Anda di halaman 1dari 13

TES DALAM DUNIA PENDIDIKAN

A. Pengertian Tes Istilah tes berasal dari bahasa Prancis Kuno yaitu testum yang berarti piring untuk menyisihkan logam mulia. Dalam bahasa Indonesia tes diterjemahkan sebagai ujian atau percobaan. Di dalam kamus besar bahasa Indonesia (KBBI) Daring, tes berarti ujian tertulis, lisan, atau wawancara untuk mengetahui pengetahuan, kemampuan, bakat, dan kepribadian seseorang. Adapun pengertian tes menurut beberapa ahli adalah: 1. Menurut Anne Anastasi dalam karya tulisnya yang berjudul Psychological Testing, yang dimaksud dengan tes adalah alat pengukur yang mempunyai standar yang objektif sehingga dapat digunakan secara meluas, serta dapat betul-betul digunakan untuk mengukur dan membandingkan keadaan psikis atau tingkah laku individu. 2. Menurut F.L. Goodeneough dalam Sudijono (2008: 67), tes adalah suatu tugas atau serangkaian tugas yang diberikan kepada individu atau sekelompok individu, dengan maksud untuk membandingkan kecakapan mereka, satu dengan yang lain. 3. Menurut Norman dalam Djaali dan Muljono (2008: 7), tes merupakan salah satu prosedur evaluasi yang komprehensif, sistematik, dan objektif yang hasilnya dapat dijadikan sebagai dasar dalam pengambilan keputusan dalam proses pengajaran yang dilakukan oleh guru. 4. Menurut Arikunto (2010: 53), tes merupakan alat atau prosedur yang digunakan untuk mengetahui atau mengukur sesuatu dalam suasana, dengan cara dan aturan-aturan yang sudah ditentukan. 5. Menurut Sudijono (2011: 67), tes adalah cara (yang dapat dipergunakan) atau prosedur (yang perlu ditempuh) dalam rangka pengukuran dan penilaian di bidang pendidikan, yang berbentuk pemberian tugas atau serangkaian tugas baik berupa pertanyaan-pertanyaan (yang harus dijawab), atau perintah-perintah (yang harus dikerjakan) oleh testee, sehingga (atas dasar data yang diperoleh dari hasil pengukuran tersebut)

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan

dapat dihasilkan nilai yang melambangkan tingkah laku atau prestasi testee; nilai mana dapat dibandingkan dengan nilai-nilai yang dicapai oleh testee lainnya atau dibandingkan dengan nilai standar tertentu. Dari beberapa pengertian tersebut, dapat disimpulkan bahwa tes merupakan alat atau prosedur yang digunakan untuk mengevaluasi individu maupun kelompok yang mempunyai standar objektif untuk mengamati satu atau lebih karakteristik seseorang yang hasilnya dapat dijadikan sebagai dasar dalam pengambilan keputusan. Ada beberapa istilah yang terkait dengan tes, yaitu: 1. Tes: alat atau prosedur yang digunakan dalam pelaksanaan tes. 2. Testing: saat pada waktu pelaksanaan tes. 3. Testee: responden atau individu yang sedang mengerjakan tes. 4. Tester: orang yang melaksanakan pengambilan tes terhadap para testee yang bertugas untuk: a. Mempersiapkan ruangan dan perlengkapan yang diperlukan. b. Membagikan lembaran tes dan alat-alat lain untuk mengerjakan. c. Menerangkan cara mengerjakan tes. d. Mengawasi testee mengerjakan tes. e. Memberikan tanda-tanda waktu. f. Mengumpulkan pekerjaan testee. g. Mengisi berita acara atau laporan yang diperlukan (jika ada).

B. Fungsi Tes Beberapa fungsi tes dalam dunia pendidikan menurut Djaali dan Muljono (2008) adalah: 1. Sebagai alat untuk mengukur prestasi belajar siswa. Tes dimaksudkan untuk mengukur tingkat perkembangan atau kemajuan yang telah dicapai siswa setelah menempuh proses belajar-mengajar dalam jangka waktu tertentu.

