Anda di halaman 1dari 13

Namaku Am ( Bukan nama sebenar ) berumur lingkungan 30an. Tinggal dipangsapuri Sederhana mewah di ampang. Ceritanya bergini ..

saya mempunyai seorang adik ipar yang yang berstatus janda beranak dua yang tingal diblok bersebelahan dengan ku. aku mempunyai tiga orang anak berumur 12, 8 dan 3 tahun. Aku seorang guru sekolah Rendah Kebangsaan berhampiran tempat tinggalku dan hanya memakan masa lebih kurang 7 minit perlajanan dari rumah ku ke sekolahku. Kisah aku dan adik ku bermula tahun ini apabila adik ku meminta pertolongan untuk menjaga dua orang anaknya yang bersekolah di darjah satu dan tadika. Akulah yang menguruskan segala persekolahannya kecuali soal kewangan, dari pendaftaran hinggalah menghantar serta mengambil dan mereka juga tinggal dirumaku apabila adikku pergi bekerja. Adikku bekerja sebagai seorang penyambut tetamu di salah sebuh hotel di Kuala Lumpur jadi shiftnya tidak menentu. Semua adik-adik iparku agak malu dan segan sikit dengan aku kerana sikapku yang agak pendiam tidak banyak bercakap dengan mereka kecuali ada perkara yang penting. Kisah ini berlaku lebih kurang tiga minggu yang lalu dimana adikku menjadi mangsaku disebabkan terlalu hormat dan respek terhadapku. ( Maklumkan Guru tentu ia respek ) Ia bermula apabila aku berbincang dengannya berkenaan dengan disiplin anaknya yang ku rasakan terlalu buas dan nakal sahingga sukar dikawal. Semasa adikku menghantar anaknya kerumahku aku telah berpesan kepadanya agar dapat menemuiku pada selepas waktu sekolah nanti diatas sebab disiplin anaknya. Memandangkan ini berkenaan dengan hal anaknya maka ia tidak keberatan untuk kerumahku pada waktu tengahari selepas aku balik sekolah. Waktu makan tengahari ia datang kerumahku untuk perkara yang ku sebutkan tadi. Tapi aku berkata sekarang aku tengah sebin untuk menguruskaun dua anakku dan anaknya yang akan bersekolah agama di sebelah petang. anakku yang kecil aku letakkan dirumah pengasuh dan anaknya yang enam tahun bersekolah tadika islam dibawah pangsapuriku. Semasa kami sama-sama menyiapkan budak - budak untuk ke sekolah kami ;angsung tidak bercakap walaupun sepatah dan aku dengan sikapku yang tidak akan bercakap sekiranya tidak ada perkara yang penting sahiggalah pada satu ketika apabila ia memakaikan kasut anaknya yang tadika aku pula sedang duduk memakai kasut sukanku dimana kami bertentangan. Mungkin ia tidak sedar yang aku sedari tadi memerhatikanya dimana Blous yang dipakaunya telucut satu butang dibahagian teteknya.9 Tidak memakai bra rupanya ) Memang jelas kelihatan didepan mataku sahinggalah ia mula menyedari akan perbuatanku yang memerhatikan teteknya semasa memakaikan kasut anaknya, adalah lebih kurang lima minit lamanya. setelah menyedari apa yang berlaku ia terus memalingkan badan kearah anakku yang sulung. Sebelum menaiki kereta aku sempat memberikan kunci rumahku dan berpesan supaya ia tunggu saja dirumah sementara aku menghantar budak -budak ke sekolah agama. Dalam perjalananku aku dilanda perasaan bersalah dan berdosa diatas apa yang telah aku lakukan terhadap adikku. aku tidak patut melakukan demikian walaupun ia berlaku bukan diatas kehendakku dan kehendak adikku. Dalam perjalanan pulang aku bercadang untuk meminta maaf diatas kelakuan ku tadi, aku tidak mahu ia hilang rasa hormat terhadap aku yang dianggap sebagai penyelesai masalah kepada adikadikku.

Setelah aku masuk kerumah aku lihat adikku sedang berbaring diatas sofa yang baru dibeli oleh isteriku hasil dari pengeluaran wang KWSP ( Pemohonan Komputer tapi tak belipun ) aku menyapanya agar melakukan solat. aku memang tidak pernah tinggalkan solat bergitu juga siapa sahaja yang bertandang kerumahku akan ku suruh melakukan solat apabila masuk waktu kerana ia meupakan kewajipanku sebagai tuan rumah. Dipendekkan... kami sama-sama duduk di dapur sambil makan goreng pisang yang ku beli dalam perjalanan pulang dari menghantar budak sekolah tadi..... Dalam perbincanganku dengan adikku aku sebagai seorang guru kaunseling di sekolahku telah menggunakan segala kepakaran yang aku ada untuk menasihatinya dalam mendidik anak supaya agar tidak terikut dengan suasana sekarang. Dalam peneranganku adikku tidak berkata sepatah pun kecuali bertanya apa yang tidak faham serta mengiakan apa yang aku kata sahinggalah sampai satu bab yang mana ia telah mengalirkan air mata dimana terkenangkan nasibnya yang ditinggalkan oleh suaminya yang terlibat dengan dadah.. Apabila ia menangis aku telah menghentikan ceramahku berkenaan dengan anaknya.. sebaliknya memberikan semangat kepadanya supaya lebih gigih dan sabar untuk terus menghadapi hidup .... Memandangkan keadaan masih belum reda akupun mendekati dan duduk disebelah adiku sambil merenung wajahnya sambil mengelap airmatanya denga tisu yang memang ada diatas meja. Tiba-tiba ia memautleherku sambil berkata ....abang..abanglah tempat su mengadu dan membantu menyelesaikan masalah persekolahan anak-anak su... kalau aang tak bantu tak tahulah apa yang terjadi pada anak su. Su bekerja untuk memberi ia makan disamping mencari wang persekolahannya.... Entah syaitan mana yang merasukku akupun tidak tahu.... dengan sepontan aku mencium dahi adikku sambil ... Su jangan risau selagi abang ada abang akan bantu anak su dalam persekolahan ini.. aku tiba-tiba semakin ghairah apabila mencium dahi adikku ku cium dan ku kucup lama - lama sahinggakan ku lihat adiku tersipu-sipu malu. Dalam aku memerhatikan mukanya sambil aku mententeramkan perasaan adikku aku terpandang biah dadanya dari celah blous yang dipakai .... aku semakin ghairah.Niat untuk aku memohon maaf diatas perbutanku sebekum ini telah hilang dari ingatannku sebaliknya perasaan ingin merasai apa yang aku nampak semakin memuncak sahinggalah aku dengan perlahan memasukkan tanganku kedalam bajunya sambil mencekup seluruh tetek sebelah kirinya. ( Tetek sebelah kiri adalah kelemahan perempuan dalam menahan nafsu ) Ia tersentak dengan perbuatanku dan cuba untuk mengelak can berkata sesuatu kepada ku. Dengan pantas akupun mengucup mulutnay sebelum keluar kata-katanya. lama juga aku mengucup sambil aku ramas-ramas tetek yang sebelah kiri ... sahinggalah ia melepaskan mulutnya dari mulutku ... aku lihat adikku sudah tidak karuan lagi... ia mula mendesah .... dan matanya sudah mula mengecil .... aku berbisik ... kita dudui atas sofa ... ia tidak membantah ... dalam perjalananku ke sofa yang jauhnya lebih kurang 7 meter aku tidak melepaskan tanganku sebaliknya kedua tangan memeluk serta mendukungnya ke sofa.. Sampai di sofa aki minta izin untuk menanggalkan bajunya.. tapi ia mambantah... malulah bang... nak malu dengan sapa ...aku bertanya.. malu dengan abang ... kan abang dan nampak su punya .. apa nak dimalukan.. setelah beberapa kali memujuk baruah ia membenarkan aku membuka bajunya ... Setelah bajunya ku buka maka terserlahlah kedua-dua bukit yang tidak diteroka hampir enam tahun agakku. Maklumkan ia berkahwin ketika menunggu keputusan SPM dan ditinggalkan dua ahun setengah kemudian dan sekarang ia berumur 25 tahun.

