Anda di halaman 1dari 93

LISENSI Buku Panduan Jogja Goes Open Source menggunakan lisensi Creative Commons AttributionNonCommercial-ShareAlike 3.

0 Unported License (CC BY-NC-SA 3.0) (C) 2011 Jogja Goes Open Source (jgos.or.id)

DAFTAR ISI
BAB I PENGENALAN OPEN SOURCE........................................................................ 3 1.1 Pengertian Open Source ................................................................................... 3 1.2 Sejarah Open Source ........................................................................................ 3 1.3 Keuntungan Menggunakan Perangkat Lunak Open Source.............................. 4 1.4 Perbedaan Menggunakan Perangkat lunak Open Source dan Perngkat Lunak Proprietary ........................................................................................................ 4 BAB II PENGANTAR LINUX ........................................................................................ 6 2.1 Apa itu Linux .................................................................................................... 6 2.2 Sejarah Linux .................................................................................................... 6 2.3 Distribusi Linux ................................................................................................ 7 2.4 Cara Mendapatkan Linux ................................................................................. 7 BAB III PERSIAPAN INSTALASI ................................................................................ 8 3.1 Mempersiapkan Media Instalasi ....................................................................... 8 3.2 Sistem Minimal yang Dibutuhkan .................................................................... 8 3.3 Mengatur/Memilih Media untuk Melakukan Booting ...................................... 8 BAB IV INSTALASI LINUX ..........................................................................................10 BAB V PENGENALAN BOOT LOADER .....................................................................17 5.1 Apa itu Boot Loader .........................................................................................17 5.2 Merubah Waktu Eksekusi Boot Loader ............................................................18 5.3 Menambahkan Sistem Operasi Lain pada Boot Loader ...................................19 BAB VI X WINDOW .......................................................................................................20 6.1 Pengenalan X Window .....................................................................................20 6.2 Pengenalan Aplikasi Default ............................................................................21 BAB VII PERINTAH DASAR LINUX .............................................................................31 BAB VIII ADMINISTRASI SISTEM .............................................................................33 8.1 Setting IP (Internet Protokol) ............................................................................33 8.2 Setting Printer ...................................................................................................35 8.3 Memasang dan Menghapus Aplikasi ................................................................37 8.4 Administrasi Pengguna .....................................................................................41 BAB IX OPENOFFICE WRITER ..................................................................................44 9.1 Membuat Daftar dengan Bullet dan Numbering ...............................................44 9.2 Membuat Kolom pada Halaman .......................................................................47
JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

9.3 Membuat Label Alamat .....................................................................................49 9.4 Simpan Dokumen ..............................................................................................61 9.5 Mengolah Rumus ..............................................................................................61 9.6 Menggunakan Header dan Footer .....................................................................64 9.7 Pengaturan Halaman .........................................................................................66 BAB X OPENOFFICE CALC .........................................................................................68 10.1 Antar Muka OpenOffice Calc .........................................................................68 10.2 Fungsi Statistik ................................................................................................69 10.3 Membuat Grafik ..............................................................................................71 10.4 Menggunakan Data Pilot .................................................................................78 10.5 Mencetak .........................................................................................................82 BAB XI OPENOFFICE IMPRESS .................................................................................87 11.1 Membuat Presentasi Baru ................................................................................87 11.2 Memodifikasi Slide .........................................................................................88 11.3 Menambahkan Gambar ...................................................................................89 11.4 Mengubah Latar Belakang Slide dan Area ......................................................90 11.5 Transisi Antar Slide dan Efek Animasi ............................................................92 11.6 Mengekspor Tampilan Slide Sebagai Format Lain .........................................93

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab I Pengenalan Open Source

BAB I PENGENALAN OPEN SOURCE


1.1 Pengertian Open Source Open Source Software atau perangkat lunak sumber terbuka adalah jenis perangkat lunak yang kode sumber-nya terbuka untuk dipelajari, diubah, dimodifikasi, dan disebarluaskan. Karena sifat ini, umum nya pengembangannya dilakukan oleh satu komunitas terbuka yang tujuannya untuk mengembangakan perangkat lunak tersebut. Anggota anggota komunitas tersebut biasanya seringkali sukarela tapi bisa juga pegawai perusahaan yang dibayar untuk membantu pengembangan perangkat lunak itu. Produk perangkat lunak yang dihasilkan ini biasanya bersifat bebas dengan tetap menganut etika dan kaidah tertentu. Semua perangkat lunak bebas adalah perangkat lunak sumber terbuka, tapi sebaliknya perangkat lunak sumber terbuka belum tentu perangkat lunak bebas, tergantung kaidah yang dipakai dalam melisensikan perangkat lunak sumber terbuka tersebut. 1.2 Sejarah Open Source Free Software Movement atau Gerakan perangkat lunak bebas diluncurkan pada tahun 1983. Pada tahun 1998, ada sekelompok orang yang menganjurkan bahwa istilah perangkat free software diganti menjadi open source software (OSS), sebagai ungkapan yang kurang jelas dan lebih nyaman bagi dunia usaha. Pengembang perangkat lunak mungkin ingin mempublikasikan software mereka dengan lisensi open source, sehingga siapa pun juga dapat mengembangkan perangkat lunak yang sama atau memahami fungsi internal. Perangkat lunak open source secara umum memungkinkan setiap orang untuk membuat modifikasi perangkat lunak, port ke sistem operasi baru dan arsitektur prosesor, serta berbagi dengan orang lain atau dengan pasar. Free Software Foundation (FSF), dimulai pada tahun 1985, yang dimaksud kata free adalah bebas untuk mendistribusikan (tidak seperti free yang seringkali orang ucapkan) dan tidak bebas dari biaya. Karena banyak perangkat lunak bebas yang sudah ada dan masih gratis, software gratis seperti menjadi terkait dengan biaya nol, dan yang

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab I Pengenalan Open Source nampak non-komersil. Open Source Initiative (OSI) dibentuk pada bulan Februari 1998 oleh Eric S. Raymond dan Bruce Perens. Dengan kasus minimal 20 tahun bukti dari sejarah kasus pengembangan perangkat lunak tertutup versus pengembangan terbuka telah disediakan oleh komunitas internet, maka OSI menyajikan open source untuk usaha komersial, seperti Netscape. OSI berharap penggunaan label open source, usul istilah oleh Peterson dari Foresight Institute di sesi strategi, akan menghilangkan ambiguitas, terutama bagi individu yang mempersepsikan Free Software sebagai anti-komersial. Mereka berusaha membawa profil yang lebih tinggi untuk manfaat praktis dari kode sumber tersedia secara bebas, dan mereka ingin membawa bisnis perangkat lunak besar dan industri high-tech ke open source. Perens mendaftarkan open source sebagai service mark (merk jasa) untuk OSI, tetapi upaya itu tidak praktis dengan merk dagang standar. 1.3 Keuntungan Menggunakan Perangkat Lunak Open Source Ada beberapa keuntungan apabila menggunakan perangkat lunak open source, diantaranya: Hemat, karena anggaran untuk membeli lisensi software proprietary dapat ditekan semaksimal mungkin. Bebas dipelajari, dimodifikasi, dan disebarluaskan kembali. Menyelamatkan devisa negara. Keamanan dan stabilitas sistem. Lunak Proprietary Software-software open source saat ini berkembang begitu pesat sehingga dapat dikatakan bahwa pada umumnya tidak ada perbedaan antara software Open Source dan software proprietary dari segi aplikasinya. Sebagai contoh kita bandingkan antara Ubuntu Linux sebagai produk software open source dan Windows sebagai produk software proprietary.

1.4 Perbedaan Menggunakan Perangkat Lunak Open Source dan Perangkat

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab I Pengenalan Open Source Pembanding Total Cost of Ownership Aplikasi Office Driver perangkat keras Aplikasi Grafis Pembaca file pdf Keamanan Ubuntu Linux Relatif Murah Ada Tidak perlu Ada Ada Relatif aman Windows Relatif Mahal Tidak ada Butuh software tambahan Tidak ada Butuh software tambahan Kurang aman

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab II Pengantar Linux

BAB II PENGANTAR LINUX


2.1 Apa itu Linux Linux adalah sebuah nama yang diberikan kepada sistem operasi berbasis Unix. Linux merupakan salah satu contoh hasil pengembangan perangkat lunak bebas dan sumber terbuka utama. Seperti perangkat lunak bebas dan sumber terbuka lain pada umumnya, kode sumber Linux dapat dimodifikasi, digunakan, dan didistribusikan kembali secara bebas oleh siapa pun. Nama Linux berasal dari nama kernelnya (kernel Linux), yang diperkenalkan pada tahun 1991 oleh Linux Torvarlds. Sistemnya, peralatan sistem dan pustakanya umumnya berasal dari sistem operasi GNU, yang diumumkan tahun 1983 oleh Richard Stallman. Kontribusi GNU adalah dasar dari munculnya nama alternatif GNU/Linux. Linux telah lama dikenal penggunaannya di server, dan didukung perusahaanperusahaan komputer ternama seperti Intel, Dell, Hawlett-Packard, IBM, Novell, Oracle Coorporation, RedHat, dan SUN Microsystems. Linux digunakan sebagai sistem operasi diberbagai macam perangkat keras, termasuk komputer desktop, superkomputer, dan embended sistem, seperti pembaca buku elektronik, sistem permainan video, handphone,dll. Para pengamat teknologi informatika beranggapan kesuksesan Linux dikarenakan Linux tidak bergantung pada vendor, biaya operasional yang rendah, dan kompabilitas yang tinggi jika dibandingkan versi Unix tak bebas, serta faktor keamanan dan kestabilannya yang tinggi jika dibandingkan dengan sistem operasi lainnya. Ciri-ciri ini juga bukti keunggulan model pengembangan perangkat lunak sumber terbuka. 2.2 Sejarah Linux Sistem operasi Unix dikembangkan dan diimplementasikan pada tahun 1960-an dan pertama kali dirilis pada tahun 1970. Faktor ketersediaan dan dan kompabilitasnya yang tinggi menyebabkannya dapat digunakan, disalin, dimodifikasi secara luas oleh institusi-institusi akademisi dan pada bisnis. Proyek GNU yang mulai pada 1984 memiliki tujuan untuk membuat sebuah sistem
JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab II Pengantar Linux operasi yang kompatibel dengan Unix yang lengkap dan dan secara total terdiri atas perangkat lunak bebas. Tahun 1985, Richard Stallman mendirikan Free Software Foundation dan mengembangkan Lisensi Public Umum GNU (GNU/GPL). Kebanyakan program yang dibutuhkan oleh sebuah sistem operasi (seperti, pustaka, kompiler, penyunting teks, shell Unix, dan sistem window) diselesaikan pada awal tahun 1990-an, walaupun elemen-elemen tingkat rendah seperti device driver, daemon, dan kernel masih belum selesai pada saat itu. Linus Torvalds pernah berkata bahwa jika kernel GNU sudah ada pada waktu itu (1991), dia tidak akan memutuskan untuk menulis versinya sendiri. 2.3 Distribusi Linux Distribusi Linux atau sering disebut dengan distro Linux adalah sebutan untuk sistem operasi komputer dan aplikasinya, merupakan keluarga Unix yang menggunakan kernel Linux. Distribusi Linux bisa berupa perangkat lunak bebas dan bisa berupa perangkat lunak komersial seperti Red Hat Enterprise, SuSE, dll. Ada banyak beberapa distribusi Linux yang telah muncul. Beberapa bertahan dan besar, bahkan sampai menghasilkan puluhan distro turunan, antara lain Ubuntu, OpenSuSE, Fedora, dll. 2.4 Cara mendapatkan Linux Cara mendapatkan Linux anda bisa mendownload file image berekstensi .iso melalui situs resmi distro yang anda inginkan atau melalui mirror yang ada di Indonesia, seperti berikut: http://kambing.ui.ac.id http://foss-id.web.id http://mirror.unej.ac.id http://idrepo.or.id

Jika anda tidak memiliki bandwidth yang cukup untuk mendownload file image Linux, anda bisa membelinya melalui toko aksesoris Linux secara online.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab III Persiapan Instalasi

BAB III PERSIAPAN INSTALASI


3.1 Mempersiapkan Media Instalasi Untuk instalasi sistem operasi Linux ada beberapa cara yang bisa anda pergunakan sebagai media untuk menginstal Linux ke dalam sistem anda, yang biasanya sering digunakan adalah menggunakan media CD dan USB Stick. Apabila anda ingin menggunakan CD sebagai media instalasi terlebih dahulu anda harus memburning file image yang telah anda download sebelumnya menggunakan aplikasi pembakar CD, seperti Brasero, K3B, Nero, dll. Dan jika anda ingin menggunakan USB Stick sebagai media instalasi anda bisa menggunakan aplikasi seperti USB Creator, dan Unetbootin, untuk membuat sebuah LiveUSB instalasi Linux. 3.2 Sistem Minimal yang Dibutuhkan Sebelum melakukan pemasangan Linux, terlebih dahulu komputer anda harus memenuhi syarat spesifikasi minimal agar Linux berjalan dengan lancar. Anda bisa mengetahui persyaratan minimun ini di situs resmi distribusi Linux yang akan anda gunakan. Tetapi biasanya dan kebanyakan distribusi Linux sama dalam syarat spesifikasi minimal untuk sistem, diantaranya: Prosesor setara Pentium IV atau Celeron, Memory RAM 512 MB, Kartu video atau VGA card minimal memiliki memori 64 MB untuk efek desktop, dan Harddisk dengan ukuran 6 GB.

