Anda di halaman 1dari 11

LAPORAN STUDI KELAYAKAN

PERTANIAN JAGUNG
(diajukan untuk memenuhi nilai Mid Semester mata kuliah Evaluasi Proyek)

Dosen Pembimbing : Aulia Tasman, Ph. D Disusun Oleh : Okta Mulia Maya Rosita Lusia Bunga Uli (C1A007067) (C1A007041) (C1A007064)

Purwayudha A.S (C1A007053) Risfiatin Teti Alawiyah (C1A007052) (C1A007056)

Rahmat Shawabi (C1A007038)

JURUSAN ILMU EKONOMI FAKULTAS EKONOMI UNIVERSITAS JAMBI 2009/2010

KATA PENGANTAR
Puji syukur penulis panjatkan kepada Allah SWT yang telah memberikan limpahan rahmat dan karunia-Nya sehingga penulis dapat menyelesaikan laporan studi kelayakan tentang pertanian jagung. Ucapan terima kasih kami sampaikan kepada Dosen Pembimbing mata kuliah Evaluasi Proyek Bapak Aulia Tasman, Ph. D yang telah memberikan bimbingannya. Dan kepada Bapak Muridan selaku pengelola usaha pertanian jagung. Dan kepada semua pihak yang telah memberikan kontribusinya dalam penyelesaian laporan ini. Kami menyadari tak ada gading yang tak retak, laporan ini mungkin sangat jauh dari kesempurnaan, maka saran dan kritik yang membangun sangat kami harapkan. Demikianlah, semoga makalah ini memberikan manfaat bagi kita semua. Amin. Jambi, Januari 2010

Tim Penulis

LATAR BELAKANG
Pertanian merupakan sumber mata pencaharian

masyarakat Indonesia yang terbesar, karena lahan yang luas yang memungkinkan untuk ditanami berbagai jenis tanaman. Pertanian juga merupakan sumber pendapatan terbesar, meskipun saat ini telah dicoba perpindahan sector pertanian ke sector industry dan jasa. Salah satu jenis pertanian yang berkembang di Indonesia, khususnya di Jambi adalah pertanian jagung. Masyarakat Jambi mengembangkan pertanian jagung selain sebagai pekerjaan sambilan, ada juga yang menjadikannya sebagai pekerjaan utama. Selain karena modal awal yang murah, waktu mengerjakannya juga singkat (dalam waktu 2 bulan atau lebih tepatnya 66 hari telah dapat di panen). Tanaman jagung terdiri dari berbagai tipe, yaitu salah satunya local, komposit dan hibrida. Dalam studi kelayakan ini, jenis jagung yang diteliti adalah jenis jagung local merupakan jenis jagung kualitas sedang. yang

GAMBARAN OBJEK PENELITIAN


Penelitian ini dilakukan pada hari Sabtu, tanggal 09 Januari 2010 Jam 11.30. bertempat Kelurahan Pematang Sulur Kecamatan Telanai Pura di RT. 17 pada lahan milik Bapak Muridan. Luas lahan pertanian jagung adalah 20 tumbuk. Pada awalnya, Pak Muridan membersihkan dan

mencangkuli lahan tersebut dengan bantuan 4 orang pekerja selama 4 hari. Upah seorang pekerja adalah Rp. 50.000,00/ hari. Waktu yang dibutuhkan untuk menanam jagung sampai dengan panennya adalah 66 hari. Bibit yang dipakai yaitu dari jenis local. Jenis tanah pada lahan pertanian jagung yaitu tanah pasir. Tanah ini sangat membutuhkan air sehingga penanaman jagung diusahakan pada waktu penghujan. Sebelum melakukan penanaman bibit jagung, dilakukan pemupukan dasar menggunakan pupuk kotoran puyuh. Dan penanaman jagung ini tidak boleh dilakukan terus menerus, dengan maksud harus diselingi dengan penanaman tumbuhan lain. Pada penanaman waktu perawatan tanaman jagung I dilakukan dengan

pemupukan dengan pupuk UREA dan pupuk TSP. Setelah 25 hari jagung dilakukan pemupukan menggunakan pupuk UREA. Pemupukan II dilakukan pada 25 hari kemudian dengan menggunakan pupuk TSP.

