Anda di halaman 1dari 14

Abses bakteri dari hati adalah relatif jarang.

Ini telah digambarkan sejak zaman Hippocrates (400 SM), dengan review pertama yang diterbitkan oleh cerah muncul di tahun 1936. Pada tahun 1938, meninjau klasik yang digembar-gemborkan Ochsner drainase bedah sebagai terapi definitif, namun, meskipun pendekatan yang lebih agresif untuk pengobatan, angka kematian tetap pada 60-80% [1] (Lihat gambar di bawah.). Computed tomography (CT) scan temuan hati abComputed tomography (CT) scan temuan abses hati yang ditampilkan. Sebuah abses, besar septated dari lobus kanan hati terungkap. Abses itu berhasil diobati dengan drainase perkutan dan terapi antimikroba. Computed tomography (CT) scan temuan hati abComputed tomography (CT) scan temuan abses hati yang ditampilkan. Abses anterior besar yang melibatkan lobus kiri hati terungkap. Abses itu berhasil diobati dengan drainase perkutan dan terapi antimikroba. Pengembangan teknik radiologis baru, perbaikan dalam identifikasi mikrobiologis, dan kemajuan teknik drainase, serta perawatan suportif membaik, mengalami penurunan tingkat kematian untuk 5-30%, namun, prevalensi abses hati tetap relatif tidak berubah. Tidak diobati, infeksi ini tetap seragam fatal. Para 3 bentuk utama dari abses hati, diklasifikasikan oleh etiologi, adalah sebagai berikut: Abses piogenik, yang paling sering polymicrobial, menyumbang 80% dari kasus abses hati di Amerika Serikat. Abses amebic karena Entamoeba histolytica account untuk 10% kasus. Jamur abses, paling sering disebabkan oleh spesies Candida, menyumbang kurang dari 10% kasus. Patofisiologi Hati menerima darah dari sirkulasi sistemik baik dan portal. Peningkatan kerentanan terhadap infeksi akan diberikan paparan diharapkan meningkat menjadi bakteri. Namun, sel Kupfer melapisi sinusoid hati jelas sehingga efisien bakteri infeksi yang jarang terjadi. Beberapa proses telah dikaitkan dengan pengembangan abses hati; frekuensi relatif mereka tercantum dalam gambar di bawah ini. Tabel 4: etiologi mendasari dari 1086 kasus 4 liveTable: etiologi mendasari dari 1086 kasus abses hati disusun dari literatur. Apendisitis secara tradisional penyebab utama abses hati. Sebagai diagnosis dan pengobatan kondisi ini telah maju, frekuensi sebagai penyebab abses hati mengalami penurunan sampai 10%. Penyakit saluran bilier sekarang adalah sumber yang paling umum dari abses hati piogenik (PLA). Obstruksi aliran empedu memungkinkan untuk proliferasi bakteri. Penyakit batu empedu, keganasan obstruktif mempengaruhi pohon bilier, striktur, dan penyakit bawaan adalah kondisi menghasut umum. Dengan sumber empedu, abses biasanya beberapa, kecuali mereka berhubungan dengan intervensi bedah atau stent empedu berdiam. Dalam hal ini, lesi soliter bisa dilihat. Infeksi pada organ-organ di ranjang portal dapat mengakibatkan tromboflebitis septik lokal, yang dapat menyebabkan abses hati. Emboli septik yang dilepaskan ke dalam

sirkulasi portal, terjebak oleh sinusoid hati, dan menjadi nidus untuk pembentukan microabscess. Ini adalah beberapa microabscesses awalnya tetapi biasanya menyatu menjadi sebuah lesi soliter. Pembentukan Microabscess juga dapat disebabkan oleh penyebaran hematogen organisme dalam hubungan dengan bakteremia sistemik, seperti endokarditis dan pielonefritis. Kasus juga dilaporkan pada anak-anak dengan cacat yang mendasari dalam kekebalan, seperti penyakit granulomatosa kronis dan leukemia. Sekitar 4% dari abses hati hasil dari pembentukan fistula antara lokal infeksi intraabdomen. Meskipun kemajuan dalam pencitraan diagnostik, kriptogenik menyebabkan account untuk proporsi yang signifikan dari kasus; eksplorasi bedah berdampak minimal ini. Lesi ini biasanya soliter di alam. Hati trauma penetrasi dapat menyuntik organisme langsung ke parenkim hati, mengakibatkan abses hati piogenik. Nonpenetrating trauma juga dapat menjadi pelopor untuk abses hati piogenik dengan menyebabkan nekrosis hati lokal, perdarahan intrahepatik, dan kebocoran empedu. Lingkungan jaringan yang dihasilkan memungkinkan pertumbuhan bakteri, yang dapat menyebabkan abses hati piogenik. Lesi ini biasanya soliter. Abses hati piogenik telah dilaporkan sebagai infeksi sekunder dari abses amebic, rongga kistik hidatidosa, dan tumor hati metastatik dan primer. Ini juga merupakan komplikasi yang dikenal transplantasi hati, hati embolisasi arteri dalam pengobatan karsinoma hepatoseluler, dan menelan benda asing, yang menembus parenkim hati. Trauma dan terinfeksi sekunder hati akun patologi untuk persentase kecil kasus abses hati. Lobus hati yang tepat adalah lebih sering dipengaruhi daripada lobus hati ditinggalkan oleh faktor 2:1. Keterlibatan bilateral terlihat pada 5% kasus. Para kegemaran untuk lobus kanan hati dapat dikaitkan dengan pertimbangan anatomi. Lobus kanan hati menerima darah dari kedua mesenterika superior dan vena portal, sedangkan lobus kiri menerima hati dan limpa drainase mesenterika inferior. Hal ini juga berisi jaringan padat dari kanalikuli empedu dan, secara keseluruhan, rekening untuk massa yang lebih hati. Studi telah menyarankan bahwa efek streaming dalam sirkulasi portal penyebab. epidemiologi frekuensi Amerika Serikat Insiden abses hati piogenik telah dasarnya tetap tidak berubah oleh kedua rumah sakit dan data otopsi. Abses hati didiagnosis pada 0,7%, 0,45%, dan 0,57% dari autopsi selama periode 1896-1933, 1934-1958 dan 1959-1968, masing-masing. Frekuensi pada pasien dirawat di rumah sakit berkisar 8-16 kasus per 100.000 orang. Studi menunjukkan peningkatan yang kecil, tetapi signifikan, dalam frekuensi abses hati. Mortalitas / Morbiditas Tidak diobati, abses hati piogenik tetap seragam fatal. Dengan administrasi tepat