3.3 Mengatur / Memilih Media untuk Melakukan Booting Sebelum melakukan langkah instalasi anda harus melakukan penyetelan BIOS komputer anda agar bisa membaca CD/DVD-ROM drive terlebih dahulu ketika booting. Untuk melakukan penyetelan konfigurasi BIOS anda bisa mengikuti cara yang ditunjukkan di buku manual motherboard komputer anda, atau dengan cara sebagai berikut: Nyalakan atau Restart komputer anda, kemudian masuk ke BIOS setting dengan menekan tombol Delete (tergantung jenis motherboard anda). Setelah masuk ke setting BIOS, pilih tab BOOT. Kemudian arahkan kursor ke Opsi Boot Priority, pada menu ini anda akan diberikan beberapa opsi dan ada 2 opsi penting yang perlu diperhatikan, diantaranya: 7

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab III Persiapan Instalasi First Boot Secondary Boot : pada opsi inilah nanti yang akan menentukan apakah BIOS akan : opsi ini akan dibaca apabila BIOS tidak menemukan program

membaca media mana yang harus dibaca pada saat booting. yang bisa dieksekusi pada saat mengakses media di First Boot pada saat booting. Arahkan kursor pada opsi First Boot, kemudian tekan enter dan pilih media CD/DVD-ROM agar CD instalasi Linux kita bisa dijalankan oleh BIOS. Setelah semua telah di setting tekan tombol F10 untuk melakukan Save pada setting BIOS yang telah kita setting.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

BAB IV INSTALASI LINUX


Untuk pemasangan melalui Live CD, anda harus mempersiapkan Live CD Linux yang akan anda instal pada komputer anda, dengan membakar file image yang sebelumnya telah anda unduh ke CD kosong dengan menggunakan aplikasi pembakar CD, seperti Brasero, K3B, Nero, dsb. Ada baiknya sebelum melakukan instalasi Linux anda melakukan backuping data penting yang anda miliki sebagai cadangan, kemudian tentukan juga skema partisi yang akan anda gunakan. Kemudian lakukan penyetelan BIOS agar komputer membaca CD terlebih dahulu untuk proses booting, silahkan merujuk ke manual komputer atau motherboard anda mengenai cara melakukan penyetelan ini. Untuk melakukan instalasi (dalam bab ini distribusi Linux yang digunakan adalah BlankOn Linux 5.0), masukan CD tersebut ke dalam CD/DVD-ROM drive pada komputer anda. Restart komputer anda dan anda akan melihat menu awal Live CD BlankOn Linux 5.0 seperti gambar berikut:

Gambar 4.1 Menu awal Live CD BlankOn 5.0 Tekan tombol enter untuk masuk ke modus Live CD, maka sistem operasi BlankOn Linux akan dijalankan melalui CD. Tunggu hingga proses booting selesai hingga
JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

10

desktop Live CD BlankOn Linux muncul.

Gambar 4.2 Proses booting Live CD BlankOn Linux 5.0 Setelah proses booting selesai, maka anda akan melihat tampilan desktop BlankOn Linux, anda dapat mencobanya terlebih dahulu sebelum menginstalnya dalam harddisk.

Gambar 4.3 Tampilan desktop BlankOn Linux 5.0 Sebelum memulai instalasi, terlebih dahulu persiapkan partisi kosong yang akan digunakan sebagai tempat instalasi BlankOn Linux. Jika semua bagian harddisk sudah terpartisi, anda bisa memotong partisi harddisk terakhir dengan langkah sebagai berikut: 1. Buka aplikasi Editor Partisi melalui menu System > Administrasi > Editor
JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

11

Partisi pada BlankOn reguler, atau menu BlankOn > Peralatan System > Editor Partisi pada BlankOn minimalis. 2. Pada baris partisi yang ditampilkan, klik kanan pada partisi akhir (yang paling kanan), lalu pilih menu Ubah Ukuran/Pindahkan. 3. Tentukan ukuran baru dari partisi yang anda potong, pada opsi Ukuran Baru (MiB). Kemudian klik tombol Ubah Ukuran/Pindahkan. 4. Terakhir, klik tombol Terapkan pada toolbar untuk menerapkan perubahan yang telah dilakukan. Sekarang, anda telah mempunyai partisi kosong yang telah siap untuk digunakan untuk instalasi BlankOn Linux. Untuk melakukan instalasi BlankOn Linux, klik ganda ikon Pasang pada desktop. Maka akan muncul wizard yang membantu anda dalam proses instalasi. Berikut uraian selengkapnya: 1. Selamat Datang Pada langkah ini, pilih bahasa pengantar yang ingin anda gunakan dalam proses instalasi. Setelah itu klik tombol Forward / Maju.

Gambar 4.4 Menu Selamat Datang

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

12

Bab V Pengenalan Boot Loader

BAB V PENGENALAN BOOT LOADER


5.1 Apa itu Boot Loader Sebuah prosesor komputer hanya dapat mengeksekusi kode program yang ditemukan dalam ReadOnly Memory (ROM), dan Random Access Memory (RAM). Sistem operasi modern, kode program aplikasi, dan data tersimpan pada perangkat penyimpanan data yang non-volatile seperti Harddisk, CD/DVD-ROM, USB Flash drive, dan Floppy disk. Ketika komputer pertama dinyalakan, tidak memiliki sistem operasi dalam ROM maupun RAM. Komputer awalnya harus menjalankan program kecil yang disimpan dalam ROM bersama dengan data minimal yang diperlukan untuk mengakses perangkat non-volatile dari program dari sistem operasi dan data yang dimuat dalam RAM. Program kecil yang dijalankan secara berurutan yang kemudian dijalankan dalam RAM, dikenal sebagai bootstrap loader, bootstrap, atau boot loader. Program kecil boot loader ini mempunya pekerjaan hanya untuk memuat data dan program yang kemudian dijalankan dalam RAM. Primary Boot Loader Windows FreeBSD boot0 Chameleon Grub

Banyak boot loader, seperti GRUB, BOOTMGR, LILO, NTLDR, yang dapat dikonfigurasi untuk memberikan pilihan pengguna second boot. Pilihan ini dapat mencakup sistem operasi yang berbeda untuk dual/multi boot dari partisi dan drive yang berbeda, kernel yang berbeda versi dari sistem operasi yang sama (dalam hal versi baru akan banyak masalah yang tidak disangka-sangka), kernel yang berbeda (misalnya, booting ke modus rescue atau safe mode), atau beberapa program mandiri yang dapat berfungsi tanpa sistem operasi, seperti memory tester (misalnya, memtest86+), atau bahkan games. Biasanya pilihan default adalah dengan penandaan waktu selama anda dapat menekan tombol untuk merubah pilihan, setelah pilihan standar secara otomatis dijalankan, dengan begitu booting normal tanpa interaksi. Proses booting dianggap lengkap apabila komputer siap berinteraksi dengan user, atau sistem operasi mampu menjalankan aplikasi biasa.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

15

Bab V Pengenalan Boot Loader 5.2 Merubah Waktu Eksekusi Boot Loader Boot Loader ini bisa dikonfigurasi sesuai dengan keinginan anda, seperti merubah waktu default penandaan waktu, menambahkan/menghilangkan sistem operasi lain di menu boot loader, dll. Untuk bisa merubah konfigurasi boot loader anda bisa mengedit file menu.lst yang terletak pada direktori /boot/grub/menu.lst, apabila menggunakan boot loader GRUB jika anda menggunakan boot loader LILO anda bisa mengedit file konfigurasi lilo.conf di direktori /etc/lilo.conf. Berikut cara untuk merubah waktu eksekusi boot loader GRUB: Buka terminal melalui menu Applications > Accessories > Terminal

Gambar 5.1 Menjalankan Terminal Kemudian buka file konfigurasi /boot/grub/menu.lst dengan menggunakan teks editor sudo gedit /boot/grub/menu.lst Setelah itu cari baris berikut ## timeout sec # Set a timeout, in SEC seconds, before automatically booting the default entry # (normally the first entry defined). timeout 10

Dan sesuaikan dengan kebutuhan anda, default waktu yang digunakan adalah 10 detik anda bisa merubah angka 10 dibaris timeout, sesuai dengan keinginan anda.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

16

Bab V Pengenalan Boot Loader Setelah melakukan perubahan Save dan Restart komputer anda.

5.3 Menambahkan Sistem Operasi Lain pada Boot Loader Anda juga dimungkinkan untuk menambahkan sistem operasi lain dalam Boot Loader, caranya adalah sebagai berikut: 5.3.1. Menambahkan sistem operasi Linux untuk menambahkan sistem operasi Linux ke dalam boot loader GRUB, adalah sebagai berikut: 1. Buka terminal dari menu Application > Accessories > Terminal 2. Buka file konfigurasi /boot/grub/menu.lst, menggunakan teks editor sudo gedit /boot/grub/menu.lst 3. Kemudian tambahkan baris berikut, di baris paling bawah # This entry automatically added by the Debian installer for an existing # linux installation on /dev/sda8. title Ubuntu 9.10 Karmic Koala root (hd0,7) kernel /boot/vmlinuz-2.6.31-18-generic root=UUID=7ae7a7e8-fef7-475e-a0e8a04b1e49412c ro quiet splash initrd /boot/initrd.img-2.6.31-18-generic savedefault boot 5.3.2. Menambahkan sistem operasi Windows Untuk menambahkan sistem operasi windows ke dalam boot loader caranya tidak jauh berbeda dengan cara menambahkan sistem operasi Linux ke dalam boot loader, anda cukup menambahkan baris berikut ini title root makeactive chainloader Windows 95/98/NT/2000 (hd0,0) +1

