlah Penduduk Berpendidikan Wajib Belajar 12 Tahun............................................ 9 3.2.3 Jumlah Penduduk Usia Produktif .................................................................................. 10 3.3 Gambaran Umum sektor Industri Kota Surabaya ................................................................ 11 BAB IV ANALISA ........................................................................................................................... 12 4.1 Kompilasi Data ........................................................................................................................ 12 4.2 Analisa Data ............................................................................................................................ 13

iii

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

BAB V PENUTUP........................................................................................................................... 16 5.1 Kesimpulan.............................................................................................................................. 16 5.2 Rekomendasi .......................................................................................................................... 17 LAMPIRAN ................................................................................................................................... 18

iv

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

DAFTAR DIAGRAM
Diagram 1.1 Alur Kerangka Berpikir ............................................................................................. 3

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

DAFTAR PETA
Peta 3.1 Peta Administrasi Kota Surabaya ................................................................................. 8

vi

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

DAFTAR GRAFIK
Grafik 3.1 Jumlah Penduduk Kota Surabaya ............................................................................... 9 Grafik 3.2 Jumlah Penduduk Berpendidikan Wajib Belajar 12 Tahun Kota Surabaya ............... 10 Grafik 3.3 Jumlah Penduduk Usia Produktif Kota Surabaya...................................................... 10 Grafik 3.4 Jumlah Sektor Industri Kota Surabaya ...................................................................... 11

vii

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

DAFTAR TABEL
Tabel 4.1 Kompilasi Data ...................................................................................................... 12

viii

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

BAB I PENDAHULUAN
1.1 Latar Belakang Surabaya sebagai ibu kota Propinsi Jawa Timur memiliki jumlah penduduk yang cukup tinggi. Tingginya jumlah penduduk ini menyebabkan beragamnya jenis kegiatan yang terjadi di Kota Surabaya. Salah satu kegiatan yang ada yakni kegiatan yang berasal dari sektor industri. Sektor industri yang ada di Kota Surabaya beragam mulai dari industri kecil, sedang, hingga menengah. Sektor industri ini tentunya akan terus meningkat mengingat Kota Surabaya berperan sebagai ibu kota propinsi dan kota metropolitan yang memiliki banyak akses akan kebutuhan dasar industri, seperti tenaga kerja, keadaan infrastruktur yang memadai dll. Dalam perkembangannya sering terjadi strategi aglomerasi yang biasa dilakukan oleh sektor industri, hal ini tentunya dilakukan guna mereduksi biaya produksi. Teori aglomerasi menunjukkan kedekatan lokasi industri dengan kebutuhan dasar dari industri itu sendiri, seperti sumber bahan dasar produksi, sumber tenaga kerja, dan lokasi pemasaran. Di dalam penelitian ini akan dibahas mengenai kawasan dengan tenaga kerja yang seperti apa yang akan didekati oleh sektor industri.

1.2 Rumusan Masalah Adapun rumusan masalah yang didapat dalam penelitian kecil ini yaitu: 1. Kawasan dengan tenaga kerja seperti apa yang didekati oleh industri? Apakah kawasan dengan tenaga kerja yang memiliki kualitas pendidikan yang bagus atau kawasan dengan jumlah usia produktif paling banyak? 2. Solusi apa yang mungkin bisa ditawarkan dari permasalahan tersebut?

1.3 Tujuan Tujuan dari penelitian kecil ini yaitu: 1. Menemukan karakteristik kawasan yang diminati industri/menemukan kawasan dengan karakteristik tenaga kerja yang diminati oleh industri. 2. Memberikan solusi untuk permasalahan tenaga kerja yang terjadi.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

1.4 Metodologi Penelitian Metodologi penelitian secara umum adalah melakukan pengumpulan data-data yang dibutuhkan sesuai tujuan penelitian dan keperluan alat analisa yang digunakan, kemudian melakukan analisa menggunakan alat analisa yang sesuai untuk dilakukan interpretasi dan penarikan kesimpulan. 1.4.1 Metode Pengumpulan Data Mengacu pada alur penelitian, maka dibutuhkan metode penelitian pada masingmasing tahapan penelitian. Untuk pengumpulan data-data yang ada, metode yang digunakan adalah studi literatur untuk mendapatkan dasar-dasar teori sebagai bahan sintesa dan hipotesa statistik. 1.4.2 Metode Analisa Tahapan pertama yang dilakukan dalam penelitian adalah merumuskan awal, dan survey sekunder untuk mendapatkan data-data

