Anda di halaman 1dari 5

GIZI BURUK Adalah keadaan kekurangan energi dan protein tingkat berat akibat kurang mengkonsumsi makanan yang

bergizi dan / atau menderita sakit dalam waktu lama. Itu ditandai dengan status gizi sangat kurus ( menurut BB terhadap TB ) dan atau hasil pemeriksaan klinis menunjukkan gejala marasmus, kwashiorkor atau marasmik kwashiorkor. PENYEBAB GIZI BURUK 1. Balita tidak mendapat ASI eksklusif ( ASI saja ) atau sudah mendapat makanan selain ASI sebelum umur 6 bulan. 2. Balita disapih sebelum umur 2 tahun 3. Balita tidak mendapat makanan pendamping ASI ( MP ASI ) pada umur 6 bulan atau lebih 4. MP ASI kurang dan tidak bergizi 5. Setelah umur 6 bulan Balita jarang disusui 6. Balita menderita sakit dalam waktu lama seperti : diare, campak, TBC, batuk pilek 7. Kebersihan diri kurang dan lingkungan kotor TIPE DAN TANDA GIZI BURUK MARASMUS 1. Anak sangat kurus 2. Wajah seperti orang tua 3. Cengeng dan rewel 4. Rambut tipis, jarang dan kusam 5. Kulit keriput 6. Tulang iga tampak jelas 7. Pantat kendur dan keriput 8. Perut cekung KWASHIORKOR 1. Wajah bulat dan sembab 2. Cengeng dan rewel 3. Apatis 4. Rambut tipis, warna rambut jagung, mudah dicabut tanpa rasa sakit 5. Kedua punggung kaki bengkak 6. Bercak merah kehitaman di tungkai atau pantat MARASMIK KWASHIORKOR Gabungan tanda tanda marasmus dan kwashiorkor, sangat kurus, rambut jagung dan mudah rontok, perut buncit, punggung kaki tinggi, cengeng AKIBAT GIZI BURUK 1. Menyebabkan kematian bila tidak segera ditanggulangi oleh tenaga kesehatan 2. Kurang cerdas 3. Berat dan tinggi badan pada umur dewasa lebih rendah dari anak normal 4. Sering sakit infeksi seperti batuk, pilek, diare, TBC, dll KONFIRMASI GIZI BURUK

Bila ditemukan balita yang dicurigai gizi buruk berasal dari rujukan kader atau masyarakat, segera lakukan : 1. Penimbangan 2. Pengukuran panjang / tinggi badan, dan atau pemeriksaan tanda klinis 3. Pembandingan hasil pengukuran dengan Baku Rujukan Penilaian Status Gizi Menurut BB / TB 4. Bila kategori BB / TB sangat kurus dan atau ditemukan satu atau lebih tanda klinis, maka balita ditetapkan gizi buruk PERAWATAN GIZI BURUK Bila ada rujukan balita gizi buruk, segera ditangani sesuai Pedoman Tata Laksana Penanganan Gizi Buruk yang dikeluarkan Departemen Kesehatan RI. Sumber : Sie Gizi Dinas Kesehatan Kabupaten Penanggulangan Balita Gizi Buruk Tahun 2010 Bekasi, Kegiatan

dr. Suparyanto, M.Kes


Weblog dr. Suparyanto, M.Kes berisi tentang materi kuliah untuk mahasiswa STIKES program studi S1 Keperawatan, D3 Keperawatan dan D3 Kebidanan. Materi hanya merupakan resume, kewajiban bagi mahasiswa untuk membaca lebih lanjut pada referensi yang sesuai. Banyak kekurangan dalam penulisan, untuk itu saran dan kritik untuk perbaikan penulisan sangat diharapkan (klik komentar).

PERINGATAN
Dilarang copy materi dari blog ini, tanpa mencantumkan penulis dan alamat web (URL). Trims Blog ini Di-link Dari Sini Blog Rekomended Blog ini

Top of Form Bottom of Form

Di-link Dari Sini

Blog Rekomended

Senin, 06 Desember 2010


PENANGGULANGAN GIZI BURUK
Dr. Suparyanto, M.Kes PENANGGULANGAN GIZI BURUK

UPAYA KESEHATAN MENGATASI MASALAH GIZI Upaya Kesehatan Kuratif dan Rehabilitatif 1. Penemuan aktif dan rujukan kasus gizi buruk. 2. Perawatan balita gizi buruk 3. Pendampingan balita gizi buruk pasca perawatan Upaya Kesehatan Promotif dan Preventif

1. Pendidikan (penyuluhan) gizi melalui promosi kadarzi 2. Revitalisasi posyandu. 3. Pemberian suplementasi gizi. 4. Pemberian MP ASI bagi balita gakin KERANGKA KERJA PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN GIZI BURUK Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi Komponen SKPG:

1. Keluarga 2. Masyarakat dan Lintas Sektor 3. Pelayanan Kesehatan Peran Keluarga: 1. Penyuluhan/Konseling Gizi: a. ASI eksklusif dan MP-ASI; b. Gizi seimbang; c. Pola asuh ibu dan anak 2. Pemantauan pertumbuhan anak 3. Penggunaan garam beryodium 4. Pemanfaatan pekarangan 5. Peningkatan daya beli keluarga miskin 6. Bantuan pangan darurat: a. PMT balita, ibu hamil, b. Raski Peran Masyarakat dan Lintas Sektor 1. Mengaktifkan Posyandu: SKDN 2. Semua balita mempunyai KMS, 3. Penimbangan balita (D), 4. Konseling, 5. Suplementasi gizi, 6. Pelayanan kesehatan dasar 7. Berat badan naik (N) sehat dikembalikan ke peran keluarga 8. BB Tidak naik (T1), Gizi kurang diberikan PMT Penyuluhan dan Konseling 9. Berat badan Tidak naik (T2), BGM, Gizi buruk, sakit, dirujuk ke RS atau Puskesmas Peran Pelayanan Kesehatan 1. Mengatasi masalah medis yang mempengaruhi gizi buruk

2. Balita yang sembuh dan perlu PMT, perlu dikembalikan ke Pusat Pemulihan Gizi untuk diberikan PMT 3. Balita yang sembuh, dan tidak perlu PMT, dikembalikan kepada masyarakat TUJUAN PENANGGULANGAN GIZI BURUK Tujuan Umum: Menurunnya prevalensi Kurang Energi Protein (KEP) menjadi setinggitingginya 15 % dan gizi buruk menjadi setinggi-tingginya 2,5 % pada tahun 2014.

Tujuan Khusus: 1. Meningkatnya cakupan deteksi dini gizi buruk melalui penimbangan balita di Posyandu, Puskesmas dan jaringannya. 2. Meningkatnya cakupan suplementasi gizi terutama pada kelompok penduduk rawan dan keluarga miskin. 3. Meningkatnya jangkauan dan kualitas tata laksana kasus gizi buruk di Rumah Tangga, Puskesmas dan Rumah Sakit. 4. Meningkatnya kemampuan dan ketrampilan keluarga dalam menerapkan Keluarga Sadar Gizi (KADARZI). 5. Berfungsinya Sistem Kewaspadaan Pangan Dan Gizi (SKPG). KEBIJAKAN OPERASIONAL PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN GIZI BURUK 1. Merupakan Program Nasional: Perencanaan, pelaksanaan, pemantauan dan evaluasi dilaksanakan secara berkesinambungan antara pusat dan daerah 2. Pendekatan komprehensif: Mengutamakan upaya pencegahan dan upaya peningkatan, yang didukung upaya pengobatan dan pemulihan. 3. Semua kabupaten/kota secara terus menerus melakukan upaya pencegahan dan penanggulangan gizi buruk, dengan koordinasi lintas instansi/dinas dan organisasi masyarakat. 4. Menggalang kemitraan antara pemerintahan, dunia usaha dan masyarakat di berbagai tingkat. 5. Pendekatan Pemberdayaan masyarakat serta keterlibatan dalam proses pengambilan keputusan. STRATEGI PENCEGAHAN DAN PENANGGULANGAN GIZI BURUK Mengembalikan fungsi posyandu dan meningkatkan kembali partisipasi masyarakat dan keluarga dalam memantau, mengenali dan menanggulangi secara dini gangguan pertumbuhan pada balita utamanya baduta. Meningkatkan kemampuan dan keterampilan SDM puskesmas beserta jaringannya dalam tatalaksana gizi buruk dan masalah gizi lain, manajemen laktasi dan konseling gizi. Menanggulangi secara langsung masalah gizi yang terjadi pada kelompok rawan termasuk keadaan darurat melalui suplementasi zat gizi mikro, MPASI, makanan tambahan dan diet khusus. Mewujudkan keluarga sadar gizi melalui advokasi, sosialisasi dan KIE gizi seimbang.

Mengoptimalkan surveilans berbasis masyarakat melalui SKDN, Sistem Kewaspadaan Dini Kejadian Luar Biasa (SKD-KLB) Gizi Buruk, dan Sistem Kewaspadaan Pangan dan Gizi (SKPG), untuk meningkatkan manajemen program perbaikan gizi. Mengembangkan model intervensi gizi tepat guna yang evidence based. Menggalang kerjasama lintas sektor dan kemitraan dengan masyarakat beserta swasta/dunia usaha dalam memobilisasi sumberdaya untuk penyediaan pangan di tingkat rumah tangga, peningkatan daya beli keluarga, dan perbaikan pola asuhan gizi keluarga.