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

17

Bab VI X Window

BAB VI X WINDOW
6.1 Pengenalan X Window Sistem X Window di desain untuk fleksibilitas, anda dapat mengkonfigurasikan dengan berbagai cara. Anda dapat menjalankan X Window System pada hampir semua kartu video (VGA card) yang saat ini tersedia. Sistem X Window ini tidak terikat pada antarmuka desktop tertentu. X Window System menyediakan seperangkat operasi mendasar yang aplikasi antarmuka penggunanya berbentuk grafis, seperti window manager, file manager, dan bahkan desktop yang bisa digunakan. Sebuah window manager menggunakan operasi ini untuk membangun konstruksi widget yang digunakan untuk memanipulasi window, seperti scroll bar, resize boxes, dan close boxes. Window manager yang berbeda dapat membuat konstruksi window manager dengan tampilan berbeda, menyediakan antarmuka dengan penampilan yang berbeda. Semua window manager yang bekerja di X Window System. Anda bisa memilih dari berbagai window manager yang berbeda, dan setiap user pada sistem anda dapat menjalankan window manager yang berbeda. Masing-masing menggunakan dasar grafis yang sama operasi X Window System. Anda bahkan dapat menjalankan program X tanpa file manager. Untuk menjalankan sistem X Window, anda perlu menginstal server X Window System. Versi gratis dari software X Window System server disediakan oleh project asli dari Xfree86 (xfree86.org) dan kemudian X.org Foundation (www.x.org). Proyek XFree86, walaupun opensource dan gratis, menggunakan lisensi sendiri. Untuk alasan ini proyek X.org mengembangkan sepenuhnya GNUs Not UNIX (GNU) versi lisensi publik dari X Window System. Saat ini, versi X.org yang digunakan sebagian besar distribusi Linux. Konfigurasi untuk kedua implementasi tetap sama, hanya nama file konfigurasi yang berubah dari xfree86.conf menjadi xorg.conf untuk versi X.org Foundation. Kedua group juga menggunaka konvensi penamaan yang berbeda untuk rilis. XFree86 menggunakan penomoran sendiri, saat ini 4.6, sedangkan X.org sesuai dengan rilis X Window System, saat ini X11R7.2. Setelah anda menginstal Xorg server, anda harus memberikan informasi konfigurasi

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

20

Bab VI X Window tentang monitor, mouse, dan keyboard. Informasi ini kemudian digunakan dalam sebuah file konfigurasi disebut /etc/X11/xorg.conf, yang termasuk informasi teknis terbaik yang dihasilkan oleh X window program konfigurasi, seperti xorgconfig, xlizard, atau xf86setup. Bila anda mengonfigurasi X Window System ketika anda menginstal, file ini secara otomatis dihasilkan. Anda juga dapat mengonfigurasi antarmuka X anda sendiri menggunaka .xinitrc dan filefile konfigurasi di /etc/X11/xinit/xinitrc, dimana window manager, file manager, dan aplikasi X awalan bisa dipilih dan dimulai. Dan anda dapat menggunakan seperangkat perintah khusus untuk mengonfigurasi X root window anda, load font, atau mengonfigurasi sumber daya X Window System, seperti pengaturan warna window borders. Anda juga dapat mendownload utilitas X dari sumber-sumber online yang berfungsi sebagai situs mirror Linux, biasanya di direktori /pub/Linux/X11/. Jika anda harus melakukan kompilasi sebuah aplikasi X, anda mungkin harus menggunakan prosedur khusus, serta dukungan instalasi paket. Sumber resmi untuk berita, tools, dan window manager untu X Window System adalah www.x.org. Disini anda akan mendapatkan informasi lengkap tentang fitur X Window System. X Window System ini dikembangkan dan dimaintenance oleh The Open Group (TOG), sebuah konsorsium yang terdiri dari lebih dari seratus perusahaan, termasuk SUN, HP, IBM, Motorola, dan Intel (opengroup.org). Development saat ini dikelola oleh X.org group atas nama TOG. X.org adalah sebuah organisasi nirlaba yang memanintenance kode sistem X Window. X.org secara berkala menyediakan Window resmi gratis update ke masyarakat umum, X.org juga melakukan kontrol development spesifikasi X11R6, bekerja dengan group-group yang tepat untuk merevisi dan merilis update untuk standar. Xorg didistribusikan secara bebas dari sistem X Window server yang digunakan pada kebanyakan sistem Linux. Anda dapat mengetahui lebih lanjut tentang Xorg di www.x.org. 6.2 Pengenalan Aplikasi Default 6.2.1. Pengenalan Aplikasi Default Nautilus adalah file manajer resmi dari GNOME Desktop. Nautilus menggantikan Midnight Commander di GNOME 1.4 dan menjadi default dari Gnome desktop sejak rilis Gnome 2.0. Nutilus mendukung perambah filesystem lokal maupun filesystem yang tersedia melalui sistem GVFS (Gnome Virtual FileSystem), termasuk FTP site, sharing 21

Bab VI X Window windows dengan SMB, OBEX protokol yang sering digunakan dalam telepon seluler, transfer file menggunakan protokol shell, HTTP, WebDAV, dan SFTP server.

Gambar 6.1 Nautilus File Managerr 6.2.2. Office Aplikasi perkantoran default yang dibawa oleh kebanyakan distribusi Linux adalah OpenOffice.org. OpenOffice adalah sebuh paket aplikasi berkode sumber tebuka (open source) yang dapat diperoleh secara gratis. Paket tersebut termasuk komponen-komponen aplikasi pengolah kata (word processor), lembar kerja (spreadsheet), presentasi, ilustrasi vektor, dan databasee. OpenOffice mendukung standar dokumen terbuka untuk pertukaran data, dan dapat digunakan tanpa mengeluarkan biaya. OpenOffice.org dibuat berdasarkan kode dari StarOffice, sebuah office suite yang dikembangakan oleh StarDivision yang diakuisisi oleh Sun Microsystem pada Agustus 1999. kode sumber ini dilepas sebagai proyek kode terbuka pada Juli 2000, dengan tujuan mendobrak pasar dari Microsoft Office dengan menyediakan pilihan dengan biaya rendah, berkualitas tinggi, dan terbuka.

22

Bab VI X Window Gambar 6.2 OpenOffice.org 6.2.3. Pengolah gambar Aplikasi default pengolah gambar yang dibundle oleh kebanyakan distribusi Linux biasanya adalah aplikasi pengolah gambar bitmap atau raster The Gimp. Gimp (GNU Imagee Manipulation Program) adalah aplikasi pengolah gambar bitmap berkode sumber terbuka (open source). Grafik yang dihasilkan Gimp disimpan dengan format XCF dan bisa diekspor ke berbagai format gambar, seperti bmp, jpg, gif, pdf, png, dan masih banyak lainnya. Fitur-fitur Gimp diantaranya adalah: 1. Sebagai program untuk mewarnai. 2. Program expert quality photo retouching. 3. An online batch processing system. 4. A mass production image renderer. 5. An image format converter.

Gambar 6.3 Aplikasi Gimp 6.2.4. Aksesoris Bagi sebagian orang, memiliki komputer yang mempunyai semua aplikasi yang dibutuhkan dalam kegiatannya setiap hari mungkin menjadi kebutuhan tersendiri. Misalnya saja, seorang siswa yang memiliki kewajiban dalam mengerjakan tugas-tugas dari sekolah, akan sangat membantu bila memiliki kalkulator yang lengkap di dalam komputer atau laptopnya. Pada distro Linux, sudah tersedia beberapa aplikasi aksesoris atau aplikasi tambahan yang sangat berguna dan siap dipakai oleh pengguna, dalam subbab ini akan dibahas beberapa diantaranya. 6.2.4.1. Kalkulator Seperti namanya, fungsi aplikasi ini untuk melakukan perhitungan dengan 23

Bab VI X Window bantuan komputer. Aplikasi ini dapat dijalankan melalui menu BlankOn > Aksesoris > Kalkulator. Secara default, aplikasi ini akan menampilkan kalkulator sederhana untuk melakukan perhitungan sederhana. Untuk mengubahnya menjadi kalkulator yang lebih rumit, anda bisa pilih salah satu jenis kalkulator pada menu tampilan.

Gambar 6.4 Aplikasi Kalkulator 6.2.4.2. Penyunting Teks Walaupun kelihatan sepele, tapi aplikasi penynting teks atau teks editor, merupakan sesuatu yang tidak dapat dipisahkan dari penggunaan sehari-hari. Linux yang menggunakan Gnome sebagai window manager nya menyediakan aplikasi teks editor bernama Gedit. Aplikasi ini dapat dijalankan di menu BlankOn > Aksesoris > Penyunting Berkas Teks .

24

Bab VI X Window

Gambar 6.5 Aplikasi penyunting teks 6.2.5. Multimedia BlankOn Linux menyediakan berbagai aplikasi multimedia dan hiburan untuk menghibur anda disaat anda sibuk bekerja untuk berproduktivitas. Selain itu, ada juga beberapa aplikasi multimedia yang memang didedikasikan untuk mereka yang bekerja di studio musik atau video. Tidak seperti distribusi Linux lainnya, BlankOn secara default telah menyertakan codec atau pustaka pemutar format multimedia yang tertutup seperti MP3, DVD, WMA, dll. Jadi anda tidak perlu memasang codec tambahan untuk memutar format tersebut. 6.2.5.1. Pemutar Musik Rhythmbox Untuk keperluan mengelola musik yang ada di komputer serta memutarnya, anda bisa menggunakan aplikasi rhythmbox. Aplikasi ini dapat dijalankan melalui menu BlankOn > Suara & Video > Pemutar Musik Rhythmbox.

25

Bab VI X Window

Gambar 6.6 Aplikasi rhythmbox 6.2.5.2. Pemutar Video Totem

Untuk memutar video, BlankOn menyediakan aplikasi bernama Totem Media Player, untuk membuka aplikasi ini klik menu BlankOn > Suara & Video> 26

Bab VI X Window Pemutar Film.Gambar 6.7 Aplikasi Totem Media Player 6.2.5.3. Pembakar Cakram CD/DVD Brasero Selain pembakar cakram CD/DVD pada perambah berkas nautilus, anda juga bisa membakar CD/DVD menggunakan aplikasi yang bernama Brasero. Aplikasi ini mendukung pembakaran CD/DVD dengan berbagai format, yaitu data, audio, video. Untuk membuka aplikasi ini, klik menu BlankOn > Suara & Video > Brasero pembakar cakram.

Gambar 6.8 Aplikasi Brasero Pada jendela utama aplikasi brasero, anda akan diminta untuk memilih salah satu proyek yang ingin dibuat, antara lain: 6. Proyek Audio, membuat CD Audio/musik tradisional (menggunakan batas waktu 79 menit) yang bisa diputar di semua pemutar CD. 7. Proyek Video, membuat SVCD/DVD untuk keperluan video. 8. Proyek Data, membuat CD/DVD untuk keperluan penyimpanan data. 9. Salin Keping, untuk menyalin/menggandakan CD/DVD. 10. Bakar Image, untuk membakar berkas cetakan /image CD/DVD, ke dalam kepingan CD/DVD. Proyek ini biasa dipakai untuk keperluan membakar file instaler sistem operasi berekstensi .iso. 6.2.6. Internet 6.2.6.1. Peramban Web Firefox

27

Bab VI X Window Kebanyakan orang memanfaatkan jaringan internet dengan melakukan browsing atau merambah halaman web untuk mencari informasi atau keperluan lainnya. Untuk melakukan browsing pada BlankOn, anda bisa memanfaatkan aplikasi mozilla firefox. Untuk membuka aplikasi ini buka menu BlankOn > Internet > Firefox perambah web.

Gambar 6.9 Aplikasi perambah web mozilla firefox 6.2.6.2. Klien E-mail Evolution E-Mail merupakan sarana bersurat melalui Internet yang saat ini banyak digunakan oleh pengguna layanan Internet untuk melakukan komunikasi melalui surat. E-Mail bisa dibuka melalui dua jalur, yang pertama adalah melalui jalur Webmail yaitu E-Mail dibuka, dilihat dan dikelola melalui halaman web menggunakan aplikasi peramban web. Yang kedua adalah EMail dibuka melalui jalur POP3 atau IMAP menggunakan aplikasi klien email. Kelebihan dari jalur kedua adalah e-mail bisa diunduh terlebih dahulu ke komputer dan kemudian bisa dibaca secara offline. Lain halnya dengan Webmail yang mengharuskan internet tetap tersambung. Untuk membuka Evolution, klik menu BlankOn > Internet > E-Mail Evolution.