waktu antibiotik dan prosedur drainase, mortalitas saat ini terjadi pada 5-30% kasus. Penyebab paling umum kematian termasuk sepsis, kegagalan multiorgan, dan kegagalan hati. [2] seks Sementara abses pernah menunjukkan kecenderungan untuk laki-laki dalam beberapa dekade sebelumnya, tidak saat ini ada kecenderungan seksual. Pria memiliki prognosis yang lebih buruk dari abses hati daripada perempuan. Umur Sebelum era antibiotik, abses hati yang paling umum pada dekade keempat dan kelima dari kehidupan, terutama karena komplikasi usus buntu. Dengan pengembangan teknik diagnostik yang lebih baik, administrasi antibiotik dini, dan kelangsungan hidup baik dari populasi umum, demografi telah bergeser ke dekade keenam dan ketujuh kehidupan. Kurva frekuensi layar puncak kecil dalam periode neonatal diikuti oleh kenaikan bertahap dimulai pada dekade keenam kehidupan. Kasus abses hati pada bayi telah dikaitkan dengan kateterisasi vena umbilikalis dan sepsis. Ketika abses terlihat pada anak-anak dan remaja, mendasari defisiensi imun, kekurangan gizi yang parah, atau trauma sering terjadi. sejarah Lihat gambar di bawah ini untuk menyajikan gejala dan tanda-tanda di 715 pasien yang dijelaskan dalam literatur. Tabel 1: Menyajikan gejala dan tanda-tanda dalam 715 patiTable 1: Menyajikan gejala dan tanda-tanda dalam 715 pasien yang didiagnosis dengan abses hati. Gejala-gejala paling sering dari abses hati meliputi: Demam (baik terus menerus atau spiking) panas dingin Kanan nyeri kuadran atas anoreksia rasa tidak enak Batuk atau iritasi hiccoughs karena diafragma dapat dilaporkan. Disebut nyeri bahu kanan mungkin hadir. Individu dengan lesi soliter biasanya memiliki program yang lebih berbahaya dengan penurunan berat badan dan anemia penyakit kronis. Dengan gejala seperti itu, keganasan sering adalah pertimbangan awal. Demam yang tidak diketahui asalnya (FUO) dapat sering diagnosis awal dalam kasus lamban. Beberapa abses biasanya menghasilkan presentasi yang lebih akut, dengan gejala dan tanda-tanda toksisitas sistemik. Presentasi afebris telah didokumentasikan. fisik Demam dan tender hepatomegali adalah tanda-tanda yang paling umum. Sebuah massa teraba tidak perlu hadir. Nyeri epigastrium Pertengahan, dengan atau tanpa teraba massa, adalah sugestif dari keterlibatan lobus hati kiri. Penurunan suara napas di paru-paru kanan zona basilar, dengan tanda-tanda atelektasis dan efusi pada pemeriksaan atau radiologis, mungkin hadir. Sebuah friction rub pleura atau hati dapat dikaitkan dengan iritasi diafragma atau