Akupun tidak menunggu lama untuk meneroka bukit idaman yang menggodakudalam hatiku alangalang menyeluk pekasam biar sampai kepangkal lengan ... aku memeluknya dari belakang sambil keda tanganku meramas serta menggentil kedua-dua teteknya sambil aku mencium tengkuknya ...dalam aku melakukan bergitu batangku telah bangun hampir 100 % dalam Track Bottomku. Aku terasa punggung adikku bergoyang-goyang melenyek batang ku dari luar. kain batik yang dipakai adikku agak nipis menyebabkan kote ku seolah -olah tersepit dicelah-celah punggung. Lama juga aku melakukan demikian adalah dalam 10 minit. Kemudian aku meminza izin untuk memeluknya daru depan .. memandangkan adiku ini agak pendik dan kecil orangnya maka apa bila aku peluk teteknya betul-betul kena pada rusukku. Ku gosok-gosok teteknya pada rusukku yang masih berbaju.. setelah ku tanggalkan bajuku aku lakukan lagu seperti tadi.. aahhh .....aaaaahhhh kedengaran suaranya ...terasa hangat teteknya.lebih kurang tiga minit ku gosok teteknya aku terus berlulut dan terus saja memaut pinggangnya serta mulutku mencari puting tetek kirinya. Iilah petua orang tua kalau nak membuka nafsu perempuan maka asaklah bahagian sebelah kiri seperti telinga, tengkuk,ketiak, rusuk, pangkal peha dan lebih lagi teteknya ... Setelah hampir 10 minit aku nyonyot puting teteknya yang sebelah kiri aku terus menanggalkan kain batiknya serta pantiesnya. Ku lihat di celah pantiesnya sudah basah.Aku cuba untuk menjilat tapi tidak dibenarkan. Tapi aku tidak berputus asa. ia tidak benarkan aku jilat tapi jari hantuku telah sedia untuk memainkan permata yang hilangnya. Dibantu dengan air masi yang dan basah maka mudahlah kerjaku untuk menggosok serta menggentil biji kelentitnya.. aku dapat perhatikan su sudah tidak tentu arahlagi bila aku lakukan demikian.. dengan tidaj ku sedari tangan su telah mencari tali ikatan trak bottomku dan cuba melondehkan kebawah. terkwjut besar su apa bila melihat aku memang tidak memakai seluar dalam. ( memang kebiasaanku kalau tak kerja memang jarang pakai seluar dalam, kegemaran isteriku, ia suka lihat aku tak pakai suspender ) Dengan lembut su meramas-ramas batang yang tidaklah besar sangat hanya lebih kurang enam inci sahaja, Standard la orang melayu punya. Mungkin su dan tak tahan dengan perlakuan yang ku lakukan.. ia telah menarik batangku kearah gua idaman.. tetapi aku masih belum bersedia untuk itu.. sebaliknya aku hanya menggosok-gosokkan pela batangku ke biji kelentitnya .. beberapa kali ... ini adalah cara yang digunakan oleh isteriku apa hendak kongkek mesti kena gosok dulu dekat bijinya kalau tidak .. tidak kick katanya.... maka akupun praktikalkan pada Su adik iparku .... Sedapnya bangggggg.... patutlah Kakak sangat sayang dengan abang rupanya abang pandai dalam hal ini.. lagi... bang ... lagi.. semakin laju ku gosok pada biji kelentitnya sahinggakan ku rasakan seperti naik kebas kepala ku.... cara ini adalah merupakan latihan supaya lambat keluar denganb meggosokkan kepala batang ke biji kelentit pasangan.. Su... Abang minta izin nak masuk dalam su punya boleh tak ... Su tak berkata apa-apa melainkan menganggukkan kepala sahaja... Bolehkan su... ya bang... Su rela bang... Walaupun abang ... abang ipar su ... su relah menyerahkan mahkota Su yang telah hampir enam tahun tidak terusik ini bang.. lakukanlah bang.... tapi abang kena berjanji dengan Su agar tidak menceritakan perkara ini pada kakak ... kesian kakak .. kakak seorang yang setia dan taat pada abang Su tak sanggup melihatnia sediah kerana perbuatan kita bang... Baiklah su .. Su jangan bimbang .... Abang tidak akan menceritakan perkara ini kepada sesiapa puna meliankan kita berdua sahaja yang tahu perkara ini.. kalau bergitu cepatlah bang Su dah tak tahan ni... Su baring ya bang... Su terus baring diatas sofa milik isteriku ... aku sendiri pun tidak pernah melakukan diatas yang berharga RM 1800.00 itu.

