Anda di halaman 1dari 7

LAPORAN PRAKTIKUM III MIKROBIOLOGI PEWARNAAN SEL BAKTERI

OLEH :

Nama NIM Kelompok

: Uul Shovi Nurkamila : 1008305011 : V (Lima)

Tanggal Praktikum : 1 Maret 2012 Asisten Dosen : Putu Rima Sintyadewi

Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Udayana 2012

I. PENDAHULUAN

1.1 Latar Belakang Bakteri adalah domain yang terdiri dari makhluk hidup yang tidak memiliki membran inti (prokariota). Bakteri memiliki beragam variasi bentuk, seperti coccus, basil, dan spiral, serta dapat hidup soliter maupun berkoloni. Habitat bakteri sangat bervariasi, dari air, tanah, udara, hingga dalam tubuh hewan, (Betsy dan Keogh. 2005). Bakteri umumnya tidak memiliki pigmen sehingga tidak berwarna dan hampir tidak kelihatan karena tidak kontras dengan medium dimana mereka hidup. Oleh karena itu, perlu dilakukan pewarnaan agar bakteri tampak jelas bila diamati dengan mikroskop (Harley dan Presscot, 2002). Pewarnaan dikelompokkan menjadi pewarnaan langsung dengan pewarnaan basa, pewarnaan tak langsung atau pewarnaan negatif dan pewarnaan gram (Dwidjoseputro, 2003). Pewarnaan basa adalah pewarnaan yang langsung mewarnai bakteri. Pewarnaan negatif adalah pewarnaan yang tidak langsung mewarnai bakteri, melainkan mewarnai latar belakang preparat bakteri tersebut. Pewarnaan ini dilakukan dengan menggunakan pewarna yang bersifat asam seperti nigrosin atau tinta cina (Harley dan Presscot, 2002). Pewarnaan gram merupakan pewarnaan umum dalam bidang bakteriologi. Dengan pewarnaan ini, kelompok bakteri dibedakan menjadi dua yaitu bakteri gram positif dan bakteri gram negatif (Ramona dkk, 2007). Hasil akhir dari pewarnaan gram adalah bakteri gram positif akan berwarna ungu/biru, sementara bakteri gram negatif akan berwarna merah (Harley dan Presscot, 2002). 1.2 Tujuan 1. Untuk mengetahui morfologi sel bakteri yang digunakan saat praktikum. 3. Untuk mengetahui cara membedakan bakteri gram positif dan gram negatif melalui pewarnaan.

II. MATERI DAN METODE

Pada praktikum kali ini dilakukan pewarnaan basa, pewarnaan negatif dan pewarnaan gram pada kultur bakteri Staphylococcus aureus, Bacillus sp, E.coli, hati ayam, jantung ayam dan daging ayam yang telah diisolasi. Untuk pewarnaan langsung, dibuat apusan sel bakteri pada kaca objek, dan difiksasi. Diwarnai dengan metiline blue selama 1 menit. Dicuci dengan air mengalir dan dikeringkan di atas nyala api bunsen. Untuk pewarnaan negatif, cairan nigrosin diteteskan pada kaca objek dan dibuat apusan sel bakteri, suspensi diratakan dengan kaca objek yang lain, lalu dikeringkan di udara terbuka. Untuk pewarnaan gram, dibuat apusan sel bakteri pada kaca objek, dan difiksasi. Diwarnai dengan metiline blue selama 1 menit. Dicuci dengan air mengalir, kemudian diteteskan dengan larutan iodine, dibiarkan 1 menit. Dicuci dengan alkohol 96%, didiamkan 30 detik. Dicuci dengan air mengalir, lalu diwarnai dengan safranin selama 5 menit. Dicuci dengan air mengalir dan dikeringkan di atas nyala api bunsen. Preparat hasil pewarnaan tadi ditetesi minyak emersi, lalu diamati di bawah mikroskop dengan perbesaran 1000x. Kemudian hasil pengamatan dicatat.

