Anda di halaman 1dari 9

BRAIN TUMOR

I. DEFINISI

Tumor otak adalah neoplasma padat intrakranial, tumor (didefinisikan sebagai pertumbuhan normal sel) di dalam otak atau di pusat kanal tulang belakang. Tumor otak termasuk semua tumor di dalam tengkorak atau di kanal tulang belakang pusat. Muncul oleh pembelahan sel yang abnormal dan tidak terkendali, biasanya baik dalam otak itu sendiri (neuron, sel-sel glial (astrocytes, oligodendrocytes, sel ependymal, mielinyang memproduksi sel Schwann), limfatik jaringan, pembuluh darah), di saraf kranial, di selaput otak (meningen), tengkorak, kelenjar di bawah otak dan pineal, atau penyebaran dari kanker terutama yang terletak di organ lain (metastasis tumor). Setiap tumor otak secara inheren serius dan mengancam nyawa karena karakter yang invasif dan infiltrasi terbatas di ruang rongga intrakranial. Namun, tumor otak (bahkan yang ganas) tidak secara otomatis menyebabkan kematian. Brain Tumor otak atau neoplasma intrakranial dapat bersifat kanker (ganas) atau non-kanker (jinak), namun definisi neoplasma ganas atau jinak berbeda dari yang umum digunakan pada jenis kanker atau non-neoplasma kanker dalam tubuh. Tingkat ancaman tergantung pada kombinasi faktor seperti jenis tumor, lokasi, ukuran dan negaranya pembangunan. Karena otak juga dilindungi oleh tengkorak, deteksi dini tumor otak hanya terjadi ketika alat diagnostik diarahkan pada rongga intrakranial. Biasanya terjadi pada tahap deteksi lanjut saat kehadiran tumor memiliki efek samping yang menyebabkan gejala yang tidak jelas. Tumor otak primer (sejati) biasanya terletak di fosa posterior tengkorak pada anak-anak dan dalam dua-pertiga anterior belahan otak pada orang dewasa, meskipun mereka dapat mempengaruhi setiap bagian dari otak.

II.

KLASIFIKASI
Tumor Primer Neoplasma primer adalah tumor otak yang berasal dalam lingkup intrakranial atau pusat kanal tulang belakang, berdasarkan jaringan organik yang membentuk otak dan tulang belakang. Dari lemma-otak kita bisa belajar banyak hal tentang komposisi otak dari berbagai jenis jaringan organik. * Otak itu sendiri terdiri dari neuron dan glia (yang berfungsi terutama sebagai dukungan fisik untuk neuron). Neuron itu sendiri jarang menjadi dasar untuk tumor, walaupun tumor dari sel glial adalah glioma dan merupakan tipe kanker tersering. * Otak dikelilingi oleh suatu sistem membran jaringan ikat yang disebut meningen yang memisahkan tengkorak dari otak. Tumor meningen adalah meningioma dan sering sebagai neoplasma jinak. * Di bawah otak dan pineal kelenjar hipofisis yang dapat menjadi dasar untuk jenisnya sendiri, meskipun jarang yang merupakan neoplasma kelenjar jinak.

Tumor Sekunder Tumor otak sekunder adalah tumor metastatik yang menyerang wilayah intrakranial dari kanker terutama yang terletak di organ lainnya. Ini berarti bahwa neoplasma (ganas) kanker telah berkembang di organ lain dan sel kanker tersebut lolos dari tumor primer tersebut . Sel-sel yang lolos masuk ke dalam sistem limfatik dan pembuluh darah, beredar melalui aliran darah, dan disimpan (untaian di dalam pembuluh darah kecil di otak) di dalam jaringan normal tempat lain di dalam tubuh, dalam hal ini di dalam otak. Lalu selsel tersebut terus tumbuh & membagi dan menjadi neoplasma invasif lain dari jaringan kanker primer. Tumor otak sekunder sangat umum dalam fase terminal pasien dengan kanker metastase yang tidak dapat tersembuhkan, Jenis kanker paling umum tumor sekunder dari otak adalah kanker paru-paru, kanker payudara dan melanoma ganas (kanker kulit), kanker ginjal dan kanker usus besar (dalam urutan penurunan frekuensi). Struktur tulang tengkorak juga dapat dikenakan neoplasma yang sifatnya sangat mengurangi volume rongga intrakranial, dan dapat merusak otak. Ada beberapa macam klasifikasi, tetapi yang paling sering dijumpai adalah klasifikasi berdasarkan lokasi, yaitu : 1. Tumor supratentorial a. Hemisfer otak, terbagi lagi : Glioma : - Glioblastoma multiforme - Astrositoma - Oligodendroglioma Meningioma Tumor Metastasis b. Tumor struktur median : - Adenoma hipofisis - Tumor glandula pienalis - Kraniofaringioma 2. Tumor infratentorial a. Schwanoma akustikus. b. Tumor metastasis.

c. Meningioma.
d. Hemangioblastoma.