Kalulah isteriku tahu mati aku dikerjakan.... dengan perlahan-lahan aku menghalakan torpedoku kesasaran yang telah di tetapkan.... ku letakkan kepala batangku betul -betul diatas biji kelentit su.. ku gosok-gosokan supaya basah dan licin. Ku tolak perlahan - lahan... bang cepatlah bang tolak lagi rintih su... kuturuti kehendaknya... ku sorong perlahan-pahan supaya masuk dengan mudah dan tidak menyakitkan... maklumkan kebun telah lama tidak dibajak tentu tanahnya keras dan liat. Suku dari kepla batangku telah berada didalam cipap Su....perkahan sikit bang...sakit....ni...aku memberhentikan tolakan...dan ku tolak lagi perlahan.. sakit ang.. perlahan-lahan sikit... ini perlahanlah ni .... kenapa sakit bang ... Su ...su dal lama buat benda ni tentulah sakit.. sebab lubang su ni semakin sempit akibat sudah lama tidak di digunakan.. tetapi Su jangan bimbang... selepas ini abang akan pastikan... lubang su sentiasa digunakan dan tidak sakit lagi okay... boleh kan.... soalku.. ya bang.. kalau macam ini hari - hari pun Su sanggup lakukan demi untuk abang..... Dalam aku berbisik mengalihkan fikirannya supaya tidak memikirkan sakit aku sorong lagi perkahanlahan....sudah tiga suku batangku berada di dalam cipap su... bagaimana Su .. Sakit lagi.. dah kurang bang ...Eeee.... gelinya bang.... dah masuk habis ke bang... belum lagi su... ada lagi sikit. Tolak lagi bang... Baiklah.. su... su sudah bersedia untuk tolakan yang terakhir abang ... ia bang.. lakukanlah... setelah mendapat lampu hijau dari su.. akupun perlahan - lahahn menolak batangku sahingga kepangkalnya dan terasa hujung kepala zakarku terkena sesuatu yang keras .... Su...semakin gelisah ketika aku menekan... batangku sedalam-dalam nya..Bagaimana su...boelh abang lakukan sorong tarik ... nanti bang...biar su tenang dulu ... Su dah tak tahan ni... maklumkan hampir enam tahun su tak dapat benda ini.... setelah kelihatan su tenang dan aku agak dapat menerima asakan ku akupun memulakan adegan sorong tarik. Aku memuakan dengan menarik batangku dengan perlahan serta menyorong dengan laju .. ku lakukan perkara yang sama lebih kurang lima kali...aku lihat su semakin membuka pehanya serta menguakkan bibir pantatnya. mungin terasa seap sahinggakan ia melakukan sedemikian yangmana membuatkan batangku semakin dalam semasa aku menekan kedasar parajnya.... Bang laju sikit ... aku pun memulakan rentak dengan laju sedikit berbanding tadi...kulakukan sedemkian lebih kuranglima minit dan hujung kepalaku terasa sakit mungkin akibat tersondol permata yang berada di dalam cipap su.... setelah sekian lama aku lakukan su semakin garang dan galak habis basah tengkuk ku dijilatnya dan mulutku dukucupnya. Aku memberhentikan dayungan sebentar kerana aku rasakan sepeti aku nak orgasme...tetapi Su tidak membenarkannya iasemakin garang dengan menggoyangkan ponggongnya serta memeluk erat pinggangku... dalam gakkanku ia semakin hampir menuju kegarisan penamat ... tetapi aku tidak membenarkannya ia berlaku ... aku tarikh batang seperuh dan membarkan bergitu dalam beberapa saat ... ini akan membuatkan ia tenang.... setelah semuanya okay ... Aku pun mencabut terus batangku dan menyuruh Su berdiri ... ku pautkan tangannya ke leherku manakala aku memeluk pinggang su sambil aku mencari lidahnya... ku kucup biir dan ku sedut sedut lidahnya..dalam beberapa lama... dalam hatiku aku tak akan membiarkan peluang kesemasan ini berakhir dengan bergitu cepat ... dalam keadaan telanjang bulat aku melkukan sedemikian ... mulutku masih lagi bertaut ...perlahan-lahan aku melepaskan pinggang Su dan kedua dua tangan kua mencari kedua-dua puting tetek su... aku gentel dan gentel selagi aku mahu... Su pun seolah-olah telah mengetahui seleraku ... dalam keadaan bergini su telah mencari batang ku dan perlahan -lahan digosok-gosokkan dibibir pantatnya... sedapnya bang.... aku mlepaskan mulut dan merenung mata adiku Su... Layu .. matanya .. dalam hatiku come juga adik iparku ini lebih lagi dalam keadaan bergini..... aku cuba untuk bercerita sambil buat projek ..... Su.... aku memulakan .... ya bang... Abang nak su buat macammana ... cakaplah Su akan tunaikan....Su melepaskan genggaman pada batangku