permasalahan, merumuskan tujuan agar permasalahan dapat diselesaikan serta membuat rumusan sasaran agar tujuan penelitian dapat dipenuhi. Pada tahap analisa diperlukan kompilasi data dan alat analisa yang tepat sehingga didapatkan suatu output analisa yang valid. Metode yang digunakan dalam interpretasi adalah analisa kualitatif dari hasil analisa kuantitatif, berdasarkan aturan yang berlaku. Interpretasi dilakukan berdasarkan kelogisan dan rangkaian relasi.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

Diagram 1.1 Alur Kerangka Berpikir

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

Variabel yang Mempengaruhi

Kompilasi Data Analisa Regresi Output

Kesimpulan Rekomendasi

dan

Sumber: Hasil Analisa, 2011

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

BAB II KAJIAN PUSTAKA


2.1 Teori Aglomerasi Weber mendasarkan teorinya bahwa pemilihan lokasi industri didasarkan atas prinsip minimalisasi biaya. Weber menyatakan lokasi setiap industri tergantung pada total biaya transportasi dan tenaga kerja dimana penjumlahan keduanya harus minimum. Prinsip Teori Weber menyatakan bahwa penentuan lokasi industri ditempatkan di tempat-tempat yang resiko biayanya paling murah/minimal (least cost location). Ada 3 faktor utama yang mempengaruhi lokasi dalam mencapai biaya minimal, yaitu biaya transportasi, upah tenaga kerja, dan dampak aglomerasi dan deglomerasi. Teori aglomerasi ini muncul karena: 1. Banyaknya jumlah tenaga kerja yang memiliki kemampuan dan keahlian yang lebih baik dibanding di luar daerah tujuan aglomerasi. 2. Adanya perusahaan yang menjadi daya tarik bagi perusahaan lain. 3. Berkembangnya suatu perusahaan dari kecil menjadi besar, sehingga menimbulkan perusahaan lain untuk menunjang perusahaan yang telah besar tersebut. 4. Perpindahan suatu kegiatan produksi dari satu tempat ke beberapa tempat lain. 5. Perusahaan lain mendekati sumber bahan untuk aktifitas produksi yang dihasilkan oleh perusahaan yang sudah ada untuk saling menunjang satu sama lain.

2.2 Industri Sedang dan Besar Menurut (Siahaan, 1996) industri dapat diklasifikasikan berdasarkan beberapa hal, seperti berdasarkan jumlah tenaga kerja, lokasi usaha, keputusan surat menteri perindustrian, dan proses produksi. Adapun industri yang akan dibahas dalam makalah ini yaitu industri sedang dan industri besar. 2.2.1 Industri Sedang Industri sedang merupakan industri yang menggunakan jumlah tenaga kerja sekitar 20 sampai 99 orang. Adapun ciri dari industri sedang adalah memiliki modal yang cukup besar, tenaga kerja yang memiliki ketrampilan tertentu, dan pimpinan perusahaan yang memiliki kemampuan manajerial tertentu, misalnya: industri konveksi, industri bordir, dan industri keramik.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

2.2.2

Industri Besar Industri besar merupakan industri dengan jumlah tenaga kerja lebih dari 100 orang. Adapun ciri dari industri besar adalah memiliki modal besar yang dihimpun secara kolektif dalam bentuk pemilikan saham, tenaga kerja harus ketrampilan khusus dan pimpinan perusahaan dipilih melalui uji kemampuan dan kelayakan, misalnya: industri tekstil, industri mobil, besi baja, dan pesawat terbang.

2.3 Penduduk Berpendidikan Wajib Belajar 12 Tahun Menurut Peraturan Pemerintah No. 47 Tahun 2008 Tentang Wajib Belajar, pendidikan merupakan suatu hal mutlak yang harus dipenuhi. Pemenuhan kebutuhan pendidikan ini dimulai dari pendidikan dasar (SD), menengah (SMP) sampai dengan menengah atas (SMA). Dari adanya program wajib belajar 12 tahun ini diharapkan mampu meningkatkan kualitas SDM dan mengupayakan perluasan pemerataan kesempatan memperoleh pendidikan yang bermutu bagi setiap warga negara Indonesia.