III.

EPIDEMIOLOGI Insidens tumor otak primer terjadi pada sekitar enam kasus per 100.000 populasi per tahun. Dimana tumor otak primer tersebut kira-kira 41% adalah glioma, 17% meningioma, 13% adenoma hipofisis dan 12% neurilemoma. Pada orang dewasa 60% terletak supratentorial sedang pada anak 70% terletak infratentorial. Pada anak yang paling sering ditemukan adalah tumor serebellum yaitu meduloblastoma dan astrositoma, sedangkan pada dewasa adalah glioblastoma multiforme.

IV.

ETIOLOGI Tidak ada yang tahu penyebab pasti dari tumor otak. Dokter jarang dapat menjelaskan mengapa satu orang mengembangkan sebuah tumor otak dan lain tidak. Namun, jelas bahwa tumor otak tidak menular. Faktor-faktor risiko berikut terkait dengan peningkatan kesempatan berkembangnya menjadi tumor otak primer: * Laki-laki Secara umum, tumor otak lebih sering terjadi pada laki- laki daripada perempuan. Namun, meningiomas lebih sering terjadi pada wanita. * Ras Tumor otak lebih sering terjadi di antara orang kulit putih. * Usia Tumor otak kebanyakan terdeteksi pada orang yang berusia 70 tahun atau lebih. Namun, tumor otak adalah kanker kedua yang paling umum pada anak-anak. (Leukemia adalah kanker anak kecil paling umum) tumor otak lebih sering terjadi pada anak-anak muda dari 8 tahun dibandingkan anak yang lebih tua. * Riwayat Keluarga Anggota keluarga yang menderita glioma mungkin lebih sering untuk menderita tumor otak. * Terekspos oleh Radiasi - Radiasi Pekerja di industri nuklir memiliki peningkatan risiko tumor otak.

- Formaldehida Patolog dan pekerja dengan penggunaan formaldehida memiliki peningkatan risiko terkena kanker otak. Para ilmuwan belum menemukan peningkatan risiko kanker otak jenis lain antara pekerja yang terpapar formaldehid. - Vinil klorida Para pekerja yang membuat plastik dapat terkena vinil klorida. Senyawa

ini dapat meningkatkan risiko tumor otak.

- Akrilonitril Orang-orang yang membuat tekstil dan plastik mungkin terkena akrilonitril. Risiko ini dapat meningkatkan risiko kanker otak. * Virus Banyak penelitian tentang inokulasi virus pada binatang kecil dan besar yang dilakukan dengan maksud untuk mengetahui peran infeksi virus dalam proses terjadinya neoplasma, tetapi hingga saat ini belum ditemukan hubungan antara infeksi virus dengan perkembangan tumor pada sistem saraf pusat.

Banyak penelitian tentang inokulasi virus pada binatang kecil dan besar yang dilakukan dengan maksud untuk mengetahui peran infeksi virus dalam proses terjadinya neoplasma, tetapi hingga saat ini belum ditemukan hubungan antara infeksi virus dengan perkembangan tumor pada sistem saraf pusat. Para ilmuwan sedang menyelidiki apakah ponsel dapat menyebabkan tumor otak. Studi sejauh ini tidak ditemukan peningkatan risiko tumor otak di antara orang-orang yang menggunakan ponsel. Para ilmuwan juga terus mempelajari apakah cedera kepala merupakan faktor risiko untuk tumor otak. Sejauh ini, studi-studi ini tidak ditemukan peningkatan risiko antara orang-orang yang pernah cedera kepala. Kebanyakan orang yang telah diketahui faktor risiko tidak mendapatkan kanker otak. Di sisi lain, banyak yang mendapatkan penyakit ini tanpa dari faktor-faktor resiko tersebut. Individu yang berpikir mereka mungkin beresiko harus membicarakan hal tersebut dengan dokter mereka. Dokter dapat menyarankan cara untuk mengurangi risiko dan dapat merencanakan jadwal yang tepat untuk pemeriksaan.

V.