sebaliknya memeluk pinggangku ... bergitu juga aku melepaskan gentelan puting teteknya..aku memeluk lehernya...sambil aku merapatkan mulut ku ke mulutnya.. aku berbicara dengan keadaan bibirku dan bibir su bersentuhan ... sungguh mengasikkan. Kalau pembaca tak percaya cubalah ... ini akan menimbulkan kasih sayang diantara pasangan masing-masing. Setelah hampir lima minit kami berbicara sesuatu yang menghairahkan aku minta izin untuk masukkan semula batangku kedalam cipapnya. kali ini aku memulakan dengan cara Doggie style. Perlahan -lahan aku menyorong tarik batangku kedalam gua yang telah mula bersih dengan geseran batang ku ini. Aku semakin melajukan sorongan dan bunyi yang keluar dari perlakuan ini sungguh mengasikan. Aku rasa batangku macam nak meletup apabila Su mengemut-ngemutkan cipapnya... dan aku semakin tak tahan. aku rasa aku sudah tik boleh baeratah lagi .... Su ... bagaimana luar ke dalam.. tanya ku... dalam sahaja bang ... sekarang su dalam zo selamat mungkin dua tiga hari lagi akan period... pancut dalam sahaja ya bang... Mendengar isyarat dari aku pun membuat persediaan untuk melepaskan peluru berepnadu ku yang sekian tadi hendak meledak...aku memegang bahu su dengan erat ...dan aku melajukan rentak .... adalah dalam sembilan kali sorong tarik diikuti dengan hentakkan yang kuat pada pintu gua yang memanang sekian lama gersang... Su ... abang dah sampai .... dah nak sampai...... Su .. pun sama... lagi laju ... laju...bang ...laju...Abang....... Aaaahhhh...... apabila aku hampir dengan kemuncak ... ku capai kedua-dua tetek su dan ku gentel - gentel semau-mahunya... Su... abang..dah... Aaaahhhhhh sambil aku melepaskan hentakkan yang kuat sahingga bergegar sofa ... akupun melepaskan peluru yang sekian taidi nak keluar.. aku biarkan batangku berendam didalam cipau su lebih kurang tiga minit barulah aku mencabut....... kami sama -sama berdiri dan su telah menghadiakan satu ciuman mesra kepada ku..... Su maafkan abang kerana perkara ini. Tak apa bang... Su pun sebenarnya genbira ... inilah seumur hidup kepuasan yang Su dapat .... abang terlalu pandai dalam perkara ini... sambil menceritakan pengalaman dengan suaminya dulu apabila bersama suaminya terus masuk dan pancut.. kadangkadang belum sempat stim dah habis... tapi pengalaman dengan abng tetap akan su kenang sampai bila-bila... Abang ... su bahagia bang... tapi sayang abang adalah milik kakak kandung sendiri. Kalulaj tidak sudah tentu su sanggup menjadi isteri abang walaupun isteri yang keberapa.... Su... adakah ini pertama dan terakhir .... mungkin tidak bang ... lain kali kita lakukan lagi okay... tak sangka su.. abng yang kelhatan warak .... tetapi ...sambnil menarik batangku dan su pun berlalu menuju ke bilok air.. Sekian

**********

Selepas peristiwa yang berlaku pada hari tersebut. Aku merasakan bahawa aku mempunyai isteri yang kedua yang boleh melayani nafsuku apabila isteriku tidak dapat melayanku ( Period ) Perasaan gembira dan seronok sentiasa terbayang diwajahku mengenangkan peristiwa tengahari tadi... Pada keesokan harinya seperti biasa aku menghantar budak-budak ke sekolah termasuklah anak Su ... adikku. Tapi hari ini ia tidak menghantar kerumahku sebaliknya su telah menelefonku untuk menjemput di rumahnya keran hari ini ia masih lagi shift malam selepas menyiapkan anaknya ia nak masak masakan yang istimewa untuk anaknya yang sulung katanya... Akupun singgah dirumahnya untuk menjemput anaknya. Pada kebiasaannya aku tidak naik dulu hanya menunggu di dalam kereta sahaja tapi hari ini aku mengambil keputusan untuk masuk kerumahnya terlebih dahulu.. bukan apa nak tengok riaksinya selepas peristiwa semalam.. Dalam aku menunggu anaknya yang masih memakai setokin Su telah menghampiriku sambil berkata. Abang Am .. Boleh tolong Su tak.. apa dia jawabku...balik antar budak nanti tolong belikan Su barang-barang ini, sambil menghulurkan senarai barangan yang hendak dibeli. daripada apa yang ku tengok su nak masak laksa agaknya. Akupun tak berfikir panjang terus meninggalkannya dimuka pintu dan sempat aku mencubit pehanya sebelum meninggalkannya. Dalam perjalanan pergi dan balik dari menghantar budak-budak kesekolah aku berfikir, tak nampakpun riaksi yang berbeza pada su .. kecuali Su nampak lebih ceria. Akupun sampai membawa barang yang dipesan oleh Su... Su nak buat apa barang-barang ini semua... Su nak masaklah la bang.. nak buat apa lagi.. Kakak kerja ke hari ini bang... kerja jawabku...dia kena shift petang hari ini .. dan baru sahaja pergi sebelum abang datang kesini tadi... Dalam aku bersembang itu rupanya ada cerita di sebalik barang-barang yang dipesan tadi... Abang am... maafkan su.. sebenarnya Su nak masak semua ini esok... Esokkan hari jadi Along yang ketujuh....jadi Su bercadang untuk buat sedikit jamuan makan dan jemput kawan-kawan along untuk makan esuk.... Abang Am ... Kalu Su tanya sikit boleh tak... Apa dia Su... tanyalah, sambil aku merapatkan badanku ke badan su .... Bagaimana semalam ? Abang puas tak ... tanya su..Maaflah bang Su nikan kurang pengalaman dalam perkara ini.. Masa Su bergelar isteri dulu Su memang jarang buat ... Suami su macam tak bernafsu aje. Kalau buat pun sekejap aje.. bukak baju, seluar terus jolok, sorong tarikk lima enam kali dah sampai. manalah su puas. Su janganlah bimbang ... abang cukup puas .. cuma beberapa perkara yang perlu Su tahu apabila berkeadaan bergitu. Sambil bercerita itu aku mula menarik badan su merapat kebadanku.. Aku memeluk Su dari belakang dan menyeluk dari bawah bajunya untuk memegang kedua belah teteknya.