peradangan kapsul Glisson. Penyakit kuning mungkin ada dalam sebanyak 25% dari kasus dan biasanya berhubungan dengan penyakit saluran empedu atau adanya beberapa abses. Penyebab Keterlibatan Polymicrobial adalah umum, dengan Escherichia coli dan Klebsiella pneumoniae menjadi 2 patogen yang paling sering diisolasi. Laporan menunjukkan bahwa K pneumoniae merupakan penyebab semakin menonjol [3]. Gambar di bawah ini daftar agen etiologi umum. Tabel 2: mikrobiologis hasil dari 312 kasus 2 lTable: mikrobiologis hasil dari 312 kasus abses hati disusun dari literatur. Enterobacteriaceae sangat menonjol ketika infeksi berasal dari empedu. Abses melibatkan K pneumoniae telah dikaitkan dengan beberapa kasus endophthalmitis. Peran patogen anaerob adalah kurang dihargai sampai isolasi anaerob dari 45% kasus abses hati piogenik dilaporkan pada tahun 1974. Sejak saat itu, tingkat peningkatan keterlibatan anaerob telah dilaporkan, mungkin karena kesadaran yang meningkat dan teknik kultur ditingkatkan. Yang paling sering ditemui anaerob adalah Bacteroides spesies, spesies Fusobacterium, dan streptokokus mikroaerofil dan anaerobik. Sebuah sumber kolon biasanya sumber awal infeksi. Staphylococcus aureus abses biasanya akibat dari penyebaran hematogen organisme terlibat dengan infeksi jauh, seperti endokarditis. S milleri bukan anaerobik atau mikroaerofilik. Ini telah dikaitkan dengan kedua abses monomicrobial dan polymicrobial pada pasien dengan penyakit Crohn, serta dengan pasien lain dengan abses piogenik hati. Abses hati Amebic paling sering disebabkan oleh E histolytica. Abses hati adalah manifestasi ekstraintestinal paling umum dari infeksi ini. Abses jamur terutama disebabkan oleh Candida albicans dan terjadi pada individu dengan kontak yang terlalu lama terhadap antimikroba, keganasan hematologi, transplantasi organ padat, dan kongenital dan diperoleh immunodeficiency. Kasus yang melibatkan spesies Aspergillus telah dilaporkan. Organisme lain yang dilaporkan dalam literatur termasuk spesies Actinomyces, Eikenella corrodens, Yersinia enterocolitica, Salmonella typhi, dan Brucella melitensis. DD
y y y y y y y y

Biliary Disease Cholecystitis Empyema, Pleuropulmonary Gastritis, Acute Hepatocellular Carcinoma Hydatid Cysts Pneumonia, Bacterial laboratorium Studi CBC menghitung dengan diferensial Anemia penyakit kronis neutrophilic leukositosis Studi fungsi hati

Hipoalbuminemia dan elevasi dari fosfatase alkali (kelainan yang paling umum) Ketinggian tingkat transaminase dan bilirubin (variabel) Kultur darah positif pada sekitar 50% kasus. Budaya cairan abses harus menjadi tujuan dalam menegakkan diagnosis mikrobiologis. Enzyme immunoassay harus dilakukan untuk mendeteksi E histolytica pada pasien baik dari daerah endemik atau yang telah bepergian ke daerah endemik. Studi pencitraan Kemajuan dalam teknik radiologis telah dikreditkan dengan peningkatan angka kematian. Perbandingan di utilitas diagnostik dari berbagai teknik radiologis dijelaskan pada gambar di bawah. Tabel 3: Perbandingan prosedur radiologis uTable 3: Perbandingan prosedur radiologis yang digunakan dalam diagnosis abses hati. Computed tomography (CT) scan evaluasi dengan kontras dan ultrasonografi tetap modalitas radiologis pilihan sebagai prosedur penyaringan dan juga dapat digunakan sebagai teknik untuk membimbing aspirasi perkutan dan drainase. Dengan kemajuan teknologi multidetektor CT scan, kualitas gambar telah meningkat secara dramatis, memungkinkan untuk deteksi ditingkatkan. CT scan (sensitivitas 95-100%;. Lihat gambar di bawah) Computed tomography (CT) scan tomografi hati temuan temuan memindai abComputed (CT) abses hati yang ditampilkan. Sebuah abses, besar septated dari lobus kanan hati terungkap. Abses itu berhasil diobati dengan drainase perkutan dan terapi antimikroba. Computed tomography (CT) scan temuan hati abComputed tomography (CT) scan temuan abses hati yang ditampilkan. Abses anterior besar yang melibatkan lobus kiri hati terungkap. Abses itu berhasil diobati dengan drainase perkutan dan terapi antimikroba. Lesi pada CT evaluasi baik ditandai area hipodens ke parenkim hati sekitarnya. Peningkatan perifer terlihat ketika IV kontras diberikan. Gas dapat dilihat pada sebanyak 20% dari lesi. CT scan lebih unggul dalam kemampuannya untuk mendeteksi lesi kurang dari 1 cm. Teknik ini juga memungkinkan evaluasi untuk patologi bersamaan mendasari seluruh perut dan panggul. Indium-berlabel WBC scan agak lebih sensitif dalam hal ini. Sebuah penelitian retrospektif baru-baru ini dilakukan dengan menggunakan catatan pasien dari kelompok 131 pasien dengan abses hati piogenik dikonfirmasi untuk menentukan karakteristik CT scan dari mereka abses disebabkan oleh infeksi monomicrobial pneumoniae Klebsiella dibandingkan penyebab lainnya. Sebuah perbandingan dilakukan antara pasien abses hati K pneumoniae dan kelompok pembanding. Khususnya, hanya 70,2% kasus yang bertekad untuk menjadi monomicrobial K pneumoniae abses hati. CT scan karakteristik yang lebih mungkin dilihat dalam abses hati monomicrobial adalah (1) abses tunggal, (2) unilobar keterlibatan, (3) penampilan yang solid, (4) hubungan dengan tromboflebitis, dan (5) penampilan hematogen [4]. Ultrasonografi (sensitivitas 80-90%)

