Anda di halaman 1dari 56

LEMBAR PENGESAHAN I

LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

Nama Mahasiswa Waktu pelaksanaan Tempat Judul PKL

: : : :

1. Dayat 04 s/d 30 April 2011 ( 1 Bulan )

PT. FIBER GLASS PERKASA

Mekanisme ikan di

Kerja
PT.FIBER

Cold

Storage

dan

pemeliharaan Cold Storage Kapal Penangkap


GLASS PERKASA BANYUWANGI

Praktek Kerja Lapangan ini telah diterima sebagai salah satu persyaratan untuk menyelesaikan Program Pendidikan untuk Program Studi Teknik Mesin Politeknik Banyuwangi.

Banyuwangi, Mengetahui, Kepala Produksi

Mei 2011

Pembimbing Lapangan

Sujarwoko

Oki Galih, Amd

LEMBAR PENGESAHAN II
LAPORAN PRAKTEK KERJA LAPANGAN

Nama Mahasiswa Waktu pelaksanaan Tempat Judul PKL

: : : :

1. Saiful hadi 2. Junaidi 04 s/d 30 April 2011

(NIM. 9908203030) (NIM. 9908203009) ( 1 Bulan )

PT. FIBER GLASS PERKASA

Mekanisme ikan di

Kerja
PT.FIBER

Cold

Storage

dan

pemeliharaan Cold Storage Kapal Penangkap


GLASS PERKASA BANYUWANGI

Praktek Kerja Lapangan ini telah diterima sebagai salah satu persyaratan untuk menyelesaikan Program Pendidikan untuk Program Studi Teknik Mesin Politeknik Banyuwangi. Bayuwangi, Mengetahui/Menyetujui, Koordinator PKL Dosen Pembimbing Mei 2011

Chairul Anam, ST NIY. 2008.03.018 Wakil Direktur I Bidang Akademik

Pungky Eka Setyawan, ST NIY. 2009.03.032 Ketua Program Studi Teknik Mesin

Abdul Rohman, ST NIY. 2008.03.014

Dian Ridlo Pamuji, ST NIY. 2008.03.015

LEMBAR PENGESAHAN TIM PENGUJI

Laporan Praktek Kerja Lapangan ini telah diuji dan disahkan oleh tim penguji pada : Hari Tanggal Tempat : : : Politeknik Banyuwangi

No. 1 2 3

Nama penguji

Tanda Tangan

ABSTRAK

Turbin Pelton adalah turbin reaksi di mana pancaran air menumbuk roda yang terdapat sejumlah mangkok atau sudu - sudu. Pancaran air keluar dari nozzle dengan valve untuk mengatur aliran air. Nozzel turbin berada searah dengan piringan ranner. Air yang memutar sudu akan diteruskan menuju transmisi. Dari transmisi kemudian diteruskan menuju alternator DC. Dari alternator DC inilah akan dihasilkan energi listrik. Sudu yang digunakan mempunyai ukuran lebar 2,4cm, tinggi sudu 2,2cm dan kedalaman sudu 0,7cm dengan jumlah sudu 12 buah. Poros turbin berdiameter 2 cm dengan panjang 50 cm. Sedangkan perbandingan pulli alternator dengan pulli turbin adalah 1 : 2. Turbin air ini dapat berputar pada 351,4 rpm dengan debit 1 liter/s dan daya yang dihasilkan 24 watt. Dengan demikian terdapat perbedaan antara daya teoritis dengan daya sebenarnya.

KATA PENGANTAR
Assalamualaikum Wr Wb

Dengan mengucapkan puji syukur kehadirat Allah SWT yang telah memberikan Rahmat serta Hidayah-Nya, kami telah diberikan kesempatan untuk dapat melaksanakan Praktek Kerja Lapangan yang bertempat di Unit Pembangkit PJB PLTA LODOYO. Kerja praktek ini merupakan persayaratan kurikuler yang harus dilaksanakan oleh mahasiswa Program Studi Teknik Mesin Politeknik Banyuwangi Pelaksanaan kerja praktek ini kami mulai pada Bulan Agustus sampai dengan September, yang bertujuan untuk mempelajari segi-segi praktis pada pelaksanaan lapangan serta melengkapi dasar-dasar ilmu yang telah didapat agar menambah pengalaman dan pengetahuan selain yang didapatkan di bangku kuliah. Dalam kesempatan ini penulis mengucakan terima kasih yang sebesarbesarnya kepada : 1. Bapak
2. Bapak

selaku

3. Bapak-bapak Karyawan dan Staf Unit Pembangkit PJB PLTA LODOYO 4. Bapak selaku Kepala Jurusan Mesin Politeknik Bangyuwangi 5. Bapak selaku Ketua Program Studi Teknik Listrik Politeknik Banyuwangi 6. Bapak Dosen Pembimbing Politeknik Banyuwangi 7. Serta semua pihak yang telah memebantu hingga terselesainya laporan ini Kami sadar bahwa masih banyak kekurangan-kekurangan serta jauh dari kesempurnaan. Oleh karena itu segala kritik dan saran yang sifatnya membangun sangat kami harapkan demi kesempurnaan laporan ini. Semoga laporan ini dapat bermanfaat bagi penyusun khususnya serta pembaca pada umumnya. Pada akhir kata kami mohon maaf yang sebesarbesarnya kepada Kepala PLTA LODOYO bersta Staf dan Karyawannya bila ada kesalahan serta ucapan yang tidak berkenan selama pelaksanaan praktek kerja.

Wassalamualaikum Wr Wb

Banyuwangi,

Penyusun

DAFTAR ISI

Contents
LEMBAR PENGESAHAN I..........................................................................1 LEMBAR PENGESAHAN II.........................................................................2

LEMBAR PENGESAHAN TIM PENGUJI........................................................3 ABSTRAK................................................................................................4 KATA PENGANTAR..................................................................................5 DAFTAR ISI..............................................................................................7 BAB I....................................................................................................11 PENDAHULUAN.....................................................................................11 1.1 LATAR BELAKANG........................................................................11 1.2 PERUMUSAN MASALAH.................................................................11 1.3 BATASAN MASALAH......................................................................12 1.4 TUJUAN.........................................................................................12 1.5 SISTEMATIKA PENULISAN..............................................................12 2.2 STRUKTUR ORGANISASI..............................................................14 2.3 FASILITAS TEKNIK........................................................................15 2.3.1 WADUK.................................................................................15 2.3.2 PINTU MASUK AIR (INTAKE GATE).........................................15 2.3.3 SALURAN AIR BAWAH (TAIL RACE)........................................16 2.3.4 GEDUNG SENTRAL................................................................16 2.3.5 BENDUNG.............................................................................17 2.3.6 SALURAN ATAS AIR (HEAD TANK).........................................18 2.3.7 SPILLWAY (PINTU PEMBUANGAN)..........................................18 BAB III..................................................................................................19 TURBIN AIR...........................................................................................19 3.1. 3.2. Secara Umum..........................................................................19 Jenis-jenis Turbin Air................................................................19 Turbin Pelton.....................................................................19 Turbin type francis............................................................20 Turbine Kaplan.................................................................20 Casing...............................................................................20 Poros (shaft)......................................................................20 Guide Bearing Turbine.......................................................21 Servomotor Guide Vane....................................................21 Guide Ring.........................................................................21 Locking Guide Vane...........................................................21

3.3.1. 3.2.2. 3.2.3. 3.3. 3.3.1. 3.3.2. 3.3.3. 3.3.4. 3.3.5. 3.3.6.

Bagian-Bagian dari Turbin di PLTA Lodoyo..............................20

3.3.7. 3.3.8. 3.3.9.