Aku mula meramas dengan perlahan-lahan.. kalau you all nak tahu bagaimana wanita paling sedap ketika teteknya diramas, lakukanlah bergini..... peganglah kedua-dua pangkal tetek dan urutlah kedepan iaitu keputing teteknya beberapa kali sambil bila sampai pada puting gentellah perlahanlahan. Berginilah ku lakukan pada Su ... Abang ...kedengaran suara su memanggil ku... Ia sayang ...Ssssss sedapnya ... Su merintih... sambil aku mengurut serta meramas tetek Su aku menggigit-gigit leher serta tengkuknya dan kadangkala cuping telinga menggunakan bibir. Setelah Su kelihatan lesu dengan asakan yang ku lakukan itu... aku minta supaya Su bangun berhadapan denganku .. aku duduk diatas sofa milik seorang lagi adik iparku yang bergelar janda kini telah tidak tinggal dengan Su kerana su tak suka denganya kerana suka bawa balik teman lelakinya. Aki membuka semue butang baju kemeja jean Su serta membuka Colinya yang berwarna merah. Sambil aku mencium perutnya sahinggalah sampai pada pangkal teteknya. Aku mula menghisap putingnya yang sebelah kiri dan yang sebelah lagi ku ramas dan ku gentel puting yang semakin mengeras itu. Su semakin tidak karuan dan mendesah panjang..Sssss Aaaahhhhhh ...Ahhhhhh Abang Am ...buat lagi bang Su sedapni ....Dalam aku menyonyot teteknya tanganku telah merongkaikan kain batik yang dipakai oleh Su... Aku minta Su menjarangkan kakinya supaya terbuka celah kangkangnya. Aku cekup seluruh cipapnya.dan aku rasakan ia telahpun basah dan tanganku telah basah dan melekit... tapi aku tidak pedulu.aki terus menggentil -gentil bijinya ...menyebabkan Su semakin mengeluh.. Kini su menarikku supaya berdiri dan membuka trak Bottomku dan terus sahaja meramas ramas batangku. Su.... Apa yang su tahu berkenaan dengan Lubang su ni ... tak tahu ang... akupun memasukkan jari hantuku untuk meneroka kedalam cipapnya...Apa Su rasa sekarang...Sedapnya bang... macam su dah nak orgasme..ni .Sabar su. Kalu su nak tahu ... inilah biji yang dipanggil G Spot dimana kalau disentuh akan menimbulkan rasa nikmat yang tidak terkira. Sama ada dengan jari atau dengan batang lelaki semasa proses sorong tarik. Aku mengulangi beberapa kali dengan menyentuh biji dalam cipapnya yang dipanggil G spot. Aku nampak su sudah semakin gelisah. Abang... kenapa sedap sangatni..Beruntungyalah isteri abang mendapat suami yang banyak tahu rahsia nafsu perempuan... Abang ... apa yang su perlu buat untuk abang masa ini... tak apa su, biar abang sahaja yang buat ... hari ini adalah hari su... bersedialah untuk berjuang... abang akan pastikah Su benar-benar puas hari ini. Jam didinding telah menunjukkan pukul 03:00 petang ini bermakna sudah hampir setengah jam aku meromen Su. Aku mengangkat kaki kiri su dan minta ia memijak sofa... Su dah bersedia .... ia bang... abang nak masukkan ni... cepat su dah tak tahanni... dengan gaya berdiri aku memegang batangku dan menghalakan kearah cipapnya dan seperti biasa sebelum masuk aku akan menggosokgosok kepala batangku ke cipap su ... aku letakkan betul betul pada biji kelentit Su..sambil menggosok gosok kepala batangku. Semakin lama semakin licin dan semakin sedap ... Abanggggggggggggggg ..sedapnya.. cepat masuk .. Su dah bersedia ni. Pelahan-lahan aku menolak kedalam dengan cermat, tapi kali ini agak mudah masuk berbanding semalam. Terus masuk habis. Mungkin peristiwa semalam telah memudahkan kerja-kerja yang dilakukan pada hari ini. Sambil berdiri aku mengongkek adik ku. Setelah hampir limaminit aku meminta supaya su berbaring didtas carpet. Tapi Su enggan sebaliknya ia telah membawa ku ke dalam bilik.

Di dalam bilik aku meminta supaya Su berada diatas sambil duduk bercelapak diatasku. Kedua tanganku memegang buah dadaanya dan sambil itu aku menyonyot kedua - dua puting Su.. Su semakin mendesah cara ini juga adalah kelemahaan perempuan supaya cepat Klimaks. Abang Ammm Cepat goyang su dah nak Klimak ni. Mendengar kata-kata su aku semakin laju mengayak punggungku serta serentak dengan itu su dah semakin pandai dengan sama-sama mengayak bontotnya. Aku semakin hampir ke penghujung. Se sedia su ... Abang nak sampaini.. Abang... Su juga .... Ahhhh......Ahhhhhh......Aaaaaahhhhh Sambil melajukan goncangan kami sama-sama sampai serentak. Su terbaring diatas perutku keletihan. perlahan - lahan aku memusingkan badan agar su juga berada mengiring sambil batangku masih berada di dalam cipapnya. Abang ... Su puas bang ... Abang pun bergitu juga su... Aku memimpin su ke bilik air dan kami mandi sama-sama sambil aku menggosok badannya bergitu juga su menggosok badanku. Aku berehat seketika ...sambil menghilangkan letih sebelum aku ke sekolah untuk latihan Ko Kurikulum... Su masih didalam biliknya memakai pakaian. Dalam aku berehat keletihan ... Terdengan ucapan salam dari luar .. aku panik.... Aku kenal suara itu. Ayu .. kakak kepada Su yang bergelar janda juga. Su keluar sambil menenangkan ku... Abang jangan imbang ..Pandailah Su bagi tahu dengan Kak Ayu... Ayu pun masuk .. dan amat terperanjat apabila ia melihatku ada disitu.. Abang Am .... Abang buat apa kat sini ... Saja temankan Su .... Kesian dia duduk sorang - sorang jadi abang temankanlah dia sambil sembang. Hie .... korang buat yang tak senonoh ya... Tu Su baru pakai baju .... abang Am pulak rambut masih basah lagi... Rileklah kak Ayu .... nantu Su ceritalah ... setelah su menghulurkan segelas air oren.. aku pun beredar untuk latihan Ko Kurikulm di sekolah. Aku tinggalkan Su Dan Ayu sambil berpesan supaya ayu jangan balik dulu dan sekejap lagi aku akan datang. Sepanjang Peninggalanku..... Ayu benar-benar pelik dengan kehadiranku dirumah su ... kerana selama ini aku memang yang terkenal dengan sikap pendiam dan tidak suka bertandang kecuali ada perkara penting.... Kak Ayu .... Kalau Su cakap ... Kak Ayu percaya tak... Haa.. apa dia... Sebenarnya Su dan abang Am baru selesai projek... Apa !!! ... Su buat dengan abang Am .. Kau dah gilake ...Diakan suami kak Na ... kak long kita ... Alah kak Ayu .... bukannya su nak rampas dia dari kak long, tapi apa salahnya kalau berkongsi batang.... Kau ni memang dah gila agaknya ... Kak ayu biar Su ceritakan bagaimana Su rela menyerah pada Abang Am.... Cerita selanjutnya Su akan temukan kami bertiga pada malam hari jadi anaknya malam 09/03/2002. *********