Evaluasi ultrasonografi mengungkapkan hypoechoic massa dengan batas yang tidak beraturan. Septations internal atau puing-puing rongga dapat dideteksi. Ultrasonografi memungkinkan untuk evaluasi dekat pohon bilier dan aspirasi simultan dari rongga. Manfaat utama dari teknik ini adalah portabilitas dan utilitas diagnostik pada pasien yang terlalu penting untuk menjalani evaluasi radiologis berkepanjangan atau dipindahkan keluar dari pengaturan dipantau. Ketergantungan operator mempengaruhi sensitivitas secara keseluruhan. Gallium dan radionuklida teknesium pemindaian (sensitivitas 50-90%) Studi awal yang digunakan dalam diagnosis. Teknik ini menggunakan fakta bahwa radiofarmasi berbagi serapan yang sama, transportasi, dan jalur ekskresi sebagai bilirubin dan, dengan demikian, adalah agen yang efektif dalam mengevaluasi penyakit hati. Sensitivitas bervariasi dengan radiofarmaka yang digunakan, teknesium (80%), galium (50-80%), dan indium (90%). Keterbatasan termasuk penundaan dalam diagnosis dan kebutuhan untuk prosedur konfirmasi, dengan demikian, mereka tidak memberikan keuntungan lebih dari modalitas imaging lainnya. Temuan radiografi dada atelektasis basilar, elevasi hemidiaphragm benar, dan efusi pleura kanan hadir pada sekitar 50% kasus, sebelum kemajuan dalam teknik radiologis, ini menjabat sebagai petunjuk diagnostik. Pneumonia atau penyakit pleura sering awalnya dipertimbangkan karena temuan radiografi. prosedur Aspirasi jarum perkutan Di bawah bimbingan CT scan atau USG, aspirasi jarum bahan rongga dapat dilakukan. Aspirasi jarum memungkinkan pemulihan yang cepat dari bahan untuk mikrobiologis dan evaluasi patologis. Aspirasi jarum dapat dilakukan dengan prosedur diagnostik awal. Kateter perkutan drainase Drainase perkutan telah menjadi standar perawatan dan harus menjadi intervensi pertama dipertimbangkan untuk kista kecil. Untuk kista lebih dari 5 cm, kista pecah, dan kista multiloculated, drainase bedah umumnya direkomendasikan atas intervensi perkutan. Keuntungan termasuk mengurangi biaya, waktu pemulihan, dan tingkat pascaprosedur pemulihan; menghilangkan kebutuhan untuk anestesi umum. Hal ini juga memungkinkan untuk secara bertahap, drainase dikendalikan. Sebuah kateter ditempatkan di bawah bimbingan ultrasonografi atau CT menggunakan Seldinger atau teknik trocar. Kateter dibilas setiap hari sampai output kurang dari 10 cc / d atau runtuh rongga yang didokumentasikan oleh CT scan serial. Beberapa abses telah berhasil dikeringkan dengan metode ini. Kegagalan untuk merespon drainase kateter adalah komplikasi yang dilaporkan utama dan juga merupakan indikasi untuk intervensi bedah. Komplikasi lain yang dilaporkan (jarang) adalah pendarahan di situs kateter, perforasi viskus berongga, dan peritonitis dari tumpahan cairan rongga intraperitoneal.

Kontraindikasi meliputi koagulopati, sebuah jalur akses yang sulit ke rongga tersebut; peritonitis, dan / atau, rumit multiloculated, berdinding tebal abses dengan nanah kental. Perawatan medis Abses hati tidak diobati hampir seragam fatal karena komplikasi yang mencakup sepsis, empiema, atau peritonitis dari ruptur ke dalam ruang pleura atau peritoneum, dan ekstensi retroperitoneal. Pengobatan harus termasuk drainase, baik perkutan atau bedah. Terapi antibiotik sebagai modalitas pengobatan tunggal tidak dianjurkan secara rutin, meskipun telah berhasil dalam beberapa kasus yang dilaporkan. Ini mungkin satu-satunya alternatif pada pasien terlalu sakit untuk menjalani prosedur invasif atau pada mereka dengan beberapa abses tidak setuju untuk perkutan atau drainase bedah. Dalam hal ini, pasien mungkin membutuhkan berbulan-bulan terapi antimikroba dengan pencitraan serial dan pemantauan ketat untuk komplikasi terkait. Pengobatan antimikroba adalah tambahan umum untuk perkutan atau drainase bedah. bedah Perawatan Drainase bedah standar perawatan sampai diperkenalkannya teknik drainase perkutan pada pertengahan 1970. Dengan penyempurnaan teknik gambar-dipandu, drainase perkutan dan aspirasi telah menjadi standar perawatan. Indikasi saat ini untuk pengobatan bedah abses piogenik hati adalah untuk pengobatan yang mendasari proses intra-abdomen, termasuk tanda-tanda peritonitis, adanya patologi bedah perut yang dikenal (misalnya, abses divertikular); kegagalan upaya drainase sebelumnya, dan adanya sebuah, rumit multiloculated, berdinding tebal abses dengan nanah kental. Shock dengan kegagalan organ multisystem adalah kontraindikasi untuk operasi. Operasi terbuka dapat dilakukan dengan 2 pendekatan. Pendekatan transperitoneal memungkinkan untuk drainase abses dan eksplorasi perut untuk mengidentifikasi abses yang sebelumnya tidak terdeteksi dan lokasi sumber etiologi. Untuk lesi posterior tinggi, pendekatan transpleural posterior dapat digunakan. Meskipun hal ini memungkinkan akses lebih mudah untuk abses, identifikasi beberapa lesi atau intra-abdomen bersamaan patologi hilang. Pendekatan laparoskopi juga umum digunakan dalam kasus-kasus pilih. Pendekatan invasif minimal memberikan kesempatan untuk menjelajahi seluruh perut dan secara signifikan mengurangi morbiditas pasien. Sebuah literatur yang berkembang adalah mendefinisikan populasi optimal untuk mode ini intervensi. Sebuah tinjauan grafik retrospektif dibandingkan operasi drainase perkutan dibandingkan untuk hati abses yang lebih besar dari 5 cm. Morbiditas itu sebanding untuk 2 prosedur, tetapi mereka dirawat dengan operasi memiliki prosedur sekunder lebih sedikit dan lebih sedikit kegagalan pengobatan. Komplikasi pascaoperasi yang tidak biasa dan termasuk abses hati piogenik berulang, abses intra abdominal, hati atau kegagalan ginjal, dan infeksi luka. konsultasi Radiologi intervensi: Memperoleh konsultasi sesegera diagnosis dianggap untuk