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan

2. Sebagai motivator dalam pembelajaran. Tes dianggap sebagai motivator ekstrinsik, yaitu siswa akan belajar lebih giat dan berusaha lebih keras untuk memperoleh nilai dan prestasi yang baik. 3. Sebagai upaya perbaikan kualitas pembelajaran. Dalam rangka perbaikan kualitas pembelajaran, ada tiga jenis tes yang perlu dibahas yaitu; tes penempatan, tes diagnostik, dan tes formatif. Ketiga jenis tes ini akan dijelaskan pada poin C. 4. Sebagai penentu berhasil atau tidaknya siswa sebagai syarat untuk melanjutkan pendidikan ke jenjang yang lebih tinggi dengan

melaksanakan tes sumatif (dijelaskan pada poin C).

C. Jenis-Jenis Tes 1. Berdasarkan fungsinya sebagai alat pengukur perkembangan atau kemajuan siswa, yaitu: a. Tes seleksi (selection test). Tes seleksi digunakan untuk memilih atau menyeleksi siswa yang terbaik dari semua peserta tes, materinya berupa materi prasyarat untuk mengikuti program pendidikan yang akan diikuti oleh calon siswa. Tes seleksi dapat dilakukan secara lisan, secara tertulis, dengan tes perbuatan, dan dapat juga ketiganya dikombinasikan secara serempak. b. Tes awal (pre-test). Tes awal merupakan tes yang dilaksanakan sebelum bahan pelajaran diberikan kepada siswa dengan tujuan unyk mengetahui sejauh manakah materi atau bahan pelajaran yang akan diajarkan telah dapat dikuasai oleh siswa. c. Tes akhir (post-test) Tes akhir merupakan tes yang dilaksanakan dengan tujuan untuk mengetahui apakah semua materi pelajaran yang tergolong penting sudah dikuasi dengan sebaik-baiknya oleh siswa. Pada dasarnya materi pre-test sama dengan materi post-test.

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan

d. Tes diagnostik (diagnostic test) Tes diagnostik merupakan tes yang dilaksanakan untuk menentukan secara tepat jenis kesukaran yang dihadapi oleh para siswa dalam mata pelajaran tertentu. Tes diagnostik dapat dilaksanakan dengan secara lisan, tertulis, perbuatan atau kombinasi dari ketiganya. e. Tes formatif (formative test) Tes formatif merupakan tes hasil belajar yang bertujuan untuk mengetahui sudah sejauh manakah siswa sudah memahami pelajaran setelah mereka mengikuti proses pembelajaran dalam jangka waktu tertentu dan memperbaiki kualitas pembelajaran. Tes formatif bisa dilaksanakan di tengah-tengah perjalanan program pembelajaran, yaitu dilaksanakan pada setiap kali satuan pelajaran atau subpokok bahasan berakhir atau dapat diselesaikan dan dikenal dengan istilah ulangan harian. f. Tes sumatif (summative test) Tes sumatif merupakan tes hasil belajar yang dilaksanakan setelah sekumpulan materi pelajaran atau satuan program pengajaran selesai diberikan. Tes sumatif dilaksanakan dengan tujuan untuk menentukan nilai yang menjadi lambang keberhasilan siswa setelah mereka menempuh proses pembelajaran dalam jangka waktu tertentu. 2. Berdasarkan aspek psikis yang ingin diungkapkan, yaitu: a. Tes intelegensi (intellegency test) Tes intelegensi merupakan tes yang dilaksanakan dengan tujuan untuk mengungkapkan atau memprediksi kecerdasan seseorang. b. Tes kemampuan (aptitude test) Tes kemampuan merupakan tes yang dilaksanakan dengan tujuan untuk mengungkap kemampuan dasar atau bakat khusus yang dimiliki oleh testee. c. Tes sikap (attitude test) Tes sikap merupakan tes yang dilaksanakan dengan tujuan untuk mengungkap predisposisi atau kecenderungan seseorang untuk