28

Bab VI X Window

Selain fitur klien E-Mail, Evolution sebagai aplikasi pengelola tugas juga memiliki fungsi untuk mengelola kontak dan alamat, memo, kalender dan tugas. Untuk menggunakan fitur tersebut, klik pada salah satu pilihan tombol yang tersedia di pojok kiri bawah jendela aplikasi Evolution. Untuk pembahasan mengenai fitur-fitur tersebut, Anda bisa membaca bab selanjutnya mengenai aplikasi perkantoran. Gambar 6.10 Aplikasi klien email evolution 6.2.6.3. Pesan Singkat (Instant Messaging) Pidgin Untuk keperluan komunikasi berbasis teks secara langsung atau chatting menggunakan fitur perpesanan instan (Instant Messanging), BlankOn Linux menyediakan aplikasi bernama Pidgin. Aplikasi ini mendukung IM dari berbagai protokol, antara lain Yahoo! Messenger, AIM, Gtalk, ICQ, IRC, MSN, MySpace? dan berbagai protokol lainnya. Untuk membuka aplikasi ini, klik menu BlankOn > Internet > Pesan Instan Pidgin. Maka jendela aplikais Pidgin akan muncul beserta sebuah ikon tray yang berada di area notifikasi.

29

Bab VI X Window

Gambar 6.11 Aplikasi Pidgin pertama kali dijalankan

30

Bab VII Perintah Dasar Linux

BAB VII PERINTAH DASAR LINUX


Setiap pemakai Linux harus mempunyai nama login (user account) yang sebelumnya harus didaftarkan pada administrator sistem. Nama login umumnya dibatasi maksimum 8 karakter dan umumnya dalam huruf kecil. Prompt dari shell bash pada Linux menggunakan tanda $. Sebuah sesi pada Linux terdiri dari: Login Bekerja dengan shell / menjalankan aplikasi Logout

tergantung atas shell yang digunakan, pada Linux bash maka pada proses login akan mengeksekusi program /etc/profile (untuk semua pemakai) dan file bash_profile di direktori awal (HOME) masing-masing. Pada saat logout, maka program shell akan mengeksekusi script yang yang bernama bash_logout. 1. Format Instruksi Linux Format instruksi standar Linux mempunya format sebagai berikut: $ Nama Instruksi [pilihan] [Argumen] Pilihan adalah option yang dimulai dengan tanda (minus). Argumen dapat kosong, satu atau beberapa argumen. Contoh: $ls $ls -a $ls /bin $ls /bin/etc/user $ls -l /usr $ls -la /bin /etc 1. $ls 2. $cd 3. $cp 4. $mv : tanpa argumen : option adalah -a = all, tanpa argumen) : tanpa option, argumen adalah /bin : ada 3 argumen : 1 option dan 1 argumen : 2 option -l dan -a dan 2 argumen : untuk melihat daftar isi direktori : untuk menrubah direktori kerja : untuk mengcopy file dan direktori : untuk memindahkan (mengubah nama) file 29

2. Beberapa instruksi-instruksi Linux sederhana

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab VII Perintah Dasar Linux 5. $df 6. $fdisk 7. $date 8. $rm 9. $man : untuk melihat penggunaan space disk : untuk melihat tabel partisi harddisk : untuk menampilkan tanggal dan waktu : untuk menghapus file dan direktori : perintah ini menyediakan dokumentasi untuk perintah. Hampir semua

perintah mempunyai halaman dokumentasi. Halaman dikelompokkan berdasarkan chapter. Biasannya berfungsi sebagai Linux manual. Linux manual dibagi menjadi beberapa bagian yang masing-masing mencakup topi tertentu dan setiap halaman diasosiasikan tepat satu pada bagian tersebut. Bagian-bagian tersebut adalah: 1. Perintah user 2. System Call 3. Library Call 4. File khusus 5. Format file 6. Games 7. Miscellaneous 8. Perintah administratif

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

30

Bab VIII Administrasi Sistem

BAB VIII ADMINISTRASI SISTEM


8.1 Setting IP (Internet Protokol) Internet saat ini sudah bukan termasuk kebutuhan tersier atau mewah lagi. Kini, internet menjadi kebutuhan yang sangat penting bagi setiap orang untuk mengakses informasi atau berkomunikasi dengan orang lain di seluruh penjuru dunia. Sebelum berselancar di dunia maya menggunakan Linux, tentunya anda harus menyambungkan komputer ke jaringan internet melalui LAN, Wireless LAN (wifi), Modem. 8.1.1. Koneksi melalui kabel Pada umumnya, tempat-tempat kerja menyediakan jaringan internet melalui kabel, cukup menyambungkan kabel UTP dengan konektor RJ 45 dari jaringan LAN ke kartu jaringan atau NIC komputer anda. Jika muncul pesan bahwa sambungan sudah terjalin pada area notifikasi, berarti komputer telah sukses bergabung dalam jaringan tanpa masalah. Jika koneksi ternyata gagal, berarti jaringan LAN anda menerapkan pengaturan jaringan secara manual. Untuk itu, anda perlu melakukan konfigurasi pengaturan jaringan pada komputer anda terlebih dahulu. Untuk melakukan hal ini, klik kanan pada ikon dua buah komputer pada area notifikasi, kemudian klik menu Rubah Sambungan.

Gambar 8.1 Network Manager LAN


JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

33

Bab VIII Administrasi Sistem pada tab wired, kemudian klik tombol Add untuk menambahkan konfigurasi jaringan baru. Pada kotak teks Connection Name:, isikan nama pengaturan jaringan anda. Misalnya, dengan memberi nama kantor. Anda bisa memberi centang pada sambungan otomatis, agar pengaturan jaringan tersebut langsung diterapkan jika anda bergabung pada jaringan kabel. Kemudian buka tab Ipv4 Setting pada tab ini, pilih opsi manual pada methode, kemudian klik tombol Add untuk menambah setting IP jaringan. Isilah Address, Netmask, dan Gatewaysesuai dengan pengaturan jaringan kantor anda. Kemudian isi kotak DNS Server dengan nomor IP address DNS Server kantor anda, setelah semua selesai klik tombol Apply.

Gambar 8.2 Editing eth0 8.1.2. Koneksi melalui Wireless (Wifi) Saat ini, banyak sekali tempat-tempat umum atau perkantoran yang menerapkan teknologi wireless LAN, atau yang sering dikenal dengan istilah hotspot. Dengan jaringan seperti ini, tidak perlu direpotkan lagi dengan penggunaan kabel karena jaringan ini menggunakan jaringan microwave seperti jaringan GSM telepon seluler.
JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

34

Bab VIII Administrasi Sistem Untuk melakukan koneksi internet melalui hotspot, sangat mudah sekali. Jika kartu jaringan wireless sudah terdeteksi dengan baik oleh Linux, cukup klik pada ikon dua komputer pada area notifikasi, kemudian pada bagian Jaringan Nirkabel, pilih nama hotspot yang akan dikoneksikan. 8.2 Setting Printer Manajemen mesin pencetak atau printer yang ada di Linux diatur oleh sebuah piranti lunak server bernama CUPS (Common Unix Printer System). CUPS bertanggung jawab untuk menerima permintaan pencetakan baik dari lokal maupun jaringan, melakukan job pencetakan dan mengirim informasi ke printer untuk melakukan pencetakan. Secara default, driver printer akan langsung terpasang di Linux jika printer tersebut sudah tersedia di sistem pada saat printer pertama kali dipasang di komputer. Anda akan melihat pesan notifikasi bahwa printer baru telah ditambahkan. Namun jika, printer anda tidak terdeteksi sama sekali atau printer terbagi di jaringan, anda bisa membuka tool konfigurasi printer yang bisa anda buka di menu System > Administrasi > Printing. Berikut adalah langkah-langkah penambahan printer melalui tool konfigurasi printer. Klik ikon Baru pada toolbar. Tunggu sebentar, CUPS akan melakukan pengecekan terhadap printer yang terpasang di port komputer atau yang ada di jaringan.

Gambar 8.3 New Printer 35

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab VIII Administrasi Sistem Setelah selesai pengecekan, pilih koneksi/sambungan printer pada bagian Select device. Tunggu sebentar, CUPS sedang mencari driver yang tepat untuk printer anda. Kemudian, tentukan sumber driver dari printer tersebut, terdapat tiga pilihan opsi diantaranya: 1. Select printer from database, pilih opsi ini jika anda ingin menggunakan driver printer yang sudah tersedia dalam sistem. Jika memilih opsi ini, pilih merk dari printer anda (biasanya sudah dipilihkan secara otomatis). 2. Provide PPD File, pilih opsi ini jika ingin memasang driver dari file PPD yang kadang tersedia dalam CD driver printer anda. 3. Search for printer driver download, pilih opsi ini jika anda tidak memiliki driver yang cocok untuk printer anda. Ketik nama dan model printer dan CUPS akan mendownload driver-nya untuk anda. Pilih salah satu opsi, kemudian lakukan pengaturan sesuai opsi tersebut dan klik tombol Maju atau Foward Jika anda memilih opsi 1 pada langkah sebelumnya, pilih tipe mesin printer yang anda gunakan, kemudian klik tombol Maju atau Forward. Masukan nama printer, deskripsi (opsional), dan lokasi nyata (opsional) dari printer yang akan ditambahkan. Langkah terakhir klik tombol Terapkan atau Apply. Untuk melakukan percobaan pada printer, ada bisa klik tombol Ya atau Yes pada saat muncul pesan pertanyaan apakah anda ingin melakukan tes pencetakan.

Gambar 8.4 Printer konfigurasi Catatan: tidak semua driver printer tersedia di Linux secara default, beberapa printer seri 36

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab VIII Administrasi Sistem terbaru mungkin saja belum tersedia driver nya. Di Linux. Untuk informasi dukungan printer di Linux, silahkan buka situs http://openprinting.org. Disana juga akan dapat dokumentasi cara instalasi printer jenis-jenis tertentu yang tidak bisa dipasang driver-nya melalui cara diatas. 8.3 Memasang dan Menghapus Aplikasi Cara pemasangan dan penghapusan aplikasi pada Linux sangat berbeda dengan cara yang ada di sistem operasi Microsoft Windows. Jika pemasangan aplikasi di Windows menggunakan sebuah instaler atau program instaler masing-masing aplikasi, maka pada Linux pemasangan atau penghapusan aplikasi dilakukakan dengan sebuah sistem manajemen aplikasi. Dalam bab ini distribusi yang digunakan adalah BlankOn Linux, dalam BlankOn Linux manajemen aplikasi yang digunakan bernama APT yang juga digunakan oleh distribusi Linux berbasis Debian. Dengan APT anda tidak perlu mendownload sendiri paket aplikasi yang ingin anda instal. Anda hanya perlu menentukan sumber paket atau repository aplikasi tersebut melalui APT, dan meminta piranti lunak yang akan diinstal atau dihapus. Sumber paket atau repository bisa berada dari empat sumber, diantaranya: 1. Server web 2. Jaringan lokal, misalnya dari server NFS 3. CD/DVD-ROM 4. Folder lokal sebelum melakukan instalasi/pemasangan aplikasi anda harus terlebih dahulu melakukan pengaturan repository. Untuk melakukan pengaturan repository APT, anda bisa klik menu System > Administrasi > Sumber perangkat lunak. Berikut adalah cara-cara pengaturan repository. Jika anda ingin melakukan pengaturan sumber aplikasi dari mirror resmi BlankOn Linux, anda bisa lihat pada tab Perangkat Lunak BlankOn. Pilih semua cabang piranti lunak yang tersedia pada bagian Dapat diunduh dari Internet. Kemudian tentukan cermin yang akan anda gunakan pada bagian mengunduh dari.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

37

Bab VIII Administrasi Sistem

Gambar 8.5 Pengaturan sumber perangkat lunak Sebelum melakukan pemutakhiran atau update sistem, terlebih dahulu anda harus mengaktifkan repository update dari repository resmi BlankOn yang anda pilih. Untuk melakukan hal ini, klik tab pemutakhiran, dan pilih repository update yang ingin anda aktifkan dan memberi centang pada semua jenis pemutakhiran pada bagina BlankOn pembaharuan. Repository resmi BlankOn hanya menyediakan paket-paket aplikasi dalam jumlah yang terbatas. Jika anda ingin memasang lebih banyak lagi aplikasi, anda bisa menggunakan repository tambahan dari Ubuntu dengan membuka tab Perangkat Lunak Piranti Ketiga.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

38

Bab VIII Administrasi Sistem

Gambar 8.6 Pengaturan sumber perangkat lunak pihak ketiga Terdapat tiga cara untuk memasang dan menghapus aplikasi, yaitu melalui fitur Tambah/Hapus (Add/Remove), mrnggunakan manajer paket Sypnatic, dan melalui antar muka teks dengan perintah apt-get. 8.3.1. Melalui fitur Tambah/Hapus (Add/Remove) Untuk menginstal aplikasi melalui fitur tambah/hapus (add/remove), buka menu BlankOn lalu pilih menu tambah/hapus.