Masih ingat lagi cerita Am dan Su... Kini aku akan menyambung semula pengalaman yang ku alami dimana aku semakin disayangi oleh kedua-dua adik iparku mungkin kerana kejantananku dan bukan kelelakianku.. Kisahnya bermula pada malam 09/03/2002 yang baru lalu dimana su telah mengadakan sambutan hari jadi anaknya yang sulung dimana aku serta isteri dan anak-anak ku terlibat sama dalam mengendalikan majlis tersebut .. Pada malam tersebut aku buat seperti biasa sahaja seolah-olah tidak ada apa yang berlaku, tapi sebaliknya aku sentiasa resah melihatkan Su pada malam ini memakai baju kebaya ketat yang menampakkan susuk tubuh badannya. Maka akupun terbayang bagaimana keadaan di dalamnya keran aku telah melihat semuanya. Pada malam ini juga isteriku seperti biasa memang ramah dengan adik-adik dengan bergurau dan mengusik tidak henti-henti, kesemua iparku dan birasku ada pada hari ini. Ku perkenalkan bermula dari isteriku.. Rohana..Adik ipar lelakiku Zainal mesra dengan pangilan Zek serta isterinya Zai.Adik kepada Zek, Suriani mengajar di SRK di Cheras dan suaminya Din. ( Warak Orangnya )Adik kepada Suriani .... Junainah dipanggil Ayu ... kerana ia perasan nak jadi Artis ia gelar dirinya ayu.Dan tidak perlu diperkenalkan lagi Su ... tetek bulat dan pejal kerana dan lama tidak di teroka. Suriani, Su dan Ayu sebelum ini tinggal bersama dirumah yang su duduk sekarang.. perangai mereka semuanya sama sahaja ketiga-tiganya. Kegemarannya ialah menonton blue Film termasuklah Suriani yang kelihatan warak dengan tudung labuh dan sentiasa berjubah kadang-kadang ibu ku juga join sama, bapa mertuaku tinggal di rumah isteri mudanya di Johor dan jarang sekali pulang. Mereka mula tinggal berasingan apabila Suriani mendirikan rumah tangga pada akhir tahun 98, Tinggallah Ayu, su dan ibu mertuaku yang semakin uzur kerana mengidap penyakit Buah pinggang , jantung dan kencing manis.Pada Februari, 2001 ibu meninggalkan kami untuk selama-lamanya. sejak itu Isteriku adalah menjadi tempat mengadu dan penyelesai masalah, aku seperti biasalah, sebagai guru kaunseling isteriku sering diminta memberikan nasihat kepada mereka lebih lagi Ayu dan su. Berbalik pada cerita tadi, setelah selesai majlis aku sibuk menolong adik dan isteriku mengemas apa yang patut, aku ditugaskan membersihkan lantai dan karpet menggunakan Vacum. Memandangkan jam sudah menunjukkan pukul 11.00 malam. Isteriku mengajak ku balik ke rumah kerana besuk seawal pukul 06;20 pagi ia dan keluar untuk ketempat kerjanya. Aku pun tidak membantah, sebelum aku keluar bersama tiga orang anakku sempat aku menghulurkan sampul surat berisi wang RM 50.00 sebagai hadiah harijadi along. Sampai sahaja dirumah lebih kurang setengah jam telefon bimbitku berbunyi ...kulihat nombornya 012-3526XXX, Su .. fikirku, apa dia mahu ... Nak kote lagi ke ..bisik hatiku..Rupanya ia meminta pertolongan untuk memperbetulkan Plug TV yang terbakar. Aku mengejutkan isteriku dan menceritakan apa yang berlaku.. Ana menngantuklah Bang ... Bolehtak abang pergi sorang. Dalam hatiku berkata bagus juga " terima kasih ana " Kan tak manis abang pergi rumah dia orang, nanti apa orang kata. Aku tunjuk alim. Alaaah ... tak ada apalah bang semua jiran disitu kan kenal dengan abang.. pergilah Na tak kisah.. jangan tak balik sudah .. Su tu janda bang, Cantik pulak tu. Hish.... awak ni kesitu pulak ...Sudah....sudah.... kalau Ana tak nak temankan biar abang pergi dengan Angah .. Kebetulan angah baru selesai solat Isyak.. maka ia ku minta temankan.