Guide Vane........................................................................21 Oil Head............................................................................22 Sermotor Runner Vane......................................................22

3.3.10. Runner hubung..................................................................22 3.3.11. Runner vane......................................................................23 3.3.12. Arm Guide Vane................................................................23 3.3.13. Guide Vane Link................................................................23 3.3.14. Dischange Ring.................................................................23 3.3.15. Draf Tube..........................................................................23 3.3.16. Vacum Breather Value......................................................24 3.4 Pearalatan Bantu Untuk Operasi Turbine................................24 Gevernor...........................................................................24 3.4.1.

3.4.2 Pressure oil pump.................................................................25 3.4.3. Air Compresor......................................................................25 3.4.5. Water supply pump..............................................................26 3.5. Turin Air yang dipakai PLTA Lodoyo...........................................26 BAB IV..................................................................................................29 PENGOPERASIAN...................................................................................29 4.1 PEMERIKSAAN SEBELUM PENGOPERASIAN..............................29 Governor Cabinet..............................................................29 Oil preassure tank.............................................................29 Emergency Tank...............................................................29 Sistem Air Pendingin.........................................................29 Sistem Pelumasan.............................................................29 Pressure switch.................................................................29 Panel Control Center.........................................................30 Panel AVR..........................................................................30 Panel Exitasi......................................................................30 4.1.1. 4.1.2. 4.1.3. 4.1.4. 4.1.5. 4.1.6. 4.1.7. 4.1.8. 4.1.9.

4.1.10. Panel 380 V.......................................................................30 4.1.11. Panel Control Room...........................................................30 4.1.12. Lampu Control Open.........................................................30 4.2. LANGKAH LANGKAH PENGOPERASIAN...................................30 Preparation / Persiapan.....................................................30 Start..................................................................................31 4.2.1. 4.2.2.

4.2.3. 4.2.4. 4.2.5. 4.3. 4.3.1. 4.3.2 4.3.3 4.3.4 4.4. 4.4.1. 4.4.2. 4.4.3. 4.5. 4.5.1. 4.5.2. 4.6. 4.6.1. 4.6.2. 4.6.3. 4.6.4. 4.6.5. 2. 2.1 2.2. 2.3. 2.5.

Exitation............................................................................31 Parallel..............................................................................32 Pembebanan/Load.............................................................32 MENURUNKAN BEBAN.......................................................33 MELEPASKAN EXITASI / PENGUATAN.................................33 TURBIN STOP OPERASI......................................................34 UNIT PEMBANGKITAN TOTAL STOP....................................34 MASTER CONTROL 1 DARI POSISI STOP KE LOAD..............34 ARAH SWITCH 43-25 KE POSISI AUTO...............................34 PEMBEBANAN....................................................................35 MASTER CONTROL DARI LOAD KE STOP............................35 QUICK STOP.......................................................................36 PEMERIKSAAN PANEL GOVERNOR CABINET......................36 PEMERIKSAAN PANEL CONTROL CENTER..........................36 PEMERIKSAAN PANEL CONTROL CENTER..........................36 PEMERIKSAAN EMERGENCY PRESSURE OIL TANK..............37 PEMERIKSAAN PADA TURBIN PIT INNER.............................38 Tujuan Pemeliharaan............................................................44 Batasan Pemeliharaan..........................................................44 Pembagian Kegiatan Pemeliharaan......................................45 Pekerjaan Pemeliharaan Jadwal Pemeliharaan..................49

LANGKAH LANGKAH NORMAL STOP......................................33

LANGKAH OPERASI SECARA OTOMATIK...................................34

LANGKAH STOP SECARA OTOMATIK........................................35

PENGOPERASIAN TURBIN SECARA LOKAL................................36

PEMELIHARAAN...........................................................................44

2.5. Pekerjaan Pemeliharaan Jadwal Pemeliharaan

BAB I PENDAHULUAN
1.1 LATAR BELAKANG
Dewasa ini perkembangan ilmu pengetahuan dan teknologi sangatlah pesat, khususnya dalam bidang industri. Hal ini menimbulkan persaingan dalam penciptaan dan kreasi teknologi, yang menyebabkan penggunaan tenaga listrik semakin membesar. Oleh karena itu, persediaan pasokan Sumber Daya Alam dan Sumber Daya Manusia yang handal dalam bidang tersebut sangat dibutuhkan. Dengan dilaksanakannya Praktek Kerja Lapangan ini, digarapkakn magasiswa dapat mengambil manfaat dari praktek

kerja sekaligus menerapkan ilmu-ilmu yang telah di dapat di bangku kuliah yang nantinya akan terjun dalam dunia kerja. Diharapkan dengan adanya program PKL ini, akan tercipta sarjanasarjana yang berkualitas dan berkuantitas dalam bidangnya masing-masing.

1.2 PERUMUSAN MASALAH


Tugas dari Pembangkit Tenaga Listrik adalah menyuplai tenaga listrik ke konsumen terus-menerus selama 24 jam non stop. Oleh karena itu sebuah Pembangkit Tenaga Listrik diharuskan selalu dalam kondisi baik sehingga tidak terjadi permasalahan dan tidak terputusnya sumber listrik ke konsumen. Sehingga Perawatan yang dilakukan secara berkala akan mengurangi permasalahan secara signifikan. Permasalahan yang sering terjadi adalah di bagian Turbine Air. Oleh karena itu kami memilih Judul Turbine Air di PLTA Lodoyo untuk mengetahui cara merawat Turbine Air.

1.3 BATASAN MASALAH


Turbine Air merupakan peralatan pembangkit listrik yang dikenal tenaga pontensial secara langsung untuk kemudian diteruskan keperalatan yang menghasilkan tenaga listrik. Turbin ini mempunyai fungsi sebagai penggerak dari suatu generator,dimana generator dikonversikan ke dalam tenaga listrik.Untuk menghasilkan tenaga listrik poros turbin dikopel dengan poros generator.

1.4 TUJUAN
Dalam pelaksanaan PKL ini penyusun mempunyai tujuan antara lain :

1. Sebagai salah satu syarat akademik (untuk menempuh TA), khususnya untuk mahasiswa teknik. 2. Menjembatani antara teori dalam perkuliahan dengan keadaan sesungguhnya di lapangan. 3. Menambah pengetahuan tentang system tenaga listrik dan keadaan di dunia kerja. Pelaksnaan PKL ini dilaksanakan di PLTA LODOYO khususnya di bagian kelistrikan. Adapun waktu pelaksanaannya dimulai pada tanggal 15 Agustus sampai dengan 14 September 2011.

1.5 SISTEMATIKA PENULISAN


Untuk mempermudah pemahaman terhadap penulisan laporan Praktek Kerja Lapangan ini, maka di buat sistematika penulisan dengan membagi menjadi beberapa bab diantaranya sebagai berikut: a. BAB I PENDAHULUAN Bab ini berisi latar belakang, rumusan masalah, batasan masalah, tujuan dan sistematika penulisan. b. BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN Bab ini berisikan tentang gambaran umum perusahaan, tinjauan umum perusahaan dan sejarah perusahaan, kegiatan usaha yang terdiri dari: menejemen perusahaan dan permodalan, menejemen dan fasilitas perusahaan terdiri dari: sistem operasional, fasilitas dan peralatan, sumber daya manusia dan juga membahas masalah pengalaman kerja dan struktur organisasi perusahaan. c. BAB III HASIL KERJA PRAKTEK Bab ini membahas tentang objek pekerjaan yang dilakukan dalam praktek kerja lapangan yang mencakup tentang kajian teori pekerjaan, sistem alat dan langkah langkah pengerjaan. d. BAB IV PENUTUP Bab ini berisi tentang kesimpulan dan saran sehingga terdapat perbaikan penulisan di masa yang akan datang.

