Anda di halaman 1dari 6

TAENIASIS

Latar Belakang Dari 32 spesies yang diakui Taenia, hanya Taenia solium dan Taenia saginata secara medis penting. Namun, baru-baru ini studi epidemiologi di Asia Tenggara telah mengidentifikasi spesies Taenia ketiga pada manusia, yang dikenal sebagai spesies Asia. [1, 2] sistiserkosis adalah pengembangan dari bentuk-bentuk larva ekstraintestinal encysted dari solium T di berbagai organ. SSP terlibat dalam 60-90% kasus, kondisi ini disebut neurocysticercosis (NCC). . Sistiserkosis disebabkan oleh T saginata (juga disebut cacing pita sapi atau daging sapi) adalah jarang; T saginata memiliki dampak yang jauh lebih rendah pada kesehatan manusia daripada T solium. Membedakan antara T saginata dan T solium infeksi ini penting karena kedua infeksi endemik di Asia Tenggara, Afrika, Eropa, dan Amerika Tengah dan Selatan. Infeksi pada anak biasanya pergi belum diakui.

Patofisiologi Cacing pita dewasa hidup dalam usus kecil manusia. Manusia lulus telur terkubur dalam kotoran, ini mengkontaminasi telur matang padang rumput dan barnyards, di mana sapi dan babi menelan mereka. Setelah mencapai saluran pencernaan hewan yang terinfeksi, embrio yang dirilis, menembus dinding usus, dan memasuki sirkulasi. Embrio filter dari sirkulasi dan encyst dalam jaringan otot. Larva (yaitu, cysticerci) menjadi menular dalam waktu 2-3 bulan. Manusia mengembangkan infeksi cacing pita dengan makan daging sapi mentah atau setengah matang atau babi. Cysticercus menjadi diaktifkan, menempel pada dinding usus kecil dengan scolex, dan menjadi cacing pita dewasa. Proses pematangan memakan waktu 10-12 minggu untuk T saginata dan 5-12 minggu untuk T solium. Sebuah cacing pita tunggal menghasilkan rata-rata 50.000 telur per hari dan dapat hidup 25 tahun. Manusia juga dapat bertindak sebagai hospes perantara untuk T solium.Sistiserkosis hasil dari konsumsi manusia telur T solium melalui kontaminasi tinja, peristaltik kebalikan dari proglottids bunting, atau autoinfection. Para cysticerci dapat berkembang pada setiap organ, dan efek mereka bergantung sepenuhnya pada lokasi cysticerci. Coenurus A adalah tahap larva dari Taenia multiceps, Taenia serialis, danTaenia brauni cacing pita dewasa berkembang di anjing atau canids lain yang menelan larva coenurus dalam jaringan berbagai host intermediate..Host ini termasuk domba, kambing, kelinci, kelinci, dan herbivora lainnya untuk multiceps T; kelinci, kelinci, dan binatang pengerat lainnya untuk T serialis, dan gerbil untuk T brauni. Setiap protoscolex dalam coenurus dapat matang menjadi cacing pita dewasa setelah konsumsi oleh sebuah host canid. Cacing dewasa memproduksi telur, yang berlalu dalam kotoran, telur ini morfologis mirip dengan telur taeniid. Konsumsi telur oleh hospes perantara yang sesuai atau oleh manusia mengarah pada pengembangan coenurus. Coenuri adalah kista yang mengandung banyak protoscolices terpasang di baris pada membran internal kista.

Epidemiologi Amerika Serikat Sistiserkosis terutama penyakit diimpor. Sekitar 1000 kasus yang didiagnosis setiap tahun. Kebanyakan terjadi pada orang yang telah berimigrasi, terutama dari Amerika Latin. [3] sistiserkosis juga telah mengembangkan berikut kontak dekat dengan baru-baru berimigrasi, individu yang terinfeksi. Meskipun beberapa pasien dengan NCC dilahirkan di Amerika Serikat, banyak perjalanan ke daerah pedesaan di negara-negara di mana kondisi ini endemik. Infeksi lokal yang diperoleh telah dikonfirmasi di Los Angeles, New York, Chicago, Oregon, [4] dan di tempat lain. Meskipun infeksi T saginata terjadi di seluruh dunia, prevalensi di Amerika Serikat adalah kurang dari 1% karena sebagian besar ternak AS bebas dari parasit.

