Anda di halaman 1dari 47

BAB I MATRIKS

Aljabar matriks merupakan salah satu cabang matematika yang dikembangkan oleh seorang matematikawan karena Inggris

Arthur Cayley (1821 1895). Matriks dalam cabang-cabang

berkembang

peranannya bidang

Matematika lainnya,

misalnya Dengan

ekonomi, industri dan

transportasi.

menggunakan matriks , maka penyelesaian sistem persamaan linear akan lebih mudah diselesaikan. Pembahasan operasi bab ini diawali dengan definisi matriks dan

dasar matriks yang sudah dikenal, namun untuk pengenalan

sifat-sifat lebih lanjut penyajian matriks akan menggunakan notasi matriks untuk mempersingkat penulisan. Meskipun matriks ini bukan hal yang baru, karena sudah pernah diperoleh menguasai materi dalam bab ini akan di SLTA, namun dengan lebih mudah mengikuti

pembahasan berikutnya.

TIK : Setelah mempelajari materi inidiharapkan mahasiswa dapat: a. menjelaskan operasi-operasi aljabar matriks b. menentukan bentuk eselon tereduksi suatu matriks c. matriks d. menentukan invers suatu matriks. menghitung nilai determinan suatu

1.1. Operasi Aljabar Matriks Definisi : Matriks adalah suatu susunan segiempat siku-siku dari bilangan- bilangan, susunan tersebut disajikan di dalam kurung besar atau kurung siku. Bilangan-bilangan itu disebut entri atau elemen dari matriks. Bentuk umum suatu matriks yang terdiri dari m baris dan n kolom adalah

a11 a A=
21

a12 a22

a11 ... a atau A a21 ... a1n


2n =

a12 a 22

...

a1n

... a 2n

... ... ... ... a amn a m1 a notasiamatriks, yaitu mn Bentuk ) m1 a m2 ... A = (aij matriks tersebut dapat disajikan denganm2 ... ... ... ... ...
dengan i = 1,2,...,m dan kolom dari matriks A. Suatu matriks A yang terdiri dari m baris dan n kolom disebut matriks berukuran mxn dan dilambangkan dengan Amxn atau (aij)mxn, ditulis singkat dan j=1,2,...,n berturut-turut menunjukkan baris

A = aij

( ) . Dalam

hal ini aij dinamakan elemen ke -ij dari matriks A.

Matriks A = aij

( )

dengan m=n dikatakan sebagai matriks persegi, elemen

a11, a22, ... , ann


2

disebut elemen diagonal utama dari A. Jumlahan elemen diagonal utama disebut trace dari A. Untuk dapat menggunakan matriks perlu dikaji operasi aljabar matriks berikut. 1. Kesamaan Matriks. Dua buah matriks A dan B dikatakan sama, ditulis A = B, jika A dan B berukuran sama dan elemen-elemen yang bersesuaian (seletak ) adalah sama.

Jika disajikan dalam notasi matriks, A = dan B = bij maka A = B jika aij

( )

aij = bij , untuk setiap i = 1,2,...,m dan j=1,2,...,n. Contoh : 2 5 4 2 = 5 4 , C Jika A2 x3 = 2x2 , B2 x3 1 3 1 1 3 2 mak A B , A C , B C , dan A = D. a 1 = 3 , 2 5dan 2 5 4 D2 x3 = 1 3 2

2. Penjumlahan dan pengurangan matriks. Penjumlahan dan pengurangan dua matriks atau lebih, hanya dapat dilakukan jika matriks tersebut berukuran sama. Penjumlahan atau pengurangan dua matriks didefinisikan sebagai penjumlahan atau

pengurangan elemen yang bersesuaia n. Jika A = (aij ) dan B = (bij ) , maka Contoh : 2 5 4 Jika A = 1 3 dan 2 1 0 5 B= 1 3 2maka 1 , dan 0 B A= 1 5 9 A+B= , 2 0 4 3 5 1 . 0 6 0 A + B = (aij + bij ) dan A B = (aij bij ) .

1 5 9 3 5 B+ A= , AB= 0 6 2 0 4

Sifat : Jika A, B, dan C matriks yang berukuran sama maka berlaku: a. A + B = B + A (Komutatif)

b. A + (B + C ) = ( A + B) +C

(Asosiatif)

3. Pergandaan matriks dengan bilangan (skalar). Pergandaan matriks dengan skalar didefinisikan sebagai perkalian skalar dengan setiap elemen matriks tersebut.

Jika A = (aij ) dan k sebarang skalar, maka Contoh : 2 5 4 Jika A = 4 10 8 4 dan

kA = Ak = (kaij ) .