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan

melakukan suatu respon tertentu terhadap dunia sekitarnya, baik berupa individu-individu maupun objek-objek tertentu. d. Tes kepribadian (personality test) Tes kepribadian merupakan tes yang dilaksanakan dengan tujuan mengungkapkan dengan ciri-ciri khas dari seseorang yang banyak sedikitnya bersifat lahiriyah, seperti gaya bicara, cara berpakaian, nada suara, hobi, bentuk tubuh, cara bergaul, cara mengatasi masalah, kesenangan, dan lain sebagainya. e. Tes hasil belajar (achievement test) Tes hasil belajar merupakan tes yang dilaksanakan dengan tujuan untuk mengungkap tingkat pencapaian terhadap tujuan pembelajaran atau prestasi belajar. 3. Berdasarkan dari banyaknya peserta yang mengikuti tes, yaitu: a. Tes individual (individual test) Tes individual merupakan tes dimana tester hanya berhadapan dengan satu orang testee saja. b. Tes kelompok (group test) Tes kelompok merupakan tes dimana tester berhadapan dengan lebih dari satu orang testee. 4. Berdasarkan waktu yang disediakan bagi testee untuk melaksanakan tes, yaitu: a. Power test Power test merupakan tes dimana waktu yang disediakan buat testee untuk menyelesaikan tes tidak terbatas. b. Speed test Speed test merupakan tes dimana waktu yang disediakan buat testee untuk menyelesaikan tes dibatasi. 5. Berdasarkan bentuk responnya, yaitu: a. Tes verbal (verbal test) Tes verbal merupakan tes yang menghendaki jawaban yang tertuang dalam bentuk kata-kata atau kalimat, baik secara lisan maupun tertulis.

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan

b. Tes non-verbal (non-verbal test) Tes non-verbal merupakan tes yang menghendaki jawaban bukan berupa ungkapan kata-kata atau kalimat, melainkan berupa tindakan atau tingkah laku. 6. Berdasarkan cara mengajukan pertanyaan dan cara memberikan jawaban, yaitu: a. Tes tertulis (pencil and paper test) Tes tertulis merupakan tes dimana tester dalam mengajukan butir-butir pertanyaan atau soalnya dilakukan secara tertulis dan testee memberikan jawabannnya juga secara tertulis. b. Tes lisan (non-pencil and paper test) Tes lisan merupakan tes dimana tester dalam mengajukan butir-butir pertanyaan atau soalnya dilakukan secara tidak tertulis (lisan) dan testee memberikan jawabannya juga tidak tertulis.

D. Karakteristik Tes yang Baik Suatu tes dapat dikatakan sebagai alat pengukur yang baik jika memenuhi karakteristik berikut ini yaitu: 1. Memiliki validitas Tes dikatakan memiliki validitas jika tes tersebut dengan secara tepat, secara benar, secara shahih, atau secara absah dapat mengukur apa yang seharusnya diukur, yaitu mengukur hasil belajar yang telah dicapai oleh siswa setelah mereka menempuh proses belajar mengajar dalam jangka waktu tertentu. Untuk menganalisis validitas suatu tes dapat dianalisis secara logika (logical analysis) dan secara empirik (empirical analysis). 2. Memiliki reliabilitas Tes dikatakan memiliki reliabilitas jika hasil-hasil pengukuran yang dilakukan dengan menggunakan tes tersebut secara berulang kali terhadap subjek yang sama, senantiasa menunjukkan hasil yang tetap atau sifatnya ajeg dan stabil. Dengan kata lain, tes memiliki reliabel jika nilai-nilai yang diperoleh para testee adalah stabil kapan saja, dimana saja, dan oleh siapa saja ujian itu dilaksanakan, diperiksa dan dinilai.