BAB II GAMBARAN UMUM PERUSAHAAN


2.1 SEJARAH PERUSAHAN Bendung Lodoyo terletak di Dusun serut, Desa Gogodeso, Kecamatan Kanigoro di daerah Kabupaten Blitar, Jawa Timur. Bendung ini terletak di aliran sebelah utara Kali Brantas yang berjarak 7 Km di sebelah hilir dari PLTA Wlingi Raya. Bendung ini dibangun untuk menetralisir fluktuasi air dari pengoperasian PLTA Wlingi Raya yang berkapasitas 2 x 27 MW (Mega Watt). Untuk memanfaatkan keluaran air dari bendung Lodoyo, maka proyek Kali Brantas membangun PLTA Lodoyo yang terletak di sebelah utara Bendung (Kanal). Bendung Lodoyo tidak bisa dipisahkan dari pembangunan proyek serbaguna Wlingi Raya. Pembangunan Bendung Lodoyo dimaksudkan untuk after bay PLTA Wlingi Raya, tetapi untuk memanfaatkan potensi air yang ada, maka dibangun PLTA Lodoyo dengan kapasitas maksimal 1 x 4,5 MW (1 x 5,3 MVA). Dengan produksi tenaga listrik sebesar 37 x 106 kWh/tahun. Pembangunan ini dimulai dengan studi kelayakan pada tahun 1977, oleh badan pelaksana proyek dan dapat diselesaikan pada akhir tahun 1977 oleh badan pelaksana proyek induk pengembangan wilayah sungai Brantas. Dengan konsultan dan superfisis NIPON KOICO.LTD dari Jepang. Pembangunan PLTA Lodyo ini baru dapat dimulai pada tahun 1978 dan selesai pada akhir tahun 1980. Sejak bulan April 1981, Bendung Lodoyo dapat di operasikan walaupun PLTA Lodoyo belum selesai. Di laporan ini penulis menyebut dengan kata Bendung karena adanya perbedaan kata bendung dengan bendungan. Perbedaannya adalah jika bendungan ialah sungai yang dibendung dan tidak ada kanalnya, sehingga hanya gundukan tanah yang

ditembok. Sebagai contoh yang ada di Kabupaten Malang, Jawa Timur adalah Bendungan Sengguruh yang ada di Kepanjen, Bendungan Sutami yang ada di Karangkates. Sedangkan bendung memiliki kanal-kanal yang jumlahnya banyak, jadi elevasi/debit air bias diatur ketinggiannya. Pada tahun 1980 PLTA Lodoyo mulai dikerjakan dan selesai pada tahun 1983, dan mulai dioperasikan pada tahun 1984.

2.2 STRUKTUR ORGANISASI


terlampir

2.3 FASILITAS TEKNIK


2.3.1 WADUK Waduk Lodoyo merupakan waduk harian dimana pada hal ini dimaksudkan, air dala waduk tidak terlalu berlebihan sehingga melebihi elevasi maksimum yang diinginkan. Blia suatu hari turun hujan lebat, dan pengaturan air dala waduk pembuangannya tidak teratur, amak akan dapat mengakibatkan banjir. Air yang disimpan dalam waduk Lodoyo merupakan keluaran dari Bendungan Wlingi Raya dan ditambah sungai-sungai di sekitarnya. Waduk Lodoyo berfungsi sebagai pembangkit tenaga listrik dengan daya 1 x 5,3 MVA (1 x 4,5 MW). Adapun data-data teknis Waduk Lodoyo adalah sebagai berikut : Luas daerah aliran : 3.107 Km Elevasi teringgi : 136 m Elevasi terendah : 125,50 m Muka air banjir : 135,50 m Luas daerah terendam : 0,94 Km2 Debit banjir : 3.970,00 m3/dt Kapasitas waduk : Bruto : 5.200.000,00 m3

Netto : 5.000.000,00 m3 2.3.2 PINTU MASUK AIR (INTAKE GATE) Intake Gate (pintu masuk air) ini digerakan oleh motor listrik yang pengoperasiannya dapat dilakukan secara manual (local) maupun secara otomatis dengan menggunakan remote control. Spesifikasi Intake Gate: Elevasi Jenis pintu Ukuran pintu Tinggi angkat Jumlah Kecepatan angkat : EL 125,00 m : Pintu roda tetap : 12,00 m x 11,30 m : 12.00 m : 1 set : 0,3 m/dt

2.3.3 SALURAN AIR BAWAH (TAIL RACE) Saluran bawah air adalah saluran yang dlalui oleh air yang keluar dari turbin dan dialirkan ke sungai. Jenis dari saluran air bawah : Terowongan Saluran terbuka Saluran tertutup

Spesifikasi saluran bawah : Elevasi : 124,60 m Elevasi dasar sungai : 123,00 m

2.3.4 GEDUNG SENTRAL Gedung sentral ini adalah bangunan yang berisikan turbin air, generator, peralatan pengontrol dan peralatan d\pengatur. Gedung sentral pada PLTA Lodoyo terdiri dari tiga lantai di bawah tanah dan gedung

control terdiri dari dua lantai di atas tanah. Bagian penting dari suatu gedung sentral dan gedung control dapat dilihat pada gambar lampiran. Ruangan-ruangan yang terdapat pada gedung sentral : Lantai I : a. Bosster pump b. Drain Pump c. Main Strainer d. Lubricating oil tank Lantai IIA :
a. Ruang tangki penampung oli, (sump tank hydrolic)

b. Oil cooler Lantai IIB : a. By pass valve b. Fire Hydrant pump Lantai III : a. Governor panel, Of Exhause fane b. Pressure oil tank, Air compressor c. Motor control center Ruangan-ruangan yang terdapat pada gedung control : Lantai I : a. Switch yard b. Ruang tata usaha
c. Ruang diesel/Emergency generator

d. Cubicle room Lantai II : a. Ruang kepala PLTA b. Ruang control c. Ruang baterai

2.3.5 BENDUNG Spesifikasi bendung PLTA Lodoyo :


i)

Tipe : Bendung gerak/Roller gate Ukuran pintu : 8 @ 12,00 x 11,3 m Lebar pintu : 8 @ 12,00 m Debit banjir : 3.970,00 m3/dt

ii) iii)
iv)

2.3.6 SALURAN ATAS AIR (HEAD TANK) Saluran air atas adalah saluran dari bangunan ambil air sampai tangki pendatar atau tempat mulainya pipa pesat (penstock). Macam-macam dari saluran air atas : Terowongan Saluran terbuka Saluran tertutup

2.3.7 SPILLWAY (PINTU PEMBUANGAN) Spesifikasi pintu pembuangan : Jenis Ukuran pintu Berat / jumlah Tinggi angkat : pintu roda tetap : 12,00 m x 11,3 m : 73,8 Ton / 8 buah : 12,00 m