, maka 2 A = 1 3 2 2 6

5 4 2 A= . 3 2 1

4. Pergandaan matriks. Pergandaan matriks A dan B, dinotasikan AB, hanya dapat dilakukan jika banyaknya kolom matriks A sama dengan banyaknya baris matriks B. Jika A = (aij ) mxp dan B = (bij ) pxn , maka AB = C = (cij ) mxn , dengan Contoh : 2 0 2 5 4 dan B = 4 Jika A = 3 2 1 3 2 1 4 + 20 8 0 + 15 + 4 0+9 4 2+5 12 1 maka 1 3 16 19 9 . 4 cij =

k =1

aik bkj .

AB = 2 + 12 4

= 1 + 3 6 10 5

Matriks BA tidak dapat diperoleh karena banyaknya kolom dari B adalah 3 sedangkan banyaknya baris dari A adalah 2.

Sifat : Jika A, B, dan C matriks sehingga operasi berikut berlaku, maka : a. A(B + C ) = AB + AC

Distributif kiri (B + C ) A = BA + CA b. A(B C ) = AB AC (B C) A = BA CA c. A(BC ) = ( AB)C Distributif kanan

Distributif kiri

Distributif kanan

Assosiatif

1.2. Jenis jenis Matriks Beberapa matriks dengan elemen tertentu yang seringkali digunakan disajikan berikut. 1. Matriks Nol. Matriks yang semua elemennya nol disebut matriks nol, dinotasikan 0. Contoh : 0 0 0 Matriks , 0 0 0 0 0 merupakan matriks nol 0 0

Sifat : Untuk sebarang matriks A yang ukurannya bersesuaian sehingga operasi aljabar berikut dapat dilakukan, berlaku : a. A+0=0+A

= A. b. A A = 0. c. 0 A = A.

d. A . 0 = 0 . A = 0. 2. Matriks Transpos. Transpos dari matriks A, dinotasikan dengan A1 atau At, adalah matriks yang kolom pertamanya adalah baris pertama matriks A, kolom keduanya adalah baris kedua matriks A, dan seterusnya. Jika A = (a ) ij mxn maka Contoh : A t = (a ji ) nxm

1 1 3 5 1 2 A t = 3 Jika A = , B= 3 4 maka 2 7 4 5

2 7 dan B t 4

1 = 2

3 . 4

Sifat : Untuk sebarang matriks A berlaku : a. (At)t = A b. (kA)t = kAt c. (A + B)t = At + Bt d. (AB)t = Bt At 3. Matriks Segitiga Atas dan Matriks Segitiga Bawah. Matriks persegi yang semua elemen di bawah diagonal utama bernilai 0 disebut matriks segitiga atas. Begitu pula matriks persegi yang semua elemen di atas diagonal utama bernilai 0 disebut matriks segitiga bawah. Jadi A = (aij ) nxn disebut matriks segitiga atas jika aij = 0 untuk i > j dan disebut matriks segitiga bawah aij = 0 untuk i < j. jika Contoh : a11 Matriks A= 0 0 a12 a 22 0 a13 a11 a 23 dan B= a a33 a
31

0 a 22 a 32

0 0 berturut-turut adalah a33

matriks segitiga atas dan matriks segitiga bawah. 4. Matriks Diagonal. Adalah matriks persegi yang semua elemen-elemennya adalah

nol kecuali elemen pada diagonal utama. Jadi A = (aij ) nxn disebut matriks diagonal jika aij = 0 untuk i j .

1 0

1 0 0

Contoh :

5.

0 3 0 , 3 0 0 0 0 5 0 0 0 Matriks Identitas (Matriks Satuan). Matriks diagonal yang semua elemen diagonal utamanya sama dengan 1 disebut matriks identitas, dinotasikan dengan In atau I. Dalam bentuk notasi matriks , dituliskan I = (aij ) dengan aij = 1, untuk i=j

dan aij = 0, untuk ij, berlaku untuk i,j=1,2,...,n. 1 0 0 Contoh I 3 = 0 1 0 . : 0 0 1 Sifat : Untuk sebarang matriks A yang berukuran nxn berlaku In A=A In =A. 6. Matriks invers Matriks B dikatakan sebagai invers dari matriks A jika AB = BA = I. Dalam hal ini invers matriks A dinotasikan A-1. Matriks yang mempunyai invers disebut matriks non singular. Contoh : Jika 1 2 5 AB = 3 5 3 1 2 5 2 A= maka B = adalah invers dari A sebab 3 5 3 1 2 1 0 5 2 1 1 0 2 BA = = . 3 3 1 0 1 5

