Anda di halaman 1dari 8

MODUL STRUKTUR BAJA II 3 PERENCANAAN BATANG TARIK

3.1 TUJUAN INSTRUKSIONAL 3.1.2 Tujuan Instruksional Umum (TIU) Memahami dasar perencanaan struktur rangka batang Memahami desain penampang tarik dengan menggunakan profil tunggal

3.1.2 Tujuan Instruksional Khusus (TIK) Menghitung tegangan tarik Konsep angka kelangsingan batang tarik Menghitung kelangsingan batang tarik Memahami kriteria desain kekuatan dan kekakuan batng tarik

3.2 MATERI KULIAH Luas penampang bersih (efektif) penampang tarik Konsep tegangan tariik Kelangsingan batang tarik, Tegangan tarik izin, Angka kelangsingan maksimum batang tarik

3.3 POKOK BAHASAN

3.3.1 Luas Penampang Efektif

Pusat Pengembangan Bahan Ajar UMB

Ir. Edifrizal Darma, MT STRUKTUR BAJA II

Elemen Batang Tarik: Elemen Struktur yang memikul gaya aksial tarik Gaya aksial tarik bekerja tegak lurus pada penampang

Bentuk Profil Tipikal Batang Tarik: Profil Tunggal : bulat (pipa), batangan (strip), siku, kanal, H atau I, T dll. Profil Majemuk Tersusun : dobel siku, dobel kanal dll.

Dalam perhitungan tegangan yang terjadi pada batang tarik harus diperhitungkan luans penampang bersih (netto) dari batang tarik tersebut. Luas bersih (netto / effektif) = Luas kotor Luas lubang untuk alat penyambung. Apabila terdapat lubang-lubang alat penyambung, maka luas netto diperhitungkan sebagai berikut: (PPBBI 1984):

Luas netto (bersih) penampang pada potongan 1-3 dan potongan 1-2-3 adalah sebagai berikut:

Pusat Pengembangan Bahan Ajar UMB

Ir. Edifrizal Darma, MT STRUKTUR BAJA II

3.3.2 Tegangan Aksial (normal) Batang Tarik Desain Tegangan Kerja/Elastik/Tegangan Izin dengan Allowable Stress Design: Desain tegangan tarik :

S tarik Anetto

Dengan demikian, luas penampang netto profil baja Anetto dapat dihitung sebagai :

Anetto

S tarik

dimana Starik = gaya batang tarik Anetto= luas penampang bersih

= tegangan izin (dasar) material baja

Untuk desain awal, luas netto dapat diperkirakan berkisar 80% - 85% dari luas bruto/kotor penampang baja. Tegangan tarik izin ditentukan sebagai berikut (PPBBI-1984) : Penampang tanpa lubang : tarik = : tarik =0,75

Penampang berlubang

Pusat Pengembangan Bahan Ajar UMB

Ir. Edifrizal Darma, MT STRUKTUR BAJA II

dimana tegangan (izin) dasar material baja : =

yield ; F .K

F.K. = faktor keamanan =1,5 (PPBBI19884)

3.3.3 Angka Kelangsingan Batang Tarik Angka kelangsingan batang tarik dapat digunakan sebagai parameter desain kekakuan batang tarik, yaitu tarik =

Lba tan g imin

dimana

imin =

I min A

dimana

adalah angka kelangsingan batang tarik (tanpa dimensi) tarik


Lbatang adalah panjang batang tarik (satuan panjang) imin adalah jari-jari girasi minimum penampang batang tarik (satuan panjang) Imin adalah momen inersia minimum penampang batang tarik A adalah luas penampang batang tarik. Menurut PPBBI 1984 angka kelangsingan batang tarik dibatasi sebagai berikut: Konstruksi Utama

tarik 240

Konstruksi Sekunder tarik 300 Ketentuan lainnya tentang desain batang tarik menurut PPBBI 1984 : Tegangan rata-rata pada batang tank didapat dan gaya tarik yang bekerja dibagi dengan luas penampang bersih. Tegangan tersebut harus tidak boleh lebih besar dari tegangan dasar untuk penampang tidak benlubang, dan tidak boleh lebih besar dari 0,75 kali tegangan dasar untuk penampang berlubang. Pusat Pengembangan Bahan Ajar UMB Ir. Edifrizal Darma, MT STRUKTUR BAJA II

Adanya eksentnisitas gaya yang bekerja pada baja profil harus dipertimbangkan,

terutama jika pengaruhnya cukup besar.

Batang tank yang dibuat dari baja bulat dianjurkan untuk memakai wartel mur

yang sesuai dengan ukuran baja tersebut. Sebaliknya wartel mur tidak dipasang pada bagian konstruksi yang mudah dijangkau orang. Diameter batang harus lebih besar dari 1/500 panjang batang.

Pusat Pengembangan Bahan Ajar UMB

Ir. Edifrizal Darma, MT STRUKTUR BAJA II

Profil Batang Tarik

bulat

plat

Siku

Kanal

Siku Ganda

Siku Bertolak Belakang

Kanal Ganda

Kanal Tersusun

Penampang W

Penampang S

Penampang Boks Tersusun

Penampang Boks Tersusun

Secara umum pemakaian propil tunggal lebih ekonomisdari pada penampang tersusun. Namun batang tersusun akan diperlukan bila: Kapasitas tarik propil tunggal tidak memadai Kekakuan propil tunggal tidak memadai karena angka kelangsingannya besar Pengaruh gabungan dari lenturan dan tarikan membutuhkan kekakuan lateral yang lebih besar. Detail sambungan memerlukan penampang lintang tertentu Ir. Edifrizal Darma, MT STRUKTUR BAJA II

Pusat Pengembangan Bahan Ajar UMB

Factor estetika menentukan.

KEKUATAN SEBAGAI KRITERIA PERENCANAAN

P=

y An = tr An FS

Luas Netto (An)

An = Ag (lebar

lub ang )( tebal

plat )

LUAS NETTO PADA LUBANG YANG BERSELING


I

g s I II P

Luas netto pada potongan I-I


An = Ag d .t

Luas netto pada potongan I-II


An = Ag 2.d .t + s2 4g

Luas netto dari dua nilai diatas diambil yang paling kecil LUAS NETTO PADA PROFIL SIKU

Pusat Pengembangan Bahan Ajar UMB

Ir. Edifrizal Darma, MT STRUKTUR BAJA II

ga

gb

g = ga

t t + g b = g a + gb t 2 2

Pusat Pengembangan Bahan Ajar UMB

Ir. Edifrizal Darma, MT STRUKTUR BAJA II