Anda di halaman 1dari 5

C.

2 Kegiatan didalam kelas

RENCANA PELAKSANAAN PEMBELAJARAN 2

Mata Pelajaran

: Fisika

Kelas/ Semester : X/ Genap Pertemuan ke Alokasi Waktu : 1 : 1X Pertemuan (2 X 45 Menit)

Standar kompetensi : 3. Menerapkan prinsip kerja alat-alat optik

Kompetensi dasar : 3.1 Menerapkan prinsip kerja alat-alat optik Kompetensi Dasar : 3.1 Menganalisis alat-alat optik secara kualitatif dan kuantitatif

Indikator
1. Menganalisis pembentukan bayangan pada lensa positif (lup), mata, mikroskop, dan teropong (Academic Skill : mengidentifikasi variabel, menghubungkan variabel) Tujuan Pembelajaran :

Setelah kegiatan pembelajaran dilaksanakan, siswa dapat: 1. Mengemukakan proses pembentukan bayangan pada lensa positif (lup), mikroskop, teropong dan mata 2. Melukiskan pembentukan bayangan pada lensa positif (lup), mikroskop, teropong dan mata Materi Pembelajaran :

1. Alat-alat optik : mata, kacamata, lensa positif (lup), mikroskop, dan teropong 2. Prinsip pembentukan bayangan pada alat-alat optik Metode Pembelajaran :

Presentasi dan diskusi


Kegiatan pembelajaran : 1. Kegiatan Awal a. Siswa duduk menurut kelompoknya dan ruang kelas diatur sesuai kondisi presentasi b. Siswa mengumpulkan laporan bacaan c. Guru menjelaskan aturan pelaksanaan presentasi dan target pembelajaran yang hendak dicapai d. Siswa menentukan urutan pelaksanaan presentasi 2. Kegiatan Inti a. Kelompok merepresentasikan hasil studi literatur kelompoknya menurut urutan dan alokasi waktu yang telah disepakati, dengan menggubnakan alat bantu yang tersedia. b. Kelompok yang lain memberikan tanggapan atas presentasi yang disampaikan, serta mengajukan pertanyaan c. Satu kelompok ditugaskan melakukan penilaian atas presentasi yang dilakuakan d. Guru menyimpulkan /menegaskan konsep atau prinsip penting dari setiap presentasi yang dilakukan e. Guru menerangkan pembentukan bayangan pada mikroskop dan teropong f. Siswa membuat catatan ataas penjelasan guru 3. Kegiatan Akhir a. Siswa mengerjakan kuis (sebagai post tes) tentang melukis bayangan benda menggunakan sinar-sinar istimewa b. Siswa menerima lembar kegiatan penugasan untuk mempersiapkan kegiatan pembelajaran ke-3 yaitu tugas mandiri berupa studi literatur tentang bagian-bagian mata manusia dan fungsinya masing-masing

Sumber/ Bahan/ Alat


1. Hasil laporan Bacaan 2. Lembar penilaian presentasi 3. Charta, OHP, atau LCD

Penilaian
1. Tes : Kuis (sebagai post tes) 2. Non Tes: a. Penilaian Presentasi (sikap) b. Penilaian laporan Bacaan Kelompok (pengetahuan)

Contoh : kuis

KUIS-1 Mata Pelajaran : Fisika


Kelas/ semester : X/ Genap Bentuk Tes : Jawaban singkat

Alokasi Waktu : 15 Menit Materi : Pembentukan bayangan pada alat Optik

Petunjuk : Berikan jawaban singkat pada tempat yang disediakan!

1. Alat optik yang memiliki lensa posaitif dinamakan .. 2. Jumlah dan jenis lensa pada mikroskop . 3. Lensa yang dekat dengan objek yang diamati pada mikroskop dan teropong dinamakan .. 4. Lensa yang dekat dengan mata yang diamati pada mikroskop dan teropong dinamakan 5. Perbedaan utama antara mikroskop dan teropong dalam hal lensa positif yang digunakan adalah .. 6. Sinar sejajar sumbu utama lensa dibiaskan 7. Sinar yang melalaui titik fokus lensa dibiaskan . 8. Sianar yang melalui pusat lensa dibiaskan . 9. Untuk menggambarakan bayangan benda cukup menggunakan 10. Gambar bayangan yang dihasilkan oleh susunan lensa berikut !