Internasional Sekitar 50 juta orang di seluruh dunia terinfeksi oleh T saginata atau T solium. Sekitar 50.000 orang meninggal setiap tahun dari sistiserkosis. T saginata adalah umum di daerah peternakan. Daerah dengan tertinggi (yaitu,> 10%) prevalensi Asia Tengah, Timur Dekat, dan tengah dan timur Afrika. [5] Daerah dengan rendah (yaitu, 1%) prevalensi Asia Tenggara, Eropa, dan Amerika Tengah dan Selatan . y T solium adalah endemik di Amerika Tengah dan Selatan, Asia Tenggara, [6, 7 8] India, Filipina, Afrika, [9] Eropa Timur, dan Cina.Daerah prevalensi tertinggi termasuk Amerika Latin dan Afrika. Di beberapa daerah Meksiko, prevalensi dapat mencapai 3,6% dari populasi umum. T multiceps telah dilaporkan di Amerika dan sebagian Eropa dan Afrika. T serialis infeksi terjadi di Amerika Serikat dan Kanada. T brauni telah dilaporkan di Afrika

y y y

Mortalitas / Morbiditas
Kebanyakan infeksi usus taeniid asimtomatik. Ketika gejala-gejala muncul, mereka biasanya ringan dan melibatkan nyeri perut, anoreksia, penurunan berat badan, atau malaise. Sistiserkosis menyebabkan efek massa di berbagai organ vital (misalnya, otak, mata, jantung). Tingkat kematian untuk sistiserkosis rendah dan umumnya disebabkan oleh komplikasi seperti ensefalitis, peningkatan tekanan intrakranial sekunder untuk edema dan / atau hidrosefalus, dan stroke.

Ras
Semua ras sama-sama terpengaruh.

Seks
Kedua jenis kelamin sama-sama terpengaruh.

Umur
Semua umur rentan terhadap infeksi. Usia di mana konsumsi daging mentah dimulai adalah penentu utama. T solium taeniasis telah dilaporkan pada anak-anak lebih tua dari 2 tahun di masyarakat pedesaan tertentu Meksiko.

Gejala Klinis

Taeniasis
Kebanyakan individu dengan taeniasis baik asimptomatik atau ringan-sampai sedang keluhan. Keluhan yang paling umum adalah bagian (aktif atau pasif) dari proglottids, yang berhubungan dengan sedikit ketidaknyamanan. Gejala lain meliputi: y y y y y y y y y y y Kolik nyeri perut (lebih umum pada anak-anak) Mual Kelemahan Kehilangan nafsu makan Peningkatan nafsu makan Sakit kepala Sembelit Pusing Diare Pruritus ani Hyperexcitability

Nyeri perut dan mual dilaporkan lebih sering terjadi pada pagi hari dan memiliki karakteristik lega dengan makan sejumlah kecil makanan. Anak-anak lebih gejala daripada orang dewasa dan sering berubah nyata nafsu makan, baik meningkat dan menurun. Gejala pada bayi yang lebih jelas dan terdiri dari muntah, diare, demam, kehilangan berat badan, dan lekas marah. Komplikasi serius yang paling umum dari infeksi cacing pita dewasa usus buntu . Komplikasi lain yang dilaporkan termasuk obstruksi saluran empedu, saluran pankreas dan pertumbuhan cacing pita di lokasi ektopik (misalnya, telinga tengah, adenoid jaringan, rongga rahim). Sebuah eosinofilia 5-15% ringan dapat terjadi pada 5-45% pasien; tingkat yang lebih tinggi jarang terjadi.

Sistiserkosis dan neurocysticercosis (NCC)


Pada sistiserkosis, yang cysticerci yang paling sering terletak di subkutan dan jaringan intermuskularis, diikuti oleh mata dan kemudian otak. SSP terlibat dalam 60-90% dari pasien (yaitu, NCC). Kebanyakan pasien memiliki lebih dari satu kista; sebanyak 200 kista telah dilaporkan. Gejala sindrom NCC termasuk 3 karakteristik: kejang-kejang dan / atau kejang, hipertensi intrakranial, dan gangguan kejiwaan, yang mungkin terjadi secara terpisah atau bersamaan. [10] Onset dapat membahayakan (misalnya, tekanan intrakranial tinggi) atau tiba-tiba (misalnya, tiba-tiba mengambang cysticerci blok cairan serebrospinal [CSF]). y Kejang-kejang dan / atau kejang: Kejang disebabkan oleh lokalisasi cysticerci di otak parenkim. Anak-anak paling sering hadir dengan kejang, yang fokus dengan onset akut. Sistiserkosis adalah penyebab paling umum dari epilepsi pada daerah endemik [11] dan merupakan manifestasi tunggal di sebanyak sepertiga dari pasien. Hipertensi intrakranial: Hal ini disebabkan oleh obstruksi CSF dengan kista otak intraventrikular. Gejala termasuk sakit kepala, mual, muntah, vertigo, dan papiledema. Gangguan psikiatri: Meskipun perubahan dalam kepribadian dan status mental yang terjadi lebih sering pada orang dewasa dibandingkan pada anak-anak, perubahan perilaku dan ketidakmampuan belajar dilaporkan dalam studi dari 25 anak yang terkena. [12]

y y

NCC harus dibedakan dari meningitis cysticercal parah, sindrom mengingatkan bakteri, meningitis tuberkulosis, atau amebic. [13]