III. HASIL DAN PEMBAHASAN

3.1 Hasil Pengamatan Terlampir 3.2 Pembahasan Pada percobaan pertama yaitu pewarnaan basa menggunakan metiline blue. Setelah dimati di bawah mikroskop, dapat diketahui bahwa sel bakteri Staphylococcus aereus, Bacillus sp. dan E. Coli, berwarna biru. Pada isolat bakteri jantung ayam dan daging ayam, selnya juga berwarna biru disebabkan oleh dinding sel bakteri yang memiliki muatan negatif bersatu dengan ion yang bermuatan positif dari metiline blue dan menyebabkan sel bakteri tersebut terwarnai (Ramona dkk, 2007). Sedangkan pada isolat bakteri hati ayam selnya tidak berwarna, hal tersebut diakibatkan pada saat pencucian dengan air mengalir yang terlalu lama, dan pada saat pengeringan tersentuh oleh praktikan, sehingga warna metiline blue luntur. Pada percobaan kedua yaitu pewarnaan negatif, menggunakan cairan nigrosin (tinta cina). Hasil yang didapat setelah diamati dibawah mikroskop adalah semua isolat bakteri selnya berwarna bening, tetapi pada lingkungan di sekitar sel tampak berwarna hitam. Hal tersebut terjadi karena pewarna ini tidak menembus atau berikatan dengan dinding sel bakteri akibat adanya daya tolak menolak antara muatan negatif pewarna dan muatan negatif dinding sel bakteri. Pewarna akan membentuk deposit di sekitar bakteri atau menghasilkan latar belakang hitam sehingga bakteri tampak tidak berwarna, sementara latar belakangnya berwarna gelap (Harley dan Presscot, 2002). Pada percobaan ketiga yaitu pewarnaan gram, menggunakan metiline blue sebagai warna dasar, dan safranin sebagai pewarna pembanding. Hasil yang didapatkan setelah diamati dibawah mikroskop adalah bakteri Staphylococcus aereus termasuk bakteri Gram positif (+) karena setelah warna dasar (metiline blue) dicuci dengan alkohol, warna tersebut tidak luntur, dan tidak lagi menyerap pewarna kontras (safranin). Bakteri gram positif adalah jenis bakteri dengan dinding peptidoglikan yang tebal, sehingga akan mengikat warna dasar dengan kuat. (Purves dan Sadava, 2003). Bakteri Bacillus sp termasuk bakteri Gram

positif (+) tetapi warna sel bakterinya ungu kemerahan, disebabkan terlalu banyak meneteskan safranin pada saat pewarnaan, sehingga bakteri mengikat dua warna yaitu warna dari metiline blue dan safranin. Bakteri E.coli, isolat bakteri hati ayam, jantung ayam dan daging ayam termasuk bakteri gram negatif (-) karena setelah warna dasar (metiline blue) dicuci dengan alkohol, warna tersebut luntur, dan menyerap pewarna kontras (safranin), sehingga selnya berwarna merah. Bakteri gram negatif (-) memiliki dinding peptidoglikan yang tipis (seperlima dari dinding del bakteri gram positif) sehingga tidak mengikat warna dasar dengan kuat (Purves dan Sadava, 2003). Pada saat diamati di bawah mikroskop, terlihat bahwa bakteri Staphylococcus aereus, isolat bakteri hati ayam, jantung ayam dan daging ayam memiliki sel berbentuk bulat/ coccus. Sedangkan Bacillus sp, dan E.coli selnya berbentuk batang/basil.

IV. PENUTUP

4.1 Kesimpulan 1. Bakteri Staphylococcus aereus, isolat bakteri hati ayam, jantung ayam dan daging ayam memiliki sel berbentuk bulat/ coccus. Sedangkan Bacillus sp, dan E.coli selnya berbentuk batang/basil. 2. Hasil pewarnaan menunjukkan bahwa bakteri gram positif akan berwarna sesuai pewarna dasar (ungu/biru), sedangkan bakteri gram negatif akan berwarna merah sesuai dengan pewarna kontras (merah).

DAFTAR PUSTAKA

Betsy, Tom dan Keogh, Jim. 2005. Microbiology Demystifed. McGraw-Hill Publisher. USA. Dwidjoseputro, D. 1998. Dasar-Dasar Mikrobiologi Cetakan ke-13. Percetakan Imagraph. Jakarta. Harley dan Presscot. 2002. Laboratory Exercise in Microbiology. McGraw-Hill Publisher. USA. Irma. 2011. morfologi bakteri Available at: http://monruw.wordpress.com/2011/06/18/morfologi-bakteri/ Opened: 6 Maret 2012 Junaidi, Wawan. 2010. Makalah tentang pewarnaan gram atau pengecatan bakterimakalah biologi Available at: http://wawan-junaidi.blogspot.com/2010/02/makalahtentang-pewarnaan-gram-atau.html Opened: 6 Maret 2012 Purves, Bill dan Sadava, David. 2003. Life The Science of Biology 7th Edition. Sinauer Associates Inc. New York. Ramona,Yan. Retno Kawuri dan I.B.G. Darmayasa. 2007. Penuntun Praktikum Mikrobiologi Umum Untuk Program Studi Farmasi. Bali : Jurusan Biologi Fakultas Matematika dan Ilmu Pengetahuan Alam Universitas Udayana.