Anda di halaman 1dari 2

MATRIKS PERKEMBANGAN ARSITEKTUR

ARSITEKTUR JEPANG
KONTEKS & LATAR BELAKANG
1. Geografi Jepang tertak di ujung barat Samudera Pasifik, di sebelah timur Laut Jepang, dan bertetangga dengan Republik Rakyat Cina, Korea, dan Rusia.

CIRI-CIRI ARSITEKTURAL
Ciri-ciri secara umum: Masih dipengaruhi oleh arsitektur Cina Mencari keheningan dan ketenangan Material ringan dan dari alam: kayu, bambu, jerami, kertas, dan sutra. Massanya transparan yang hemat bahan (rohani tanpa materi) Arsitektur ruang murni tanpa ornamen Warna alami Bentuk dominan adalah lingkaran dan segi empat Menyatu dengan alam melalui unsur elemen alam yang ditampilkan pada ruang dalam Orientasi timur (arah matahari terbit) Prinsip semakin sedikit semakin baik (ajaran shinto) Ciri-ciri rumah tradisional Jepang: atap : tebal dan ringan sederhana, jelas, jujur, tanpa ornamen logika struktur tidak memiliki kesan megah (kesan horisontal) menyatu dengan alam kebiasaan duduk di lantai,

ELEMEN-ELEMEN TERBAIK
Rumah tradisional Pada zaman Jepang Kuno, dikenal 2 macam rumah: tateana shiki dan takayuka shiki. Pada zaman selanjutnya dikenal rumah untuk petani, pedagang, shinden zukuri, dan shoin zukuri.

CONTOH BANGUNAN
Rumah Machiya di Nara

TOKOH ARSITEK & PANDANGANNYA


Karena hampir seluruh bangunan tradisional Jepang terbuat dari kayu, maka perancang dan pembuat bangunan tradisional Jepang adalah tukang-tukang kayu. Untuk pembangunan kuil Buddha dan kuil Shinto dilakukan oleh miyadaiku (tukang kayu khusus kuil). Para tukang kayu menggunakan teknik dan system: 1. Kiku (periode Asuka, Nara dan Heian) adalah teknik desain untuk bagian atap dan penempatan dari usuk 2. Kiwari (periode Momoyama) berisikan ukuran standard tukang bangunan/kayu untuk dapat menentukan ukuran dari keseluruhan rangka bangunan, proyeksi lengkungan atap, tinggi atap, dll. Buku pedoman yang digunakan: 1. Hidensho, hinagata-bon, dan gijutsusho (buku teknik-teknik/rahasia tukang kayu dari masa ke masa) 2. Buke hinagata (pedoman untuk arsitektur rumah tinggal samurai) 3. Shomei, adalah pedoman yang paling kuno dan dilengkapi dengan desain, dan tatanan proporsi (kiwarijutsu) oleh Heinouchi Yoshimasa (ahli bangunan kayu untuk shogun Tokugawa)

KEMUNGKINAN APLIKASI
Pagoda: dapat diterapkan pada perencanaan bangunan tinggi dengan pola bersusun (semakin ke atas semakin kecil) Contohnya: Gedung Taipei 101, dan Menara Kembar Petronas

Bagian depan sebuah toko kain tua di prefektur Nara, Bagian depan bangunan tradisional sebagai toko ritel untuk berjualan, memiliki pintu geser atau daun jendela lipat yang terbuka untuk memudahkan tampilan barang dan barang. Bagian dalam rumah dimanfaatkan sebagai tempat tinggal dan gudang. Kuil Horyu Ji Kuil Buddha Tempat ibadah agama Buddha, dalam kompleks terdapat aula utama (hondo) dan pagoda.