Infeksi yang mungkin lainnya


y y Sistiserkosis okular: Ruang subretinal, vitreous, dan konjungtiva adalah situs yang paling sering infeksi. Manifestasi umum dari infeksi termasuk sakit parah dan penglihatan kabur atau hilang. Sistiserkosis berotot dan dermatologi: cysticerci pada otot sering dikaitkan dengan NCC. Setiap massa otot mungkin terlibat dan muncul sebagai miositis akut. Namun, kebanyakan pasien tidak menunjukkan gejala. Nodul subkutan dapat terlihat. Coenurosis: Manifestasi klinis ditentukan oleh lokasi larva coenurus. Pasien dengan coenurosis serebral dapat hadir dengan kejang atau hipertensi intrakranial. Coenurosis okular bermanifestasi sebagai mata merah dan menyakitkan.

Pemeriksaan Fisik Sebagian besar anak dengan taeniasis usus tampak sehat. Temuan fisik mungkin termasuk yang berikut: y y y y y Berat badan, disebabkan oleh hilangnya nafsu makan, lebih menonjol pada bayi dibandingkan orang dewasa. Nodul subkutan kurang umum pada anak-anak dibandingkan orang dewasa. Neurologis kelainan pada beberapa anak dengan dapat bermanifestasi sebagai NCC hemiparesis, gangguan sensorik, dan papiledema. Larva intraokular mungkin jelas. Pseudohypertrophy otot dapat terjadi.

Transmisi Penyakit Taeniasis disebabkan oleh menelan daging sapi yang tidak cukup dimasak atau babi yang mengandung larva atau cysticerci dari T saginata atau T solium. Sistiserkosis, yang disebabkan oleh menelan telur dari T solium,terjadi ketika larva disimpan dalam otot rangka, otak, mata, dan organ lainnya. Taeniasis adalah endemik di negara-negara di mana kedua T saginata dan T solium yang umum dan kesehatan umum yang buruk.Sebuah spesies Taenia baru ini diidentifikasi di banyak negara Asia Tenggara menyerupai T saginata pada tingkat molekul, dan konsumsi dalam daging babi dimasak tidak cukup menyebabkan infeksi usus. Hubungan yang erat dengan T saginata telah menyebabkan asumsi bahwa hal itu tidak menyebabkan sistiserkosis manusia karena manusia sistiserkosis disebabkan hampir secara eksklusif oleh T solium. Coenurosis hasil ketika manusia tidak sengaja menelan multiceps matang Tatau T serialis telur, biasanya dalam buah-buahan atau sayuran yang terkontaminasi. Sekitar 100 kasus telah dilaporkan coenurosis, terutama di Afrika tropis, dengan sisanya di Amerika Utara dan Selatan dan Afrika Selatan. Menariknya, kasus-kasus di Afrika Tengah jarang melibatkan SSP, sedangkan lebih dari 75% kasus di tempat lain telah keterlibatan SSP. Larva spesies ini dapat diinokulasi langsung ke konjungtiva anak dan kulit sebagai anak bermain di tanah yang terkontaminasi

Diagnosis Diferensial y y y y y y y y y y Amebic Meningoensefalitis Radang usus buntu Kolesistitis Sistiserkosis Gnathostomiasis Meningitis, aseptik Meningitis, bakteri Neurocysticercosis Obstruksi usus Kecil Tuberkulosis

Pemeriksaan Lab Taeniasis usus


CBC menghitung mendeteksi eosinofilia dalam waktu tidak lebih dari 45% pasien. Periksa 3 sampel tinja berturut-turut (persiapan tinja langsung dan terkonsentrasi) dari pasien dan kontak. y y y Penentuan spesies berdasarkan pemeriksaan telur adalah sulit karena telur-telur dari T saginata dan T solium adalah identik. Meneliti proglottids gravid membantu mengidentifikasi spesies; menghitung cabang uterus utama setelah injeksi dengan India tinta (yaitu, 7-13 cabang untuk T solium, 15-20 untuk T saginata). Meneliti scolex membantu membedakan spesies karena T soliumscolex memiliki 4 pengisap dan rostellum bersenjata.