BAB III TURBIN AIR


3.1. Secara Umum Turbin adalah perlatan yang terpasang pada alat pembangkit listrik atau merupakan peralatan pembangkit listrik yang dikenai tenaga pontensial secara langsung untuk kemudian diteruskan kepelatan yang menghasilkan tenaga listrik,Turbin ini mempnyai fungsi sebagai penggerak dari suatu generator,dimana generator dikonversikan ke dalam tenaga listrik.Untuk menghasilkan tenaga listrik poros turbin dikopel dengan poros generator. Pembangkit listrik tenaga air pada umumnya menggunakan sistem pengopelan secara langsung,sedangkan untuk pembangkit listrik tenaga uap dan gas dengan sistem tidak langsung.Tenaga potensial yang pada turbin air ini diperoleh melalui atau karena adanya tinggi jatuh (head) Dari hal tersebut diatas maka dapat kita simpulkan bahwa energi kinetic yang diterima dikonversikan menjadi energi gerak yang kemudian melalui As (poros) akan menggerakan generator,dan energi gerak tersebut oleh generator diubah menjadi energi listrik. 3.2. Jenis-jenis Turbin Air 3.3.1. Turbin Pelton Turbin ini terdiri dari sebuah yang disekelilingnya berisi mangkokmangkok yang berfungsi sebagai sudu-sudu. Air yang menghantam mangkok melalui nozzle rotor dari turbin akan berputar karena tekananair yang keluar dari nozzle,digunakan jarum. Berdasarkan aliran air yang disemprotkan melalui nozzle tersebut,maka turbin ini mempunyai arah tangensial dan menurut gerakan air seluruh energi kinetik. Dan air pada tekanan atmosfir normal menghantam sudu-

sudu dari pada turbin. Turbin pelton sangat sesuai dengan pada tempat terjunan air yang tinggi. 3.2.2. Turbin type francis Turbin type francis ini merupakan jenis turbin reaksi, dimana energi dari turbin tersebut diubah menjadi energi kinetic. Turbin type francis biasanya digunakan pada tekanan sedang dan tekanan tinggi. Untuk pemasangan dari turbin ini dipasang secara horizontal untuk menghasilkan tenaga yang kecil, sedangkan untuk menghasilkan tenaga yang besar dipasang secara verikal. 3.2.3. Turbine Kaplan Turbin type Kaplan termasu jenis turbin untuk tinggi jatuh air yang rendah, sehingga untuk kapasitas daya sama dengan sebuah turbin Francis. Turbin type Kaplan ini juga termasuk jenis turbin reaksi. Ada lagi jenis turbine balingbaling (reaksi) macam lain yang disebut turbin tabung (turbular) yang digunakan untuk tinggi jatuh air yang sangat rendah. Turbin Kaplan ini mempunyai rumah (case) berupa silinder, sehingga aliran air yang mengalir melalui arah aksial pada selubung silinder. 3.3. Bagian-Bagian dari Turbin di PLTA Lodoyo 3.3.1. Casing Casing adalah merupakan suatu tempat penampungan air yang akan mendorong ke suatu kincir (runner vane) yang besar kecilnya debit air diatur oleh sudu pengarah (guide vane). 3.3.2. Poros (shaft) Poros turbin ini terdiri dari dua bagian,yaitu bagian dalam disebut inner shaft sedangkan bagian luar disebut Outer Shaft atau Main Shaft. Pada masing masing sap dari lapisan poros turbin tersebut terisi oil tekanan yang berasal dari Governor untuk menggerakan Runner vane. Di dalam Shaft tersebut terdapat dua buah saluran yaitu bagian dalam dan bagian luar. Saluran bagian dalam Shaft mengalirkan oil ke ruangan muka silinder cover sedangkan bagian luar mengalirkan oil ke ruang bagian belakang dari silinder cover.oil pada saluran bagian luar berfungsi untuk penutupan runner vane,sedangkan bagian dalam berfungsi untuk pembukaan runner vane.

3.3.3. Guide Bearing Turbine Bagian dari turbin yang berfungsi sebagai bantalan dari Shaft turbin atau untuk menahan goncangan-goncangan bila Shaft Turbin berputar. Menurut konstruksinya Guide bearing Turbin ini diikat dengat baut-baut sehingga menjadi satu dengan Inner Casing sehingga kedudukannya tetap tidak bergerak.Dengan demikian dapat berfungsi sebagai penyangga. 3.3.4. Servomotor Guide Vane Servomotor guide vane berfungsi sebagai penggerak guide ring yang melalui guide link dan untuk menggerakkan guide vane. Operasi atau bekerjanya servomotor ini berdasarkan sistem hidroulik dengan menggunakan tekanan oil. Servomotor ini ada dua buah dimana cara kerjanya masing-masing selalu derlawan arah gerakanya,sehingga kalau diperhatikan bekerjanya masing-masing servomotor dengan melalui connecting rod,yang saut menarik guide ring sehingga guide ring akan bergerak.dengan demikian guide ring akan bergerak. Dengan demikian guide vane akan membuka dan menutup sesuai kerjanya servomotor. 3.3.5. Guide Ring Suatu peralatan yang jika ditinjau dari cara kerjanya merubah gerak maju mundur menjadi gerak geser putar. Guide Ring juga mempunyai fungsi sebagai penghubung gerakan antar servomotor dengan guide link.Dengan bergeraknya guide ring dimana Arm tersebut akan menggerakkan guide vane. 3.3.6. Locking Guide Vane Peralatan ini berfungsi untuk mengunci gerakan guide ring pada waktu guide vane pada posisi tertutup penuh (0%) dan melepas pada waktu turbin akan dioperasikan. Locking Device ini terdiri dari sebuah piston sebagai pengunci yang masuk pada lobang dua buah lempengan bagi yang tebal dan dikaitkan dengan guide ring. 3.3.7. Guide Vane Guide vane merupakan bagian dari turbin yang berfungsi sebagai pintu pengatur air masuk dari casing ke tunner.Jadi air yang telah masuk melalui guide

Vane langsung mendorong runner Vane.dengan demikian turbin berputar dan putaran tersebut diteruskan oleh poros untuk memutar generator. Jumlah guide vane yang terpasang sebanyak 16 buah.Sedangkan untuk operasi membuka dan menutup disesuaikan dengan keadaan elevasi air guna menyesuaikan hasil energi listrik dan pemanfaatan airnya.bila terjadi gangguan yang mengakibatkan turbin stop,maka guide vane ini bias menutup secara automatic,sehingga Shaft tidak berputar. 3.3.8. Oil Head Merupakan suatu peralatan yang mana terdapat rangkaian peralatan mekanisme dimana tempat pengaturan saluran masuk untuk membuka servomotor runner vane Pada peralatan ini juga dipasang rangkaian mekanisme untuk mengetahui berapa derajat bukaan runner vane yang dhubungkan dengan wire rop (Sling) rangkaian gevenor untuk penunjukan prosentase bukaan runner vane pada panel control.Juga di governor dengan melalui exentric shaft,erakan tadi juga sebagai fed back (pengembalian pilot valve runner vane pada posisi semula). 3.3.9. Sermotor Runner Vane Peralatan yang berfungsi sebagai perubahan tekanan oil menjadi gerakangerakan maju mundur yang sesuai dinamakan gerakan-gerakan hidrolis yang sistem kerjanya adanya gerakan karena bertambahnya dan berkurangnya volume oil pada ruang silinder servomotor tersebut.untuk gerakan servomotor vane lain dengan gerakan servomotor guide vane,yang maju mundur pistonnya,tetapi servomotor runner vane yang bergerak maju mundur adalah selinder cavernya dan selanjutnya dituruskan oleh alat penghubung lingk runner vane untuk menggerakkan arm runner vane. 3.3.10. Runner hubung Peralatan dimana didalamnya terdapat peralatan mekanisme servomotor runner vane yang di lengkapi link dan jari-jari sebagai penghubung dan penerus gerakan servomotor ke arm runner vane.Runner panghubung juga bias dikatakan peralatan sebagai tempat duduknya runner vane,yang disitu runner vane juga bias bergerak-gerak untuk merubah posisi kemiringan bidangnya yang gerakkannya mengikuti gerakan servomotor runner vane.