Gambar 8.7 Fitur tambah/hapus Agar semua aplikasi ditampilkan, pilih item Semua aplikasi tersedia pada bagian tujukan, sekarang anda bisa memberi centang pada paket aplikasi yang ingin dipasang dan 39

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab VIII Administrasi Sistem menghilangkan centang pada aplikasi yang ingin dihapus. Untuk memudahkan pencarian, anda bisa klik jenis paket piranti lunak yang akan anda cari pada dafar yang ada pada bagian kiri jendela. Selain itu, anda juga bisa mencari paket aplikasi secara spesifik melalui fitur pencarian yang ada di pojok kanan atas. Untuk menerapkan perubahan, anda bisa klik tombol Terapkan perubahan, dan klik tombol Terapkan kembali pada jendela dialog konfirmasi. Maka fitur tambah/hapus akan memasang aplikasi yang ingin anda pasang atau hapus. Setelah selesai melakukan penerapan, anda bisa klik tombol Tambah/hapus piranti lunak jika anda ingin memasang dan menghapus aplikasi kembali, atau klik tombol Tutup jika anda ingin keluar. 8.3.2. Manajer paket Sypnatic Jika anda ingin memasang atau menghapus aplikasi secara detail, anda bisa menggunakan aplikasi Sypnatic yang bisa anda buka melalui menu System > Administrasi > Manajer Paket Sypnatic.

Gambar 8.8 Aplikasi manjer paket Sypnatic Cara penggunaan aplikasi ini sangat mirip dengan cara menggunakan fitur tambah/hapus. Namun, aplikasi ini menampilkan daftar aplikasi secara detail. Selain anda bisa memasang dan menghapus aplikasi, anda juga bisa melakukan hal yang sama untuk pustaka sistem yang tersedia. Untuk menandai paket yang ingin dipasang klik pada kotak yang ada di sebelah kiri nama paket, lalu pilih menu Tandai untuk instalasi. Sedang untuk melakukan penghapusan aplikasi, klik pada kotak yang sama dan pilih Tandai untuk dibuang.
JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

40

Bab VIII Administrasi Sistem Kadangkala, suatu aplikasi akan meminta satu atau beberapa paket aplikasi untuk dipasang (ketergantungan). Jika muncul jendela yang menanyakan hal tersebut, anda harus setuju untuk menandai paket aplikasi ini karena dibutuhkan agar anda dapat memasang aplikasi yang anda inginkan. Untuk menerapkan, anda bisa klik ikon Terapkan pada jendela konfirmasi. Maka APT akan memasang/menghapus piranti lunak yang anda minta. 8.3.3. Melalui perintah APT-GET Menggunakan perintah apt-get sangat sederhana sekali, anda cukup mengetikan nama aplikasi yang ingin dipasang/dihapus, maka APT akan melakukan hal yang anda inginkan. Untuk menggunakan fitur ini, bukalah antarmuka teks misalnya melalui Terminal di menu BlankOn > Aksesoris > Terminal. Pada terminal ketik perintah berikut, lalu tekan enter untuk memasang aplikasi (ubah namapaket sesuai dengan nama paket aplikasi yang hendak anda pasang). blankon@blankon:~$ sudo apt-get install namapaket Sedangkan untuk menghapus aplikasi, ketik perintah berikut, lalu tekan enter. blankon@blankon:~$ sudo apt-get remove namapaket Jika APT meminta pemasangan/penghapusan aplikasi ketergantungan, anda harus menyetujuinya dengan menekan tombol Y, lalu tekan enter. 8.4 Administrasi Pengguna Sistem operasi Linux merupakan sistem operasi multiuser atau banyak pengguna. Linux bisa digunakan oleh banyak pengguna yang memiliki ruang dan lingkungan masingmasing. Setiap pengguna juga memiliki akun pengguna dan kata sandi pengguna. Nama pengguna dan kata sandi ini akan diminta pada saat pertama kali menjalankan Linux. Selain itu, di Linux juga dikenal dengan istilah Grup yaitu sekumpulan dari pengguna yang memiliki hak dan wewenang tertentu. Oleh karena itu, pengetahuan manajemen pengguna dan grup sangat dibutuhkan dalam mempelajari Linux. Baik bagi mereka yang sekedar pengguna rumahan yang hanya memiliki satu jenis pengguna disistem mereka, ataupun mereka yang bertindak sebagai sistem administrator. Pada bagian ini, akan dibahas mengenai cara untuk memanajemen pengguna dan grup yang ada di BlankOn Linux melalui fitur pemakai dan kelompoknya.
JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

41

Bab VIII Administrasi Sistem 8.4.1. Pengaturan pengguna Untuk melakukan pengaturan pengguna melalui antarmuka grafis, anda bisa klik menu System > Administrasi > Pemakai dan kelompoknya. Sebelum melakukan pengaturan pengguna, klik tombol Buka Kunci dan masukan kata sandi anda karena pengaturan pengguna bersifat administratif.

Gambar 8.9 Pengaturan pengguna 8.4.2. Menambah pengguna Untuk menambah pengguna baru, klik pada tombol Tambah Pemakai. Pada jendela yang baru muncul, ketik nama akun (tanpa spasi) dari pengguna baru yang akan anda buat pada bagian Nama User. Nama ini akan digunakan pada saat melakukan login. Kemudian isi password, nama lengkap dan data pribadi pengguna (opsional).

Gambar 8.10 Menambah pengguna

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

42

Bab VIII Administrasi Sistem Untuk mengatuk kewenangan pada pengguna baru yang anda buat, klik pada tab Hak Akses Pemakai. Kemudian centang pada wewenang yang diberikan kepada pengguna tersebut. Setelah semua pengaturan selesai, anda bisa klik pada tombol OK. 8.4.3. Pengaturan Grup Grup merupakan sekumpulan dari pengguna yang sama-sama memiliki suatu wewenang, seperti wewenang pada sistem dan wewenang pada berkas sistem. Untuk melakukan pengaturan pada grup klik tombol Kelola Kelompok pada jendela Pengaturan Pengguna, maka akan muncul daftar grup yang ada di sistem.

Gambar 8.11 Pengaturan grup

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

43

Bab IX Openoffice Writer

BAB IX OPENOFFICE WRITER


9.1 Membuat Daftar dengan Bullets dan Numbering
Kita bisa memanfaatkan Bullets dan numbering untuk membuat sebuah daftar maupun susunan kegiatan dengan rapi. Anda bisa menggunakan urutan angka, huruf, serta simbol dalam gaya pengurutannya. 9.1.1. Buat Daftar Buatlah dokumen baru melalui OpenOffice.org Writer, lalu ketikkan item-item secara berurutan ke bawah pada dokumen tersebut. Lalu arahkan kursor ke bagian kiri dokumen dan sorot/blok semua teks.

Gambar 9.1 gambar membuat daftar 9.1.2. Aktifkan Bullets & Numbering Klik tombol Numbering On/Off pada Object Bar untuk mengurutkan dengan angka atau klik Bullets On/Off untuk menggunakan penanda lain. Anda juga bisa membuat penanda sendiri.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

44

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 9.2 mengaktifkan bullets and numbering 9.1.3. Mengatur Format Numbering Untuk mengatur formatnya, Anda bisa meng-klik menu Format >> Bullets and Numbering sehingga muncul kotak dialog. Klik tab Bullets dan pilih salah satu dari yang tersedia di dalam kotak tersebut.

Gambar 9.3 mengatur format numbering 9.1.4. Menggunakan Simbol Grafis Apabila Anda ingin menggunakan simbol lain, pilih tab Graphic. Di sini tersedia beraneka grafik warna-warni. Pilih yang Anda sukai.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

45

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 9.4 simbol grafis bullet and numbering 9.1.5. Model Penomoran Jika Anda ingin menggunakan model penomoran (angka amupun huruf), Anda bisa memilih tab Numbering type. Di sini terdapat beraneka model penomoran dengan menggunakan angka, huruf, serta angka romawi. Pilih yang sesuai kebutuhan Anda.

Gambar 9.5 model penomoran bullets and numbering

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

46

Bab IX Openoffice Writer

9.1.6. Mengatur Jarak Jarak antara angka/simbol pada Bullets and Numbering dapat diatur dengan cara mengklik tab Position. Masukkan angka di kotak Numbering alignment, Aligned at dan Indent at. Setelah itu, klik tombol OK.

Gambar 9.6 mengatur jarak bullets and numbering

9.2 Membuat Kolom pada Halaman


Seperti aplikasi pengolah kata pada umumnya, OpenOffice.org Writer memiliki fitur untuk mengatur kolom pada sebuah halaman dokumen. Fitur ini berguna jika Anda ingin memiliki dokumen dengan layout seperti surat kabar atau majalah. Agar tampilan kolom jadi lebih menarik, Anda bisa menambahkan garis pembatas tiap kolomnya.

9.2.1. Menentukan Kolom


Bukalah dokumen yang akan dibuat menjadi kolom-kolom. Anda bisa memblok tulisan/paragraf yang akan dibuat kolom atau membuat kolom sebelum mengetik dokumen. Setelah paragraf di-blog, klik menu Format >> Columns.

9.2.2. Menentukan Jumlah Kolom


Setelah kotak dialog Columns muncul, Anda bisa menentukan jumlah kolom yang akan digunakan dalam dokumen melalui kotak Column.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

47

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 9.7 menentukan jumlah kolom

9.2.3. Mengatur Lebar Kolom


Setelah Anda memilih salah satu model kolom, Anda juga bisa mengatur lebar kolom secara manual. Hilangkan tanda centang pada bagian AutoWidth dan atur lebar masing-masing kolom beserta jarak antar kolom.

Gambar 9.8 mengatur lebar kolom

9.2.4. Memberi Garis Pembatas


Bagian Separator line berfungsi untuk memberikan garis pembatas antar kolom. Jika Anda tidak menginginkannya, pilih None. Kotak Height berguna untuk mengatur tinggi garis pembatas. Kotak Position untuk menentukan posisi garis di dalam kertas.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

48

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 9.9 memberi garis pembatas kolom

9.2.5. Preview
Setelah pengaturan selesai, klik OK untuk menerapkan hasilnya. Untuk melihat hasilnya secara menyeluruh, klik menu File >> Page Preview.

Gambar 9.10 preview halaman

9.3 Membuat Label Alamat


Dalam mengerjakan tugas perkantoran, sering kali kita membuat banyak surat yang tentunya dengan alamat yang berbeda-beda. Misalnya, surat pemberitahuan tentang pajak pegawai yang dikirimkan ke masing-masing pegawai yang alamat rumahnya 49

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab IX Openoffice Writer tidak mungkin sama. Anda bisa mengerjakan hal tersebut secara otomatis dan mudah dengan OpenOffice.org, berikut ini langkah-langkahnya.