Sampai sana rumah gelap, aku menyuluh pada main suiz, Suiz otomatiknya turn kebawah... mesti ada yang shot. setelah lama mencari barulah kesilapan dapat ku kesan.. iaitu plug di ruang tamu terbakar akibat tak dapat menampung penggunaan arus elektrik yang banyak. Cara kebetulan dalam Tool Box ku memang ada spair. Aku memang ada kemahiran dalam bidang elektrikal, aku juga menjadikan kerjaya ini sebagai part time ku. Ramai juga kenalanku yang menggunakan khidmatku untuk kerja=kerja elektrikal. Contohnya sekolahku..tidak perlu memanggil orang lain aku sahaja sudah boleh menyelesaikan masalah kecuali yang melibatkan Tenaga Nasional Berhad. Aku tak berani nak buat kerana ini menjadi kesalahan dari segi undang-undang. Setelah siap di pasang kulihat semuanya dan okay bersih dan semuanya tersusun rapi. Angah sudah mula mengantuk .. Ayu yang kebetulan tidak balik kerumahnya malam ini mempelawa angah untuk tidur terlebih dahulu di bilik anak su yang kedua kerana ia lelaki, rumah tiga bilik ini memang sesuai untuk keluarga yang beranak 2 seorang lelaki dan seorang perempuan. Setelah aku memeriksa dan pasti tidak ada yang bermasalah aku meminta izin untuk berehat sebelum balik ... dalam berehat itu Ayu lebih sibuk melayanku berbanding dengan su... Su kulihat sebuk menyusun pinggan mangkuk yang selesai digunakan tadi .. Dalam hatiku melepaslah aku ... Ayu ada dirumah.. Aku cuba untuk memulakan cerita sambil mengunyah kacang goreng yang dihidangkan oleh Ayu ... Yu .. Ayu.. tinggal Di Tiara Duta tu berapa orang.. saja nak mulakan cerita ... pada hal aku dah tahu dah..Empat orang bang... semua satu tempat kerja ...tanya ku ... tak juga. cuma Ayu denga Lin saja yang satu kerja.. yang lain tu kerja bagus bang..Ayu memulakan cerita.. Nadia seorang Executif di syarikat pelancungan dan berumur 27 tahun sebaya dengan ayu.. tapi masih anak dara.. pakai kereta Satria GTI , tak macam ayu ... Janda. Seorang lagi .... Sorang lagi bekerja dengan syarikat Saham di BSKL, tahu berapa gajinya bang.. RM 3400,00 sebulan tak termasuk elaun dan apa-apa entah lagi.. baru berumur 25 tahun namanya Suhaila nama panggilan Ella. Tentu korang loadedkan ... tak juga hanya Ayu sahaja yang gaji kecik RM 1400.00 dan lin 1600.00 manakala nadia 2400.00.Patutpun korang boleh sewa Kondo, Berapa sewanya... 1600.00 tak masuk api air, kalau kira semua seorang kena bayar lebih kurang 500 ringgit sebulan. Banyak tu .. kataku.. Habis malam ni Ayu tak balik ke .... Mungkin tak bang .. kenapa... tanyaku.. Hai bang.. lain macam aje bunyi .. Dulukan ini rumah ayu juga ... Su tak kisah pun, abang pulak yang sibuk. Sorry Ayu ... aku tersipu - sipu. Abang janganlah .. nak selindung dengan ayu ... ayu dan tahu segalanya ...Su dah cerita semua pada ayu ... semuanya ... termasuk apa yang abang buat pada nya ... soalku... ia ... Ayu tahu segalanya ... Aku benar-benar malu dan merah padam mukaku ... Aku bangun minta izin nak balik serta minta Su mengejutkan Angah kerana besuk nak sekolah. Bang ... bang... nanti ... nanti ....nanti.... Ayu bangun ... dari sofa miliknya yang ditinggalkan untuk Su ... Sabar dulu bang ... janganlah panik ... Ayu tak kisah dan percayalah ... ayu tak akan beritahu dengan kak Na .. rahsia Abang dengan Su ... Su ketika itu sudah nyenyak tidur disebelah anak sulungnya. Habis ... abang nak balik ni esuk abang kerja ... Ayu pun kerja juga bang ... tapi nantilah dulu.. kita sembang-sembang dulu.

Baru aku perasan yang Ayu tidak memakai kain atau seluar panjang, hanya kemeja T labuh paras peha, tadi tak nampak kerana terlindung meja. Mari kita sembang dekat balkoni ...ajak Ayu .. sejuk sikit angin banyak ... aku tidak membantah .. dibalkoni cuma ada satu kerusi malas untuk Su berehat. Ayu duduk dikerusi sambil melunjurkan kakinya sedangkan aku duduk di kerusi kecil yang biasa digunakan oleh Su membasuk kain di bilik air. Abang ... siang tadi Su telah ceritakan semua perkara yang berlaku pada Ayu .. terus terang Ayu katakan .. Ayu memang tak sangka dengan abang yang sanggup berlaku demikian pada adik ipar abang sendiri ... Aku tak banyak cakap melainkan diam mendengar syarahannya ... Abang ... Ayu bukan nak marah ... itu soal Su dengan abang .... yang Ayu nak tanya ni .... betulke abang dapat puaskan Su sampai Su memuji-muji abang tinggi melangit ... Aku mula dapat poin ... Ayu sendiri dengan dari Su bukan yang ianya cukup puas dengan apa yang berikan .... Abang buat macammana ..... sampai Su kata kalau boleh hari-hari dia nak. Ayu kan dah pernah mendirikan rumah tangga sudah tentu Ayu juga telah melakukan dengan bekas suami Ayu, kalau tidak takkan lahir dua orang anak Ayu... ( Sekarang dijaga oleh bekas suaminya ) Betullah bang ... tapi Ayu rasa macam biasa sahaja tak lah sampai yang diaorang kata sedap sangat tu macammana. Ayu kan berumur 27 tahun takkan Ayu tak dapat imagine kan apa yang menyeronokkan. Kan dulu abang sebgai pembekal Video dan CD lucah untuk Ayu. Itu betul bang ... tapi Ayu tak diperlakukan seperti apa yang Ayu tengok dalam filem dan sepanjang Ayu mendirikan rumah tangga Ayu rasa tak sampai sejauh itu Ayu rasakan. Ia seolah olah hambar. Okay ... kalau Ayu tak keberatan, bolehtak ayu ceritakan bagaimana Ayu melakukan dengan Bkas suami Ayu. Abang nak dengar ke... malulah bang.. itukan rahsia rumahtangga Ayu ... takkan nak cerita semuanya dengan abang. Yalah ... kalau Ayu tak cerita macamana Abang nak tahu dimana kelemahannya. Ceritalah abang sedia mendengarnya. Baiklah bang ... kalau itu yang abang hendak Ayu akan ceritakan.... Oleh kerana Ayu dah setuju, aku berfkir silap-silap Ayu juga jadi mangsaku nanti. Aku bangun dan duduk diatas tempat letak tangan pada kerusi malas tersebut. Ayu memulakan cerita .... Suami ayu kalau nak buat dengan ayu tak suka lama-lama, maklumkan dulu kami muda lagi Ayu masa tu baru 18 tahun dan suami Ayu baru 19 tahun setahun lebih tua dengan Ayu. Dia kata lama-lama letih.. Ayu hanya merasa batang suami ayu masuk keluar lebih kurang lima minit dah keluar. Suami Ayu tu memang kolot sikit.