= dan 0 1 1

Sifat : a. ( A-1 )-1 = A b. (AB )-1 = B-1 A


-1

7. Matriks Simetris. Suatu matriks persegi A dikatakan simetris jika A = At. Jika A = (aij ) maka A dikatakan simetris jika Contoh : 1 3 2 1 3 2 adalah simetris sedangkan matriks B = 1 tidak Matriks A = 3 4 0 2 0 5 3 4 5 2 0 simetris. Mengapa ? Untuk sebarang matriks persegi A, matriks A+At merupakan matriks simetris. Mengapa ? 8. Matriks Skew Simetris (Simetris Miring). Matriks A dikatakan simetris miring jika At = A . Jika A = (aij ) maka A dikatakan simetris miring aij = a ji , untuk jika setiap i,j. Contoh : 0 3 2 Matriks A = 3 0 adalah matriks simetris miring. 2 1 1 0 9. Matriks-matriks persegi yang istimewa. - Jika A dan B matriks-matriks persegi sedemikian sehingga AB = BA, maka A dan B disebut commute. aij = a ji , untuk setiap i,j.

- Jika AB = -BA, maka A dan B disebut Anti Commute. - Matriks A yang memenuhi A periodik
k+1

= A (k bilangan positif), disebut

- Jika A - Jika A

= A, maka A disebut matriks Idempoten.

= 0, dengan k bilangan bulat positif terkecil maka A

disebut matriks nilpoten. Dalam hal ini bilangan k disebut indeks nilpoten. Contoh : a. Matriks 2 1 6 4 A= dan B = adalah Commute, sebab : 1 2 6 4

2 1 6 4 16 14 6 4 2 1 16 14 AB = = dan BA = = . 46 1 2 14 16 4 6 1 2 14 16 2 2 4 A= 1 3 4 adalah idempoten sebab A2 = A. 1 2 3

b. Matriks

1 3 1 c. Matriks M = 5 2 6 adalah nilpoten berindeks 3, sebab M3 = 0. 2 1 3

1.3.

Operasi Baris Elementer Selain operasi aljabar matriks yang sudah diperkenalkan pada

subbab 1.1, ada operasi lain yang dapat dikenakan pada suatu matriks untuk mendapatkan matriks lain. Operasi ini dinamakan operasi baris elementer karena dikenakan pada baris-baris suatu matriks. Operasi ini banyak digunakan untuk menentukan penyelesaian sistem persamaan linear yang akan dibahas pada bab berikutnya. Operasi baris elementer meliputi tiga bentuk, yaitu : a. Menukar baris ke-i dan baris ke-j, dinyatakan dengan Bij.

b. Menggandakan setiap elemen baris ke i dengan skalar k 0 , dinyatakan dengan Bi(k). c. Menambahkan k kali elemen-elemen baris ke-j (k skalar) kepada baris ke-i, dinyatakan dengan Bij(k). Operasi semacam ini juga dapat dilakukan pada kolom, dengan notasi B diganti K, namun untuk pembahasan ini operasi hanya dikenakan pada baris saja. Jika kita melakukan operasi baris elementer pada suatu matriks untuk memperoleh matriks yang lain, matriks awal dan hasilnya dihubungkan dengan tanda . 1 5 1 Contoh : Diketahui matriks A = 1 3 . 2 4 2 1 a. Jika baris ke-1 ditukar dengan baris ke-3, diperoleh 1 5 1 1 3 2 1 2 4

B13

1 2 4 1 3 5 1 1

Jika operasi K13 dikenakan pada A diperoleh 1

1 5 1 3 1 2 . 2 1 4 5 1 1 3

b. Jika baris ke-2 dikalikan 3, diperoleh

1 2

2 4

B2 ( 3 )

1 6

5 1

3 9 2 4

1 10 1 Jika operasi K2(2) dikenakan pada A diperoleh 2 2 3 . 1 4 4

c. Jika baris ke-1 dikalikan -2 kemudian ditambahkan ke baris ke-2, diperoleh 1 5 1 1 3 2 1 2 4


B12 ( 2 )

1 5 1 11 1 0 2 4 1

1 5 0 Jika operasi K31(-1) dikenakan pada A diperoleh 1 1 . 2 2 3 1 Jika operasi baris elementer dikenakan pada matriks identitas akan diperoleh suatu matriks yang khas. Sebuah matriks berukuran nxn disebut matriks elementer jika matriks tersebut dapat diperoleh dari matriks satuan In dengan melakukan satu operasi baris elementer. Karena ada tiga macam operasi baris elementer, maka ada 3 macam matriks elementer : 1. Eij, yaitu matriks yang didapat dari matriks I jika baris ke-i ditukar dengan baris ke-j. 0 0 1 Contoh : Dari I3, diperoleh E13 = 0 1 1 0 2. Ei ( k ) adalah matriks yang didapat digandakan dengan skalar k 0. 0 1 0