memungkinkan pengumpulan cairan rongga cepat dan potensi untuk drainase abses terapi awal. umum operasi Segera mencari konsultasi dengan dokter bedah umum jika sumber abses adalah patologi yang dikenal perut yang mendasari atau dalam kasus-kasus dengan peritonitis. Dalam kasus drainase perkutan menjalani, mencari keterlibatan seorang ahli bedah umum jika drainase rongga abses tidak berhasil. Keterlibatan gastroenterologi mungkin berguna setelah drainase sukses untuk mengevaluasi mendasari penyakit gastrointestinal menggunakan kolonoskopi atau endoscopic retrograde cholangiopancreatography (ERCP). Konsultasi penyakit menular harus dipertimbangkan dalam kasus yang rumit dan ketika patogen yang terlibat tidak biasa atau sulit untuk mengobati, seperti di abses jamur. Obat Ringkasan Sampai budaya yang tersedia, pilihan agen antimikroba harus diarahkan patogen paling sering terlibat. Rejimen menggunakan kombinasi inhibitor beta-lactam/betalactamase, carbapenems, atau sefalosporin generasi kedua dengan cakupan anaerob sangat baik empiris pilihan untuk cakupan basil enterik dan anaerob. Metronidazole atau clindamycin harus ditambahkan untuk Bacteroides fragilis cakupan jika antibiotik digunakan yang lain tidak menawarkan cakupan anaerobik. Amebic Abses harus diperlakukan dengan metronidazol, yang akan kuratif pada 90% kasus. Metronidazol harus dimulai sebelum hasil tes serologi yang tersedia. Pasien yang tidak merespon terhadap metronidazol harus menerima klorokuin sendiri atau dalam kombinasi dengan emetine atau dehydroemetine. Agen antijamur sistemik harus dimulai jika abses jamur dicurigai dan setelah abses telah dikeringkan perkutan atau pembedahan. Terapi awal untuk abses jamur saat ini formulasi lipid amfoterisin B. mungkin menawarkan beberapa manfaat yang pengompleks obat untuk gugus lipid memungkinkan untuk konsentrasi dalam hepatosit. Penyelidikan lebih lanjut diperlukan untuk bukti definitif. Kasus pengobatan flukonazol sukses setelah gagal amfoterisin telah dilaporkan, namun penggunaannya sebagai agen awal masih sedang dipelajari. Pada akhirnya, kepekaan organisme terisolasi dan antibiotik harus memandu pilihan terakhir dari antimikroba. Jangka waktu pengobatan selalu diperdebatkan. Kursus singkat (2 minggu) terapi setelah drainase perkutan telah berhasil dalam serangkaian kecil pasien, namun, seri yang paling telah melaporkan kekambuhan abses bahkan setelah kursus yang lebih lama. Saat ini 4-6 minggu terapi dianjurkan untuk lesi soliter yang telah memadai dikeringkan. Beberapa abses lebih bermasalah dan dapat membutuhkan sampai 12 minggu terapi. Baik kemajuan klinis dan radiografi pasien harus memandu panjang terapi. prognosa Jika abses hati tidak diobati, prognosis seragam fatal. Indikator prognosis yang buruk telah dijelaskan sejak tahun 1938 dan mencakup

keragaman abses, keganasan, keparahan kondisi medis, adanya komplikasi, dan keterlambatan dalam diagnosis. [2] Indikator prognosis yang miskin di abses amebic termasuk tingkat bilirubin lebih besar dari 3,5 mg / dL, ensefalopati, hipoalbuminemia (yaitu, tingkat albumin serum <2 g / dL), dan abses multipel; semua faktor independen yang memprediksi hasil yang buruk. Sebuah etiologi yang mendasari ganas dan Fisiologi Akut dan Evaluasi Kesehatan kronis (APACHE II) skor lebih besar dari 9 meningkatkan angka kematian relatif dengan 6,3 kali lipat dan 6,8 kali lipat, masing-masing. Chen et al meneliti faktor-faktor prognostik untuk pasien usia lanjut dengan abses piogenik hati. [5] Hasil dari studi, yang meliputi 118 pasien berusia 65 tahun atau lebih dan 221 pasien di bawah usia 65 tahun, menunjukkan bahwa umur dan skor APACHE II dari 15 atau lebih besar saat masuk rumah sakit faktor risiko untuk kematian. Bukti akhirnya menyarankan bahwa hasil bagi pasien yang lebih tua dengan abses hati piogenik yang setara dengan orang-orang untuk pasien yang lebih muda. Para peneliti juga menemukan bahwa pada kelompok pasien yang lebih muda, ada frekuensi yang lebih besar dari laki-laki yang menderita alkoholisme, abses kriptogenik, dan K pneumoniae infeksi.
Abses Hati ( Liver Abscesses) pada: Juni 14, 2010, 07:56:17