Pada saat waktunya panen, Pak Muridan melakukan panen seorang diri. Dia berpikir bahwa jika memakai pekerja lagi maka biayanya akan bertambah besar. Oleh sebab itu, Pak Muridan menanam jagung sendirian dengan cara bertahap dan hasil panennya pada hari tersebut langsung dibawanya keliling untuk dijual dengan harga Rp. 900-1200 / tongkolnya.

ANALISIS PENDAPATAN
Panen Ke 1 2 3 4 5 6 7 8 Total Benefit 0 140000000 140000000 142000000 142000000 144000000 144000000 146000000 998000000

Tabel diatas merupakan data yang diambil dari survei penulis melakukan penelitian ke pertanian jagung milik Pak Muridan, diketahui bahwa keuntungan kotor yang didapat pertama kali dari penanaman jagung seluas 20 tumbuk, yaitu Rp. 1.500.000, dimana dalam setiap panen yaitu kurang lebih 66 hari selama 8 siklus produksi dapat dilihat hasilnya yang cukup memuaskan, setiap pergantian panen, hasil yang didapat semakin meningkat, mulai dari Rp. 1.500.000 waktu pertama kali panen, dalam kurun waktu 8 siklus produksi meningkat menjadi Rp 2.700.000, hal ini diperoleh karena adanya pemeliharaan lahan yang baik, serta berubahnya varietas bibit yang sedang kea rah bibit unggul dikarenakan adanya modal yang memadai,

serta pemberian pupuk yang semakin terkendali dan sesuai aturan. Adapun penyebab naiknya benefit yang dihasilkan yaitu dengan cara tidak lagi mempekerjakan orang dalam beberapa siklus produksi, dikarenakan upah yang mahal, dan lebih baik dia mengerjakannya sendiri dengan lahan yang sedikit juga lebih kurang 20 tumbuk. Dengan bekerja sendiri dan dibantu oleh keluarganya, banyak. tentunya benefit yang dihasilkan akan lebih

ANALISIS BIAYA
Panen Ke 1 2 3 4 5 6 7 8 Total Biaya 170500000 80500000 80500000 83000000 83000000 85500000 85500000 88000000 756500000

Tabel diatas merupakan data penulis mncatat dari segi pembiayaan per panen di pertanian jagung milik Pak Muridan, dapat dilihat bahwa modal dari panen per panen dari 8 siklus produksi hampir tidak jauh berbeda, tetapi dalam biaya yang hampir sama besar ini, pendapatannya semakin meningkat dari panen per panen. Hal ini terjadi karena pada awal panen, Pak Muridan lebih banyak mempekerjakan orang dalam penggarapan

lahan Jagung tersebut, sehingga sebagian biayanya tersisihkan untuk menggaji upah 4 orang petani, dan mengesampingkan pupuk yang ideal untuk jagung seperti telur puyuh dan UREA. Tetapi dari panen ke 4 dan seterusnya, beliau mencoba untuk berdikari sendiri, menggarap lahannya sendiri yang hanya 20 tumbuk, dan uang yang awalnya untuk upah petani penggarap lahan lebih di fokuskannya untuk membeli pupuk pupuk, seperti pupuk UREA, TSP, Telur Puyuh dan sebagainya. Dengan demikian varietas jagung yang dihasilkannya semakin bagus, dan bisa dijual dengan harga Rp 1400/ tongkolnya. Hal ini semakin membuat layak pertanian jagung miliknya, dan beliau berusaha mengganti bibit local menjadi bibit unggulan seperti Hibrida untuk panen ke 8 dan seterusnya.