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan

3. Memiliki objektivitas Tes dikatakan memiliki objektivitas jika tes tersebut disusun dan dilaksanakan menurut tujuan instruksional khusus yang telah ditentukan, bukan atas kemauan dan kehendak dari tester, serta dalam pemberian skor dan penentuan nilai harus terhindar dari unsur-unsur subjektivitas tester. 4. Memiliki praktikabilitas Tes dikatakan memiliki praktikabilitas jika tes tersebut praktis (mudah dilaksanakan, mudah pemeriksaannya, dan dilengkapi dengan petunjukpetunjuk yang jelas) dan mudah mudah pengadministrasiannya. 5. Memiliki ekonomis Tes dikatakan memiliki ekonomis jika pelaksanaan tes tersebut tidak membutuhkan ongkos/biaya yang mahal, tenaga banyak, dan waktu yang lama. Adapun beberapa kelemahan dalam pelaksanaan tes menurut Gilbert Sax dalam Arikunto (2010) adalah: 1. Adakalanya tes (secara psikologis terpaksa) menyinggung pribadi seseorang (walaupun tidak disengaja demikian), misalnya dalam perumusan soal, pelaksanaan, maupun pengumuman hasil. 2. Tes menimbulkan kecemasan sehingga mempengaruhi hasil belajar yang murni. 3. Tes mengkategorikan siswa secara tetap. 4. Tes tidak mendukung kecemerlangan dan daya kreasi siswa. 5. Tes hanya mengukur aspek tingkah laku yang sangat terbatas.

E. Bentuk-Bentuk Tes 1. Tes uraian (essay test) Tes uraian merupakan sejenis tes kemajuan belajar yang memerlukan jawaban yang bersifat pembahasan atau uraian-uraian kata-kata dengan tujuan ingin mengungkapakan daya ingat dan pemahaman testee terhadap materi pelajaran yang ditanyakan dalam tes dan ingin mengungkapakan daya ingat testee dalam memahami berbagai macam konsep dan aplikasinya.

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan

Ciri-ciri pertanyaan tes uraian adalah didahului dengan kata-kata seperti uraikan, jelaskan, mengapa, bagaimana, bandingkan, simpulkan, dan lain sebagainya. Banyaknya soal pada soal uraian tidak banyak, yaitu sekitar 510 soal dalam waktu kira-kira 90-120 menit. Keunggulan-keunggulan tes uraian adalah sebagai berikut: a. Mudah disiapkan dan disusun b. Tidak memberi banyak kesempatan untuk berspekulasi atau untunguntungan. c. Mendorong siswa untuk berani mengemukakan pendapat serta menysusun dalam bentuk kalimat yang bagus. d. Memberi kesempatan kepada siswa untuk mengutarakan maksudnya dengan gaya bahasa dan caranya sendiri. e. Dapat diketahui sejauh mana siswa mendalami sesuatu masalah yang diteskan. Kelemahan-kelemahan tes uraian adalah sebagai berikut: a. Kadar validitas dan reliabilitas rendah karena sukar diketahui segi-segi mana dari pengetahuan siswa yang betul-betul telah dikuasai. b. Kurang representatif dalam hal mewakili seluruh scope bahan pelajaran yang akan dites karena soalnya hanya beberapa saja (terbatas). c. Cara memeriksanya banyak dipengaruhi oleh unsur-unsur subjektif, seperti adanya hallo effect, adanya efek bawaan (carry over effect), efek urutan pemeriksaan (order effect), pengaruh penggunakaan bahasa, pengaruh tulisan tangan, dan lain sebagainya. d. Pemeriksaannya lebih sulit sebab membutuhkan pertimbangan individual lebih banyak dari penilai. e. Waktu untuk koreksinya lama dan tidak dapat diwakili kepada orang lain. Petunjuk penyusunan tes uraian adalah sebagai berikut: a. Hendaknya soal-soal tes dapat meliputi ide-ide pokok dari bahan yang diteskan, dan kalau mungkin disusun soal yang sifatnya komprehensif.