Abses hati adalah bentuk infeksi pada hati yang disebabkan karena infeksi bakteri, parasit, jamur maupun nekbrosis steril yang bersumber dari sistem gastrointestinal yang ditandai dengan adanya proses supurasi dengan pembentukan pus di dalam parenkim hati. Dan sering timbul sebagai komplikasi dari peradangan akut saluran empedu. Bakteri ini bisa sampai ke hati melalui : 1) kandung kemih yang terinfeksi 2) Luka tusuk atau luka tembus 3) Infeksi didalam perut, dan 4) Infeksi dari bagian tubuh lainnya yang terbawa oleh aliran darah Gejalanya berkurangnya nafsu makan, mual dan demam serta bisa terjadi nyeri perut. Pada umumnya abses hati dibagi dua yaitu abses hati amebik (AHA) dan abses hati pyogenik (AHP). AHA merupakan komplikasi amebiasis ekstraintestinal yang sering dijumpai di daerah tropik/ subtropik, termasuk indonesia. Abses hepar pyogenik (AHP) dikenal juga sebagai hepatic abscess, bacterial liver abscess, bacterial abscess of the liver, bacterial hepatic abscess. Pada era pre-antibotik, AHP terjadi akibat komplikasi appendisitis bersamaan dengan pylephlebitis. Bakteri phatogen melalui arteri hepatika atau melalui sirkulasi vena portal masuk ke dalam hati, sehingga terjadi bakteremia sistemik, ataupun menyebabkan komplikasi infeksi intra abnominal seperti divertikulitis, peritonitis dan infeksi post operasi. Patogenesis Hati adalah organ yang paling sering terjadinya abses. Abses hati dapat berbentuk soliter atau multipel. Hal ini dapat terjadi dari penyebaran hematogen maupun secara langsung dari tempat terjadinya infeksi di dalam rongga peritoneum. Hati menerima darah secara sistemik maupun melalui sirkulasi vena portal, hal ini memungkinkan terinfeksinya hati oleh bakteri tersebut. Manifestasi klinis

Manifestasi sistemik AHP lebih berat dari pada abses hati amebik. Dicurigai adanya AHP apabila ditemukan sindrom klinis klisik berupa nyeri spontan perut kanan atas, yang di tandai dengan jalan membungkuk kedepan dengan kedua tangan diletakan di atasnya. Demam/panas tinggi merupakan keluhan yang paling utama, keluhan lain yaitu nyeri pada kuadran kanan atas abdomen, dan disertai dengan keadaan syok. Apabila AHP letaknya dekat digfragma, maka akan terjadi iritasi diagfragma sehingga terjadi nyeri pada bahu sebelah kanan, batuk ataupun terjadi atelektesis, rasa mual dan muntah, berkurangnya nafsu makan, terjadi penurunan berat badan yang unintentional. Diagnosis Penegakan diagnosis dapat ditegakan melalui anamnesis, pemeriksaan fisik, laboratorium, serta pemeriksaan penunjang. Pemeriksaan fisik Hepatomegali terdapat pada semua penderita, yang teraba sebesar tiga jari sampai enam jari arcuscostarum. Pemeriksaan laboratorium Pada pemeriksaan laboratorium yang di periksa adalah darah rutin termasuk kadar Hb darah, jumlah leukosit darah, kecepatan endap darah dan percobaan fungsi hati, termasuk kadar bilirubin total, total protein dan kadar albumin dan glubulim dalam darah. Pemeriksaan penunjang Pada pemeriksaan laboratorium didapatkan leukositosis yang tinggi dengan pergeseran ke kiri, anemia, peningkatan laju endap darah, peningkatan alkalin fosfatase, peningkatan enzim transaminase dan serum bilirubin, berkurangnya kadar albumin serum dan waktu protrombin yang memanjang menunjukan bahwa terdapat kegagalan fungsi hati yang disebabkan AHP. Komplikasi Saat dignosis ditegakan, menggambarkan keadaan penyakit yang berat, seperti septikaemia/bakteriemia dengan mortalitas 85%, ruptur abses hati disertai peritonitis generalisata dengan mortalitas 6-7% kelainan plueropulmonal, gagal hati, kelainan didalam rongga abses, henobilia, empiema, fisistula hepatobronkial, ruptur kedalam perikard atau retroperitoneum. Sistem plueropulmonum merupakan sistem tersering terkena. Secara khusus, kasus tersebut berasal dari lesi yang terletak di lobus kanan hepar. Abses menembus diagfragma dan akan timbul efusi pleura, empyema abses pulmonum atau pneumonia. Fistula bronkopleura, biliopleura dan biliobronkial juga dapat timbul dari reptur abses amuba. Pasien-pasien dengan fistula ini akan menunjukan ludah yang berwarna kecoklatan yang berisi amuba yang ada. Penatalaksanaan Penatalaksanaan secara konvensional adalah dengan drainase terbuka secara operasi dan antibiotik spektrum luas oleh karena bakteri penyebab abses terdapat didalam cairan abses yang sulit dijangkau dengan antibiotik tunggal tanpa aspirasi cairan abses. Penatalaksanaan saat ini, adalah dengan menggunakan drainase perkunancus abses intra abdominal dengan tuntunan abdomen ultrasound atau tomografi komputer, komplikasi yang bisa terjadi adalah perdarahan, perforasi organ intra abdominal, infeksi, ataupun terjadi kesalahan dalam penempatan kateter untuk drainase. Prognosis Prognosis yang buruk, apabila terjadi keterlambatan diagnosis dan pengobatan, jika hasil kultur darah yang memperlihatkan penyebab bacterial organisme multiple, tidak dilakukan drainase terhadap abses, adanya ikterus, hipoalbuminemia, efusi pleural atau adanya penyakit lain.