9.3.1. Siapkan Sumber Data


Jika Anda belum memiliki berkas yang berisikan data alamat, Anda bisa membuatnya dengan menggunakan OpenOffice.org Spreadsheet.

Gambar 9.11 menyiapkan sumber data Jika Anda sudah pernah membuatnya, Anda perlu menghubungkan berkas alamat tersebut menjadi database pada dokumen yang akan Anda kerjakan. Bukalah OpenOffice.org Writer, pilih menu File >> Wizard >> Address Data Source. Setelah itu akan muncul kotak dialog Address Book Data Source Wizard. Pilihlah Other External Data Source dan klik Next.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

50

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 9.12 address data source Anda akan diarahkan kepada kotak dialog konfigurasi Data Source. Klik Setting dan akan muncul kotak dialog Create Address Data Source. Pilih Spreadsheet dan klik tombol Next.

Gambar 9.13 create address data source Muncul kotak dialog baru yang berfungsi untuk meletakkan alamat berkas alamat yang sudah Anda buat. Silahkan klik Browse dan pilih berkas alamat Anda. Untuk menguji apakah berhasil koneksi ke berkas Anda, klik Test Connection. Setelah itu klik Finish.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

51

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 9.14 meletakan berkas alamat Langkah selanjutnya adalah mencocokkan Field Standar Address Book milik OpenOffice.org dengan daftar alamat yang sudah Anda buat. Klik Field Assignment, setelah itu akan muncul kotak dialog Address Data Field Assignment. Lihat dan coccokkan bagian Field assignment sesuai dengan daftar alamat Anda. Setelah itu klik tombol OK.

Gambar 9.15 kotak dialog address data-field assignment Silahkan Anda tuliskan nama untuk data source ini. Dan klik Finish.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

52

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 9.16 kotak dialog data source title

9.3.2. Membuka/Melihat Data Source


Setelah kembali ke halaman dokumen OpenOffice.org Writer, Anda bisa mengklik menu View >> Data Sources. Nanti di bagian atas, akan terlihat data source yang sudah Anda buat.

Gambar 9.17 membuka/melihat data source

9.3.3. Ubah ke Ukuran Amplop


Halaman standar / default dari OpenOffice.org Writer memiliki ukuran A4.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

53

Bab IX Openoffice Writer Untuk kebutuhan ini, Anda perlu merubahnya menjadi ukuran amplop dengan cara mengklik menu Insert >> Envelope sehingga muncul kotak dialog Envelope.

Gambar 9.18 kotak dialog envelope Mengetikkan Alamat Pada kotak dialog Envelope, arahkan kursor Anda ke bagian Addressee dan ketikkan alamat tujuan Anda. Misal : Kepada : Yth. Bapak Somat Jl. Gajah Mungkur No. 16 Pekalongan Kode Pos 34567

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

54

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 9.19 mengetikan alamat tujuan

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

55

Bab IX Openoffice Writer 9.3.4. Memilih Database Arahkan kursor ke sebelah kanan dan klik menu drop-down Database. Pilih nama database yang telah Anda buat sebelumnya. Pada opsi Table, ganti menjadi Sheets1 dan ubah pilihan Database field menjadi Nama.

Gambar 9.20 memilih database 9.3.5. Memasukkan Database Blok bagian nama di Adressee dan klik tombol panah. Bagian nama di adressee tersebut akan ditimpa dengan teks <Buku Alamat.Sheet1.0.Nama>. Rubah Database field dan ganti dengan Alamat. Blok bagian alamat pada Adresse dan klik tombol panah. Bagian alamat pada addresse akan ditimpa dengan teks <Buku Alamat.Sheet1.0.Alamat>. Lakukan juga untuk bagian-bagian lainnya sampai selesai.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

56

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 9.21 memasukan database 9.3.6. Memasukkan Alamat Pengirim Anda dapat menuliskan alamat pengirim dengan cara mencentang bagian Sender dan menuliskan alamat pengirim di kotak yang terletak tepat di bawahnya.

Gambar 9.22 menuliskan alamat pengirim


JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

57

Bab IX Openoffice Writer

9.3.7. Mengatur Margin Klik tab Format dan aturlah margin posisi alamat pengirim dan alamat tujuan. Pilih ukuran amplop dari kotak drop-down Format. Umumnya, ukuran amplop adalah DL.

Gambar 9.23 mengatur margin 9.3.8. Memilih Layout Klik tab Printer dan aturlah posisi amplop ketika dicetak dengan printer. Ada enam pilihan layout alur kertas. Sebaiknya cobalah menggunakan kertas A4 yang Anda potong seukuran amplop terlebih dahulu.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

58

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 9.24 memilih layout 9.3.9. Menerapkan Format Amplop Setelah pengaturan selesai, maka Anda perlu meng-klik tombol Insert atau New Document. Pada dokumen yang tampil di layar monitor telah berganti dengan format kertas amplop.

Gambar 9.25 menerapkan format amplop

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

59

Bab IX Openoffice Writer 9.3.10. Menambah Bingkai Untuk mempercantik tampilan amplop, Anda bisa menambahkan bingkai pada alamat tujuan. Klik ikon Show Draw Functions sehingga muncul Toolbar Drawing. Klik Rectangle atau Basic Shape, lalu buatlah sebuah kotak tanpa warna dasar (invisible).

Gambar 9.26 Menambah bingkai 9.3.11. Mencoba Cetak Apabila template amplop telah siap digunakan, maka cobalah mencetaknya terlebih dahulu. Masukkan sebuah amplop ke printer. Lalu klik menu File >> Print sehingga muncul kotak dialog. Cobalah mencetak 1 lembar terlebih dahulu. Klik Yes untuk mencetak.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

60

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 9.27 mencetak 9.4. 9.5. Simpan Dokumen Klik menu File >> Save untuk menyimpan. Mengelola Rumus Kadang kala, kita membuat dokumen yang di dalamnya terdapat rumus yang kadang kala sulit kita buat dengan sekedar mengetik saja. Pada OpenOffice.org, terdapat OpenOffice.org Math yang bisa anda gunakan sebagai alat untuk menulis rumus-rumus matematika dengan berbagai simbol-simbol khusus di dalamnya. Aplikasi ini setara dengan Equation Editor pada produk Microsoft Office. 9.5.1. Buka Dokumen Anda Buka dokumen OpenOffice.org Writer yang akan Anda berikan rumus matematika. Sediakan ruang kosong untuk menuliskan rumus dalam beberapa baris.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

61

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 9.28 memberi ruang kosong untuk rumus 9.5.2. Membuka Editor Rumus Posisikan kursor Anda pada baris yang akan diletakkan rumus dan klik menu Insert >> Object >> Formula. Lihat di bagian bawah layar, akan muncul kotak isian Math untuk rumus. 9.5.3. Menuliskan Rumus Kini Anda coba tuliskan rumus ke dalam kotak tersebut. Upayakan rumus tidak terlalu panjang dan rumit. Misalnya Anda tuliskan : 4 times 5 = 20.

Gambar 2.29 menuliskan rumus perkalian

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

62

Bab IX Openoffice Writer 9.5.4. Membuat Rumus Lain Dengan cara yang sama, Anda bisa memasukkan rumus-rumus matematika lainnya seperti pembagian ini : 20 over 5 =4. Hasilnya akan muncul di dalam dokumen. Anda juga bisa mengeditnya dengan cara meng-klik 2 kali hasil tersebut.

Gambar 2.30 menuliskan rumus pembagian 9.5.5. Menambah Simbol Untuk menambahkan karakter khusus pada rumus, klik Catalog pada Main Bar, sehingga memunculkan kotak dialog Symbol. Klik salah satu simbol dan lanjutkan dengan meng-klik Insert, lalu Close.

Gambar 2.31 menambahkan simbol


JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

63

Bab IX Openoffice Writer 9.5.6. Kembali ke Dokumen Apabila rumus telah selesai Anda buat, maka klik sekali diluar kotak rumus tersebut. Kini Anda bisa membuat dokumen yang memuat rumus-rumus matematika. 9.6. Menggunakan Header and Footer Pada dokumen yang bersifat resmi atau sebuah tulisan dari sebuah instansi, keterangan tambahan biasanya diletakkan di bagian Header atau Footer. Keterangan tambahan tersebut bisa berupa nama lembaga, judul, tanggal, ataupun nomor halaman. Contoh seperti di bawah ini.

Gambar 2.32 gambar header dalam halaman 9.6.1. Buka Dokumen Bukalah dokumen yang akan diberi keterangan tambahan. 9.6.2. Menyisipkan Header Anda bisa menyisipkan header dengan cara meng-klik Insert >> Header >> Default. Maka ruang header akan tampil di bagian atas halaman.

Gambar 2.33 menyisipkan header dalam halaman


JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

64

Bab IX Openoffice Writer 9.6.3. Mengatur Teks Header Ketikkan keterangan yang akan dijadikan sebagai header. Ruang yang tersedia untuk header biasanya sempit. Jadi Anda perlu mengatur ukuran huruf agar bisa sesuai.

Gambar 2.34 mengatur teks header 9.6.4. Menyisipkan Footer Selain menyisipkan header, Anda juga bisa menyisipkan footer dengan cara yang tidak jauh berbeda. Klik menu Insert >> Footer >> Default. 9.6.5. Teks Otomatis OpenOffice.org Writer menyediakan teks otomatis yang bisa Anda manfaatkan untuk header dan footer. Klik menu Insert >> Fields dan pilih item yang akan digunakan untuk footer. 9.6.6. Page Style Selain dari menu Insert, Anda juga bisa mengatur header dan footer melalui Page Style. Klik menu Format >> Page dan pilih tab Header atau Footer.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

65

Bab IX Openoffice Writer

Gambar 2.35 mengatur header and footer melalui page style 9.7. Pengaturan Halaman Hal yang utama dalam memulai pembuatan dokumen dengan pengaturan halaman. Pengaturan halaman untuk masing-masing dokumen belum tentu sama. Misal dokumen karya tulis dengan dokumen surat menyurat, dsb.

Gambar 2.36 Membuka dialog format page 9.7.1. Mengatur Halaman Bukalah dokumen yang akan Anda atur halamannya. Klik menu Format >> Page. Setelah itu akan muncul kotak dialog Page Style.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

66

Bab IX Openoffice Writer 9.7.2. Mengatur Margin Pertama adalah mengatur margin atau batas kertas. Jika ukuran kertas yang Anda butuhkan tidak Pilih tab Page untuk mengatur ukuran kertas dan tersedia, Anda bisa secara margin. Di bagian Paper format, Anda hanya perlu membuatnya manual di bagian Width memilih format kertas dari menu drop-down. dan Height. Misal, Sementara di bagian Margins, Anda dapat mengatur Folio atau F4. Untuk Width isikan 21,59 dan batas atas, bawah, kiri serta kanan teks terhadap Height isikan 33. kertas.

Gambar 2.37 kotak dialog format page

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

67

Bab X Openoffice Calc

BAB X OPENOFFICE CALC


10.1 Antar Muka OpenOffice Calc OpenOffice.org Calc adalah aplikasi spreadsheet seperti Microsoft Excel. Ketika pertama kali menggunakan Anda tidak akan menemukan banyak perbedaan dalam segi tampilan. Berikut antar muka OpenOffice.org Calc.