2.4 Penduduk Usia Produktif Penduduk usia produktif juga disebut sebagai penduduk usia pekerja. Berbeda dengan penduduk yang bisa melakukan kegiatan ekonomi, penduduk usia produktif berarti kelompok populasi dengan usia tertentu, yakni penduduk yang berusia 15 sampai 60 tahun.

2.5 Analisa Regresi Dalam analisa regresi ini menggunakan variabel dependen dan independen, dimana variabel independen adalah faktor demografi meliputi jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun dan jumlah penduduk usia produktif, sedangkan variabel dependennya yaitu jumlah industri yang ada di Kota Surabaya. Dalam analisis regresi linier, tahapan pokok yang akan dilaksanakan adalah sebagai berikut : (1) Mengadakan estimasi terhadap parameter berdasarkan data empiris. Y = a+b1X1+b2X2+b3X3+.+bnXn dimana, Y = variabel terikat/tidak bebas X1..Xz = variabel bebas a = konstanta regresi b1..bz = koefisien regresi

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

(2)

Menguji berapa besar variasi variabel dependen dapat diterangkan oleh variasi variabel independen dengan memanfaatkan koefisien determinasi, R2. a1 X1Y + a2 X2Y + .. + an XnY R2 = Y2 variasi yang dapat diterangkan = variasi yang harus diterangkan

Menggambarkan

seberapa

besar

variasi

(variabel

bebas)

dapat

menerangkan/menjelaskan Y (variabel terikat). Harga R2 berada dalam rentang angka (0) nol sampai dengan (1) satu. Semakin mendekati nilai 1,00 (100%) akan semakin besar pengaruh variasi X (variabel bebas) terhadap Y (variabel terikat).

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

BAB III GAMBARAN UMUM


3.1 Kondisi Geografis Kota Surabaya Secara administrasi luas wilayah Kota Surabaya yaitu 32.637,75 Ha yang terbagi dalam 31 kecamatan kecamatan meliputi Kecamatan Tegalsari, Genteng, Bubutan, Simokerto, Pabean Cantikan, Semampir, Krembangan, Bulak, Kenjeran, Tambaksari, Gubeng, Rungkut, Tenggelis Mejoyo, Gunung Anyar, Sukolilo, Mulyorejo, Sawahan, Wonokromo, Karangpilang, Wiyung, Dukuh Pakis, Wonocolo, Gayungan, Jambangan, Benowo, Lakarsantri, Tandes, Asemrowo, Sukomanunggal, Pakal, dan Sambikerep, 163 kelurahan, 1.298 rukun warga, dan 8.338 rukun tetangga. Berdasarkan RTRW Kota Surabaya Tahun 2013, jumlah penduduk kota Surabaya sebanyak 2.600.596 jiwa dengan kepadatan penduduknya sebesar 79,68 jiwa/Ha. Kota Surabaya terletak antara 07o21 Lintang Selatan dan 112o36 s.d 112o54 Bujur Timur. Wilayahnya merupakan daratan rendah dengan ketinggian 3-6 meter diatas permukaan air laut, kecuali di sebelah selatan ketinggian 25-59 meter diatas permukaan laut. Berikut merupakan batas wilayah kota Surabaya : Sebelah Utara : Selat Madura

Sebelah Timur : Selat Madura Sebelah Selatan : Kabupaten Sidoarjo Sebelah Barat : Kabupaten Gresik

Untuk batas administrasi dari Kota Surabaya dapat dilihat pada Peta 3.1.

3.2 Gambaran Umum Kependudukan Kota Surabaya Gambaran umum kependudukan Kota Surabaya disini dapat dilihat dari jumlah penduduk Kota Surabaya, jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun, dan jumlah penduduk usia produktif. Berikut merupakan data kependudukan Kota Surabaya.

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

Peta 3.1 Peta Administrasi Kota Surabaya

Sumber : RTRW Kota Surabaya 2013

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya
3.2.1 Jumlah Penduduk Kota Surabaya
Grafik 3.1 Jumlah Penduduk Kota Surabaya 250000 200000 150000 100000 50000 0

Tenggilismejoyo

Gayungan

Kenjeran

Bubutan

Tandes

Sukomanunggal

Genteng

Rungkut

Sukolilo

Karangpilang

Wonokromo

Sawahan

Gubeng

Wiyung

Tegal

Jambangan

Simokerto

Semampir

Tambaksari

Mulyorejo

Pabean Cantikan

Dukuh Pakis

Wonocolo

Kecamatan Sumber : Hasil Olahan RTRW Kota Surabaya 2013

Berdasarkan grafik dapat dilihat bahwa Kecamatan Tambaksari memiliki jumlah penduduk paling banyak dibandingkan dengan kecamatan yang lain. Tabel jumlah penduduk Kota Surabaya dapat dilihat dalam lampiran Tabel 3.1.