GEJALA KLINIS Visibilitas dari tanda-tanda dan gejala tumor otak terutama tergantung pada dua faktor: ukuran tumor (volume) dan lokasi tumor. Saat gejala akan menjadi jelas, baik kepada orang tersebut atau orang-orang di sekelilingnya (onset gejala) merupakan tonggak penting dalam diagnosis dan pengobatan tumor. Timbulnya gejala - dalam timeline perkembangan neoplasma itu - dalam banyak kasus tergantung pada sifat dari tumor, tetapi dalam banyak kasus itu juga terkait dengan perubahan sifat neoplasma dari "gejala jinak" (yaitu slow-growing/late onset) sampai lebih ganas (cepat tumbuh / munculnya gejala awal), dan sering bertepatan dengan momen saat seseorang menerima pengobatan.

Gejala neoplasma otak (tumor otak primer dan sekunder) dapat dibagi 3 kategori utama: 1. Hipertensi intrakranial Gejala yang pertama sering terjadi adalah mereka yang mengalami peningkatan tekanan intrakranial: tumor besar atau tumor dengan pembengkakan perifocal ekstensif (edema) pasti mengarah pada peningkatan tekanan intrakranial (hipertensi intrakranial), yang timbul berupa sakit kepala, muntah (kadangkadang tanpa mual), kondisi kesadaran yang berubah (somnolens, koma), dilatasi pupil pada sisi lesi (anisokoria), papilledema. Namun, bahkan tumor kecil yang menghalangi perjalanan cerebrospinal fluid (CSF) dapat menyebabkan tandatanda awal dari tekanan intrakranial meningkat. Peningkatan tekanan intracranial dapat mengakibatkan herniasi (perpindahan) dari bagian-bagian tertentu dari otak, seperti amandel cerebellar atau uncus temporal, sehingga menyebabkan kompresi batang otak yang fatal. Pada anak-anak yang sangat muda, meningginya tekanan intrakranial dapat menyebabkan peningkatan diameter tengkorak dan penonjolan pada fontanel. 2. Disfungsi Tergantung pada lokasi tumor dan kerusakannya mungkin terjadi pada sekitar struktur otak, baik melalui kompresi atau infiltrasi, semua jenis gejala neurologis fokal dapat terjadi, seperti penurunan kognitif dan perilaku (termasuk disfungsi penilaian, kehilangan memori, orientasi spasial gangguan), kepribadian atau perubahan emosi, hemiparesis, hypoesthesia, aphasia, ataksia, penurunan bidang visual, gangguan indra penciuman, tuna rungu, lumpuh wajah, penglihatan ganda, tetapi gejala yang lebih parah mungkin juga seperti: kelumpuhan pada satu sisi tubuh atau hemiplegia. Gejala-gejala ini tidak spesifik untuk tumor otak mungkin disebabkan oleh berbagai macam kondisi saraf (misalnya stroke, cedera otak traumatis). Yang penting, bagaimanapun, adalah lokasi lesi dan sistem fungsional (misalnya motor, sensori, visual, dll) mempengaruhi. Defek pada Temporal bilateral bidang visual (bitemporal hemianopia-akibat kompresi dari chiasm optik), sering dikaitkan dengan disfungsi endokrin-hypopituitarism atau hyperproduksi hormon hipofisis dan hiperprolaktinemia adalah sugestif dari tumor hipofisis. 3. Iritasi Tanda-tanda kelelahan tidak normal, absens dan kejang, tetapi juga terdapat serangan epilepsi. Gejala di atas adalah benar untuk semua jenis Neoplasma otak (yaitu yang mencakup tumor sekunder). Hal ini sangat mungkin bahwa seseorang bisa sebagai carier neoplasme jinak utama untuk beberapa tahun dan tidak memiliki gejala terlihat sama sekali, atau tidak mengalami efek. Banyak gejala samar-samar seperti sakit kepala dan muntah sesekali, dan kelelahan dan mudah untuk gastritis atau gastroenteritis. Kelihatannya aneh bahwa meskipun memiliki massa dalam tengkoraknya yang menyebabkan tekanan pada otak pasien tidak merasa sakit. Jika Anda pernah mengalami gegar otak karena jatuh, Anda mungkin ingat bahwa benjolan di luar tengkorak anda terasa sakit tapi tidak ada rasa sakit di dalam kepala Anda. Di luar otak (di meninges) tidak terdapat saraf sensoris yang mengirimkan rasa sakit ke pusat nyeri otak, rasa sakit tidak dapat disarakan jika tidak mendapatkan masukan sensorik. Itu sebabnya gejala

sekunder seperti yang digambarkan di atas harus diwapsadai oleh dokter untuk diagnosis kemungkinan neoplasma otak.

VI.