KRITERIA INVESTASI

Net Present Value Pane n Ke 1 2 3 4 5 6 7 Benefit Bersih -170500000 100000 200000 400000 500000 800000 700000

Benefit 0 14000000 0 14000000 0 14200000 0 14200000 0 14400000 0 14400000

Biaya 17050000 0 80500000 80500000 83000000 83000000 85500000 85500000

Faktor 12% 1 0.8929 0.7972 0.7118 0.6355 0.5674 0.5066

NPV 12% -1500000 89290 159440 284720 317750 453920 354620

8 Total

0 14600000 0 99800000 0

88000000 7565000 00

1300000 2500000

0.4523

587990 747730

NPV = Rp. 747730,NPV nya positif, jadi pertanian jagung layak untuk

dikembangkan.

Gross Benefit-Cost Ratio Panen Ke 1 2 3 4 5 6 7 8 Total

Benefit 0 1500000 1700000 1800000 1900000 2100000 2300000 2700000 140000 00

Biaya 1500000 1400000 1500000 1400000 1400000 1300000 1600000 1400000 115000 00

Faktor 12% 1 0.8929 0.7972 0.7118 0.6355 0.5674 0.5066 0.4523

NPV B 12 % NPV C 12 % 0 1500000 1339350 1250060 1355240 1195800 1281240 996520 1207450 889700 1191540 737620 1165180 810560 1221210 633220 8761210 8013480

Gross B/C = 8761210 / 8013480 = 1.09 Kesimpulan : Nilai Gross B/C = Rp 1.09 > 1, Jadi Pertanian Jagung layak untuk dikembangkan.

Net Benefit-Cost Ratio Panen Ke 1 2 3 4 5 6 7 8 Total Benefit Bersih 1500000 100000 200000 400000 500000 800000 700000 1300000 2500000

Benefit 0 1500000 1700000 1800000 1900000 2100000 2300000 2700000 14000000

Biaya 1500000 1400000 1500000 1400000 1400000 1300000 1600000 1400000 11500000

Faktor 12% 1 0.8929 0.7972 0.7118 0.6355 0.5674 0.5066 0.4523

NPV 12% 1500000 89290 159440 284720 317750 453920 354620 587990 2247730

Net B/C = 2247730 / 1500000 = 1.49 Kesimpulan : Nilai Net B/C = 1.49 > 1 Jadi Pertanian Jagung layak untuk dikembangkan.

Internal Rate Of Return Panen Ke Benefit Bersih

Benefit

Biaya

1 2 3 4 5 6 7 8 Total

0 1500000 1700000 1800000 1900000 2100000 2300000 2700000 140000 00

1500000 1400000 1500000 1400000 1400000 1300000 1600000 1400000 115000 00

-1500000 100000 200000 400000 500000 800000 700000 1300000 2500000

Faktor 12% 1 0.8929 0.7972 0.7118 0.6355 0.5674 0.5066 0.4523

NPV 12% -1500000 89290 159440 284720 317750 453920 354620 587990 747730

Faktor 22% 1 0.8197 0.6719 0.5507 0.4514 0.37 0.3033 0.2486

NPV 22% -1500000 81970 134380 220280 225700 296000 212310 323180 -6180

IRR = 12% +

747730 747730- -6180

. (22%-12%)

= 0.2191

IRR = 21.91% >12% (OCC) Jadi Pertanian Jagung layak untuk dikembangkan.

Profitability Ratio Panen Benef Ke it 1 0 2 3 4 5 6 7 8 Total 1500000 1700000 1800000 1900000 2100000 2300000 2700000 140000 00 Modal Biaya 1500000 1400000 1500000 1400000 1400000 1300000 1600000 1400000 11500000 Benefit Bersih 1500000 100000 200000 400000 500000 800000 700000 1300000 2500000 Faktor 12% 1 0.8929 0.7972 0.7118 0.6355 0.5674 0.5066 0.4523

NPV 12% 1500000 89290 159440 284720 317750 453920 354620 587990 2247730

PI = 2247730 / 1500000 = 1.49 Kesimpulan : PI = 1.49 > 1 Jadi Pertanian Jagung layak untuk dikembangkan.

LAMPIRAN

Anda mungkin juga menyukai