0 , E12 = 0 0 1 0 0 1 0 dari matriks I jika baris ke-i

0 1 0 0 1 0 , diperoleh E (3) = 3 Contoh : Dari I3 1 2 0 , E (2) = 0 0 . 0 1 3 0 2

3. Matriks Eij ( k ) adalah matriks yang didapat dari matriks I jika baris ke-j digandakan dengan skalar k 0 kemudian ditambahkan ke baris ke-i. 1 4 0 10 0 0 0 E12 ( 4 = 0 1 0 , E (1) = 1 23 ) 0 1 0 0 1 . 1

Contoh : Dari I3, diperoleh

Sifat-sifat matriks elementer: a. Jika matriks A digandakan dari kiri dengan matriks elementer E, maka EA adalah suatu matriks baru yang diperoleh bila operasi baris elementer yang digunakan untuk memperoleh E dari I, diterapkan pada A. 1 2 Contoh : Misal 54 1 4 0 E12 ( 4 ) = 0 1 0 . 0 0 1 1 2 B 5 3 7 13 3 5 4 1 0 0 1 1 0 0

A = 3 7 , E13 = 0

0 , E 2 (3) = 3 0 , dan 1 0 0 0 1 1 0 0

4 0 0 1 1 , dan E . A = 0 0 7 13 1 3 0 0 5 2 1 2 1 , dan E (3).A = 27 2 0 4 0

2 5 7 = 3 1 4

4 7 . 2

1 2 B (3)1 2 3 7 9 5 4 5

0 0 1 3 0 3 0 1 5

2 1 2 7 = 21 . 9 5 4 4

1 2 B ( 4)13 30 12 3 7 7 , 3 dan 5 4 5 4

1 4 (4).A = 0 1 E12

0 0 3 0 1 0

1 2 13 30 7 = . 7 . 3 5 4 5 4

b. Invers dari matriks elementer juga merupakan matriks elementer.

Jika satu operasi baris elementer diterapkan pada I untuk menghasilkan E, maka terdapat operasi baris elementer yang bila diterapkan pada E akan menghasilkan I. Berbagai kemungkinan operasi seperti di atas disajikan sebagai berikut. Operasi baris pada I untuk menghasilkan E Menukar baris ke-i dan baris ke-j (Bij) Menggandakan baris ke -i dengan skalar k 0 (Bi(k)). Menambahkan k kali baris ke-j kepada baris ke-i (Bij(k)). Operasi baris pada E untuk menghasilkan I Menukar baris ke-j dan baris ke-i (Bji). Menggandakan baris ke -i dengan 1/k (Bi(1/k )). Menambahkan -k kali baris ke-j kepada baris ke-i (Bij(-k)).

Operasi pada kolom kanan merupakan invers (balikan) dari operasi pada kolom kiri. Jika operasi pada kolom kanan dikenakan pada I maka akan mengha- silkan matriks elementer, sebut saja E0, yang menurut sifat a berlaku E.E0 = I dan E0.E =I Dengan demikian E0 adalah invers dari E. Dari tabel di atas diperoleh : (Eij)-1 = Eji (Eij(k))-1 = Eij(-k). Contoh : 0 1 0 0 1 0 = 0 1 0. 0 1 0 0 0 0 1 1 0 1 0 0 = 0 1 0 dan E31. E13 = I. 0 1 0

(Ei(k))-1 = Ei(1/k)) dan

E .E
13

31

0 0 1 0 0 1 0 0 1 1 E (3).E ( ) = 3 0 . 0 1 / 3 0 = 0 1 0 dan E (1/3). E (3) = I. 0 2 2 2 2 3 0 1 0 1 0 0 0 1 0

4 0 1 4 0 1 E (4).E (4) = 0 1 0.0 1 0 12 12 0 1 0 0 0 1

1 0 0 = 0 1 0 dan E12(-4) . E12(4) = I. 0 1 0

Kedua sifat di atas penting untuk digunakan dalam teorema berikut. Teorema : Jika A matriks nonsingular maka A dapat dinyatakan

sebagai hasil ganda matriks-matriks elementer. Contoh : Nyatakan 2 3 A= sebagai hasil ganda matriks-matriks 3 4elementer.

Penyelesaian : Kita dapat melakukan operasi baris elementer berhingga kali pada A sampai diperoleh matriks I sebagai berikut. 2 3
B1 (1 / 2 )

3/ 2 3 4

B 21 ( 3)

3/2

B12 ( 3)

B2 ( 2 )

0 1/ 2 0 1 / 0 1 . 3 4 B 2 C I A D Menurut sifat a, tentu berlaku : B = E1(1/2). A, C = E21(-3).B, D = E12(3).C, dan I = E2(-2). D. Dengan demikian diperoleh E2(-2). E12(3). E21(-3).