DIAGNOSIS Meskipun tidak ada gejala klinis spesifik atau tunggal atau tanda untuk setiap tumor otak, kehadiran kombinasi gejala dan kurangnya indikasi klinis terhadap infeksi mungkin merupakan indikator untuk meningkatkan penyelidikan diagnostik ke arah suatu neoplasma intrakranial. Diagnosis seringkali akan mulai dengan sebuah wawancara terhadap pasien untuk mendapatkan diagnosis yang jelas, riwayat medis sebelumnya, dan gejala saat ini. Klinis dan pemeriksaan laboratorium akan berfungsi untuk mengecualikan infeksi sebagai penyebab gejala. Pemeriksaan di tahap ini mungkin termasuk ophtamological, otolaryngological (atau THT) dan / atau ujian Electrophysiological, seperti elektroencephalografi (EEG) berperan dalam diagnosis tumor otak. Pembengkakan atau obstruksi pada bagian cairan cerebrospinal (CSF) dapat menyebabkan (awal) tanda-tanda tekanan intrakranial meningkat yang menimbulkan gejala klinis berupa sakit kepala, muntah, atau kondisi kesadaran yang berubah, (dan pada anak-anak) perubahan diameter tengkorak dan penonjol an dari fontanel. Gejala yang lebih kompleks seperti disfungsi endokrin harus dokter waspadai juga adanya tumor otak. Defek lapangan visual temporal bilateral (karena kompresi dari chiasm optik) atau dilatasi pupil, dan terjadinya baik perlahan-lahan atau penderitanya tiba-tiba mengalami gejala neurologis fokal, seperti penurunan kognitif dan perilaku (termasuk penilaian terganggu, kehilangan memori, gangguan orientasi spasial), gejala lebih parah kepribadian atau perubahan emosi, hemiparesis, hypoesthesia, aphasia, ataksia, penurunan bidang visual, gangguan indra penciuman, tuna rungu, lumpuh wajah, penglihatan ganda, tetapi juga mungkin terdapat: tremor, kelumpuhan pada satu sisi tubuh hemiplegia, tetapi juga (epilepsi) kejang pada pasien dengan sejarah negatif untuk epilepsi, gangguan menelan harus diperhatikan. Pencitraan memainkan peran penting dalam diagnosis tumor otak. Awal pencitraan metode-invasif dan kadang-kadang berbahaya-seperti pneumoencephalography dan angiografi serebral, telah ditinggalkan. Akhir-akhir ini mendukung pemeriksaan noninvasif, resolusi teknik tinggi, seperti computed tomography (CT)-scan dan terutama pencitraan resonansi magnetik (MRI ). Neoplasma sering akan ditampilkan berbeda warna massa (juga disebut sebagai proses) dalam hasil CT atau MRI. * Tumor jinak otak sering muncul sebagai hypodense (lebih gelap dari jaringan otak) pada CT scan-kranial. Pada MRI, mereka tampak baik hipo-(lebih gelap dari jaringan otak) atau isointense (intensitas yang sama seperti jaringan otak) pada T1scan, atau hyperintense (terang dari jaringan otak) pada MRI T2, meskipun tampilannya variabel.

* Agen Kontras, kadang-kadang dalam pola karakteristik, dapat diperlihatkan di kedua CT atau MRI-scan pada tumor otak yang paling ganas primer dan metastatik. * Edema Perifocal, atau tekanan-daerah, atau di mana jaringan otak telah dikompresi dengan proses invasif juga muncul hyperintense pada MRI T2, mungkin menunjukkan kehadiran neoplasma difus (garis tidak jelas). Karena tumor ini mengganggu fungsi normal dari sawar darah otak dan menyebabkan peningkatan permeabilitas nya. Namun tidak mungkin untuk mendiagnosis gliomas grame tinggi versus rendah berdasarkan pola peningkatan itu sendiri. Indikator lain diagnostik mungkin neurofibromatosis yang dapat dalam tipe satu atau tipe dua. Glioblastoma multiforme dan astrocytoma anaplastik telah dikaitkan dalam laporan kasus PubMed. Dengan porphyrias genetik hepatik akut (PCT, AIP, HCP dan VP), termasuk uji positif yang terkait dengan serangan obat refraktori. Komplikasi yang tidak dapat dijelaskan yang terkait dengan perlakuan obat dengan tumor ini harus diwaspada dokter menjadi porfiria neurologis yang tidak terdiagnosis. Diagnosis definitif tumor otak hanya dapat dikonfirmasikan dengan pemeriksaan histologis dari sampel jaringan tumor yang diperoleh baik dengan cara biopsi otak atau pembedahan terbuka. Pemeriksaan histologi sangat penting untuk menentukan perawatan yang tepat dan prognosis yang benar. Pemeriksaan ini, dilakukan oleh ahli patologi, biasanya memiliki tiga tahap: pemeriksaan interoperative jaringan segar, pemeriksaan mikroskopis jaringan awal, dan pemeriksaan tindak lanjut dari jaringan, disusun setelah analisis pewarnaan imunohistokimia atau genetik. VII. DIFERENSIAL DIAGNOSIS Kebutaan pada tumor otak bisa juga disebabkan oleh Disfungsi oleh kelenjar Endokrin dengan adanya kompresi pada are ventrikel III. Gejala yang paling sering dari tumor otak adalah peningkatan tekanan intrakranial, kejang dan tanda deficit neurologik fokal yang progresif. Setiap proses desak ruang di otak dapat menimbulkan gejala di atas, sehingga agak sukar membedakan tumor otak dengan beberapa hal berikut : a. Hematoma terutama pada tumor yang memiliki kecenderungan untuk berdarah, seperti melanom. b. Abses, termasuk fungal c. Granulomas d. Parasitic infections, contoh cystisercosis e. Vascular malformations terutama pada arteriovenosa tanpa shunts. f. Plak soliter yang besar dari multiple sclerosis