2. Geologi Sekitar 70%- 80% dari wilayah Jepang terdiri dari pegunungan yang berhutanhutan. Gempa bumi berkekuatan rendah dan sesekali letusan gunung berapi sering dialami Jepang karena letaknya di atas Lingkaran Api Pasifik di pertemuan tiga lempeng tektonik. Gempa bumi yang merusak sering menyebabkan tsunami. 3. Sosial Kepercayaan Shinto: yakin dengan kesatuan tunggal dirinya dengan alam Kehidupan terinspirasi dari nilai Zen (ungkapan kecintaan pada keindahan hidup dan melatih kesabaran) Dunia sebagai fenomena absolut Segala benda memiliki roh (personifikasi) Mencintai alam Toleransi sebagai ciri kedewasaan Penerimaan pengaruh luar selama tidak merusak struktur sosial dan hukum tentang hubungan manusia Budaya asli (Jomon) dipengaruhi budaya luar (utamanya Cina) 4. Politik Zaman prasejarah (Yayoi dan Kofun) hingga 538. Jepang tercatat dalam naskah sejarah Buku Han yang ditulis tahun 111.

langit-langit rendah tanpa perabot

Kuil Shinto Tempat ibadah agama Shinto. Dalam kompleks kuil terdapat: altar utama (honden), aula persembahan (heiden), aula pemujaan (haiden), tempat air untuk bersuci (chzuya), pagar (tamagaki), dan torii.

Kuil Buddha yang paling terkemuka adalah Horyu-ji, di Nara, didirikan pada tahun 607 AD oleh pangeran Shotoku. Pada halaman tengah dari kuil ini terdapat bangunan dengan struktur kayu yang paling tua di dunia. Prinsip pola simetris yang sama persis seperti dari Cina sama sekali tidak ambil dengan bebasnya oleh para tukang kayu di Jepang. Kastil Himeji

Arsitektur rumah tradisional: dapat diterapkan pada rumah tinggal bangunan tempat usaha yang berhubungan dengan Jepang Contohnya: rumah makan khas Jepang, spa, tempat kursus bahasa Jepang, dll.

Nakamura house, 2001

Washitsu tanpa perabot ruang fleksibel : fusuma (partisi sorong), shoji (pintu sorong), amado (tirai gulung)

Kastil Himeji adalah sebuah kastil di kota Himeji, Prefektur Hyogo. Himeji Castle, tertulis di Daftar Warisan Dunia pada tahun 1993, memiliki dinding bercat putih yang indah, dan karena itu juga dikenal sebagai Heron White Castle.

Nadeshiko (tempat kursus bahasa Jepang di Australia), 2003 Taman Jepang: dapat diterapkan pada taman di rumah maupun tempat-tempat lainnya.

MATRIKS PERKEMBANGAN ARSITEKTUR


ARSITEKTUR JEPANG
KONTEKS & LATAR BELAKANG
Zaman klasik: Asuka (538710), Nara (710 -794) Periode Heian (794 1185): Munculnya tulisan dan Budhisme dari Cina melalui Korea serta dimulainya komunikasi dengan Cina dan muncul sistem konstitusi. Zaman pertengahan: Kamakura (1185 1336), Muromachi (1336 1573),AzuchiMomoyama (15681603), Edo (1603 1868). Merupakan zaman perang, perebutan kekuasaan (periode Sengoku) dan sistem militeristik (keshogunan), Jepang menjalankan politik tertutup dari dunia luar. Zaman modern: Meiji (1868 -1912), Taisho (1912 1926), Showa (1926 1989), Heisei (1989 sekarang). Pada zaman ini Jepang mulai membuka diri dengan dunia luar dan peristiwa Restorasi Meiji (pengembalian kekuasaan kepada kaisar) serta Ikut terlibat dalam PD II. 5. Ekonomi Mata pencaharian penduduk Jepang pada zaman prasejarah dan zaman klasik adalah dengan bertani, bercocok tanam, membuat keramik, dan berdagang dengan Cina dan Korea Pada zaman pertengahan (abad ke-16), dimulai perdagangan dengan Nanban (dunia barat) Sejak periode Meiji (1868-1912), Jepang mulai menganut ekonomi pasar bebas dan mengadopsi kapitalisme model Inggris dan Amerika Serikat 6. Religi Mayoritas penduduk Jepang menganut sinkretisme (menganut agama Budha dan Shinto bahkan Kristen). Kebanyakan orang Jepang tidak peduli terhadap agama dan melihat agama sebagai budaya dan tradisi. Taoisme dan Konfusianisme dari Cina juga mempengaruhi kepercayaan dan tradisi Jepang.