Peningkatan umur, manifestasi yang lambat, dan komplikasi seperti reptur intraperikardi atau komplikasi pulmonum meningkatkan tiga kali angka kematian. Hiperbilirubinemia juga termasuk faktor resiko, dengan reptur timbul lebih sering pada pasien-pasien yang jaundice. Kesimpulan Abses hati merupakan infeksi pada hati yang di sebabkan bakteri, jumur, maupun nekbrosis steril yang dapat masuk melalui kandung kemih yang terinfeksi, infeksi dalam perut, dsb. Adapun gejala-gejala yang sering timbul diantaranya demam tinggi, nyeri pada kuadran kanan atas abdomen, dll. Dan pada umumnya diagnosis yang di pakai sama seperti penyakit lain yaitu pemeriksaan fisik, pemeriksaan penunjang, dan laboratorium. Secara konvensional penatalaksanaan dapat dilakukan dengan drainase terbuka secara operasi dan antibiotik spektrum luas. Apa yang dimaksud dengan abses hati? Abses hati adalah kista berisi nanah di hati. Hati adalah organ dalam sistem pencernaan yang membantu proses pencernaan dan melaksanakan banyak fungsi penting lainnya. Fungsi ini mencakup memproduksi empedu untuk membantu memecah makanan menjadi energi; menciptakan zat-zat penting, seperti hormon, membersihkan racun dari darah, termasuk dari obat-obatan, alkohol dan obatobatan, dan penyimpanan lemak dan kolesterol mengontrol produksi dan pelepasan. Abses hati Spotlight Berbagi Kisah Anda. Dapatkan Dukungan Masyarakat Dapatkan Umpan Balik Masyarakat pada Masalah Pencernaan Siapapun bisa mendapatkan abses hati. Kondisi ini dapat disebabkan oleh infeksi menyebar langsung dari struktur di dekatnya, seperti tabung empedu-pengeringan, dari usus buntu atau usus, atau dibawa dalam aliran darah dari bagian-bagian yang lebih jauh dari tubuh. Abses hati juga dapat berkembang sebagai hasil dari operasi atau trauma lain untuk hati. Jenis yang paling umum dari abses hati disebabkan oleh infeksi bakteri atau parasit. Abses hati Bakteri ini sering disebut abses hati piogenik. Organisme mikroskopis yang disebut amuba, yang menyebabkan disentri amebic gangguan usus, juga dapat menyebabkan abses hati amebic. Ketika terdeteksi dalam waktu, abses hati biasanya dapat diobati dan sering dapat disembuhkan dengan antibiotik atau kombinasi dari antibiotik dan prosedur bedah untuk mengeringkan abses. Waktu tidak diobati, bagaimanapun, abses hati dapat meledak dan menyebarkan infeksi, yang mengarah ke sepsis, infeksi darah yang mengancam jiwa bakteri. Sebuah abses hati tidak diobati dapat menyebabkan sepsis, infeksi darah yang mengancam jiwa. Mencari perawatan medis segera (911) untuk gejala yang serius, seperti kesulitan bernapas tersedak atau berat, yang dapat dikombinasikan dengan demam tinggi (lebih tinggi dari 101 derajat Fahrenheit); perubahan tingkat kesadaran atau kewaspadaan, seperti membagikan atau unresponsiveness; atau perubahan status mental atau mengubah perilaku mendadak, seperti kebingungan, delirium, letargi, halusinasi dan delusi. Mencari perawatan medis yang segera jika Anda mengalami salah satu dari gejala berikut, termasuk menguningnya kulit atau putih mata (jaundice), nyeri perut (terutama pada perut kanan atas), mual dengan atau tanpa muntah, tinja berwarna tanah liat; gelap urin, demam atau kedinginan, kehilangan nafsu makan, kehilangan berat badan yang tidak dapat dijelaskan, atau kelemahan.