E1(1/2). A = I. Karena matriks elementer mempunyai invers matriks elementer pula, maka A =(E1(1/2))-1. (E21(-3) )-1.(E12(3)) .I =E1(2). E21(3). E12(-3). E2(-1/2) Jadi 2 A = 3
-1.

(E2(-2))-1

= 0 1 0 1 3 . . 1 0 1 3 3 1 1 . 0 . 1/2

4 0 0 Bentuk perkalian matriks elementer ini tidak tunggal. Periksa bahwa A = E21.E12.E21(2).E12 (1). Dapatkah kamu cari bentuk perkalian yang lain ?

Definisi

: Matriks

B dikatakan

ekivalen A

baris

(row equivalent) B dapat

dengan matriks

A, ditulis

B, jika matriks

diperoleh dari matriks A dengan berhingga banyak operasi baris elementer Mengingat sifat a dari matriks elementer, definisi di atas dapat pula dinyatakan sebagai : matriks B dikatakan ekivalen baris dengan matriks A jika terdapat matriks-matriks elementer E1, E2, . . . . . ,Ep sehingga B = EpEp-1. . . E1A. Contoh. 3 5 1 A= 2 0 3 5 1 ekivalen baris, karena 5 1 0 3 . 0 0

5 5 3 5 2 0 5 5

3 dan B = 2 3 adalah 0 0 0 0 4 1 3 5 1 B ( 1) 3 B ( 1) 32 13 3 2 0 3 2 0 4 2 0 3

Sifat : 1. Jika A ekivalen baris dengan B, maka B ekivalen baris dengan A. 2. Jika A ekivalen baris dengan B dan B ekivalen baris dengan C, maka A ekivalen baris dengan C. Definisi : Suatu matriks dikatakan dalam bentuk eselon baris (rowechelon form) jika memenuhi : a. Jika terdapat baris yang tidak semua elemennya nol, maka elemen pertama yang tidak nol adalah 1, dan disebut 1 utama (pivot)

b. Jika terdapat baris yang semua elemennya nol, maka baris ini diletakkan pada baris paling bawah.

c. Pada sebarang dua baris yang berurutan yang tidak semua elemennya nol, 1 utama pada baris yang bawah terletak di sebelah kanan dari 1 utama baris di atasnya. 1 4 2 Contoh : 0 1 3 2 0 5 0 0 1 1 3 3 dan 0 0 0 1

0 0 0 0 Definisi : Suatu matriks dikatakan tereduksi (reduced

dalam bentuk eselon baris 0 row-echelon form) jika matriks tersebut dalam bentuk eselon baris dan pada masing-masing kolom yang memuat 1 utama,

1 0 0 1

elemen 1 merupakan satu-satunya elemen yang tidak nol. Contoh. 1 0 0 0 Definisi : 0 0 0 1 2 0 1 0 dan 0 0 1 0 0 0 0 1 0 0 0 0 Suatu matriks dikatakan dalam bentuk normal jika

matriks tersebut memuat submatriks identitas. Ada 4 jenis bentuk normal yaitu : Ip 0 Ip , , [I p 0 0 1 0 0 0 Contoh. 1 0 0 0 0 Selain untuk menentukan bentuk eselon baris tereduksi, operasi baris Ip 0] , dan dengan Ip adalah matriks identitas 0

elementer juga dapat digunakan untuk memperoleh invers dari suatu matriks non singular.

Jika A adalah matriks non singular, maka dengan melakukan sebanyak berhingga kali operasi baris elementer pada matriks [A| I] (matriks ini disebut perluasan dari matriks A) matriks [I| B]. akan didapat

Misalkan untuk itu diperlukan n operasi baris I = E1. E2.

elementer. Karena A dibawa ke I dan I dibawa ke B, maka E3.... En.A dan

B = E1. E2. E3.... En.I. Karena matriks elementer maka dari AB = ( En perkalian
1

mempunyai invers

yang

pertama

diperoleh

1 1 1 A = E1.E n1 ....E 2 E1 .I n sehingga

1 .E n1 ....E1 E1).( E1 .E 2 ....E n1 .E n ) = I 2 1

1 1 1 dan BA = (E 2 ....E n1 .E n 1 ).(E n1 ....E 2 E1 .E1 .E 2 ....E n1 .E n ) = I . En

Ini berarti B adalah invers dari A, atau B = A-1. Contoh : 1 1 1 Jika A = 2 0 2 maka invers dari A dapat ditentukan sebagai berikut. 2 2 1 1 Dibentuk matriks [A| I] = 1 1 0 0 0 2 0 1 0 2 1 0 0 1 1

Selanjutnya dengan melakukan operasi baris berikut ini : B21(-1), B 31(2), B12(1/2), B2(1/2), B32(-2), B13(1), B3(-1), akan diperoleh matriks : 1 0 0 0 1 0 0 0 1 2 2 1 2 1/ 2 2 3/ 1 0 . Jadi A-1 2 1 2 3/ 2 1/ 2 2 1 0. 1

Definisi : Rank dari matriks A dapat didefinisikan sebagai banyaknya baris (kolom) tak nol dari bentuk eselon baris yang diperoleh dari matriks A.