3.2.2 Jumlah Penduduk Berpendidikan Wajib Belajar 12 Tahun Apabila dilihat dari jumlah penduduk Kota Surabaya yang tiap tahunnya meningkat serta angka kepadatan penduduk yang cenderung meningkat, dapat dikatakan Surabaya merupakan kota yang berpotensi untuk menyerap tenaga kerja. Pada saat ini jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun di Kota Surabaya sebesar 1.851.577 jiwa. Hal tersebut berkaitan dengan jumlah penyediaan lapangan perkerjaan bagi penduduk kota Surabaya guna untuk memenuhi kebutuhan hidupnya. Berikut merupakan grafik jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun. Sedangkan tabel jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun dapat dilihat dalam lampiran Tabel 3.2.

Gunung Anyar

Krembangan

Asemrowo

Benowo

Bulak

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

Grafik 3.2 Jumlah Penduduk Berpendidikan Wajib Belajar 12 Tahun Kota Surabaya 160000 140000 120000 100000 80000 60000 40000 20000 0 Tegal Sari Genteng Bubutan Simokerto Pabean Cantikan Semampir Krembangan Kenjeran Bulak Tambak Sari Gubeng Rungkut Tenggilis Mejoyo Gunung Anyar Sukolilo Mulyorejo Sawahan Wonokromo Karangpilang Dukuh Pakis Wiyung Wonocolo Gayungan Jambangan Tandes Sukomanunggal Asemrowo Benowo Pakal Sambikerep Lakarsantri jumlah penduduk berpendidikan 12 th Sumber : Hasil Olahan RTRW Kota Surabaya 2013

Berdasarkan grafik dapat dilihat bahwa Kecamatan Sawahan memiliki jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun paling banyak dibanding kecamatan yang lain.

3.2.3 Jumlah Penduduk Usia Produktif


Grafik 3.3 Jumlah Penduduk Usia Produktif Kota Surabaya 160000 140000 120000 100000 80000 60000 40000 20000 0 Tegal Sari Genteng Bubutan Simokerto Pabean Cantikan Semampir Krembangan Kenjeran Bulak Tambak Sari Gubeng Rungkut Tenggilis Mejoyo Gunung Anyar Sukolilo Mulyorejo Sawahan Wonokromo Karangpilang Dukuh Pakis Wiyung Wonocolo Gayungan Jambangan Tandes Sukomanunggal Asemrowo Benowo Pakal Sambikerep Lakarsantri Jumlah Usia Produktif Sumber : Hasil Olahan RTRW Kota Surabaya 2013

10

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

Berdasarkan grafik jumlah penduduk usia produktif di Kota Surabaya dapat dilihat bahwa Kecamatan Mulyorejo memiliki angka penduduk usia produktif yang paling besar dibanding yang lain. Tabel grafik jumlah penduduk usia produktif dapat dilihat pada lampiran Tabel 3.3.

3.3 Gambaran Umum Sektor Industri Kota Surabaya


Grafik 3.4 Jumlah Sektor Industri Kota Surabaya 80 70 60 50 40 30 20 10 0 Tegal Sari Genteng Bubutan Simokerto Pabean Cantikan Semampir Krembangan Kenjeran Bulak Tambak Sari Gubeng Rungkut Tenggilis Mejoyo Gunung Anyar Sukolilo Mulyorejo Sawahan Wonokromo Karangpilang Dukuh Pakis Wiyung Wonocolo Gayungan Jambangan Tandes Sukomanunggal Asemrowo Benowo Pakal Sambikerep Lakarsantri Jumlah Industri Sumber : Hasil Olahan RTRW Kota Surabaya 2013

Berdasarkan grafik jumlah sektor industri di Kota Surabaya dapat dilihat bahwa Kecamatan Tambak Sari memiliki jumlah sektor industri yang paling banyak dibanding yang lain. Tabel grafik jumlah penduduk usia produktif dapat dilihat pada lampiran Tabel 3.4.