CIRI-CIRI ARSITEKTURAL

ELEMEN-ELEMEN TERBAIK
Kastil dan istana Kastiladalah tempat tinggal para penguasa klan, didesain sebagai bangunan pertahanan.

CONTOH BANGUNAN
Istana Heian

TOKOH ARSITEK & PANDANGANNYA

KEMUNGKINAN APLIKASI
Pengaplikasian prinsip-prinsip arsitektur tradisional dalam arsitektur modern-kontemporer. Dua arsitek terkenal (Kenzo Tange dan Fumihiko Maki) menanamkan estetika Jepang sebagai ide pada bangunan kontemporer, kembali ke konsep-konsep tata ruang dan modular proporsi tatami (anyaman tikar), menggunakan tekstur untuk mendukung penggunaan beton bertulang dan baja, serta memadukan taman dan patung dalam desain mereka. Konsep arsitektur tradisional Jepang diterapkan oleh Kenzo Tange melalui kesederhanaan bentuk, tata unit, penonjolan elemen yang disusun selaras dalam komposisi garis dan bidang horisontal seperti halnya rumahrumah, istana dan kuil Jepang.

shoji sistem modular : tatami, kyoma (sistem Kyoto), inakama (sistem pedalaman)

tatami
Ciri-ciri taman Jepang 1. Pengalihan makrokosmos ke dalam bentuk simbol mikrokosmos sebagai : Implementasi kerinduan pada alam Ukuran kemakmuran Tuntutan kebutuhan mental spiritual 2. Suasana alami 3. Integrasi ruang luar dan ruang dalam 4. Ungkapan nilai simbolik Manifestasi estetika Jepang Totalitas dalam detail: Bi Kesatuan persamaan detail: Hei Isyarat diciptakan oleh detail di sekitarnya: Ki Keselarasan harmoni diciptakan oleh tampilan detail: Ma Kemegahan diciptakan melalui penyembunyian: Hi Dunia ini awalnya harmonis: So Kecantikan yang mengalir tanpa perlawanan: Ka Kehancuran adalah perbuatan: Ha Istana adalah kompleks tempat tinggal dan tempat beraktivitas bagi Kaisar, keluarganya, bangsawan, dan pelayan istana.

Merupakan istana kekaisaran di ibu kota Jepang Heian-ky (Kyoto) dari 794 hingga 1227. Istana dibangun meniru perencanaan kota Chang'an pada zaman Dinasti Tang dan Dinasti Sui. Istana ini berfungsi sebagai tempat kediaman resmi kaisar dan pusat administrasi Jepang selama zaman Heian. Kuil Ise, Nara

Taman Taman shinden-zukuri Taman gaya jdo Taman batu Jepang Taman gaya shoin Taman teh Taman gaya kaiy Taman daimyo Elemen-elemen taman: Air Tanaman Batu

Kuil Ise merupakan sebuah taman nasional religius terletak di gunung yang berada di bagian tenggara Kyoto dan Nara. Setiap 20 tahun sekali, dilakukan pembangunan ulang pada kuil ini. Model honden kuil ini dilarang digunakan pada kuil lain Taman batu Ryan-ji, Kyoto

Community Center, Hiroshima PC, Kenzo Tange Fumihiko Maki perencanaan kota canggih dimana ide-ide yang didasarkan pada prinsip layering atau kepompong sekitar ruang batin (oku), sebuah konsep spasial Jepang yang disesuaikan dengan kebutuhan perkotaan. Dia juga menganjurkan penggunaan kekosongan atau ruang terbuka (ma), yang mencerminkan prinsip estetika Jepang Buddha sebagai ide-ide peruangan.

Taman batu di Ryan-ji hanya terdiri dari 15 buah batu di atas hamparan pasir yang dikelilingi tembok. Di taman batu Ryan-ji hanya ada pasir dan batu, tidak ada pohon atau semak. Dilihat dari sudut mana pun (kecuali dari atas), di taman batu Ryan-ji hanya terlihat 14 buah batu.