Karena banyaknyakolom, maka rank(Anol )selalu kurang dari minimum diantara baris dan baris (kolom) tak mxn min {m, n}. Contoh : 2 3 1 Carilah rank dari matriks A = 2 1 2 4 4 3 Jawab : Jika matriks A dikenai operasi baris elementer B1(1/2), B21(-2), B31(-4), 1 /22 1 3 / 2 B2(-1/2), dan B32(2) kita memperoleh 1 1 . Jadi rank(A) = 2. 0 0

1.4. Determinan. Determinan suatu matriks persegi sangat banyak gunanya dalam berbagai cabang matematika. Sebagai contoh pada aljabar, determinan digunakan untuk mencari variabel. Ada dua jawab n persamaan determinan linear dilihat dengan dari n

definisi

segi

pendekatannya, pertama dengan pendekatan klasik, yaitu bertitik tolak pada fungsi permutasi, kedua dengan pendekatan bukan klasik,

yaitu pada fungsi multilinear. Pada pembahasan kali ini kita mendefinisikan determinan dengan pendekatan klasik, yaitu melalui fungsi permutasi. Definisi : Permutasi bilangan asli, dinotasikan s, adalah susunan bilangan- bilangan asli menurut suatu aturan tanpa menghilangkan atau mengulangi bilangan tersebut. Himpunan semua permutasi dari n ditulis dengan Sn. Contoh :

Permutasi dari barisan bilangan 1 dan 2 adalah (1,2) dan (2,1). Jadi S2 = {(1,2), (2,1)} Permutasi dari bilangan 1,2, dan 3 adalah (1,2,3), (1,3,2), (2,3,1), (2,1,3), (3,1,2), dan (3,2,1). Jadi S3 = {(1,2,3), (1,3,2), (2,3,1), (2,1,3), (3,1,2), (3,2,1)}. Kita lihat bahwa banyaknya permutasi 2 bilangan adalah 2, banyaknya permutasi 3 bilangan adalah 6. Secara umum banyaknya permutasi n bilangan adalah n!. Penulisan permutasi k bilangan adalah (j1,j2,...,jk) ji dengan jk ik. Definisi : Inversi pada suatu permutasi adalah terdapatnya bilangan yang lebih besar mendahului bilangan yang lebih kecil, atau ji > jk untuk i < k. Contoh : Pada permutasi (2,1,3) terdapat 1 inversi yaitu 2 mendahului 1. Pada permutasi (3,2,1) terdapat 3 inversi yaitu : 3 mendahului 2, 3 mendahului 1, dan 2 mendahului 1. Definisi : Jika jumlah inversi dari suatu permutasi adalah genap, maka disebut permutasi genap dan jika jumlah inversi suatu permutasi ganjil maka disebut permutasi ganjil. Definisi : Tanda dari permutasi s, dinotasikan sgn(s), didefinisikan sebagai + 1, jika jumlah inversi genap sign( ) = 1, jika jumlah inversi gasal Contoh : untuk

Jika s = (2,1,3) maka sgn(s) = -1. Jika s = (3,2,1) maka sgn(s) = -1.

Definisi : Determinan dari matriks Anxn didefinisikan sebagai : det( A) = sgn( ).a1 j1 .a 2 j2 a3 j3 ....a njn
S n

Contoh : Jika A = a11 a12 maka S2 = {(1,2), (2,1)} dengan sgn(1,2) = +1, sgn(2,1) a 22 = -1

a 21

sehingg det( A) = a11a 22 a12 a 21 a Jika a11 A = a 21 a


31

a12 a 22 a 32

a13 a 23 maka S3 = {(1,2,3), (1,3,2), (2,3,1), ((2,1,3), (3,1,2),(3,2,1)} a 33

dengan sgn(1,2,3) = +1, sgn(2,3,1) = +1, sgn(3,1,2) = +1, sgn(1,3,2) = -1, sgn(2,1,3)=-1, dan sgn(3,2,1) = -1. Sehingga det(A) = a11a 22 a 33 + a12 a 23a 31 + a13a 21a32 - a11a 23a32 - a12 a 21a33 - a13a 22 a31 . 3 2 1 2 3 A= dan B 2 4 5 = 3 0 1 6 4

Apabila contoh tersebut diterapkan pada matriks

maka det(A) = 2.4 - 3.3 = -1 dan det(B) = 3.4.6 + 2.5.0 + 1.2.1 - 3.5.1 2.2.6 1.4.0 = 35.