11

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

BAB IV ANALISA
4.1 Kompilasi Data Berdasarkan pengolahan data (dalam hal ini analisa regresi) yang telah dilakukan, variable yang digunakan ada 2 yaitu variabel penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun dan penduduk usia produktif. Kedua variabel ini merupakan variabel independen. Sedangkan untuk variabel dependen yang digunakan adalah banyaknya jumlah industri di Kota Surabaya. Berikut merupakan Tabel 4.1 Kompilasi Data.

Tabel 4.1 Kompilasi Data Kecamatan Banyaknya Jumlah Industri 22 24 11 6 15 8 20 37 37 67 33 11 12 6 15 18 33 31 13 8 9 32 3 0 Penduduk Berpendidikan 12 Tahun 67897 38984 62483 56797 50680 93206 79377 69277 17512 132545 90358 76324 53935 35155 67664 56664 135891 99437 49891 39620 33134 55417 25566 26709 Penduduk Usia Produktif 68925 40284 65644 60437 53179 102216 84258 80104 19008 138024 101753 59073 38697 77430 64776 139770 109221 52831 43325 36915 62234 30275 29664 71720

Tegal Sari Genteng Bubutan Simokerto Pabean Cantikan Semampir Krembangan Kenjeran Bulak Tambak Sari Gubeng Rungkut Tenggilis Mejoyo Gunung Anyar Sukolilo Mulyorejo Sawahan Wonokromo Karangpilang Dukuh Pakis Wiyung Wonocolo Gayungan Jambangan

12

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

Tandes Sukomanunggal Asemrowo Benowo Pakal Sambikerep Lakarsantri JUMLAH

9 16 32 0 7 8 2 545

68044 79096 24968 23009 49520 39834 52583

76422 25978 25713 24490 22300 25613 30619

1851577

1860898

Sumber: RTRW Kota Surabaya 2013

4.2 Analisa Data Pada tahap analisa, data-data yang digunakan merupakan data rasio, dimana data-data ini harus distandardisasikan terlebih dahulu sehingga nilainya dapat dihitung sebagai satu satuan yang sama. Adapun tahapan yang dilakukan dalam analisa data yaitu: a. Analisa Korelasi Pada tahapan ini akan dicari suatu kuat lemahnya hubungan antar variabel. Dari analisa korelasi dirumuskan hipotesa sebagai berikut: Hipotesis awal (H0) industri di Kota Surabaya Hipotesis alternative (H1) : Ada hubungan antara variabel X dengan jumlah industri di Kota Surabaya Untuk pengambilan keputusan dari hipotesis di atas, digunakan selang kepercayaan sebesar 95%, sehingga pengambilan keputusan akan diperoleh seperti hasil di bawah ini: Jika probabilitas > 0,05 maka H0 diterima Jika probabilitas < 0,05 maka H0 ditolak : Tidak hubungan antara variabel X dengan jumlah

Adapun hasil analisa korelasi yang diperoleh sebagai berikut: Hubungan korelasi antara variabel jumlah industri dengan jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun cukup kuat yang ditunjukkan dengan angka korelasi 0,543 (dapat dilihat dalam lampiran). Hubungan korelasi antara variabel jumlah industri dengan jumlah penduduk usia produktif lemah, yang ditunjukkan dengan angka 0,386 (dapat dilihat dalam lampiran).