Neurocysticercosis (NCC)
Memeriksa sampel tinja seperti dijelaskan di atas. Lakukan pungsi lumbal . y y CSF temuan yang abnormal pada 50-90% pasien dengan NCC (tapi bisa normal pada anak dengan single-lesi penyakit). Tingkat protein biasanya meningkat (namun mungkin normal pada anak dengan single-lesi penyakit).

y y y

Kadar glukosa biasanya ringan sampai sedang depresi (tapi bisa normal pada anak dengan single-lesi penyakit). Sebuah pleositosis didominasi mononuklear adalah umum. Jumlah sel jarang melebihi 300/ L.

Eosinofil dalam CSF adalah menemukan umum tetapi spesifik. Giemsa atau Wright noda harus dilakukan untuk mendeteksi kehadiran mereka. Sebuah enzim-linked immunotransfer Blot (EITB) assay adalah tes pilihan untuk mengkonfirmasi diagnosis dari NCC yang ditunjukkan oleh temuan klinis dan radiologis. Uji spesifisitas adalah 100% dan sensitivitas 90% dengan lebih dari 2 lesi; sensitivitas 50-70% menolak untuk dengan lesi soliter. Oleh karena itu, uji EITB mungkin memiliki nilai terbatas untuk anak-anak karena kebanyakan hadir dengan lesi tunggal. Sebuah uji imunoblot serum lebih sensitif daripada uji menggunakan CSF, sehingga mendapatkan CSF semata-mata untuk tujuan yang tidak perlu. Meskipun assay enzyme-linked immunosorbent (ELISA) dapat dilakukan pada kedua CSF dan serum, CSF menyediakan keandalan yang lebih baik.ELISA dapat memberikan hasil yang baik positif palsu atau negatif palsu.ELISA memberikan sensitivitas 75% yang dilaporkan. ELISA dapat membantu dalam diagnosis pada pasien dengan lesi SSP sedikit dan penyakit yang relatif ringan. Metode serologi baru dapat memungkinkan pengujian diagnostik ditingkatkan. [14] Penatalaksanaan 1. Perawatan medis Kebanyakan pasien dengan infeksi Taenia usus tidak menunjukkan gejala atau gejala ringan. Jika cacing pita dewasa terdeteksi dalam tinja, terapi anthelmintik biasanya sudah cukup. Sistiserkosis asimtomatik tidak membutuhkan perawatan. Pengobatan untuk neurocysticercosis simptomatik (NCC) adalah kontroversial. Jika terapi anthelmintik dipilih, Albendazole [16] atau praziquantel adalah obat pilihan. Karena agen-agen memprovokasi respon anti-inflamasi dalam SSP, mulai pasien pada dosis tinggi glukokortikosteroid. Okular, ventrikel, dan lesi tulang belakang mungkin memerlukan perawatan bedah karena pengobatan dengan obat anthelmintik dapat memprovokasi ireversibel obat-induced peradangan. 2. Pengobatan antihelminthes Pengobatan kedua infeksi cacing pita adalah serupa; praziquantel dianggap sebagai obat pilihan. Niclosamide juga dapat digunakan. Keduanya diberikan sebagai dosis tunggal terapi. Suatu obat baru, tribendimidine, sedang belajar di Cina. Dengan infeksi solium T, mulai pengobatan segera karena kemungkinan sistiserkosis melalui autoinfection.

Praziquantel (Biltricide)
DOC untuk infeksi Taenia. Meningkatkan permeabilitas membran sel di cacing rentan, mengakibatkan hilangnya kalsium intraseluler, kontraksi besar, dan kelumpuhan otot.

Niclosamide (Niclocide)
Kisah Para Rasul dengan menyebabkan nekrosis kepala dan segmen yang berdampingan cacing pita. Worm kehilangan memegang dan dihilangkan dalam potongan atau utuh dengan kotoran. Tersedia 500-mg tab. Harus dikunyah untuk bubur halus sebelum menelannya dengan sedikit air atau dihancurkan dalam cairan dan kemudian tertelan.

Albendazole (Albenza)
Penurunan produksi ATP pada cacing, menyebabkan deplesi energi, imobilisasi, dan akhirnya kematian. Untuk menghindari respon inflamasi dalam SSP, pasien juga harus dimulai pada antikonvulsan dan dosis tinggi glukokortikosteroid.

3. Kortikosteroid Agen ini berguna dalam kasus tekanan intrakranial primer meningkat atau kasus akibat-akibat kematian anthelmintik kista dan peradangan dihasilkan.

Deksametason (Decadron)
Adrenocortical steroid. Mengurangi inflamasi dengan menekan migrasi dari PMN dan mengurangi permeabilitas kapiler.

Anda mungkin juga menyukai