3.3.11. Runner vane Peralatan yang merupakan bagian dari turbin yang langsung dihantam air yang masuk melalui guide vane,sehingga runner vane berputar sesuai dengan arah aliran air. Berputarnya runner vane berarti turbin beroperasi untuk memutar generator. Dalam hal posisi kemiringan runner vane pada keadaan terbuka sampai menutup dilakukan dengan tahanan oli pressure tank yang pengaturannya dipengaruhi peralatan dalam governor melalui oli head.jumlah runner vane terdapat 4 buah, sedangkan untuk mendapatkan efisiensi yang tinggi dengan keadaan efektif head yang bervariasi,maka runner dapat mengatur keringanan seiring dengan debit air yang dikeluarkan. 3.3.12. Arm Guide Vane Suatuperalatan yang berfungsi untuk menghubungkan gerakan guide vane dengan guide link. Diantara peralatan-peralatan arm dan link dihubungkan dengan sear pin yang juga berfungsi sebagai pengaman bila ada gangguan gerakan guide vane yang bila mana tererjadi gangguan sear pin tersebut akan putus. 3.3.13. Guide Vane Link Suatu peralatan yang berfungsi sebagai penghubung dan penerus gerakan guide ring dengan arm guide vane link dan guide ring dihubungkan dengan baut setelan dan pin yang berfungsi sebagai penyetelan posisi guide vane pada pengaturan persamaan jarak antara guide vane yang satu dengan yang lain. 3.3.14. Dischange Ring Suatu peralatan yang dibuat dari besi serta sangat keras dan tahan air yang dipasang antara casing dan draf tube dengan ikatan yang kuat dan rapat.jga peralatan tersebut berfungsi sebagai penahan dorongan air yang mengarah keluar setelah air menghantam runner vane.Oleh karena itu peralatan tersebut dirancang bentuknya sehingga jarak runner vane dan dischange ring mempunyai gap yang kecil sehingga hasil efektif dan dorongan air sangat besar. 3.3.15. Draf Tube Fungsi dari draf tube adalah untuk menyalurkan air yang keluar setelan menekan runner vane ke tail race,draf tube memiliki kontruksi yang berbentuk kerucut dengan tujuan untuk memanfaatkan secara efisien sisa tenaga kinetis air

yang telah membentur runner vane agar dapat keluar le tail race,tanpa mengakibatkan kerugian pada net head dengan adadnya perbedaan elevasi di dalam dengan elevasi di tail race. 3.3.16. Vacum Breather Value Pearalatan yang berupa value dengan gayya pegas,sehingga kuncinya alat ini berfungsi pada saat operasi untuk mengurangi kavatasi akibat adanya gelembung udara dalam runner vane yang tak bias keluar. Jika kafitasi pada turbin yang sedang berjalan,maka akan terjadi gejala-gejala bahaya pada runner vane,misalnya turunnya efisiensi,timbulnya getaran,terdengar gemericik dll. Terutama dalam turbin air kavatasi terjadi pada bagian belakang runner vane yang menghisap air pada bagian belakang runner vane dan sebagainya. Untuk menghindari bertambahnya kavatasi,maka cara yang ditempuh antar lain member udara yang tepat pada bagian atas runner.Dalam hal ini vacuum breather brfungsi untuk mengurangi kavatasi yang akan masuk dalam runner vane. Membuka dan menutupnya vacuum breather ini secara otomatis,adanya kebutuhan dari ruangan akan udara saat turbin beroperasi. 3.4 Pearalatan Bantu Untuk Operasi Turbine

3.4.1. Gevernor Gevernor cabinet merupakan panel yang berisi peralatan yang berhubungan dengan operasi turbine dari governor ini dapat diketahui atau dikontrol keadaan turbine ketika beroperasi,yaitu melalui petunjuk meter yang ada pada govenrnor cabinet. Bila turbine dijalankan secara otomatis, maka master control diarahkan pada posisi remote , maka opeasi turbine berjalan otomatis. Bila turbin dijalankan secara local, master control diarahkan pada posisi local dan berjalan secara manual.Dengan mengatur handle dlam governor cabinet dan biasanya hal ini dilakukan pada waktu permiriksaan atau pengetesan. Pada dasarnya operasi turbine melalui peralatan peralatan pengaturan pada governor untuk mengatur pembukaan guide vane dan posisi kemiringan runner. Sistem kerja governor memakai tekanan minyak untuk mengatur gerakan mekanisnya untuk penyediakaan bertekanan dilayani oleh unit pressur oil system yang juga melayani oil pressur untuk keperluan lain yang dioperasikan dari solenoida. Data data teknis dan governor adalah :

Manurakture : Thoshiba Coorporation Type Capasity For guide vane For runner vane : 16.000 Kgm : 11.150 Kgm : 56,4 litters : 41,4 litters : CK 100 - RC 50

Dis Place Valone For guide vane For runner blades

Sensitivity For manual operation : 0,02 %

3.4.2 Pressure oil pump Data mesin : Motor pressure oil pump

Daya : 18,5 Kw 4P 3 Phase MCCB. 100AF 75 AT THRY 41 AS 1O CT : 50 / 1A Pressure oil pump berfungsi untuk memompa oil, yang tekanannya berasal dari pressure oil pump tank selanjutnya dialihkan ke geverner.

3.4.3. Air Compresor Berfungsiuntuk menghasilkan udara yang bertekanan dan memompa udara tersebut untuk dipergunakan menambah tekanan udara dalam pressure tank dan emergency tank. 3.4.4. Lubricating oil pump Data mesin Lubricating oil pump :

Daya : 7,5 Kw 6 P 3 Phase M66B.50. AF 30 AT THRY 15 AS 10 CT : 30/1 A

Berfungsi untuk memompa oil pelumas yang berasal dari lubricating oil pump tank menuju gravity tank.

3.4.5. Water supply pump

Data mesin Water Supply pump

Daya 0,75 Kw 4P 3 Phase MCCB 50 AF. ST THRY 2 AS 10 CT : 5/1 A

Berfungsi memompa air dari casing melalui strainer kemudian ke peralatan pendingin.

3.5. Turin Air yang dipakai PLTA Lodoyo Pada PLTA Lodoyo turbin yang dipakai adalah Turbin Kaplan Horizontal Type Tubular dengan sudut putar yang dapat bergerak secara otomatis dan manual. Bukaan/gerakan runner Vane seiring dengan bukaan atau gerakan Guide Vane sesuai setting yang telah ditetapkan. Hubungan antara dengan membukanya sudu ( antar Guide Vane ) dan bilah ( runner Vane ) biasanya dipertahankan oleh alat penghubung cam dari pengaturan kecepatan agar turbin dapat bekerja dengan daya guna tinggi adapun bentuk dari PLTA Lodoyo berbentuk turbin Tubular, yang pengoperasiannya dengan memanfaatkan tinnggi jatuh air yang rendah sekali. Turbin ini mempunyai rumah(case) berupa silinder yang berbentuk tabung, sehingga aliran air mengalir melalui arah aksial pada selubung silinder. Turbin jenis ini kebanyakan berjenis poros mendatar dan bagian peralatannya dipasang pada satu garis melalui tempat masuk turbin sampai tempat keluar pipa lepas (draft tube). Katur tempat masuk,rotor dari generatornya dirangkaikan langsung dengan turbin,pipa lepas dan lain sebagainya

Pada pusat pembangkit listrik lodoyo, digunakan pipa lepas (draft tube)Jenis kerucut (conical type) yang terbuat dari plat baja, karena porosnya yang mendatar dan kapasitas yang kecil. Pipa lepas ini dipakai guna untuk : a) Memanfaatkan tinggi terjun antara rotor dan muka air bawah (tail water) secar effisien. b) Untuk mendapat kembali (recover) dan memanfaatkan energy kinetic air yang keluar Apabila poros ditempatkan pada posisi elevasi luar,sehingga digunakan air dengan rata-rata sebagai berikut: Effective Output Distance 117,50 m diatas permukaan air laut. Temperratur 30C dengan pendingin air yang diambil dari air