13

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

b. Analisa Regresi Metode yang digunakan dalam perhitungan regresi ini adalah metode enter, dimana metode ini akan menghitung semua probabilitas dari setiap variabel yang ada, dalam hal ini variabel jumlah penduduk usia produktif dan jumlah penduduk berpendidikan 12 tahun. Di dalam analisa regresi ini terdapat beberapa tahapan yang nantinya akan menjelaskan output dari hasil analisa ini. Tahapan-tahapan tersebut yaitu: Model Summary; model ini menjelaskan mengenai tingkat prosentase pengaruh seluruh variabel terhadap banyaknya jumlah industri di Kota Surabaya. Prosentase ini dapat dilihat dari nilai adjusted R square, yang memiliki range nilai 0-1. Semakin tinggi nilai adjusted R square, maka semakin tinggi pula pengaruh variabel yang ada terhadap banyaknya jumlah industri di Kota Surabaya. Berdasarkan output model summary, variabel jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun memiliki tingkat pengaruh yang rendah terhadap banyaknya jumlah industri Kota Surabaya, namun prosentasenya lebih besar dibandingkan dengan prosentase variabel jumlah penduduk usia produktif terhadap banyaknya jumlah industri Kota Surabaya. Banyaknya jumlah industri dapat dijelaskan sebesar 29% oleh kedua variabel tersebut (lampiran model summary). Angka 29% tersebut relatif kecil. Hal ini dikarenakan faktor yang dilihat dalam penelitian ini yaitu faktor karakteristik penduduk. Sedangkan masih banyak faktor-faktor pendukung lain yang mempengaruhi banyaknya jumlah industri di Kota Surabaya. Anova; dari uji ANOVA atau F test ini dapat diketahui tingkat signifikansi dari masing-masing model yang dihasilkan. F hitung yang dihasilkan sebesar 12.124 dengan tingkat signifikansinya sebesar 0,002 (lampiran anova). Karena probabilitasnya jauh lebih kecil dari 0,05 maka model regresi dapat dipakai untuk memprediksi banyaknya jumlah industri di Kota Surabaya dengan variabel jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun. Analisa Koefisien; Output coefficient menunjukkan seberapa besar pengaruh variabel-variabel yang digunakan terhadap jumlah angka kelahiran. Dari hasil analisa ini didapat nilai konstanta sebesar 1.883 x 10-16 dan nilai koefisien untuk variabel jumlah penduduk usia produktif sebesar 0,156 dan koefisien untuk variabel jumlah penduduk berpendidikan 12 tahun sebesar 0,153 Namun nilai signifikansi dari varibel jumlah penduduk usia produktif berada diatas 0,05 yaitu sebesar 0,795 tidak seperti nilai signifikansi variabel jumlah penduduk berpendidikan 12 tahun yang berada di bawah 0,05 yaitu 0,02 (lampiran analisa koefisien). Sehingga nilai koefisien

14

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

variabel jumlah penduduk usia produktif tidak dimasukkan kedalam model regresi linier. Hasil *model regresi yang didapat adalah sebagai berikut:

Y = 1.883 . 10-16 + 0,153 X1


Keterangan : Y = Banyaknya Jumlah Industri X1 = Jumlah Penduduk Berpendidikan Wajib Belajar 12 Tahun *Untuk lebih jelasnya dapat dilihat dalam lampiran

Persamaan regresi di atas memiliki arti : Konstanta sebesar 1.883 x 10-16 menyatakan bahwa jika tidak ada jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun maka jumlah industri akan sebesar 1.883 x 10-16 unit. Koefisien regresi X1 sebesar 0,153 menyatakan bahwa setiap penambahan jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun sebesar 1 satuan (1 jiwa) akan berpengaruh pada penambahan jumlah industri sebesar 0,153 jiwa.

Uji t untuk menguji signifikansi konstanta dan variabel dependent berdasarkan probabilitas: Jika probabilitas > 0,05 maka Ho diterima Jika probabilitas < 0,05 maka Ho ditolak

Berdasarkan hasil signifikansinya adalah 0,002 untuk variabel jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun. Berdasarkan hal tersebut, maka variabel jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun hasil signifikannya berada di bawah 0,05, sehingga model regresi untuk variabel jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun sangat signifikan terhadap banyaknya jumlah industri. Dengan begitu maka Ho ditolak, sehingga terdapat hubungan antara variabel jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun dengan variabel banyaknya jumlah industri.

15

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

BAB V PENUTUP
5.1 Kesimpulan Strategi aglomerasi yang biasanya dilakukan oleh sektor industri guna mereduksi biaya produksi pada umumnya dapat dilakukan dengan berbagai cara seperti mendekati lokasi sumber bahan dasar produksi, sumber tenaga kerja, maupun lokasi pemasaran. Dalam penelitian ini hal yang diangkat adalah strategi industri dalam mendekati sumber tenaga kerja, kawasan dengan karakteristik tenaga kerja seperti apa yang cenderung didekati oleh industri. Ruang lingkup yang diambil dalam penelitian ini adalah Kota Surabaya yang merupakan ibukota Provinsi Jawa Timur dan juga merupakan pusat perkembangan. Analisa yang digunakan dalam penelitian ini adalah analisa regresi linier dengan menggunakan 2 variabel independen (jumlah penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun dan jumlah penduduk usia produktif), serta 1 variabel dependen (jumlah industri). Dalam analisa ini diperoleh hasil korelasi yang cukup kuat. Selain itu, juga diketahui variabel-variabel independen yang memiliki pengaruh terhadap pertambahan jumlah industri sebesar 29%. Angka ini tidak menunjukkan pengaruh yang cukup besar bagi pertambahan banyaknya jumlah industri. Namun dapat dilihat bahwa selain faktor karakteristik tenaga kerja yang mempengaruhi pertambahan banyaknya jumlah industri juga terdapat faktor lain yang mempengaruhinya. Dari hasil analisa regresi linier didapatkan persamaan model regresi seperti berikut:

Y = 1.883 . 10-16 + 0,153 X1


Keterangan : Y = Banyaknya Jumlah Industri X1 = Jumlah Penduduk Berpendidikan Wajib Belajar 12 Tahun

Variabel jumlah penduduk usia produktif tidak dimasukkan dalam persamaan tersebut dikarenakan nilai signifikansinya yang melebihi standar eror 0,05. Sehingga dari persamaan tersebut dapat disimpulkan bahwa industri cenderung mendekati kawasan yang memiliki kualitas sumberdaya manusia yang baik (dalam hal ini penduduk yang berpendidikan lebih dari 12 tahun) dibandingkan dengan kawasan yang memiliki kuantitas sumberdaya yang melimpah (penduduk usia produktif). Persamaan tersebut memiliki arti bahwa setiap

16

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

penambahan 1 jiwa penduduk berpendidikan wajib belajar 12 tahun maka akan terjadi penambahan jumlah industri sebesar 0,153.

5.2 Rekomendasi Melihat kecenderungan industri untuk mendekati kawasan dengan kualitas sumberdaya manusia yang baik maka rekomendasi yang dapat diusulkan untuk pemerintah kota/daerah di Indonesia guna mewujudkan kawasan yang mampu menyerap tenaga kerja yang berkualitas yaitu: a. Meningkatkan kualitas pendidikan, baik melalui pendidikan formal dan informal. b. Mengalokasikan sebagian dana yang ada di dalam APBD untuk membantu peningkatan pendidikan. c. Adanya kerjasama antara pemerintah dan pihak swasta dalam meningkatkan soft skill dari penduduk Indonesia.

17

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

LAMPIRAN
Tabel 3.1 Jumlah Penduduk Kota Surabaya No. Kecamatan 1 Tegal 2 Genteng 3 Bubutan 4 Simokerto 5 Pabean Cantikan 6 Semampir 7 Krembangan 8 Kenjeran 9 Bulak 10 Tambaksari 11 Gubeng 12 Rungkut 13 Tenggilismejoyo 14 Gunung Anyar 15 Sukolilo 16 Mulyorejo 17 Sawahan 18 Wonokromo 19 Karangpilang 20 Dukuh Pakis 21 Wiyung 22 Wonocolo 23 Gayungan 24 Jambangan 25 Tandes 26 Sukomanunggal 27 Asemrowo 28 Benowo 29 Pakal 30 Sambikerep 31 Lakarsantri Sumber: RTRW Kota Surabaya 2013 Jumlah Penduduk 114661 64073 104783 106200 89135 155089 119551 103767 27371 210008 143759 75823 41140 31434 74382 57287 199635 174206 49421 46375 39285 61240 36817 31630 85046 83644 30137 50790 32345 42343 65638

18

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

Tabel 3.2 Penduduk Berpendidikan Wajib Belajar 12 Tahun Kota Surabaya Kecamatan Tegal Sari Genteng Bubutan Simokerto Pabean Cantikan Semampir Krembangan Kenjeran Bulak Tambak Sari Gubeng Rungkut Tenggilis Mejoyo Gunung Anyar Sukolilo Mulyorejo Sawahan Wonokromo Karangpilang Dukuh Pakis Wiyung Wonocolo Gayungan Jambangan Tandes Sukomanunggal Asemrowo Benowo Pakal Sambikerep Lakarsantri Sumber: RTRW Kota Surabaya Tahun 2013 Penduduk Berpendidikan Wajib Belajar 12 Tahun 67897 38984 62483 56797 50680 93206 79377 69277 17512 132545 90358 76324 53935 35155 67664 56664 135891 99437 49891 39620 33134 55417 25566 26709 68044 79096 24968 23009 49520 39834 52583