Dari definisi di atas, apabila A suatu matriks segitiga (atas ataupun bawah) maka det(A) pasti bernilai nol sebab satu-satunya suku tidak nol adalah perkalian

elemen-elemen diagonal utama. Jadi jika Anxn = aij maka det(A) =

( )

a11.a22. ... .ann. Selanjutnya sifat-sifat yang berlaku pada determinan adalah : 1. Nilai determinan matriks A sama dengan nilai determinan transposenya, yaitu det(A) = det(At)

a11 a12 Contoh : Jika A = a 21 a22

maka A t = a11 a12

a 21 . Sehingga 22 a

det( A) = a11a 22 a12 a 21 dan det( At ) = a11a 22 a12 a 21 . 2. Jika setiap elemen pada suatu baris atau kolom matriks A bernilai nol, maka det(A) = 0. 3 2 1 2 4 5 maka det(B) = 3.4.0 + 2.5.0 + 1.2.0 - 3.5.0 2.2.0 0 0 0

Contoh : B=

1.4.0 = 0. 3. Jika matriks A mempunyai dua baris atau dua kolom yang sama (elemen yang bersesuaian bernilai sama), maka det(A) = 0. 3 2 1 Contoh : C = 4 5 maka det(C) = 3.4.5 + 2.5.2 + 1.2.4 - 3.5.4 5 2.2.5 4 - 1.4.2 = 0.

4. Jika matriks B diperoleh dengan menukar dua baris atau dua kolom matriks A maka det(B) = - det(A). 3 2 1 Contoh : Matriks A = 2 4 5 , det (A) = 35. Dengan menukar baris 1 0 dan 1 6 0 1 6

baris 3 matriks A diperoleh matriks C

4 5 dengan det(C) = 0.4.1 2 1 +

1.5.3 + 6.2.2 - 0.5.2 - 1.2.1 - 6.4.3 = -35.

5. Jika matriks B diperoleh dengan mengalikan satu baris atau satu kolom matriks A dengan skalar k 0, maka det(B) = k.det(A). Contoh : 3 2 1 Matriks A = 2 4 5 , det (A) = 35. Dengan mengalikan baris ke tiga 0 matriks 1 6 3 2 1 A dengan 3, diperoleh matriks C 4 5 dengan det(C) = 3.4.18 + 2.5.0 3 18 + 1.2.3 - 3.5.3 - 2.2.18 - 1.4.0 = 105. 6. Jika A, B, dan C matriks yang identik (sama) kecuali pada satu baris. Pada baris yang tidak identik ini, baris matriks C merupakan jumlahan dari baris matriks A baris matriks B, maka det(C) = det(A) + det (B). Contoh : 3 2 1 Misalkan A = 2 1 0 1 4 2 2

4 5 ,B= 4 5 , dan C = 4 5 . Maka det(A) = 2 2 35, 0 1 6 0 1 6 01 6 det(B) = 1.4.6 + 0.5.0 + 1.2.1 - 1.5.1 - 0.2.6 1.4.0 = 21. det(C) = 4.4.6 + 2.5.0 + 2.2.1 - 4.5.1 - 2.2.6 - 2.4.0 = 56. 7. Jika matriks B diperoleh dari matriks A dengan menambah satu baris dengan k kali baris yang lain, maka det(B ) = det(A). Contoh :

3 2 1 4 Misalkan A = 2 2 0 1 + 2.4.0 + 1.(-1).1 Dari 7 sifat di

2 1

5 dan B = 1 4 . Maka det(A) = 35, det(B) = 3.2.6 6 0 1 6 3.4.1 - 2.(-1).6 - 1.2.0 = 35. kita dapat mengubah sebarang matriks

atas

menjadi matriks segitiga dengan operasi baris elementer jenis tersebut, tanpa mengubah nilai determinannya. Contoh : 3 2 1 2 4 5 , dengan operasi B (-2/3) dilanjutkan B (-3/8) 21 32 diperoleh 0 1 6 3 2 1

Misal A =

8 35 matriks B = 0 13 / 3 , sehingga det(A) = det(B ) = 35. 8/3 0 0 3. . 3 8 35 / 8 1.5. Ekspansi Kofaktor Definisi : Jika A adalah matriks persegi maka minor dari elemen aij, dinyatakan dengan Mij, adalah determinan tingkat (n-1) yang diperoleh dengan mencoret baris ke i dan kolom ke j dari matriks A. Bilangan (-1)i+j Mij, dinyatakan dengan Kij, dinamakan kofaktor entri aij. Contoh :

0 Misal A = 2 0 2 , maka M11 = det 2 2 2 1 2 2 Selanjutnya M12 = det = -2 dan K12 Secara 2 1

2 1

1+1

= 4 dan K11 = (- M11 = 1.4 = 4.