Sifat bayangan yang terjadi.

Sifat bayangan yang terjadi .

Program Pembelajaran dalam Pembelajaran Individual Program pembelajaran individual merupakan usaha memperbaiki kelemahan pengajaran klasikal. Program pembelajaran individual dapat dilaksanakan secara efektif, bila mempertimbangkan hal-hal berikut: (i) disesuaikan dengan kebutuhan dan kemampuan siswa, (ii) tujuan pembelajaran dibuat dan dimengerti oleh siswa, (iii) prosedur dan cara kerja dimengerti oleh siswa, (iv) kriteria keberhasialan dimengerti oleh siswa, dan (v) keterlibatan guru dalam evaluasi dimengerti siswa. Faktor-faktor yang mempengaruhi kepraktisan instrumen evaluasi meliputi: 1) kemudahan mengadministrasi; 2) waktu yang disediakan untuk melancarkan kegiatan evaluasi; 3) kemudahan menskor; 4) kemudahan interpretasi dan aplikasi; 5) tersedianya bentuk instrumen evaluasi yang ekuivalen atau sebanding. 3 . A . P r i n s i p R el e v a n s i . K u r i k u l u m m e r u p a k a n r el - n y a p e n d i d i k a n u n t u k m e m b a w a s i s w a a g a r d a p a t hi du p s es u ai de nga n ni l ai -ni l ai ya ng a da di ma s ya r aka t s e rt a me mb e ka li s is w a ba i k da l a m bi da n g p e ng e t a hu a n, s i kap ma up un ke t e ra mp i l a n s es uai de nga n t u nt ut a n da n ha rap a n ma s ya r a ka t . O l eh s eb a b i t u, p eng al a ma np e n g a l a m a n b e l a j a r ya n g d i s u s u n d a l a m k u r i k u l u m h a r u s r el e v a n d e n g a n k e b u t u h a n m a s ya r a k a t . I n i l a h ya n g d i s e b u t d e n g a n p r i n s i p r e l e v a n s i . A d a d u a m a c a m r e l e v a n s i , y a i t u r e l e v a n s i i n t e r n a l d a n r el e v a n s i e k s t e r n a l . R el e v a n s i i n t e r n a l a d a l a h b a h w a s e t i a p k u r i k u l u m h a r u s m e m i l i k i k e s e r a s i a n a n t a r a k o m p o n e n - k o m p o n e n n y a , y a i t u k e s e r a s i a n a n t a r a t u j u a n ya n g h a r u s di c ap a i, i s i , ma t e r i, a t a u p eng a l a ma n b el aj a r ya n g har us di mil i ki s i s w a, s tra t e gi at a u met ode ya ng di gu na ka n s ert a al a t p e ni l ai a n u nt uk me l i h at ke t e r cap ai a n t uj ua n. R el e va nsi i nt er na l i ni m enu nj ukk a n ke ut uha n s u at u ku ri kul u m. A d a 3 m a c a m r e l e v a n s i e k s t e r n a l d a l a m p e n g e m b a n g a n k u r i k u l u m : P er t a m a , r el e v a n d e n g a n l i n g k u n g a n h i d u p p e s e r t a d i d i k . K e d u a , r e l e v a n d e n g a n p e r k e m b a n g a n z a m a n b a i k s e k a r a n g m a u p u n d e n g a n ya n g a k a n d a t a n g . A r t i n y a , i s i k u r i k u l u m h a r u s s es u a i d e n g a n s i t u a s i d a n k o n d i s i y a n g s e d a n g b e r k e m b a n g . K e t i g a , r e l e v a n d e n g a n t u n t u t a n d u n i a p e k e r j a a n . A r t i n ya , b a h w a a p a ya n g d i a j a r k a n d i s e k o l a h h a r u s ma m p u m e m e n h i d u n i a k e r j a . P r i n s i p - P r i n s i p P e n g e m b a n g a n K u r i k u l u m 4.1 Prinsip Relevansi (kesesualan) Pengembangan kurikulum yang meliputi tujuan, isi dan s i s t e m penyamp aiann ya harus relevant dengan kebutuhan dan sesuai dengan kebutuhand a n keadaan ma s ya r a k a t , tingkat perke mbangan dan k e b u t u h a n s i s i w a . s e r t a serasi dengan perkemb angan iptek. 4.2 Prinsip Kontinuitas (berkesinambungan) Kuri kul um disus un secara berkes ina mbungan, a rt i n ya baglan, a s p e k , ma t eri , b a ha n k aj i a n, di s us u n s e c ar a b e ru rut an. t i da k t erl epa s -l epa s, m e l a i n k a n s a t u s a m a l a i n m e m i l i k i h u b u n g a n f u n g s i o n a l ya n g b e r m a k n a , s e s u a i d e n g a n j e n j a n g p e n d i d i k a n , s t r u k t u r d a n t i n g k a t p er k e m b a n g a n s i s w a . D eng a n p ri ns i p m i t a m p a k j e l a s a l u r d a n k e t e r k a i t a n d i d a l a m k u r i k u l u m t e r s e b u t s e h i n g g a mempermudah guru dan siswa dalam melaksanakan proses pembelajaran. 4.3 Prinsip Fleksibelitas (keluwesan) Kuri kulum ya ng l uwes mudah di sesuaikan, diub ah dilengkap i a t a u dikurangi berdasarkan tuntutan dan keadaan ekosistem dan kemampuan setempat, jadi tidak statis atau kaku Misalnya dalam suatu kurikulum disediakan program107p e n d i d i k a n k e t e r a m p i l a n i n d u s t r i d a n p e r t a n i a n . P el a k s a n a a n n y a d i kota, tapi k a r e n a k e t i d a k t e r s e d i a a n l a h a n , m a k a ya n g d i l a k s a n a k a n