19

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya
Tabel 3.3 Jumlah Penduduk Usia Produktif Kecamatan Tegal Sari Genteng Bubutan Simokerto Pabean Cantikan Semampir Krembangan Kenjeran Bulak Tambak Sari Gubeng Rungkut Tenggilis Mejoyo Gunung Anyar Sukolilo Mulyorejo Sawahan Wonokromo Karangpilang Dukuh Pakis Wiyung Wonocolo Gayungan Jambangan Tandes Sukomanunggal Asemrowo Benowo Pakal Sambikerep Lakarsantri Jumlah Usia Produktif 68925 40284 65644 60437 53179 102216 84258 80104 19008 138024 101753 59073 38697 77430 64776 139770 109221 52831 43325 36915 62234 30275 29664 71720 76422 25978 25713 24490 22300 25613 30619

Sumber: RTRW Kota Surabaya Tahun 2013

20

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya
Tabel 3.4 Jumlah Industri di Kota Surabaya Kecamatan Tegal Sari Genteng Bubutan Simokerto Pabean Cantikan Semampir Krembangan Kenjeran Bulak Tambak Sari Gubeng Rungkut Tenggilis Mejoyo Gunung Anyar Sukolilo Mulyorejo Sawahan Wonokromo Karangpilang Dukuh Pakis Wiyung Wonocolo Gayungan Jambangan Tandes Sukomanunggal Asemrowo Benowo Pakal Sambikerep Lakarsantri Jumlah Industri 22 24 11 6 15 8 20 37 37 67 33 11 12 6 15 18 33 31 13 8 9 32 3 0 9 16 32 0 7 8 2

Sumber: RTRW Kota Surabaya Tahun 2013

21

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

Output Analisa Regresi Linier Analisa Korelasi


Zscore (Jumlah_ Industri) Zscore(Jumlah_Industri) Pearson Correlation Sig. (2-tailed) N Zscore(jumlah_penduduk_be Pearson Correlation rpendidikan_12_th) Sig. (2-tailed) N Zscore(Jumlah_Usia_Produk Pearson Correlation tif) Sig. (2-tailed) N .032 31 .000 31 31 .002 31 .386
*

Zscore (jumlah_penduduk_ berpendidikan_12_ th) 1 .543


**

Zscore (Jumlah_Usia_ Produktif) .386


*

.002 31 .543
**

.032 31 .653
**

31 1

.000 31 .653
**

31 1

**. Correlation is significant at the 0.01 level (2-tailed). *. Correlation is significant at the 0.05 level (2-tailed).

Model Summary
Adjusted R Model 1 2 R .545 .543
a

Std. Error of the Estimate

R Square .297 .295

Square .246 .270

.86816946 .85411220

a. Predictors: (Constant), Zscore(Jumlah_Usia_Produktif), Zscore(jumlah_penduduk_berpendidikan_12_th) b. Predictors: (Constant), Zscore(jumlah_penduduk_berpendidikan_12_th)

22

Faktor-faktor yang Mempengaruhi Banyaknya Jumlah Industri dalam Konteks Ketenagakerjaan Studi Kasus : Kota Surabaya

ANOVA
Model 1 Regression Residual Total 2 Regression Residual Total Sum of Squares 8.896 21.104 30.000 8.844 21.156 30.000 df 2 28 30 1 29 30 8.844 .730 12.124 .002
b

Mean Square 4.448 .754

F 5.901

Sig. .007
a

a. Predictors: (Constant), Zscore(Jumlah_Usia_Produktif), Zscore(jumlah_penduduk_berpendidikan_12_th) b. Predictors: (Constant), Zscore(jumlah_penduduk_berpendidikan_12_th) c. Dependent Variable: Zscore(Jumlah_Industri)

Analisa Coefficient
Standardized Unstandardized Coefficients Model 1 (Constant) Zscore(jumlah_penduduk_b erpendidikan_12_th) Zscore(Jumlah_Usia_Produ ktif) 2 (Constant) Zscore(jumlah_penduduk_b erpendidikan_12_th) a. Dependent Variable: Zscore(Jumlah_Industri) 1.883E-16 .543 .153 .156 .543 .000 3.482 1.000 .002 .055 .209 .055 .262 .795 B 2.185E-16 .507 Std. Error .156 .209 .507 Coefficients Beta t .000 2.422 Sig. 1.000 .022

23