Gambar 10.1 tampilan antar muka openoffice calc Keterangan: 1. Operasi File : Load, Save dan Save As 2. Export As PDF : untuk menjadikan file menjadi pdf 3. Spellcheck : Untuk mengecek ejaan dengan fitur Check As You Type 4. Cut, Copy, dan Paste : Fasilitas untuk menyalin, memotong, dan menempel obyek 5. Undo dan Redo : Tombol yang berguna ketika Anda melakukan kesalahan mengembalikan dan ke ingin operasi 68

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab X Openoffice Calc sebelumnya 6. Sort : Untuk mengurutkan teks atau serangkaian angka dari atas ke bawah atau sebaliknya 7. Navigasi : Tool OpenOffice.org yang paling umum, mencakup Zoom dan Help 8. Text Formating : Menu untuk memilih font dan style untuk teks yang telah dipilih. 9. Justification : Untuk mengatur justifikasi teks dan angka dalam beberapa pilihan 10. Number Format : Format umum untuk angka, mata uang dan desimal 11. Range Solection : Untuk memilih lokasi sel, baris atau kolom serta untuk mencari seleksi sebelumnya 12. Function Wizard : Panduan untuk membuat sebuah formula dengan sebuah function 13. Cell Content : Sel di lembar utama yang menunjukkan 10.2 Fungsi Statistik Fungsi Statistik sangatlah berguna dalam kegiatan bekerja sehari-hari. Terutama bagi para Bapak dan Ibu Guru yang selalu senantiasa berkutat dengan nilai siswasiswanya. 10.2.1 Siapkan Dokumen Buatlah tabel beserta isinya seperti di bawah ini : sejumlah nilai, namun area ini akan menunjukkan function yang dimasukkan di dalam sel yang bisa diubah di kotak ini 14. Column : Kolom spreadsheet. Dimulai dari kolom A sampai dengan kolom IV 15. Row : Baris spreadsheet. angka. Ditunjukkan dengan

Ukuran dapat diperbesar dengan cara men-drag garis batasnya 16. Cell : Sel berisi angka atau teks yang dapat diatur menurut style tertentu 17. Sheet Tra standar ada tiga sheet yang tersedia Klik untuk kanan baru setiap untuk atau dokumen. menambah

lembar

untuk mengubah namanyaStatus Bar : Berisi keterangan mengenai ukuran average 18. Menu : Menu sistem operasi, dalam gambar ini menggunakan sistem operasi Ubuntu 9.10 tampilan, sum, serta

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

69

Bab X Openoffice Calc

Gambar 10.2 menyiapkan tabel dan isinya 10.2.2 Fungsi Sum Untuk mengerjakan [Total Jual] dan [Jumlah] anda dapat menggunakan fungsi sum. Cara menggunakan fungsinya sesuai contoh di atas adalah sebagai berikut : 1. Arahkan kursor ke sel i9 2. isikan dengan : =SUM(C9:H9) Nanti yang tampil di sel i9 adalah hasilnya, bukan fungsi yang sudah kita masukkan tadi. Untuk mengerjakan baris di bawahnya, Anda cukup men-copy dan paste saja. Untuk sel [Jumlah] Anda bisa menggunakan cara yang sama dengan fungsi pada sel i9. Hanya saja berbeda letaknya. 10.2.3 Fungsi Average Fungsi ini berguna untuk menghitung rata-rata. Untuk mengerjakan sel [N. RATA-RATA] ketikkan : =AVERAGE(C9:C14) Maksud dari baris di atas adalah menghitung nilai rata-rata dari nilai yang ada pada sel c9 sampai ke sel c14.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

70

Bab X Openoffice Calc 10.2.4 Fungsi Max dan Min Fungsi max berguna untuk mencari nilai terbesar dalam sebuah data, sedangkan fungsi min berguna untuk mencari nilai terkecil. Anda dapat menggunakan fungsi max pada kasus [N. TERBESAR] dan fungsi min pada kasus [N. TERKECIL]. 10.2.5 Fungsi Count Fungsi ini berguna untuk menghitung jumlah transaksi atau data. Dalam contoh di atas, tahun 2004 di Kota Kediri tidak ada penjualan, sehingga nanti akan didapatkan jumlah transaksi 5. Masukkan fungsinya seperti ini : =COUNT(C9:C14) Nanti keseluruhan hasilnya seperti ini :
ZuDo Book Store Penjualan Buku
Periode 2004 2009
WILAYAH CABANG MALANG BLITAR KEDIRI TEGAL SOLO BALI JUMLAH N. RATA-RATA N. TERBESAR N. TERKECIL JML.TRANSAKSI 2004 5000 4500 2500 3400 1550 16950 3390 5000 1550 5 2005 6000 3500 6450 1250 1550 1200 19950 3325 6450 1200 6 TAHUN PENJUALAN 2006 2007 4300 1500 1000 1450 5600 5000 1550 1200 6700 3000 19650 3275 6700 1000 6 11650 2912.5 5600 1500 4 2008 4500 2000 5000 2000 6000 1000 20500 3416.67 6000 1000 6 2009 5500 3000 1250 5000 1500 1450 17700 2950 5500 1250 6 TOTAL JUAL 26800 14000 19750 17300 13650 14900

Gambar 10.3 hasil akhir keseluruhan 10.3 Membuat Grafik Dalam membuat dokumen spreadsheet, kadang kala Grafik atau Chart sangatlah bermanfaat untuk menerjemahkan angka-angka menjadi sesuatu yang visual dan mudah dimengerti. Grafik juga dapat mudah menarik perhatian pembacanya. 10.3.1 Siapkan Data Sebelum memulai membuat grafik, persiapkan data yang akan Anda buat grafiknya terlebih dahulu. Ada baiknya data tersebut terangkum dalam satu kolom atau baris dari pada tersebar berserakan. Anda juga perlu untuk mengurutkan data tersebut sehingga nantinya hasil grafik juga akan terlihat lebih rapi. 71

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab X Openoffice Calc 10.3.2 Memberi Label Beri label masing-masing data yang ada di kolom spreadsheet. Chart wizard dapat mengambil label dari kolom dan baris yang Anda buat. Pastikan saat menyeleksi baris dan kolom, bagian label tersebut ikut terpilih. Jika label tidak ikut terpilih, nanti grafik tidak akan memunculkannya.

Gambar 10.4 memberi label 10.3.3 Memilih Range Pilih range (area) yang akan digunakan untuk grafik dengan cara meng-klik dan mendrag sel sehingga terseleksi semua. Anda juga bisa mengedit range dengan cara mengetik nilai pada text field. Untuk memilih range, Anda ketik nama atau menggunakan menu drop down.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

72

Bab X Openoffice Calc

Gambar 10.5 memilih range 10.3.4 Chart Tool Dengan posisi range yang sudah terpilih, klik menu Insert >> Chart atau dari Chart tool yang ada di toolbar. Selanjutnya akan terbuka kotak dialog Chart Wizard. Sebuah grafik akan muncul di belakang kotak dialog. Tidak perlu khawatir akan ukuran grafik tersebut jika dirasa terlalu kecil bagi Anda. Anda bisa memperbesar atau memindahkan ke lokasi yang lebih luas. 10.3.5 Tipe Grafik Anda bisa memilih tipe grafik untuk menunjukkan data dalam spreadsheet. Jika data berupa penjualan barang dari sebuah toko misalnya, maka tipe bagan yang cocok adalah pie (grafik kue). Data berupa nilai penjualan per tahun mungkin lebih tepat menggunakan grafik bar, sementara pergerakan profit di pasar modal lebih cocok menggunakan bagan Candlestick. Setelah itu tekan tombol Next.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

73

Bab X Openoffice Calc

Gambar 10.6 tipe grafik 10.3.6 Konfirmasi Bagian kedua di dalam Chart Wizard adalah menanyakan data range yang akan digunakan dalam grafik. Apabila Anda telah menentukan data tersebut, seharusnya nilainya telah muncul di data range. Kini Anda hanya perlu mencontreng kotak First raw as label dan First column as label apabila Anda ingin menyertakan label pada grafik.

Gambar 10.7 kotak dialog data range 10.3.7 Menerapkan Grafik Setelah Anda atur semua kebutuhan grafik tersebut, Anda tinggal meng-klik tombol Finish untuk menerapkan hasil grafik ke lembar kerja.
JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

74

Bab X Openoffice Calc

Gambar 10.8 menerapkan grafik 10.3.8 Mengubah Grafik Grafik tersebut seperti halnya objek lain. Anda bisa melakukan klik kanan pada grafik tersebut. Lalu akan muncul menu text dan pilih perintah yang ada.

Gambar 10.9 mengubah grafik 10.3.9 Memberi Warna Latar Untuk memberi warna latar dari sebuah grafik, klik kanan grafik tersebut dan pilih Edit. Setelah itu klik kanan lagi dan pilih Object Properties. Klik tab Area dan pilih warna untuk dijadikan sebagai warna latar grafik Anda. 75

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab X Openoffice Calc

Gambar 10.10 memberi warna latar 10.3.10 Menambahkan Gradasi Klik kanan untuk memilih Object Properties dan klik tab Transparency. Di sini Anda bisa memilih model-model transparency. Pilih Gradient dan tentukan tipe gradasinya serta atur persentasenya.

Gambar 10.11 memberi warna gradasi 76

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab X Openoffice Calc 10.3.11 Efek 3D Agar grafik terlihat lebih menarik, Anda bisa memberikan efek 3 dimensi. Klik kanan grafik dan pilih Chart Type. Beri tanda centang kotak 3D Look dan klik OK.

Gambar 10.12 memberi efek 3d 10.3.12 Mengubah Elemen Grafik Anda bisa meng-klik ganda pada objek-objek di dalam grafik untuk mengatur propertinya. Setelah di klik ganda, klik kanan dan pilih Object Properties. Anda bisa mengatur jenis huruf, warna, serta ukuran.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

77

Bab X Openoffice Calc

Gambar 10.13 mengubah elemen grafik 10.4 Menggunakan Data Pilot DataPilot adalah sebuah alat dalam OpenOffice.org Calc yang berfungsi untuk mengolah data yang bersifat kualitatif (tulisan/teks). Sehingga dari data tersebut kita bisa membuat sebuah grafik misalnya. DataPilot adalah alat yang memiliki kesamaan fungsi dengan PivotTable di Microsoft Excel. Berikut adalah contoh menggunakan DataPilot dengan data yang sederhana. 10.4.1 Menyiapkan Tabel Buatlah tabel dengan tiga kolom. Isilah kolom tersebut dengan data berupa teks, bukan angka. Untuk contoh, silihkan buat tabel berikut :
Laptop Impor Bekas Merek Acer Asus Compaq HP Lenovo MSI Dell Kondisi Hardware Keyboard Rusak Bagus Keyboard Rusak Bagus Bagus Keyboard Rusak Bagus Kondisi Fisik Bagus Tergores Bagus Bagus Bagus Tergores Tergores

Gambar 10.14 tabel data

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

78

Bab X Openoffice Calc

Gambar 10.14 menyiapkan tabel untuk data pilot 10.4.2 Memulai DataPilot Silahkan blok tabel tersebut sehingga terseleksi semua. Lalu klik menu Data >> Data Pilot >> Start.

Gambar 10.15 memulai data pilot 10.4.3 Menentukan Area Berikutnya akan terbuka kotak dialog Select Source. Di bagian Selection. Dalam hal ini kita pilih Current selection dan klik OK. 79

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab X Openoffice Calc

Gambar 10.16 menentukan area data pilot 10.4.4 Mengatur Layout Atur layout tabel DataPilot Anda. Klik nama kategori data pertama (dalam contoh ini adalah Merek) ke Row Fields, sementara nama kategori kedua (dalam hal ini Kondisi Fisik) sebagai Column Fields dan Data Fields.

Gambar 10.17 mengatur layout data pilot 10.4.5 Menghitung Data Fields Pada kotak Data Fields sudah ada bagian perhitungannya, dalam hal ini Sum Kondisi Fisik. Klik pada bagian tersebut dan klik Options. Pada kotak dialog Data Fields pilih Count dari daftar function. Setelah itu klik OK.
JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

80

Bab X Openoffice Calc Count digunakan untuk mengkalkulasi teks, sedangkan sum digunakan untuk mengkalkulasi angka.