Maximum Normal Minimum

11,60 m 8,5 m 5,8 m

4.700 KW 4.700 KW 2.320 KW

47,20 m3/dt 64,3 m3/dt 49,1 m3/dt

BAB IV PENGOPERASIAN

4.1

PEMERIKSAAN SEBELUM PENGOPERASIAN Peralatan-peralatan unit pembangkit sebelum dioperasian perlu diadakan

pemeriksaan serta dinyatakan bahwa peralatan tersebut dalam keadaan siap kerja yang meliputi; 4.1.1. Governor Cabinet Tekanan air normal

Petunjuk speed changer 7-65 posisi:5notch Petunjuk load limit 7-77 posisi:o% Petunjuk runner vane 97 posisi open 100% Change over switch 43-20 posisioff Selenoid :20 qs,75s,74s,97s,65s,posisioff

4.1.2. Oil preassure tank Tinggi minyak normal:621-670 mm


Tekanan minyak normal 24,7 Kg/Cm2

4.1.3. Emergency Tank Tinggi minyak normal:382 mm

Tekanan minyak normal:25Kg/Cm2 Sistem Air Pendingin Flow relay 69 WS tidak ada gangguan untuk menyakinkan bawah ada aliran air dari casing ke draft tube melalui pipa air pendingin.

4.1.4.

Tekanan pada pressure guage water supply off 1,8 Kg/Cm2 Sistem Pelumasan Flow relay 69 WS normal.

4.1.5.

4.1.6. Pressure switch Pressure switch dilining brake normal yang ditandai lampu breke menyala. 4.1.7. Panel Control Center Semua MCB motor alat bantu posisi ON (motor pressure oil pump,lubricating oil pump,exhaust fan,leakage oil pump,drainage pump). Selector pemilih motor operasi.

4.1.8.

Panel AVR Diyakinkan tidak ada gangguan dengan melihat indicator pada panel AVR. Posisi selector switch 43-90 auto .

4.1.9.

Panel Exitasi MCB fan exitasi transformer 6,6 KV/ 240 V posisi on . MCB fan AVR posisi on . MCB field switch posisi on .

4.1.10.

Panel 380 V ACB 52 LF posisi on .

MCCB pemakaian sendiri on .

4.1.11.

Panel Control Room Control source : 8 G, 8 SI, 8 S2, 8 H,posisi on . Semua lock out relay 86-1, 86-2, 867 pada posisi reset NFB pemanas generator (space breather)posisi off

4.1.12.

Lampu Control Open Intake gate open,generator exhaust fan dumper open,break

stop,turbin control,remote semua menyala. 4.2. LANGKAH LANGKAH PENGOPERASIAN 4.2.1. Preparation / Persiapan Masukkan master c ontrol 1, ke posisi membuka 33 IGT. Auxiliary relay 88 x 1 s.d 88 x 7 bekerja. Motor-motor alat bantu operasi: a. Intake gate pada posisi membuka 33 IGT. b. Demper exhaust fan posisi membuka 33 FQT c. 69 WS dengan ralat 20 WS teruka. Flow relay 69 WS tidak ad gangguan.
d. 69 Q1-5(parallel).Flow relay 69 Q1-5 normal.

e. 63 Q1 memantau oil pada tank (normal). f. 63 QE (normal).

g. 86-2 dan 86-1 pada posisi reset.Untuk bias mengoperasikannya didukung oleh saklar 75 S (normal). 4.2.2. Lampu brake menyala.

Start Masukkan master control 1 ke posisi Start : a. Relay bekerja/close selanjutnya auxirelay relay (4x) juga bekerja/ close.
b. Solenoid 97 S operate 95%.

c. Selenoid 74 LS operate
d. Selenoid 65 S operate dan guide vane membuka turbin

berputar.
e. Mencapai 80 % synchronous speed relay (13) bekerja dan

auxiliary relay (13x) bekerja.


f. Lampu indicator Start menyala.

g. Yakinkan putaran turbin 150 rpm. 4.2.3. Exitation Masukkan master control 1 ke posisi Exitation .
a) Auxiliary relay 41X1,41Z1 bekerja. b) Contractor 41 I masuk,maka sumber daya DC 110 dari

baterai mengisi rotor generator sehingga generator menghasilkan tegangan.


c) Mencapai 30% dari rated voltage generator,auxiliary relay

84-1/ XI bekerja. d) Relay 41 reset/trip dan contractor 41 I lepas. e) Selanjutnya penguatan disuplay dari trafo exitasi. f) Lampu indicator exitasi menyala.
g) Auxiliary relay 90X1,90X2 dan 90X3 bekerja.

4.2.4.

Parallel Masukkan master control 1 ke posisi parallel.


Masukkan change switch 43 25 ke posisi Auto .

a. Tegangan generator dikontrol oleh voltage balance

relay 60. b. Kcepatan generator dikontrol oleh speed matching relay 15. Bila perlu dibantu dengan mengatur 7 90 dan 7 65 dengan maksud untuk mempercepat parallel. Periksa amati sistem pada panel :
a. Tegangan generator sama dengan tegangan line. b. Frekuensi generator sama dengan tegangan line.

c. Maka relay 25 bekerja dan selanjutnya VCB 25 masuk (on) secara otomatik karena dideteksi auxiliary relay 52X1. Periksa lampu parallel apakah sudah menyala dan 43 25 diarahkan di posisi off 4.2.5. Pembebanan/Load Masukkan master ke posisi load.

Operasikan control switch ( 7 65 ) kea rah rise sampai jarum penunjuk guide vane ( jarum jam ) mendekati jarum merah ( posisi tegangan pada konventer + 3 V ) dengan load limit 77 (jarum merah).

Selanjutnya untuk menaikkan beban sesuai dengan kondisi ketinggian air operasikan switch ( 7 77 load limit/pembatasan) dengan memperhatikan MW meter disesuaikan dengan kemampuan air waduk,posisi power factor yang pengoperasiannya melalui 7 90.

Perhatikan dulu suhu stator widing pada waktu menaikan beban.Apabila beban dinaikkan sampai dengan beban maksimal maka beban dideteksi oleh power relay ( 91P ), bila beban mencapai + 4,7 MW ( maksimal ) relay 91 PZ bekerja,lampu power limit menyala.

Pada saat power limit menyala rangkaian control motor 65/77 R dan posisi motor rise terputus karena kontak relay 91 PZ bekerja. Untuk menghindari agar beban tidak

melebihi dari beban maksimal maka akan menurunkan beban sampai 4,5 MW dengan menagoperasikan beban 7 -77 ke arah lower .

Apabila lampu power limit dioperasikan 7 77 ke arah lower sampai beban mencapai 4,5 MW.

4.3. LANGKAH LANGKAH NORMAL STOP 4.3.1. MENURUNKAN BEBAN Oprasikan control switch ( 7 77 ) ke arah lower secara bertahap dengan menyesuaikan posisi factor.

setelah beban turun sampai + 180 KW, master control 1 diarahkan dari posisi exsitasi. Maka posisi VCB 52G lepas / off atau generator sudah lepas pararel dengan jaringan / sistem. Selanjutnya lampu load dan lampu pararel pada lampu excitation mati.

4.3.2 MELEPASKAN EXITASI / PENGUATAN Master control 1 di arahkan ke posisi start auxiliary relay 41 x 1 trip mengakibatkan relay 41 D operasi dan kontak 41 D masuk.

Lampu indicator excitation padam dan lampu start menyala.