Tak pernah ke dia romen Ayu sebelum buat, atau bermesra-mesra dulu sebelum belayar..Ayu tak pernah merasa apa yang dikatakan romen. Dalam diam-diam tu, aku mula memeluk leher ayu serta minta dia bangun. Kami sama-sama berdiri, aku memeluk ayu dari belakang.. Teruskan Ayu ... Abang dengarni, Ayu terus bercerita pengalaman hidupnya melakukan sek dengan bekas suaminya.Setelah lama bercerita ... aku memulakan jarumku. Ayu .. abang minta izin nak pegang tetek ayu boleh tak ... jangan bang ... sambil cuba melepaskan tanganku. Rilek ayu ..rilax. Tadikan Ayu kata tak pernah merasa apa itu romen .. ni abang nak tunjukkan pada ayu nikmat kena romen .. Tapi bang ... ayu takut terlanjur .... apa nak ditakutkan ayukan janda.. tidak apa kesan yang berlaku ... takkan abang nak bagi Ayu mengandung .... habis kak na nak letak mana ... aku cuba meyakinkan. Perlahan lahan aku memegang tetek ayu .. kecil sikit berbanding dengan Su punya .. Ayu tidak membantah ...tapi aku rasa seperti ia tak berapa selesa ku perlakukan sedemikian. Ayu ... Tak selesakan ...aku menariknya supaya bersabar pada badanku sedangkan aku bersandar pada jeriji balkoni. Keadaan disitu agak gelap kerana lampu jalan padam maka mudahlah kerjaku sebab orang yang lalu tak nampak. Aku mula meraba dalam bajunya.. mula ..mula aku raba perutnya menggunakan keduadua tanganku... kemudian aku arahkan kedua tanganku naik perlahan-lahan sahinggalah sampai ke pangkal teteknya. Aku cium tengkuknua serta lehernya serta ku ayak-ayakkan batangku mengenai punggungnya yang hanya berlapik baju panjang sahaja. Setelah dapat memegang teteknya .. sambil mencim leher aku membuka kancing branya dan kucampakkan diatas kerusi malas.Aku tidak membuka bajunya aku lebih suka romen pasanganku dengan berbaju tapi yang dalam kena buka semua... kegemaran isteriku... apa bila aku dapat mencekup kedua buah dadanya aku meletakkan puting betul-betul diatas leku tapak tanganku..ku tekan sedikit dan ku uli perlahan-lahan. Perlakuan bergini membuatkan Ayu semakin hilang suara dan hanya sura mendengus dan mendesah sahaja yang keluar... SSsssss sedapnya bang.... Kalau tadi aku hanya menciuk tengkuk serta lehernyatapi kali ini aku menjilat serta menggigit dengan bibir tengkuk serta lehernya. Ayu semakin tidak tentu arah ... aku palingkan mukanya kemukaku .... aku kucup mulutnya lama lama.. sampai ial lemas.ke lepaskan dan aku minta Ayu membuka mulutnya serta mengeluarkan lidah ... ku kucup lagi serta du sedut-sedut lidahnya sambil tanganku tidak berhenti memainkan peranan dengan mguli tetek Ayu ... kemuadian tanganku mencari puting teteknya pula dan aku gentel .. AAaahh....AAaahhhh ...sedapnya bang .. Ayu tak pernah diperlakukan bergini dulu ... Kemuadian tangan kiriku melapaska tetek nya dan mencari biji permata yang menjadi kebangaan wanita... Aku gosok -gosok dan kemudian aku gentil biji kelentitnya ... Ayu semakin mengelinjang ...kini ponggongnya sudah mula bergoyang melawan goyangan pangkal perutku serta bantangku yang mengenai punggungnya. Ayu ...macamana sekarang ... inilah yang dikatakan romance ... ia bang .... Ayu boleh tak abang nak buka baju ayu... hmm .... aku pun melepaskan pelukkanku untuk membuka bajunya .... setelah baju dibuka ... aku melutut depan Ayu ... ku peluk punggungya dan cipapnya betul -betul bertangkup pada perutku ..

Ayu sedia ya ... abang akan bagi sesuatu yang sedap ... aku menyonyot tetek yang kiri terlebih dahulu dengan tangan kirikumemaut punggunya rapat ada perut serta tangan kananku menggentil puting sebelah lagi ... Uuuhhh ...Uuhh.. aahhh.. hanya itu yang kedengaran .....sedapnya bang ... memang betul kata Su ... abang memang pandai dalam bab ini ... Setelah hampir lima ke emnam minit aku menyonyot aku arahkan supaya ayu duduk .... Ayu dudu diatas kerusi malas dengan membulakangkangnya ... aku tak menunggu lama untuk mejilat -jilat pantatnya ... aku cari biji kelentitnya demgamlidahku ... selelah dapat ku gentil-gentil menggunakan bibirku ... Ayu tak ... duduk diam ... ponggongnya sentiasa bergerak-gerak semas aku menggentil biji kelentitnya menggunakan lidah ... Abang .... kenapa Ayu rasa bergini .... sedapnya ...bang......Aaahhhhh ...ahhhhhh .....ahhhh. Huuuuuuuukk... tiba-tiba Ayu memegangkepalaku dan menekan ke cipapnya ... aku naik lemas kerana tak dapat bernafas ....Abang .... Ayu rasa ayu dah sampai ....kenapa abang punya belum masuk Ayu dan saampai ... Takapa ayu .. abang kan buat ayu lebih sedap ... Abang kita masuk bilik su ya .... habis su ... tanyaku ... Su kan tidur dengan along .... Abang janganlah risau, sebenarnya ini semua adalah plan Su bagi peluang pada Ayu ... untuk abang rasa ... Kalau abang nak tahu ...siang tadi sucerita apa yang abang buat pada su ...Ayu jadi stim ni yang timbul plan nak buat denganabang ni ... tapi Ayu kena janji dengan abang .... jangan sampai kak na tahu perkara ni .. abang tak mahu dia susah hati .... abang sayangkan Kak nan dan anak -anak dan tak mahu kehilangannnya ..... Abang jangan risau ... ayu akan jaga rahsia kita bertiga...tetapi dalam hati agak cemburu juga ...beruntung kak na dapat suami yang handal diranjang dan ada sifat kasih sayang