Apa saja gejala dari abses hati? Gejala dari abses hati bervariasi antara individu-individu tapi paling umum mencakup kombinasi dari gejala yang tercantum di bawah ini. Dalam sendiri, abses hati tidak mengancam kehidupan, tapi bisa menjadi berbahaya jika membuka dan menyebar infeksi. Hal ini dapat terjadi tiba-tiba, sehingga Anda harus berkonsultasi dengan penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda memiliki salah satu dari gejala berikut. Umum gejala abses hati

Anda mungkin mengalami kombinasi dari gejala abses hati. Pada saat, gejalagejala tersebut bisa parah: Nyeri perut (terutama pada bagian kanan atas perut) Tanah liat berwarna tinja urin gelap diare Demam atau kedinginan nyeri sendi Kehilangan nafsu makan Malaise atau kelesuan Mual dengan atau tanpa muntah berkeringat Unexplained berat badan Menguningnya kulit dan putih mata (jaundice) Serius gejala yang mungkin mengindikasikan kondisi yang mengancam jiwa Dalam beberapa kasus, abses hati dapat mengancam kehidupan. Mencari perawatan medis segera (call 911) jika Anda, atau seseorang yang Anda bersama, memiliki salah satu yang mengancam jiwa gejala termasuk: Perubahan dalam status mental atau perubahan perilaku mendadak, seperti kebingungan, delirium, letargi, halusinasi dan delusi Demam tinggi (lebih tinggi dari 101 derajat Fahrenheit) dendeng gerakan Malaise atau kelesuan Tingkat jantung yang cepat (takikardia) Pernapasan atau masalah pernapasan, seperti sesak nafas, kesulitan bernafas atau ketidakmampuan untuk bernapas, sesak napas, mengi, atau tersedak parah nyeri muntah Apa yang menyebabkan abses hati? Siapapun bisa mendapatkan abses hati. Kondisi ini dapat disebabkan oleh infeksi dalam darah, sistem pencernaan, atau perut. Hal ini juga dapat disebabkan oleh cedera dari prosedur bedah atau trauma lain untuk hati. Infeksi penyebab dari abses hati Abses hati dapat hasil dari penyebab infeksi berikut: Infeksi bakteri dalam empedu-tabung pengeringan Infeksi bakteri di perut berhubungan dengan radang usus buntu, divertikulitis, atau usus berlubang infeksi aliran darah Entamoeba histolytica infeksi (organisme yang juga menyebabkan disentri amebic; dapat menyebar melalui air atau melalui orang-ke-orang kontak)

Trauma penyebab dari abses hati Abses hati dapat hasil dari prosedur bedah dan diagnostik dalam hati, serta trauma kecelakaan termasuk: Endoskopi dari empedu-tabung pengeringan Trauma ke hati Apa faktor risiko untuk abses hati? Sejumlah faktor meningkatkan risiko mengembangkan abses hati. Tidak semua orang dengan faktor risiko akan mendapatkan abses hati. Faktor risiko untuk abses hati piogenik meliputi: Saat infeksi, perut atau pencernaan utama Terakhir endoskopi dari tabung pengeringan empedu Faktor risiko untuk abses hati amebic meliputi: lanjut usia Alkoholisme atau konsumsi alkohol berat Dikompromikan sistem kekebalan tubuh akibat kondisi seperti HIV / AIDS atau immunodeficiencies lainnya, minum kortikosteroid, transplantasi organ, atau kanker dan pengobatan kanker Miskin status gizi Perjalanan ke daerah di mana infeksi amebic yang umum Mengurangi risiko abses hati Hal ini tidak selalu mungkin untuk menghindari abses hati. Namun, dalam banyak kasus, Anda mungkin dapat menurunkan risiko abses hati oleh: Menghindari makanan yang terkontaminasi atau air Membatasi perjalanan di wilayah dimana infeksi amebic yang umum Bagaimana sebuah abses hati diobati? Abses hati diobati dengan baik obat-obatan dan drainase bedah. Jika Anda memiliki abses hati amebic, setelah infeksi hati sembuh, Anda mungkin akan diresepkan obat lain untuk membunuh amuba yang tersisa dalam usus sehingga dapat mencegah terulangnya abses. Pengobatan bedah abses hati diperlukan dalam banyak kasus untuk mengeringkan abses dengan jarum atau tabung kecil yang dimasukkan melalui perut. Prosedur bedah ini disebut laparoskopi atau drainase perkutan dan aspirasi. Antibiotik oral untuk abses hati

Banyak antibiotik yang berbeda dapat digunakan untuk mengobati abses hati. Pilihan antibiotik umumnya ditentukan oleh sifat dari organisme penyebab infeksi dan keseriusan infeksi. Contoh meliputi: Aminoglikosida, seperti amikasin (Amikin) atau gentamicin (Garamycin) Klindamisin (Cleocin) Kombinasi piperasilin-tazobactam (Zosyn) Metronidazole (Flagyl) Komplikasi-Komplikasi potensial dari abses hati? Komplikasi abses hati tidak diobati atau kurang terkontrol bisa serius, bahkan mengancam nyawa dalam beberapa kasus. Anda dapat membantu meminimalkan risiko komplikasi serius dengan mengikuti rencana pengobatan yang Anda dan kesehatan Anda desain profesional khusus untuk Anda. Komplikasi abses hati terjadi dari pecah dan meliputi: Empiema (nanah akumulasi dalam dada) Endokarditis (radang selaput jantung dan katup jantung) gagal hati Efusi pleura (penimbunan cairan di sekitar paru-paru) Sepsis (mengancam kehidupan infeksi darah) Penyebaran infeksi