4.3.3 TURBIN STOP OPERASI Master control 1 diarahkan ke posisi preparation . Relay 4 dan auxiliary relay 4 x lepas / trip, sehingga lampu indicator start padam dan lampu preparation menyala. Solenoid 97 S dan 65 S reset guide vane menutup turbin stop.

4.3.4 UNIT PEMBANGKITAN TOTAL STOP Master control di arahkan ke posisi stop . a. Auxiliary relay 88 x 1-88 x 7 trip / lepas.
b. Motor motor alat bantu total stop dan lampu

indikatornya padam serta lampu stop menyala. 4.4. LANGKAH OPERASI SECARA OTOMATIK Pada prinsipnya sama dengan operasi secara bertahap. 4.4.1. LOAD MASTER CONTROL 1 DARI POSISI STOP KE Amati panel control.
a. Motor peralatan bantu operasi. b. Lampu preparation menyala, selanjutnya disusul

lampu start menyala. 4.4.2. ARAH SWITCH 43-25 KE POSISI AUTO Amati pada panel syncrhon :

Tegangan generator dan tegangan line. Frekuensi generator dan frekuensi line. Bila mencapai kesamaan relay 25 bekerja dan VCB 52 G masuk ( generator ) masuk pararel. Arahkan change switch 43,2 ke posisi off .

4.4.3.

PEMBEBANAN Naikkan beban dengan mengoprasikan control switch 7 65 kearah reset sampai ke jarum penunjuk guide vane ( jarum hitam ) mendekati blok dengan load limit 77 ( jarum merah ). Selanjutnya oprasikan control switch 7 77 ke arah reset secara bertahap sampai beban mencapai 4,5 MW Pada waktu menaikkan periksa power factor agar disesuaikan keadaan / capability curve.

4.5. LANGKAH STOP SECARA OTOMATIK Pada prinsipnya kebalikan dari operasi otomatik.

4.5.1.

MASTER CONTROL DARI LOAD KE STOP On off inteructor bekerja dan mengerjakan relay 66

Pada relay 66 bekerja, selanjutnya mengerjakan waktu on relay 77L Relay 77L bekerja untuk menurunkan beban dimana beban mencapai + 180 KW, maka relay 91 PY juga trip. Akibat VCB 52 G lepas secara otomatik. Auxiliary field switch ( 41 ) reset, selanjutnya generatorno load no exitasi. Lampu load, pararel padam dan selanjutnya lampu exitasi padam. Lepasnya VCB 52 G menyebabkan solenoid valve yang berada di governor cabinet reset dan kecepatan turbin menurun.

Bila kecepatan turbin mencapai 30 persen dari rated voltage speed relay ( 14 2 ) bekerja. Kecepatan turbun mencapai 30 persen sampai 50 persen speed relay ( 14 2 ) bekerja, maka time delay breake mulai bekerja ( 62 BR ). Setelah time bekerja, maka turbin dan generator auxiliary motor stop operasi.

4.5.2. QUICK STOP Bekerjanya lock out relay 86 -2 menyebabkan terjadinya turbin generator stop secara perlahan-lahan. Hal ini disebabkan kerja lock out relay 86-2 : a. Terjadi putaran lebih pada turbin, relay 12 bekerja. b. Terjadi temperatur tinggi (70C) pada bantalan turbin sehingga limit switch kerja on diantaranya :

Limit switch 38 D1-2 (turn guide bearing temperatur high). Limit switch 38 D2-3 (generator normal thurst bearing, temperature height) Limit switch 38 D5-2 (generator oil head side guide bearing, temperaitr height)

a. (63 Q3) generator pressuer oil tank pressure low/rendah (lebih kecil 20.7 kg/cm) b. Gangguan pada governor (relay 81 F) kerja.
c. (33 Q GL 2) lubricating oil grafity tank, oil level low/rendah (<1,200

LT) 4.6. PENGOPERASIAN TURBIN SECARA LOKAL 4.6.1. PEMERIKSAAN PANEL GOVERNOR CABINET - Masukkan change over switch (cos 43-20) posisi local - Periksa runner vane membuka 100% - Periksa posisi load limit 77 pada 0% 4.6.2. PEMERIKSAAN PANEL CONTROL CENTER -Masukkan change over switch (cos 43-20) ke posisi local untuk motor pressure oil pump -Masukkan change over switch (cos 43-20) ke posisi local untuk water supply pump 4.6.3. PEMERIKSAAN PANEL CONTROL CENTER - Elevasi oil pressure di tangki 612-670 mm. - Tekanan oil pressure 25 kg/cm2

TROUBLE SHOOTING TURBIN FRANCIS

NAMA ALAT Turbin

BAGIAN Air pendingin

INDIKASI Tidak ada aliran

KEMUNGKINAN Switch aliran tidak operasi

PENANGGULANGAN Periksa fungsi instrumen ganti bila perlu. setting, calibrasi

Pipa diblokir

Periksa pipa agar bebas hambatan bersihkan dan flashing

Katup utama

Seal utama Bocor pada posisi tertutup

Katup tidak menutup rapat

Periksa dengan membuka dan menutup beberapa kali mungkin ada kotoran

Seal tidak kencang By-pass valve tidak menutup Servomotor Waktu benar Tekanan minyak terlalu

Periksa/kencangkan baut clamp Periksa fungsl by-pass valve

Periksa tekanan hidrolik relief valve

operasi tidak rendah

Periksa kondisi pompa minyak Periksa bocoran pada siatem bagian dalam Operasi control valve tidak benar Periksa katup secara teliti dan gesekan pada waktu operasi Periksa instalasi listriknya Waktu penutupan tidak Benar Penyetelan/setting throttle valve berubah Setel kembali throttle valve dan catat Viskasitas minyak pelumas tidak benar Ganti minyak pelumas dengan qualitas yang tertulis

4.6.4. PEMERIKSAAN EMERGENCY PRESSURE OIL TANK - Elevasi oil preesure 382 mm. - Tekanan oil pressure 25 kg/cm2 4.6.5. PEMERIKSAAN PADA TURBIN PIT INNER - Pemeriksaan flow relay 69 Q1-Q5 pada posisi normal

TROUBLE SHOOTING TURBIN FRANCIS

NAMA ALAT Turbin

BAGIAN Rotor/ poros

INDIKASI Vibrasi cenderung baik selama operasi

KEMUNGKINAN

Runner kemasukan batu atau po kayu Rotor tidak balan

Poros bengkok

Clearance labyrinth terlalu besa

Bantalan turbin

Temperatur bantalan naik

Temperatur minyak pelumas m

Minyak pelumas tidak sirkulasi

Temperatur minyak pelumas te

Penunjukkan alat ukur salah

2.

PEMELIHARAAN Pemeliharaan adalah suatu usaha/kegiatan yang dilakukan terhadap suatu benda, untuk mencegah kerusakan atau mengembalikan/ memulihkan kepada keadaan normal, dengan tetap mempertimbangkan faktor-faktor ekonomis.