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan

b. Hendaknya soal tidak mengambil kalimat-kalimat yang disalin langsung dari buku atau catatan. c. Pada waktu menyusun, soal-soal itu sudah dilengkapai dengan kunci jawaban serta pedoman penilaiannya. d. Hendaknya diusahakan agar pertanyaannya bervariasi agar dapat diketahui lebih jauh penguasaan siswa terhadap bahan. e. Hendaknya rumusan soal dibuat sedemikian rupa sehingga mudah difahami oleh tercoba. f. Hendaknya ditegaskan model jawaban apa yang dikehendaki oleh penyusun tes. Oleh karena itu, pertanyaan tidak boleh terlalu umum, tetapi harus spesifik. 2. Tes objektif (objective test) Tes objektif merupakan tes yang dalam pemeriksaannya dapat dilakukan secara objektif. Banyaknya soal pada soal objektif lebih banyak dari soal uraian yaitu sekitar 30 40 soal dalam waktu kira-kira 60 menit. Keunggulan-keunggulan tes objektif adalah sebagai berikut: a. Mengandung lebih banyak segi-segi yang positif, misalnya lebih representatif mewakili isi dan luas bahan, lebih objektif, dapat dihindari campur tangannya unsur-unsur subjektif baik dari segi siswa maupun segi guru yang memeriksa. b. Lebih mudah dan cepat cara memeriksanya karena dapat menggunakan kunci tes bahkan alat-alat hasil kemajuan teknologi. c. Pemeriksaannya dapat diserahkan kepada orang lain. d. Dalam pemeriksaan, tidak ada unsur subjektif yang mempengaruhi. Kelemahan-kelemahan tes objektif adalah sebagai berikut: a. Persiapan untuk menyusunnya jauh lebih sulit daripada tes uraian karena soalnya banyak dan harus teliti untuk menghindari kelemahankelemahan yang lain. b. Soal-soalnya cenderung untuk mengungkapkan ingatan dan daya pengenalan kembali saja, dan sukar untuk mengukur proses mental yang tinggi. c. Banyak kesempatan untuk main untung-untungan.

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan

d. Kersama antar siswa pada waktu mengerjakan soal tes lebih tinggi. Adapun cara mengatasi kelemahan-kelemahan pada soal objektif adalah: a. Kesulitan menyusun tes objektif dapat diatasi dengan jalan banyak berlatih terus menerus hingga betul-betul mahir. b. Menggunakan tabel spesifikasi untuk mengatasi kesalahan pada`poin a dan b. c. Menggunakan norma (standar) penilaian yang memperhitungkan faktor tebakan (guessing) yang bersifat spekulatif itu. Macam-macam tes objektif, yaitu: a. Tes benar-salah (true-fals test) Tes benar-salah merupakan tes yang berupa pernyataan-pernyataan (statement) yang mengandung dua kemungkinan jawaban yaitu benar atau salah, dan testee diminta menentukan pendapatnya mengenai pernyataan-pernyataan tersebut sesuai dengan petunjuk pengerjaannya. b. Tes pilihan ganda (multiple choice test) Tes pilihan ganda merupakan tes yang terdiri atas pertanyaan atau pernyataan yang sifatnya belum selesai, dan untuk menyelesaikannya harus dipilih salah satu (atau lebih) dari beberapa kemungkinan jawaban yang telah disediakan. c. Tes menjodohkan (matching test) Tes menjodohkan merupakan tes yang terdiri dari satu seri pertanyaan dan satu seri jawaban. Masing-masing pertanyaan mempunyai jawabannya yang tercantum dalam seri jawaban. Tugas testee adalah mencari dan menempatkan jawaban-jawaban sehingga sesuai atau cocok dengan pertanyaannya. d. Tes isian (completion test) Tes isian merupakan tes yang terdiri dari kalimat-kalimat yang ada bagian-bagiannya yang dihilangkan. Bagian yang dihilangkan harus diisi oleh testee.