Gambar 10.18 menghitung data fields 10.4.6 Mengatur Posisi Klik tombol More pada kotak dialog DataPilot untuk menampilkan pengaturan letak hasil DataPilot nantinya. Pada bagian Result to, Anda bisa memilih hasil dari DataPilot diletakkan pada area tertentu atau pada sheet baru. Untuk meletakkan di sheet baru, Anda bisa memilih - new sheet -. Sedangkan pada area tertentu, Anda bisa memilih undefined dan masukkan lokasi yang Anda pilih.

Gambar 10.9 mengatur posisi fields

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

81

Bab X Openoffice Calc 10.4.7 Menampilkan Hasil Setelah pengaturan selesai, Anda bisa meng-klik tombol OK untuk menampilkan hasilnya pada lembar kerja.

Gambar 10.10 hasil dari data pilot 10.5 Mencetak Ada baiknya jika sebelum Anda mencetak dokumen, periksa terlebih dahulu tampilan cetak tersebut secara virtual. Hal ini sangat penting untuk menghindari kesalahan cetak atau penggunaan kertas yang tidak tepat. Aplikasi OpenOffice.org sudah memiliki fasilitas Page Preview yang bisa dimanfaatkan untuk mencegah kesalahan saat mencetak dokumen. 10.5.1 Menyiapkan Dokumen Bukalah dokumen spreadsheet yang akan Anda cetak. Lihat terlebih dahulu tampilan dokumen melalui menu File >> Page Preview.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

82

Bab X Openoffice Calc

Gambar 10.11 dokumen yang akan dicetak 10.5.2 Format Halaman Ketika mode berubah menjadi tampilan Page Preview, akan ada toolbar Page Preview di bagian atas. Untuk mengatur halaman, Anda bisa meng-klik Format Page. Untuk mengatur tentang jenis kertas serta ukurannya, Anda bisa memilih tab Page. Di sini Anda bisa mengatur halaman cetakan.

Gambar 10.12 pengaturan kertas

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

83

Bab X Openoffice Calc 10.5.3 Menambah Garis Batas Anda bisa menambahkan garis batas pada dokumen. Klik tab Borders, di bagian Line arrangement, Anda bisa memilih jenis outline dan style garis yang akan digunakan. Jarak garis dengan dokumen bisa diatur melalui Spacing to contents.

Gambar 10.13 menambahkan garis batas 10.5.4 Warna Latar Untuk menjadikan dokumen tersebut lebih menarik, Anda dapat menambahkan warna latar (background) ataupun gambar tambahan. Pilih Color jika ingin menggunakan background warna pada menu dropdown As.

Gambar 10.14 pemilihan warna background Anda juga bisa menggunakan sebuah gambar untuk dijadikan sebagai gambar 84

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

Bab X Openoffice Calc latar. Pilih Graphic pada kotak As. Kemudian pada bagian File, klik Browse dan cari letak file gambar yang ingin digunakan sebagai latar belakang.

Gambar 10.15 gambar latar 10.5.5 Skala Cetak Pengaturan skala pencetakan dokumen terletak pada tab Sheet pada bagian Scale. Anda bisa memilih Scalling mode serta Scalling factornya.

Gambar 10.16 memilih skala cetak


JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

85

Bab X Openoffice Calc 10.5.6 Saatnya Mencetak Setelah semuanya selesai diatur, saatnya Anda mencetak. Pasang kertas di printer Anda dan klik menu File >> Print.

Gambar 10.17 gambar page preview sebelum proses pencetakan

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

86

BAB XI OPENOFFICE IMPRESS


Openoffice.org impress adalah modul yang disediakan untuk keperluan membuat dokumentasi presentasi. Fitur dan fungsi yang ada pada impress kompatibel dengan microsoft power point. Openoffice.org impress dilengkapi dengan fitur-fitur yang sangat baik dan menarik untuk presentasi. 1. Membuat presentasi baru Setelah membuka impress, kotak dialog Presentation Wizard pada gambar 11.1 dibawah ini akan muncul. Jika tidak, klok File > Wizard > Presentation.

Gambar 11.1 wizard openoffice impress Dibawah Type, pilih salah satu dari pilihan-pilihan berikut: 1. Empty Presentation membuat presentasi dari awal. 2. From Template menggunakan sebuah desain template yang telah dibuat sebagai dasar bagi sebuah presentasi. 3. Open Existing Presentation melanjutkan pekerjaan pada presentasi yang telah dibuat sebelumnya. Klik Next Kotak dialog Presentation Wizard akan muncul: 1. Di bawah select a slide desaign, pilih desain, atau biarkan kosong, pilih <Original> 2. Pada Select an output medium, pilih bagaimana presentasi akan digunakan. Paling sering, presentasi dibuat untuk layar. 3. Klik Next.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

87

Gambar 11.2 presentation wizard 2. Memodifikasi slide Bila slide yang ada akan dihapus, tempatkan mouse di atas slide yang akan dihapus (pada bagian kiri layar). Kemudian tekan tombol Delete. Sedangkan untuk mengganti nama slide: Tempatkan mouse pada slide yang akan diganti namanya (pada bagian kiri layar) dan klik kanan, pilih Rename Slide. Pada kotak dialog Rename Slide, ketik nama baru slide pada field Name dan tekan tombol OK.

Gambar 11.3 rename slide Untuk menyusun ulang posisi urutan slide, pada area penyuntingan dokumen presentasi pindahkan ke tab slide sorter. Kemudian klik dan drag setiap slide yang dipindahkan ke urutan yang diinginkan.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

88

Gambar 11.4 slide sorter 3. Menambahkan gambar Ada bermacam-macam tipe gambar yang dapat ditempatkan dalam presentasi. Meng-import file gambar atau memilih gambar-gambar yang telah dirancang dari impress galeri. Meng-import gambar dari file 1. Pilih Insert > Picture > From File untuk mengakses jendela Insert Graphics. 2. Sorot dengan mouse file gambar yang akan diimport. 3. Klik open untuk menyisipkan ke dalam slide.

Gambar 11.5 mengimport gambar meng-import gambar dari galeri Pada bagian ini akan dibahas bagaimana cara menyisipkan gambar dari galeri. Galeri adalah satu set gambar-gambar yang dirancang untuk membantu para pengguna untuk

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

89

memilih grafik-grafik bagi presentasi. 1. Pilih Tools > Galerry 2. Obyek-obyek gambar berada di dalam gallery dan galerru theme box. Obyek-obyek gallery dapat diubah di dalam galerry theme box. 3. Klik dan drag objek yang dikehendaki dari galerry ke dalam slide yang sesuai. 4. Ketika selesai, klik Tools > Galerry kembali untuk menyembunyikan galerry tersebut.

Gambar 11.6 toolbox gallery 4. Mengubah latar belakang slide dan area Mengubah latar belakang slide Untuk mengubah latar belakang slide: 1. Pilih Format > Page. Kotak dialog Page Setup akan muncul dengan dua tab, Page dan Background. 2. Klik tab Background, dan buat perubahan sesuai dengan yang dikehendaki. 3. Klik OK, sebuah kotak dialog akan muncul menanyakan Background settings for all pages? klik Yes jika anda menginginkan latar belakang tersebut untuk muncul pada semua slide, atau No jika anda menginginkan latar belakang tersebut hanya muncul pada slide yang dipilih.

Gambar 11.7 page setup

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

90

Mengubah latar belakang area Untuk mengubah latar belakang dari sebuah area, misalnya sebuah text atau sebuah bentuk: 1. Pilih area yang dikehendaki. Ketika dipilih, dia akan dikelilingi oleh sebuah kotak berwarna abu-abu berisi pengubah ukuran berwarna hijau. 2. Pilih Format > Area. Kotak dialog area akan muncul, pilih setting yang dikehendaki. 3. Kemudian klik OK.

Gambar 11.8 format area 5. Transisi antar slide dan efek animasi Transisi-transisi slide menambahkan sebuah edge khusus pada sebuah presentasi dan memperhalus transisi antar tiap slide. Menambahkan efek transisi 1. Klik pada slide yang dikehendaki. Transisi muncul ketika slide menampilkan pergerakan pada slide ini. 2. Pada toolbox Slide Transition terdapat pada bagian Task di bagian kanan layar. Pilihlah jenis transisi yang ingin digunakan. 3. Modifikasilah transisi slide yang meliputi kecepatan dan suara. 4. Tekan tombol Apply to All Slide. 5. Tekanlah tombol Play atau Slide Show untuk mencoba efek yang diberikan.

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

91

Gambar 11.9 slide transition Menambahkan efek animasi Setiap objek pada presentasi dapat diberi efek animasi yang dapat dinikmati saat slide show. Untuk menggunakannya ikuti langkah berikut ini: 1. Klik objek yang akan diberi efek animasi. 2. Dari toolbox Custom Animation yang terletak di Task pada bagian kanan layar, klik tombol Add dan akan muncul kotak dialog Custom Animation. 3. Atur efek animasi yang ingin diterapkan pada objek. Efek animasinya meliputi Entrance, Emphasis, Exit, dan Motion Path yang terletak pada tab masing-masing. 4. Tekan tombol OK. 5. Pada toolbox Efect Animation dapat diatur lagi mulainya efek animasi, arah, dan kecepatannya (Start, Direction dan Speed).

Gambar 11.10 efect animation

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

92

Gambar 11.11 custom animation 6. Mengekspor tampilan slide sebagai format lain Sayangnya, tidak semua komputer memiliki perangkat lunak openoffice.org. Itulah sebabnya terdapat beberapa pilihan yang membuat impress fleksibel dan dapat dilihat pada platform virtual lain. Ada tiga fasilitas yang secara khusus berguna untuk memenuhi hal ini: pilihan export as PDF, shockware, dan HTML. Mengekspor ke file flash Sebuah format file flash (yang juga disebut shockware) (.swf) didasarkan pada program flash, yang dibuat oleh macromedia. Untuk mengekspor sebagai sebuah file (.swf): 1. pilih File > Export. 2. Pilih lokasi dan nama bagi file tersebut. 3. Pada File Format, pilih Macromedia Flash (.swf). 4. Klik Save Mengekspor ke file HTML HTML atau Hyper Text Markup Language diwakili dengan ekstensi .htm. Menyimpan presentasi dalam format ini memungkinkan pengguna untuk meng-upload file-file ini ke internet sehingga dapat dilihat sebagai halaman web. Karakteristik penting lainnya dari format ini adalah dapat dilihat oleh berbagai macam platform aplikasi dan komputer. Langkah-langkah untuk meng-export sebagai sebuha file HTML sebagai berikut: 1. Pilih File > Export. 2. Pilih lokasi dan nama bagi file tersebut. 3. Pada File Format, pilih HTML Document (OpenOffice.org Impress)(.html;.htm).
JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

93

4. Jendela HTML Export akan muncul. Ini adalah panduan yang akan membantu anda melakukan setup pada dokumen HTML tersebut. Ikuti panduan tersebut. Jika masalah muncul, gunakan pilihan default, yang umumnya bekerja dengan baik ketika menyimpan dalam format ini. 5. Klik Create untuk mengakhiri proses ini.

Gambar 11.12 mengekspor dokumen presentasi ke html

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja

94

DAFTAR PUSTAKA
KemeNeg Ristek RI, (2007). Panduan Pendayagunaan Open Source Software. Diakses pada 16 Mei 2010 dari http://dl2.foss-id.web.id/dokumen/8-buku-kebijakanOSS/foss/FOSS%20(uli).pdf Purbo, Onno. (2007). Buku Sekolah Elektronik SMK Kelas 11 Wiramaswara. W. Putu. & Sudarsana. Alit. Buku Panduan BlankOn Linux Nanggar Free Encyclopedia. Wikipedia. Open Source Software. Diakses pada 16 Mei 2010 dari http://en.wikipedia.org/wiki/Open_source Free Encyclopedia. Wikipedia. Linux. Diakses pada 17 Mei 2010 dari http://en.wikipedia.org/wiki/Linux

JGO S | Ke r ja sa ma : Y a ya sa n Air Putih, Infe st, Pe mkot Y og ya ka r ta , KPLI Y og ya ka r ta , Ubuntu- Jog ja