1) = (-1)1+2 M12 = -1.( -2) = 2.

sama diperoleh M13 = -4 , M21 = 3, M22 = -1 , M23 = -4 , M31 = 2, M32 = 0, dan M33 = -2. Kemudian didapat K13 = -4 , K21 = -3, K22 = -1 , K23 = 4 , K31 = 2, K32 = 0, dan K33 = -2. Dari penghitungan kofaktor elemen suatu matriks kita dapat menghitung determinan dan invers dari suatu matriks. Definisi : Jika A = aij , maka determinan A didefinisikan sebagai : det( A) = (1) K ij
j =1 n n i+ j

( )

aij M ij = aij
j =1 n

(ekspansi baris ke i), atau

det( A) = (1) K ij
i=1

i+ j

aij M ij = aij
i=1

(ekspansi kolom ke j)

Contoh : 1 1 1 Jika A = 2 0 2 maka det(A) = 1. K11 + 1. K12 + 1. K12 = 4 + 2 + (-4) = 2. Atau 2 2 1 det(A) = 2. K21 + 0. K22 + 2. K23 = 2.(-3) + 0. (-1) + 2.4 = .(-6) + 8 = 2. Cobalah hitung dengan ekspansi kolom. Defini

si : Jika A = aij dengan kofaktor dari

( )

matriks persegi maka matriks K = K ij

( )

K ij adalah

aij dinamakan matriks kofaktor Transpose dari

dari A.

matriks kofaktor disebut matriks adjoin dari A, dinotasikan adj(A).

Contoh : 1 Jika A = 2 0 1 1 4 2 4 4 3 2

2 , maka K = 3 4 , dan adj(A) = 2 0 . 1 1 2 2 1 2 0 2 4 2 4 1 A 1 = Teorema : Jika A matriks yang mempunyai adj( A) . det( A) invers maka Contoh : 1 Jika A = 2 0 1 1 4 3 =1 2 2 2 1/ 2 3/2 1 0 .

0 = 2 , maka A-1 = 2 1 1 2 2 1 4 2 4 2

2 1

Latihan 1. 2

= 2 1 3 1 , B= 1. Diberikan matriks A 2 3 1 0 E= , F = [1 2 2 1 3

1 1 1 , C =

1 , 1 , 0 2 2 1 D = 0 1 2 3 3 1 1] . Manakah di antara

2 3] , G = , dan H = [0 2

operasi berikut yang dapat dilakukan ? Jika dapat dilakukan tentukan hasilnya, jika tidak dapat dilakukan berikan alasannya. a. A+B C c. B - 2D d.

b. 2A +

3H - F

e. AB + FE f. 3BA

g.

ED BG

BA h. +

GH i. HD - At

j. Ft + Gt k. (F + G)t l. (AB)t

2. Berikan satu contoh matriks simetris ukuran 3 x 3. 3. Berikan satu contoh matriks simetris miring A yang berukuran 3 x 3. Apakah A + At juga simetris miring ? Berikan alasannya. 1 2 1 2 2 1 4. Jika C = 1 1 , hitunglah : 3 dan D = 0 1 0 4 a. C (C + D) b. C CD)
2

1 5

4 3

3 d. C 2D e. (C - D)C f. C
2

- DC

c. C (CD) 5. Lakukan operasi baris elementer B2(-2), B21(2), B13, B23(-2), B12(1),dan B1(3) pada matriks berikut. 1 3 a. A = 2 1 2 0 2 2 1 b. B = 0 1 1 4 3 3 1 2 1 c. C = 1 0 3 0 4 1 3

6. Dapatkan invers dari matriks elementer berikut. 1 0 0 1 0 1 0 0 1 0 0 1 a. b. c. 0 1 1 0 0 1 0 0 0 0 0 1

0 2

7. Tentukan bentuk eselon baris dari matriks berikut. Catatlah operasi baris elementer yang dilakukan untuk mendapatkan bentuk eselon barisnya.

Dapatkan pula bentuk eselon baris tereduksinya 1 3 a. A = 2 1 2 0 2 2 1 b. B = 0 1 1 4 3 3 1 2 1 c. C = 1 0 3 4 1 3

8. ll