a d a l a h p r o g r a m pendidikan keterampilan industri. Sebaliknya pelaksanaannya di desa ditekankan p a d a p r o g r a m p e n d i d i k a n k e t e r a m p i l a n p e r t a n i a n . D a l a m h a l i m l i n g k u n g a n sekitar, keadaan mas yarakat dan ketersediaan tenaga dan peralatan menjadi faktor pertimbangan dalam rangka pelaksanaan kurikulum

Evaluasi Hasil Belajar Hasil dari kegiatan evaluasi hasil belajar pada akhirnya difungsikan dan ditujukan untuk kerperluan sebagai berikut: 1).Untuk Diagnostik dan Pengembangan Hasil dari kegiatan evaluasi untuk diagnostik dan pengembangan adalah penggunaan hasil dari kegiatan evaluasi hasil belajar sebagai dasar pendiagnosisan kelemahan dan keunggulan siswa beserta sebab-sebabnya (Arikunto, 1990: 10; Nurkancana, 1986: 4), berdasarkan pendiagnosisan inilah guru mengadakan pengembangan kegiatan pembelajaran untuk meningkatkan hasil belajar siswa. 2).Untuk Seleksi Hasil dari kegiatan evaluasi hasil belajar seringkali digunakan sebagai dasar untuk menentukan siswa-siswa yang paling cocok untuk jenis jabatan atau jenis pendidikan tertentu. Dengan demikian hasil dari kegiatan evaluasi belajar digunakan untuk seleksi (Arikunto, 1990: 9; Nurkancana) 3).Untuk Kenaikan Kelas Menentukan apakah seorang siswa dapat dinaikkan ke kelas yang lebih tinggi atau tidak, memerlukan informasi yang dapat mendukung keputusan yang dibuat guru. Berdasarkan hasil dari kegiatan evaluasi hasil belajar mengenai sejumlah isi pelajaran yang telah disajikan dalam pembelajaran , maka guru dapat dengan mudah membuat keputusan kenaikan kelas berdasarkan ketentuan yang berlaku. 4).Untuk Penempatan Agar siswa dapat berkembang sesuai dengan tingkat kemampuan dan potensi yang mereka miliki, maka perlu dipikirkan ketepatan penempatan siswa pada kelompok yang sesuai. Untuk menempatkan penempatan siswa pada kelompok, guru dapat menggunakan hasil dari kegiatan evaluasi hasil belajar sebagai dasar pertimbangan. (Arkinto, 1990: 10-11; Nurkancana, 1986:4-5)