2.1

Tujuan Pemeliharaan Agar peralatan yang dipelihara : Mempunyai umur (masa guna) lebih panjang Mempunyai keandalan yang tinggi Mempunyai daya mampu yang tinggi Mempunyai efisiensi yang tinggi Selalu menunjukkan penampilan (performance) yang optimal Mampu beroperasi dalam jangka waktu panjang dan mengurangi waktu tidak siap pakai Terhindar dari pemborosan biaya, material, suku cadang dan alatalat kerja Tetap dalam keadaan baik dan selalu dalam keadaan siap pakai Teratur rapi dan memberikan suasana yang menyenangkan dalam jangka waktu yang tepat dan memberikan keuntungan Aman terhadap petugas dan lingkungannya

2.2. Batasan Pemeliharaan General Inspection (GI) AnnualBulanan (MO) Major Triwulan Harian/ Mingguan Overhaul PemeliharaaInspection (AI) n

TROUBLE SHOOTING TURBIN FRANCIS

NAMA ALAT Turbin

BAGIAN Perapat poros turbin

INDIKASI Bocoran air mmbsar

KEMUNGKINAN Paking atau cincin prapat sudah aus/ rusak

PENANGGULANG AN Ganti paking atau cincin perapat dengan yang baru

Sleeve/ pelindung poros sudah aus/ rusak Distributor Distributor tidak bisa Ada benda asing diantara mnutup rapat wiket gate

Ganti sleeve poros

Buka dan tutup distributor sekali lagi, bila tidak bisa benda asing keluarkan lewat manhole

Pengatur bocoran yang terlantar

Periksa tuas kopling apakah pemasangan benar

Feed back yang terlantar

Periksa penunjuk posisi untuk penempatan yang benar

Umum

Suara goresan terdengar terutama ketika turbin pada kondisi run out

Labyrinth yang menghawatirkan

Periksa clearance labyrinth dan atur kembali peralatan turbin

Ada benda asing pada labyrinth

Putar rotor dengan tangan ke belakang dan ke depan. Semprotkan udara tekan pada pelobang pengukuran, kalau

Pemeliharaan Rutin Pemeliharaan rutin adalah pemeliharaan yang dilaksanakan dengan frequensi kurang dari 1 tahun, sesuai selang waktu dan Scope pekerjaannya dapat diklasifikasikan :
1. Harian/Mingguan, pemeriksaan dan perbaikan-perbaikan yang

dilaksanakan setiap hari.


2. Bulanan, mengulangi pelaksanaan pemeriksaan harian/minggua

dan perbaikan-perbaikan yang diperlukan.


3. Triwulan, mengulangi pelaksanaan pemeriksaan bulanan dan

perbaikan-perbaikan yang diperlukan.

2.3. Pembagian Kegiatan Pemeliharaan Pemeliharaa Emergency Corrective Preventive Repetitive Predictive Pemeliharaan Maintenance n Perbaikan n Ulangan Darurat n Dugaan/Rama Pencegahan lan

2.4. Batas Preventive Maintenance (Pemeliharaan Pencegahan)

Preventive Major Overhaul Membersihkan Penggantian OffPenyetelan On Pekerjaan Status Status Maintenanc Melumasi Inspeksi Mesin Rutin Mesin tetap e berhenti operasi total

2.4.1 Pekerjaan Inspeksi Keadaan suara pada Menghitung data Pemelihara secara Menguku Mendeng Melihat Merasa Pemeriksaan Untuk memeriksa sesuaimesinsetempat saatan ar data operasi r visual untuk melihat temperature dan
dan problem yang kemungkinan kerusakan vibrasi ada ada bocoran

2.4.2 Pekerjaan Pelumasan Pekerjaan Minyak Lumas Permukaan Minyak dan Penggantian Minyak Penambahan Minyak Warna Pelumasan Semir

2.4.3 Pekerjaan Pembersihan Pekerjaan pembersihan mesin dan peralatan dari kotorankotoran dan dan dari Olie atau minyak yang tertumpah.

2.4.4 Pekerjaan Penggantian Pekerjaan penggantian memberikan operasi mesin.

ini

terbatas

pada

penggantian-

penggantian yang kecil dan sederhana dan tidak perlu

2.4.5 Pekerjaan penyetelan : Pekerjaan ini dimaksud untuk menjaga peralatan agar bekerja secara baik, benar dan maximum.

2.5. Pekerjaan Pemeliharaan Jadwal Pemeliharaan Bagian Turbin/ Mesin Pekerjaan Pemeliharaan 1 Spiral case Memeriksa kebocoran air dari man hole

Jadwal Bulanan

Head cover

Memeriksa baut pengikat Memeriksa kebocoran air Memeriksa kebocoran air Memeriksa kebersihan dan menghilangkan benda-benda asing Memeriksa kebisingan dan getaran Memeriksa kebocoran air Memeriksa kebocoran olie bertekanan dalam bagian servomotor Memeriksa baut pengikat Memeriksa kebocoran air dari joint Memeriksa kebocoran olie Memeriksa kebisingan dan

Bulanan Harian

Pil line & platform

Harian Mingguan

Draft tube

Harian

Bulanan Mingguan

Servomotor

6 Inlet valve & exp.joint

Bulanan Mingguan

Mingguan Harian

getaran 7 Guide vane Memeriksa kebocoran olie dan grease dari sistem pipa dan mekanisme Memeriksa kebocoran antara dan bearing Memeriksa keadaan 8 9 Main shaft seal Guide bearing dan getaran Memeriksa kebocoran air Memeriksa temperatur dan suara Memeriksa level olie pelumas warna dan kebocorannya 10 Runner Memeriksa aliran air pendingin Memeriksa suara dan getaran Mingguan Harian Mingguan pasak Mingguan Harian air Triwulan bushing Mingguan Harian

PEKERJAAN INSPECTION

PEMELIHARAAN

PADA

GENERAL

BAGIAN TURBIN 1 Guide vane stem bushes (atas dan bawah)

PEKERJAAN PEMELIHARAAN

Pemeriksaan dan perbaikan permukaan Guide vane Pemeriksaan dan perbaikan bushes Pemeriksaan dan perbaikan rubber packing dari water sealing Membersihkan bagian bawah bushes Pemeriksaan dan perbaikan permukaannya Pemeriksaan pelumas Pemeriksaan pelumasannya, Pemeriksa baut pengikat/pengunci Periksa kerusakan permukaan Pemeriksaan dan perbaikan gap Pemeriksaan permukaan bearing Pemeriksaan dan kalibrasi metermeter Membersihkan bagian dalam dan luar bak olie Memeriksa pengukuran dan perbaikan kavitasi dan korosi Perbaikan keretakan pada bagian runner Periksa dan pengukuran wearing ring Memperbaiki kerusakankerusakan Memeriksa korosi Membersihkan pipa grease Memperbaiki packing

2 Thrust bearing pada poros mesin

Guide vane lever shear pin, link

Guide bearing

Runner

Guide vane

Spiral case

Memperbaiki permukaan bagian dalam

PEKERJAAN PEMELIHARAAN TAHUNAN

BAGIAN TURBIN 1 Servomotor

PEKERJAAN PEMELIHARAAN

Pemeriksaan piston Pemeriksaan guide vane Pemeriksaan permukaan silinder

Pemeriksaan piston dan baut pengikat

Carbon packing pada main shaft

Pemeriksaan packing Pemeriksaan carbon ring Pemeriksaan korosi rumah packing Pemeriksaan carbon packing dan pegas

Guide bearing

Mengeluarkan olie pelumas

Penyaringan dan pembersihan pelumas Pemeriksaan dan pencatatan kapitasi Pemeriksaan korosi dan keausan Pengukuran gap Pemeriksaan kerusakan

Runner

5 Guide vane

Pemeriksaan kapitasi Pemeriksaan dan pengukuran gap antara guide vane dalam keadaan menutup dari servomotor

6 Spiral case

Pemeriksaan gap bagian atas dan bawah dari guide vane Memeriksa kerusakan dan korosi

Stay vanes

Memeriksa kerusakan dan korosi dari sudut atas dan bawah Memeriksa kerusakan korosi dan memeriksa keadaan maut manhole

Draft tube

Membersihkan kapitasi dari pipa udara dan discharge ring Memeriksa korosi dan kerusakan Memeriksa penutup dan bagian bagian water discharge dan baut pengikat Memeriksa kebocoran air Memeriksa kerusakan body, valve dll. yang disebabkan oleh yang terbawa air

Head cover

10

Inlet valve