VIII.

PEMERIKSAAN PENUNJANG CT scan dan MRI memperlihatkan semua tumor intrakranial dan menjadi prosedur investigasi awal ketika penderita menunjukkan gejala yang progresif atau tanda-tanda penyakit otak yang difus atau fokal, atau salah satu tanda spesifik dari sindrom atau gejala-gejala tumor. Kadang sulit membedakan tumor dari abses ataupun proses lainnya.

Foto polos dada dan pemeriksaan lainnya juga perlu dilakukan untuk mengetahui apakah tumornya berasal dari suatu metastasis yang akan memberikan gambaran nodul tunggal ataupun multiple pada otak. Pemeriksaan cairan serebrospinal juga dapat dilakukan untuk melihat adanya sel-sel tumor dan juga marker tumor. Tetapi pemeriksaan ini tidak rutin dilakukan terutama pada pasien dengan massa di otak yang besar. Umumnya diagnosis histologik ditegakkan melalui pemeriksaan patologi anatomi, sebagai cara yang tepat untuk membedakan tumor dengan proses-proses infeksi.

IX.

TERAPI Pemilihan jenis terapi pada tumor otak tergantung pada beberapa faktor, antara lain : - kondisi umum penderita. - tersedianya alat yang lengkap. - pengertian penderita dan keluarganya. - luasnya metastasis. adapun terapi yang dilakukan, meliputi Terapi Steroid, pembedahan, radioterapi dan kemoterapi. Terapi Steroid Steroid secara dramatis mengurangi edema sekeliling tumor intrakranial, namun tidak berefek langsung terhadap tumor. Pembedahan Pembedahan dilaksanakan untuk menegakkan diagnosis histologik dan untuk mengurangi efek akibat massa tumor. Kecuali pada tipe-tipe tumor tertentu yang tidak dapat direseksi. Radioterapi Tumor diterapi melalui radioterapi konvensional dengan radiasi total sebesar 5000-6000 cGy tiap fraksi dalam beberapa arah. Kegunaan dari radioterapi hiperfraksi ini didasarkan pada alasan bahwa sel-sel normal lebih mampu memperbaiki kerusakan subletal dibandingkan sel-sel tumor dengan dosis tersebut. Radioterapi akan lebih efisien jika dikombinasikan dengan kemoterapi intensif. (12)

Kemoterapi Jika tumor tersebut tidak dapat disembuhkan dengan pembedahan, kemoterapi tetap diperlukan sebagai terapi tambahan dengan metode yang beragam. Pada tumor-tumor tertentu seperti meduloblastoma dan astrositoma stadium tinggi yang meluas ke batang otak, terapi tambahan berupa kemoterapi dan regimen radioterapi dapat membantu sebagai terapi paliatif.

X.

PROGNOSIS Prognosis kanker otak bervariasi berdasarkan jenis kanker. Medulloblastoma memiliki prognosis yang baik dengan kemoterapi, radioterapi, reseksi bedah. Sementara multiforme glioblastoma memiliki angka rata-rata hidup hanya 12 bulan bahkan dengan chemoradiotherapy agresif dan bedah. gliomas otak memiliki prognosis paling buruk dari setiap bentuk kanker otak, dengan sebagian besar pasien meninggal dalam satu tahun, bahkan dengan terapi yang biasanya terdiri dari radiasi terhadap tumor bersama dengan kortikosteroid. Namun, satu jenis glioma batang otak, tampaknya memiliki prognosis yang luar biasa dan ketahanan hidup jangka panjang telah sering dilaporkan.