10

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan

F. Langkah-Langkah untuk Menyusun Tes 1. Menetapkan tujuan tes Sebelum tes dibuat, hendaknya tujuan pembuatan tes harus jelas seperti tes yang bertujuan untuk mengadakan seleksi, mendiagnosis kesulitan belajar siswa, dan lain sebagainya. 2. Analisis kurikulum Analisis kurikulum bertujuan untuk menentukan bobot setiap pokok bahasan yang akan dijadikan dasar dalam menentukan jumlah item atau butir soal untuk setiap pokok bahasan soal objektif atau bobot soal untuk bentuk uraian, dalam membuat kisi-kisi tes sesuai dengan kurikulum yang berlaku. 3. Analisis buku pelajaran dan sumber dari materi belajar lainnya Analisis buku pelajaran dan sumber dari materi belajar lainnya bertujuan untuk menentukan bobot setiap pokok bahasan berdasarkan jumlah halaman materi yang termuat dalam buku pelajaran atau sumber materi belajar lainnya dengan harapan dapat mencakup seluruh construct atau content yang diajarkan. 4. Membuat kisi-kisi Kisi bermanfaat untuk menjamin sampel soal yang baik yaitu mencakup semua pokok bahasan secara proporsional. Sebuah kisi-kisi memuat jumlah butir yang harus dibuat untuk setiap bentuk soal dan setiap pokok bahasan serta untuk setiap aspek kemampuan yang hendak diukur. 5. Penulisan Tujuan Instruksional Khusus (TIK) Penulisan TIK harus sesuai dengan ketentuan yang telah ditetapkan yang mencerminkan tingkah laku siswa. 6. Penulisan soal Banyaknya butir soal yang harus dibuat untuk setiap bentuk soal dan untuk setiap pokok bahasan, serta untuk setiap aspek kemampuan yang hendak diukur harus disesuaikan dengan yang tercantum dalam kisi-kisi.

11

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan

7. Reproduksi tes terbatas Tes yang sudah dibuat diperbanyak dalam jumlah yang cukup menurut jumlah sampel uji-coba atau peserta yang akan mengerjakan tes tersebut dalam suatu kegiatan uji-coba tes. 8. Uji-coba tes Tes yang sudah dibuat dan sudsah direproduksi atau diperbanyak itu diujicobakan kepada sejumlah sampel yang telah ditentukan. Sampel uji-coba harus mempunyai karakteristik yang kurag lebih sama dengan karakteristik peserta tes sesungguhnya. 9. Analisis hasil uji-coba Berdasarkan data hasil uji-coba dilakukan analisis, terutama analisis butir soal yang meliputi validita butir, tingkat kesukaran, dan fungsi pengecoh. Soal-soal yang tidak valid akan didrop dan soal-soal yang valid akan ditetapkan untuk dipakai atau dirakit menjadi suatu tes yang valid. 10. Revisi soal Soal-soal yang valid berdasarkan kriteria validitas empirik

dikonfirmasikan dengan kisi-kisi. Apabila soal-soal tersebut sudah memenuhi syarat dan telah mewakili semua materi yang akan diujikan, soal-soal tersebut selanjutnya dirakit menjadi sebuah tes, tetapi apabila soal-soal yang valid belum memenuhi syarat berdasrkan hasil konfirmasi dengan kisi-kisi maka dapat dilakukan perbaikan terhadap beberapa soal yang diperlukan. 11. Merakit soal menjadi tes Soal-soal yang valid dan telah mencerminkan semua pokok bahasan serta aspek kemampuan yang hendak diukur dapat dirakit menjadi sebuah tes yang valid. Urutan soal dalam suatu tes pada umumnya dilakukan menurut tingkat kesukaran soal, yaitu dari soal mudah sampai soal yang sulit.

12

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan

DAFTAR PUSTAKA

Arikunto, S. (2010). Dasar-Dasar Evaluasi Pendidikan (Edisi Revisi). Jakarta: Bumi Aksara. Daryanto. (2008). Evaluasi Pendidikan. Jakarta: Rineka Cipta. Depdiknas. (2008). KBBI Daring. Dipetik Februari 07, 2012, dari Pusat Bahasa Departemen Pendidikan Nasional: http://bahasa.kemdiknas.go.id/kbbi/index.php Muljono, D. d. (2008). Pengukuran dalam Bidang Pendidikan. Jakarta: PT Grasindo. Sudijono, A. (2011). Pengantar Evaluasi Pendidikan. Jakarta: PT RajaGrafindo Persada. Suryanto, A. (2007). Evaluasi Pembelajaran Matematika. Jakarta: Universitas terbuka.

13

Tes dalam Dunia Pendidikan | Shahibul Ahyan